modul muda kebijakan publik 2014 · bab ini menguraikan tentang unsur‐unsur kebijakan publik ......

of 80 /80

Author: phamquynh

Post on 03-Mar-2019

318 views

Category:

Documents


36 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

KebijakanPublik

PUSATPENDIDIKANDANPELATIHANPENGAWASANBADANPENGAWASANKEUANGANDANPEMBANGUNAN

2014

KebijakanPublik

DikeluarkanolehPusatPendidikandanPelatihanPengawasanBPKPdalamrangkaDiklatFungsionalAuditorPenjenjanganAuditorMudaEdisiPertama : Tahun2014 Penyusun : PitriRahayu,Ak.,M.A.Narasumber : PriyonoDwiNugroho,Ak.,M.Si.,M.M.Pereviu : EvanEvianto,Ak.,M.E.Penyunting : SiscaYulindrasari,S.E,MSi.PenataLetak : DidikHartadi,S.E.

PusdiklatwasBPKPJl.BeringinII,Pandansari,Ciawi,Bogor16720Telp.(0251)82490018249003Fax.(0251)82489868248987Email :[email protected] :http://pusdiklatwas.bpkp.go.ideLearning :http://lms.bpkp.go.id

Dilarangkerasmengutip,menjiplak,ataumenggandakansebagianatauseluruhisimodulini,sertamemperjualbelikantanpaizintertulisdari

PusatPendidikandanPelatihanPengawasanBPKP

K e b i j a k a n P u b l i k i

Kata Pengantar

Peran dan fungsi aparat pengawasan intern pemerintah (APIP) dalam rangka membantumanajemen untuk mencapai tujuan organisasi dilaksanakan melalui pemberian jaminan(assurance activities) dan layanan konsultansi (consulting activities) sesuai standar, sehinggamemberikan perbaikan efisiensi dan efektivitas atas tata kelola, manajemen risiko, danpengendalianinternorganisasi.Selainitu,PeraturanPemerintahNomor60Tahun2008tentangSistem Pengendalian Intern Pemerintah mengatur bahwa pelaksanaan audit intern dilingkungan instansi pemerintah dilaksanakan oleh pejabat yang mempunyai tugasmelaksanakanpengawasanyangtelahmemenuhisyaratkompetensikeahliansebagaiauditor.Hal tersebut selaras dengan komitmen pemerintah untuk mewujudkan pemerintahan yangtransparan dan akuntabel serta bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme pada berbagai aspekpelaksanaan tugas umum pemerintahan dan pembangunan yang dituangkan dalamUndangUndangNo.28Tahun1999tentangPenyelenggaraanNegarayangBersihdanBebasdariKKN.

Untuk menjaga tingkat profesionalisme aparat pengawasan, salah satu medianya adalahpendidikan dan pelatihan (diklat) sertifikasi auditor yang bertujuan untuk meningkatkanpengetahuan, keterampilan, dan perubahan sikap/perilaku auditor pada tingkat kompetensitertentu sesuaidenganperannya sesuaidengankeputusanbersamaKepalaPusatPembinaanJabatan Fungsional Auditor dan Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan BadanPengawasan Keuangan dan Pembangunan Nomor KEP82/JF/1/2014 dan Nomor KEP168/DL/2/2014tentangKurikulumPendidikandanPelatihanFungsionalAuditor.

Gunamencapai tujuan di atas, sarana diklat berupamodul dan bahan ajar perlu disajikandengansebaikmungkin.Evaluasiterhadapmodulperludilakukansecaraterusmenerusuntukmenilai relevansi substansi modul terhadap perubahan lingkungan yang terjadi. Modul iniditujukan untukmemutakhirkan substansimodul agar sesuai dengan perkembangan profesiauditor, dan dapatmenjadi referensi yang lebih berguna bagi para peserta diklat sertifikasiauditor.

Akhirnya kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikankontribusiatasterwujudnyamodulini.

Ciawi,Juni2014KepalaPusdiklatPengawasanBPKP

Nurdin,Ak.,M.B.A.

ii 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

K e b i j a k a n P u b l i k iii

DaftarIsi

KataPengantar..................................................................................................................................i

DaftarIsi...........................................................................................................................................iii

BabI PENDAHULUAN...........................................................................................................1A. LatarBelakang..........................................................................................................1B. KompetensiDasar....................................................................................................1C. IndikatorKeberhasilan.............................................................................................1D. SistematikaModul...................................................................................................2E. MetodePembelajaran.............................................................................................3

BabII KELEMBAGAANSEKTORPUBLIK..................................................................................4A. SektorPublik............................................................................................................4B. KebijakanPublik.......................................................................................................6C. JenisjenisKebijakanPublik.....................................................................................8

BabIII TATAKELOLASEKTORPUBLIK...................................................................................15A. KonsepTataKelola(Governance)SektorPublik....................................................15B. PrinsipprinsipTataKelolaSektorPublik...............................................................15

BabIV PROSESKEBIJAKANPUBLIK.......................................................................................35A. AgendaSetting(PenyusunanAgenda)..................................................................35B. Formulasi(Perumusan)KebijakanPublik..............................................................39C. Adopsi/LegitimasiKebijakan..................................................................................41D. ImplementasiKebijakan.........................................................................................41E. Penilaian/EvaluasiKebijakan.................................................................................44F. ProsesPembentukanUndangUndangdiIndonesia.............................................53G. ProsesPenyusunanPeraturanDaerah(Perda).....................................................56

BabV MATURITYMODEL..................................................................................................101A. TujuanKebijakan..................................................................................................101B. Masalah..................................................................................................................61C. Tuntutan(Demand)................................................................................................62D. Dampak(Outcomes)..............................................................................................63E. SaranaatauAlatKebijakan(PolicyInstruments)...................................................64

BabVI KERENTANANKEBIJAKANPUBLIK.............................................................................65A. VestedActor...........................................................................................................65B. DominasiKelompokTertentu................................................................................65C. KondisiPolitikdanSosialEkonomi........................................................................66

DaftarPustaka......................................................................................................................111

iv 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

K e b i j a k a n P u b l i k 1

BabIPENDAHULUAN

A. LATARBELAKANG

Kejatuhandankeberhasilansuatunegarabangsasemakinditentukanolehkehebatankebijakan

publiknya,bukanolehsumberdayaalam,posisistrategis,bahkanpolitiknya.Pemimpin,sistem

politik, sumber daya alam, dan posisi strategis hanyalah faktor pembentuk atau input dan

prosedursaja,namunbukan faktorpenentuataudriver.Semuahaldiatas itupenting, tetapi

lebih penting lagi adalah apakah pemerintah menghasilkan kebijakan yang baik? Sebagian

pemerintahkalau tidakhendakdikatakan sebagianbesar tidak terkecualidinegaramaju,

apalagi di negara berkembang, banyakmembuat kebijakan publik yangmenyedihkan rakyat,

danakhirnyamenyengsarakan.

ModulKebijakanPublik inidisusun sebagaibahanpembelajaranbagipesertapendidikandan

pelatihan (diklat) fungsional auditor penjenjangan auditor muda dengan jumlah 20 jam

pelatihan (jamlat).Denganmempelajarimodul kebijakanpublik ini,auditormudadiharapkan

dapatmengetahuipenyebabkegagalanpemerintahdalammembangunkebijakanpublikyang

hebatdanunggul,untukselanjutnyadapatmemberirekomendasiyangrelevanataskegagalan

dan kelemahan sebuah kebijakan publik, terutama pada saatmendapat penugasan evaluasi

kebijakan.

B. KOMPETENSIDASAR

Kompetensi dasar dari modul ini adalah setelah mempelajari modul ini, peserta diklat

diharapkanmampumengidentifikasititiktitikkritispadakebijakansektorpublik.

C. INDIKATORKEBERHASILAN

Berdasarkankompetensidasardiatas,makaindikatorkeberhasilanyanghendakdicapaisetelah

mempelajarimodulini,pesertadiklatdiharapkanmampu:

2 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

1. menjelaskanmengenaikelembagaansektorpublik;

2. menjelaskanmengenaiprinsipprinsipdanpraktikterbaik(bestpractice)dalampelaksanaantatakelolasektorpublik(publicgovernance);

3. menjelaskanmengenaiprinsipprinsipprosespembuatankebijakandalamorganisasisektorpublik;

4. mengidentifikasisecarakritisunsurunsurpadakebijakanpublik.

D. SISTEMATIKAMODUL

ModulKebijakanPublikdisusundengankerangkabahasansebagaiberikut:

Babl Pendahuluan

Babinimembahaslatarbelakang,tujuanpembelajaranumumdankhusus,deskripsi

singkatstrukturmodul,sertametodologipembelajaranyangdigunakan.

Babll KelembagaanSektorPublik

Babinimenguraikantentangsektorpublikdankebijakanpublik.

BabIll TataKelolaSektorPublik

Bab inimenguraikan tentang konsep tata kelola sektor publik dan prinsipprinsip

tatakelolasektorpublik.

BabIV ProsesKebijakanPublik

Bab ini menguraikan tentang tahapan proses kebijakan publik yang terdiri dari

perumusanmasalah,agenda kebijakan,pemilihanalternatifdan tahappenetapan

kebijakan.

BabV UnsurUnsurKebijakan

Bab inimenguraikan tentangunsurunsurkebijakanpublikyang terdiridari tujuan

kebijakan,masalah,tuntutan(demands),dampakdansarana/alatkebijakan.

K e b i j a k a n P u b l i k 3

BabVI KerentananKebijakanPublik

Bab inimenguraikan tentangkerentanankebijakanpublikyang terdiridari vested

actor,dominasiolehkelompoktertentu,sertakondisipolitik,sosialdanekonomi.

E. METODEPEMBELAJARAN

Penyampaian materi diklat menggunakan pendekatan pemelajaran orang dewasa dengan

menggunakanmetodesebagaiberikut:

ceramah,

curahpendapat,

diskusi,

latihan.

~

4 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

BabIIKELEMBAGAANSEKTORPUBLIK

IndikatorKeberhasilanSetelahmempelajarimateridiklatini,pesertadiklatdiharapkanmampumemahami

konsepsektorpublikdankebijakanpublik.

A. SEKTORPUBLIK

Apa perbedaan antara sektor publik dan sektor swasta (private)?W.F. Baber (dikutip dalam

Masey, 1993:15) berpendapat bahwa sektor publik mengandung sepuluh ciri penting yang

membedakannyadarisektorswasta.

Sektor publik lebih kompleks dan mengemban tugastugas yang lebih mendua(ambiguous).

Sektorpublikmenghadapilebihbanyakproblemdalammengimplementasikankeputusankeputusannya.

Sektorpublikmemanfaatkanlebihbanyakorangyangmemilikimotivasisangatberagam.

Sektor publik lebih banyak memperhatikan usaha mempertahankan peluang dankapasitas.

Sektorpubliklebihmemperhatikankompensasiataskegagalanpasar.

Sektorpublikmelakukanaktivitasyanglebihbanyakmengandungsignifikansisimbolik.

Sektorpubliklebihketatdalammenjagastandarkomitmendanlegalitas.

Sektor publik mempunyai peluang yang lebih besar untuk merespon isuisu keadilankejujuran(fairness).

Sektorpublikharusberoperasidemikepentinganpublik.

Sektorpublikharusmempertahankan leveldukunganpublikminimaldi atas level yangdibutuhkandalamindustriswasta.

K e b i j a k a n P u b l i k 5

Ketikamengkajikarakteristikprofitdarisektorpublikdansektornonprofitsepertisekolah,

universitas, organisasi relawan, rumah sakit dan sebagainya, Anthony dan Herzlinger

menyatakanbahwagarisdemarkasidiantarakeduanyaadalah:

Dalam organisasi nonprofit, keputusan yang dibuat manajemen dimaksudkan untukmenciptakanlayananyangsebaikmungkinsesuaidengansumberdayayangtersedia;dankeberhasilannyadiukur terutamaberdasarkanseberapabanyak layananyangdiberikan(AnthonydanHerzlinger,1980:31).

Jadi, ukuran sektor nonprofit lebih banyak didasarkan pada kriteria kesejahteraan sosial

ketimbang kriteria keuntungan finansial. Kedua penulis tersebutmengatakan bahwa ciriciri

sektornonprofitadalah:

tidakmengejarkeuntungan;

cenderungmenjadiorganisasipelayanan;

adabatasanyanglebihbesardalamtujuandanstrategiyangmerekasusun;

sektorinilebihtergantungkepadaklienuntukmendapatkansumberdayafinansialnya;

sektorinilebihdidominasiolehkelompokprofesional;

akuntabilitasnyaberbedadenganakuntabilitasorganisasiprivat/organisasiprofit;

manajemenpuncak tidakpunya tanggung jawabyang samaatau imbalan finansialyangsama;

organisasisektorpublikbertanggungjawabkepadaelektoratdanprosespolitik;

tradisikontrolmanajemennyakurang.

Akantetapi,perbedaanantarapublikdenganprivatdanorganisasiprofitdengannonprofitkini

tengahmengalamiperubahanmendasar.Haliniberkaitandenganperubahanyangdilakukandi

dalam sektor publik/nonprofit dalam rangkamembuat sektor ini lebihmirip dengan sektor

privat/profit.

Perbandingan dengan sektor privat harus dilakukan dengan hatihati. Dalam sektor

privat/swasta adahubungan langsung antara keberhasilan komersialdengan standar layanan

konsumen. Posisi sektor publik lebih rumit dan dalam banyak kasus sangat berbeda. Secara

6 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

umum,pasartidakmendiktekanalasanuntukpengutamaanpenyediaanlayanan(service),sifat

layanan,dancara layanandiberikan.Dalam situasi inikeseimbanganantaraekspektasipublik

dan level pelayanan yang akan disediakan ditentukan berdasarkan penilaian politis terhadap

prioritas sosial dan ekonomi. Bisa dikatakan bahwa mereka yang melaksanakan fungsi

pelayanan publikmempunyai tanggung jawab profesional untukmelakukannya berdasarkan

standar layananyangsetinggitingginya,dalambatasansumberdayayangtersedia.Dan inilah

yangharusdilakukanolehparapegawainegerisipil(civilservice).

B. KEBIJAKANPUBLIK

Chandler& Plano dalam kamus wajib Ilmu AdministrasiNegara, The Public Administration

Dictionary,mengatakanbahwaPublicPolicy isstrategicuseof reseorces toalleviatenational

problemsorgovernmentalconcerns.

Secara sederhanadapatdiartikanbahwa kebijakanpublikadalahpemanfaatan yang strategis

terhadapsumberdayayangadauntukmemecahkanmasalahpublikataupemerintah.Chandler

&Plano lalumembedakannyaatasempatbentuk,yakni:regulatory,redistributive,distributive,

danconstituent.

Dalam bukunya Harbani Paolong (Teori Administrasi Publik: 2007) terdapat beberapa

pengertian Kebijakan Publik dari beberapa ahli. Thomas R Dye (1981), mengatakan bahwa

kebijakanpublikadalahapapunyangdipilihpemerintahuntukdilakukanatautidakdilakukan.

WilliamNDunn (1994),mengatakanbahwa kebijakanpublik adalah rangkaianpilihanpilihan

yang saling berhubungan yang dibuat oleh lembaga atau pejabat pemerintah pada bidang

bidang yang menyangkut tugas pemerintahan, seperti pertahanan keamanan, energi,

kesehatan,pendidikan,kesejahteraanmasyarakat,kriminalitas,perkotaandanlainlain.

Sementara itu,Shiftz&Russel (1997)mendefinisikankebijakanpublikdengan sederhanadan

menyebut iswhatever government dicides to do or not to do. Sedangkan Chaizi Nasucha

(2004),mengatakanbahwakebijakanpublikadalahkewenanganpemerintahdalampembuatan

suatu kebijakan yang digunakan ke dalam perangkat peraturan hukum. Kebijakan tersebut

bertujuan untuk menyerap dinamika sosial dalam masyarakat, yang akan dijadikan acuan

perumusankebijakanagarterciptahubungansosialyangharmonis.

K e b i j a k a n P u b l i k 7

Menurut Carl Friedrich, kebijakan publik adalah suatu arah tindakan yang diusulkan oleh

seseorang, kelompok atau pemerintah dalam suatu lingkungan tertentu yang memberikan

hambatanhambatan dan kesempatankesempatan terhadap kebijakan yang diusulkan untuk

menggunakandanmengatasidalam rangkamencapai suatu tujuanataumerealisasikan suatu

sasaranataumaksudtertentu.

Menurut James,A.Anderson,.apurposivecourseofaction followedbyanactororsetof

actors indealingwithaproblemormatter concern. (serangkaian tindakanyangmempunyai

tujuantertentuyangdiikutidandilaksanakanolehseorangpelakuatausekelompokpelakuguna

memecahkansuatumasalah).

MenurutHaroldLaswelldanAbrahamKaplan,kebijakanpublikhendaknyaberisi tujuan,nilai

nilai dan praktikpraktik sosial yang ada dalam masyarakat. Sedangkan Randall B. Ripley

menganjurkanagarkebijakanpublikdilihat sebagai suatuprosesdanmelihatproses tersebut

dalamsuatumodelsederhanauntukdapatmemahamikonstelasiantaraktordaninteraksiyang

terjadididalamnya.

JohnErikLane(1995)dalamLele(1999)membagiwacanakebijakanpublikkedalambeberapa

modelpendekatan,yaitu(1)pendekatandemografikyangmelihatadanyapengaruhlingkungan

terhadap proses kebijakan; (2)model inkremental yangmelihat formulasi kebijakan sebagai

kombinasivariabelinternaldaneksternaldengantekananpadaperubahangradualdarikondisi

status quo; (3) model rasional; (4) model garbage can dan (5) model collective choice

aksentuasinyalebihdiberikanpadaprosesataumekanismeperumusankebijakan(mencakup2

dan3).

Berbagai implikasi dari pengertian di atas ini adalah bahwa kebijakan publik memiliki

karakteristiksebagaiberikut.

1. Selalu mempunyai tujuan tertentu atau merupakan suatu tindakan yang berorientasitujuan.

2. Berisitindakantindakanataupolatindakanpejabatpemerintah.

3. Merupakanapayangbenarbenardilakukanolehpemerintah.

4. Bersifat positif dalam arti suatu tindakan hanya dilakukan dan negatif dalam artikeputusanitubermaksuduntuktidakmelakukansesuatu.

8 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

5. Kebijakan itu didasarkan pada peraturan atau perundangundangan yang bersifatmemaksa.

C. JENISJENISKEBIJAKANPUBLIK

JamesE.Anderson(1970)mengelompokkanjenisjeniskebijakanpubliksebagaiberikut:

1. SubstantiveandProceduralPolicies

SubstantivePolicy

Suatukebijakandilihatdarisubstansimasalahyangdihadapiolehpemerintah.Misalnya:

kebijakanpendidikan,kebijakanekonomi,danlainlain.

ProceduralPolicy

Suatu kebijakan dilihat dari pihakpihak yang terlibat dalam perumusannya (policy

stakeholders). Sebagai contoh,dalampembuatan suatu kebijakanpublik,meskipun ada

instansi/organisasipemerintahyangsecarafungsionalberwenangmembuatnya,misalnya

undangundang tentang pendidikan, yang berwenang membuat adalah Kementerian

PendidikanNasional,tetapidalampelaksanaanpembuatannya,banyakinstansi/organisasi

lain yang terlibat, baik instansi/organisasi pemerintah maupun organisasi bukan

pemerintah, yaitu antara lainDPR, Kementerian Kehakiman, Kementerian Tenaga Kerja

dan Transmigrasi, Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI), dan Presiden yang

mengesahkan undangundang tersebut. Instansiinstansi/organisasiorganisasi yang

terlibattersebutdisebutpolicystakeholders.

2. Distributive,Redistributive,andRegulatoryPolicies

DistributivePolicy

Suatu kebijakan yang mengatur tentang pemberian pelayanan/keuntungan kepada

individuindividu,kelompokkelompok,atauperusahanperusahaan.Kebijakandistrtibutif

ini dibuat dengan tujuan untuk mendorong kegiatan di sektor swasta atau kegiatan

kegiatan masyarakat yang membutuhkan intervensi pemerintah dalam bentuk subsidi

atau sejenisnya, dimana kegiatan tersebut tidak akan berjalan tanpa adanya campur

K e b i j a k a n P u b l i k 9

tangan pemerintah tersebut. Subsidi yang diberikan oleh pemerintah biasamengambil

beberapa bentuk cash atau inkind (hadiah, pinjaman dengan bunga lunak, penurunan

pajak,dansebagainya).Subsidiyangdiberikanolehpemerintahdapatdimaksudkanuntuk

mendapatkan efek positif atau negatif. Efek positif berartimasyarakatmaumelakukan

aktivitas yang dikehendaki pemerintah. Sebaliknya, efek negatif yang dimaksud adalah

masyarakattidakmelakukanaktivitasyangtidakdisukaipemerintah.

Beberapa contoh dari kebijakan distributif adalah kebijakan pemerintahan Jokowi

mengeluarkan Kartu Indonesia Pintar (KIP) dan Kartu Indonesia Sehat (KIS), kebijakan

Bantuan Langsung Tunai (BLT) pada masa pemerintahan SBY sebagai kompensasi

pengurangansubsidiBBM,ataukebijakansubsidipupuk,pestisidadanalatalatpertanian

agar petanimaumenanam padi unggul dan penyediaan alat kontrasepsi gratis untuk

mennyukseskanprogramKBpadamasapemerintahanSoeharto.

Adapersoalan yangmunculdalampembuatan kebijakandistributif, yang seringkali kita

lupakan.Hal iniadalahterkaitdenganasumsiyangselama inidipakaibahwaseolaholah

antara kebijakan distributif yang satu dengan yang lain tidak berhubungan. Dalam

kenyataannyaanggaranpemerintah sangat terbatas, sehingga kebijakandistributif yang

dibuatolehpemerintahdapatbersifatzerosumgamedimanapembuatankebijakanyang

satuakanberimplikasipadahilangnyakebijakanyanglain.

RedistributivePolicy

Suatu kebijakan yangmengatur tentang pemindahan alokasi kekayaan, pemilikan, atau

hakhak.Contoh:kebijakantentangpembebasantanahuntukkepentinganumum.

RegulatoryPolicy

Suatu kebijakan yang mengatur tentang pembatasan/pelarangan terhadap

perbuatan/tindakan.Kebijakan regulatifbiasanyapalingberhasildijalankan jikaperilaku

baik/mendukung dapat denganmudah dipantau dan perilaku buruk/menentang dapat

denganmudahdiaturdandihukumdengandendaatausanksi.Contohkebijakanregulatif

yang seharusnyaberhasildilaksanakanadalahkebijakanpembatasankecepatandi jalan

raya.

10 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Kebijakanregulatifdapatdibedakanmenjadidua,yaitukebijakankompetitifregulatifdan

kebijakanprotektifregulatif.

Kebijakan kompetitif regulatif adalah kebijakan atau program yang dimaksudkan untuk

membatasi siapa yang boleh menyediakan barang dan jasa yang dibutuhkan oleh

masyarakat.Asumsiyangdipakai:

Barangdanjasayangdibutuhkanmerupakanbaranglangkasehinggatidakmungkin

mengizinkansemuamasukdidalamnya,contohfrekuensiradio.

Ada keperluan untukmenstandardisasi jenis barang atau jasa demi keselamatan

konsumen.

Kebijakan protektif regulatif adalah kebijakan atau programprogram yang bersifat

protektifdibuatolehpemerintahdenganmaksuduntukmelindungimasyarakatdengan

mengaturapayangbolehdantidakbolehdilakukanolehsektorswasta.Aktivitasaktivitas

yangdapatmerugikanataumembahayakanmasyarakattidakakandiizinkanuntukdijual

di pasar oleh sektor swasta. Kondisi yang dipertimbangkan sangat diperlukan untuk

melindungikepentinganmasyarakatharusdiaturolehpemerintah.Contoh:izinperedaran

obat,pelabelanhalalpadamakanan,peraturantentangpengolahan limbah industri, izin

kelayakan terbang pesawat, pencantuman label merokok membahayakan konsumen,

ketentuan tentang upahminimum provinsi/kabupaten, perdamiras, kebijakan tentang

laranganmemilikidanmenggunakansenjataapi.

3. MaterialPolicy

Suatu kebijakan yang mengatur tentang pengalokasian/penyediaan sumbersumber

materialyangnyatabagipenerimanya.Contoh:kebijakanpembuatanrumahsederhana.

4. PublicGoodsandPrivateGoodsPolicies

PublicGoodsPolicy

Suatukebijakanyangmengaturtentangpenyediaanbarangbarang/pelayananpelayanan

olehpemerintah,untukkepentinganorangbanyak.Contoh:kebijakantentangpenyediaan

jalanumum.

K e b i j a k a n P u b l i k 11

PrivateGoodsPolicy

Suatukebijakanyangmengaturtentangpenyediaanbarangbarang/pelayananolehpihak

swasta,untukkepentinganindividuindividu(perorangan)dipasarbebas,denganimbalan

biaya tertentu.Contoh:kebijakanpengadaanbarangbarang/pelayananuntukkeperluan

perorangan,misalnyatempathiburan,hotel,danlainlain.

Dalamstudiproseskebijakan,aktoraktorkebijakanberasaldariberbagaimacamlembaga

yang tercakup dalam supra struktur politik maupun infra struktur. Para ahli

mengidentifikasiaktoraktordenganberbagaimacamsebutan,yaitu:legislator,eksekutif,

lembagaperadilan,kelompokpenekan,partaipolitik,mediamassa,organisasikomunitas,

aparat administrasi atau birokrasi, kelompok Non Governmental Organization (NGO),

kelompokswasta,kelompokthinkthanks,dankabinetbayangan(Anderson,1979;Ripley,

1985;GuyPeterdalam Sugiono,1993).Para aktor tersebutmasingmasingmempunyai

karakteristikyangmenunjukkankekuatannyamempengaruhiproseskebijakan.Misalnya,

jikadirefleksikandengan kondisi Indonesia,makapara aktordan kekuatannyadiperinci

sebagaiberikut:

a. Lembaga kepresidenan. Lembaga ini terdiri atas presiden,wakil presiden, kabinet,serta pejabat teras lainnya di kantor kepresidenan. Lembaga kepresidenan sangat

pentingdalammelakukan rekrutmenparapolicymakeryangberasaldari lingkaran

eksekutif. Di samping itu, lembaga inimempunyai sumber daya yang kuat dalam

bentuk dana yang digunakan untuk pelaksanaan proyekproyek pemerintah.

Lembaga kepresidenan kuat karena mempunyai sumber dukungan aparat yang

powerfull, dan memegang atributatribut yang mencerminkan kapasitas simbolik

sistempolitik.

b. Dewan Perwakilan Rakyat, merupakan lembaga yang tidak bisa diabaikan dalamproses kebijakan disebabkan konteks politiknya dalam institusi yaitumenentukan

rancangan kebijakan. DPR jugamempunyaimodal representatif politik yang bisa

digunakanuntukmembentukopinipublik.

c. Birokrat,merupakan lembagapentingdalamproseskebijakandisebabkankeahlianyangmerekamiliki,pengetahuantentang institusi(sesuaidenganmasakerja),serta

peranpentingnyadalamimplementasikebijakan.

12 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

d. Lembagayudikatif,merupakan lembagayangberwenangmelakukanajudikasipadaimplementasikebijakandanpadagilirannyamenjadimasukanuntukformulasi.

e. Partai politik, berperan penting dalammenggalang opini publik yang bermanfaatdalammelontarkanisuisuyangnantinyadikembangkandalamtahapagendasetting.

Partai politik juga menjalankan fungsifungsi politik yang penting dalam proses

kebijakan.

f. Kelompokkelompokkepentinganberfungsimenyalurkanisuisupublikdalamprosesagendasetting.Fungsitersebutsemakinbertambahmengemukaketikaperanpartai

politikmenurun.

g. Mediamassa,merupakanaktoryang terlibatdalam semua tahapkebijakankarenaberfungsi sebagai komunikator antara pemerintah danmasyarakat.Mediamassa

mempunyai kekuatan yang khas, yaitu kemampuannyamenjangkau audiens lebih

luas dibanding kelompok manapun. Kekhasan itu menjadikan media massa

merupakanagenyangefektifdalammebentukopinipublik.Selain itu,mediamassa

juga berperan dalam agenda setting,mendiseminasikan kebijakan,maupun dalam

monitoringimplementasikebijakan.

h. Kelompok intelektual dan nonkampus, adalah aktor yang terlibat dalam proseskebijakan,baikdalamagendasettingdanevaluasi,maupundalammembentukopini

publik dengan relatif objektif. Adakalanyamereka juga berperan dalam formulasi

kebijakanketikanegaramenghendaki sumbanganpemikiranpara teknokrat secara

langsungmaupuntidaklangsungdalamperencanaanpembangunan.

Para aktor yang terlibat penting dalam proses kebijakan disebut pula sebagai elit

kebijakan. Istilah elit menunjuk pada pengaruh yang kuat dalam proses kebijakan.

Berdasarpadastratifikasikebijakan,makastrukturpengaruhyangadadalamsuatunegara

dapatdibedakansebagaiberikut.

K e b i j a k a n P u b l i k 13

Tabel1StrukturKekuasaan

KelompokPembuatKeputusan JabatanJabatanResmiUtama

KaumBerpengaruh Penasehatpembuatkeputusanbaikopinidanmenetapkansanksi,birokrattingkattinggi,greatlandlord,industrialis,bankir,danlainlainaktoryangpengaruhnyaimplisitkuat

Aktivis Anggotapartaipolitik,birokrattingkatmenengah,editorsuratkabar

PublikPeminatPolitik Orangorangyangsangattertarikdengankehidupanpolitiktetapitidakmasukmedanpolitik

KaumPemilih Voters:pengaruhnyaketikapemilu

Nonpartisipan Sekedarobyekpolitik,bukanaktorpolitikSumber:ModeldanAktordalamProsesKebijakanPublik(SolahuddinKusumanegara,2010).

Aktoraktorkebijakantersebutdapatdiidentifikasiberdasarkantahapanproseskebijakan

publik,sebagaiberikut.

a. Penyusunan agenda para spesialis di bidang kebijakan, sepertimisalnya parabirokrat,staflegislatif,akademisi,paraahlidalamkelompokkelompokkepentingan

dankomunitaskomunitastertentuyangmemilikiproposal.

b. Formulasikebijakan aktoraktorperumuskebijakan.Kajianterhadapaktordalamformulasi kebijakan sangatlah penting. Baik di negara maju maupun sedang

berkembang, para aktor merupakan penentu isi kebijakan dan pemberi warna

dinamika tahaptahapproses kebijakan.Bahkanpara ilmuwanpolitikmemberikan

penekanankhususpadaaktoraktorketikamenganalisisproseskebijakan.Paraaktor

perumus kebijakan terdiri dari agensi pemerintah, kantor kepresidenan, kongres

(lembagalegislatif)dankelompokkepentingan.

c. Adopsikebijakan legislatif,direkturlembaga,danperadilan.

d. Implementasi kebijakan aktoraktor implementasi. Dalam tahap implementasi,terdapatberbagaiaktoryangterlibat.Merekabisaberasaldarikalanganpemerintah

maupun masyarakat, dan diidentifikasi berasal dari kalangan birokrasi, legislatif,

lembagaperadilan,kelompokkepentingan/penekan,danorganisasikomunitas.

14 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

e. Evaluasi kebijakan evaluator kebijakan. Evaluator kebijakan dapat digolongkandalam dua kelompok, yaitu evaluator internal dan eksternal. Evaluator internal

berasaldari lembaga legislatifdaneksekutifbesertacabangcabangnya (birokrasi).

Sedangkanevaluatoreksternalterdiridarilembagalembagapenelitianprivat,media

komunikasi massa, kelompok penekan, dan organisasiorganisasi kepentingan

publik.

~

K e b i j a k a n P u b l i k 15

BabIIITATAKELOLASEKTORPUBLIK

IndikatorKeberhasilanSetelahmempelajarimateridiklatini,pesertadiklatdiharapkanmampu

memahamikonsepsitatakelolasektorpublicdanprinsipprinsiptatakelolasektorpublik.

A. KONSEPTATAKELOLA(GOVERNANCE)SEKTORPUBLIK

Istilah good governance berasal dari induk bahasa Eropa, yaitu Latin, yaitu gubernare yang

diserap oleh bahasa Inggris menjadi govern, yang berarti steer (menyetir, mengendalikan),

direct (mengarahkan),atau rule (memerintah).Kata sifatdarigovernadalahgovernanceyang

diartikan sebagai the action ofmanner of governing atau tindakan (melaksanakan) tata cara

pengendalian.KomisiGlobalGovernancemendefinisikangovernancesebagaithesumofmany

ways that individuals and institutions, public and private, manage their common affairs

(penjumlahandaricaracaradimanaindividuindividudaninstitusibaikprivatmaupunpublik

mengelolaurusanurusanbersamanya).

Tata kelola atau governance sesungguhnya adalah konsep yangmasih samar. Pada awalnya

BankDuniamendefinisikangovernance sebagai the excercise ofpoliticalpower tomanagea

nationsaffair (Davis&Keating,2000,3),kemudiandiperjelasmenjadi thewaystatepower is

usedinmanagingeconomicandsocialresourcesfordevelopmentofsociety(LAN,2000,5).Word

Bankjugamenambahkankarakteristiknormatifgoodgovernance,yaitu:

...an efficient public service, an independent judicial system and legal framework toenforcecontracts;theaccountableadministrationofpublic funds;an independentpublicauditor,responsibletoarepresentativelegislature;respectforlawandhumanrightsatalllevelsofgovernment;apluralisticinstitutionalstructure;andfreepress.

B. PRINSIPPRINSIPTATAKELOLASEKTORPUBLIK

Upaya untuk mewujudkan good governance hanya dapat dilakukan apabila terjadi

keseimbangan(allignment)peranperankekuasaanyangdimainkanolehsetiapyangadadalam

governance.State,sebagaiunsurpertama,memainkanperanmenjalankanperanmenciptakan

16 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

lingkunganpolitikdanhukum yang kondusifbagiunsurunsur laindalamgovernance.Private

sectors,unsurkedua,menciptakan lapangankerjadanpendapatan.Dan,society,unsurketiga,

berperan menciptakan interaksi sosial, ekonomi dan politik. Atas dasar itu, UNDP

mengidentifikasi sembilan karakteristik good governance, yaitu: participation, rule of law,

transparency, responsiveness, concensus orientation, equity, effectiveness and efficiency,

accountability, serta strategic vision.Hubungan yang sinergisdan konstruktifdiantara ketiga

unsurdiatasakanterciptajikakesembilankarakteristikitudipenuhi.

Sementara itu, Administrasi Publik Indonesia, melalui LAN (2000), menerjemahkan Good

Governance (GG) sebagai kepemerintahan yang baik dan medefinisikan GG sebagai

penyelenggaraannegara yang soliddanbertanggung jawab, sertaefisiendanefektif,dengan

menjagakesinergianinteraksiyangkonstruktifdiantaradomaindomainnegara,sektorswasta,

dan masyarakat. Pada saat ini pemerintah Indonesia, melalui Bappenas, dengan dukungan

donor,mengembangkan14prinsiptatakelolasektorpublik(goodgovernance)sebagaiberikut.

1. Wawasan ke depan (visionary); tata pemerintahan yang berwawasan ke depan (visistrategis).Semuakegiatanpemerintahdiberbagaibidangseharusnyadidasarkanpadavisi

danmisiyangjelasdisertaistrategiimplementasiyangtepatsasaran.

2. Keterbukaan dan transparansi (openness and transparency); tata pemerintahan yangbersifatterbuka(transparan).Wujudnyataprinsiptersebutdapatdilihatantara laindari

mudahnyamasyarakatmemperolehdatadan informasitentangkebijakan,program,dan

kegiatanaparaturpemerintah,baikyangdilaksanakanditingkatpusatmaupundaerah.

Sebagaibagiandarikomitmennyauntuktransparansipemerintah,pemerintahIndonesia,

bekerja sama dengan International Budget Partnership,meluncurkan Indeks Anggaran

Terbuka (Open Budget Index /OBI) 2012 hasil survei untukwilayah ASEAN pada bulan

Februari 2013. Acara tersebutmemperkenalkan OBI danmetodologinya danmenggali

mengapamasalah2yangmungkinditemuidalampelaksanaannya. Ini termasukmasalah

teknis,masalahyangterkaitdenganwargatidakmenyadarihakmerekauntuk informasi,

dansensitivitaspolitik.

Dalam hal keterbukaan dan transparansi ini, kita bisamencontoh Pemerintah Belanda.

Pemerintah Belanda memiliki UU kebebasan informasi yang memungkinkan setiap

K e b i j a k a n P u b l i k 17

anggota masyarakat untuk meminta informasi dari pemerintah, selain informasi

keamanannasional.

Contohlain,kitabisalihatdiHongKong.OtoritasRSHongKong(TheHongKongHospital

Authority/HA)menawarkan layanan kesehatanpublikbersubsidi kepada tujuh juta jiwa

DaerahAdministratifKhususHongKong.Sepertipenyedialayanankesehatanyanglaindi

seluruhdunia,HAmemilikidanayangterbatasnamunpermintaanataspelayananmedis

yang hampir tak terbatas. Dalammenetapkan strategi dan prioritasmasa depan yang

keempat untuk mengatasi tantangan utama ini, HA merumuskan rencana layanan

strategis jangka menengah, yang menggabungkan tidak hanya masukan pemangku

kepentinganinternaldarilevelyangberbedadiseluruhentitas,tetapijugapandangandan

keprihatinanpihakeksternal,sepertiperwakilandarikelompokpasiendanLSMkesehatan

(organisasikesehatannonpemerintah)lainnya.MerupakanstrategisyangpentingbagiHA

ketika mampu menjabarkan (mengartikulasikan) kebutuhan (persyaratan) keuangan

dengan akurat yang timbul dari tantangan yang muncul (ada) untuk mengamankan

pendanaandaripemerintahdemi (untuk)mempertahankanpemberianperawatanyang

berkualitaskepadapasiendalamjangkapanjang.

Keterlibatanpemangkukepentinganmengembangkansebuah rencanahubungandan

komunikasipemangkukepentingan

Satuentitas sektorpublikmemperkenalkan sebuah rencanauntukmengidentifikasidan

mengkategorikan para pemangku kepentingannya. Kekuatan pemangku kepentingan

(Stakeholder) ditentukan berdasarkan perhatian dan pengaruh. Dengan memulai

komunikasi dengan manajemen pemangku kepentingan, sekarang entitas dapat

mengidentifikasi danmengelola kepentingan bersama dengan lebih efektif sementara

mencapai tujuan organisasi. Manfaat dari sistem manajemen pemangku kepentingan

meliputiberikutini.

a. Pemangku kepentingan yang paling berpengaruh diidentifikasi dan kemudianmasukanmerekadapatdigunakanuntukmendukungentitas.

b. Dukungan dari para pemangku kepentingan yang paling berpengaruh akanmembantuentitasdalammencapaitujuan.

18 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

c. Denganseringberkomunikasidenganparapemangkukepentingan,entitastersebutdapatmemastikanbahwamerekasepenuhnyamemahamimanfaatyangditawarkan

sertabiayayangterkait.

d. Entitas dapat mengantisipasi reaksi pemangku kepentingan yang wajar untukkomunikasiorganisasidankemajuanyang lebihefektif,dandapatmembangunke

strategi tindakanyangakandibutuhkanuntukmemanfaatkan reaksipositif sambil

menghindariataumengatasireaksinegatif.

e. Entitas dapat mengidentifikasi tujuan yang saling bertentangan antara parapemangkukepentingandanmengembangkanstrategiuntukmenyelesaikanmasalah

apapunyangmuncul.

Boardsandcommissions

Membuat badan, komisi, atau kelompok penasehat di sektor publik adalah cara yang

efektifuntukmendorongwarganegara,pengguna,dan/atauketerlibatanrelawandalam

mengatur entitas sektor publik. Di tingkat lokal, badan dan komisi meningkatkan

kesadaran warga atas kegiatankegiatan pemerintah ini;menumbuhkan danmendidik

sekelompok pejabat terpilih potensial;memberikan umpan balik yang diperlukan dan

cheklistrealitasbagibadanpemerintah(eksekutif);danberurusandenganbeberapaaspek

pemerintahan yang lebih rincidanumum yangmemungkinkandewangubernur (badan

pengelola/pengatur)terpilihuntukfokuspadaisuisuyanglebihstrategis.Halinipenting,

karena itu, agar badanbadan ini memiliki perwakilan (representasi) dari berbagai

pemangkukepentingan. parapemangkukepentinganperlumemilikiwakilwakilnyadi

badanbadan tersebut. Hal yang penting adalah para pemangku kepentingan dapat

terwakilidibadanbadanini.

Cooperation

Menerima pengungsi dan mengintegrasikan mereka ke dalam masyarakat mungkin

melibatkanberbagaientitaspenjagapantai,polisi,beacukai,badankesejahteraansosial,

badankotauntukperumahan,otoritaspasar tenagakerja,dankantorketenagakerjaan,

rumah sakit,dan sekolah. Jikaupayauntukmeningkatkan integrasi tidakmemadaiatau

gagal, hal inimungkin karena setiap entitasmencoba untukmengoptimalkan tindakan

K e b i j a k a n P u b l i k 19

sendiri,dengan sedikitatau tanpaambisiuntukbekerja samadenganorang laindalam

rantaiyangkompleksini.Olehkarenaitu,entitaspublikjugaharusmenyadaripesertalain

dalam "supply chain" tertentu dan sepenuhnya bekerja sama dengan mereka untuk

mengoptimalkantujuanmenyeluruh.

Untuk lebihmemahamiprinsipketerbukaandantransparansi ini,berikutdisajikandaftar

pertanyaan yang bisa dijadikan acuan dalam menerapkan prinsip keterbukaan dan

transparansiini.

Apakah entitas membuat komitmen secara eksplisit untuk keterbukaan dan

transparansi dalam semua kegiatannya? Bagaimana bentuk komitmen ini

berlangsung?

Apakah entitas memahami siapa pemangku kepentingan dan bagaimana

berkomunikasidenganmereka?

Dengan pemangku kepentingan kelembagaan (institusi) yangmana, entitas harus

memelihara(menjaga/menjalin)hubunganyangbaik?

Bagaimanaentitasmemastikanbahwa iamampumengembangkanhubunganyang

efektifdenganstakeholderkelembagaanutamaditingkatpalingsenior?

Apakahentitasterlibatdalamdialogyangtulusdenganparapemangkukepentingan,

termasukmedia?

Apa kebijakan/kriteria yang diterapkan ketika memutuskan untuk menjaga

kerahasiaaninformasi?

Bagaimana kebijakan entitas tentang bagaimanawarga dan pengguna jasa harus

berkonsultasi?

Apakah kebijakan tersebut menjelaskan dengan jelas jenis masalah yang akan

dikonsultasikandanbagaimanamenggunakaninformasiyangditerima?

Bagaimanaentitasmemastikanbahwakonsultasiyangmemadaiterjadi?

Ketikaentitasberkonsultasi,apakahitumemberikanumpanbalikkepadaresponden

padahasilkonsultasi?

20 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Seberapa baik entitas menjelaskan alasan keputusannya kepada mereka yang

mungkinakanterpengaruholehmereka?

Bagaimana entitas menunjukkan bahwa pengguna jasa kini dan masa depan

diperlakukandenganadil?

Bagaimana entitasmembuat penilaian tentang keseimbangan antara kepentingan

masyarakatdankepentinganindividuwarganegara?

Bagaimana tingkatkepercayaandaripengguna layanan individual,danstakeholder

kelembagaan,yangdimilikientitas?Bagaimanaitubisadiperbaiki?

Bagaimana hasil entitas diukur terhadap pemenuhan harapan para stakeholder

(pemangkukepentingan)?

3. Partisipasimasyarakat (participation); tata pemerintahan yangmendorong partisipasimasyarakat. Masyarakat yang berkepentingan ikut serta dalam proses perumusan

dan/atau pengambilan keputusan atas kebijakan publik yang diperuntukkan bagi

masyarakat.

Terdapat berbagai praktek tata kelola pemerintahan yang baik terkait dengan

pemberdayaan masyarakat di yang dilakukan di daerah yaitu partisipasi masyarakat,

revolving fund,polapartisipatif,danpengaduanmasyarakatdalambentukSMS, telpon,

program UPIK dan dialog interaktif. Sebagai contoh, kita bisamelihat pola partisipasi

masyarakat yang dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Solok. Wadah partisipasi

masyarakatyangsudahberjalandiKabupatenSolokadalahDudukBasamo,Musyawarah

PembangunanNagari,MusrembangKecamatandanTimSinergi.Seluruhwadahtersebut

dalam pelaksanaan kegiatannya masingmasing saling berkaitan. Dengan

mengikutsertakanmasyarakatsemasaperencanaandanpelaksanaan,masyarakatmerasa

memilikidanbertanggung jawab terhadapprogram yangdijalankanpemerintah. Tanpa

partisipasimasyarakat, program pembangunan hanya dianggap proyek yang tanggung

jawabkeberhasilandankegagalannyaditanggungolehpemerintahsendiri.

K e b i j a k a n P u b l i k 21

DudukBasamo Sumber:http://www.google.co.id/

Selain itu, Pemkab Solok sejak tahun 1996/1997 telah mengalokasikan dana untuk

kegiatanpeningkatan saranaprasaranapelayananpublikpolapartisipatifdalambentuk

danamengambang. Dana tersebut dimaksudkan untuk dapatmemfasilitasi kebutuhan

pembangunan nagari/masyarakat yang dananya tidak tertampung dalam kegiatan lain

pada APBD Kabupaten Solok. Dengan kata lain dana tersebut disediakan untuk

memecahkan permasalahan pembangunan segera yang dihadapi dalam tahun berjalan.

Pola partisipatif adalah salah satu bentuk kegiatan pemberdayaanmasyarakatmelalui

kegiatanmengikutsertakanmasyarakatdalamproseskegiatanpembangunan(perbaikan)

fisik,saranadanprasaranaumum,khusussektorpekerjaanumum(irigasi,jalan,airbersih,

dan penyehatan lingkungan), pendidikan (sekolah TK, SD, SLTP, SLTA negeri maupun

swasta) dan kesehatan (puskel, posyandu). Tujuan pola partisipatif adalahmembantu

masyarakatdanpemkabdalammenjagaasetaset fisikPU,pendidikandankesehatandi

tingkatnagari.Sejalandenganperubahansistempemerintahandesayangkembalikepada

sistempemerintahannagari,makapenyediaandanapolapartisipatifinidiharapkandapat

merangsangdanmemotivasimasyarakatuntukmenghidupkankembalisemangatgotong

royong serta ikut merasa bertanggungjawab terhadap kemajuan dan perkembangan

nagari. Pola partisipatif menguntungkan pemerintah karena mengurangi pekerjaan

22 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

pemerintah kabupaten dalammaintenance aset pemkabdi nagari dan kecamatan, dan

membuatmasyarakathatihatidanikutmenjagaasetkarenamerasamemiliki(adamodal

yangmereka tanamkandi situ,walaupun sekedar tenaga kerja).Padaumumnyanagari

masih kesulitanmenyiapkanmodal awal. Namun demikian secara umum,masyarakat

berpendapat bahwa dengan sistem pola partisipatif Pemkab. Solok bisa memberikan

responyangcukupcepatapabilaadausulanperbaikansaranaolehwalinagarisehingga

tingkatkerusakanbisadiminimalkan.

4. Tanggung gugat (accountability); tata pemerintahan yang bertanggung jawab/bertanggung gugat (akuntabel). Instansi pemerintah dan para aparaturnya harus

mempertanggungjawabkanpelaksanaankewenanganyangdiberikansesuaidengantugas

dan fungsinya. Demikian pula halnya dengan kebijakan, program, dan kegiatan yang

dilakukannya.

Langkah nyata yang dilakukan beberapa pemda dalam melaksanakan prinsip

accountability iniadalahdenganmelakukanperbaikansistemmanajemen,dimanasalah

satunya adalah perbaikan manajemen kinerja. Kita bisamelihat contoh di Kabupaten

Solokyangtelahmenerapkanperbaikanmanajemenkinerjaberupagirotogiro,anggaran

berbasis kinerja, pengadaan barang dan jasa, laporan akuntabilitas kinerja pemerintah

(LAKIP), kontrak kinerja, penilaian kinerja, reorganisasi dan tata kerja, serta pakta

integritas.

Dalam melaporkan implementasi perencanaan strategis (renstra), Pemkab. Solok

membutuhkan media pertanggungjawaban. Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi

Pemerintah (LAKIP)merupakanmediapertanggungjawabanyangdibuatsecaraperiodik,

memuatinformasiyangdibutuhkanolehpihakyangmemberikanamanahataupihakyang

mendelegasikanwewenang.MateriLAKIPmengandunganalisispencapaiansasaranyang

ditetapkandalamrenstrauntuktahunyangbersangkutan.

LAKIP di Kab. Solok memiliki 2 fungsi utama. Pertama, laporan akuntabilitas kinerja

merupakan sarana bagi Pemkab. Solok untuk menyampaikan keterangan

pertanggungjawabankinerjakepadaseluruhstakeholders(DPRDdanmasyarakat).Kedua,

laporan akuntabilitas kinerja merupakan sarana evaluasi atas pencapaian kinerja

pemerintah Kab. Solok sebagai upaya untukmemperbaiki kinerja dimasa datang.Dua

K e b i j a k a n P u b l i k 23

fungsiutama LAKIP tersebutmerupakan cerminandarimaksuddan tujuanpenyusunan

danpenyampaianLAKIPolehsetiapinstansipemerintah.

5. Supremasihukum (ruleof law);tatapemerintahanyangmenjunjungsupremasihukum.Wujudnyataprinsip inimencakupupayapenuntasankasusKKNdanpelanggaranHAM,

peningkatan kesadaran HAM, peningkatan kesadaran hukum, serta pengembangan

budaya hukum. Upayaupaya tersebut dilakukan dengan menggunakan aturan dan

proseduryangterbukadanjelas,sertatidaktundukpadamanipulasipolitik.

Sektorpublikbiasanyabertanggung jawabuntukmenggunakanproporsiyang signifikan

dari sumber daya yang dikumpulkan melalui perpajakan untuk memberikan layanan

kepadawarga.Entitassektorpublikbertanggungjawabtidakhanyauntukberapabanyak

merekamenghabiskan,tetapi jugauntukbagaimanamerekamenggunakansumberdaya

di bawah kepemimpinanmereka. Ini termasuk akuntabilitas untuk output, baik positif

maupun negatif, dan untuk hasil yang telahmereka raih. Selain itu,merekamemiliki

tanggung jawab menyeluruh untuk melayani kepentingan publik dalam mengikuti

persyaratan perundangundangan dan kebijakan pemerintah. Entitas sektor publik

bertanggung jawab kepada badan legislatif untuk pelaksanaan kewenangan yang sah

dalam masyarakat. Hal ini penting bahwa setiap entitas secara keseluruhan dapat

menunjukkankesesuaiansemuatindakandanmemilikimekanismeuntukmendorongdan

menegakkankepatuhanterhadapnilainilaietikadanmenghormatisupremasihukum.

Mempertahankanstandar

Contoh konkrit dari supremasi hukum antara lain adalah mempertahankan standar.

Entitas dapatmembangun danmempertahankan (menjaga) standarmelalui kode etik,

yang harus didukung oleh pelatihan dan komunikasi. Standar dapat diperkuatmelalui

penilaiankinerjaindividudandidorongmelaluisistemimbalandansanksi.Individuharus

memilikipemahamanyang jelas tentangkonsekuensidariketidakpatuhandengankode.

Ini adalahpraktik yangbaikuntuk kepalaeksekutifdan/atau ketuabadan, atau setara,

untukmenyatakandalamlaporantahunanataudokumenyangsetarabahwamerekapuas

dengankecukupanpengaturanentitasmerekauntukmenjaga standaretikayang tinggi.

Ketikakomisioninglayanan,ituadalahpraktikyangbaikuntukentitassektorpublikuntuk

mengatasi masalah etika selama proses pengadaan. Kontraktor dan lainlain harus

mengakui tanggung jawab etis dalammemberikan pelayanan publik. Bentuk lain, yang

24 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

kurang formal, mekanisme untuk mempromosikan standar etika merupakan piagam

pelayanan, yang menguraikan bagaimana suatu entitas bermaksud untuk bertindak

terhadapklien,danmengundangumpanbalikdariklienpadakinerjaentitas.Bentuklain,

yangkurangformal,mekanismeuntukmempromosikanstandaretikamerupakanpiagam

pelayanan, yang menguraikan bagaimana suatu entitas bermaksud untuk bertindak

terhadapklien,danmengundangumpanbalikdariklienpadakinerjaentitas.

Mengidentifikasikonflikkepentingan

Pertanyaan kunci yang harus selalu diperhatikan adalah apakah tugas atau tanggung

jawab anggota badan pengatur atau manajer senior di badan sektor publik dapat

dipengaruhiolehbeberapakepentinganatautugasmerekayanglain.

Hal yang paling penting dalam melihat sesuatu apakah dapat menimbulkan konflik

kepentinganataubukanadalahdenganmelihatnyadarisisientitas.Apakahkepentingan

kepentingan individu dapatmempengaruhi atau dipengaruhi oleh sesuatu yang terkait

denganentitas?

Secara umum, transparansi lebih diutamakan denganmengungkapkan kasus tersebut.

Banyaksituasiyangtidakjelas.Jikaanggotabadanataumanajerseniortidakyakin(pasti)

tentangapakah sesuatu itumerupakankonflikkepentingan,maka lebihamandan lebih

transparanuntukmengungkapkannyadaripadadikemudianharitereksposekeluar.Pihak

lain yang lebih kompeten dapat diminta untuk menilai apakah situasinya merupakan

benturankepentingandancukupseriusuntukmenjamintindakanlebihlanjut.

Pengungkapanmendorongtransparansi,danselalu lebihbaikdaripadamemiliki individu

yang secara diamdiam mencoba untuk mengelola situasi mereka sendiri. Ada juga

mungkinbenturankepentinganyangharusdihindari,jikamemungkinkan.

Dealingwithconflictsofinterest

Selama reformasi sektor energi listrik suatu negara,menteri pertambangan dan energi

mengungkapkan kepentingannya dalam dua perusahaan yangmengajukan penawaran

untukmengakuisisiduaperusahaanenergi(listrik).Keduaperusahaanperusahaanenergi

listrikdanperusahaandistribusitelahmunculketikaperusahaanholding listriknasional

negara itu belum terikat.Menterimengungkapkan bahwa perusahaan yang ia dirikan

K e b i j a k a n P u b l i k 25

memiliki saham minoritas di salah satu perusahaan penawaran untuk mengakuisisi

perusahaandistribusi.Diajugamengungkapkanbahwasalahsatuperusahaannyatelah,di

masalalu,melakukanbisnisdenganperusahaanyangmerupakananggotadaripenawaran

konsorsiumuntukperusahaan listrik.Setelahdiskusidenganpresiden,menteri tersebut

mengundurkan diri, demi kredibilitas yang lebih besar untuk reformasi negara dalam

sektorenergitenagalistrik.

Prinsipprinsipwhistleblowing

Whistleblower dapat memainkan peran penting dalam mendeteksi kecurangan,

mismanagement (salahurus),dankorupsi.Merekamungkin,bagaimanapun,mengalami

intimidasiataupemecatandaripekerjaanmereka.Untukmendorongwhistleblowingyang

bertanggung jawab dan perlindungan yang memadai bagi pelapor, Transparency

International telah mengembangkan prinsipprinsip internasional untuk legislasi (UU)

whistleblower, yang telah digunakan oleh banyak negara dan organisasi internasional

untukmengembangkanundangundangdanstandarmerekasendiri.

Untuk lebihmemahamiprinsip ruleof law ini,berikutdisajikandaftarpertanyaan yang

bisadijadikanacuandalammenerapkanprinsipruleoflawini.

Apakahrisikoyangterkaitdenganstandaretikayangburuktelahdinilai?

Apakah badan pemerintah (badan eksekutif)mengadopsi suatu kode etik formal

yang mendefinisikan standar perilaku masingmasing individu badan pemerintah

(eksekutif)danharusditandatangani (disetujui)dandipatuhiolehseluruhpegawai

entitastersebut?

Apakahkodesecaraluasdansecarateraturdikomunikasikankepadakaryawan?

Apakah ada proses untuk memastikan bahwa semua staf mengetahui dan

menyetujuikodeetik?

Apakahkaryawanbarudibuatsadar(peduli)atasstandaretikaentitas?

Apakah badan pemerintah (eksekutif) berbuat sesuai dengan kode etiknya dan,

dengandemikian,mengaturhalhalyangtepatuntukentitas?

26 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Apakah ada kemungkinan bahwa perilaku individu pegawai dalam peran

pemerintahantersebutdapatmerusaktujuandannilainilaientitas?Jikademikian,

bagaimanamengarahkanperilakuindividutersebut?

Mekanismeapayangdimilikientitasuntukmenilaikepatuhanterhadapkodeetik?

Apakahbadaneksekutiftersebutpuasbahwaentitastelahmengungkapkandengan

jelas danmengkomunikasikan kepada pemasok pihak ketiga, komitmennya yang

kuatterhadapnilainilaietika,misalnya,melaluipiagampelayanan?

Apakahbadaneksekutifmembentukmekanismeyangtepatuntukmenjaminbahwa

anggota badan eksekutif dan para pegawainya tidak dipengaruhi oleh prasangka,

bias,ataukonflikkepentingan?

Apakahmasalahetikaselalumenjadiagendarutinbadaneksekutifataurapatstaf?

Apakah kepala eksekutif (atau setara)mengambil tanggung jawab pribadi untuk

menegakkanstandaretikatersebutdalamentitasnya?

Apakah kepala eksekutif menerima dukungan yang cukup untuk membantu

mengambil tanggung jawab pribadi atas standar etika (inisiatif pendidikan dan

pelatihan,misalnya), dan dengan tindakan tegas yang diambil ketika pelanggaran

kodeetikditemukan)?

Apakahmengkomunikasikan contohperilaku yangdapatditerimadan tidakdapat

diterimakepadasemuastafakanberguna?

Bagaimana badan eksekutifmemastikan bahwa semua anggota staf diperlakukan

sama?

Apakahentitasmemilikisebuahkebijakanantifraud(kecurangan)danantikorupsi?

Apakahhaltersebutcukupefektif?Bagaimanamemantaunya?

Apakahrisikofraud(penipuan)telahdipertimbangkan?Bagaimanamenanganirisiko

fraudtersebut?

K e b i j a k a n P u b l i k 27

Apakahpernahadakasuskecuranganyang teridentifikasidimasa laludandiarea

mana? Apa yang telah dilakukan untuk menyelesaikan kasus ini dan untuk

mencegahterulangnya?

Apakah semua pegawai tahu apa yang harus dilakukan jika mereka mencurigai

adanyakesalahan,kecurangan,ataukorupsi?

6. Demokrasi (democracy); tata pemerintahan yang demokratis dan berorientasi padakonsensus.Perumusankebijakanpembangunanbaikdipusatmaupundaerahdilakukan

melaluimekanisme demokrasi, dan tidak ditentukan sendiri oleh eksekutif. Keputusan

keputusan yang diambil antara lembaga eksekutif dan legislatif harus didasarkan pada

konsensusagar setiapkebijakanpublikyangdiambilbenarbenarmerupakankeputusan

bersama.

7. Profesionalismedan kompetensi (profesionalism and competency); tata pemerintahanyangberdasarkanprofesionalitasdan kompetensi.Wujudnyataprinsipprofesionalisme

dankompetensidapatdilihatdariupayapenilaiankebutuhandanevaluasiyangdilakukan

terhadap tingkatkemampuandanprofesionalisme sumberdayamanusiayangada,dan

dariupayaperbaikanataupeningkatankualitassumberdayamanusia.

8. Dayatanggap(responsiveness);tatapemerintahanyangcepattanggap(responsif).Aparatpemerintahanharus cepat tanggap terhadapperubahan situasi/kondisimengakomodasi

aspirasimasyarakat, sertamengambilprakarsauntukmengatasiberbagaimasalah yang

dihadapimasyarakat.

9. Kefisienan dan keefektifan (efficiency and effectiveness); tata pemerintahan yangmenggunakanstrukturdansumberdayasecaraefisiendanefektif.Pemerintahbaikpusat

maupundaerahdariwaktu kewaktuharus selalumenilaidukungan struktur yang ada,

melakukan perbaikan struktural sesuai dengan tuntutan perubahan sepertimenyusun

kembali struktur kelembagaan secara keseluruhan,menyusun jabatan dan fungsi yang

lebih tepat, serta selalu berupayamencapai hasil yang optimal denganmemanfaatkan

danadansumberdayalainyangtersediasecaraefisiendanefektif.

28 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

10. Desentralisasi (decentralization); tata pemerintahan yang terdesentralisasi.Pendelegasian tugas dan kewenangan pusat kepada semua tingkatan aparat sehingga

dapatmempercepatprosespengambilankeputusan,sertamemberikankeleluasaanyang

cukupuntukmengelolapelayananpublikdanmenyukseskanpembangunandipusatdan

didaerah.

11. Kemitraandenganduniausahaswastadanmasyarakat(privatesectorandcivilsocietypartnership);tatapemerintahanyangmendorongkemitraandenganduniausahaswasta

danmasyarakat,yaitupembangunanmasyarakatmadanimelaluipeningkatanperanserta

masyarakat dan pemberdayaan sektor swasta melalui pembentukan kerja sama atau

kemitraanantarapemerintah,swasta,danmasyarakat.Hambatanbirokrasiyangmenjadi

rintangan terbentuknya kemitraan yang setara harus segera diatasi dengan perbaikan

sistempelayanankepadamasyarakatdansektorswastasertapenyelenggaraanpelayanan

terpadu.

Bentuk perbaikan sistem pelayanan kepada masyarakat sendiri, secara umum dapat

dibedakankedalamtigajenislayananantaralain:

a. perizinandannonperizinan,

b. layananpublikdibidangkesehatan,serta

c. layananpublikdibidangpendidikan.

Beberapadaerah telahmelakukanpenyederhanaan sistemperizinandannonperizinan.

Bentuk organisasinya cukup variatif,mulai dari pos, satuan layanan, unit, kantor dan

dinas. Umumnya seluruh organisasi tersebut telah mencantumkan secara transparan

syarat,biayadanprosedurperizinandannonperizinan.

Tigadaerah lainmemilikikeunggulan layanandibidangkesehatandalamstudi iniadalah

PemkotPekanbaruyangmemberikan layanankesehatangratisdi luartindakan;Pemkab.

Jembranamemberikanpengobatangratisuntuksemuawarga;danPemkabGianyaryang

memberlakukanasuransikesehatan(pilotproject)danprogrampemeriksaangratiskhusus

perempuan.

K e b i j a k a n P u b l i k 29

Sementaraitu,pelayananpublikdibidangpendidikandiunggulkanolehduadaerah,yaitu

Pemkab.JembranadanPemkot.Pekanbaru.JenislayanannyaadalahkebijakanSPPgratis

danbukugratis.

12. Komitmen dan pengurangan kesenjangan (commitment to reduce inequality); tatapemerintahan yang memiliki komitmen pada pengurangan kesenjangan adalah

pengurangankesenjangandalamberbagaibidangbaikantarapusatdandaerahmaupun

antardaerah secara adil dan proporsional. Inilah yangmerupakanwujud nyata prinsip

pengurangan kesenjangan. Prinsip ini juga mencakup upaya menciptakan kesetaraan

dalamhukum (equityof the law) sertamereduksiberbagaiperlakuandiskriminatifyang

menciptakan kesenjangan antara lakilaki dan perempuan dalam kehidupan

bermasyarakat.

Salahsatubentukkomitmendanpengurangankesenjanganantaralaindenganpemberian

tunjangan kesejahteraan dan kinerja. Hampir semua pemerintah daerah memberikan

tunjangan kesejahteraan kepada pegawainya. Dasar hukumnya sebagian besar adalah

keputusan bupati dengan persetujuan dari DPRD. Asal dana yang digunakan biasanya

APBD dalam bentuk: pengalihan pos honor proyek/kegiatan kepada tunjangan

kesejahteraan; atau pos khusus tunjangan kesejahteraan (pos honor proyek/kegiatan

tetap ada). Proses pemberian tunjangan kesejahteraan didasarkan pada kehadiran dan

ataukinerja.

13. Komitmen pada lingkungan hidup (commitment to environmental protection); tatapemerintahan yang memiliki komitmen pada lingkungan hidup terlihat dari semakin

menurunnya daya dukung lingkungan akibat pemanfaatan yang tidak terkendali.

Kewajiban penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan secara konsekuen,

penegakanhukumlingkungansecarakonsisten,pengaktifanlembagalembagapengendali

dampak lingkungan, serta pengelolaan sumber daya alam secara lestari merupakan

contohperwujudankomitmenpadalingkunganhidup.

Langkah pertama yang bisa dilakukan adalah dengan mendefinisikan hasil (outcome)

dalamhalmanfaatekonomi,sosial,danlingkunganyangberkelanjutan.

Banyaknya tanggung jawab sektor publik yang bersifat dan berdampak jangka panjang

mengandungartibahwahasilyangdidefinisikandandirencanakanharusberkelanjutan.

30 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Badan pengatur harus memastikan bahwa keputusannya mendukung tujuan entitas,

berkontribusi terhadapmanfaat dan hasil yang direncanakan (dimaksudkan), dan tetap

dalam batasbatas kewenangan dan sumber daya. Masukan dari semua kelompok

pemangkukepentingan,termasukmasyarakat,pengguna layanan(jasa),danstakeholder

kelembagaan,sangatpentinguntukkeberhasilanproses inidandalammenyeimbangkan

tuntutan persaingan saat menentukan prioritas untuk tersedianya sumber daya yang

terbatas.

Berbagaiyurisdiksi semakinbanyakyangmenggunakanpenganggaranberbasisprogram

untukmengukurdanmelaporkanpencapaianoutcomes (hasil). Indikator kinerjautama

dapat dibentuk pada program dan/atau tingkat hasil untukmembantu dalammenilai

pencapaiantujuan.

Kitabisamelihat contohdinegara lain.Sebuahdewan lokaldi Inggris sedangmerubah

undangundangpemerintahdalamrangkamenghadapipeningkatanpopulasimanuladan

pengangguran. Dalam mengatasi tantangan, dewan melakukan upaya yang signifikan

melaluiprogramperubahanuntukmenciptakanefisiensikeuangan,bekerjaeratdengan

mitra, danmeningkatkan kualitas layanan (jasa) dengan berinvestasi pada stafnya dan

teknologi.

Dewan telah menerbitkan sebuah laporan yang menunjukkan bagaimana mencapai

tujuannya.Ekstrakdibawahinimemberikangambarantentangbagaimanadewanbekerja

samadenganmasyarakatdanmengubahcaralayananyangdisampaikan(diberikan).

Dewantelahmendukungpembentukanperusahaansosialbaruyangdijalankanolehpara

ahlienergidanaktivismasyarakat.Perusahaanbarutersebutmemasokpanelenergisurya

gratisuntuk sekolahsekolah lokaldanbangunanmasyarakat.Perusahaan tersebut juga

menawarkan sahampublikuntukmendapatkan400,000untukdiinvestasikankembali

dalam energi terbarukan di daerah setempat. Sebagian dari surplus keuangan akan

diinvestasikankembalidalamdanamasyarakatuntukproyekproyekrendahkarbonlebih

lanjut.

Untuk lebihmemahami prinsip komitmen pada lingkungan hidup ini, berikut disajikan

daftarpertanyaanyangbisadijadikanacuandalammenerapkanprinsipkomitmenpada

lingkunganhidupini.

K e b i j a k a n P u b l i k 31

Sejauh mana tujuan dan visi entitas berada di pusat kegiatan pengambilankeputusandanperencanaan?

Apakahentitas secara jelasmemahamiapa yang ingindicapaidanapakahentitasmemilikidefinisioutcome(hasil)yangdapatdiukurataudapatdinilai?

Bagaimanacaramembuat stakeholderpeduli (menyadari)atas rencanayang ingindicapai oleh entitas? Bagaimana entitas mendorong dukungan mereka (para

stakeholder)sehinggaentitasdapatmemaksimalkankinerjanya?

Bagaimana entitas memastikan bahwa investasi modal disusun untuk mencapairentanghidup (life spans)yang tepatdanmemilikikemampuanberadaptasiuntuk

digunakandimasadepan,atausumberdayayangterbatasitu(misalnya,tanahatau

air)dipakai(dihabiskan)untukmengoptimalkankesejahteraansosial,ekonomi,dan

lingkungan?

Apakahbarangdan jasayangdisediakanentitas tercermindalammisinya?Apakahentitasmemiliki budaya belajar dimana iamenggunakan pengalamanmasa lalu

untukmeningkatkankinerja?

Sejauh mana entitas mempertimbangkan tujuan keberlanjutan masyarakat yanglebihluasdalammerumuskanstrategidanrencanaaksinya?

Apakah entitas berhubungan dengan entitas yang mirip untuk belajar daripengalamanmerekadan/ataumengidentifikasipraktikpraktikyanglebihbaik?

14. Komitmen pasar yang fair (commitment to fair market); tata pemerintahan yangmemiliki komitmenpadapasar.Pengalaman telahmembuktikanbahwa campur tangan

pemerintahdalamkegiatanekonomiseringkaliberlebihansehinggaakhirnyamembebani

anggaran belanja dan bahkan merusak pasar. Upaya pengaitan kegiatan ekonomi

masyarakat dengan pasar baik dalam daerahmaupun antar daerahmerupakan contoh

wujudnyatakomitmenpadapasar.

Salah satu langkah yangmengarahpadaprinsip komitmenpadapasar yang fair adalah

denganmenentukan intervensiyangdiperlukanuntukmengoptimalkanpencapaianhasil

yangdiharapkan.

32 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Sektorpublikmencapaioutcome (hasil)yangdiinginkandenganmenyediakancampuran

hukum,peraturan,dan intervensipraktis.Menentukan campuran intervensi yang tepat

adalahpilihanstrategisyangsangatpentingsehinggabadanpengaturentitassektorpublik

harusmembuatnya untukmemastikanmerekamencapai hasil yang diinginkan. Entitas

sektor publik membutuhkan mekanisme pengambilan keputusan yang kuat untuk

memastikan bahwa hasil yang telah ditentukannya dapat dicapai dengan cara

menyediakanpertukaran(tradeoff)yangterbaikantaraberbagaijenissumberdayainput

dengan tetapmemungkinkan operasi yang efektif dan efisien. Keputusan yang dibuat

harusditinjauterusmenerusuntukmemastikanpencapaianhasilyangoptimal.

Terdapatbeberapahalyangcukuppentingterkaitpenentuan intervensiyangdiperlukan

gunamengoptimalkanhasilyangdiharapkan.Halhalyangdimaksudantaralainregulatory

impactanalysis,Highqualityinformationforrobustdecisionmaking,Professionaladvice.

Regulatoryimpactanalysis

Regulatory ImpactAnalysis (RIA)adalahalat fundamentaluntukmembantupemerintah

dalam menilai dampak regulasi. Untuk memaksimalkan manfaat bagi masyarakat,

kegiatan sektor publik sering melibatkan pertukaran (tradeoff) antara kemungkinan

penggunaan yang berbeda dari sumber daya. RIA digunakan untuk mengukur

kemungkinanmanfaat, biaya, dan efek dari peraturan baru atau yang sudah ada. RIA

palingbaikdigunakansebagaialatuntukmembantumeningkatkankualitaspengambilan

keputusan administrasi sementara juga memfasilitasi keterbukaan, keterlibatan

masyarakat,danakuntabilitas.

OrganisasiuntukKerjasama EkonomidanPembangunan (OECD) telahmengembangkan

panduan(pedoman)danmelakukanpenelitianyangluastentangisuisudanpengalaman

yangberhubungandenganRIA.

Highqualityinformationforrobustdecisionmaking

Pengambil keputusanharusmenerima informasi yang tepatwaktu yanghandaldan,di

atasitusemua,relevandengankebutuhanmereka.Informasiberkualitastinggidanjelas,

saranobyektifdapatsecarasignifikanmengurangirisikomembuatkeputusanyanggagal

K e b i j a k a n P u b l i k 33

untukmencapai tujuanmereka ataumemiliki konsekuensi yang tidak diinginkan yang

serius.

Informasiyangdisediakanuntukmerekayangmembuatkeputusanharusdidukungoleh

data yang jelas dan akurat dan analisismendalam. Hal inimembutuhkan pelaksanaan

prosesyangkuat,termasuksistemuntuk:

menangkap,memproses,menganalisis,danmelaporkan informasiyangdiperlukanuntukpengambilankeputusan;

mengintegrasikan manajemen keuangan dan manajemen risiko dalam prosespengambilankeputusan;dan

membangunmanajemenproyekyangefektif,klasifikasianggaran,danpenggunaanindikatorkinerja.

Professionaladvice

Sementara entitas sektor publik menentukan intervensi, dukungan dari anggota staf

senior atau penasihat independen akan sangat membantu untuk dapat memberikan

nasihat tentang isuisu dan prosedur hukum, etika, keuangan, dan lainnya, dan yang

memilikiotoritasdan statusuntukmenantangpemerintahanberlatih, jikaperlu.Hal ini

sangatbergunadimana adaperlindungandanhubunganpelaporanuntukmemastikan

bahwasarantidakdiabaikandenganmudah.

Untuklebihmemahamiprinsipkomitmenpadapasaryangfairini,berikutdisajikandaftar

pertanyaan yangbisadijadikan acuandalammenerapkanprinsip komitmenpadapasar

yangfairini.

Sejauh mana entitas mereviu campuran intervensinya sebagai bagian dariperencanaanstrategis?

Sejauhmana informasi yangdiberikan kepadapengambil keputusanmemfasilitasipengambilankeputusanyangketattentangpeningkatannilaiuntukuang?

Apakah mereka yang membuat keputusan menerima informasi berkala dankomprehensifdaripenggunalayanan(jasa)?

34 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Apakahnasihatprofesional spesialis yangmasuk akal (bijaksana)dan tepatuntukdilakukantersediadandiperhitungkan?

Apakah entitas tersebut menggunakan teknikteknik untuk menghindari "groupthink"untuktujuanpengambilankeputusan?

Apakah entitas menggunakan insentif untuk menyelaraskan proses pengambilankeputusan?

Seberapa efektif informasi di atas digunakan ketikamerencanakan danmembuatkeputusan?

Apakahintervensiyangdirencanakanakanberhasilmemecahkanmasalahyangada(dipersepsikan/dirasakan),sampaipadasuatusaat,intervensitidaklagidiperlukan?

Bagaimana entitas tersebut memastikan bahwa input yang "benar" yangdirencanakan?

Apakahentitasmempublikasikananggarandanmenjelaskandasaruntukkeputusankebijakan?

Seberapabaikyangdilakukanentitasdalammencapaihasilyangdiharapkan?

Bagaimanaentitastersebutmengetahuiefektiftivitasnya?

Apakah entitas tersebut mencari umpan balik dari stakeholder (pemangkukepentingan)ataskinerjanya?

~

K e b i j a k a n P u b l i k 35

BabIVPROSESKEBIJAKANPUBLIK

IndikatorKeberhasilanSetelahmempelajarimateridiklatini,pesertadiklatdiharapkanmampu

memahamitahapanproseskebijakanpublikyangterdiridariperumusanmasalah,agendakebijakan,pemilihanalternatifdantahappenetapankebijakan.

Proses kebijakan publikmerupakan proses yang kompleks karenamelibatkan banyak proses

maupunvariabelyangharusdikaji.ProseskebijakanpublikmenurutWilliamDunn terdiridari

limatahapyaitutahappenyusunanagenda,tahapformulasikebijakan,tahapadopsikebijakan,

tahapimplementasikebijakandantahapevaluasikebijakan.Secararinci,tahaptahapkebijakan

publiktersebutdapatdiuraikansebagaiberikut.

A. AGENDASETTING(PENYUSUNANAGENDA)

Suatumasalah biasanya akanmenjadi isu terlebih dahulu sebelummasuk ke dalam agenda

kebijakan.Isu,dalamhaliniisukebijakan,tidakhanyamengandungketidaksepakatanmengenai

arah tindakan aktual dan potensial, tetapi juga mencerminkan pertentangan pandangan

mengenai masalah itu sendiri. Dengan demikian, isu kebijakan merupakan hasil hasil dari

perdebatantentangdefinisi,eksplanasidanevaluasimasalah.

Isu ini akanmenjadi embrio awal bagimunculnyamasalahmasalah publik dan bilamasalah

tersebutmendapatperhatianyangmemadai,maka iaakanmasukkedalamagendakebijakan.

Namun demikian, karena pada dasarnyamasalahmasalah kebijakanmencakup dimensi yang

luasmakasuatu isutidaksecaraotomatisbisamasukkedalamagendakebijakan. Isuisuyang

beredardalammasyarakatakanbersaingsatudenganyang lainuntukmendapatkanperhatian

dariparaelitpolitiksehingga isuyangmerekaperjuangkandapatmasukkeagendakebijakan.

Olehkarenaitu,kelompokkelompokdalammasyarakatakanmenggunakanberbagaicarauntuk

memperjuangkansuatuisuagarmasukkeagendakebijakan,sepertimisalnyamemobilisasidiri,

mencaridukungankelompokkelompoklain,maupunmenggunakanmediamassa.

36 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Para pejabat yang dipilih atau diangkatmenempatkanmasalah pada agenda publik. Seperti

dijelaskan tadi, sebelumnya masalahmasalah ini berkompetisi terlebih dahulu untuk dapat

masuk ke dalam agenda kebijakan. Pada akhirnya, beberapa masalah masuk ke agenda

kebijakanparaperumuskebijakan.Padatahap inisuatumasalahmungkintidakdisentuhsama

sekali, sementaramasalah yang lain ditetapkanmenjadi fokus pembahasan, atau ada pula

masalahkarenaalasanalasantertentuditundauntukwaktuyanglama.

Agenda settingadalah sebuah fasedanprosesyang sangat strategisdalam realitaskebijakan

publik.Dalamproses inilahmemilikiruanguntukmemaknaiapayangdisebutsebagaimasalah

publikdanprioritasdalamagendapublikdipertarungkan.Jikasebuahisuberhasilmendapatkan

status sebagai masalah publik, dan mendapatkan prioritas dalam agenda publik, maka isu

tersebutberhakmendapatkanalokasisumberdayapublikyanglebihdaripadaisulain.

Dalam agenda setting juga sangat penting untuk menentukan suatu isu publik yang akan

diangkat dalam suatu agenda pemerintah. Isu kebijakan (policy issues) sering disebut juga

sebagaimasalahkebijakan(policyproblem).Policy issuesbiasanyamunculkarenatelahterjadi

silangpendapatdiantaraparaaktormengenaiarahtindakanyangtelahatauakanditempuh,

atau pertentangan pandanganmengenai karakter permasalahan tersebut.MenurutWilliam

Dunn(1990),isukebijakanmerupakanprodukataufungsidariadanyaperdebatanbaiktentang

rumusan, rincian, penjelasan maupun penilaian atas suatu masalah tertentu. Namun tidak

semuaisubisamasukmenjadisuatuagendakebijakan.

AdabeberapaKriteriaisuyangbisadijadikanagendakebijakanpublik(Kimber,1974;Salesbury

1976;Sandbach,1980;HogwooddanGunn,1986)diantaranya:

1. telahmencapaititikkritistertentujikadiabaikan,akanmenjadiancamanyangserius;

2. telahmencapaitingkatpartikularitastertentuberdampakdramatis;

3. menyangkut emosi tertentu dari sudut kepentingan orang banyak (umatmanusia) danmendapatdukunganmediamassa;

4. menjangkaudampakyangamatluas;

5. mempermasalahkankekuasaandankeabsahandalammasyarakat;

6. menyangkut suatu persoalan yang fasionable (sulit dijelaskan, tetapimudah dirasakankehadirannya).

K e b i j a k a n P u b l i k 37

Penyusunan agenda kebijakan seyogianya dilakukan berdasarkan tingkat urgensi dan esensi

kebijakan, juga keterlibatan stakeholder. Sebuah kebijakan tidak bolehmengaburkan tingkat

urgensi,esensi,danketerlibatanstakeholder.

Suatu agenda pemerintah tidak harus dipandang sebagai suatu daftar formal dari berbagai

masalah yangharusdibicarakanolehpembuat kebijakan, tetapi agendapemerintah tersebut

sematamata menggambarkan masalahmasalah atau isuisu yang dihadapi oleh pembuat

kebijakan (Islamy, 2001). Cobb and Elder (Islamy, 2001; Howlett and Ramesh, 1995)

membedakan antara Systemic Agenda dan Governmental Agenda. Systemic Agenda

(agenda sistemik) terdiri atas isuisu yang dipandang secara umum oleh anggotaanggota

masyarakat politik, pantas mendapat perhatian dari pemerintah dan mencakup masalah

masalahyangberadadalamkewenangansahsetiaptingkatpemerintahanmasingmasing.

MenurutCobbandElder,ada tigaprasyaratagar isukebijakan (policy issue) itudapatmasuk

dalamagendasistemik,yaitu:

1. isu itu memperoleh perhatian yang luas atau sekurangkurangnya menumbuhkankesadaranmasyarakat;

2. adanyapersepsiataupandanganmasyarakatbahwaperludilakukanbeberapa tindakanuntukmemecahkanmasalahitu.

3. adanya persepsi yang sama darimasyarakat bahwamasalah itumerupakan kewajibandantanggungjawabyangsahdaripemerintahuntukmemecahkannya.

Sedangkan governmental agenda (agenda pemerintah) adalah serangkaian masalah yang

secara eksplisitmemerlukanpertimbanganpertimbangan yang aktifdan seriusdaripembuat

kebijakanyangsah.Agendapemerintahinimempunyaisifatyangkhasdanterbatasjumlahnya.

Kemudian timbul pertanyaan,mengapa beberapamasalahmasyarakat dapatmasuk agenda

pemerintah,sedangkanbeberapamasalahmasyarakatlaintidak?

Menurut Cobb and Elder (Howlett and Ramesh, 1995), halhal tersebut dapat terjadi karena

masalahmasalah dalam masyarakat begitu banyak sehingga para pembuat kebijakan akan

memilih danmerencanakanmasalahmasalahmana yangmenurutmereka perlumendapat

prioritas utama untuk diperhatikan secara serius. Kalau sebagian besar pembuat kebijakan

38 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

sepahambahwaprioritasperludiberikankepadamasalahmasalahtertentu,makapolicy issue

tersebutsegeradapatdimasukkankedalamagendapemerintah.

Anderson (Islamy, 2001),mengemukakan adanya beberapa faktor yang dapatmenyebabkan

permasalahanmasyarakatdapatmasukkedalamagendapemerintahsebagaiberikut.

1. Apabila terdapat ancaman terhadap keseimbangan antar kelompok, maka kelompokkelompoktersebutakanmengadakanreaksidanmenuntutadanyatindakanpemerintah,

untukmengatasiketidakseimbangantersebut.Sebagaicontoh,kelompokpengusahakecil

yangmerasaterdesakolehpengusahabesardankuat(konglomerat).

2. Para pemimpin politik dapat menjadi faktor penting dalam penyusunan agendapemerintah. Para pemimpin politik, karena didorong adanya pertimbangan politik dan

karena memperhatikan kepentingan umum, selalu memperhatikan masalahmasalah

masyarakat dan mengusulkan upayaupaya pemecahannya. Sebagai contoh, karena

adanyakrisismoneteryangmenyebabkanbanyakkaryawankenaPHKdanpengangguran

meningkat,makaparapemimpinpolitikmendesakpemerintahuntuksegeramengurangi

dampakkrisismonetertersebut.

3. Timbulnyakrisisatauperistiwa luarbiasadapatmenyebabkan suatumasalahmasukkedalamagendapemerintah.Sebagaicontoh,masalahmasalahekonomi,politik,sosialdan

keamanan yang mengakibatkan bentrokan etnis dan agama, mengakibatkan pembuat

kebijakansegeramemasukkannyakedalamagendapemerintah.

4. Adanya gerakangerakan protes, termasuk tindakan kekerasan, merupakan salah satupenyebab yang dapat menarik perhatian pembuat kebijakan dan memasukkannya ke

dalam agenda pemerintah. Sebagai contoh, adanya protes dari kelompokkelompok

tertentu, termasuk kelompokkelompok mahasiswa terhadap penculikan para aktivis

mahasiswa,makapemerintahkemudiansegeramemasukkanmasalahtersebutkedalam

agendapemerintah.

Prosesmemasukkanmasalahmasalahkedalamagendapemerintahbukanlahpekerjaanringan

dan merupakan kegiatan yang kompleks, karena tidak semua pembuat kebijakan menaruh

perhatian yang sama terhadapmasalah tersebut. Terjadi konflik kepentingan di antara para

aktor kebijakan,mengenai dapat atau tidaknyamasalahmasalah tersebutmasuk ke dalam

agendapemerintah.

K e b i j a k a n P u b l i k 39

B. FORMULASI(PERUMUSAN)KEBIJAKANPUBLIK

Perumusankebijakanmerupakansalahsatutahapyangpentingdalampembentukankebijakan

publik. Masalah yang sudah masuk dalam agenda kebijakan kemudian dibahas oleh para

pembuat kebijakan. Masalahmasalah tadi didefinisikan untuk kemudian dicari pemecahan

masalahyangterbaik.Pemecahanmasalahtersebutberasaldariberbagaialternatifataupilihan

kebijakanyangada.Samahalnyadenganperjuangansuatumasalahuntukmasukdalamagenda

kebijakan,dalam tahapperumusan kebijakan,masingmasing alternatifbersainguntukdapat

dipilihsebagaikebijakanyangdiambiluntukmemecahkanmasalah.

Proses perumusan kebijakan dapat dibagi dalam beberapa tahap, yaitu: perumusanmasalah

(defining problem), agenda kebijakan, pemilihan alternatif kebijakan untuk memecahkan

masalah,sertapenetapankebijakan.

1. TahapPertama:PerumusanMasalah(DefiningProblem).

Mengenalidanmerumuskanmasalahmerupakanlangkahyangpalingfundamentaldalam

perumusankebijakan.Untukdapatmerumuskankebijakandenganbaik,makamasalah

masalahpublikharusdikenalidandidefinisikandenganbaikpula.Kebijakanpublikpada

dasarnyadibuatuntukmemecahkanmasalah yang adadalammasyarakat.Oleh karena

itu,seberapabesarkontribusiyangdiberikanolehkebijakanpublikdalammenyelesaikan

masalahmasalah dalammasyarakatmenjadi pertanyaan yangmenarik dalam evaluasi

kebijakan publik. Namun demikian, apakah pemecahan masalah tersebut memuaskan

atau tidak bergantung pada ketepatan masalahmasalah publik tersebut dirumuskan.

Rushefky secara eksplisitmenyatakan bahwa kita sering gagalmenemukan pemecahan

masalahyangtepatdibandingkanmenemukanmasalahyangtepat.

2. TahapKedua:AgendaKebijakan

Tidak semuamasalahpublik akanmasuk kedalam agenda kebijakan.Masalahmasalah

tersebut saling berkompetisi antara satu dengan yang lain. Hanya masalahmasalah

tertentuyangpadaakhirnyaakanmasukkedalamagendakebijakan.Suatumasalahuntuk

masuk ke dalam agenda kebijakan harus memenuhi syaratsyarat tertentu, seperti

misalnya,apakahmasalahtersebutmempunyaidampakyangbesarbagimasyarakatdan

membutuhkan penanganan yang harus segera dilakukan? Masalah publik yang telah

masuk ke dalam agenda kebijakan akan dibahas oleh para perumus kebijakan, seperti

40 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

kalanganlegislatif(DPR),kalanganeksekutif(presidendanparapembantunya),agenagen

pemerintah dan mungkin juga kalangan yudikatif. Masalahmasalah tersebut dibahas

berdasarkantingkaturgensinyauntuksegeradiselesaikan.

3. TahapKetiga:PemilihanAlternatifKebijakanUntukMemecahkanMasalah

Setelahmasalahmasalah publik didefinisikan dengan baik dan para perumus kebijakan

sepakatuntukmemasukkanmasalahtersebutkedalamagendakebijakan,maka langkah

selanjutnyaadalahmembuatpemecahanmasalah.Di siniparaperumuskebijakanakan

berhadapan dengan alternatifalternatif pilihan kebijakan yang dapat diambil untuk

memecahkan masalah tersebut. Dalam kasus pendirian PT Indorayon, maka pilihan

kebijakanyangdapatdiambilmeliputi:pertama,pabriktersebuttetapdidirikandiPorsea

karenadilihatdarisegiekonomiakanmenguntungkan.Kedua,pendirianpabriktersebut

diluarPorseamengingatkerusakanlingkunganyangmungkinditimbulkanolehpendirian

pabriktersebut.Alternatifkebijakan inididasarkanpadabeberapausulanyangdiberikan

oleh presidenmaupun paramenteri yang terlibat. Pertama, usulan Presiden Soeharto

mengatakanagar lokasipendirianpabrikpulpdan rayondapatdipertanggungjawabkan,

makaharusdilakukan studikelayakandengannegara lainyang telahmendirikanpabrik

sejenis.Kedua,alternatifkebijakanyangditawarkanolehMenteriNegaraKependudukan

danLingkunganHidupyangmenolakpendirianpabrikpulpdanrayontersebutdidaerah

Porseakarenaterletakdihulusungaisehinggaakanmencemarilingkungan.Ketiga,usulan

yangdiberikanolehMenristekB.J.Habibieyangmenghendakiagarpabriktersebuttetap

didirikandiPorseadengantujuanmeningkatkantarafhidupmasyarakatdisekitarpabrik

dandalamrangkameningkatkanpendapatanpemerintahdandaerah.

Pada tahap iniparaperumuskebijakanakandihadapkanpadapertarungankepentingan

antarberbagaiaktoryangterlibatdalamperumusankebijakan.DalamkasusPTIndorayon

di atas pertarungan kepentingan terjadi antara Menristek yang menghendaki pabrik

karena dilihat dari perspektif ekonomi menguntungkan dan Menteri Negara

Kependudukan dan LingkunganHidup yangmenolak pendirian pabrik di daerah Porsea

karena akanmengancam kelestarian lingkungan hidup.Dalam kondisi seperti ini,maka

pilihanpilihankebijakanakandidasarkanpadakompromidannegosiasiyangterjadiantar

aktoryangberkepentingandalampembuatankebijakantersebut.

K e b i j a k a n P u b l i k 41

4. TahapKeempat:TahapPenetapanKebijakan

Setelahsalahsatudarisekianalternatifkebijakandiputuskandiambilsebagaicarauntuk

memecahkanmasalahkebijakan,makatahappalingakhirdalampembentukankebijakan

adalahmenetapkankebijakanyangdipilihtersebutsehinggamempunyaikekuatanhukum

yangmengikat. Alternatif kebijakan yang diambil pada dasarnyamerupakan kompromi

dari berbagai kelompok kepentingan yang terlibat dalam pembentukan kebijakan

tersebut. Penetapan kebijakan dapat berbentuk berupa undangundang, yurisprudensi,

keputusanpresiden,keputusankeputusanmenteridanlainsebagainya.

C. ADOPSI/LEGITIMASIKEBIJAKAN

Dari sekian banyak alternatif kebijakan yang ditawarkan oleh para perumus kebijakan, pada

akhirnyasalahsatudarialternatifkebijakantersebutdiadopsidengandukungandarimayoritas

legislatif,konsensusantaradirekturlembagaataukeputusanperadilan.

Tujuan legitimasi adalah untukmemberikan otorisasi pada proses dasar pemerintahan. Jika

tindakan legitimasidalamsuatumasyarakatdiaturolehkedaulatanrakyat,warganegaraakan

mengikutiarahanpemerintah.Namunwarganegaraharuspercayabahwatindakanpemerintah

yangsahmendukung.Dukunganuntukrezimcenderungberdifusicadangandarisikapbaikdan

niat baik terhadap tindakan pemerintah yangmembantu anggotamentolerir pemerintahan

disonansi.Legitimasidapatdikelolamelaluimanipulasisimbolsimboltertentu.Dimanamelalui

prosesiniorangbelajaruntukmendukungpemerintah.

D. IMPLEMENTASIKEBIJAKAN

Suatuprogramkebijakanhanyaakanmenjadicatatancatatanelit, jikaprogramtersebuttidak

diimplementasikan.Olehkarena itu,keputusanprogramkebijakanyang telahdiambil sebagai

alternatifpemecahanmasalahharusdiimplementasikan,yaknidilaksanakanolehbadanbadan

administrasimaupun agenagen pemerintah di tingkat bawah. Kebijakan yang telah diambil

dilaksanakan oleh unitunit administrasi yang memobilisasikan sumber daya finansial dan

manusia. Pada tahap implementasi ini berbagai kepentingan akan saling bersaing. Beberapa

implementasikebijakanmendapatdukunganparapelaksana(implementors),namunbeberapa

yanglainmungkinakanditentangolehparapelaksana.

42 2 0 1 4 | P u s d i k l a t w a s B P K P

Implementasi kebijakanmerupakan tahap yang krusial dalam proses kebijakan publik. Suatu

program kebijakan harus diimplementasikan agar mempunyai dampak atau tujuan yang

diinginkan. Implementasi kebijakandipandangdalampengertian yang luas,merupakan tahap

dari proses kebijakan segera setelah penetapan undangundang. Implementasi dipandang

secaraluasmempunyaimaknapelaksanaanundangundangdimanaberbagaiaktor,organisasi,

prosedur,dan teknikbekerjabersamasamauntukmenjalankankebijakandalamupayauntuk

meraihtujuantujuankebijakanatauprogramprogram.

Implementasi pada sisi yang lainmerupakan fenomena yang kompleks yangmungkin dapat

dipahami sebagai suatu proses, suatu keluaran (output) maupun sebagai suatu dampak

(outcome).Misalnya,implementasidikonseptualisasikansebagaisuatuproses,atauserangkaian

keputusandantindakanyangditujukanagarkeputusankeputusanyangditerimaolehlembaga

legislatifbisadijalankan.Implementasi jugabisadiartikandalamkontekskeluaran,atausejauh

mana tujuantujuan yang telah direncanakan mendapatkan dukungan, seperti tingkat

pengeluaranbelanjabagisuatuprogram.

Akhirnya,pada tingkatabstraksiyangpaling tinggi,dampak implementasimempunyaimakna

bahwatelahadaperubahanyangbisadiukurdalammasalahyang luasyangdikaitkandengan

program, undangundang publik, dan keputusan yudisial.Misalnya, apakah kemiskinan telah

bisa dikurangi atau warga negara merasakan lebih aman dalam kehidupan sehariharinya

dibandingkan pada waktu sebelum penetapan program kesejahteraan sosial atau kebijakan

pemberantasankejahatan.Singkatnya, implementasisebagaisuatukonsepsemuakegiatan ini.

Sekalipunimplementasimerupakanfenomenayangkompleks,konsepitubisadipahamisebagai

suatuproses,suatukeluaran,dansuatudampak.Implementasijugamelibatkansejumlahaktor,

organisasi,danteknikteknikpengendalian.

Proses implementasi akan berbedabeda tergantung pada sifat kebijakan yang dilaksanakan.

Macammacamkeputusanyangberbedaakanmenunjukkankarakteristik,strukturstrukturdan

hubunganhubungan antara faktorfaktor yangmempengaruhi pelaksanaan kebijakan publik

sehinggaprosesimplementasijugaakanmengalamiperbedaan.

VanMeterdanVanHornmenggolongkankebijakankebijakanmenurutduakarakteristikyang

berbeda,yaitu:jumlahperubahanyangterjadidansejauhmanakonsensusmenyangkuttujuan

antaraparaparticipantsdalamprosesimplementasiberlangsung.Unsurperubahanmerupakan

karakteristik yang paling penting setidaknya dalam dua hal. Pertama, implementasi akan

K e b i j a k a n P u b l i k 43

dipengaruhi oleh sejauhmana kebijakanmenyimpang dari kebijakankebijakan sebelumnya.

Untuk hal ini, perubahanperubahan inkremental lebih cenderung menimbulkan tanggapan

positif dari pada perubahanperubahan drastis (rasional). Kedua, proses implementasi akan

dipengaruhiolehjumlahperubahanorganisasiyangdiperlukan.Adayangmenyarankanbahwa

implementasiyagefektifakansangatmungkinterjadi jika lembagapelaksanatidakdiharuskan

melakukanreorganisasisecaradrastis.Pandanganinididukungolehpendapatyangmengatakan

bahwakegagalanprogramprogramsosialbanyakberasaldarimeningkatnyatuntutantuntutan

yangdibuatterhadapstrukturstrukturdanprosedurp