laporan praktek gelas

Download LAPORAN PRAKTEK GELAS

Post on 16-Jan-2016

54 views

Category:

Documents

4 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

laporan

TRANSCRIPT

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK PERAWATANPraktek GelasDosen Pembimbing : Ayu Ratna Permanasari, S.T., M.T.

Kelompok / Kelas :VI/ 2A TKPBNama : 1. Nisa MardiyahNIM. 131424018 2. Nova PuspitaNIM. 131424019

Tanggal Praktikum : 24 Maret 2015Tanggal Pengumplan Laporan : 31 Maret 2015

PROGRAM STUDI DIPLOMA IV TEKNIK KIMIA PRODUKSI BERSIHJURUSAN TEKNIK KIMIAPOLITEKNIK NEGERI BANDUNGTAHUN 2015

BAB IPENDAHULUAN1.1 Latar BelakangHasil suatu proses kimia sangat dipengaruhi oleh kondisi pada waktu reaksi tersebut berlangsung, baik tekanan, temperatur, katalis serta adanya kontaminan. Kontaminan selain dapat berasal dari ketidakmakmurnia zat yang bereaksi juga dapat berasal dari reaksi antara zat dengan tempat terjadinya reaksi tersebut. Karena itu dalam melakukan suatu proses kimia perlu diperhatikan bahan dari tempat berlangsungnya reaksi tersebut. Salah satu bahan reaktor yang sering digunakan karena sifatnya yang inert adalah gelas. Bahan ini sering digunakan untuk membuat reaktor untuk menghasilkan produk yang dikehendaki dengan kuantitas yang tidak terlalu besar namun memiliki kemurnian relatif tinggi. 1.2 Tujuan Percobaan Dapat melakukan dan mengerti bahwa pipa gelas dapat dipotong Dapat melakukan dan mengerti bahwa pipa gelas dapat dibengkokkan Dapat melakukan dan mengerti cara meniup, menyambung, menarik dan bahwa lubang dapat ditutup

BAB IILANDASAN TEORI2.1 Pengertian GelasSalah satu upaya menghasilkan produk reaksi kimia bebas kontaminan adalah dengan menggunakan reaktor dari gelas. Gelas merupakan gabungan dari bahan-bahan anorganik non logam yang didinginkan menjadi kaku tanpa mengalami kristalisasi. Gelas juga dikenal sebagai cairan yang kaku. Hal ini disebabkan karena tidak adanya perubahan struktur gelas caur dan gelas kaku. Selain dapat memiliki sifat yang transparan, gelas juga tahan terhadap sejumlah zat kimia. Bahan pembentuk gelas yang utama adalah kuarsa (SiO2). Sebagai bahan baku tambahan adalah CaCO3 atau MgCO3 untuk mempermudah peleburan dan Na3CO3 atau K2CO3 untuk menurunkan titik lebur. Kadang-kadang ditambahkan pula NaNO3 atau Na2SO4 untuk membantu proses finning dan oksidator. Selain itu kadang-kadang ditambahkan oksida logam sebagai pewarna.Gelas adalah benda yang transparan, lumayan kuat, biasanya tidak bereaksi dengan barang kimia, dan tidak aktif secara biologi yang bisa dibentuk dengan permukaan yang sangat halus dan kedap air. Oleh karena sifatnya yang sangat ideal gelas banyak digunakan di banyak bidang kehidupan. Tetapi gelas bisa pecah menjadi pecahan yang tajam. Sifat kaca ini bisa dimodifikasi dan bahkan bisa diubah seluruhnya dengan proses kimia atau dengan pemanasan.Ada beberapa sifat gelas yang bisa dikatakan memiliki kelebihan dibanding dengan material lainnya, antara lain :a) Sifat estetika atau keindahan.b) Sifat tembus pandang secara optik (transparan).c) Sifat elastis.d) Sifat ketahanan terhadap zat/reaksi kimia.Namun selain memiliki kelebihan, gelas juga memiliki kekurangan yaitu sifat gelas yang getas dan mudah pecah.

2.2 Definisi TeknikGelas mempunyai beberapa definisi teknis yang tergantung dari proses pembentukan gelas, struktur atom dan keadaan thermodinamis nya.a) Secara empiris: Gelas adalah material non-organik hasil dari proses pendingan tanpa melalui proses kristalisasi.b) Definisi berdasarkan struktur: Gelas adalah benda padat yang tidak mempunyai struktur seperti halnya keramik atau logam.Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa ada beberapa metode yang dapat dilakukan untuk membuat gelas, yaitu:a) Proses pendinginan dengan cepat.b) Proses polimerisasi.2.3 Cara Memotong Bahan GelasDalam membuat berbagai peralatan laboratorium yang terbuat dari bahan gelas seperti pipet tetes, tabung reaksi dan batang pengaduk, dilakukan berbagai teknik pemotongan bahan gelas. Pemotongan bahan gelas ini dilakukan dengan menggunakan suatu alat pemotong yang berfungsi untuk memberi goresan pada permukaan bahan gelas sehingga mempermudah dalam proses pemotongan.2.4 Piper Tetes, Tabung Reaksi dan Batang Pengaduka) Pipet TetesPipet tetes adalah jenis pipet yang berupa pipa kecil terbuat dari plastik atau kaca dengan ujung bawahnya meruncing serta ujung atasnya ditutupi karet. Berguna untuk mengambil cairan dalam skala tetesan kecil.Terkadang saat melakukan percobaan reaksi kimia di laboratorium, bahan yang kita perlukan jumlahnya tidaklah terlalu besar sehingga tidak bisa diukur dengn alat ukur yang berskala. Untuk keperluan itu dipergunakan pipet tetes. Pipet tetes ini hanya bisa digunakan untuk bahan yang bersifat cair. Jika ada bahan padatan yang harus di ukur menggunakan pipet tetes, maka padatan tersebut harus terlebih dahulu di larutkan.Pipet tetes berfungsi untuk membantu memindahkan cairan dari wadah yang satu ke wadah yang lain dalam jumlah yang sangat kecil yaitu setetes demi tetes. Pemindahan cairan dengan menggunakan pipet tetes memang memakan waktu yang lama. tapi demi keakuratan percobaan, biasanya hal tersebut memang terpaksa di lakukan. Pipet tetes terdiri dari berbagai ukuran. Semakin besar ukuran pipet tetes, maka semakin besar juga jumlah cairan yang diteteskan.

Gambar 1. Pipet Tetes

b) Tabung ReaksiTabung Reaksi (Test Tube) adalah tabung genggam yang digunakan untuk mencampur atau memanaskan bahan-bahan kimia di laboratorium. Tabung tersebut terbuka dibagian atas dan dasar tabung yang bulat. tabung Reaksi biasanya terbuat dari bahan kaca atau plastik.Tabung reaksi umumnya terbuat dari gelas, dengan berbagai macam ukuran. Biasanya 75 x 10 mm, 4 ml, atau 100 x 12 mm, 8 mL.Fungsi tabung reaksi antara lain adalah:1. Sebagai tempat untuk mereaksikan bahan kimia.2. Untuk melakukan reaksi kimia dalam skala kecil.3. Sebagai tempat perkembangbiakan mikroba dalam media cair.

Gambar 2. Tabung Reaksi

c) Batang Pengaduk dengan Baling-balingBatang pengaduk adalah sebuah batang gelas dengan satu ujung bulat dan berbentuk baling-baling serta satu ujung yang lain pipih. Pengadukan dengan menggunakan batang pengaduk dengan baling-baling lebih optimal dibandingkan dengan pengadukan dengan menggunakan pengaduk biasa. Panjang batang pengaduk ini pada umumnya 15 cm.Fungsi dari batang pengaduk adalah untuk mengaduk larutan agar larutan menjadi homogen.

BAB IIIMETODOLOGI PERCOBAAN3.1 Peralatan yang digunakan Kompresor udara tekan Brender Pisau pemotong kaca Kacamata pelindung3.2 Bahan yang digunakan Batang gelas Gas oksigen Gas elpiji3.3 Cara KerjaUrutan kerja dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut :1. Pemotongan dan pematahan gelasMeletakkan pemotong kaca tegak lurus dan memootong antara 1/5 -1/4 keliling pipa dalam keadaan tersangga.2. Pematahan pipa gelasMemegang pipa dalam keadaan horizontal dengan kedua ibu jari pada sisi-sisi yang berlawanan dari potongan. Menekan ibu jari dan serentak menekan ke samping. Cara ini dipakai untuk mematahkan pipa gelas hingga diameter 20 mm.Pemotongan yang miring akan mengakibatkan potongan yang tidak teratur, sedang pemotongan yang tegak akan memberikan potongan yang lurus. Lebar pemotongan yang tidak tepat juga memberikan patahan yang tidak teratur.3. Pematahan pipa gelas dengan batang yang dipanaskanBatang gelas yang berdiameter 3 mm dipanaskan ujungnya hingga merah meleleh. Menekankan ujung batang gelas yang merah pada keratan gelas yang dingin tadi, maka pipa tadi akan patah. Cara ini biasa digunakan pada pipa-pipa pendek, sebab ujung-ujungnya tidak dapat dipegang dan diameter kurang 20 mm serta tebal pipa tidak lebih 2 mm.Selain memtahkan dengan batang kaca yang dipatahkan dapat pula dipatahkan menggunakan batang besi setengah lingkaran yang dipanaskan dan diputar-putar sekeliling keratan.4. Membengkokkan pipa gelasMematahkan pipa gelas sesuai yang diinginkan. Memanaskan ujung patahan sehingga tidak tajam. Memegang kedua ujung pipa dengan kedua tangan. Sambil diputar-putar memanaskan pipa dengan api\burner sampai merah. Setelah agak lunak dengan hati-hati melengkungkan pipa sesuai yang dikehendaki sambil ditiup salah satu ujungnya. Peniupan ini dimaksudkan agar diameter lengkungan relatif sama.

5. Pembuatan tabung reaksiMematahkan tabung reaksi dengan panjang sesuai yang dikehendaki. memanaskan salah satu ujung pipa yang dipatahkan agar tidak tajam. Dengan menggunakan batang pembantu panaskan ujung yang satunya dan merapatkan menggunakan batang pembantu. Dengan hati-hati tiup tabung lewat ujung yang lain sampai terbentuk lengkungan simetri pada ujung yang dipanaskan .6. Pembuatan Pipet TetesMembakar bahan gelas berbentuk tabung kosong yang akan dibuat menjadi pipet tetes disertai putaran pada bahan gelas. Menarik kedua sisi gelas secara perlahan saat bahan gelas mulai meleleh. Memotong bagian tengah dari gelas yang mengecil (hasil penarikan saat gelas meleleh)3.3 Keselamatan Kerja Gunakan kacamata pengaman karena praktikum menggunakan bahan gelas yang mudah melenting. Hati-hati pada waktu menyalakan burner, jangan buka keran gas baker sebelum siap menyalakan, agar gas tidak kemana-mana yang dapat berbahaya pada saat anda menyalakan api.

BAB IVHASIL PRAKTIKUM DAN PEMBAHASAN4.1 Sketsa Rangkaian Alat, Spesifikasi Bagian-Bagian Alat yang Digunakan4.1.2 Alat Pemotong Kaca 4.1.3 Burner

4.1.4 Tabung Elpiji dan Gas Oksigen

4.1.5 Kompresor

4.2 Produk yang DihasilkanProdukKeterangan

Produk berupa 4 tabung reaksi dari pipa gelas berdiameter 20 mm. Tabung reaksi ini dibuat dengan memanaskan ujung pipa gelas yang telah dipotong pada api burner dan merapatkannya menggunakan batang pembantu,sehingga ujungnya berbentuk lengkung simetri.

Produk berupa 4 pipet tetes yang dibuat dari pipa gelas berukuran 3mm. Pipet tetes ini dibuat dengan cara memanaskan pipa g