jurnal reading tht prolong

Author: adhiatma-dot

Post on 14-Jan-2016

35 views

Category:

Documents


0 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

sss

TRANSCRIPT

JOURNAL READING

Direct current stimulation of the ear in tinnitus treatment: a double-blind placebo-controlled study

Marzena Mielczarek Jurek Olszewski

Disajikan oleh :

I Made Adhiatma (09711100)

Pembimbing :

dr. Slamet Suwondo, Sp. THT-KLdr. Eva Khristi P., Sp. THT-KL

KEPANITERAAN KLINIKILMU KESEHATAN TELINGA HIDUNG TENGGOROKBEDAH KEPALA DAN LEHERRUMAH SAKIT UMUM DAERAH dr. SOEDONO MADIUNFAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA2015

Direct current stimulation of the ear in tinnitus treatment: a double-blind placebo-controlled studyMarzena Mielczarek Jurek Olszewski

ABSTRAKTujuan dari penelitian ini untuk menilai pengaruh rangsangan listrik terhadap telinga dalam pengobatan tinitus, membandingkan hasil dengan kelompok plasebo, evaluasi pendengaran setelah rangsangan listrik. Penelitian ini terdiri dari 120 pasien tinitus dan pasien gangguan sensorineural (n=184 tinitus ears). Pada group pertama (n=119 tinitus ears) mendapatkan stimulasi non-invasif hydrotransmissive listrik. Dalam kelompok kedua ( n=65 tinitus ears) mendapatkan stimulasi listrik plasebo. Direct rectangular, positive polari- zation telah digunakan pada penelitian ini. Frekuensi stimulasi yang disesuaikan dengan frekuensi tinnitus. Dalam kelompok dua, penulis menggunakan prosedur yang sama, namun tidak ada arus yang dijalankan sejak melalui elektroda aktif. Evaluasi tinnitus dan pendengaran dilakukan. Dalam kelompok satu dan dua, langsung setelah perawatan, jumlah telinga dengan tinnitus permanen berkurang. Dalam kelompok satu pada 40 telinga (33,6%) tinnitus menghilang; dalam kelompok dua, pada 4 telinga menghilang. Setelah 30 hari, perubahan signifikan secara statistik yang diamati pada kelompok satu (p \ 0,05), yang sebanding dengan hasil yang kembali 90 hari kemudian (p [0,05). Perubahan dalam kelompok dua (setelah 30 dan 90 hari) tidak signifikan (p [0,05). Para penulis mengakui peningkatan audiometri pendengaran (di nada murni ometry hadirin). Penerapan langsung modulasi stimulasi arus listrik dari organ pendengaran, dengan frekuensi saat ini mirip dengan frekuensi tinnitus (selektif menstimulasi lation listrik), adalah metode yang efisien dalam tinnitus parah.

PendahuluanTinnitus subjektif didefinisikan sebagai persepsi suara dengan tidak adanya rangsangan eksternal. Terlepas pola tinnitus (akut, kronis, konstan, intermiten, nada murni vs kebisingan), itu dapat berpengaruh negatif terhadap kualitas hidup. Meskipun intens, penelitian lanjutan yang dilakukan di seluruh dunia, faktor langsung bertanggung jawab untuk persepsi tinnitus subjektif 'masih belum jelas. Hal ini diketahui bahwa, ini merupakan hasil dari aktivitas patologis pada sistem saraf, tanpa sesuai dengan aktivitas mekanik di koklea. Dengan dasar penggunaan MRI kita semua telah mengetahui persepsi ini bukan hanya fenomena murni pendengaran tetapi juga area sistem saraf pusat yang berhubungan dengan limbik mengambil peran.Menurut beberapa penelitian, sekitar 10-20% dari populasi orang dewasa menderita tinnitus dan mungkin terjadi dengan frekuensi yang sama antara anak-anak. Sejak etiologinya tidak jelas dan memperhitungkan heterogenitas kelompok pasien tinnitus, masih ada metode pengobatan yang memuaskan. Yang paling mudah diakses dan digunakan sebagai pengobatan lini pertama di klinik rawat jalan adalah farmakoterapi, bagaimanapun, tidak ada European Medicines Agency (EMA) - atau Food and Drug Administration (FDA) yang disetujui di pasaran. Banyak hipotesis tentang etiologi tinnitus dapat menunjukkan bahwa tidak ada mekanisme tunggal. Dalam banyak kasus koklea hal ini sering menjadi penyebab tinnitus. Itulah sebabnya, pada pasien dengan tinnitus dan gangguan pendengaran koklea (spektrum tinnitus sering tumpang tindih dengan wilayah gangguan pendengaran) stimulasi listrik (es) dapat diterapkan sebagai pengobatan. Stimulasi listrik memberikan efek yang baik dalam pengobatan peradangan, nyeri atau gangguan sistem saraf, meningkatkan aliran darah dan tropisme jaringan. Namun demikian, dengan mengacu pada organ pendengaran, digunakan di beberapa pusat klinis di dunia. Menurut Latkowski, stimulasi listrik meningkatkan transmisi neurotransmiter di sinapsis, serta mengontrol sekresi mereka ke daerah sinaptik. Portman et al. negara yang modifies potensi listrik dari organ pendengaran. Menurut Watanabe et al. Stimulasi listrik meningkatkan aliran darah di telinga bagian dalam dan mensinkronkan impuls spontan dalam serat saraf pendengaran. Stimulasi listrik terutama digunakan dalam implantasi koklea di The House Ear Institute.Prosedur hydrotransmissive non-invasif digunakan oleh Szymiec et al., Konopka et al., Morawiec-Bajda et al. dan Mielczarek et al. Szymiec et al. menggunakan stimulasi frekuensi rendah (50-1,600 Hz) melalui elektroda dicelupkan dalam larutan garam dalam meatus auditori eksternal, dengan yang lain ditempatkan pada mastoid ipsilateral, mengamati peningkatan 48% dari kasus, yang sebanding dengan Morawiec-Bajda et al. dengan hasil 46,6%. Kuk et al. berusaha untuk mengurangi tinnitus, dengan merangsang melalui ball electrode yang ditempatkan pada membran timpani. Para penulis, menggunakan parameter yang berbeda dari saat ini (square, sine, triangular current, within a range of frequencies 628,000 Hz) disesuaikan secara individual sesuai dengan respon pasien terhadap rangsangan, diperoleh peningkatan tinnitus di 50% dari kasus. Kozlowski et al. menggunakan metode yang sama dari stimulasi listrik, disesuaikan parameter individual (frekuensi dalam 16-8,000 Hz), melaporkan peningkatan tinnitus di 44% dari pasien. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai pengaruh stimulasi arus listrik searah dengan organ pendengaran dalam pengobatan tinnitus yang beradaptasi dengan frekuensi saat ini sesuai dengan frekuensi tinnitus dan membandingkan efek ini dengan kelompok plasebo, serta untuk mengevaluasi pendengaran setelah stimulasi listrik pada kedua kelompok.MetodeDesain studi: a double-blind placebo-controlled study. Penelitian ini terdiri 120 pasien yang menderita tinnitus dan gangguan pendengaran sensorineural telinga (total 184 tinnitus) yang dibagi menjadi dua kelompok. Para pasien dari kelompok satu (n = 119 telinga tinnitus, 80 pasien tinnitus, 38 perempuan dan 42 laki-laki), berusia 21-74 tahun (rata-rata 53,5 9.31), diobati dengan stimulasi listrik dari organ pendengaran. Mereka dari kelompok dua (n = 65 telinga tinnitus, 40 pasien tinnitus, 24 perempuan dan 16 laki-laki), berusia 22-76 tahun (rata-rata 56,5 11,2), menjadi sasaran stimulasi listrik plasebo Alokasi untuk kelompok itu secara acak, dilakukan sesuai dengan urutan masuk ke departemen kami. Kelompok satu dibuat oleh 80 pasien pertama dirawat departemen kami untuk mendiagnosa dan mengobati tinnitus. Kelompok dua diciptakan oleh 40 pasien berikut. Dalam rangka untuk mengurangi heterogenitas, potensi kelompok hanya pasien dengan durasi tinnitus lebih dari 1 tahun, serta dengan disertai gangguan pendengaran, yang memenuhi syarat untuk menyajikan penelitian.Sebelum awal terapi, kami melakukan pemeriksaan THT, tes pendengaran (Audiometri nada murni, pidato audiometri, audiometri impedansi, respon batang otak pendengaran, emisi otoacoustic) dan diagnosis radiologi jika diperlukan (head and cervical spine computer tomography/nuclear magnetic resonance). Patologi di diluar telinga tengah adalah kriteria yang tidak termasuk. Pasien yang melaporkan tinnitus di kepala, tidak di telinga, atau tinnitus mereka berlangsung kurang dari 1 tahun (untuk meminimalkan tingkat potensi hilangnya spontan), juga didiskualifikasi dari penelitian. Para pasien menyelesaikan kuesioner (yang dirancang oleh penulis berdasarkan Tinnitus Handicap Inventarisasi) yang melibatkan 20-pertanyaan mengenai tinnitus. Kemungkinan jawaban yang 'ya' mendapatkan dua poin, 'kadang-kadang', 1 poin, dan 'tidak', 0 poin. Nilai tertinggi adalah 40 yang berarti bahwa tinitus merupakan masalah besar. Dan disisi lain yang mendapatkan score 0 yang berarti bahwa tinitus bukanlah penyakit yang mengganggu. Orang yang melakukan evaluasi kuisioner tidak menyadari terhadap peserta yang mendapat stimulasi listrik ataupun plasebo.Stimulasi listrik dilakukan dengan menggunakan alat custom-made yang disertakan dengan empat baterai 1,5 V. Perangkat ini memiliki tombol on / off, frekuensi dan intensitas. Saluran telinga eksternal diisi dengan larutan garam 0,9%. Elektroda aktif diletakkan dalam saluran telinga eksternal, untuk menghindari kontak dengan kulit kanal. Elektroda pasif ditempatkan pada dahi setelah abrasi kulit dengan steril abrasif pasta elektroda yang sesuai dan kasa bersih. Dua elektroda ditempatkan untuk mendapatkan transmisi arus seluruh pesawat (longitudinal axis) dari koklea. Direct rectangular, positive polarization diaplikasikan melalui elektroda aktif Frekuensi saat itu sama dengan frekuensi impuls rectangular. Durasi impuls rectangular tergantung pada frekuensi. Untuk 250 hz satu periode berlangsung 4 menit, 2 menit impuls 2 menit jeda. egangan konstan dan sama dengan 3 V. intensitas berkisar 0,15-1,15 mA dan diterapkan sesuai dengan sensasi pasien. Stimulasi dimulai dengan intensitas maksimal saat (1,15 mA), jika ditolerir stimulasi dilanjutkan. Namun, jika pasien melaporkan merasakan nyeri atau sensasi tidak menyenangkan lainnya, intensitas diturunkan sampai perasaan nyeri menghilang. Frekuensi arus berkisar antara 250 sampai 8.000 Hz dan disesuaikan dengan frekuensi tinnitus, sehingga frekuensi arus dan frekuensi tinnitus adalah serupa ( 1.000 Hz). Perawatan ini melibatkan 15 kation yang dipasangkan pada stimulasi listrik, diberikan tiga atau empat kali seminggu (seluruh pengobatan berlangsung sekitar 30 hari). Dalam kelompok dua, pasien mengalami prosedur yang sama dari stimulasi listrik sebagai pasien dari kelompok satu; Namun, tidak ada arus disampaikan melalui elektroda, ynag dimasukan kedalam kanalis akustikus external. Selain itu protokol pengobatan adalah sama pada kedua kelompok. Evaluasi tinitus dan tes pendengaran dilakukan langsung setelah simulasi, hari ke 30, hari ke 90. Penilaian subjektif dari hasil sejarah kasus dan kuesioner. Perubahan dari permanen tinitus (bila pasien melaporkan mendengarnya setiap hari, sepanjang hari) menjadi temporary tinitus (ketika muncul sementara atau pasien dilaporkan memiliki beberapa periode tanpa tinnitus) dipertimbangkan sebagai peningkatan. Mengenai kuisioner, peningkatan total (setidaknya 20%) dipertimbangkan sebagai penurunan perbaikan.Pengujian statistik untuk yang berkolerasi digunakan adalah student t-test atau uji wilcoxon, sedangkan yang tidak berkorelasi digunakan uji mann-whitney Hasil uji statistik yang diberikan sebagai nilai ap (misalnya p 0,05 menunjukkan hubungan tidak signifikan. Penelitian ini disetujui oleh kelembagaan dewan peninjau dari Medical University of Lodz (RNN / 251/05 / KB). Semua pasien memberikan pernyataan tertulis, persetujuan mereka diberitahu sebelum dimasukkan dalam penelitian.HasilDurasi rata-rata tinnitus adalah serupa pada kedua kelompok (tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik p [0,05) kelompok satu 4,24 tahun 5,29, di kelompok dua 3,98 tahun 4.17. Durasi tinnitus minimal pada kedua kelompok adalah 1 tahun, maksimal dalam kelompok satu adalah 30 tahun, dalam kelompok dua 27 tahun. Sebelum pengobatan, kelompok satu (n = 119 telinga), 106 telinga dengan tinitus tetap (89,1%) dan 13 telinga (10,9%) dengan tinnitus sementara. Kelompok dua (n = 65 telinga), 56 telinga dengan tinitus tetap (86,1%) dan 9 telinga (13,9%) dengan tinnitus sementara. Dalam kelompok satu dan dua, langsung setelah perawatan, jumlah telinga dengan tinnitus permanen menurun jauh (p < 0,05), satu kelompok terdiri 58 telinga (48,8%) dengan tinitus tetap dan 21 telinga (17,6%) dengan tinnitus sementara, di 40 telinga (33,6%) tinnitus mulai hilang; Kelompok dua 46 telinga (70,8%) dengan tinitus tetap dan 15 telinga (23,1%) dengan tinnitus sementara, dalam empat telinga (6,1%) tinnitus menghilang. Setelah 30 hari, perubahan signifikan secara statistik yang diamati pada kelompok satu (p < 0,05), yang sebanding dengan hasil yang kembali 90 hari kemudian (p < 0,05). Perubahan dalam kelompok dua (setelah 30 dan 90 hari) tidak signifikan (p > 0,05).

Analisis kuesioner, langsung setelah perawatan, dalam kelompok satu menunjukkan peningkatan dalam 45 telinga (37,8%) dan pada kelompok dua, di 20 telinga (30,8%). Dalam kelompok satu, 30 hari setelah es terakhir, analisis statistik menunjukkan perbaikan berikutnya (p < 0,05) ke 51,3%. hasil analisis yang dilakukan 90 hari setelah pengobatan, ada perbedaan signifikan secara statistik dalam kelompok satu dan dua.

Pada tes audiometri nada murni setelah pengobatan, pasien melaporkan subyektif peningkatan pendengaran di kelompok satu di 36 telinga (30,2%), kelompok dua di 14 telinga (21,5%). Dalam evaluasi audiometri setelah siklus es dalam kelompok satu, peningkatan yang signifikan secara statistik pendengaran terdaftar: untuk frekuensi antara 1.000 dan 4.000 Hz (dengan rata-rata 4,35 dB).

DiskusiPermulaan dari penggunaan stimulasi listrik sebagai aplikasi klinis untuk organ muncul setelah pengamatan terhadap hilangnya tinitus setelah implantasi satu elektroda iplan pada koklea. Pada tahun 1973, (The House Ear Institute) melaporkan tinnitus menghilang total setelah implantasi single-elektroda implan koklea (menggunakan arus listrik untuk merangsang saraf pendengaran). Efek seperti sudah diketahui kemudian oleh penulis lain. Fakta ini adalah pengamatan yang fundamental yang mengakibatkan tinitus menghilang setelah diberikan arus listrik. Dengan cara ini ide e.s. dalam pengobatan tinnitus muncul.Skarzynski et al. dan Bochenek et al. membuktikan kegunaan alternatif stimulasi listrik pada liang telinga extratympanic non-invasif, sebagai uji di prediksi keuntungan pasca operasi sebelum implantasi koklea. Para penulis mengamati penerimaan nada serta sinyal suara, dengan beberapa pasien benar-benar tuli di antaranya stimulasi listrik melalui saluran pendengaran eksternal (dengan elektroda berbentuk bola yang dicelupkan ke dalam larutan garam tion) dilakukan. Dengan cara ini, mereka mengklaim untuk merangsang serat saraf pendengaran, memperoleh sensasi pendengaran sebagai bukti. Meskipun banyak penelitian tentang tinnitus menghilang setelah implantasi koklea, mekanisme yang tampaknya tetap tidak dapat dijelaskan secara meyakinkan. Seperti banyak pasien mendapat manfaat dari alat bantu dengar (mengalami penurunan tinnitus) kita dapat menduga bahwa peningkatan sinyal di jalur pendengaran adalah faktor yang bertanggung jawab untuk fenomena ini. Gangguan pendengaran sensorineural adalah salah satu faktor risiko yang paling jelas untuk tinnitus, mungkin dihasilkan dari upaya maladaptif pada reorganisasi kortikal karena deafferentation perifer. Seperti pada pasien dengan tinnitus dan satu-sisi tuli (SSD) terapi berdasarkan masukan akustik (pelatihan ulang, masking) tidak mungkin, pemulihan sensorik masukan perifer mungkin metode masking / menghilangkan tinnitus. Ada beberapa data yang menunjukkan efek yang baik integrasi binaural akustik (unilateral pendengaran normal) dan stimulasi listrik (melalui implan koklea), yang tampaknya lebih unggul dari metode rehabilitasi alternatif SSD dan tinnitus [bantu dengar tulang-berlabuh (BAHA), routing yang kontralateral sinyal (CROS)]. Meskipun kelompok pasien ditanamkan dengan tinnitus dan SSD tidak banyak, ada penelitian yang menunjukkan peningkatan yang signifikan mencapai 100%. Akibatnya, SSD dengan tinnitus parah dianggap sebagai indikasi baru untuk implantasi koklea; Namun, pasien yang tepat pilihan diperlukan. Arts et al. menyatakan bahwa implan koklea harus dipertimbangkan sebagai pengobatan untuk tinnitus yang dihasilkan dari SSD (dari deafferentation perifer-koklea). Selain itu, mungkin ada beberapa prediktor dari tingkat perbaikan setelah prosedur tersebut. Lagu et al. mengumpulkan electroencephalography kuantitatif ditemukan korelasi positif antara peningkatan aktivitas pendengaran posterior cingulate cortex dan dorsolateral prefrontal cortex dan pengurangan tinnitus sedikit setelah implantasi koklea.Tyler et al. menyatakan bahwa parameter optimal stimulasi mungkin berbeda beda tyler et al juga mengklaim bahwa rangsangan pendengaran dengan frekuensi tertentu dalam wilayah kehilangan pendengaran di Audiometri nada murni dapat mengurangi tinnitus, dengan menekan sel-sel rambut bagian dalam. Morawiec-Bajda et al. Melakuka stimulasi listrik melalui meatus auditori eksternal dengan elektroda aktif ditempatkan pada membran timpani dan yang lainnya di dahi. Peningkatan ini diperoleh 46,6% kasus. Selanjutnya, menggunakan frekuensi stimulasi dekat dengan frekuensi tinnitus, peningkatan amplitude otoacoustic emisi dunia (lebih jelas di DPOAE dari TEOAE) diperoleh, serta peningkatan amplitudo dan memperpendek latency tanggapan batang otak pendengaran. Stimulasi dilakukan oleh Aran dan Cazals [39] yang mencapai efek yang memuaskan (perbaikan lengkap atau parsial kondisi tinnitus) di 43% kasus, dibandingkan dengan 60% dari kasus perbaikan ketika jendela oval dirangsang.Penerapan metode hydrotransmissive dalam penelitian kami sangat menyederhanakan teknik stimulasi listrik Prosedur non-invasif ini memungkinkan dokter untuk melakukan itu di setiap klinik rawat jalan, dan sebagai hasilnya, pasien tidak harus tinggal di bawah pengamatan medis langsung setelah stimulasi. Selanjutnya, stimulasi hydrotransmissive memungkinkan kation applikatif dari siklus rangsangan seperti, meningkatkan kemungkinan menghilangkan tinnitus, serta membantu untuk meningkatkan dan mempertahankan peningkatan pendengaran. Baru-baru ini, berbagai perangkat memberikan stimulasi listrik pada mastoid transkutan telah dibangun. Idenya adalah untuk merangsang secara sederhana, cara non-invasif, memberikan kemungkinan pasien untuk melakukan 'self'-rangsangan di rumah. Namun, sebagian besar laporan tidak mendukung tingkat keberhasilan efisien.Jumlah aplikasi stimulasi listrik dilakukan secara teratur, mungkin memiliki pengaruh pada perbaikan selanjutnya bersama-sama dengan stabilisasi. Dalam penelitian kami, pada kedua kelompok diperlakukan, kami mengamati perubahan sifat tinnitus (permanen untuk sementara). Perubahan paling nyata dalam kelompok satu (diobati dengan es) jumlah -yang kasus dengan tinnitus permanen menurun sekitar 50%, tetapi pada kedua kelompok dirangsang (kelompok satu dan dua), perbaikan signifikan secara statistik (p < 0,05). Seperti pasien yang dirujuk, perubahan dari permanen untuk tinnitus sementara itu bermakna bagi mereka, dan itu memungkinkan untuk mengalami beberapa periode diam (sering setelah berbulan-bulan atau bertahun-tahun kehadiran terus menerus, suara kronis di telinga) lagi. Itulah sebabnya sebagian besar pasien menganggap perbaikan jelas. Dalam literatur, evaluasi seperti pengobatan tinnitus belum ditemukan.Dalam salah satu publikasi awal tentang es dalam pengobatan tinnitus, Portman et al. menggambarkan ketergantungan hasil stimulasi pada polarisasi saat ini. Menggunakan arus negatif langsung, sation sitivity suara itu membangkitkan, membuktikan bahwa saraf VIII-th dirangsang. Dalam kasus polarisasi penekanan positif dari tinnitus diamati, tetapi hanya untuk waktu stimulasi. Setelah prosedur selesai, tinnitus muncul lagi. Dalam penelitian kami, dalam banyak kasus persepsi suara diamati selama stimulasi dengan arus positif, sehingga dimungkinkan bahwa faktor yang bertanggung jawab untuk penerimaan pendengaran tersebut adalah kondisi organ pendengaran daripada polarisasi saat ini. Pada penelitian awal yang dilakukan oleh Port- mann et al. dan Aran et al. , arus searah tampak lebih berbahaya bagi telinga bagian dalam, Namun, itu lebih efisien dalam menekan tinnitus.

CRITICAL APPRAISALJudul : Direct current stimulation of the ear in tinnitus treatment: a double-blind placebo-controlled study Penulis : Marzena Mielczarek Jurek OlszewskiPublikasi : SpringerPenelaah : I Made AdhiatmaTanggal Telaah : 11 juni 2015

A/ Are the results of the trial valid?Screening Questions1. Did the trial address a clearly focused issue?An issue can be 'focused' in terms of the population studied the intervention given the comparator given the outcomes considered

YES Can't tell NoPenelitian ini terdiri 120 pasien yang menderita tinnitus dan gangguan pendengaran sensorineural (telinga n = 184 tinnitus) dibagi menjadi dua kelompok. Para pasien dari kelompok satu (n = 119 telinga tinnitus, 80 pasien tinnitus, 38 perempuan dan 42 laki-laki), berusia 21-74 tahun (rata-rata 53,5 9.31), diobati dengan stimulasi listrik dari organ pendengaran. Mereka dari kelompok dua (n = 65 telinga tinnitus, 40 pasien tinnitus, 24 perempuan dan 16 laki-laki), berusia 22-76 tahun (rata-rata 56,5 11,2),Dengan melihat efek dari stimulasi listrik yang diberikan berupa perbaikan organ pendengaran.Kelompok dibagi menjadi dua dengan kelompok yang pertama diberikan stimulasi listrik sedangkan kelopmpok yang kedua mendapat plasebo.

2. Was the assignment of patients to treatments randomized?YES Can't tell No Pada penelitian ini seluruh peserta diacak dan dalam keadaan blind. Pemilihan peserta berdasarakan urutan masuk ke rumah sakit yang dibuat sampai 120 peserta.

3. Were all of the patients who entered the trial properly accounted for at its conclusion - was follow up complete?- were patients analysed in the groups to which they were randomised?

YES Can't tell NoFollow up yang dilakukan pada penelitian ini complete. Pada penelitian kelompok tidak di bagi secara acak. Pembagian dilkukan berdasarkan urutan masuk ke rumah sakit.

Detailed Questions4. Were patients, health workers and study personnel blind to treatment?- were the patients- were the health workers - were the study personnel

YES Cant tell NoPada penelitian ini pasien dan tenaga kesehatan buta dalam menjalankan protokol pengobatan penelitian.

5. Were the groups similar at the start of the trial?In terms of other factors that might effect the outcome such as age, sex, social class

YES Can't tell NoDurasi rata-rata tinnitus adalah serupa pada kedua kelompok (tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik p [0,05) kelompok satu 4,24 tahun 5,29, di kelompok dua 3,98 tahun 4.17. Durasi tinnitus minimal pada kedua kelompok adalah 1 tahun, maksimal dalam kelompok satu adalah 30 tahun, dalam kelompok dua 27 tahun.

6. Aside from the experimental intervention, were the groups treated equally?

YES Can't tell NoSebanyak 120 pasien yang terdaftar di berikan protokal terapi yang sama. Pada kelompok pertam terapi simulasi listrik yang diberikan sesuai dengan arus frekuensi tinitus. Sedangkan pada kelompok kedua elektroda tetap terpasang namun arus yang diberikan ke telinga tidak ada.

B/ What are the results?7. How large was the treatment effect?What outcomes are measured?

YES Can't tell NoEvaluasi tinitus dan tes pendengaran dilakukan langsung setelah simulasi, hari ke 30, hari ke 90. Penilaian subjektif dari hasil sejarah kasus dan kuesioner. Perubahan dari permanen tinitus (bila pasien melaporkan mendengarnya setiap hari, sepanjang hari) menjadi temporary tinitus (ketika muncul sementara atau pasien dilaporkan memiliki beberapa periode tanpa tinnitus) dipertimbangkan sebagai peningkatan. Mengenai kuisioner, peningkatan total (setidaknya 20%) dipertimbangkan sebagai penurunan perbaikan.

C/ Will the results help locally?

8. How precise was the estimate of the treatment effect?What are its confidence limits?YES Cant Tell NoPengujian statistik untuk yang berkolerasi digunakan adalah student t-test atau uji wilcoxon, sedangkan yang tidak berkorelasi digunakan uji mann-whitney Hasil uji statistik yang diberikan sebagai nilai ap (misalnya p 0,05 menunjukkan hubungan tidak signifikan.

9. Can the results be applied to the local population?Do you think that the patients covered by the trial are similar enough to your population?YES Can't tell NoPengobatan dengan menggunakan stimulasi listrik pada pasien tinnitus maupun gangguan pendengaran sensori neural bias di terapakan di sini. Namun penggunaan stimulasi listrik masih perlu dikaji lebih jauh lagi terkait penggunaan jangka panjang serta biaya yang dibutuhkan dengan penggunaan alat ini.

10. Were all clinically important outcomes considered?If not, does this affect the decision?

YES Can't tell No Evaluasi tinitus dan tes pendengaran dilakukan langsung setelah simulasi, hari ke 30, hari ke 90. Penilaian subjektif dari hasil sejarah kasus dan kuesioner. Evaluasi ini tes pendengaran audiometri dilakukan stelah protokol pengobatan diberikan.

11. Are the benefits worth the harms and costs?This is unlikely to be addressed by the trial. But what do you think?

YES Can't tell NoHalaman 280Pada penelitian ini tidak dijelaskan efek samping dan serta biaya pengobatan pada protokol yang digunakan.