refrat obgyn

Download Refrat Obgyn

Post on 29-Oct-2015

66 views

Category:

Documents

8 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Abstrak Mioma uteri, bentuk jinak yang paling umum dijumpai, berbentuk solid, tumor pelvis pada wanita, terjadi pada 20 40% wanita usia reproduktif dan merupakan indikasi paling umum untuk dilakukan histerektomi. Berbagai faktor mempengaruhi pemilihan pengobatan terbaik untuk pasien. Mioma tanpa gejala dapat dikelola dan ditindaklanjuti secara hati-hati. Terapi medis merupakan pengobatan lini pertama pada mioma dengan gejala, sedangkan terapi operatif dilakukan apabila ada indikasi. Histerektomi pada manajemen mioma merupakan terapi definitif. Akan tetapi, miomektomi dibandingkan dengan histerektomi, seharusnya dilakukan ketika ada petimbangan tertentu. Terapi preoperative dengan menggunakan gonadotropin releasing hormone analog dapat mengurangi ukuran dan vaskularisasi dari mioma, namun dapat membuat kapsul lebih fibrous dan sulit untuk direseksi. Embolisasi arteri uterine merupakan standar efektif alternative bagi wanita dengan mioma dengan gejala yang besar dengan resiko bedah yang kecil atau ingin menghindari operasi besar. Efek pada fertilitas dimasa yang akan datang membutuhkan evaluasi lebih lanjut. Tindak lanjut secara serial tanpa operasi mengenai peetumbuhan dan perkembangan gejala disarankan bagi wanita tanpa gejala, terutama yang mendekati menopause. Artikel ini digabungkan dengan beberapa foto-foto klinis yang jelas dan tersedia pilihan manajemen untuk tumor otot polos uterine untuk memfasilitasi pemahaman yang jelas. Kata kunci: miomektomi, embolisasi arteri uterina, tumor pelvis, histerektomi, GnRH, leiomyoma

Pendahuluan Fibroid adalah tumor jinak uterus yang paling umum, terjadi pada 20 25% wanita usia reproduktif. Histerektomi telah menjadi terapi modalitas yang paling umum fibroid dengan gejala, di masa lalu. Berdasarkan data tahun 1990 sampai 1997, fibroid uterus merupakan indikasi utama untum dilakukan histerektomi di Amerika Serikat. Miomektomi, pembedahan penghilangan fibroid tanpa histerektomi, merupakan prosedur bedah kedua yang paling umum pada kondisi ini. Meskipun telah banyak fibroid yang telah didiagnosis dan diterapi, namun masih ada ketidakpastian dan kontroversi diantara para dokter dan wanita mengenai cara terbaik untuk pengelolaan fibroid. Modalitas pengobatan untuk mioma uteri dapat mencakup manajemen hamil, terapi medis, bedah konvensional, serta pendekatan baru dan kurang invasif. Usia, paritas, aspirasi kemampuan hamil, luas dan keparahan gejala, ukuran, jumlah dan lokasi mioma, kondisi medis yang terkait, risiko keganasan, kedekatan menopause, dan keinginan untuk pelestarian uterus adalah beberapa faktor yang mempengaruhi pilihan pendekatan terapi. Oleh karena itu, perawatan harus individual. Pilihan manajemen konservatif harus memungkinkan untuk leiomioma baru, leiomioma kecil yang sudah ada sebelumnya, atau yang tidak terdeteksi dan tumbuh secara signifikan, serta yang memerlukan pengobatan lain. resiko kekambuhan harus seimbang derngan manfaat prosedur yang dilakukan, seperti memiliki morbiditas yang rendah serta mempertahankan kesuburan. Jika telah dicurigai keganasan, maka pengobatan yang dilakukan adalah pembedahan. Artikel ini untuk mengkaji pilihan manajemen konvensional dan baru untuk leiomioma uterus. Manajemen hamilWanita dengan leiomioma uterus tanpa gejala dengan ukuran kurang dari 12 minggu mungkin dapat menjadi kandidat yang cocok untuk manajemen hamil, terutama yang mendekati menopause. Namun, pembesaran rahim jarang secara signifikan menyebabkan kompresis ureter yang dapat memebahayakan fungsi ginjal. Piscitelli et al ., menunjukkan bahwa terjadi dilatasi saluran kemih pada 56% sengan ukuran uterus 12 minggu atau lebih, tertapi tidak terjadi dilatasi pada mereka yang memiliki ukuran uterus kurang dari 12 minggu. Wanita berhak untuk mengikuti manajemen hamil yang akan mendapat tindak lanjut setiap 3 sampai 6 bulan mengenai riwayat penyakiot dan pemeriksaan klinisnya secara rinci untuk dicatat ukuran uterus dan pertumbuhan tumor.

Terapi medisBerbagai obat-obatan, baik hormonal maupun nonhormonal, telah dicoba untuk mengontrol gejala yang ditimbulkan oleh fibroid. Kebanyakan terapi medis dapat menyebabkan secara signifikan tetapi sementara mengurangi ukuran mioma dan meningkatkan gejala pada banyak kasus. Intervensi ini dapat mempersiapkan pasien untuk pembedahan pada beberapa kasus yang tidak perlu, untuk sementara, pasien yang memasuki menopause. Untuk tujuan reproduktiof, efek terapi medis masih kurang jelas bagi mioma, mioma dapat tumbuh kembali setelah penghentian terapi.

AntifibrinolitikAsam traneksamat yang merupakan derivat sintesis lisin, merupakan antifibrinolitik mempunyai efek memblokade secara reversibel pada tempat ikatan lisin dengan molekul plasminogen, sehingga akan menghambat aktivasi plasminogen menjadi plasmin, yang pada akhirnya bertanggung jawab untuk degradasi fibrin. Obat ini telah digunakan sebagai terapi nonhormonal lini pertama untuk perdarahan berat yang terkait dengan fibroid uterus dan perdarahan uterus disfungsional. Hal tersebut telah disetujui untuk digunakan pada perdarahan menstruasi yang berat oleh Amerika Serikat Food and drug Administration (FDA) pada tahun 2009. Pengobatan jangka panjang secara teoritis dapat meningkatkan resiko deep vein thrombosis, kebanyakan studi mengungkapkan bahwa kejadian thrombosis pada wanita yang diobati dengan agen ini serupa dengan kasus yang tidak diobati.

Obat anti inflamasi non steroidObat anti inflamasi non steroid efektif dalam mengurangi dismenore dan gejala menstruasi yang berat melalui aksinya sebagai antagonis prostaglandin, yang merupakan agen yang merangsang kontraktilitas uterus yang mengakibatkan rasa sakit. Aspirin, ibuprofen dan naproxen efektis untuk mengobati dismenore. Namun, penggunaan agen ini secara jangka panjang dapat menyebabkan ulkus lambung dan perdarahan gastrointestinal. Penggunaan obat anti inflamasi non steroid secra berlebihan memberikan kontribusi terhadap efek samping pada gastrointestinal dan anemia dengan menghambat enzim siklooksigenase 1.

Pil kontrasepsi oralObat ini sering digunakan untuk mengontrol menoragia dan dismere. Namun, karena mioma tergantung pada estrogen, obat ini dapat menunjukkan peningkatan pada ukuran dengan pil kombinasi. Bagi beberapa wanita, manfaat dari kontrasepsi hormonal lebih banyak daripada resiko dari efek samping yang ditimbulkan.

progestogenAgen progestasional diperkirakan menghasilkan hypoestrogenic. Efek oleh sekresi gonadotropin menghambat dan menekan fungsi ovarium, selain mengerahkan langsung anti-estrogenik berlaku pada tingkat sel. Namun, bukti terbaru bahwa mifepristone antiprogesteron mengurangi ukuran miom menimbulkan kekhawatiran tentang mekanisme ini. Selain itu, yang menguntungkan efek dari agen ini bersifat sementara. Asoprisnil, secara lisan progesteron aktif selektif reseptor modulator (SpRM) sedang dipelajari untuk pengelolaan fibroid bergejala leiomyomata, karena menekan baik durasi dan intensitas perdarahan menstruasi secara dosis-tergantung. nya penggunaan dikaitkan dengan penurunan signifikan secara statistic (91%) dalam frekuensi dan intensitas perdarahan uterus dalam perempuan. Mekanisme tepat tindakan agen ini tidak dilihat, tetapi downregulation sintesis kolagen melalui upregulation induser metaloproteinase matriks ekstraselular diusulkan. Para SPRMs menawarkan keuntungan antagonisme progesteron tanpa efek samping mereka. Namun, uji coba klinis Fase III mengevaluasi jangka panjang (durasi yang diusulkan dari penelitian ini adalah awalnya 2 tahun) keamanan obat ini pada dosis oral harian mg 10 dan 25 memiliki harus dihentikan sebelum waktunya karena perubahan terdeteksi dalam yang endometrium sampel. Perubahan endometrium dikembalikan setelah penghentian obat.

danazolDanazol, turunan isoxazole sintetis kimia yang berkaitan sampai 17-etinil testosteron, menciptakan androgen tinggi dan rendah lingkungan estrogen mengakibatkan pemborosan endometrium dan susut fibroid. Meskipun manfaatnya dilaporkan, berbagai efek samping yang tidak diinginkan berkaitan dengan penggunaannya; misalnya, jerawat, hirsutisme, berat badan, lekas marah, nyeri otot, muka memerah, dan atrofi payudara. Danazol telah dilaporkan menjadi terapi yang efektif untuk mengecilkan fibroid dan mengontrol gejala mereka. Efek anti-estrogenik agen adalah mekanisme kemungkinan kemanjurannya dalam fibroid manajemen. Kepatuhan pasien bisa menjadi masalah, dan dosis hati-hati dapat membantu mengatasi merugikan menyenangkan efek. Namun, tidak ada bukti yang dapat diandalkan dari percobaan terkontrol acak (RCT) mengenai manfaat dan / atau bahaya penggunaan obat ini untuk mengobati mioma uteri.

intrauterine levonorgestrel alatPenggunaan perangkat levonorgestrel intrauterine (IUD-LNG) memiliki telah terbukti berhubungan dengan penurunan menstruasi kehilangan darah pada wanita dengan mioma uteri. Namun, laporan pada efeknya pada ukuran miom rahim dan rahim sebagai Seluruh bertentangan. Jindabenjerd et al melaporkan signifikan pengurangan volume miom total dan ukuran rahim rata-rata dan pengurangan ditandai kehilangan darah menstruasi, meskipun berdarah gangguan dapat terjadi pada sekitar 68% wanita dengan penggunaannya. Murat Naki et al melaporkan penurunan menstruasi-hilangnya 60% dan 35% pada akhir tahun 6 bulan dan 2 tahun, masing-masing, namun tidak menemukan perubahan apapun dalam ukuran miom dan rahim setelah pengobatan dengan LNG-IUD. Wanita dengan mioma yang besar dapat juga memiliki pengusiran spontan lebih sering dari perangkat ini. Perangkat Oleh karena itu mungkin lebih cocok untuk tidak terdistorsi rahim rongga dan ukuran rahim kurang dari 12 minggu.

Gonadotropin-releasing hormone analogAnalog hormon gonadotropin-releasing (GnRHa) memiliki juga telah berhasil digunakan untuk mencapai hipoestrogenisme baik sebagai sarana utama terapi konservatif untuk mioma dan sebagai tambahan untuk miomektomi. Efek mereka transien, dan mioma biasanya kembali ke pretherapy uk