lp hipotiroid

Click here to load reader

Post on 29-Sep-2015

518 views

Category:

Documents

79 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

A. Definisi Hipotiroid adalah suatu kondisi yang dikarakteristikkan oleh produksi hormon tiroid yang rendah. Ada banyak kekacauan-kekacauan yang berakibat pada hipotiroid. Kekacauan-kekacauan ini mungkin langsung atau tidak langsung melibatkan kelenjar tiroid.Karena hormone tiroid mempengaruhi pertumbuhan, dan banyak proses-proses sel. Hormonetiroid yang tidak memadai mempunyai konsekuensi-konsekuensi yang meluas untuk tubuh.Hipertiroidisme adalah suatu keadaaan hipometabolik akibat defisiensi hormone tiroid yang dapat terjadi pada setiap umur.(Nic - Noc, 2013)Hipotiroid adalah suatu penyakit akibat penurunan fungsi hormon tiroid yang diikuti tanda dan gejala yang mempengaruhi sistem metabolisme tubuh. Faktor penyebabnya akibat penurunan fungsi kelanjar tiroid, yang dapat terjadi kongenital atau seiring perkembangan usia. Pada kondisi hipotiroid ini dilihat dari adanya penurunan konsentrasi hormon tiroid dalam darah disebabkan peningkatan kadar TSH (Tyroid Stimulating Hormon).Hipotiroidisme adalah suatu sindroma klinis akibat dari defisiensi hormontiroid, yang kemudian mengakibatkan perlambatan proses metabolik. Hipotiroidisme pada bayi dan anak-anak berakibat pertambahan pertumbuhan dan perkembangan jelas dengan akibat yang menetap yang parah seperti retardasi mental. Hipotiroidisme dengan awitan pada usia dewasa menyebabkan perlambatan umum organisme dengan deposisi glikoaminoglikan pada rongga intraselular, terutama pada otot dan kulit,yang menimbulkan gambaran klinis miksedema. Gejala hipotiroidisme pada orang dewasa kebanyakan reversibel dengan terapi (Anwar R, 2005).

A. EtiologiHipotiroid adalah suatu kondisi yang sangat umum. Diperkirakan bahwa 3% sampai 5% dari populasi mempunyai beberapa bentuk hipotiroid. Kondisi yang lebih umum terjadi pada wanita dari pada pria dan kejadian-kejadiannya meningkat sesuai dengan umur.

Etiologi dari hipotiroidisme dapat digolongkan menjadi tiga tipe yaitu (Nic Nok:2013):1. Hipertiroid primer Mungkin disebabkan oleh congenital dari tyroid (kretinisme), sintesis hormone yang kurang baik, defisiensi iodine (prenatal dan postnatal),obt anti tiroid, pembedahan atau terapi radioaktif untuk hipotiroidisme, penyakit inflamasi kronik seperti penyakit hasimoto, amylodosis dan sarcoidosis2. Hipotiroid sekunder Hipertiroid sekunder berkembang ketika adanya stimulasi yang tidak memadai dari kelenjar tiroid normal, konsekwensinya jumlah tiroid stimulasing hormone (TSH) meningkat.Ini mungkin awal dari suatu mal fungsi dari pituitary atau hipotalamus. Ini dapat juga disebabkan oleh resistensi perifer terhadap hormone tiroid 3. Hipotiroid tertier / pusatHipertiroid tertier dapat berkembang jika hipotalamus gagal untuk memproduksi tiroid releasing hormone (TRH) dan akibatnya tidak dapat di stimulasi pituitary untuk mengeluarkan TSH.Ini mungkin berhbbungan dengan sesuatu tumor/lesi destruktif lainnya diarea hipotalamus.Ada bentuk utama dari goiter sederhana yaitu endemic dan sporadic.Goiter endemic prinsipnya disebabkan oleh nutrisi, defisiensi iodine.Ini mengalah pada goiter belt dengan karakteristik area geografis oleh minyak dan air yang berkurang dan iodine.Sporadic goiter tidak menyempit ke area geografik lain. Biasanya disebabkan oleh :a. Kelainan gebetik yang dihasilkan karena metabolisme iodine yang salahb. Ingesti dari jumlah besar nutrisi goiterogen (agen produksi goiter yang menghambat produksi T4) seperti kobis, kacang, kedelai,buah persik, bayam, kacang polong, strawberry, dan lobak. Semuanya mengandung goitogenik glikosidac. Ingesti dari obat goitrogen seperti thioureas (propylthiracil) thocarbomen, (aminothiazole, tolbutamid)

B. PatofisiologiKelenjar tiroid membutuhkan iodine untuk sintesis dan mensekresi hormone tiroid. Jika diet seseorang kurang mengandung iodine atau jika produksi dari hormone tiroid tertekan untuk alasan yang lain, tiroid akan membesar sebagai usaha untuk kompendasi dari kekurangan hormone. Pada keadaan seperti ini, goiter merupakan adaptasi penting pada suatu defisiensi hormone tiroid.Pembesaran dari kelenjar terjadi sebagai respon untuk meningkatkan respon sekresi pituitary dari TSH.TSH menstimulasi tiroid untuk mensekresi T4 lebih banyak, ketika level T4 darah rendah. Biasanya, kelenjar akan membesar dan itu akan menekan struktur di leher dan dada menyebabkan gejala respirasi disfagia. Penurunan tingkatan dari hormone tiroid mempengaruhi BMR(Basal Metabolic Rate) secara lambat dan menyeluruh. Perlambatan ini terjadi pada seluruh proses tubuh mengarah pada kondisi achlorhydria (pennurunan produksi asam lambung), penurunan traktustrointestinal, bradikardi, fungsi pernafasan menurun, dan suatu penurunan produksi panas tubuh. Perubahan yang paling penting menyebabkan penurunan tingkatan hormone tiroid yang mempengaruhi metabolisme lemak. Ada suatu peningkatan hasil kolesterol dalam serum dan level trigliserida dan sehingga klien berpotensi mengalami arteriosclerosis dan penyakit jantung koroner. Akumulasi proteoglikan hidrophilik di rongga interstitial seperti rongga pleural, cardiac, dan abdominal sebagai tanda dari mixedema. Hormon tiroid biasanya berperan dalam produksi sel darah merah, jadi klien dengan hipotiroidisme biasanya menunjukkan tanda anemia karena pembentukan eritrosit yang tidak optimal dengan kemungkinan kekurangan vitamin B12 dan asam folat (Lukman and Sorrensons, 1993: 1810; Rumaharbo, H, 1999)

C. Woc

SekunderTertierPrimer

Kelenjar tiroid abnormalDisfungsi TRH HipotalamusDefisiensi iodium, kretinim

TSH

Malfungsi hipotalamus

Hormon tiroid

hipotiroidisme

TSH Merangsang kelenjar tiroid untuk mensekresiGangguan metabolic lemakLaju BMR

Kelenjar tiroid membesarPeningkatan kolesterol trigliserida

Produksi panas Achlorhyria

Kekurangan vit B12 & asam folatMenekan struktur leher dan dadaGangguan traktus gastroentestinalArteriosclerosis

Pembentukan eritrosit abnormalGangguan respirasi disfagiaPeristaltik usus

MK : hipotermiOklusi pembuluh darahJantung koroner

Produksi sel darah merahDepresi ventilasiKonstipasi MK : Penurunan curah jantung

MK : gangguan eliminasi alviSuplai darah ke jaringan otak

Anemia Dypsnea

MK : intoleransi aktifitaskelemahanMK : Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuhMK : pola nafas tidak efektifMK : Perubahan pola pikirHipoksia D. Manifestasi Klinis1. Kulit dan rambut a. Kulit kering, pecah-pecah, bersisik dan menebalb. Pembengkakan, tangan, mata, dan wajahc. Rambut rontok, alopeksia, kering dan pertumbuhannya burukd. Tidak tahan dingine. Pertumbuhan kuku buruk, kuku menebal2. Muskuluskeletala. Volume otot bertambah glossomegalib. Kejang otot, kaku, paramitonic. Atralgia dan efusi synoviald. Osteoporosise. Pertumbuhan tulang terhambat pda usia mudaf. Umur tulang tertinggal dibandingkan usia kronologisg. Kadar fosfatase alkali menurun3. Neurologic a. Letargi dan mental menjadi lambat b. Aliran darah menurunc. Kejang, koma, dementia, psikosis (gangguan memori, perhatian kurang, penurunan reflek tendon)d. Ataksia (serebelum terkena)e. Gangguan saraf (carfal tunnel)f. Tuli perseptif , rasa kecap, penciuman terganggu4. Kardiorespiratorik a. Bradikardi, distritmia, hipotensib. Curah jantung menurun, gagal jantungc. Efusi pericardial (sedikit, temponade sangat jarang)d. Kardiomiopati di pembulih. EKG menunjukkan gelombang T mendatar /inverse e. Penyakit jantung iskemikf. Hipotensilasi g. Efusi pleura h. Dipsnea 5. Gastrointestinala. Konstipasi, anoreksia, peningkatan BB, distensi abdomenb. Obstruksi usus oleh efusi peritonealc. Aklorhidria, antibody sel parietal gaster, anemia pernisiosa6. Renalis a. Aliran darah ginjal berkurang, GFR menurunb. Retensi air (volume plasma berkurang)c. Hipokalsemia7. Hematologi a. Anemia normokrom normostik b. Anemia mikrositik / makrositik c. Gangguan koagulasi ringan 8. Sistem endokrin a. Pada perempuan terjadi perubahan menstruasi seperti amenore/ masa menstruasi yang memanjang, menoragi dan galaktore dengan hiperprolaktemib. Gangguan fertilitas c. Gangguan hormone pertunbuhan dan respon ACTH, hipofisis terhadap insulin akibat hipoglikemiad. Gangguan sintesis kortison, kliren kortison menurune. Insufisiensi kelenjar adrenal autoimun f. Psikologis / emosi : apatis, agitasi, depresi, paranoid, wajah seperti bulan (moon face), wajah kasar, suara serak, pembesaran leher, lidah tebal, sensitifitas terhadap opioid, haluran urin menurun, lemah,ekspresi wajah kosong dan lemah. (Stevenson, J. C& Chahal, P, 1993:52-53)

E. Pemeriksaan Diasnotik a. Untuk mendiagnosis hipotiroidisme primer, kebanyakan dokter hanya mengukur jumlah TSH (thyroid stimulating hormone) yang dihasilkan oleh kelenjar hipofisisb. Level TSH yang menunjukkan kelenjar tiroid tidak menghasilkan hormone tiroid yang adekuat terutama toksin (T4) dan sedikit triodotironin (T3)c. Tetapi untuk mendiagnosis hipotiroidisme sekunder dan tertier tidak dapat dengan hanya mengukur level TSHd. Uji darah yang perlu ilakukan (uji TSH normal dan hipotiroidisme masih disuspek), sbb:1) Free triodothyronin (ft3)2) Free levothyroxin (ft4)3) Total T34) Total T45) 24 hour urin free T3

F. PenatalaksanaanHipotiroidisme diobati dengan menggantikan kekurangan hormon tiroid, yaitu dengan memberikan sediaan per oral (lewat mulut) yang banyak disukai adalah hormon tiroid buatan T4. Bentuk yang lain adalah tiroid yang dikeringkan (diperoleh dari kelenjar tiroid hewan).Pengobatan pada pendeita usia lanjut dimulai dengan hormone tiroid dosis rendah, karena dosis yang terlalu tinggi bisa menyebabkan efek samping yang serius. Dosisnya diturunkan secara bertahap sampai kadar TSH kembali normal. Obat ini biasanya terus diminum sepajang hidup pendarita.Pengobatan selalu mencakup pemberian tiroksin sintetik sebagai pengganti hormone tiroid.Apabila penyebab hipotiroidisme berkaitan dengan tumor susuna saraf pusat, maka dapat diberikan kemoterapi, radiasi, atau pembedahan.

ASUHAN KEPERAWATANSeorang wanita, usia 28 tahun datang ke poli penyakit dalam RS Sakinah dengan keluhan sesak nafas, sulit menelan, tidak nafsu makan, sembelit dan intoleransi terhadap dingin. BB 30 kg, tb 160 cm. Riwayat penyakit: dua tahun yang lalu pasien pernah melakukan pengobatan di puskesmas dengan keluhan ada benjolan di leher depan dan nyeri tekan,pasien juga merasakan dada sering berdebar-debar dan badannya tetap kurus.hasil pemeriksaan fisik jantungnya membesar, nadi