jurnal rhinitis tht

of 24 /24
1 JURNAL Khasiat Montelukast dan Levocetirizine sebagai Obat Rhinitis Alergi Vipan Gupta1 dan Prithpal Singh Matreja²* 1. Jurusan Otorhinolaryngology, Gian Sagar Medical College, Desa Ram Nagar, Tehsil Rajpura, Distrik Patiala, Punjab, India -140601 2. Department Farmakologi, Gian Sagar Medical College, Desa Ram Nagar, Tehsil Rajpura, Distrik Patiala, Punjab, India -140601 Abstrak Antihistamin yang efektif dalam mengurangi sebagian besar gejala rhinitis alergi, tetapi tidak efektif untuk hidung tersumbat dan gejala yang timbul malam hari. Montelukast telah ditemukan untuk memberikan bantuan cepat. Perbandingan Montelukast telah dilakukan dengan Antihistamin namun data terbatas. Oleh karena itu, penelitian ini dilakukan untuk membandingkan efektivitas montelukast dikombinasikan dengan levocetirizine sekali sehari, untuk levocetirizine sendiri untuk kuhusus pengobatan 6 minggu dari alergi rhinitis. Dalam

Author: tri-wahyu-saptami

Post on 08-Nov-2015

10 views

Category:

Documents


3 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Rhinitis

TRANSCRIPT

JURNAL

Khasiat Montelukast dan Levocetirizine sebagai Obat Rhinitis Alergi Vipan Gupta1 dan Prithpal Singh Matreja* 1. Jurusan Otorhinolaryngology, Gian Sagar Medical College, Desa Ram Nagar, Tehsil Rajpura, Distrik Patiala, Punjab, India -140601 2. Department Farmakologi, Gian Sagar Medical College, Desa Ram Nagar, Tehsil Rajpura, Distrik Patiala, Punjab, India -140601

Abstrak Antihistamin yang efektif dalam mengurangi sebagian besar gejala rhinitis alergi, tetapi tidak efektif untuk hidung tersumbat dan gejala yang timbul malam hari. Montelukast telah ditemukan untuk memberikan bantuan cepat. Perbandingan Montelukast telah dilakukan dengan Antihistamin namun data terbatas. Oleh karena itu, penelitian ini dilakukan untuk membandingkan efektivitas montelukast dikombinasikan dengan levocetirizine sekali sehari, untuk levocetirizine sendiri untuk kuhusus pengobatan 6 minggu dari alergi rhinitis. Dalam penelitian terbuka uji paralel ini acak, dari 102 pasien secara acak untuk menerima montelukast dan levocetirizine (kelompok perlakuan) atau levocetirizine saja (kelompok kontrol), 95 pasien menyelesaikan seluruh 6 minggu studi. Parameter utama adalah perubahan rata-rata dari total siang hari hidung skor gejala (PDTS) dan ukuran hasil sekunder adalah perubahan rata-rata malam waktu hidung, mata pada siang hari dan gejala komposit (PNTS, PES, PCS). Perubahan total gejala siang hari hidung, gejala komposit dan skor gejala hidung malam hari secara signifikan (p