kanker otak

of 33/33
KANKER PADA ANAK Disusun Untuk Memenuhi Tugas Pediatric of Nursing OLEH Wahyuni Jayantie 13507020911101 5 Anita Febrianti 13507020911101 6

Post on 16-Sep-2015

25 views

Category:

Documents

7 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Kanker otak pada anak

TRANSCRIPT

KANKER PADA ANAK

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Pediatric of NursingOLEHWahyuni Jayantie135070209111015

Anita Febrianti135070209111016

Program Studi Ilmu KeperawatanFakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang2014

KANKER PADA ANAK

A. PERBEDAAN KANKER PADA ANAK DAN DEWASAKeganasan pada anak-anak berbeda secara biologis dan histologist dan keganasan pada orang dewasa, perbedaan tersebut terletak pada :a. Korelasi yang erat antara perkembangan yang abnormal (teratogenesis) dan induksi tumor (onkogenesis).b. Prevalensi yang lebih besar pada penyimpangan garis benih (germiline) familial atau genetik yang mendasarinya.c. Tendensi beberapa keganasan dalam periode janin atau neonatal untuk mengalami regresi spontan atau sitodeferensiasi.Jenis-jenis kanker yang berkembang pada anak-anak sering berbeda dari jenis yang berkembang pada orang dewasa. Kanker pada anak sering hasil dari perubahan DNA pada sel-sel yang terjadi sangat awal dalam hidup, kadang-kadang bahkan sebelum kelahiran. Tidak seperti banyak kanker pada orang dewasa, kanker pada anak tidak sangat terkait dengan gaya hidup atau faktor risiko lingkungan. 1. Prevalensikanker anak jauh lebih umum daripada kanker pada orang dewasa. Kanker pada anak dan remaja account hanya 0,3% dari semua kanker yang didiagnosis.2. DiagnosisPada saat diagnosis, kanker biasanya jauh lebih maju pada anak-anak dibandingkan pada orang dewasa. Hanya 20% dari orang dewasa, dibandingkan 80% dari anak-anak, memiliki kanker yang telah menyebar ke bagian lain dari tubuh pada saat diagnosis.3. Fasilitas pengobatanKebanyakan orang dewasa yang didiagnosis dengan kanker dirawat di komunitas lokal mereka oleh dokter perawatan primer dan spesialis kanker. Kanker anak-anak jauh lebih jarang dibandingkan orang dewasa, sehingga spesialis di banyak komunitas yang lebih kecil tidak memiliki pengalaman dengan melanjutkan pengelolaan penyakit ini. Untuk alasan ini, anak-anak biasanya paling baik diobati oleh tim dokter yang mengkhususkan diri dalam diagnosis, pengobatan, dan pengelolaan kanker pada anak. Tim tersebut jauh lebih mungkin ditemukan di rumah sakit anak terkemuka itu, pusat kesehatan universitas, dan pusat kanker.4. MetastaseMayoritas tumor dewasa lesi metastasis sekunder untuk tumor seperti kanker usus dan paru-paru sedangkan lesi metastasis jarang terjadi pada anak-anak.Sebuah penelitian yang yang diterbitkan dalam jurnal Science, untuk menguji apakah, dan bagaimana, medulloblastoma pada anak-anak berbeda dengan kanker pada orang dewasa, para peneliti mengamati DNA dari 22 sampel medulloblastoma yang berbeda dari anak-anak serta DNA dari beberapa kanker pada orang dewasa yang berbeda (termasuk pankreas, glioblastoma, kolorektal, dan kanker payudara). Urutan DNA dari semua gen yang dikenal dianalisis baik dalam tumor dan normal, jaringan non-kanker yang diambil dari pasien yang sama. Mutasi jauh lebih sedikit dalam kanker anak daripada kanker dewasa. Sementara tumor masa kanak-kanak memiliki banyak mutasi lebih sedikit, lebih dari sepertiga adalah mutasi diketahui mengganggu fungsi gen, yang merupakan persentase yang jauh lebih tinggi daripada di tumor dewasa dianalisis.5. Jenis KankerAda beberapa kanker pada anak yang hampir tidak pernah terjadi pada orang dewasa dan beberapa jenis kanker yang mempengaruhi orang dewasa, tetapi hampir tidak pernah terjadi pada anak-anak. Pada saat yang sama ada kanker yang, sementara lebih umum pada satu usia daripada yang lain, dapat mempengaruhi orang dewasa dan anak-anak.Insiden kanker pada anak-anak di Amerika Serikat diperhitungkan sekitar 125/1,000,000 orang anak. Dari semua jenis kanker pada anak-anak didapati Leukemia 25-26%, Limfoma 15%, tumor pada sistem saraf pusat 17%, N5-7%, dan Retinoblastoma 1,8-3% (Greenlee et al., 2000; Gurney et al., 1996; Gurney et al., 1995; Moore et al., 2003; Li et al., 2008). Di Indonesia kanker pada anak usia 0-17 tahun, dijumpai Leukemia 33,7%, Neuroblastoma 7%, Retinoblastoma 5,3%, Osteosarcoma 4,8%, dan Lyphoma Non Hodgkin 4,8%. Dari semua usia, kanker pada anak dijumpai sekitar 4,9%. Kanker pada anak laki-laki lebih banyak (53,5%) dibandingkan dengan anak-anak perempuan(46,5%) (Menkes, 2005).Pada pria dewasa di Amerika Serikat, kanker yang paling umum adalah kanker prostat (33% dari seluruh kasus kanker), kanker paru-paru (13%), kanker kolon dan rektum (10%), kanker kandung kemih (7%), dan "cutaneous melanoma (5%). Sebagai penyebab kematian kanker paru-paru adalah yang paling umum (31%), diikuti oleh kanker prostat (10%), kanker kolon dan rektum (10%), kanker pankreas (5%) dan leukemia (4%). Untuk dewasa wanita di Amerika Serikat, kanker payudara adalah kanker yang paling umum (32% dari seluruh kasus kanker), diikuti oleh kanker paru-paru (12%), kanker kolon dan rektum (11%), kanker endometrium (6%, uterus) dan limfoma non-Hodgkin (4%). Berdasarkan kasus kematian, kanker paru-paru paling umum (27% dari kematian kanker), diikuti oleh kanker payudara (15%), kanker kolon dan rektum (10%), kanker indung telur (6%), dan kanker pankreas (6%). (CA Cancer J Clin, 2005).6. PengobatanAda beberapa pengecualian, tapi kanker pada anak cenderung merespon lebih baik terhadap pengobatan seperti kemoterapi (juga disebut kemo). Tubuh anak-anak juga cenderung menangani kemoterapi yang lebih baik dari tubuh orang dewasa lakukan. Tapi pengobatan kanker seperti kemoterapi dan terapi radiasi dapat menyebabkan efek samping jangka panjang, sehingga anak-anak yang telah menderita kanker perlu berhati-hati tindak lanjut selama sisa hidup mereka (The National Childhood Cancer Foundation, 2003).

B. EFEK SAMPING JANGKA PANJANG DAN JANGKA PENDEK DARI PEMBERIAN KEMOTERAPIEfek akhir dari pengobatan kanker bervariasi dan sebagian besar tergantung pada jenis perawatan yang digunakan serta dosis yang diberikan. Hal-hal lain yang dapat mempengaruhi risiko pada anak meliputi: Jenis kanker Di mana kanker berada di tubuh Berapa umur anak itu ketika diobati Kesehatan secara keseluruhan anak sebelum kanker Genetik anak (risiko diturunkan untuk masalah kesehatan tertentu)Berbagai efek kemoterapi inimungkin tidak terjadi pada sebagian orang, beberapa kasus pengobatan kemoterapi ini memberikan efek langsung secara umum seperti berikut :1. Kelelahan. Rasa lelah yang terasa secaraterus-menerus adalah gejala umum yang paling banyakdilaporkan oleh pasien yang menjalani pengobatankemoterapi. Pekerjaan yang biasanya dapat dilakukan tanpa menguras energi,bisa sangat memakan energi. Pasien kemoterapi membutuhkan istirahat yang lebih banyak dari biasanya. Lakukan olahraga ringan seperti gerakan senam yoga sederhana atau manfaat berjalan kakiuntuk meningkatkan energi tubuh.2. Rasa nyeriKemoterapi dapat menyebabkan rasa sakit termasuk sakit kepala, nyeri otot, sakit perut dan rasa sakit. Kemudian rasa sakit karena kerusakan syaraf, seperti rasa terbakar, kesemutan, atau rasa nyeri (paling sering di jari tangan dan kaki). Rasa nyeri ini biasanya berkurang pada kurunwaktu ke waktu setelah pengobatan. Tetapi pada beberapa orang gejala ini akan terjadi lebih lama setelah kemoterapi, karena kerusakan saraf permanen. Dokter biasanya akan memberikan obat penghilang rasa sakit seperti obat antibiotik atau perawatan syaraf tulang belakang.

3. Infeksi rongga mulut Efek samping kemoterapi dapat merusak sel-sel yangmenjaga kesehatan gigi dan mulut. Luka pada mulut ini menjadipenyebab sariawan (disebut juga mucositis) dan terjadi 5 sampai 14 hari setelah kemoterapi. Pasien kemoterapi yang memilikipola makan yang kurangsehat atau terdapat gangguan pada kesehatan gigi akan meningkatkan risiko terjadinya lukatenggorokan.4. Rambut RontokEfek samping kemoterapi bisamenjadi penyebab kerontokan rambutyang terjadi secara signifikan selama pengobatan. Hal ini terjadi secara bertahap setelah dosis pertama pengobatan pertama diberikan. Kerontokkan ini dapat terjadipada bagian tubuh lain seperti lengan, kaki dan wajah. Setelah perawatan kemoterapi selesai, rambut dapat tumbuh kembali namun terkadang terjadi perubahan misalnya rambut baru tumbuh dengan warnayang berbeda atau lebih keriting dari sebelumnya.Efek jangka panjang yang disebabkan oleh kerusakan pengobatan kanker mempengaruhi sel-sel sehat dalam tubuh. Kebanyakan efek akhir disebabkan oleh kemoterapi atau radiasi. Operasi Pengobatan kanker seperti terapi radiasi atau kemoterapi membunuh sel-sel yang tumbuh dengan cepat, seperti sel-sel kanker. Namun pada anak, banyak sel-sel organ sehat di seluruh tubuh tumbuh terlalu cepat pula. Pengobatan dapat merusak sel-sel dan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan dari sel-sel yang sehat. Kerusakan akibat dari pengobatan secara langsung tidak cukup serius untuk menyebabkan masalah, tetapi efeknya mungkin muncul dari waktu ke waktu.Kebanyakan efek samping pengobatan muncul selama atau setelah perawatan dan pergi beberapa waktu kemudian. Tapi beberapa masalah mungkin tidak pergi atau mungkin tidak muncul sampai beberapa bulan atau tahun setelah pengobatan. Masalah-masalah ini disebut efek akhir. Karena anak-anak lebih banyak dengan kanker kini hidup menjadi dewasa, kesehatan jangka panjang mereka dan efek akhir telah menjadi fokus perawatan dan penelitian.Kemoterapi (kemo) adalah penggunaan obat-obatan untuk membunuh sel-sel kanker. Tetapi obat kemoterapi juga dapat merusak sel-sel normal, menyebabkan efek samping jangka pendek dan jangka panjang. Efek samping ini tergantung pada jenis dan dosis obat, serta seberapa sering dan berapa lama diberikan. Sebagai contoh efek samping cenderung lebih parah dengan kemoterapi dosis tinggi diikuti dengan transplantasi sel indukObat kemoterapi menyerang sel-sel yang berkembang dan membelah dengan cepat. Obat-obatan tersebut bekerja karena sel-sel kanker tumbuh dan membelah lebih cepat daripada kebanyakan sel normal. Tetapi beberapa sel normal juga membagi dengan cepat, seperti sel-sel di sumsum tulang yang membuat sel-sel darah baru, sel-sel yang melapisi bagian dalam mulut dan usus, dan sel-sel folikel rambut. Hal ini dapat menyebabkan efek samping selama pengobatan, seperti jumlah sel darah rendah, mual, diare, atau rambut rontok. Efek samping jangka pendek biasanya hilang dari waktu ke waktu setelah perawatan berakhir.Efek jangka panjangnya adalah dapat terjadi bertahun-tahun kemudian. Seluruh tubuh anak akan terus tumbuh. Ini berarti bahwa banyak jenis sel-sel normal yang membelah cepat daripada orang dewasa. Beberapa jenis obat kemoterapi dapat merusak sel-sel dan menganggu pertumbuhan tubuh yang seharusnya. Berikut adalah beberapa kemungkinan efek akhir yang lebih umum dari pengobatan kanker dengan kemoterapi menurut American Childhood Cancer Organization (2008):1. OtakBeberapa pengobatan yang digunakan untuk tumor di otak atau mencoba untuk mencegah kanker dari penyebaran sana dapat menyebabkan efek akhir. Anak-anak dengan tumor otak atau dengan leukemia limfositik akut (ALL) yang paling mungkin memiliki efek akhir di otak, tetapi anak-anak dengan kanker lainnya mungkin akan terpengaruh juga. Pengobatan yang dapat mempengaruhi otak termasuk operasi, terapi radiasi, dan kemoterapi. Beberapa jenis kemoterapi, diberikan baik ke pembuluh darah (intravena kemoterapi) atau langsung ke dalam sumsum tulang belakang (kemoterapi intratekal) sehingga dapat menyebabkan ketidakmampuan belajar pada anak-anak. Ketidakmampuan belajar lebih sering terjadi pada anak-anak yang mendapatkan kedua kemoterapi dan radiasi ke otak. Gangguan kognitif pada anak dapat dinilai dengan : Skor IQ lebih rendah, yang dapat bervariasi tergantung pada pengobatannya. Akademis nilai tes prestasi rendah Masalah dengan memori dan perhatian Gangguan koordinasi tangan dan mata Perkembangan melambat dari waktu ke waktu Masalah perilakuKeterampilan non-verbal seperti matematika lebih mungkin akan terpengaruh dibandingkan kemampuan bahasa seperti membaca atau mengeja, tapi hampir setiap bidang perkembangan otak dapat dipengaruhi. Efek akhir lain yang mungkin muncul, tergantung pada jenis perawatan yang digunakan seperti kejang dan sering sakit kepala. Pengobatan yang mempengaruhi otak juga dapat menyebabkan efek lain dalam tubuh. Sebagai contoh, terapi radiasi kadang-kadang dapat mempengaruhi kelenjar pituitari, yang berada di dasar otak dan membantu mengontrol kadar berbagai hormon dalam tubuh.Gejala masalah hipofisis dapat termasuk kelelahan, kelesuan, kurang nafsu makan, intoleransi dingin, dan sembelit, yang dapat menunjukkan rendahnya tingkat hormon tertentu. Masalah lain dapat mencakup pertumbuhan yang tertunda gangguan pematangan seksual.2. PenglihatanMasalah penglihatan setelah pengobatan yang paling umum akibat retinoblastomas, yang merupakan kanker pada anak di daerah peka cahaya mata (retina). Tumor kelenjar pituitary atau pengobatan juga mempengaruhi penglihatan. Kelenjar ini sangat dekat dengan saraf optik, yang menghubungkan mata ke otak. Obat kemoterapi tertentu dapat menjadi racun bagi mata dan dapat menyebabkan masalah efek jangka panjang seperti penglihatan kabur, penglihatan ganda, dan glaukoma. Anak-anak yang telah menjalani transplantasi sel induk mungkin berada pada risiko yang lebih tinggi untuk beberapa masalah mata jika mereka mengembangkan graft-versus-host-penyakit kronis. Ini adalah suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel baru di mata (serta sel-sel lain dalam tubuh).3. PendengaranObat kemoterapi tertentu dan antibiotik dapat menyebabkan gangguan pendengaran (terutama suara bernada tinggi). Efek jangka panjang pengobatan lain di daerah ini dapat mencakup: Dering di telinga Kesulitan mendengar kata-kata ketika tingkat kebisingan yang tinggi Pusing (jika pengobatan mempengaruhi telinga bagian dalam) kotoran telinga mengeras dan berkerakAnak-anak muda dengan gangguan pendengaran mungkin memiliki masalah dengan perkembangan bahasa. Anak yang lebih tua mungkin memiliki masalah di sekolah atau dalam situasi sosial. Beberapa anak mungkin perlu alat bantu dengar atau perlu menggunakan sumber daya lain untuk membantu mereka berkomunikasi secara efektif.4. TiroidHormon tiroid mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan pada anak-anak, serta membantu mengatur metabolisme tubuh. Fungsi tiroid menurun (hypothyroidism) ketika tiroid tidak lagi membuat cukup hormon tiroid. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan ekstrim, kulit kering, kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, sembelit, memperlambat pertumbuhan tulang, memori miskin, depresi, dan rambut menipis. Pil hormon tiroid pengganti dapat diberikan setiap hari untuk memperbaiki hal ini. Tanda-tanda jangka panjang ini dapat mencakup kegelisahan, penurunan berat badan, gangguan tidur, diare, dan pembesaran kelenjar tiroid (gondok).5. Otot dan TulangTulang, jaringan lunak, otot, dan pembuluh darah sangat sensitif terhadap radiasi selama masa pertumbuhan yang cepat. Anak-anak kecil dan anak-anak akan mengalami lonjakan pertumbuhan pada masa pubertas berada pada khususnya berisiko tinggi untuk efek pada pertumbuhan. Seiring dengan pertumbuhan tulang terhambat, efek jangka panjang kemoterapi yang berhubungan dengan masalah tulang dan otot dapat mencakup : Pertumbuhan yang tidak merata (sisi tubuh diperlakukan tidak tumbuh dengan cara yang sama pada sisi yang tidak diobati) Nyeri tulang Kekakuan sendi Perubahan dalam cara anak berjalan Tulang lemah yang mudah patah Penurunan kalsium dalam tulangBeberapa obat-obatan yang digunakan untuk mengobati jenis kanker tertentu juga dapat mempengaruhi tulang. Sebagai contohnya obat yang disebut kortikosteroid (prednison dan deksametason) seringkali menjadi bagian dari kemoterapi digunakan untuk mengobati beberapa jenis kanker seperti leukemia atau limfoma. Obat ini kadang-kadang dapat menyebabkan osteonekrosis (juga disebut avascular nekrosis atau AVN) di mana pembuluh darah tulang yang rusak. Hal ini dapat menyebabkan bagian-bagian dari tulang melemah atau mati, yang pada gilirannya dapat menyebabkan nyeri (terutama pada sendi tulang). Osteonekrosis dapat mempengaruhi tulang, tapi paling sering mempengaruhi bagian-bagian dari tulang di sekitar pinggul atau lutut. Kemoterapi dosis tinggi sebagai bagian dari transplantasi sel induk juga dapat menyebabkan osteonekrosis.6. KardivaskulerPenyakit jantung dapat menjadi efek akhir yang serius dari pengobatan kanker tertentu. Kerusakan yang sebenarnya ke jantung dapat terjadi selama pengobatan, tetapi efek mungkin tidak muncul sampai bertahun-tahun, atau bahkan puluhan tahun kemudian. Sebuah kelas obat kemoterapi yang disebut anthracyclines, yang digunakan untuk mengobati banyak kanker pada anak, dapat merusak otot jantung atau mempengaruhi ritme. Jumlah kerusakan berhubungan dengan total dosis obat yang diberikan dan usia anak pada waktu pengobatan. Dokter mencoba untuk membatasi dosis obat ini sebanyak mungkin sementara masih memberikan dosis cukup tinggi untuk mengobati kanker secara efektif. Studi sekarang sedang dilakukan untuk melihat apakah obat tertentu terbukti membantu melindungi jantung pada orang dewasa mendapatkan anthracyclines juga dapat membantu anak-anak.7. Paru-paruObat kemoterapi tertentu, seperti bleomycin, juga dapat menyebabkan masalah paru-paru, terutama fibrosis dan pneumonitis. Risiko masalah meningkat dengan dosis obat yang lebih tinggi.8. GigiKemoterapi atau terapi radiasi di daerah yang melibatkan gigi dan rahang dapat menyebabkan efek akhir, terutama pada anak-anak yang dirawat sebelum usia 5 tahun. Tapi anak-anak yang lebih tua mungkin memiliki masalah juga. Efek jangka panjangnya dari perawatan ini dapat mencakup: Gigi kecil Hilang gigi atau perkembangan gigi yang tertunda . Enamel gigi yang abnormal (gigi dapat berubah warna atau tidak memiliki bentuk normal). Peningkatan risiko gigi berlubang Gigi yang terlalu sensitif terhadap panas atau dingin penyakit gusi Akar gigi pendek (menyebabkan hilangnya gigi)

C. KEGAWATDARURATAN ONKOLOGYKedaruratan bedah onkologi sering tumpang tindih dengan kedaruratan onkologis secara umum. Secara umum kedaruratan onkologis menunjukkan adanya keganasan yang telah lanjut, dimana keadaan darurat tersebut terjadi akibat komplikasi dari tumor metastasenya, dan lebih jarang lagi sebagai akibat tumor primer.Pada umumnya kegawatdaruratan onkologis dibagi menjadi 9 dianataranya adalah sebagai berikut:1. Obstruksi Jalan NafasObstruksi trakea sering terjadi sebagai akibat penekanan akibat kegananasan yang berasal dari luar trakea, dan sering juga terjadi akibat lesi yang benigna. Sedangkan obstruksi dari bronkus lebih sering terjadi keganasan dari endo-bronchus (bronchogenic carcinoma) tersebut. Metastase pada trakea ataupun bronkus adalah sangat jarang (kurang dari 2%). Obstruksi jalan nafas juga terjadi oleh karena tracheomalacia, stenosis pasca radioterapi.Terapi :a. terapi darurat sangat diperlukan secepatnya untuk mencegah kematianb. trakeostomi rendah dapat dilakukan pada cincin trakea bagian bawah, sedikit diatas manubrium sterni. Dalam keadaan stenosis trakea yang cukup panjang, sering kali diperlukan dilatasi dari stenosi, dan dipasang kanula trakeostomi yang cukup panjang (mungkin tidak tersedia di Indonesia), ataupun dengan pemasangan T-tube.2. Sindroma Vena Cava (terutama Superior)Vena-vena besar pada rongga toraks sangat mudah mengalami kompresi dan obstruksi. Jika vena cava superior terbendung, maka seringkali terjadi efusi pleura, edema pada muka, kepala, ekstremitas bagian atas, dan trakea pada bentuk yang lebih berat lagi dapat terjadi edema otak, terjadinya pengisian atrium jantung ( gangguan preload). Tanda dan gejala yang muncul tergantung dari berat ringannya obstruksi pada vena cava superior, dan juga ada tidaknya obstruksi pada bagian organ-organ vital disekitarnya (trakea, dll). Pada umumnya SVC (Superior Vena Cava Syndrome) disebabkan karena keganasan pada rongga mediastinum. Angka pada literature barat dikatakan kurang lebih 75% disebabkan oleh keganasan pada paru, sedangkan sisanya disebabkan oleh karena limfoma, lesi benigna seperti TBC ataupun thrombosis vena oleh karena CVP. Di Indonesia angka ini belum jelas.Terapi:a. Terapi sangat tergantung dari etiologi SVC.b. Dalam keadaan darurat, (adanya obstruksi trakea), maka diagnose etiologi ditangguhkan.c. Radioterapi dengan dosis harian yang lebih tinggi merupakan terapi pilihan. (biasanya diberikan 4.0 Gy perhari), sampai mencapai 30-50 Gy.d. Pada keganasan sistemik, maka kemoterapi merupakan pilihan yang lain. Pilihan kemoterapi sangat tergantung pada kecurigaan terhadap data histopatologi/sitologi ataupun kecurigaan kita.e. Kombinasi radioterapi dan kemoterapi merupakan pilihan yang diharapkan dengan cepat akan mengecilkan masa tumor yang menyebabkan kompresi.f. Kortikosteroid dosis tinggi merupakan obat yang hampir selalu diberikan, untuk mengurangi edema, dan reaksi inflamasi sebagai akibat tumor nekrosis ataupun lisis setelah pengobatan.g. Pengobatan untuk lesi benigna, seperti TBC statika, anti thrombus diberikan sesuai etiologinya.3. Penekanan pada Medulla SpinalisKempresi medulla spinalis hampir selalu merupakan kedaruratan onkologis, terutama jika gejala kerusakan neurologis, terjadi secara cepat, oleh karena jika telah terjadi kelumpuhan atau paraplegia, maka harapan untuk pulih kembali menjadi semakin kecil. Penekanan pada medulla spinalis sering terjadi pada metastase karsinoma mamma, paru, prostat, myeloma multiple, limfoma. Sering kali metastase tersebut terdapat pada epidural, ataupun pada corpus vertebrae, yang kemudian tumbuh menekan pada medulla spinalis, ataupun menimbulkan fraktur kompresi pada vertebra, dan menekan medulla spinalis.Gejala sebagai akibat langsung kompresi biasanya antara lain:a. Gejala awal yang muncul adalah rasa nyeri local pada daerah tumor/metastase. Nyeri dirasakan semakin bertambah jika penderita batuk, bersin, membungkuk dan sebagainya.b. Hal diatas diikuti dengan gangguan sensoris, seperti parestesia, anesthesia, dingin dan sebagainya.c. Gangguan motorikd. Jarang dijumpai gangguan fungsi vegetativeTerapi:a. Sensitivitas keganasan tersebut terhadap radioterapib. Tersedianya ahli untuk melakukan dekompresi bedahc. Level dari kompersi tersebutd. Cepat lambatnya gangguan neurologis terjadie. Pernah tidaknya menjalani kemoterapi, dan sensitive tidaknya terhadap kemoterapi4. Effusi Rongga Pericardial (Tamponade) ataupun Rongga ThoraksBiasanya tamponade jantung lebih sering terjadi sebagai akibat invasi langsung keganasan paru ataupun esophagus. Sedangkan metastase hematogen biasanya berasal dari keganasan paru, payudara, limfoma, leukemia, melanoma ataupun sarcoma. Lebih jarang lagi berasal dari keganasan GIT. Komplikasi radiasi didaerah toraks, juga dapat menimbulkan tamponade jantung (post radiation pericarditis). Efusi pleua juga merupakan kegawatdaruratan yang sering muncul pada penderita dengan keganasan payudara, ovarium, uterus dan serviks. Efusi pleura terjadi sebagai akibat meningkatnya permeabilitas kapiler, naiknya tekanan hidrostatis, hipoalbuminemia, gangguan drainage lymfe akibat obstruksi oleh tumor, reaksi inflamasi akibat tumor.Gejala dan Tanda Klinis:a. Efusi Pleura Sebagian penderita (25%) tanpa gejala dan tanda 50-90% pasien dengan keganasan primer atau metastatic pada pleura akan dating dengan efusi pleura. 90% akan dating dengan efusi lebih dari 500 ml, dan 30% bilateral Sesak napas, batuk, nyeri toraks merupakan gejala utama. Takipnea, ekspansi toraks yang terbatas, redup pada perkusi, turunnya fremitus suara, deviasi trakea dll, merupakan tanda yang dapat dijumpai.b. Efusi Percardia Batuk, sesak napas, nyeri toraks, ortopnea, palpitasi, anxietas/gelisah, pusing, fatique. Distensi vena jugular (eksterna), pembengkakan gambaran jantung, suara jantung terdengar lemah dan jauh, aritmia, pericardiac friction rubsTerapi:a. Efusi pleura Sclerotherapy: tetracycline intrapleuralDosis: Tetracycline 1 gram (bisa lebih)QuinacrineLidocaine 150 mgPremediksi: narcoticObat-obat lain: Bleomycin, Nitrogen mustard Radioterapi eksternal: terutama untuk limfoma Pembedahan: pleurektomi, pleura-peritoneal shunting (denver shunt)b. Efusi pericardium Drainase dengan kateter Penyuntikan oleh kedalam rongga pericard: nitrogen mustard, thio tepa, quinarcrine Radioterapi: terutama untuk lymphoma Pembedahan: pemasangan kateter intra perikard, sampai terjadi simpisis antara perikard dan epikard. Prognosa buruk5. Metastase Cerebri dan Meningitis CarcinomatosaKedua hal ini merupakan kedaruratan yang sering terjadi bersama-sama, oleh karenannya kami bicarakan secara bersama-sama pula. Kedaruratan yang muncul pada metastase serebral diakibatkan oleh kenaikan tekanan intracranial, herniasi otak ataupun perdarahan otak. Sedangkan meningitis karsinomatosa, tampaknya akan lebih sering diketemukan, oleh karena makin banyak survivor pasien dengan limfoma, ataupun leukemia, dengan kemajuan kemoterapi. Karena kemoterapi pada umumnya tidak dapat menembus blood brain barrier, maka tumor primer diluar CNS seringkali dapat terkontrol dengan baik.6. Uropati ObstruktifBiasanya berhubungan dengan keganasan dari rongga abdomen, retroperitoneal, dan pelvis. Gejala dan tanda-tanda yang muncul tergantung dari tempat obstruksi. Obstruksi pada bladder neck biasanya disebabkan oleh keganasan prostat (laki- laki), Ca Cervix (wanita). Obstruksi pada ureter biasanya disebabkan oleh keganasan yang terletak intra abdominal atau paraortal, seperti misalnya sarcoma, limfoma, metastase keganasan pada kelenjar getah bening para aorta. Obstructive uropathy pada umumnya disebabkan oleh proses keganasan itu sendiri, meskipun perlu juga dipertimbangkan sebagai akibat keadaan benigna, ataupun komplikasi terapi terhadap keganasan. Seperti misalnya striktura urethra akibat pembedahan atau radioterapi, abses, hematoma pada pelvis. Pada keadaan keganasan tertentu, sering terjadi acute nephropathy sebagai akibat batu asam urat yang tertimbun pada tubulus ginjal, misalnya pada myeloproliferative disorder, lymphoma.Gejala klinis:Timbulnya retensi urine, nyeri pada pinggang (flank pain), hematuria, ataupun infeksi saluran kemih berulang, merupakan tanda-tanda adanya obstruksi saluran kemih. Seringkali obstruksi ini tidak terdiagnosa, sampai terjadinya kegagalan fungsi ginjal. Terjadinya gangguan pada proses pengosongan kandung kemih akan menimbulkan gejala hesitancy, urgency, nocturia, frequency dan lemahnya pancaran miksi. Adanya gejala oliguria berganti-ganti dengan poliuria, menunjukkan adanya obtruksi partial dari ginjal. Pemeriksaan fisik perlu di perhatikan pembesaran prostat, retensi kandung kemih, terabanya ginjal. Menurunnya tonus sphincter anus, dan refleksi bulbocarvernosus menunjukkan kemungkinan suatu neurogenic bladder oleh karena metastase.7. Kedaruratan MetabolikKedaruratan onkologis merupakan kedaruratan yang under reportation. Oleh karena seringkali tidak memberikan gejala ataupun tanda yang jelas, kecuali dilakukan assessment secara baik. Adapun kedaruratan metabolic yang akan sering dijumpai adalah antara lain:a. HiperkalsemiaTerjadinya jika mobilisasi Ca dari tulang melampaui kemampuan ekskresi Ca oleh ginjal. Dan keganasan merupakan penyakit yang paling sering menyebabkan terjadinya hiperkalsemia. Keganasan yang sering menimbulkan hiperkalsemia adalah keganasan payudara, paru, hipernefroma, multiple myeloma, SCC leher kepala, esophagus dan tiroid. Sebaliknya keganasan glandula paratiroid seringkali menimbulkan hiperkalsemia, akan tetapi sangat jarang dijumpai. 80% dari hiperkalsemia oleh karena keganasan akan didapatkan adanya metastase pada tulang, akan tetapi luas kerusakan tulang tersebut parallel dengan tinggi rendahnya kadar kalsium dalam darah. Kenaikan kalsium dalam darah menunjukkan progesi keganasan, dan sering kali merupakan indicator adanya prognose yang buruk. 20% dari hiperkalsemia tidak adanya menunjukkan metastase tulang, dan pada keadaan ini peneliti mencurigai adanya substansi hormonal seperti parathyroid hormone like substances ataupun osteolytic prostaglandins yang disekresikan oleh sel-sel tumor yang akan menimbulkan mobilisasi Ca.b. Uric acid nephropathyNephropathy oleh karena asam urat sering terjadi pada keganasan yang mempunyai turn over cell yang tinggi. Hal ini sering terjadi pada keadaan dimana terapi sitotoksik diberikan dan terjadi kematian sel-sel tumor secara massif (tumor lysis syndrome). Sel-sel yumor yang mati ini akan menimbulkan hiperuricemia dan penumpukan Kristal asam urat pada traktus urinarius. Tipe keganasan yang menimbulkan kedaruratan ini antara lain: limfoma (Burkitt lymphoma), leukemia dan myeloproliferative disorder. Lysis dari tumor yang menimbulkan tumor lysis syndrome juga dapat terjadi pada pengobatan dengan radiasi.8. Kedaruratan akibat Kemoterapi Anti Kankera. Sepsis kateter vena sentralPengobatan kanker saat ini yang makin intensif menyebabkan penggunaan akses vaskuler sangat luas. Akses vaskuler merupakan penyebab infeksi yang cukup banyak pada penderita kanker, sehingga diperlu pemeriksaan lebih lanjut bila timbul kecurigaan infeksi oleh karena pemakaian kateter.b. Tumor lysis syndromeTumor lysis syndrome (TLS) merupakan komplikasi yang amat serius dari pengobatan kanker dengan kemoterapi, radiasi, terapi hormonal serta cryotherapy yang memerlukan perawatan multidisiplin di ruang ICU untuk mencegah terjadinya gagal ginjal dan kematian9. Kedaruratan Bedaha. Obstruksi intestinalMerupakan penyebab morbiditas dan mortalitas yang cukup tinggi di bidang onkologi. Obstruksi intertinal bisa berasal dari intra abdominal atau ekstra abdominal. Lebih kurang 2/3 dari kasus obstruksi intestinal intra abdominal dijumpai pada penderita kanker ovarium, tumor dari kolon dan metastasis, sedang sisanya dijumpai pada hernia, adesi dan enteritis akibat radiasi.b. PendarahanInsidens perdarahan intraabdominal yang disebabkan oleh keganasan adalah jarang. Penyebab pendarahan yang terbanyak adalah ulkus peptikum, gastritis atau yang berhubungan dengan limfoma dan metastasis tumor.c. Perforasi intestinalPerforasi intestinal dapat terjadi setiap saat selama tahan perjalanan penyakit maupun dalam pengobatan (kemoterapi atau radiasi) atau dapat sebagai akibat lanjut dari metastasis tumor. Perforasi traktus gastrointestinal sebagai akibat pemberian kemoterapi pada kasus solid tumor metastase umumnya fatal.d. Obstruksi bilierObstruksi bilier pada hilus dari hepar atau pada kelenjar getah bening aorta sangat jarang terapi menimbulkan masalah pada penderita kanker. Obstruksi ini umumnya disebabkan oleh limfoma, melanoma, kanker payudara, kolon, lambung, paru dan ovarium. Obstruksi pada biliary tree umumnya berasal dari common b (Glover, 1991; Wayne JD, 2003).

DAFTAR PUSTAKA

The Oncology Group. 2003. Cancer Management : A Multidiciplinary Approach.Oncology. News Interantional. New York.Ovedoff, David. 2002. Kapita Selekta Kedokteran Jilid 2. Binarupa Aksara. JakartaHerdman, T. Heather.2012. Diagnosa Keperawatan Definisi dan Klasifikasi 2012-2014. Jakarta: EGCDochterman,Jeanne Mc.Closkey.2004.Fifth Edition Nursing Interventions Classification (NIC). St.Louis Missoury: MosbyMaharani,Sabrina.2009.Kanker: Mengenal 13 jenis Kanker dan Pengobatannya.Yogyakarta:KatahatiSue, Moorhead.2004. Fourth Edition Nursing Outcomes Classification (NOC). St.Louis Missoury: Mosby.The National Childhood Cancer Foundation. 2003. Childhood cancer is different. Available at: http://www.nccf.org/childhoodcancer/different.asp..Cancer and children: JAMA patient page. JAMA . 2002;287:1890American Childhood Cancer Organization. 2008. Children Diagnosed With Cancer: Late Effects of Cancer Treatment. Available at : http://www.cancer.org.Glover D, Glick. 1991. Oncologie Emergencies. American Cancer Society: Atlanta.Wayne JD. 2003. Oncology Emergency. Philadelphia : Lippincott William & Wilkins.