andri hipotiroid

Click here to load reader

Post on 22-Oct-2015

94 views

Category:

Documents

5 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

cbvdfvdvv

TRANSCRIPT

PENUGASAN BLOG ENDOKRINASUHAN KEPERAWATAN HIPOTEROID

Disusun oleh ::Nama : Andri RukmanaNIM : G2A011007

PRODI S1 KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATANUNIVERSITAS MUHAMADIYAH SEMARANG2013KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan rahmat-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Pendahuluan Asuhan Keperawatan Hipotiroid dengan baik. Adapun penulisan asuhan keperawatan ini dalam rangka memenuhi tugasdalam mata pelajaran KMB IIAkper Aisyiyah Angkatam XVIII Palembang.Asuhan keperawatan ini dibuat untuk melatih mahasiswa dalam mengembangkan ilmu pengetahuannya, dan didalam pembuatan asuhan keperawatan ini kami dapat mempelajari dan mengetahui bagaimana cara atau menyikapi tentang masalah-masalah kesehatan pada kehidupan kita yang biasa saja timbul berbagai macam tanda-tanda atau gejala-gjala penyakit pada umumnya.Atas tersusunnya asuhan keperawatan ini, kami berterima kasih kepada Bapak Chandra Oksyariandi Skep Ners selaku dosenKMB IIserta semua pihak yang telah membantu dan membimbing kami dalam penulisan asuhan keperawatan ini sampai selesai.kami menyadari bahwa asuhan keperawatan yang kami susun ini masih jauh dari sempurna, untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan, guna kesempurnaan dalam penulisan asuhan keperawatan ini.Demikian sebuah pengantar dari kami, dan kami sangat berharap nantinya asuhan keperawatan ini bermanfaat bagi para pembaca.

Semarang, Juni 2013

BAB 1

PENDAHULUAN

1. Latar BelakangKelenjartiroidmerupakan kelenjar yang mempertahankan tingkat metabolisme di berbagai jarinan agar optimal sehingga mereka berfungsi normal. Hormon tiroid merangsang konsumsi oksigenpadasebagian besar sel di tubuh , membantu mengatur metabolisme lemak dan karbohidrat, dan penting untuk pertumbuhan dan pematangan normal.Kelenjar tiroid tidak esensial bagi kehidupan, tetapi ketiadaannya menyebabkan perlambatanperkembangan mental dan fisik, berkurangnya daya tahan terhadap dingin, sertapadaanakanak timbul retardasi mental dan kecebolan. Sebaliknya, sekresi tiroid yang berlebihan menyebabkan badan menjadi kurus, gelisah, takikardia, tremor, dan kelebihan pembentukan panas.Fungsi tiroid diatur oleh hormone perangsang tiroid dari hipofisis anterior. Sebaliknya , sekresi hormone ini sebagian diatur oleh umpan balik inhibitorik langsung kadar hormontiroid yang tinggipadahipofisis serta hipotalamus dan sebagian lagi melalui hipotalamus. Dengan cara ini, perubahanperubahanpadahipofisis serta hipotalamus dan sebagian lagi melalui hipotalamus. Dengan cara ini, perubahanperubahan.Dalam hal ini perawat dituntut untuk dapat profesional dalam menangani hal-hal yang terkait denganhipotirodmisalnya saja dalam memberikan asuhan keperawatan harus tepat dan cermat agar dapat meminimalkan komplikasi yang terjadi akibathipotiroid.

2. Tujuan1. Tujuan UmumMenjelaskan tentang konsep penyakit hipotiroid serta pendekatan asuhan keperawatannya.1. Tujuan Khusus1. Mengidentifikasi definisi dari hipotiroid.2. Mengidentifikasi etilogi hipotiroid.3. Mengidentifikasi manifestasi klinis hipotiroid.4. Menguraikan patofisiologi hipotiroid.5. Mengidentifikasi penatalaksaan serta pencegahan pada hipotiroid.6. Mengidentifikasi pengkajian pada klien dengan hipotiroid.7. Mengidentifikasi diagnosa pada klien dengan hipotiroid.8. Mengidentifikasi intervensi pada klien dengan hipotiroid.3. Rumusan Masalah1.Apakah definisi dari hipotiroid?2. Bagaimana etilogi dari hipotiroid?3. Apakah manifestasi klinis darihipotiroid?4. Bagaimana patofisiologi padahipotiroid?5. Bagaimana penatalaksaan pada hipotiroid?6. Bagaimana pengkajian pada klien dengan hipotiroid?7. Bagaimana diagnosa pada klien dengan hipotiroid?8. Bagaimana intervensi pada klien dengan hipotiroid?4. ManfaatMahasiswa mampu memahami tentang penyakit hipotiroid serta mampu menerapkan asuhan keperawatan pada klien dengan hipotiroid.BAB IITINJAUAN TEORI

ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN DENGAN HIPOTIROIDISME

KONSEP DASAR PENYAKIT1. Definisi / pengertianHipotiroidisme adalah suatu keadaan dimana kelenjar tiroid kurang aktif dan menghasilkan terlalu sedikit hormon tiroid. Hipotiroid yang sangat berat disebut miksedema. Hipotiroid adalah suatu kondisi yang dikarakteristikan oleh produksi hormon tiroid yang abnormal rendahnya. Ada banyak kekacauan kekacauan yang berakibat pada hipotiroid. Kekacauan-kakacauan ini mungkin langsung atau tidak langsung melibatkan kelenjar tiroid. Karena hormon tiroid mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan dan banyak proses-proses sel, hormon tiroid yang tidak memadai mempunyai konsekuensi-konsekuensi yang meluas untuk tubuh.2. Anatomi

3. EpidemiologiSebelum Perang Dunia II banyak penyelidik di Indonesia menemukan kretin. Abu Hanifah menemukan di daerah Kuantan 0,15% kretin di antara 50.000 penduduk. Pfister (1928) menemukan pada suku Alas 17 kretin, 57 kretinoid dan 11 kasus yang meragukan dari 12.000 penduduk; jumlah semuanya meliputi 0,73%. Eerland (1932) menemukan 126 kretin di Kediri dan banyak kretinoid, sedangkan Noosten (1935) menemukan juga kretin di Bali.

4. Etiologi Penyebab yang paling sering ditemukan adalah Tiroiditis Hashimoto. Pada tiroiditis Hashimoto, kelenjar tiroid seringkali membesar dan hipotiroidisme terjadi beberapa bulan kemudian akibat rusaknya daerah kelenjaryang masih berfungsi. Penyebab kedua tersering adalah pengobatan terhadap hipertiroidisme. Baik yodium radioaktif maupun pembedahan cenderung menyebabkan hipotiroidisme. Kekurangan yodium jangka panjang dalam makanan, menyebabkan pembesaran kelenjar tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme goitrosa).

5. Patoflow

HipotiroidismeGangguan autoimunitastiroiditisPeningkatan cairan interstisiilMerusak kelenjar tiroidMenimbulkan fibrosisSekresi hormone tiroid menurunlemahGangguan mekanisme penjeratan iodidaIntoleransi aktivitasDefisiensi iodinMencegah hormone t3dan t4Menghambat produksi TSHPeningkatam sekresi trigobulin kedalam folikelgoiterDefisiensi hormone tiroidMerusak sintesis hormone tiroidMenghambat reseptor TSHKurang yodium,kelainan biosintesis herediter,terhambatnya antibody lewat plasentaGangguan kretinismemaluCacat mentalGangguan konsep diri (citra diri)Gangguan tumbuh kembangsakitSuara serakSusah bergerakTerikat dgn protein kemudian membentuk jelMeningkat asam karbonat dan kondroitin sulfatDisfungsi optimal tiroid miksedemaDetak jantung lambat Gangguan penurunan curah jantungIntoleransi aktivitasGangguan komunikasi verbalGangguan rasa nyaman (nyeri)Intoleransi aktivitas

6. Patofisiologi terjadinya penyakit Untuk memproduksi dan mensekresi hormon tiroid memerlukan iodine. Produksi hormon tyroid tergantung sekresi TSH dan ingesti iodine yang adekuat. Hipotalamus mengatur sekresi TSH melalui sistem negatif feedback. Bila kekurangan iodine atau produksi hormon tyroid terhambat dapat mengakibatkan pembesaran kelenjar tyroid sebagai dampak dari sekresi TSH yang berlebihan sebagai kompensasi untuk meningkatkan sekresi hormon tyroid. Penurunan hormon tyroid dapat menyebabkan :Basal metabolisme rate menurun, motilitas saluran cerna menurun, Bradikardia, produksi panas menurun, fungsi neurologi menurun. Metabolisme lemak menurun serum kolesterol & trigliserid meningkat aterosklerosis dan penyakit jantung koroner Penurunan sel darah merah

7. Manifestasi KlinikHipotiroidisme ditandai dengan gejala-gejala: Nafsu makan berkurang Sembelit Pertumbuhan tulang dan gigi yang lambat Suara serak Berbicara lambat Kelopak mata turun Wajah bengkak Rambut tipis, kering, dan kasar Kulit kering, kasar, bersisik, dan menebal Denyut nadi lambat Gerakan tubuh lamban Lemah Pusing Capek Pucat Sakit pada sendi atau otot Tidak tahan terhadap dingin Depresi Penurunan fungsi indera pengecapan dan penciuman Alis mata rontok 21.Keringat berkurang

Intoleransi aktivitasGangguan komunikasi verbalGangguan rasa nyaman (nyeri)

8. KlasifikasiSecara klinis dikenal 3 hipotiroidisme, yaitu :1. Hipotiroidisme sentral, karena kerusakan hipofisis atau hipothalamus2. Hipotiroidisme primer apabila yang rusak kelenjar tiroid3. Karena sebab lain, seperti farmakologis, defisiensi yodium, kelebihan yodium, dan resistensi perifer.Yang paling banyak ditemukan adalah hipotiroidisme primer. Oleh karena itu, umumnya diagnosis ditegakkan berdasar atas TSH meningkat dan fT4 turun. Manifestasi klinis hipotiroidisme tidak tergantung pada sebabnya.

9. Pemeriksaan diagnostik/penunjangpemeriksaan laboratorium1) Tes kadar TRH dilakukan untuk mengetahui kadar TSH2) Tes kadar T3 dan T4 dilakukan untuk mengetahui kadar T3 dan T43) Tes gula darah dilakukan karena sehubungan dengan kerusakan adrenal4) Titoid Autoantibodi untuk mengetahui antibodi tiroglobulin dan antibody mikrosomal

10. Diagnosis/Kriteria diagnosis Goitter Miksidema Degradasi mental Kritinisme Autoimunitas Hipotensi Hipotonik

11. Theraphy/ tindakan penanggulanganPada pengobatan hipotiroidisme yang perlu diperhatikan adalah dosis awal dan cara menaikkan dosis tiroksin. Tujuan pengobatan hipotiroidisme adalah :a. Meringankan keluhan dan gejalab. Menormalkan metabolismec. Menormalkan TSH (bukan mensupresi)d. Membuat T3 (dan T4) normale. Menghindarkan komplikasi dan resiko Beberapa prinsip dapat digunakan dalam melaksanakan substitusi, yaitu makin berat hipotiroidisme makin rendah dosis awal dan makin landai peningkatan dosis, dan geriatri dengan angina pektoris, CHF, gangguan irama, dosis harus hati-hati. Prinsip substitusi adalah mengganti kekurangan produksi hormon tiroid endogen pasien. Indikator kecukupan optimal sel ialah kadar TSH normal. Dosis supresi tidak dianjurkan, sebab ada risiko gangguan jantung dan densitas mineral. Tersedia L-tiroksin (T4), L-triodotironin (T3) maupun pulvus tiroid. Pulvus tidak digunakan lagi karena efeknya sulit diramalkan. T3 tidak digunakan sebagai substitusi karena waktu paruhnya pendek hingga perlu diberikan beberapa kali sehari. Obat oral terbaik adalah T4 Tiroksin dianjurkan diminum pagi hari dalam keadaan perut kosong dan tidak bersama bahan lain yang mengganggu serapan dari usus. Contohnya pada penyakit sindrom malabsorbsi, short bowel syndrome, sirosis, obat (sukralfat, aluminium hidroksida, kolestiramin, sulfas ferosus, kalsium karbonat). Dosis rata-rata dari penggantian T4 pada orang-orang dewasa adalah kira-kira 1.6 mikrogram per kilogram per hari. Ini diterjemahkan kedalam kira-kira 100 sampai 150 mickograms per hari. Anak-anak memerlukan dosis-dosis yang lebih besar. Pada pasien-pasien yang muda dan sehat, jumlah yang penuh dari hormon pengganti T4 mungkin dimulai pada awalnya. Pada pasien-pasien dengan penyakit jantung yang telah ada sebelumnya, metode dari pengganti hormon ini mungkin memperburuk kondisi jantung yang mendasarinya pada kira-kira 20% dari kasus-kasus. Pada pasien-pasien yang lebih tua tanpa penyakit jantung yang diketahuinya, memulai dengan suatu dosis penuh dari pengganti tiroid mungkin berakibat pada penemuan/pembongkaran penyakit jantung, berakibat pada sakit/nyeri dada atau suatu serangan jantung. Untuk sebab ini, pasien-pasien dengan suatu sejarah penyakit jantung atau mereka yang dicurigai berada pada risiko yang tinggi dimulai dengan 25 mikrogram atau kurang hormon pengganti, dengan suatu kenaikkan dosis yang berangsur-angsur pada interva-interval 6 minggu. Idealnya, pengganti T4 sintetik harus dikonsumsi pada pagi hari, 30 menit sebelum makan. Obat-obat lain yang mengandung zat besi atau antasid-antasid harus dihindari, karena mereka mengganggu penyerapan. Apabila penyebab hipotiroidism berkaitan dengan tumor susunan saraf pusat, maka dapat diberikan kemoterapi, radiasi, atau pembedahan.

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN

1. Pengkajian1). Identitas klienMerupakan biodata klien yang meliputi : nama, umur, jenis kelamin, agama, suku bangsa / ras, pendidikan, bahasa yang dipakai, pekerjaan, penghasilan dan alamat.

2). Keluhan utamaKeluhan utama yaitu kurang energi, manifestasinya sebagai lesu, lamban bicara, mudah lupa, obstipasi. Metabolisme rendah menyebabkan bradikardia, tidak tahan dingin, berat badan naik dan anoreksia. Kelainan psikologis meliputi depresi, meskipun nervositas dan agitasi dapat terjadi. Kelainan reproduksi yaitu oligomenorea, infertil, aterosklerosis meningkat.

3). Riwayat penyakit sekarangPada orang dewasa, paling sering mengenai wanita dan ditandai oleh peningkatan laju metabolik basal, kelelahan dan letargi, kepekaan terhadap dingin, dan gangguan menstruasi. Bila tidak diobati, akan berkembang menjadi miksedema nyata. Pada bayi, hipotiroidisme hebat menimbulkan kretinisme. Pada remaja hingga dewasa, manifestasinya merupakan peralihan dengan retardasi perkembangan dan mental yang relatif kurang hebat serta miksedema disebut demikian karena adanya edematus, penebalan merata dari kulit yang timbul akibat penimbunan mukopolisakarida hidrofilik pada jaringan ikat di seluruh tubuh.

4). Riwayat penyakit dahuluHipotiroidisme tidak terjadi dalam semalam, tetapi perlahan selama berbulan-bulan, sehingga pada awalnya pasien atau keluarganya tidak menyadari, bahkan menganggapnya sebagai efek penuaan. Pasien mungkin kedokter ketika mengalami keluhan yang tidak khas seperti lelah dan penambahan berat badan. Dokter akan meminta pemeriksaan laboratorium yang tepat, yaitu kadar T4 rendah dan TSH yang tinggi, sehingga diagnosis hipotirodisme dapat diketahui pada tahap awal ketika gejalanya masih ringan.

5). Pemeriksaan fisikInspeksi Ekspresi wajah tumpul Capek Mengantuk Berat badan meningkat Kelambanan mental Kurangnya pertumbuhan rambut Suara parau (seperti katak) Kulit bersisik Oedema seluruh tubuh Sakit kepala Mual AnoreksiaPalpasi Denyut nadi melemah KonstipasiAukskultasi Detak jantung lambat Tekanan darah menurunPerkusi Suara perut dullness

6). Pemeriksaan Per Sistem Integumena) Kulit kering, pecah-pecah, bersisik dan menebalb) Pembengkakan, tangan, mata dan wajahc) Tidak tahan dingind) Pertumbuhan kuku buruk, kuku menebal Muskuloskeletala) Volume otot bertambah, glossomegalib) Kejang otot, kaku, paramitonic) Artralgia dan efusi sinoviald) Osteoporosise) Pertumbuhan tulang terhambat pada usia mudaf) Umur tulang tertinggal disbanding usia kronologisg) Kadar fosfatase alkali menurun Neurologika) Letargi dan mental menjadi lambatb) Aliran darah otak menurunc) Kejang, koma, dementia, psikosis (gangguan memori, perhatian kurang, penurunan reflek tendon)d) Ataksia (serebelum terkena)e) Gangguan saraf ( carfal tunnel)f) Tuli perseptif, rasa kecap, penciuman terganggu Kardiorespiratorika) Bradikardi, disritmia, hipotensib) Curah jantung menurun, gagal jantungc) Efusi pericardial (sedikit, temponade sangat jarang)d) Kardiomiopati di pembuluh. EKG menunjukkan gelombang T mendatar/inversee) Penyakit jantung iskemicf) Hipotensilasig) Efusi pleural Gastrointestinala) Konstipasi, anoreksia, peningkatan BB, distensi abdomenb) Obstruksi usus oleh efusi peritonealc) Aklorhidria, antibody sel parietal gaster, anemia pernisiosa Renalisa) Aliran darah ginjal berkurang, GFR menurunb) Retensi air (volume plasma berkurang)c) Hipokalsemia Hematologia) Anemia normokrom normositikb) Anemia mikrositik/makrositikc) Gangguan koagulasi ringan Sistem endokrina) Pada perempuan terjadi perubahan menstruasi seperti amenore / masa menstruasi yang memanjang, menoragi dan galaktore dengan hiperprolaktemib) Gangguan fertilitasc) Gangguan hormone pertumbuhan dan respon ACTH, hipofisis terhadap insulin akibat hipoglikemid) Gangguan sintesis kortison, kliren kortison menurune) Insufisiensi kelenjar adrenal autoimunf) Psikologis / emosi : apatis, agitasi, depresi, paranoid, menarik diri, perilaku maniakg) Manifestasi klinis lain berupa : edema periorbita, wajah seperti bula (moon face), wajah kasar, suara serak, pembesaran leher, lidah tebal, sensitifitas terhadap opioid, haluaran urin menurun, lemah, ekspresi wajah kosong dan lemah.2. Diagnosa Gangguan penurunan curah jantung berhubungan dengan detak jantung lambat yang ditandai dengan pasien mengeluh sesak,dan denyut nadi lambat Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan goiter yang yang ditandai dengan pasien meringis kesakitan pasien tampak menyeringai Intoleransi aktivitas berhubungan dengan gangguan endokrin yang ditandai dengan lemah, susah bergerak dan oedema, pasien mengeluh lelah,pasien tampak susah bergerak nadi cepat dan lemah Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan goiter ditandai dengan suara pasien serak, pasien jarang bicara pasien tampak berkomunikasi dengan bahasa non verbal Gangguan citra diri berhubungan dengan kretinisme yang ditandai dengan pasien menarik diri dari pergaulan, pasien tampak malu. Gangguan tumbuh kembang berhubungan dengan kretinisme yang ditandai dengan kecacatan mental

3. Tujuan,Intervensi dan RasionalNoDiagnosaTujuanIntervensiRasional

1- Gangguan penurunan curah jantung berhubungan dengan detak jantung lambat yang ditandai dengan pasien mengeluh sesak,dan denyut nadi lambat - mempertahankan curah jantung yang adekuat sesuai dengan kebutuhan tubuh yang ditandai dengan tanda vital stabil, denyut nadi perifer normal, pengisian kapiler normal, status mental baik tidak ada disrititmia. Dengan kriteria evaluasi :1. pasien tidak sesak 2. nadi kembali normal

- mandiri :1. observasi denyut jantung- kolaborasi :1. memberikan suplemen- mandiri :1.mengetahui perubahan denyut jantung guna mendapatkan hasil pengkajian yang lebih akurat- kolaborasi :1.menjaga stamina pasien

2- Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan goiter yang yang ditandai dengan pasien meringis kesakitan pasien tampak menyeringai- terhindar dari rasa nyeri sehingga mendapatkan kenyamanan dengan kriteria evaluasi :1. pasien tidak meringis kesakitan 2. pasien tidak tampak menyeringai

- mandiri :1. pantau respon fisik (observasi tingkah laku)2. lingkungan yang nyaman3. mempertahankan sikap rasional- mandiri :1.untuk mengetahui intensitas nyeri yang dialami pasien2. dapat menambah rasa nyaman pasien3. agar klien tidak merasa tertekan.

3- Intoleransi aktivitas berhubungan dengan gangguan endokrin yang ditandai dengan lemah, susah bergerak dan oedema, pasien mengeluh lelah,pasien tampak susah bergerak nadi cepat dan lemah- dapat beraktifitas secara normal dengan kriteria evaluasi :1. pasien tidak mengeluh lelah2. nadi dalam batas normal- mandiri :1. pantau tanda vital dan catat nadi2. berikan lingkungan yang nyaman3. memberikan aktivitas yang ringan dan menyenangkan contoh: nonton TV, baca buku, dll- kolaborasi :1. memberikan suplemen/vitamin- mandiri :1.untuk mengetahui hadperkembangan kesehatan klien.2.dapat menghilangkan ketidaknyamanan dan memperbesar terapi analgesic3.untuk menambah keadaan relaksasi terhadap klien- kolaborasi :1. menjaga kondisi pasien.

4- Gangguan komunikasi verbal berhubungan goiter ditandai dengan suara pasien serak, pasien jarang bicara pasien tampak berkomunikasi dengan bahasa non verbal- pasien mampu berkomunikasi dengan lancar- pasien mampu menciptakan metode komunikasi yang dipahami dengan kriteria evaluasi :1. pasien bisa bicara dengan suara normal2. komunikasi dengan verbal- mandiri :1. pantau fungsi bicara secara periodik2. anjurkan tidak bicara terus-menerus3. antisipasi kebutuhan pasien.kunjungi pasien secara teratur4. memberikan metode komunikasi alternative contoh: papan tulis, kertas tulis- mandiri :1. untuk mengantisipasi terjadinya paralysis pita suara atau penekanan trakea2. untuk mengurangi sakit tenggorokan akibat edema jaringan.3. menurunkan ansietas dan kebutuhan untuk berkomunikasi4. memfasilitasi ekspresi yang dibutuhkan.

5- Gangguan citra diri berhubungan dengan kretinisme yang ditandai dengan pasien menarik diri dari pergaulan, pasien tampak malu. - pasien mampu meningkatkan rasa percaya dirinya dengan kriteria evaluasi :1 pasien nampak semangat dalam bergaul2.pasien mau bergaul dengan orang lain- mandiri :1 beri pasien kegiatan yang dapat meningkatkan percaya diri2. hadirkan pada realita secara terus-menerus3. anjurkan keluarga dan kerabat lainnya untuk memberikan dukungan.- mandiri :1. menambah rasa percaya diri pasien2. pasien dapat beradaptasi dengan keadaan sebenarnya.3. pasien merasa berguna bagi diri sendiri dan orang lain.

6- Gangguan tumbuh kembang berhubungan dengan kretinisme yang ditandai dengan kecacatan mental- pasien dapat menyesuaikan diri dengan keadaan mental serta bentuk tubuh yang dimilikinya dengan kriteria evaluasi :1. pasien mampu melakukan aktivitas dan mampu beradaptasi dengan IQ yang dimiliki- mandiri :1.berikan kegiatan yang dapat dilakukannya.2.memberikan reward apabila berhasil melakukan kegiatan yang dilakukannya- mandiri :1. untuk meningkatkan kemampuan daya pikir pasien2. pasien merasa senang dan mempunyai keinginan untuk melakukannya lagi.

BAB IIIPENUTUP

Hipotiroid adalah suatu kondisi yang di karakteristikan oleh produksi hormon tiroid yang abnormal rendahnya.Ada banyak kekacauan-kekacauan yang berkaitan padaHipotiroid.Kekacauan-kekacauan ini mungkin langsung atau tidak langsung melibatkan kelenjar tiroid.Karena hormon tiroid mempengaruhi pertumbuhan.Hormon-hormon tiroid di produsikan oleh kelenjar tiroid.Kelenjar tiroid bertempat pada bagian bawah leher,Kelenjar membungkus sekeliling saluran udara(Trakea)dan mempunyai suatu bentuk yang menyerupai kupu-kupu yang di bentuk oleh dua sayap dan di lekatkan oleh suatu bagian tengah.Kelenjar tiroid mengambil yodium dari darah ( yang kebanyakan datang dari makanan-makanan seperti seafood,roti,dan garam) dan menggunakannya untuk memproduksi hormon-hormon tiroid.Dua hormon yang paling penting adalah thyroxine(T4 ) dan triiodothyronine(T3) mewakili 99.9% dan 0.1% dari masing-masing gormon-hormon tiroid.

DAFTAR PUSTAKA

Bettendorf M. Thyroid disorders in children from birth to adolescence. Eur J Nucl Med. 2002;29:S439 - S46.Ogilvy-Stuart AL. Neonatal thyroid disorders. Arch Dis Child Fetal Neonatal. 2008;87:F165 - F71.Digeorge, A. Hipotiroidisme. Nelson Ilmu Kesehatan Anak. Edisi 15. Vol. 3. Jakarta : EGC. 2000; Hlm 1937-1944.Susanto, R. Kelainan Tiroid masa Bayi. Thyroidology Update. Semarang : Bag. Ilmu Kesehatan Anak RS dr. Kariadi. 2009.Guyton, A., Hall, J. Hormon Metabolik Tiroid. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi 9. Jakarta : EGC. 1997; Hlm 1189-1201.Rose, S.R. Update Newborn Screening and Therapy for Congenital Hypothyroidism. Off. J of AAP. Pediatrics. 2006; 117;2290-2303.http://www.tanyadokteranda.com/penyakit/2010/08/kenali-apa-itu-phenylketonuria