jurnal reading-tht

of 25/25
JOURNAL READING STASE THT RSMY-FKIK UNIB

Post on 01-Feb-2016

47 views

Category:

Documents

6 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

JURNAL READING-THT

TRANSCRIPT

  • JOURNAL READINGSTASE THTRSMY-FKIK UNIB

  • Risk Factors for Chronic and Recurrent Otitis MediaA Meta-AnalysisYan Zhang1, Min Xu1*, Jin Zhang1, Lingxia Zeng1, Yanfei Wang1,2,3, Qing Yin Zheng1,2,3

  • LATAR BELAKANGOtitis Media Kronik (COM) dan Otitis Media Berulang (ROM) merupakan dua penyakit menular yang paling umum diseluruh dunia.Dinegara berkembang dan industri persebaran penyakit COM dan ROM dipengaruhi oleh tatanan budaya dan ras yang beragam. Berdasarkan penelitian secara Cross-sectional di sembilan negara pada 3 benua mengunggkapkan bahwa prevalensi penyakit ini cukup signifikan.

  • CONTDCOM dan ROM dapat menyebabkan gangguan pendengaran dan speech delayPengobatan yang efektif dari penyakit ini tergantung dari pemahaman yang menyeluruh tentang faktor resiko.Faktor resiko yang berkaitan dengan COM dan ROM adalah etnis, faktor genetik, jenis kelamin, alergi/atopi.

  • Tujuan PenelitianUntuk mengintegrasikan temuan dan menentukan faktor risiko yang mungkin untuk COM / ROM berdasarkan Meta-Analisis.

  • METODEDesain penelitian: Meta-AnalisisTahun terbitan jurnal yang diambil adalah dari tahun 1964 sampai dengan desember 2012

  • CONTDKriteria InklusiKami mengambil jurnal yang metode penelitianannya berupa study of the prospective cohort, case-cohort,and nested case-control design, case control or nested case-control,retrospective case-control, and cross-sectional studies. Publikasi termasuk yang diperlukan untuk memenuhi kriteria sebagai berikut: 1. Pencantuman subyek manusia 2. Definisi yang jelas dari COM / ROM dan estimasi asosiasi risiko relatif (hazard rasio, faktor risiko) dari COM / ROM; 3. Jumlah untuk kedua kontrol dan kasus COM / ROM; 4. Data yang memadai adalah untuk menentukan rasio odds (OR) dengan interval kepercayaan 95% (CI).

  • CONTDKriteria Ekslusi :Studi Deskriptif, laporan kasus, ulasan, surat, komentar, dan penelitian tentang patogenesis dan pengobatan COM / ROM.

  • Pengolaan DataSetiap artikel diekstraksi: penulis, tahun publikasi, faktor risiko, jenis otitis media, jenis studi, umur / tahun peserta, durasi studi, jumlah kasus, jumlah kontrol, ukuran total sampel, lokasi studi, kelompok etnis dan kriteria diagnostik untuk COM / ROM

  • Analisis DataMeta-analisis diolah menggunakan Ulasan Manajer 5.1, Versi: 5.1.6. Kami memperkirakan odds ratio (OR) dan 95% confidence interval (CI), dan heterogenitas statistik. Studi dinilai sebelum menggabungkan hasil. Perkiraan faktor risiko dikumpulkan dengan menggunakan model efek random. Inkonsistensi studi dihitung dengan menggunakan I2 statistik, yang menggambarkan heterogenitas di studi. I2 nilai-nilai < 25% dan >50% mencerminkan rendah dan tinggi heterogenitas, masing-masing. Analisis sensitivitas dilakukan dengan menghitung hasil setelah studi tunggal dihilangkan di setiap giliran

  • Hasil

  • DISKUSICOM / ROM adalah penyakit dengan etiologi yang berbeda mungkin.Alergi atau atopi merupakan faktor risiko yang signifikan untuk COM / ROM. Alergen dalam ruangan dan alergi pernapasan seperti rhinitis alergi berkontribusi pada terjadinya COM / ROM. Prevalensi atopik kondisi, termasuk rhinitis alergi pada pasien dengan COM / ROM berkisar dari 24% menjadi 89%. Bukti baru dari biologi seluler dan imunologi menjelaskan alergi sebagai penyebab tabung Eustachio (ET) obstruksi. Orang dengan kondisi alergi atau atopik adalah lebih mungkin untuk menderita COM / ROM.

  • CONTDInfeksi saluran pernapasan atas (ISPA), yang meliputi Kehadiran batuk atau rhinorrhea atau radang tenggorokan, diindikasika Faktor prognostik yang signifikan untuk COM / ROM. Studi mendukung bahwa kondisi mukosa tuba eustasea dapat dipengaruhi oleh ISPA. Sebelumnya atau bersamaan virus ISPA, serta poli-mikroba Penyakit ini dianggap salah satu faktor risiko untuk timbulnya OM. Viral ISPA mempromosikan replikasi dari infeksi bakteri dan meningkatkan peradangan pada nasofaring dan tuba eustasia.

  • CONTSMendengkur, didefinisikan sebagai keberadaan mendengkur keras setidaknya tiga kali per minggu, adalah gejala yang umum pada anak-anak dan sangat lazim pada anak-anak. Studi yang memenuhi syarat dalam meta-analisis ini menyarankan bahwa risiko COM / ROM tampaknya terkait dengan kehadiran mendengkur. Mekanisme mendengkur yang mendasari dan COM / ROM tampaknya meningkatkan resistensi saluran napas bagian atas serta tabung disfungsi eustachius. Evaluasi awal dan intervensition pada anak - anak dengan mendengkur keras dapat mencegah mereka dari mengembangkan penyakit telinga tengah.

  • CONTSRiwayat AOM / ROM dipelajari sebagai prediksi Faktor untuk COM / ROM. Subyek yang mengalami episode AOM / ROM memiliki peningkatan risiko mengembangkan kronis dan Infeksi telinga tengah berulang.

  • CONTSPerokok pasif telah dilaporkan berhubungan dengan peningkatan prevalensi penyakit telinga tengah. Dalam meta analisis faktor risiko otitis media akut, bisa disebabkan oleh orang tua perokok meningkatkan terjadinya telinga tengah akut menular penyakit pada anak-anak. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa nikotin dan produk rokok lainnya bisa membuat subyek lebih rentan terhadap infeksi telinga dan meningkatkan kemungkinan invasi mikroorganisme ke telinga tengah. Asap eksposur dapat mengganggu fungsi mukosiliar dari tuba eustasuis, mengakibatkan penyumbatan jalan nafas nasofaring. mikroorganisme ke permukaan sel epitel dan depresi fungsi imun lokal keduanya diselidiki sebagai patogenetik mekanisme timbulnya penyakit telinga tengah yang disebabkan oleh Kedua tangan merokok.

  • CONTSKemungkinan bahwa COM / ROM dikaitkan dengan sosial yang rendah Status telah diperdebatkan selama jangka waktu yang panjang. Data kami dari dua studi yang memenuhi syarat dianggap prestise sosial profesi dan pekerjaan, serta pendapatan penghasilan orang tua. Data statistik menunjukkan bahwa pasien dengan COM / ROM yang lebih sering milik kondisi sosial ekonomi rendah dibandingkan dengan kelompok kontrol. Berbagai laporan mengenai bahaya ini berasal dari perumahan yang buruk, lingkungan dan pekerjaan kondisi.

  • CONTSPerbedaan jenis kelamin dalam otitis media telah dilakukan dalam berbagai penelitianJenis kelamin laki-laki terutama anak-anak lebih mungkin untuk menderita terjadinya otitis media akut.Tetapi perbedaan jenis kelamin ini tidak makna yang signifikan.

  • Infeksi pernapasan berhubungan dengan terjadinya COM/ ROM

  • ContsMenyusui dapat menurunkan terjadinya resiko otitis media akut pada anak-anak karena di dalam ASI mengandung anti mikroba, anti inflamasi dan agen imuno modulator yang berkontribusi dalam sistem imun .

  • Tidak ada hubungan antara COM atau recurent dengan riwayat keluarga, ibu yang merokok saat hamil.

  • Prediposisi genetik mempunyai pengaruh terhadap terjadinya otitis media karena berhubungan dengan sistem kekebalan tubuh seperti TNF-a, IL-6, IL-10, Tlr4, surfactant, CD14, FccRIIa, IFNc, Eya4, p73, MyD88, Fas, E2f4, Plg, Fbxo11, and Evi1.

  • Faktor resiko lain yang mencegah COM atau recurent antara lain gizi, penggunaan obat selama kehamilan, etnis,obesitas dan faring refluks

  • KESIMPULANFaktor risiko untuk COM / ROM saling terkait erat. Dari hasil identifikasi meta-analisis disimpulkan bahwa faktor risiko dari COM dan ROM adalah alergi / atopi, infeksi saluran pernapasan atas, mendengkur, riwayat AOM / ROM, asap rokok, status sosial yang rendah.Dengan mengetahui faktor risiko COM / ROM kita dapat mencegah dan mengurangi timbulnya penyakit