survey topografi

of 34 /34
Laporan Praktikum IUT II BAB II DASAR TEORI II.1. Peta Topografi Pemetaan topografi dilakukan untuk menentukan posisi horizontal (x,y) dan posisi vertikal (z) dari obyek-obyek di permukaan bumi yang meliputi unsur-unsur alamiah seperti sungai, gunung, danau, padang rumput, rawa-rawa, dan sebagainya serta unsur-unsur buatan manusia seperti rumah, sawah, jembatan, jalur pipa, rel kereta api dan sebagainya. Adapun Ilmu Geodesi memiliki dua maksud, yaitu : Maksud ilmiah : Menentukan bentuk permukaan bumi. Maksud praktis : Menentukan bayangan yang dinamakan peta dari sebagian besar atau kecil bentuk permukaan bumi dengan skala tertentu. II.2. Kerangka Kontrol Peta. Penentuan kerangka kontrol peta adalah salah satu tahapan yang harus dilaksanakan dalam proses pembuatan peta topografi. Adapun kerangka kontrol peta terbagi atas dua macam yaitu : 1. Kerangka kontrol horizontal. 2. Kerangka kontrol vertikal. Kegiatan pengukuran kerangka kontrol peta ini adalah menentukan posisi titik-titik di lapangan Teknik Geodesi 4

Author: helmi-mukti-wijaya

Post on 12-Dec-2014

308 views

Category:

Documents


16 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Bahan Kuliah Survey Topografi

TRANSCRIPT

Laporan Praktikum IUT II

4

BAB II DASAR TEORIII.1. Peta Topografi Pemetaan topografi dilakukan untuk menentukan posisi horizontal (x,y) dan posisi vertikal (z) dari obyek-obyek di permukaan bumi yang meliputi unsur-unsur alamiah seperti sungai, gunung, danau, padang rumput, rawa-rawa, dan sebagainya serta unsur-unsur buatan manusia seperti rumah, sawah, jembatan, jalur pipa, rel kereta api dan sebagainya. Adapun Ilmu Geodesi memiliki dua maksud, yaitu : Maksud ilmiah : Menentukan bentuk permukaan bumi. Maksud praktis : Menentukan bayangan yang dinamakan peta dari sebagian besar atau kecil bentuk permukaan bumi dengan skala tertentu. II.2. Kerangka Kontrol Peta. Penentuan kerangka kontrol peta adalah salah satu tahapan yang harus dilaksanakan dalam proses pembuatan peta topografi. Adapun kerangka kontrol peta terbagi atas dua macam yaitu : 1. Kerangka kontrol horizontal. 2. Kerangka kontrol vertikal. Kegiatan pengukuran kerangka kontrol peta ini adalah menentukan posisi titik-titik di lapangan yang berfungsi sebagai titik ikat (titik kontrol) dari pada posisi titik obyek (detail) yang lain. 2.2.1 Kerangka Kontrol Horizontal Selain penentuan kerangka kontrol horizontal, pembuatan peta topografi, kerangka kontrol horizontal juga sangat penting. Pengukuran kerangka kontrol horizontal biasanya dilakukan dengan metode : a. Metode Triangulasi b. Metode Trilaterasi c. Metode Poligon Dalam laporan praktikum ini akan dijelaskan mengenai pengukuran kerangka kontrol horizontal menggunakan metode poligon. Dalam pengukuran dengan menggunakan metode poligon terdapat tiga data, yaitu : sudut, jarak, azimuth.

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

5

2.2.1.1 Pengukuran Sudut Sudut adalah pembeda antara dua buah arah atau lebih dari suatu titik. Pengukuran sudut yang teliti dapat diukur dengan menggunakan alat ukur theodolit. Adapun metode pengukuran sudut dengan alat ukur theodolit, antara lain : a. Metode reiterasi Pengukuran sudut dengan metode reiterasi disebut juga pengukuran sudut tunggal, karena pada pengukuran sudut dengan cara reiterasi hanya mengukur besar sudut satu kali saja antara dua buah jurusan titik.A Keterangan : = sudut ABC A, C = titik jurusan B = tempat berdirinya alat

B

C

Gambar pengukuran sudut dengan metode reiterasi

b. Metode repetisi Pada metode repetisi ini, sudut yang diukur lebih dari satu. Pengukuran dilakukan berlawanan arah dengan pengukuran yang pertama, sehingga pada dua titik jurusan diperoleh dua sudut, yang mana kedua sudut tersebut besarnya haruslah sama. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut.A Keterangan : = = sudut ABC = sudut CBA

B

C

Gambar pengukuran sudut dengan metode repetisi

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

6

c. Metode kombinasi Pengukuran besar sudut dengan metode kombinasi ini, mempunyai dua bacaan sudut, yakni bacaan sudut biasa (B) dan bacaan sudut luar biasa (LB). Data ukur sudut yang diperoleh dari cara ini adalah data sudut ganda (seri), adapun macam-macam sudut ganda antara lain : - data ukur sudut 1 seri, yakni 2 data ukur sudut, 1 bacaan sudut biasa dan 1 bacaan sudut luar biasa; - data ukur sudut 1 seri rangkap, yakni 4 data ukur sudut, 2 bacaan sudut biasa dan 2 bacaan sudut luar biasa; - data ukur sudut 2 seri rangkap, yakni 8 data ukur sudut, 4 bacaan sudut bisa dan 4 bacaan sudut luar bisa. Contoh pengukuran sudut 1 seri :

LB BP

A

Keterangan : Sudut APC = bacaan sudut biasa Sudut CPA = bacaan sudut luar biasa

B

LB C

B LB Gambar pengukuran sudut satu seri

Dimana : Sudut APC = sudut CPA 180o

2.2.1.2 Pengukuran jarak Pengukuran jarak untuk kerangka kontrol peta, dapat dilakukan dengan cara langsung menggunakan alat sederhana yaitu roll meter atau dengan alat sipat datar yaitu jarak optis, sedangkan untuk mendapatkan data jarak yang lebih teliti dibandingkan dengan dua cara yang ada, data jarak didapat juga dengan alat pengukur jarak elektonis EDM ( elektro distance measurement ).

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

7

A. Pengukuran jarak langsung Dalam pengukuran kerangka kontrol horizontal yang digunakan adalah jarak langsung, dalam pengukuran jarak langsung perlu dilakukan pelurusan apabila roll meter yang digunakan tidak menjangkau dua buah titik yang sedang diukur.

d 1 1 2

d 2

Keterangan : 1 ; 2 : titik kontrol yang akan diukur 1 ; 2 : titik bantuan untuk pelurusan d : jarak B. pengukuran jarak optis Pengukuran jarak optis adalah pengukuran jarak secara tidak langsung karena dibantu dengan alat sipat datar atau theodolite dan rambu ukur. Dimana pada teropong alat terdapat tiga benang silang, benang atas (ba), benang tengah (bt), benang bawah (bb) yang merupakan data untuk mendapatkan jarak. Pengukuran ini kurang teliti dan menggunakan rumus : Dm = (ba-bb).k.sin Z Dd = (ba-bb).k.sin2 Z Dd = (ba-bb).k.cos2 H Keterangan rumus : Dd : jarak datar Ba : benang atas Bb : benang bawah k Z H : konstanta (100) : zenith : heling Dm : jarak miring

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

8

Ba

ZTi

Dm mH

Bt Bb

B

habDd

A Keterangan gambar : A,B Dm Dd hab Ti Z H Ba,Bt,Bb

Pengukuran jarak optis Gambar II.3.2.2.B : titik tetap : jarak miring : jarak datar : beda tinggi : tinggi alat : sudut zenith : sudut heling : bacaan skala rambu ukur

C. Pengukuran jarak elektronis Pengukuran jarak elektronis adalah jarak yang diperoleh dari hasil pembacaan pada EDM yang diletakan diatas theodolite. Dm

Rumus : Dm = Keterangan rumus : Dm T V : jarak miring

T .V 2

: waktu perambatan gelombang diudara pulang-pergi : Kecepatan gelombang merambat diudara Dalam melakukan pengukuran kerangka kontrol vertikal dapat

2.2.2. Kerangka Kontrol vertikal. dilakukan dengan metode barometris, tachimetri, dan metode waterpass.

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

9

Pada laporan ini akan dijelaskan mengenai penentuan kerangka kontrol vertikal dengan menggunakan metode waterpass. Pengukuran Waterpass (Levelling) Waterpass (level/sipat datar) adalah suatu alat ukur tanah yang dipergunakan untuk mengukur beda tinggi antara titik-titik yang berdekatan yang ditentukan dengan garis-garis visir (sumbu teropong) horizontal yang ditujukan ke rambu-rambu ukur yang vertikal. Sedangkan pengukuran yang menggunakan alat ini disebut waterpassing atau levelling. Pekerjaan ini dilakukan dalam rangka penentuan beda tinggi suatu titik yang akan ditentukan ketinggian-ketinggiannya berdasarkan suatu sistem referensi atau bidang acuan. Sistem referensi yang dipergunakan adalah tinggi permukaan air laut rata-rata (mean sea level) atau sistem referensi lain yang dipilih. Macam-macam pengukuran beda tinggi antara lain adalah sebagai berikut ini : a. Pengukuran beda tinggi dengan alat barometer (barometric levelling) Pada dasarnya ada hubungan antara ketinggian suatu tempat dengan tekanan udara di tempat tersebut, dimana makin tinggi tempatnya,makin kecil tekanan udaranya. Dengan alat barometer ini ketinggian dapat diukur. Alat disebut altimeter. Batas udara a B b

Keterangan gambar :

A

A: titik pengukuran B: titik pengukuran a: tekanan udara dititik a b: tekanan udara dititik b b. Pengukuran levelling)

Barometric levelling Gambar II.3.1.b

beda tinggi dengan cara trigonometris (trigonometric Bt Dm Bb m H Z B hA B

Ba

ti

A S

Dd Teknik Geodesi

Trigonometric levelling

Laporan Praktikum IUT II

10

Ket : hAB : beda tinggi ti Ba Bt Bb Dd Dm H Z : tinggi instrument : pembacaan skala rambu untuk benang atas : pembacaan skala rambu untuk benang tengah : pembacaan skala rambu untuk benang bawah : jarak datar : jarak miring : sudut heling : sudut zenit

Dmz = (Ba-Bb). K x Sin Z DmH = (Ba-Bb).K x Cos H h = Ti + Dm Sin Z Bt Dmz DmH Ddz DdH K h Ba Bt BbBa c. Bt Bb:

Ddz = (ba-Bb) . K x Sin2 Z DdH = (ba-Bb) . K x Cos2 H

Dimana :

Jarak miring dengan menggunakan sudut zenith Jarak datar dengan menggunakan sudut zenith Jarak datar dengan menggunakan sudut helling

: Jarak miring denganmenggunakan sudut helling: :

: konstanta pengali (100 atau 50) : beda tinggi : pembacaan skala rambu untuk benang atas : pembacaan skala rambu untuk benang tengah : pembacaan skala rambu untuk benang atas

Pengukuran beda tinggi dengan waterpass/sipat datar BaBt Pada cara ini didasarkan atas kedudukan garis bidik teropong yang

dibuat horizontal dengan menggunakan gelembung nivo.B hAB = Bt_A - Bt_B

Bb

A

Teknik GeodesiWaterpassing dengan sipat datar

Laporan Praktikum IUT II

11

Dimana: Ba Bt Bb

= pembacaan skala rambu untuk benang atas = pembacaan skala rambu untuk benang tengah = pembacaan skala rambu untuk benang bawah

Bt_A = pembacaan skala rambu untuk benang tengah dititik A Bt_B = pembacaan skala rambu untuk benang tengah dititik B hAB = beda tinggi titik A dan B Persamaan di atas merupakan persamaan dasar untuk penentuan beda tinggi dengan cara sipat datar. Hasil pengukuran beda tinggi digunakan untuk menentukan tinggi titik terhadap titik tetap atau bidang acuan yang telah dipilih. Tinggi titik hasil pengukuran waterpass terhadap titik acuan dihitung dengan rumus : Hb = Ha + hAB Dimana : Hb Ha : tinggi titik yang akan ditentukan : tinggi titik acuan

hAB : beda tinggi antara A dan B

II.3 Poligon 2.3.1 Pengertian poligon

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

12

Poligon merupakan rangkaian titik-titik yang membentuk segi banyak, dan titik tersebut dapat digunakan sebagai kerangka peta. Koordinat titiktitik itu dapat dihitung dengan data masukan yang merupakan hasil dari pengukuran sudut dan jarak. 2.3.2 Macam-macam poligon. Berdasarkan bentuk geometrisnya poligon dapat dibedakan menjadi poligon terbuka dan poligon tertutup 2.3.2.1 Poligon terbuka Poligon terbuka merupakan poligon dengan titik awal dan titik akhir tidak berhimpit atau tidak pada titik yang sama. Poligon terbuka terbagi atas : Poligon Terbuka Terikat Sempurna Merupakan poligon terbuka dengan titik awal dan titik akhir berupa titik yang tetap. US4 Sn

U TBT

AS1

S2 2D12

S3

D34

nDnB

D23 3

1Poligon Terbuka Terikat Sempurna

B

Dimana

: A, B, S, T 1, 2, 3,.n DA1,,DnB A1, BT

: titik tetap : titik yang akan ditentukan koordinatnya : jarak sisi-sisi poligon : azimuth awal dan azimuth akhir = (_akhir- _awal) + (n-1) x 1800.....(1-1) = Xakhir Xawal(1-2) = Yakhir - Y awal(1-3)

S1, S2,,Sn : sudut Persyaratan yang harus dipenuhi bagi poligon terbuka terikat sempurna : 1. S + F(S) 2. d Sin + F(X) 3. d cos + F(Y)ket : S : jumlah sudut d : jumlah jarak

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

13

: azimuth

F(S) : kesalahan sudut F(X) : kesalahan koordinat X F(Y) : kesalahan koordinat Y

Poligon Terbuka Terikat Sepihak Merupakan poligon terbuka yang titik awal atau titik akhirnya berada pada titik yang tetap.S3 S1 A1 DA1 D23 D12 Sn-1 D3n

3

1

S2 2

n1 Dn-1.n n n.n1

APoligon Terbuka Terikat Sepihak

Dimana : A, n 1,2,,n .A1

: titik tetap : titik yang akan ditentukan kordinatnya : azimuth awal

S1,S2,,Sn : sudut DA1,D12, : jarak antar titik Pada poligon jenis ini hanya dapat dilakukan koreksi sudut saja dengan persyaratan geometris, sebagai berikut : S + F(S) = (_akhir _awal) + n x 1800..(1-4)ket : _akhir : azimuth akhir _awal : azimuth awal S f(S) : jumlah sudut : kesalahan sudut

Poligon Terbuka Sempurna

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

14

Merupakan poligon terbuka tanpa titik tetap. Pada poligon ini juga hanya dapat dilakukan koreksi sudut dengan menggunakan persamaan (1-4) dan tanpa ada pengikatan titik.S4 S2 12 D12 D34 D23 Sn-1 D3n

4

2

S3 3

n1 Dn-1.n n.nn 1

1 Ket :

Poligon Terbuka Sempurna

D12,D23,.. S2,S3, 12

: jarak antar titik : sudut : azimuth awal

Poligon Terbuka Terikat Dua Azimuth Pada prinsipnya poligon terbuka dua azimuth sama dengan poligon terbuka terikat sepihak hanya saja pada titik awal dan titik akhir diadakan pengamatan azimuth sehingga koreksi sudutnya sebagai berikut : S ket : = [(_akhir - _awal) + n] x 1800 S : jumlah sudut _akhir : azimuth akhir _awal : azimuth awalS3 S1 A1 Sn-1

3 S2 2

n-1n.n-1

1

A (XA,YA) Ket :

Poligon Terbuka Terikat Sempurna

A (XA;XY) : koordinat awal 1,2,.. S1,S2, A1 : titik titik poligon : sudut : azimuth awal

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

15

Poligon Terbuka Terikat Dua Koordinat Poligon terbuka terikat dua koordinat merupakan poligon yang titik awal dan titik akhirnya berada pada titik tetap. Pada poligon ini hanya terdapat koreksi jarak sebagai berikut : d sin d sin = Xakhir - Xawal = Yakhir - Yawal : koordinat X / Y akhir : koordinat X / Y awalS3 S1 D23 D12 Sn D3n

ket : d sin : jumlah X / jumlah Y X / y akhir X / Y awal

3

nDnB B(XB,YB)

DA1 A(XA,YA)

1

S2 2

Poligon Terbuka Terikat Dua Koordinat

Ket : A(XA;YA) B(XA;XB) S1,S2, 2.3.2.2 Poligon Tertutup

: koordinat awal : koordinat akhir : sudut antara titik

DA1,D12, : jarak pengukuran

poligon tertutup merupakan poligon dengan titik awal dan titik akhir berada pada titik yang sama. d12 2 d23 S2 S3 3 d34

1

S1

S4 Sn ndn5 d45

4

S56 Poligon terutup

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

16

Ket :

1,2,3,

: titik kontrol poligon

D12,d23. : jarak pengukuran sisi poligon S1,S2,S3, : sudut pada titik poligon Persyaratan geometris yang harus dipenuhi bagi poligon tertutup : 1. S + F(S) = (n-2) x 1800(1-5) 2. d sin A+ F(X) ket : S = 0.....(1-6) 3. d cos A + F(Y) = 0.....(1-7) : jumlah sudut d sin : jumlah X d cos : jumlah Y F(S) F(X) F(Y) : kesalahan sudut : kesalahan koordinat X : kesalahan koordinat Y

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penyelesaian poligon : 1. Jarak, sudut, azimuth rata-rata dihitung dari data ukuran :n Xi x = ........................................(1 8) i= 1 n

dimana : X Xi n

: data ukuran rata-rata : data ukuran ke-I : jumlah pengukuran

2. Besar sudut tiap titik hasil setelah koreksi S = S + F [F(S) / n](1-9) Dimana : S S : sudut terkoreksi : sudut ukuran

3. Azimuth semua sisi poligon dihitung berdasarkan azimuth awal dan sudut semua titik hasil koreksi (S) : a. Jika urutan hitungan azimuth sisi poligon searah dengan jarum jam, rumus yang digunakan : An.n+1 = (An-1.n + 1800) - Sd.(1-10) An.n+1 = (An-1.n + Sl) 1800.(1-11)

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

17

b. Jika urutan hitungan azimuth sisi poligon berlawanan dengan arah jarum jam, rumus yang digunakan : An.n+1 = (An-1.n + Sd) 1800..(1-12) An.n+1 = (An-1.n + 1800) S1...(1-13) Dimana : n An.n+1 An-1.n Sd Sl : nomor titik : azimuth sisi n ke n+1 : azimuth sisi n-1 ke n : sudut dalam terkoreksi : sudut luar terkoreksi

4. Koordinat sementara semua titik poligon, rumus yang digunakan : Xn = Xn-1 + d Sin An-1.n.(1-14) Yn = Yn-1 + d Cos An-1.n(1-15) Dimana: Xn, Yn Xn-1,Yn-1 : koordinat titik n : koordinat titik n-1

5. Koordinat terkoreksi dari semua titik poligon dihitung dengan rumus : Xn = Xn-1 + dn Sin An-1.n + (dn / d) x F(X)..(1-16) Yn = Yn-1 + dn Cos An-1.n + (dn / d) x F(Y).(1-17) Dimana : n Xn, Yn Xn-1.n , Yn-1.n dn An-1 a. : nomor titik : koordinat terkoreksi titik n : koordinat titik n-1 : jarak sisi titik n-1 ken : azimuth sisi n-1 ken

6. Ketelitian poligon dinyatakan dengan : F(L) = [ F(X)2 + F(Y)2 ]1/2.(1-18) K = d / F(L) ,Dimana: F(X) F(Y) d K b. Kesalahan azimuth. Eb = Arc Tan (X / Y ) F(L) : kesalahan jarak : kesalahan linier absis : kesalahan linier ordinat : jumlah jarak : ketelitian linier poligon

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

18

2.4 Pengukuran detail Yang dimaksud dengan detail atau titik detail adalah semua bendabenda di lapangan yang merupakan kelengkapan daripada sebagian permukaan bumi. Jadi, disini tidak hanya dimaksudkan pada benda-benda buatan seperti bangunan-bangunan, jalan-jalan dengan segala perlengkapan dan lain sebagainya. Jadi, penggambaran kembali sebagian permukaan bumi dengan segala perlengkapan termasuk tujuan dari pengukuran detail, yang akhirnya berwujud suatu peta. Berhubung dengan bermacam-macam tujuan dalam pemakaian peta, maka pengukuran detailpun menjadi selektif, artinya hanya detail-detail tertentu yang diukur guna keperluan suatu macam peta. 2.4.1 Metode penentuan posisi titik detail Suatu posisi planimetris (X,Y) titik detail dapat diperoleh dengan mengunakan beberapa metode, antara lain : 1. Metode polar a. Azimuthal Pengukuran detail dengan polar azimuthal artinya pengukuran besarnya sudut detail berdasarkan arah utara. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut.U

1 S1 d1 S2 d2 d3 3 2

Keterangan : U A 1, 2,, n S1, S2,, Sn

: arah utara : tempat berdirinya alat (titik poligon) : titik detail : sudut titik detail

A n dn Sn

S3 S4 d4 4

Gambar pengukuran detail dengan metode polar azimuthal

Pengukuran dengan polar azimuthal biasanya dipakai pada alat ukur yang magnetis (Bussole), seperti Wild TO.

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

19

b. Backsight Pengukuran jarak dan besar sudut dengan metode backsight artinya bahwa sebelum melakukan pengukuran, alat diset pada titik poligon yang lain. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut :B

1 S1 d1 S2A

d2 dF

2

4

d4

S4

S3

F

d3 3 Gambar pengukuran detail dengan metode backsight 2. Perpanjangan sisi poligon 1 d1 c b1B1

d

2 a b c1 1 3 a1C

Keterangan : A, B, C 1, 2, 3, 4 a, b, c, d : titik poligon : titik detail : sisi titik detail : perpanjangan sisi titik detail

A

4

a1, b1, c1, d1

Gambar pengukuran titik detail dengan cara perpanjangan sisi poligon Yang diukur adalah jarak : - Ad1, Ab1, BcI, Ba1 - d11, b14, c14, a13 - 12, 23, 34, 41.

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

20

3. Siku pada sisi poligon Untuk melakukan pengukuran dengan metode ini harus dibantu dengan prisma pentagon. 2A

d1

1 d2 d3

Keterangan :

3 4 d4B

d1, d2, d3, d4 : jarak titik detail ke sisi poligon

Gambar pengukuran titik detail dengan cara siku pada sisi poligon 4. Trilaterasi Pengambaran titik detail pada peta pada cara ini haruslah dibantu dengan alat gambar jangka. 2A

1 3 4 a1

Keterangan :

a1, a4 : titik bantu pada sisi poligon AB

a4B Gambar pengukuran titik detail dengan cara Ttrilaterasi

Dari gambar di atas, pengukuran jarak A1 harus sama dengan pengukuran jarak a11.

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

21

Sedangkan ketinggian suatu titik detail dari titik poligon dapat ditentukan dengan mencari beda tinggi (H) antara titik poligon dengan titik detail. Adapun salah satu caranya adalah cara trigonometris, yaitu dengan persamaan : Dm = (ba bb).k. Sin z Dd p h = Dm . sin z = Dd . Cotg z = p + Ti bt

2.4.2 Metode penentuan tinggi titik detail Pada metode ini pengambilan titik detail dengan menaruh alat ukur di sembarang titik dan untuk pembacaan backsight/forsight dapat di bidikkan pada titik tetap, yaitu titik tetap tersebut merupakan hasil transfer dari titik benchmark (BM) terdekat dan dari titik tersebut alat membidik sebanyak mungkin titik-titik/kisi-kisi yang ada. bt z Ti Dm h D d ph

Gambar Beda tinggi secara trigonometris

Keterangan gambar: Dm Dd z h = Jarak miring = Jarak datar = Sudut zenit = Sudut heling h Ti = Tinggi Instrument bt = Benang tengah h = Beda tinggi

= (Ti bt) + Dd ctg Z

Ha+1 = Hawal + H(awal-n)

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

22

II.5 Azimuth Matahari Azimuth adalah suatu sudut yang dibentuk meridian yang melalui pengamat dan garis hubung pengamat sasaran, diukur searah jarumjam positif dari arah utara meredian.Ada dua cara yang sering digunakan untuk menentukan azimuth, yaitu : a. Penentuan azimuth magnetis dilakukan dengan menggunakan kompas b. Penentuan azimuth astronomis dilakukan dengan alat yang dinamakan geotheodolite.Untuk menentukan azimuth astronomis dengan pengamatan matahari dapat dilakukan dengan metode tinggi matahari dan metode sudut waktu. Dibawah ini akan diuraikan penentuan azimuth garis dengan pengamatan matahari metode tinggi matahari., dengan cara menadah bayangan matahari menggunakan kuadran sehingga didapatkan bayangan matahari yang jelas. U Matahari

mth 12 s. hor 2 1 Gambar pengamatan matahariKet : U hor mth 1, 2 : utara : azimuth : horisontal : matahari : no. titik kontrol

Penentuan azimuth dengan pengamatan tinggi matahari sering kali ditemukan kesalahan-kesalahan , yaitu : a. Kesalahan paralaks, yaitu kesalahan yang disebabkan karena pengamatan dilakukan dari permukaan bumi, sedangkan hitungan dilakukan dari pusat bumi. b. V hu h Pusat bumi H Teknik Geodesi Kesalahan paralaksMatahari

Laporan Praktikum IUT II

23

Besarnya koreksi karena kesalahan paralaks,yaitu P = 8,8 x Cos hu..(1-24)Dimana : P hu : koreksi paralaks : tinggi matahari

c. Refraksi asmosfer, yaitu kesalahan karena terjadinya pembelokan sinar yang melewati lapisan atsmosfer dengan kerapatan yang berbeda. Matahari Lapisan 4 lapisan 3 hu Tempat pengamatan Refraksi atmosfer Lapisan 2 Lapisan1

Besarnya koreksi akibat refraksi atsmosfer : r = rm x Cp x Ct ...(1-24) Cp = p / 760 Ct = 283 / (273 + t) Dimana : r rm p t : sudut refraksi atsmosfer : koreksi normal pada 100 C, 760 mm Hg dan kelembaban 60 % : tekanan udara ( mm Hg ) : suhu udara (0 C)

d. Jika pembidikan matahari tidak dilakukan pada titik pusatnya maka perlu diberikan diametral :

Teknik Geodesi

Koreksi d

Laporan Praktikum IUT II

24

Koreksi diameter diberikan pada tinggi matahari (h) dan sudut horizontal (s). Besarnya diametral : dh = d dan ds = d Dimana : dh = koreksi diametral untuk tinggi matahari ukuran ds = koreksi diametral untuk sudut horizontal Setelah diberikan koreksi adanya kesalahan paralaks, refraksi atsmosfer dan diametral,maka tinggi matahari terkoreksi adalah : h = hu + p r d ......(1-26)dimana : h hu p r d = tinggi matahari terkoreksi = tinggi matahari ukuran = koreksi paralaks : koreksi refraksi atsmosfer : koreksi diametral

e. Koreksi untuk sudut horizontal : Sin d / Sin d = Sin 900 / Sin Z d / d = 1 / Sin Z, dan Z = 900 - h d = d / Cos h ....(1-27)dimana : d = diameter Z = zenith h = tinggi pusat matahari

f. Cara mencari deklinasi ( ) Swp = wp 07 00 00 (pagi hari) Pd = x swp Swp = selisih waktu pengamatan Pd wp II.6 Penggambaran kontur = perbedaan deklinasi = waktu pengamatan d () = ( pada jam 07 00 00 ) + Pd dimana :

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

25

Garis kontur adalah garis yang menghubungkan titik-titik yang memiliki ketinggian yang sama. Dengan adanya garis kontur ini, maka ketinggian dari suatu tempat dapat diketahui. Penggambaran garis kontur ini dilakukan dengan cara interpolasi linier dengan formasi segi tiga dan dalam pengambaran garis kontur harus memperhatikan sifat-sifatnya. Adapun sifat-sifat garis kontur adalah sebagai berikut : 1. Awal garis kontur akan selalu bertemu kembali dengan akhir garis kontur tersebut. 2. Garis kontur tidak pernah saling berpotongan. 3. Garis kontur makin rapat menunjukkan wilayah yang makin terjal. 4. Garis kontur makin renggang menunjukkan wilayah yang semakin datar. . 5. Sebuah garis kontur tidak pernah digambarkan pada permukaan air, tetapi garis tersebut harus melawati dasar permukaan air tersebut. Dalam pengambaran garis-garis kontur hal-hal yang juga harus diperhatikan adalah interval konturnya dengan tidak mengabaikan segi artistiknya.Tentang ketinggian suatu tempat, maka dibuat kontur indeks dengan garis yang lebih tebal dari kontur biasa Rumus interval garis kontur =skalapeta 2000

Dengan interval kontur 0,5 dengan rumus :H (tinggi ) H ( kontur ) x = H (tertinggi ) H ( rendah) dAB

Sifat garis kontur pada suatu medan : 1. Sungai 100 99 98

2. Bentuk kontur gunung / bukit

Teknik Geodesi

Laporan Praktikum IUT II

26

3. Bentuk kontur danau

4. Bentuk kontur jalan

98,5

99

99,5

105.0 0 104.0 103. 0 50 104.5 0 Kontur indeks

101.5 0

103.00 102.5 0 102.00

Kontur indeks

Gbr. Pengambaran Garis Kontur

Teknik Geodesi