skripsi pengaruh penerapan terapi modalitas …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi...

119
SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS BERKEBUN TERHADAP KUALITAS HIDUP LANSIA HIPERTENSI DI POSYANDU DESA PELEM KECAMATAN KARANGREJO KABUPATEN MAGETAN Oleh : MIFTAHUDDIN HABIBULLAH NIM : 201402032 PROGRAM STUDI KEPERAWATAN STIKES BHAKTI HUSADA MULIA MADIUN 2018

Upload: others

Post on 10-Nov-2020

18 views

Category:

Documents


0 download

TRANSCRIPT

Page 1: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

SKRIPSI

PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS BERKEBUN

TERHADAP KUALITAS HIDUP LANSIA HIPERTENSI

DI POSYANDU DESA PELEM KECAMATAN

KARANGREJO KABUPATEN MAGETAN

Oleh :

MIFTAHUDDIN HABIBULLAH

NIM : 201402032

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN

STIKES BHAKTI HUSADA MULIA MADIUN

2018

Page 2: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

ii

SKRIPSI

PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS BERKEBUN

TERHADAP KUALITAS HIDUP LANSIA HIPERTENSI

DI POSYANDU DESA PELEM KECAMATAN

KARANGREJO KABUPATEN MAGETAN

Diajukan untuk memperoleh

gelar Sarjana Keperawatan (S.Kep) pada Program Studi S1 Keperawatan

STIKES Bhakti Husada Mulia Madiun

Oleh :

MIFTAHUDDIN HABIBULLAH

NIM : 201402032

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN

STIKES BHAKTI HUSADA MULIA MADIUN

2018

Page 3: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

iii

Page 4: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

iv

Page 5: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

v

Page 6: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

vi

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Miftahuudin Habibullah

Jenis Kelamin : Laki-laki

Tempat dan Tanggal Lahir : Madiun, 17 juni 1996

Agama : Islam

Riwayat Pendidikan :

1. Lulus Dari TK Dharma Pertiwi Tahun 2002

2. Lulus Dari Sekolah Dasar Negeri Sangen 03 Tahun 2008

3. Lulus Dari Sekolah Menengah Pertama Negeri 1 Geger Tahun 2011

4. Lulus Dari Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Dagangan Tahun 2014

5. Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bhakti Husada Mulia Madiun 2014-

sekarang

Page 7: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

vii

DAFTAR ISI

Sampul Depan .................................................................................................. i

Sampul Dalam .................................................................................................. ii

Lembar Persetujuan ........................................................................................ iii

Lembar Pengesahan ......................................................................................... iv

Halaman Pernyataan ....................................................................................... v

Lembar Persembahan ...................................................................................... vi

Daftar Riwayat Hidup ...................................................................................... vii

Daftar Isi ........................................................................................................... viii

Daftar Tabel ....................................................................................................... x

Daftar Gambar ................................................................................................. xi

Daftar Lampiran .............................................................................................. xii

Daftar Istilah .................................................................................................... xiii

Daftar Singkatan .............................................................................................. xiv

Kata Pengantar ................................................................................................ xv

Abstrak .............................................................................................................. xvii

Abstract ..............................................................................................................xviii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 7

1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................... 7

1.4 Manfaat Penelitian .................................................................................. 8

Bab II Tinjauan Pustaka

2.1 Terapi modalitas

2.1.1 Pengertian terapi modalitas ...................................................... 9

2.1.2 Tujuan terapi modalitas ............................................................. 9

2.1.3 Jenis kegiatan terapi modalitas.................................................. 10

2.2 Terapi Berkebun

2.2.1 Definisi Terapi Berkebun ......................................................... 11

2.2.2 Manfaat berkebun...................................................................... 11

2.2.3 Keuntungan .............................................................................. 12

2.3 Kualitas Hidup

2.3.1 Pengertian Kualitas Hidup ....................................................... 15

2.3.2 Aspek – Aspek Kualitas Hidup ................................................ 16

2.3.3 Faktor – Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Hidup ............ 17

2.3.4 Alat Ukur Kualitas Hidup ........................................................ 18

2.4 Lansia

2.4.1 Pengertian Lanjut Usia .............................................................. 19

2.4.2 Batasan Batasan Lanjut Usia ..................................................... 20

2.4.3 Tipe – Tipe Lansia .................................................................... 21

2.4.4 Tugas Perkembangan Lansia..................................................... 21

2.4.5 Teori – Teori Proses Menua ...................................................... 23

2.4.6 Permasalahan Yang Terjadi Pada Lansia .................................. 23

2.4.7 Perubahan Fisik Lazim Pada Lanjut Usia ................................. 23

Page 8: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

viii

2.5 Hipertensi

2.5.1 pengertian Hipertensi ................................................................ 26

2.5.2 etiologi hipertensi ...................................................................... 26

2.5.3 faktor yang mempengaruhi tekanan darah pada hipertensi ...... 28

BAB III KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESA PENELITIAN

3.1 Kerangka Konseptual .............................................................................34

3.2 Hipotesa Penelitian .................................................................................35

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Desain Penelitian ....................................................................................36

4.2 Populasi dan Sampel

4.2.1 Populasi ....................................................................................37

4.2.2 Sampel ......................................................................................37

4.2.3 Kriteria Sampel ........................................................................39

4.3 Teknik Sampling ....................................................................................39

4.4 Kerangka Kerja Penelitian ......................................................................40

4.5 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

4.5.1 Indentifikasi Variabel ...............................................................41

4.5.2 Definisi Operasional Variabel ..................................................41

4.6 Instrumen Penelitian ...............................................................................43

4.7 Uji Validitas dan Reliabilitas .................................................................43

4.8 Lokasi dan Waktu Penelitian ..................................................................44

4.8.1 lokasi Penelitian .......................................................................44

4.8.2 Waktu Penelitian ......................................................................44

4.9 Prosedur Pengumpulan Data ..................................................................44

4.10 Teknik Pengolahan Data dan Analisa Data

4.10.1 Pengolahan Data .......................................................................45

4.10.2 Analisa Data .............................................................................54

4.11 Etika Penelitian .....................................................................................55

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Gambaran Lokasi Penelitian ...................................................................52

5.2 Data Umum Responden ..........................................................................53

5.3 Data Khusus Responden ..........................................................................55

5.4 Pembahasan .............................................................................................58

5.4.1 Kualitas hidup lansia hipertensi Sebelum Diberikan Intervensi ..58

5.4.2 Kualitas hidup lansia hipertensi Sesudah Diberikan Intervensi ...62

5.4.3 Pengaruh penerapan terapi modalitas berkebun terhadap

Kualitas hidup lansia hipertensi...................................................65

BAB VI PENUTUP

6.1 Kesimpulan ..............................................................................................69

6.2 Saran ........................................................................................................70

DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................71

Lampiran-lampiran .............................................................................................74

Page 9: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

ix

DAFTAR TABEL

Nomor Judul Tabel Halaman

Tabel 4.1 Skema Pre & Post Test ...................................................... 36

Tabel 4.2 Definisi Operasional Variabel ........................................... 42

Tabel 5.2 Tabel Distribusi Frekuensi

Tabel 5.2.1 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan

Usia .................................................................................... 53

Tabel 5.2.2 Karakteristik Lansia Penderita Hipertensi

berdasarkan Jenis Kelamin ................................................ 53

Tabel 5.2.3 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan

Pendidikan ......................................................................... 54

Tabel 5.2.4 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan

status perkawinan .............................................................. 54

Tabel 5.2.5 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan

Pekerjaan ........................................................................... 55

Tabel 5.3 Tabel Data Kusus

Tabel 5.3.1 Distribusi frekuensi kualitas hidup sebelum

diberikan terapi modalitas berkebun ................................. 55

Tabel 5.3.2 Distribusi frekuensi kualitas hidup setelah diberikan

terapi modalitas berkebun.................................................. 56

Tabel 5.3.3 Analisa kualitas hidup lansia hipertensi sebelum dan

sesudah diberikan penerapan terapi modalitas

berkebun ............................................................................ 57

Page 10: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

x

DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Gambar Halaman

Gambar 3.1 Kerangka Konsep .............................................................. 34

Gambar 4.1 Kerangka Kerja Penelitian ................................................. 40

Gambar Dokumentasi penelitian ............................................................... 103

Page 11: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

xi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Permohonan Surat Izin Penelitian Data Stikes Bhm

Madiun ............................................................................... 74

Lampiran 2 Permohonan Surat Izin Penelitian Data Bankespol ........... 75

Lampiran 3 Surat Balasan Penelitian .................................................... 77

Lampiran 4 Permohonan Menjadi Responden................... ................... 78

Lampiran 5 Persetujuan Menjadi Responden ....................................... 79

Lampiran 6 Data Demografi ................................................................. 80

Lampiran 7 Standar Operasional Terapi Modalitas Berkebun.............. 81

Lampiran 8 Kisi-Kisi Kuesioner ........................................................... 83

Lampiran 9 Kuesioner ........................................................................... 84

Lampiran 10 Hasil Tabulasi Data ........................................................... 87

Lampiran 11 Lembar Observasi .............................................................. 89

Lampiran 12 Tabel Univariat .................................................................. 90

Lampiran 13 Tabel Bivariat .................................................................... 92

Lampiran 14 Lembar Konsultasi............................................................. 96

Lampiran 15 Dokumentasi Penelitian ..................................................... 99

Page 12: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

xii

DAFTAR ISTILAH

Anonymity : Tanpa Nama

Confidenttiality : Kerahasiaan

Inform Consent : Persetujuan

Justice : Keadailan

Middle Age : Usia Pertengahan

Old : Usia Tua

Quality Of Life : Kualitas Hidup

Very Old : Usia Tua

Elderly : Lanjut Usia

Pre and post test : Pada design ini peneliti hanya melakukan

intervensi pada satu klompok tanpa

pembanding.

Purposive sampling : kriteria sample ditentukan oleh peneliti

Page 13: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

xiii

DAFTAR SINGKATAN

.

BPS : Badan Pusat Statistik.

Dinkes : Dina Kesehatan.

Kemenkes RI : Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.

PSLU : Pelayanan Sosial Lanjut Usia.

RISKESDAS : Riset Kesehatan Dasar.

WHO : World Health Organization.

WHOQOL : World Health Organization Quality Of Life

Page 14: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

xiv

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala

rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang

berjudul “Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas

Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan” dengan baik. Tersusunnya skripsi ini tentu tidak lepas dari

bimbingan, saran dan dukungan moral kepada penulis, untuk itu penulis

mengucapkan terima kasih kepada :

1. dr. Selly fitriani selaku kepala puskesmas karangrejo dan seluruh staf yang

telah memberikan ijin dan kesempatan untuk melakukan penelitian

2. bapak Eko Didik Prihandono, SH selaku kepala Desa pelem kecamatan

karangrejo yang telah memberikan ijin dan kesempatan untuk melakukan

penelitian

3. Devi Kristiana, Amd., Keb selaku Bidan Pengurus Posyandu Desa pelem

kecamatan karangrejo yang telah memberikan ijin dan membantu jalanannya

penelitian ini.

4. Zaenal Abidin, SKM., M.Kes (Epid) selaku ketua STIKES Bhakti Husada

Mulia Madiun.

5. Mega Arianti Putri, S.Kep., Ns., M.Kep selaku Ketua Prodi Sarjana

Keperawatan STIKes Bhakti Husada Mulia Madiun.

6. Asrina Pitayanti, S.Kep., Ns., M.Kes selaku dosen pembimbing 1 beserta

Sesaria Betty M., S.Kep., M.Kes selaku dosen pembimbing 2 yang selalu

membimbing dengan penuh kesabaran dan ketelatenan.

Page 15: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

xv

7. Kedua Orang tua saya Bapak Nur colis dan Ibu Suminten yang telah

memberi dorongan dan semangat tanpa henti.

8. Teman-teman yang telah memberi dorongan dan bantuan berupa apapun

dalam penyusunan tugas skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini masih banyak

kekurangan, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat

membangun selalu diharapkan demi kesempurnaan skripsi ini.

Akhir kata penulis sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah

berperan serta dalam penyusunan proposal ini dari awal sampai akhir. Semoga

Allah SWT senantiasa meridhai segala usaha kita. Aamiin

Wassalamualaikum Wr.Wb

Madiun, 4 Agustus 2018

Peneliti

Miftahuddin Habibullah

NIM. 201402032

Page 16: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

xvi

ABSTRAK

Miftahuddin Habibullah

201402032

PENERAPAN TERAPI MODALITAS BERKEBUN TERHADAP KUALITAS

HIDUP LANSIA HIPERTENSI DI POSYANDU DESA PELEM KECAMATAN

KARANGREJO KABUPATEN MAGETAN

Kualitas hidup merupakan salah satu indikator yang digunakan untuk

menilai kesejahteraan masyarakat. Individu yang memasuki usia lanjut akan

mengalami penurunan fungi dan perubahan secara fisiologis, kognitif, dan

psikososial. Lansia yang gagal menerima dan beradaptasi dengan perubahan-

perubahan tersebut akan mengalami gejala depresi. Oleh karena itu, pemberian

terapi modalitas diperlukan dalam proses adaptasi tersebut. Salah satu bentuk

terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan

menurunkan tingkat depresi yang dialami lansia. Penelitian ini bertujuan

mengetahui pengaruh penerapan terapi modalitas berkebun terhadap kualitas

hidup lansia hipertensi di posyandu desa pelem kecamatan karangrejo kabupaten

magetan.

Penelitian ini menggunakan penelitian kuantitatif dengan desain pre

eksperimen dengan rancangan pre test-post test yang dilakukan di posyandu desa

pelem kecamatan karangrejo kabupaten magetan. Teknik sampling dalam

penelitian ini menggunakan purposive sampling dengan jumlah sampel sebanyak

25 lansia. Uji statistik yang digunakan adalah Wilcoxon.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa nilai p-value = 0,000 (p<0,05) yang

artinya ada pengaruh terapi modalitas berkebun terhadap kualitas hidup pada

lansia hipertensi di posyandu desa pelem kecamatan karangrejo kabupaten

magetan. Terapi modalitas berkebun terbukti sebagai cara yang efektif dan efesien

yang dapat dilakukan lansia untuk memperbaiki kondisi fisik, psikologi, sosial,

dan lingkungan sehingga kualitas hidup lansia meningkat.

Kata kunci : Terapi Modalitas Berkebun, Kualitas Hidup Lansia, Hipertensi

Page 17: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

xvii

ABSTRACT

Miftahuddin Habibullah

201402032

APLICATION OF MODALITY TERAPY GARDENING AGAINST QUALITY OF

LIFE ELDERLY WITH HYPERTENSIVE IN POSYANDU PELEM VILLAGE

SUBDISTRICT KARANGREJO DISTRICT MAGETAN.

The quality of life is one of the indicators used to assess the welfare of the society.

The people who included in a period of old age get deterioration of function and

changes in physiological, cognitive, and psychosocial. The elderly whoo fail to

accept and adapt to the changes will get depressive smptomps. Therefore, treating

the modality therapy is needed in the adaptation process. On kind of modality

therapies is gardening therapy. Thuseful t is verye gardenging therapy is very

useful to overcome and reduce qualityof life in elderly. The purpose of this

research is to investigate the effect of modality therapy gardening on quality of

life of elderly hipertension in posyandu pelem village subdistrict karangrejo

district magetan.

This study was quantitative research with pre experiment with pre and

post test design. It was conducted in posyandu pelem village subdistrict

karangrejo district magetan.. The sampling technique used in this research was

purposive sampling with 25 elderly respondents. The statistical analysis used was

Wilcoxon.

The result of research shows that p-value is 0,000 (p<0,05) which means

that there is an effect of modality therapy gardening on quality of life of elderly

hipertension in posyandu pelem village subdistrict karangrejo district magetan.

Modality therapy gardening has been proved as the effective and efficient way to

renew the elderly’s physical, physcosocial, social, and environment. Therefore,

the elderly’s quality of life can be improved.

Keyword : Modality Terapy ,Quality Of Life Ederly, Hipertension

Page 18: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Menurut World Health Organisation (WHO), lansia adalah seseorang yang

telah memasuki usia 60 tahun keatas. Lansia merupakan kelompok umur pada

manusia yang telah memasuki tahapan akhir dari fase kehidupannya. Kelompok yang

dikategorikan lansia ini akan terjadi suatu proses yang disebut Aging Process atau

proses penuaan. Lansia adalah seseorang yang telah mencapai usia 60 (enam puluh)

tahun atau lebih. Tantangan dalam pembangunan saat ini yaitu kondisi kesehatan

yang buruk adalah konsekuensi yang tidak bisa dihindari dari penuaan. Angka

kesakitan penduduk lansia sebesar 25,05% artinya bahwa dari setiap 100 orang lansia

terdapat 25 orang di antaranya mengalami sakit.

Sampai sekarang ini, penduduk di 11 negara anggota World Health

Organization (WHO) kususnya dikawasan Asia Tenggara yang berusia diatas 60

tahun berjumlah 142 juta orang dan diperkirakan akan terus meningkat hingga 3 kali

lipat di tahun 2050 (riskesdas, 2013). Menurut data dari Badan Pusat Statistik (2012)

memperkirakan jumlah lansia di Indonesia pada tahun 2010 sebanyak 23.992.553

jiwa (9,77%) dan pada tahun 2015 sebanyak 28.283.000 jiwa (11,34%). Sebaran

penduduk lansia menurut provinsi berdasarkan BPS (2015). di provinsi Jawa Timur

pada tahun 2015 sebanyak 11.5 juta jiwa. Kabupaten magetan pada tahun 2015 total

jumlah keseluruhan lansia 60 keatas berjumlah 110.654 jiwa dan pada tahun 2017

total jumlah lansia di kabupaten magetan 116.131 jiwa denga kriteria umur 60-75

Page 19: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

2

tahun keatas (Dinkes Kabupaten Magetan, 2015). Kecamatan karangrejo tahun 2017

jumlah lansia 2.252 jiwa, Desa pelem jumlah lansia 60 jiwa (Data Puskesmas

Karangrejo, 2018).

Seiring dengan bertambahnya jumlah lansia, terdapat banyak permasalahan

yang dialami lansia banyak lansia yang pada akhirnya harus mengalami berbagai

masalah psikis maupun fisik, seperti patologis pada kondisi fisik seperti terserang

berbagai penyakit kronis dan kondisi psikis seperti stress, depresi, kesepian.

Peningkatan jumlah lansia juga dapat mempengaruhi aspek kehidupan mereka, antara

lain perubahan fisik, biologis, psikologis, sosial, dan munculnya penyakit degeneratif

akibat proses penuaan tersebut (Azizah, 2011). Adapun jenis keluhan kesehatan yang

paling banyak dialami lansia adalah keluhan lainnya, yaitu jenis keluhan kesehatan

yang secara khusus memang diderita lansia seperti asam urat, darah tinggi, darah

rendah, reumatik, diabetes, dan berbagai jenis penyakit kronis lainnya (BPS, 2014).

Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar tahun 2013 Penyakit terbanyak pada lanjut usia

adalah hipertensi (57,6%), artritis (51,9%), Stroke (46,1%), masalah gigi dan mulut

(19,1%), penyakit paru obstruktif menahun (8,6%) dan diabetes mellitus (4,8%)

Sementara itu dengan bertambahnya usia, gangguan fungsional akan meningkat

dengan ditunjukkan terjadinya disabilitas. Hipertensi menjadi penyakit nomor satu

yang paling banyak diderita lansia (Riskesdas 2013). Semakin tua usia, tekanan darah

cenderung meningkat. Ini merupakan sebuah proses alami yang terjadi di tubuh saat

usia mulai menua. Hipertensi merupakan penyebab kematian nomor satu didunia dari

7 juta penduduk setiap tahunnya. Badan penelitian kesehatan dunia menunjukkan

Page 20: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

3

diseluruh dunia sekitar 982 juta orang atau 26,4% penduduk dunia mengidap

hipertensi (WHO, 2012). Berdasarkan Data Riset Kesehatan Dasar pada tahun 2013,

menyebutkan bahwa prevalensi penderita hipertensi yang berada di indonesia

mencapai angka 32,4%. Dan prevalensi penyakit ini di Propinsi Jawa Timur sebesar

26,2% (Kemenkes RI., 2013). Dan jumlah lansia penderita hipertensi di Kabupaten

Magetan tahun 2017 sebanyak 10.070 orang (28,9%) (Dinkes Kab. Magetan, 2017).

Kualitas hidup individu yang menderita hipertensi lebih buruk dibandingkan

dengan individu yang memiliki tekanan darah normal. Hal tersebut dipengaruhi oleh

tekanan darah dan tingkat kesadaran seseorang tersebut. Kualitas hidup pada

penderita hipertensi lebih rendah dalam delapan domain dari kuisioner WHOQOL,

diantaranya adalah fungsi fisik, fungsi fungsional, peran fisik, emosional, nyeri

tubuh, kesehatan umum, vitalitas, dan kesehatan mental. Hipertensi berhubungan

dengan rendahnya kualitas hidup, terutama dalam domain fungsi fisik. Penurunan

kualitas hidup berimplikasi terhadap pengobatan dan pencegahan komplikasi yang

dapat menimbulkan kualitas hidup lebih parah. Fungsi sistem tubuh lansia yang

mengalami hipertensi dapat berdampak buruk terhadap kualitas hidup lansia, baik

dalam skala ringan,sedang, maupun berat.

Peningkatan kualitas hidup secara mental yang diperoleh melalui aktivitas fisik

ialah mengurangi stres, meningkatkan rasa antusias dan rasa percaya diri, serta

mengurangi kecemasan dan depresi seseorang terkait dengan penyakit yang

dialaminya Beberapa penelitian menunjukkan penurunan kualitas hidup lansia di

karenakan terjadinya proses penyakit (fisiologis) pada lansia, seperti penurunan

Page 21: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

4

kualitas hidup pada lansia dengan stroke. Dalam hal ini, kualitas hidup lansia

merupakan suatu komponen yang kompleks, mencakup usia harapan hidup, kepuasan

dalam kehidupan, kesehatan psikis dan mental, fungsi kognitif, kesehatan dan fungsi

fisik, pendapatan, kondisi tempat tinggal, dukungan sosial dan jaringan sosial

(Sutikno, 2011). Kualitas hidup menurut World Health Organization (WHO) adalah

persepsi seseorang dalam konteks budaya dan norma sesuai dengan tempat hidup

orang tersebut berkaitan dengan tujuan, harapan, standar dan kepedulian selama

hidupnya (WHO, 1996). Kualitas hidup seseorang merupakan fenomena yang

multidimensional. WHO mengembangkan sebuah instrumen untuk mengukur kualitas

hidup seseorang dari 4 aspek yaitu kesehatan fisik, psikologi, sosial dan lingkungan.

Betapa pentingnya berbagai dimensi tersebut tanpa melakukan evaluasi sulit untuk

menentukan dimensi mana yang penting dari kualitas hidup seseorang.

Pada lanjut usia terjadi penurunan kebugaran dan kesegaran jasmani faktor

predisposisi penurunan kesegaran jasmani adalah kurangnya melakukan aktivitas

fisik, seorang lansia biasanya akan mengalami keterbatasan dalam melakukan

aktivitas sehingga cenderung kurang beraktivitas juga tidak adanya program kegiatan

bagi lansia yang berada di lingkungan sekitar (Hilda fauziah, 2012). Salah satu cara

untuk mengoptimalkan fungsi kognitif lansia adalah dengan menggunakan terapi

modalitas. Terapi modalitas merupakan suatu bentuk psikoterapi suportif berupa

aktivitas-aktivitas yang membangkitkan kemandirian secara manual, kreatif dan

edukasional untuk penyesuaian diri dengan lingkungan dan meningkatkan derajat

kesehatan fisik dan mental pasien. Terapi modalitas bertujuan mengembangkan,

Page 22: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

5

memelihara, memulihkan fungsi dan atau mengupayakan kompensasi/adaptasi untuk

aktifitas sehari-hari, produktivitas dan luang waktu melalui pelatihan, remediasi

stimulasi dan fasilitasi. Terapi modalitas meningkatkan kemampuan individu untuk

melakukan aktivitas hidup sehari-hari. Salah satu jenis dari terapi modalitas ialah

berkebun, Kegiatan berkebun dapat memberikan kesempatan kepada lansia untuk

melakukan aktivitas fisik, pelepasan energi fisik serta lebih menonjolkan gerakan-

gerakan fisik (Wells & Nancy, 2014). Beetlestone (2012) menyatakan bahwa

berkebun memiliki manfaat yang sangat nyata bagi perkembangan fisik, yang pada

gilirannya akan mempengaruhi perkembangan kreatif. Saat berkebun maka seseorang

akan memiliki banyak ruang untuk bergerak dan melatih tubuh mereka dengan

gerakan-gerakan skala besar seperti menggali, menggaruk, berlari dan membungkuk.

Pada lansia, berkebun memberikan kesempatan bagi lansia untuk melatih dan

menjaga kemampuan motorik, seperti koordinasi mata dan tangan, melatih otot-otot

serta memberikan latihan ringan. Program terapi berkebun juga membantu lansia

untuk meningkatkan kepercayaan diri serta memunculkan rasa puas ketika tanaman

yang mereka tanam dapat tumbuh. Dengan terapi berkebun, lansia akan diajak untuk

lebih mampu mengontrol hidupnya serta memberikan tujuan dalam kegiatan sehari-

hari (Haller & Kramer, 2008).

Hasil penelitian Judie dan Vijayalakshmi (2016) menunjukkan bahwa terapi

berkebun terbukti efektif dalam menurunkan tingkat depresi pada orang lansia yang

tinggal di institusi. Hal senada juga dijelaskan oleh Rappe (2005) bahwa aktivitas

berkebun juga mampu meningkatkan well-being lansia, peningkatan kesehatan

Page 23: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

6

menurut penilaian individu sendiri, dan meningkatkan interaksi sosial dengan

lingkungan sekitar. Rappe juga menambahkan aktivitas berkebun mengajak lansia

untuk mengekspresikan diri sendiri bahwa mereka memiliki kemampuan dan

kapabilitas dalam melaksanakan sesuatu yang mendukung identitas dan otonomi

mereka.

Berdasarkan hasil study pendahuluan di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan diperoleh data dari beberapa pilihan hobi diantaranya senam,

berkebun, dan melukis yang diberikan oleh peneliti para lansia hipertensi memilih

berkebun dengan alasan dapat mereka lakukan di lingkungan sekitar.

Berdasarkan latar belakang diatas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian

tentang “Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun terhadap Kualitas Hidup

Lansia Hipertensi di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten

Magetan”.

Page 24: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

7

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah pada penelitian ini adalah “Apakah ada Pengaruh Penerapan

Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu

Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan ? ”.

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Menganalisis Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap

Kualitas Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengidentifikasi kualitas hidup lansia hipertensi sebelum diberikan Penerapan

Terapi Modalitas Berkebun di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan.

2. Mengidentifikasi kualitas hidup lansia hipertensi sesudah diberi Penerapan

Terapi Modalitas Berkebun di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan.

3. Menganalisis Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap

Kualitas Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan

Karangrejo Kabupaten Magetan.

Page 25: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

8

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat Teoritis

Penelitian ini dapat memberikan kontribusi terhadap dunia akademi dan

terhadap ilmu keperawatan untuk mewujudkan kualitas hidup lansia yang potensial

dan produktif sesuai dengan kemampuan serta pengetahuan.

1.4.2 Manfaat Praktis

1. Bagi Responden

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan wawasan

responden tentang pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap

Kualitas Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan.

2. Bagi institusi pendidikan

Diharapkan dapat menambah informasi di dalam perpustakaan tentang

keperawatan gerontik.

3. Bagi petugas kesehatan / kader posyandu

Hasil penelitian ini merupakan masukan bagi petugas pelayanan kesehatan dalam

merancang program-program inofasi posyandu lansia.

4. Bagi peneliti selanjutnya

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dan wawasan

peneliti tentang Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas

Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan.

Page 26: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

9

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Terapi Modalitas

Terapi modalitas merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengisi waktu

luang bagi lansia (Siti Maryam, 2008). Terapi modalitas adalah suatu kegiatan dalam

memberikan asuhan keperawatan baik di institusi pelayanan maupun di masyarakat

yang bermanfaat bagi kesehatan lansia dan berdampak terapeutik. Pencapaian tujuan

terapi modalitas tergantung pada keadaan kesehatan klien dan tingkat dukungan yang

tersedia. Terapi modalitas adalah suatu kegiatan dalam memberikan askep baik di

institusi maupun di masyarakat yang bermanfaat dan berdampak terapeutik (Riyadi

dan Purwanto, 2009).

2.1.1 Tujuan Terapi Modalitas

Tujuan terapi modalitas menurut Maryam (2008) :

a. Mengisi waktu luang bagi lansia.

b. Meningkatkan kesehatan lansia.

c. Meningkatkan produktivitas lansia.

d. Meningkatkan interaksi sosial antar lansia.

Tujuan yang spesifik dari terapi modalitas menurut “Gostetamy 1973” dalam Riyadi

dan Purwanto, (2009).

a) Menimbulkan kesadaran terhadap salah satu perilaku klien.

b) Memperlambat kemunduran.

Page 27: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

10

c) Membantu adaptasi dengan situasi yang sekarang.

d) Membantu keluarga dan orang-orang yang berarti.

e) Mempengaruhi keterampilan merawat diri sendiri.

f) Meningkatkan aktivitas.

g) Meningkatkan kemandirian.

2.1.2 Jenis-jenis kegiatan terapi modalitas

Jenis kegiatan terapi modalitas yaitu menurut Maryam (2008) :

1) Psikodrama Bertujuan untuk mengekspresikan perasaan lansia. Tema dapat

dipilih sesuai dengan masalah lansia

2) Terapi aktivitas kelompok (TAK) Terdiri atas 7-10 orang. Bertujuan untuk

meningkatkan kebersamaan, bersosialisasi, bertukar pengalaman, mengubah

perilaku. Untuk terlaksananya terapi ini dibutuhkan leader, co-leader, dan

fasilitator. Misalnya cerdas cermat, tebak gambar, dan lain-lain.

3) Terapi musik Bertujuan untuk menghibur para lansia sehingga meningkatkan

gairah hidup dan dapat mengenang masa lalu.

4) Terapi berkebun Bertujuan untuk melatih kesabaran, kebersamaan, dan

memanfaatkan waktu luang.

5) Terapi dengan binatang Bertujuan untuk meningkatkan rasa kasih sayang dan

mengisi hari-hari sepinya dengan bermain bersama binatang.

Page 28: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

11

2.2 Definisi Terapi Berkebun

Terapi berkebun adalah salah satu bentuk terapi aktif. Terapi berkebun telah

menjadi bagian penting dari perawatan pasien karena dapat meningkatkan kesehatan

tubuh, pikiran dan semangat serta kualitas hidup. Terapi berkebun adalah terapi yang

unik karena terapi ini membuat pasien berhubungan dengan makhluk hidup yaitu

tumbuh- tumbuhan yang memerlukan perawatan yang tidak boleh diskriminaif

(Yosep, 2011).

2.2.1 Manfaat Berkebun

Beberapa adalah manfaat berkebun terhadap kesehatan menurut Kumar (2015):

1. Meningkatkan kebugaran - orang dapat menjalani gaya hidup aktif secara fisik

ketika orang tersebut memiliki hobi berkebun. Ketika melakukan banyak

gerakan, tingkat kebugaran cenderung meningkatkan. Selan itu, dengan

membawa dan menggunakan alat-alat berkebun seperti cangkul dan pemotong

rumput akan memberikan beberapa latihan yang baik untuk kesehatan.

2. Meningkatkan kreativitas - pikiran akan jauh lebih bersemangat, berkebun juga

bisa meningkatkan kreativitas. Ketika banyak melihat tanaman hijau, pikiran

akan lebih positif dan jauh lebih produktif.

3. Menjadikan pikiran rileks - menghirup udara segar atau menyentuh tanah akan

memberikan pengalaman baru, pikiran akan jauh lebih santai. Bahkan tanpa

disadari sebelumnya, aktivitas ini membuat pikiran rileks dan membuat

penggiatnya semakin sehat.

Page 29: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

12

4. Mengurangi stres - orang dapat meminimalkan tingkat stres dengan cara

berkebun di halaman belakang rumah. Sebuah studi mengungkapkan bahwa

orang-orang yang menghabiskan waktu berkebun cenderung memiliki tingkat

stres yang lebih rendah.

5. Meningkatkan sirkulasi darah - ada banyak sekali gerakan yang dapat lakukan

ketika berkebun seperti mencangkul tanah, mengisi polibag atau memotong

rumput. Hal ini tentu saja dapat membantu meningkatkan sirkulasi darah sehinga

peredaran dara menjadi lancar. Jadi, aktivitas berkebun sangat baik sebagai

alternatif latihan.

2.2.2 Keuntungan

Terapi berkebun memberikan keuntungan bagi empat area dasar yaitu kognitif,

sosial, perkembangan psikologis dan fisik (Friends Hospital, 2005) :

1) Keuntungan kognitif yaitu mempelajari kemampuan dan bahasa baru. Melalui

terapi berkebun pasien dapat meningkatkan kemampuan membuat keputusan

dan memecahkan masalah, disamping kemampuan untuk mempelajari instruksi

yang kompleks. Pasien mampu bekerja secara mandiri sehingga dapat

meningkatkan kewaspadaan terhadap lingkungan di sekitar mereka.

2) Terapi berkebun membuat pasien bekerja di dalam kelompok dengan cara

berbagi, berinteraksi dan berkompromi untuk bekerja sama dalam mencapai

tujuan. Berinteraksi sosial di dalam kelompok membantu pasien lebih baik.

Page 30: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

13

3) Perkembangan psikologis termasuk peningkatan harga diri dan percaya diri.

Bekerja dengan tanaman membuat pasien merasakan rasa tanggung jawab.

Mengetahui mereka bertanggung jawab untuk memelihara dan merawat

tumbuhan hidup membuat pasien merasa lebih produktif dan merasa

termotivasi. Pasien merasa tenang dan menjadi lebih terbuka untuk berbicara

mengenai masalah mereka.

4) Peningkatan fisik terjadi karena pasien bekerja pada udara segar, menggerakkan

tubuh dan beradaptsi terhadap perubahan fisik dan lingkungan. Terapi berkebun

dapat melatih otot dengan merangsang perkembangan motorik kasar dan

motorik halus untuk membantu pasien memperoleh rasa terhadap warna,

tekstur, bentuk dan penciuman.

2.2.3 Teknik Berkebun

Teknik wick adalah sistem budidaya tanaman yang dilakukan secara vertikal,

yang banyak dikembangkan oleh para peminat berkebun untuk menggunakan

semaksimal mungkin areal lahan di pekarangannya (Lubis, 2004).

Page 31: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

14

Kelebihan Berkebun wick:

(1) efisiensi penggunaan lahan

(2) penghematan pemakaian pupuk dan pestisida,

(3) kemungkinan tumbuhnya rumput dan gulma lebih kecil,

(4) dapat dipindahkan dengan mudah karena tanaman diletakkan dalam wadah

tertentu

(5) mempermudah monitoring/pemeliharaan tanaman.

Langkah-langkah pengerjaaan adalah sebagai berikut:

1. Pengumpulan botol bekas air mineral

Botol-botol bekas air mineral ukuran 1.5 liter dikumpulkan

2. Pembuatan lubang botol

Pembuatan lubang dilakukan di permukaan botol sesuai masing - masing perlakuan.

Bagian dasar botol dipotong sekitar 2 cm sehingga botol menyerupai corong.

Kemudian buat lubang terutama di sekitar mulut botol. Ini berfungsi sebagai jalan

keluarnya air dan akar

3. Pemberian media tanam

Botol bekas tersebut ditempatkan pada bagian tengah.botol diletakkan secara terbalik

sehingga mulut botol menghadap ke bawah. Botol kedua disusun sama seperti botol

pertama (mulut botol menghadap ke bawah), tetapi tutup botolnya diberi lubang.

Setelah botol tersusun dengan rapi, kemudian media tanam diisi hingga mencapai 6/8

bagian.

Page 32: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

15

4. Penanaman

Penanaman dilakukan setelah media tanam terisi dalam wadah botol.Setelah ditanam,

disiram dengan jumlah air yang sama (240 ml).

2.3 Kualitas Hidup

2.3.1 Pengertian Kualitas Hidup

Menurut World Health Organization Quality of Life (WHOQOL), kualitas

hidup adalah kondisi fungsional lansia yang meliputi kesehatan fisik yaitu aktivitas

sehari – hari, ketergantungan pada bantuan medis, kebutuhan istirahat, kegelisahan

tidur, penyakit, energi dan kelelahan, mobilitas, aktivitas sehari-hari, kapasitas

pekerjaan, kesehatan psikologis yaitu perasaan positif, penampilan dan gambaran

jasmani, perasaan negatif, berfikir, belajar, konsentrasi, mengingat, self esteem dan

kepercayaan individu, hubungan sosial lansia yaitu dukungan sosial, hubungan

pribadi, serta aktivitas seksual, dan kondisi lingkungan yaitu lingkungan rumah,

kebebasan, keselamatan fisik, aktivitas di lingkungan, kendaraan, keamanan, sumber

keuangan, kesehatan dan kepedulian sosial. Kualitas hidup dipengaruhi oleh tingkat

kemandirian, kondisi fisik dan psikologis, aktifitas sosial, interaksi sosial dan fungsi

keluarga. Pada umumnya lanjut usia mengalami keterbatasan, sehingga kualitas hidup

pada lanjut usia mengalami penurunan. Keluarga merupakan unit terkecil dari

masyarakat sehingga memiliki peran yang sangat penting dalam perawatan lanjut usia

untuk meningkatkan kualitas hidup lanjut usia (Yuliati dkk., 2014).

Agar kualitas hidup lansia meningkat, maka dalam penyesuaian diri dan

penerimaan segala perubahan yang dialami, lansia harus mampu melakukan hal

Page 33: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

16

tersebut. Selain itu, lingkungan yang memahami kebutuhan dan kondisi psikologis

lansia membuat lansia merasa dihargai. Tersedianya media atau sarana bagi lansia

membuat lansia dapat mengembangkan potensi yang dimiliki (Sutikno, 2007).

Jadi, kesimpulan menurut dua pendapat mengenai kualitas hidup adalah suatu

acuan dalam menentukan baik tidaknya suatu kualitas hidup lansia yang dapat dilihat

dari segi kesehatan fisik, kesehatan psikologi, hubungan sosial sosial dan

lingkungan.

2.3.2 Aspek-aspek Kualitas Hidup

Menurut WHOQOL (World Health Organization Quality of Life) (1996) aspek-

aspek yang dapat dilihat dari kualitas hidup, seperti:

1. Kesehatan fisik

Kesehatan fisik dapat mempengaruhi kemampuan individu untuk melakukan

aktivitas. Aktivitas yang dilakukan individu akan memberikan pengalaman-

pengalaman baru yang merupakan modal perkembangan ke tahap selanjutnya.

2. Kesehatan Psikologis

Aspek psikologis terkait dengan keadaan mental individu. Keadaan mental

mengarah pada mampu atau tidaknya individu menyesuaikan diri terhadap

berbagai tuntutan perkembangan sesuai kemampuannya baik tuntutan dalam

dirinya maupun dari luar.

3. Hubungan sosial

Aspek hubungan sosial yaitu hubungan antara dua individu atau lebih dimana

tingkah laku individu tersebut akan saling mempengaruhi. Mengingat manusia

Page 34: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

17

adalah mahluk sosial maka dalam hubungan sosial ini, manusia dapat

merealisasikan kehidupan serta dapat berkembang menjadi manusia seutuhnya.

4. Lingkungan

Aspek lingkungan yaitu tempat tinggal individu, termasuk di dalamnya keadaan,

ketersediaan tempat tinggal untuk melakukan segala aktivitas kehidupan,

termasuk didalamnya adalah saran dan prasarana yang dapat menunjang

kehidupan.

2.3.3 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Hidup

Moons, dkk., 2004, dalam Nofitri, 2009 menyatakan bahwa gender, usia, dan

pendidikan, pekerjaan, status pernikahan merupakan salah satu faktor yang

mempengaruhi kualitas hidup.

1. Gender

Gender adalah faktor yang mempengaruhi kualitas hidup antara laki-laki dan

perempuan , dimana kualitas hidup laki-laki cenderung lebih baik dari pada

kualitas hidup perempuan. Secara umum kesejahteraan antara laki-laki dan

perempuan tidak jauh berbeda, namun perempuan lebih banyak terkait dengan

aspek yang bersifat positif, sedangkan pada laki-laki lebih terkait dengan aspek

pendidikan dan pekerjaan yang lebih baik.

2. Usia

Usia adalah salah satu factor yang mempengaruhi kualitas hidup. Responden

yang berusia tua cenderung akan mengevaluasi hidupnya dengan hal yang postif

dibandingkan saat mudanya.

Page 35: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

18

3. Pendidikan

Pendidikan juga menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi kualitas hidup.

semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang akan semakin meningkatnya

kualitas hidupnya.

4. Pekerjaan

individu yang bekerja maupun yang tidak bekerja, serta penduduk yang tidak

mampu bekerja terdapat perbedaan kualitas hidup.

5. Status pernikahan

seseorang yang tidak menikah, individu yang bercerai atau janda / duda , dan

individu yang sudah menikah pria dan wanita dengan satus menikah memiliki

kualitas hidup yang lebih tinggi.

2.3.4 Alat Ukur Kualitas Hidup

Bagian kesehatan mental WHO mempunyai proyek organisasi kualitas

kehidupan dunia World Health Organization Quality Of Life (WHOQOL). Proyek ini

bertujuan mengembangkan suatu instrumen penilaian kualitas hidup. Instrumen

WHOQOL ini telah dikembangkan secara kolaborasi di berbagai belahan dunia.

Instrumen ini terdiri dari 26 item pertanyaan dimana 2 pertanyaan tentang kualitas

hidup lansia secara umum dan 24 pertanyaan lainnya mencakup 4 domain. 4 domain

tersebut adalah :

1. Kesehatan Fisik

Penyakit, kegelisahan tidur dan beristirahat, energi dan kelelahan, mobilitas,

Page 36: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

19

aktivitas sehari-hari, ketergantungan pada obat dan bantuan medis, kapasitas

pekerjaan.

2. Psikologis

Perasaan positif, berfikir, belajar, mengingat dan konsentrasi, self esteem,

penampilan dan gambaran jasmani, perasaan negatif, kepercayaan individu

3. Hubungan sosial

Hubungan pribadi, dukungan sosial, aktivitas seksual

4. Lingkungan

Kebebasan, keselamatan fisik dan keamanan, lingkungan rumah, sumber

keuangan, kesehatan dan kepedulian sosial, peluang untuk memperoleh

ketrampilan dan informasi baru, keikutsertaan dan peluang untuk berekreasi,

aktivitas dilingkungan, transportasi (WHO, 2004).

2.4 LANSIA

2.4.1 Pengertian Lanjut Usia

Lanjut usia adalah seseorang laki-laki atau perempuan yang berusia 60 tahun

atau lebih, baik yang secara fisik masih berkemampuan (potensial) maupun karena

sesuatu hal tidak lagi mampu berperan secara aktif dalam pembangunan (tidak

potensial) (Depkes RI. 2001).

Usia lanjut adalah fase menurunnya kemampuan akal dan fisik, yang dimulai

dengan adanya beberapa perubahan dalam hidup. Sebagaimana diketahui, ketika

manusia mencapai usia dewasa, ia mempunyai kemampuan reproduksi dan

Page 37: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

20

melahirkan anak. Ketika kondisi hidup berubah, seseorang akan kehilangan tugas dan

fungsi ini, dan memasuki selanjutnya, yaitu usia lanjut, kemudian mati. Bagi manusia

yang normal, siapa orangnya, tentu telah siap menerima keadaan baru dalam setiap

fase hidupnya dan mencoba menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungannya

(Darmojo, 2004).

Dalam UU. No. 13 Tahun 1998 Pasal 1 ayat (2), (3), (4) tentang kesehatan

dikatakan bahwa usia lanjut adalah seseorang yang telah mencapai usia yang lebih

dari 60 tahun (Maryam, 2008).

Jadi, kesimpulan dari tiga pendapat mengenai lansia adalah seseorang yang

berumur 60 tahun yang mengalami penurunan secara fisik dan penurunan dalam

kegiatan sosial di lingkungan.

2.4.2 Batasan-Batasan Umur Lanjut Usia

Usia yang dijadikan patokan untuk lanjut usia berbeda-beda umumnya

berkisar antara 60-65 tahun. Beberapa para ahli tentang batasan usia lansia adalah

sebagai berikut :

Menurut Azizah, M. Lilik ada tiga yaitu :

1. Usia pertengahan (middle age) usia 45-59 tahun.

2. Lanjut usia (elderly) usia ( 60-65) tahun.

3. Lanjut usia tua (old) usia (66-70) tahun.

Page 38: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

21

2.4.3 Tipe Lansia

Tipe lansia tergantung pada karakter, pengalaman hidup, lingkungan, kondisi

fisik, mental, sosial, dan ekonominya (Padila, 2013). Tipe tersebut diantaranya

adalah:

1. Tipe arif bijaksana

Kaya dengan hikmah, pengalaman, menyesuaikan diri dengan perubahan zaman,

mempunyai kesibukan, bersikap ramah rendah hati, sederhana, dermawan,

memenuhi undangan, dan menjadi panutan.

2. Tipe mandiri

Menggantikan kegiatan yang hilang dengan baru, selektif dalam mencari

pekerjaan, bergaul dengan teman dan memenuhi undangan.

3. Tipe tidak puas

Konflik lahir batin menentang proses penuaan sehingga menjadi pemarah, tidak

sabra, mudah tersinggung, sulit dilayani, pengkritik, dan banyak menuntut.

4. Tipe bingung

Kaget, kehilangan kepribadian, mengasingkan diri, minder, menyesal, pasif dan

acuh tak acuh.

2.4.4 Tugas Perkembangan Lansia

Menurut padila tahun 2013 kesiapan lansia untuk beradaptasi terhadap tugas

perkembangan lansia dipengaruhi oleh proses tumbuh kembang pada tahap

sebelumnya. Tugas perkembangannya adalah sebagai berikut :

1. Mempersiapkan diri untuk kondisi yang menurun.

Page 39: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

22

2. Mempersiapkan diri untuk pensiun.

3. Membentuk hubungan baik dengan orang seusianya.

4. Mempersiapkan kehidupan baru.

5. Melakukan penyesuaian terhadap kehidupan sosial / masyarakat secara santai.

6. Mempersiapkan diri untuk kematiannya dan kematian pasangan.

2.4.5 Teori-teori Proses Menua

Sampai saat ini, banyak definisi dan teori yang menjelaskan tentang proses

menua yang tidak seragam. Proses menua bersifat individual, dimana proses menua

pada setiap orang terjadi dengan usia yang berbeda, dan tidak ada satu faktorpun yang

di temukan dalam mencegah proses menua. Adakalanya seseorang belum tergolong

tua (masih muda), tetapi telah menunujukan kekurangan yang mencolok. Adapun

orang yang tergolong lanjut usia penampilannya masih sehat, bugar, badan tegap,

akan tetapi meskipun demikian harus di akui bahwa ada berbagai penyakit yang

sering di alami oleh lanjut usia. Misalnya, hipertensi, diabetes, rematik, asam urat,

dimensia senilis, sakit ginjal (Padila, 2013).

Teori-teori tentang penuaan sudah banyak di kemukakan, namun tidak

semuanya bisa di terima. Teori-teori itu dapat di golongkan dalam dua kelompok,

yaitu yang termasuk kelompok teori biologis dan teori psikososial (Padila, 2013).

2.4.6 Permasalahan Yang Terjadi Pada Lansia

Menurut Sunaryo (2016) berbagai permasalahan yang berkaitan dengan

pencapaian kesejahteraan lanjut usia,antara lain

Page 40: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

23

1. Permasalahan umum

a. Makin besar jumlah lansia yang berada di bawah garis kemiskinan

b. Makin melemahnya nilai kekerabatan sehingga anggota keluarga yang

berusia lanjut kurang diperhatikan, dihargai dan dihormati.

c. Lahirnya kelompok masyarakat industri

d. Masih rendahnya kuantitas dan kualitas tenaga professional pelayanan lanjut

usia

e. Belum membudaya dan melembaganya kegiatan pembinaan kesejahteraan

lansia

2. Permasalahan khusus

a. Berlangsunya proses menua yang berakibat timbulnya masalah baik fisik,

mental maupun social.

b. Berkurangnya integrasi sosial lanjut usia.

c. Rendahnya produktifitas kerja lanjut.

d. Banyaknya lansia yang miskin, terlantar dan cacat.

e. Berubahnya nilai sosial masyarakat yang mengarah pada tatanan masyarakat

individualistic.

f. Adanya dampak negative dari proses pembangunan yang dapat mengganggu

kesehatan fisik lansia.

2.4.7 Perubahan Fisik Yang Lazim Pada Lanjut Usia:

Semakin bertambahnya umur manusia, terjadi proses penuaan secara

degeneratif yang akan berdampak pada perubahan-perubahan pada diri manusia, tidak

Page 41: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

24

hanya perubahan biologis, tetapi juga fisik (Azizah dan Lilik M, 2011). Perubahan

fisik yang terjadi adalah sebagai berikut :

1. Sistem Indra

Sistem pendengaran: Prebiakusis (gangguan pada pendengaran) karena hilangnya

kemampuan (daya) pendengaran pada telinga dalam, terutama terhadap bunyi

suara atau nada-nada yang tinggi, suara yang tidak jelas, sulit dimengerti kata-

kata, 50% terjadi pada usia diatas 60 tahun.

2. Sistem Intergumen

Pada lansia kulit mengalami atropi, kendur, tidak elastis kering dan berkerut.

Kulit akan kekurangan cairan sehingga menjadi tipis dan berbercak.

3. Sistem Muskuloskeletal

Perubahan sistem muskuloskeletal pada lansia: Jaringan penghubung (kolagen

dan elastin), kartilago, tulang, otot dan sendi. Kolagen sebagai pendukung utama

kulit, tendon, tulang, kartilago dan jaringan pengikat mengalami perubahan

menjadi bentangan yang tidak teratur. Sehingga mengakibatkan perubahan serta

penurunan fungsi kartilago, tulang, otot dan sendi.

4. Sistem kardiovaskuler

Perubahan pada sistem kardiovaskuler pada lansia adalah massa jantung

bertambah, ventrikel kiri mengalami hipertropi sehingga peregangan jantung

berkurang, kondisi ini terjadi karena perubahan jaringan ikat.

Page 42: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

25

5. Sistem respirasi

Pada proses penuaan terjadi perubahan jaringan ikat paru, kapasitas total paru

tetap tetapi volume cadangan paru bertambah untuk mengkompensasi kenaikan

ruang paru, udara yang mengalir ke paru berkurang. Perubahan pada otot,

kartilago dan sendi torak mengakibatkan gerakan pernapasan terganggu dan

kemampuan peregangan toraks berkurang.

6. Pencernaan dan Metabolisme

Perubahan yang terjadi pada sistem pencernaan, seperti penurunan produksi

sebagai kemunduran fungsi yang nyata karena kehilangan gigi, indra pengecap

menurun, rasa lapar menurun (kepekaan rasa lapar menurun), liver (hati) makin

mengecil dan menurunnya tempat penyimpanan, dan berkurangnya aliran darah.

7. Sistem perkemihan

Pada sistem perkemihan terjadi perubahan yang signifikan. Banyak fungsi yang

mengalami kemunduran, contohnya laju filtrasi, ekskresi, dan reabsorpsi oleh

ginjal.

8. Sistem saraf

Sistem susunan saraf mengalami perubahan anatomi dan atropi yang progresif

pada serabut saraf lansia. Lansia mengalami penurunan koordinasi dan

kemampuan dalam melakukan aktifitas sehari-hari.

Page 43: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

26

9. Sistem reproduksi

Perubahan sistem reproduksi lansia ditandai dengan menciutnya ovary dan

uterus. Terjadi atropi payudara. Pada laki-laki testis masih dapat memproduksi

spermatozoa, meskipun adanya penurunan secara berangsur-angsur.

2.5 Hipertensi

2.5.1 Definisi Hipertensi

Hipertensi adalah sebagai peningkatan tekanan darah sistolik sedikitnya 140

mmHg atau tekanan diastolic sedikitnya 90 mmHg. Hipertensi tidak hanya beresiko

tinggi menderita penyakit jantung, tetapi juga menderita penyakit lain seperti

penyakit syaraf, ginjal dan pembuluh darah dan semakin tinggi tekanan darah,

semakin besar resikonya (Sylvia A. Price, 2015).

Menurut WHO, batas tekanan darah yang masih dianggap normal adalah

kurang dari 130/85 mmHg, sedangkan bila lebih dari 140/90 mmHg dinyatakan

sebagai hipertensi, dan diantara nilai tersebut disebut sebagai normal-tinggi. (batasan

tersebut di peruntukkan bagi individu dewasa diatas 18 tahun). Batas tekanan darah

yang masih dianggap normal adalah kurang dari 130/85 mmHg. Sebetulnya batas

antara tekanan darah normal dan tekanan darah tinggi tidaklah jelas, sehingga

klasifikasi hipertensi dibuat berdasarkan tingkat tingginya tekanan darah yang

mengakibatkan peningkatan resiko penyakit jantung dan pembuluh darah (CBN,

2006) dalam (Endang Triyanto, 2014).

Page 44: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

27

2.5.2 Etiologi Hipertensi

Berdasarkan penyebabnya hipertensi dibagi menjadi 2 golongan yaitu :

1. Hipertensi primer (Esensial)

Disebut juga hipertensi idiopatik karena tidak di ketahui penyebabnya. Faktor

yang mempengaruhinya yaitu : genetik, lingkungan, hiperaktifitas saraf simpatis

sistem renin. Angiotensin dan peningkatan Na + Ca intraseluler. Faktor-faktor yang

meningkatkan resiko : obesitas, merokok, alkohol dan polisitema.

2. Hipertensi sekunder

Penyebabnya yaitu : penggunaan nitrogen, penyakit ginjal, sindrom cushing dan

hipertensi yang berhubungan dengan kehamila.

Hipertensi pada usia lanjut dibedakan atas :

a. Hipertensi dimana tekanan sistolik sama atau lebih besar dari 140 mmHg dan

tekanan diastolik sama atau lebih besar dari 90 mmHg.

b. Hipertensi sistolik terisolasi dimana tekanan sistolik lebih besar dari 160 mmHg

dan tekanan diastolik lebih rendah dari 90 mmHg.

Penyebab hipertensi pada orang dengan lanjut usia adalah terjadinya

perubahan-perubahan pada :

1. perifer untuk oksigenasi.

2. Meningkatnya resistensi Elastisitas dinding aorta menurun.

3. Katup jantung menebal dan menjadi kaku.

Page 45: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

28

4. Kemampuan jantung memompa darah menurun 1% setiap tahun sesudah berumur

20 tahun kemampuan jantung memompa darah menurun menyebabkan

menyebabkan menurunnya kontraksi dan volumenya.

5. Kehilangan elastisitas pembuluh darah hal ini terjadi karena kurangnya efektifitas

pembuluh darah pembuluh darah perifer.

2.5.3 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Tekanan Darah Pada Penderita

Hipertensi

Menurut (Anggrain, dkk 2009 ), menyatakan bahwa faktor-faktor yang tidak

dapat di modifikasi antara lain faktor genetik, usia, jenis kelamin, dan etnis

sedangkan faktor yang dapat di modifikasi antara lain adalah stres, kegemukan dan

nutrisi. Masing-masing penjelasannya adalah sebagai berikut:

1. Faktor genetik

Resiko terjadinya hipertensi dapat di sebabkan karena adanya faktor genetik pada

keluarga yang mempunyai hipertensi, hal tersebut dapat terjadi karena adanya

hubungan dengan meningkatnya kadar sodium intraseluler dan rendahnya rasio

potasium dengan sodium individu. Orang yang mempunyai riwayat keluarga

hipertensi mempunyai resiko dua kali lebih besar terjadi hipertensi di bandingkan

dengan keluarga yang tidak mempunyai riwayat hipertensi. 79%-80% kasus esensial

terjadi karenaadanya riwayat hipertensi dalam keluarga.

Page 46: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

29

2. Faktor usia

Kejadian hipertensi meningkat seiring dengan bertambahnya usia. Sebanyak 50-

60%, pasien dengan usia lebih dari 60 tahun mempunyai tekanan darah lebih besar

atau sama dengan 140/90 mmHg. Hal ini merupakan pengaruh degenerasi yang

terjadi karena proses bertambahnya usia pada seseorang. Tekanan darah tinggi

merupakan penyakit yang di sebabkan oleh berbagai faktor ( multi faktorial). Adanya

pertambahan usia maka tekanan darah juga akan meningkat. Setelah usia 45 tahun,

dinding arteri akan mengalami penebalan oleh karena adanya penumpukan zat

kalogen pada lapisan otot, sehingga pembuluh darah akan berangsur-angsur

menyempit dan menjadi kaku. Tekanan darah sistolik meningkat karena kelenturan

pembuluh darah besar yang berkurang pada penambahan usia sampai dekade ke tujuh

sedangkan tekanan darah diastolik meningkat sampai dekade ke lima dan ke enam

kemudian menetap atau cenderung menurun. Peningkatan usia akan menyebabkan

beberapa perubahan fisiologis, pada usia lanjut terjadi peningkatan resistensi perifer

dan aktivitas simpatik. Pengaturan tekanan darah yaitu reflek baroreseptor pada usia

lanjut sensivitasnya sudah berkurang, sedangkan peran ginjal juga sudah berkurang

dimana aliran darah ginjal dan laju filtrasi glomerulus menurun.

3. Jenis kelamin

Pada pria dan wanita maka prevalensi terjadinya hipertensi adalah sama, namun

wanita terlindung dari penyakit kardiovaskuler sebelum menopause. Pada wanita

yang belum menopause di lindungi oleh hormon esterogen yang berfungsi untuk

Page 47: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

30

meningkatkan kadar High Density Lipoprotein (HDL). Kolesterol HDL dengan kadar

yang tinggi menjadi faktor pelindung untuk mencegah terjadinya proses

aterosklerosis. Pengaruh perlindungan estrogen merupakan faktor penjelas adanya

kekebalan wanita usia premenopause. Akhirnya wanita mulai kehilangan hormon

estrogen pada saat premenopause yang biasanya melindungi pembuluh darah dari

kerusakan sedikit demi sedikit. Hal ini terus berlangsung dimana hormon estrogen

secara alami berubah jumlah atau kuantitasnya sesuai dengan usia wanita, dan pada

umumnya hal ini terjadi pada saat wanita berumur 44-55 tahun.

4. Etnis

Orang yang mempunyai kulit hitam lebih banyak mengalami tekanan darah tinggi

dibandingkan dengan orang yang memiliki kulit putih, akan tetapi sampai saat ini

belum diketahui penyebabnya secara pasti, dimana pada orang kulit hitam ditemukan

kadar renin yang lebih rendah dan sensivitas terhadap vasopresin lebih besar.

5. Obesitas

Berat badan menjadi faktor penyebab terjadinya hipertensi pada mayoritas

kelompok etnik di semua tingkatan usia. National Institutes For Health USA (1998)

menyatakan bahwa prevalensi tekanan darah tinggi pada orang dengan Indeks Masa

Tubuh (IMT) >30 (obesitas) untuk pria adalah 38% dan untuk wanita sebesar 32%, di

bandingkan dengan prevalensi untuk pria 18%dan untuk wanita 17% bagi yang

memiliki IMT < 25. Terjadinya perubahan fisiologis dapat menerangkan hubungan

kelebihan berat badan dengan terjadinya tekanan darah tinggi, yaitu terjadinya

Page 48: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

31

resistensi insulin dan hiperinsulinemia, aktivasi saraf simpatis dan sistem renin-

angiotensin, sehingga menyebabkan perubahan fisik yang terjadi pada ginjal.

Bertambahnya konsumsi energi juga dapat meningkatkan insulin plasma, dimana

natriuretik potensial dapat menyebabkan terjadinya reabsorbsi natrium dan

meningkatkan tekanan darah yang terus menerus.

6. Pola asupan garam dalam diet.

rekomendasi dari word health organization (WHO) bahwa pola konsumsi garam

yang tepat dapat mengurangi resiko terjadinya hipertensi yaitu tidak lebih dari 100

mmol atau sekitar 2,4 gram sodium atau 6 gram garam setiap harinya. Kelebihan

konsumsi natrium dapat mengakibatkan peningkatan konsentrasi natrium di dalam

cairan ekstraseluler, sehingga untuk menormalkan maka harus menarik cairan

intraseluler keluar agar volume cairan ekstraseluler mengalami peningkatan.

Peningkatan volume ekstraseluler dapat menyebabkan volume darah mengalami

peningkatan, sehingga memperngaruhi atau berefek pada timbulnya hipertensi,

berdasarkan hal tersebut maka di anjurkan untuk membatasi atau mengurangi

konsumsi natrium / sodium. Garam dapur yang sering disebut juga dengan natrium

klorida merupakan sumber natrium / sodium yang utama, penyebab masakan

monosodium glutamate (MSG),

7. Merokok

Hipertensi juga dapat disebabkan karena kegiatan merokok. Perokok berat dapat

dihubungkan dengan peningkatan kejadian hipertensi maligna dan resiko terjadinya

Page 49: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

32

stenosis ateri renal yang mengalami ateriosklerosis. Penelitian yang dilakukan oleh

Bowman dengan model Kohort - Prospektif pada 28.236 sampel yang pada awalnya

tidak ada riwayat hipertensi, 51% subyek tidak merokok, 36% merupakan perokok

pemula, 5% subyek merokok 1-14 batang rokok per hari dan 8% subyek yang

merokok lebih dari 15 batang per hari. Subyek terus diteliti dalam median waktu

selama 9,8 tahun (Bowman, et al, 2007). Hasil penelitian Arif, dkk (2013)

menunjukan bahwa merokok berhubungan dengan kejadian hipertensi.

8. Tipe kepribadian.

Tipe kepribadian juga berhubungan dengan kejadian hipertensi. Pola perilaku tipe

A terbukti mempunyai hubungan dengan kejadian hipertensi. Pola perilaku tipe A

adalah pola perilaku yang sesuai dengan kriteria dari Rosenman yang ditentukan

dengan cara observasi dengan pengisian kuisioner self rating dari Rosenman yang

dimodifikasi. Mengenai mekanisme pola perilaku tipe A dalam menimbulkan

hipertensi banyak penelitian yang menghubungkannya dengan sifat yang ambisius,

suka bersaing, bekerja yang tidak pernah lelah, selalu dikejar waktu dan selalu merasa

tidak puas. Sifat tersebut akan mengeluarkan katekolamin sehingga prevalensi kadar

kolesterol serum mengalami peningkatan, sehingga akan mempermudah terjadinya

aterosklerosis. Stres juga dapat meningkatkan resistensi pembuluh darah perifer dan

curah jantung sehingga akan menstimulasi aktivitas saraf simpatis. Stres ini

berhubungan dengan pekerjaan, kelas sosial, ekonomi, dan karakteristik personal.

Page 50: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

33

9. Kualitas tidur.

Hipertensi dapat terjadi akibat beberapa faktor resiko yaitu riwayat keluarga,

kebiasaan hidup yang kurang baik, pola diit yang kurang baik dan durasi atau kualitas

tidur.

Page 51: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

34

BAB III

KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS

Keterangan:

: Tidak diteliti : Berhubungan

: Diteliti : Berpengaruh

Gambar 3.1 Kerangka konseptual tentang Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas :

Berkebun Terhadap Kualitas Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu

Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan..

Masalah pada lansia

a. masalah baik fisik, mental maupun sosial.

b. Berkurangnya integrasi sosial lanjut usia.

c. Rendahnya produktifitas kerja.

d. Banyaknya lansia yang miskin, terlantar

dan cacat.

e. Berubahnya nilai sosial masyarakat yang

mengarah pada tatanan masyarakat

individualistik.

Pengaruh

penerapan terapi

modalitas

berkebun

Kualitas hidup

a. Mengisi waktu

luang bagi lansia.

b. Meningkatkan

kesehatan lansia.

c. Meningkatkan

produktivitas

lansia.

d. Meningkatkan

interaksi sosial

antarlansia

Aspek-aspek kualitas

hidup

1. Kesehatan fisik

2. psikologis

3. sosial

4. lingkungan

Page 52: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

35

Pada gambar 3.1 dapat dijelaskan bahwa masalah yang terjadi pada lansia di

antaranya masalah baik fisik, mental maupun sosial, berkurangnya integrasi sosial

lanjut usia, rendahnya produktifitas kerja, banyaknya lansia yang miskin, terlantar

dan cacat, berubahnya nilai sosial masyarakat yang mengarah pada tatanan

masyarakat individualistik. Oleh sebab itu peneliti memberi solusi berupa.Terapi

modalitas berkebun Diharapkan dengan diberikan intervensi berupa Penerapan Terapi

modalitas berkebun dapat meningkatkan kualitas hidup lansia yang meliputi aspek

kesehatan fisik, psikologis, sosial, dan lingkungan.

3.2 Hipotesis

Berdasarkan kerangka konseptual penelitian maka hipotesis yang diajukan

dalam penelitian ini adalah :

Ada Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas Hidup

Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten

Magetan.

Page 53: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

36

BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1 Desain Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode pendekatan kuantitatif. Desain yang

digunakan dalam penelitian ini adalah pra eksperimental dengan rancangan One

group pre - post test design. Dalam rancangan ini tidak ada kelompok pembanding

(kontrol), tetapi paling tidak sudah dilakukan observasi pertama (pretest) yang

memungkinkan menguji perubahan yang terjadi setelah adanya eksperimen. Bentuk

rancangan ini sebagai berikut :

Tabel 4.1 Skema Penelitian one group pre - post test design

Subyek Pra Perlakuan Pasca-tes

P O1 X O2

Keterangan :

P : Kelompok Perlakuan

O1 : Pengukuran awal sebelum dilakukan perlakuan (pre test)

X : Perlakuan (Penerapan Terapi Modalitas Berkebun)

O2 : Pengukuran kedua setelah dilakukan perlakuan (post test)

Peneliti memberikan penjelasan kepada responden tentang maksud dan tujuan

serta inform consent. Setelah mendapatkan persetujuan dari responden peneliti

membagikan kuesioner pada responden dan menjelaskan cara pengisian kuesioner

Page 54: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

37

serta tiap item pernyataan pada kuesioner. Responden diminta untuk mengisi

kuesioner pretest tentang kualitas hidup. Kuesioner yang telah diisi lengkap

selanjutnya diserahkan kepada peneliti. Selanjutnya pada kelompok dilakukan

intervensi sesuai dengan protocol uji coba yang telah direncanakan. Setelah perlakuan

dilakukan pengukuran akhir (post test) pada kelompok intervensi untuk menentukan

efek perlakuan pada responden. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui

Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas Hidup Lansia

Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan.

4.2 Populasi dan Sampel

4.2.1 Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah Lansia di Posyandu Desa Pelem

Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan yang berjumlah 60 lansia.

4.2.2 Sampel

Sampel dalam penelitian ini adalah sebagian anggota Posyandu Lansia Desa

Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan yang berjumlah 25 lansia. Besar

sampel dalam penelitian ini dapat ditentukan dengan rumus Slovin :

Keterangan :

n : besar sampel

N : besar populasi

Page 55: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

38

d : tingkat signifikan atau tingkat kesalahan yang dipilih ( d=0,05)

Dari rumus di atas di peroleh jumlah sampel sebagai berikut :

= 23 orang

Jadi setelah dilakukan perhitungan didapatkan besar sampel kasus sebanyak 23

responden

Untuk menghindari Drop Out dalam penelitian, maka perlu penambahan jumlah

sampel agar besar sampel tetap terpenuhi dengan rumus berikut :

n’ =

=

=

= 25

Page 56: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

39

4.2.3 Kriteria Sampel

1. Kriteria inklusi

Kriteria inklusi adalah karakteristik umum subyek penelitian dari suatu

populasi target terjangkau dan akan diteliti. Kriteria inklusi dalam penelitian

ini yaitu:

a. Lansia yang masih mampu melakukan aktivitas.

b. Lansia berumur 60-70 tahun

c. Lansia yang mengalami hipertensi.

2. Kriteria ekslusi

Kriteria ekslusi adalah menghilangkan atau mengeluarkan subjek yang tidak

memenuhi kriteria inklusi. Kriteria ekslusi dalam penelitian ini adalah :

a. Lansia yang mengalami gangguan pendengaran

b. Lansia yang pikun

4.3 Tehnik Sampling

Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah purposive

sampling. Teknik penetapan sampel dengan cara memilih sampel diantara populasi

sesuai dengan yang dikehendaki peneliti, sehingga sampel tersebut dapat mewakili

karakteristik populasi yang telah dikenal sebelumnya.

Page 57: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

40

4.4 Kerangka Kerja Penelitian

Populasi

Seluruh anggota Posyandu Lansia Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan yang berjumlah 60 lansia.

Sampel

Sebagian anggota Posyandu Lansia Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan yang berjumlah 25 lansia yang mengalami hipertensi.

Teknik Sampling

Purposive sampling

Desain Penelitian

Pre Eksperimen dengan one group pre-post test design

Pengumpulan Data

Observasi, Kuesioner

Variabel Bebas

Penerapan Terapi

Modalitas Berkebun

Variabel Terikat

Kualitas Hidup

Lansia Hipertensi

Pengolahan Data

Editing, Coding,Scoring, Tabulating

Analisis Data

Willcoxon

Hasil dan Kesimpulan

Penyajian

Gambar 4.1 Kerangka kerja penelitian.

Page 58: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

41

4.5 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

4.5.1 Identifikasi Variabel

Macam jenis variabel meliputi independen dan dependen (Nursalam, 2016) :

1. Variabel independen (Variabel bebas)

Variabel bebas dalam penelitian ini adalah Penerapan Terapi Modalitas Berkebun

2. Variabel dependen (Variabel terikat)

Variabel terikat pada penelitian ini adalah Kualitas Hidup lansia Hipertensi

4.5.2 Definisi Operasional Variabel

Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik yang diamati

secara dari sesuatu yang didefinisikan tersebut. Sehingga memungkinkan peneliti

untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap suatu objekatau

fenomena (Nursalam, 2013).

Page 59: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

42

Tabel 4.2 dibawah ini:

Variabel Definisi

Operasional

Parameter Alat Ukur Skala

Data

Skor

Variabel

independen

Penerapan

Terapi

ModalitasBe

rkebun

Penerapan terapi

modalitas

berkebun ialah

suatu bentuk

terpa non

farmakologi yang

memiliki banyak

manfaat serta

dapat diterapkan

pada pasien yang

mengalami

masalah

kesehatan.

Terapi modalitas

berkebun dilakukan

selama selama 3

minggu

Sesi 1 memberikan

penjelasan maksud

dan tujuan serta

menentukan kontrak

waktu untuk kegiatan

selanjutnya

Sesi 2 mengajarkan

teknik terapi

modalitas berkebun

Sesi 3 observasi hasil

terapi

SOP - -

Variabel

dependen

Kualitas

Hidup

Lansia

Hipertensi

Alat ukur untuk

menentukan

keadaan kualitas

hidup seseorang

yang mengalami

hipertensi

1.Kesehatan Fisik

2.Psikologis

3.Sosial

4.Lingkungan

Kuesioner

WHOQOL

Ordinal Nilai jawaban untuk

kualitas hidup

5 : sangat baik, sangat

memuaskan, berlebihan,

sepenuhnya dialami, tidak

pernah

4 : baik, memuaskan,

sangat sering, jarang

3 : biasa saja, sedang,

cukup sering

2 : buruk, tidak

memuaskan, sedikit,

sangat sering

1 : Sangat buruk, sangat

tidak memuaskan, tidak

sama sekali, sangat buruk,

selalu

Kriteria kualitas hidup :

1. 26-60 = kurang

2. 61-95 = cukup

3. 96-130 = baik

(I wayan suardana, 2014)

Page 60: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

43

4.6 Instrumen Penelitian

Instrument penelitian yang digunakan berbentuk kuesioner WHOQOL-BREF

dengan skala likert berupa pertanyaan sebanyak 26 soal yang berisi jawaban 5 :

sangat baik, sangat memuaskan, berlebihan, sepenuhnya dialami, tidak pernah, 4 :

baik, memuaskan, sangat sering, jarang, 3 : biasa saja, sedang, cukup sering, 2 :

buruk, tidak memuaskan, sedikit, sangat sering, 1 : Sangat buruk, sangat tidak

memuaskan, tidak sama sekali, sangat buruk, selalu. Instrumen ini juga terdiri atas

pertanyaan positif, kecuali pada tiga pertanyaan yaitu nomor 3,4, dan 26 yang

bernilai negatif (Koesmanto, 2013).

4.7 Uji Validitas Dan Reliabilitas

Dalam penelitian ini alat ukur WHOQOL-BREF merupakan alat ukur yang

valid. Berdasarkan hasil uji yang dilakukan oleh i wayan suardana (2014) yang

dilakukan pada lansia hipertensi di desa tampak siring gianyar pada April 2014 yang

membuktikan bahwa instrumen WHOQOL-BREF merupakan instrument yang valid

dan reliable untuk mengukur kualitas hidup.

4.8 Lokasi dan Waktu Penelitian

4.8.1 Lokasi penelitian

Penelitian ini di lakukan di rumah Kader Posyandu Desa Pelem Kecamatan

Karangrejo Kabupaten Magetan

4.8.2 Waktu penelitian

Waktu penelitian dilakukan pada januari – juni 2018.

Page 61: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

44

4.9 Prosedur Pengumpulan Data

Beberapa langkah-langkah yang dilakukan peneliti dalam pengumpulan data

adalah sebagai berikut :

1. Mengurus surat ijin penelitian dengan membawa surat ijin dari STIKES

Bhakti Husada Mulia Madiun kepada Bankes Bankes Banpol Kabupaten

Magetan

2. Mengurus ijin penelitian dengan membawa surat ijin Bankes Banpol

Kabupaten Magetan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Magetan

3. Mengurus ijin penelitian dengan membawa surat ijin Dinas Kesehatan

Kabupaten Magetan kepada Kepala Puskesmas Karangrejo Kabupaten

Magetan

4. Mengurus surat ijin penelitian dengan membawa surat ijin dari Puskesmas

Karangrejo Kabupaten Magetan kepada Kader Posyandu Lansia Desa

Pelem

5. Memberi penjelasan kepada calon responden dan bila bersedia menjadi

responden dipersilahkan untuk mengisi inform consent

6. Melakukan pendataan identitas pada subyek penelitian

7. Memberi pengarahan tentang kegiatan yang dilakukan berkaitan dengan

penelitian kepada subyek selama penelitian berlangsung.

8. Penelitian ini dilakukan selama 3 minggu dan observasi dilakukan selama 4

kali

Page 62: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

45

9. Peneliti melakukan pengumpulan data, lalu pengolahan analisis data dengan

editing, coding, scoring, tabulating dan data dianalisis menggunakan

Wilcoxon lalu hasil akhir berupa kesimpulan dari data pengumpulan data.

4.10 Pengolahan Data dan Analisis Data

4.10.1 Pengolahan Data

Setelah data terkumpul dari hasil pengumpulan data perlu diproses dan

dianalisis secara sistematis supaya bisa terdeteksi. Data tersebut di tabulasi dan

dikelompokkan sesuai dengan variabel yang diteliti. Langkah-langkah pengolahan

data :

1. Editing

Editing bertujuan untuk melihat kembali apakah isian pada lembar

pengumpulan data sudah cukup baik sebagai upaya menjaga kualitas data

agar dapat di proses lebih lanjut. Pada saat melakukan penelitian, apabila

ada soal yang belum diisi oleh responden maka responden diminta untuk

mengisi kembali.

2. Coding

Coding atau pengkodean bertujuan mengubah data yang berbentuk kalimat

menjadi bentuk angka. Pada penelitian ini diberikan kode antara lain yaitu :

a. Umur

Untuk umur pada Lanjut usia

(60-65) tahun : 1

(66-70) tahun : 2

Page 63: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

46

b. Jenis kelamin

Laki –laki : 1

Perempuan : 2

c. Pendidikan

Tidak sekolah : 1

SD : 2

SMP : 3

SMA/SMK : 4

Diploma/Sarjana : 5

d. Status perkawinan

Kawin : 1

Tidak Kawin : 2

Janda/Duda : 3

e. Pekerjaan

Bekerja : 1

Tidak bekerja : 2

Page 64: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

47

3. Scoring

Menentukan skor atau nilai untuk setiap item pertanyaan dan tentukan nilai

terendah dan tertinggi. Skor untuk setiap soal :

5 : sangat baik, sangat memuaskan, berlebihan, sepenuhnya dialami, tidak

pernah

4 : baik, memuaskan, sangat sering, jarang

3 : biasa saja, sedang, cukup sering

2 : buruk, tidak memuaskan, sedikit, sangat sering

1 : Sangat buruk, sangat tidak memuaskan, tidak sama sekali, sangat buruk,

selalu

Hasil dipersentasikan dengan cara pemberian skor dan diinterpretasikan

dengan menggunakan kriteria sebagai berikut :

Untuk menentukan kategori kualitas hidup lansia menggunakan rumus azwar :

X max = 5

X min = 1

Mean =

(X max + X min) x total item pertanyaan

(5+1) x 26

x 6 x 26 = 78

max = 26 x 5 = 130

Page 65: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

48

min = 26 x 1 = 26

Standar Deviasi =

( L max - L min )

(130 – 26)

x 104 = 17

Baik = X ≥ ( M + 1 . SD)

X ≥ ( 78 + 1 . 17)

X ≥ 95

Cukup = ( M - 1 . SD) ≤ x < ( M + 1 . SD)

= (78 – 1. 17) ≤ x < (78 + 1 . 17)

= 61≥ x ≤ 95

Kurang = X < ( M - 1 . SD)

X < (78 – 1 .17)

X < 60

Jadi kesimpulan mengenai kategori kuesioner kualitas hidup lansia

adalah sebagai berikut :

3. Baik = 96-130

2. Cukup = 61 – 95

1. Kurang = 26- 60

(I wayan suardana, 2014)

Page 66: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

49

4. Tabulating

Tabel yang akan ditabulasi adalah tabel yang berisikan data yang sesuai

dengan kebutuhan analisis.

4.10.2 Analisa Data

1. Analisa Univariat

Analisis univariat digunakan untuk melihat distribusi frekuensi karakteristik

responden dari data demografi umur, jenis kelamin, pendidikan,status perkawinan,

pekerjaan, variabel dependen, dan variabel independen. Dalam analisis univariat ini

yaitu mengidentifikasi perubahan kualitas hidup sebelum diberikan penerapan terapi

modalitas berkebun dan perubahan kualitas hidup setelah diberikan penerapan terapi

modalitas berkebun

2. Analisa bivariat

Analisa bivariat dilakukan untuk mengetahui adanya pengaruh penerapan terapi

modalitas berkebun terhadap kualitas hidup lansia. Pengolahan analisa bivariat ini

menggunakan software SPSS 16.0. Uji statistika yang digunakan adalah uji Wilcoxon

dengan α 0,05. Data atau variabel berisi skala kategorik (ordinal) Uji Wilcoxon

merupakan uji untuk mencari pengaruh antara pre dan post intervensi.

Adapun pedoman signifikansi memakai panduan sebagai berikut: bila p-value <

α 0,05, maka signifikansi atau ada pengaruh yang berarti ( ) diterima dan hipotesis

nol (H0) ditolak yaitu ada Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap

Kualitas Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan, tetapi sebaliknya ( ) ditolak dan hipotesis nol (H0) diterima

Page 67: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

50

yaitu tidak ada Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas

Hidup Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten

Magetan.

4.11 Etika Penelitian

Masalah etika pada penelitian yang menggunakan subjek manusia menjadi isu

sentral yang berkembang saat ini. Penelitian hampir 90% subjek yang dipergunakan

adalah manusia, maka peneliti harus memahami prinsip-prinsip etika penelitian.

Apabila hal ini tidak dilaksanakan, maka peneliti akan melanggar hak-hak (otonomi)

manusia yang kebetulan sebagai klien. Peneliti sering memperlakukan subjek

penelitian seperti memperlakukan kliennya, sehingga subjek harus menurut semua

anjuran yang diberikan. Padahal pada kenyataannya hal ini sangat bertentangan

dengan prinsip-prinsip etika penelitian (Nursalam, 2016). Dalam melakukan

penelitian ini masalah etika meliputi :

1. Lembar persetujuan menjadi responden (Informed Consent)

Responden diberi informasi tentang tujuan penelitian yang akan dilaksanakan,

responden mempunyai hak untuk berpartisipasi atau menolak (Nursalam,

2013).

2. Tanpa nama (Anonimity)

Peneliti tidak mencantumkan nama responden pada lembar pengumpulan data

(kuesioner) yang diisi responden. Lembar diisi kode dalam bentuk angka pada

masing-masing pengumpulan data.

Page 68: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

51

3. Kerahasiaan (Confidentiality)

Setiap subyek mempunyai hak-hak dasar termasuk privasi dan kebebasan dalam

memberikan informasi. Subyek berhak untuk tidak memberikan apa yang

diketahuinya kepada orang lain. Oleh sebab itu, peneliti tidak boleh

menampilkan informasi mengenai identitas dan kerahasiaan identitas subyek.

Peneliti seyogyanya cukup menggunakan coding sebagai pengganti identitas

responden.

4. Keadilan dan Keterbukaan (Respect for Justice an Inclusiveness)

Menurut peneliti di dalam hal ini menjamin bahwa semua subjek penelitian

memperoleh perlakuan dan keuntungan yang sama, tanpa membedakan jender,

agama, etnis, dan sebagainya serta perlunya prinsip keterbukaan dan adil pada

kelompok. Keadilan dalam penelitian ini pada setiap calon responden, sama-

sama diberi intervensi meski responden tidak memenuhi kriteria inklusi.

Page 69: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

52

BAB V

HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan disajikan hasil dan pembahasan dari hasil pengumpulan

data dengan melakukan wawancara dan observasi pada responden. Pengumpulan data

dilakukan selama 3 minggu yaitu pada tanggal 21 Mei sampai 11 juni 2018. Jumlah

responden sebanyak 25 orang. Penyajian data dibagi menjadi dua yaitu data umum

dan data khusus. Data umum berisi karakteristik responden meliputi usia, jenis

kelamin, pendidikan, status perkawinan dan pekerjaan. Data khusus yang disajikan

berdasarkan hasil pengukuran variabel, yaitu kualitas hidup lansia hipertensi sebelum

dan sesudah diberikan intervensi penerapan terapi modalitas berkebun.

5.1 Gambaran Lokasi Penelitian

Desa Pelem merupakan salah satu dari 11 desa di wilayah Kecamatan

Karangrejo Kabupaten Magetan, desa Pelem mempunyai luas wilayah seluas 177

hektar terletak sebelah utara Desa Gebyok, sebelah timur Desa Manisrejo, sebelah

selatan Desa temanggungan, dan sebelah barat Desa Geplak. Jumlah Penduduk 2872

penduduk terdiri dari 23 rt dan 4 rw. Struktur organisasi pada Desa Pelem ini

dipimpin oleh Kepala Desa dan dibantu oleh Perangkat Desa dan Staf karyawan desa.

Di desa Pelem juga terdapat satu unit pelayanan kesehatan yaitu POLINDES

(Pondok Bersalin Desa) yang dibantu oleh Bidan Desa dan Puskesmas Karangrejo.

Setiap satu bulan sekali dilakukan kegiatan Posyandu Lansia, Posyandu Balita, dan

Page 70: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

53

Posbindu yang dibantu oleh Bidan Desa dan Perawat dari Puskesmas Karangrejo.

Sumber ekonomi penduduk di desa Pelem sebagian besar bermata pencarian sebagai

petani dan pedagang. Progam POLINDES di desa Pelem pertama kali dilaksanakan

pada bulan Januari 2016. Progam POLINDES ini bekerja sama dengan Puskesmas

Karangrejo dan dilakukan satu bulan sekali setiap tanggal 13 dan diikuti oleh lansia

peserta yang memiliki penyakit kronis seperti DM, Hipertensi dan Asam Urat.

Kegiatan yang dilakukan saat POLINDES yaitu penyuluhan kesehatan, pengukuran

tekanan darah dan pengecekan kadar Gula Darah dan Asam Urat,,

5.2 Data Umum Responden

1. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia

Tabel 5.2.1 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan Usia Dalam

Penelitian Di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan

Bulan Mei 2018

No Usia Frekuensi (f) Prosentase (%)

1 60 – 65 tahun 15 60%

2 66 – 70 tahun 10 40%

Total 25 100

(Sumber : Data Primer, 2018)

Tabel 5.2.1 dapat diketahui bahwa sebagian besar menunjukkan usia lansia

hipertensi yang paling banyak 60-65 tahun sebanyak (60%) sedangkan sebagian kecil

berusia 66-70 tahun (40%)

Page 71: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

54

2. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin

Tabel 5.2.2 Karakteristik Lansia Penderita Hipertensi berdasarkan Jenis Kelamin Di

Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan Bulan juni 2018

No Jenis Kelamin Frekuensi (f) Prosentase (%)

1 Laki-laki 11 44%

2 Perempaun 14 56%

Total 25 100%

(Sumber :Data Primer, 2018)

Tabel 5.2.2 menunjukkan bahwa dari 25 responden sebagian besar penderita

hipertensi adalah berjenis kelamin perempuan dengan jumlah 14 orang ( 56%) dan

laki-laki 11 orang (44%).

3. Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan

Tabel 5.2.3 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan Pendidikan Di

Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan Bulan juni 2018

No Pendidikan Frekuensi (f) Prosentase (%)

1 Tidak Sekolah 0 0

2 SD 5 20%

3 SMP 10 40%

4 SMA /SMK 6 24%

5 Diploma/Sarjana 4 16%

Total 25 100%

(Sumber : Data Primer, 2018)

Tabel 5.2.3 menunjukkan bahwa dari 25 responden sebagian besar

berpendidikan SMP 10 orang (40%) SMA 6 orang (24%), dan terendah

sarjana/diploma 4 orang (16%).

Page 72: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

55

4. Karakteristik Responden Berdasarkan Status Perkawinan

Tabel 5.2.4 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan status perkawinan

Dalam Penelitian Di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan Bulan

April 2018

No Pekerjaan Frekuensi (f) Prosentase (%)

1 Kawin 15 60%

2 Janda/Duda 10 40%

Total 25 100%

Tabel 5.2.4 menunjukkan bahwa dari 25 responden yang diteliti sebagian

besar memiliki status kawin 15 orang (60%) dan janda/duda 10 orang (40%).

5. Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan

Tabel 5.2.5 Karakteristik Lansia Penderita hipertensi berdasarkan Pekerjaan Dalam

Penelitian Di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan

Bulan April 2018

No Pekerjaan Frekuensi (f) Prosentase (%)

1 Bekerja 11 44%

2 Tidak bekerja 14 56%

Total 25 100%

(Sumber : Data Primer, 2018)

Tabel 5.2.5 menunjukkan bahwa dari 25 responden yang diteliti sebagian

besar tidak bekerja dengan jumlah 14 orang (55%) dan bekerja 11 orang (44%).

Page 73: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

56

5.3 Penyajian Data Khusus

1. Data Kualitas hidup sebelum dilakukan penerapan terapi modalitas berkebun

Tabel 5.3.1 Distribusi frekuensi kualitas hidup sebelum diberikan terapi

modalitas berkebun di Desa pelem kecamatan karangrejo

kabupaten magetan

KUALITAS HIDUP

Kurang Cukup Baik Total

F P% F P% F P% N

ASPEK FISIK 0 0 21 84% 4 16% 25

ASPEK

PSIKOLOGI

0 0 21 84% 4 16% 25

ASPEK SOSIAL 0 0 17 68% 8 32% 25

ASPEK

LINGKUNGAN

0 0 25 100% 0 0 25

(Sumber : Data Primer, 2018

Dari tabel 5.3.1 dapat diketahui bahwa sebagian besar kualitas hidup lansia

hipertensi sebelum di lakukan penerapan terapi modalitas berkebun dilihat dari aspek

fisik dalam kategori kualitas hidup cukup 21 orang (84%), sedangkan pada aspek

psikologi cukup 21 orang (84%), pada aspek sosial menunjukkan kualitas hidup

cukup 17 orang (68%) dan pada aspek lingkungan menunjukkan kualitas hidup cukup

25 orang (100%).

Page 74: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

57

2. Data Kualitas hidup Setelah dilakukan penerapan terapi modalitas berkebun

Tabel 5.3.2 Distribusi frekuensi kualitas hidup setelah diberikan terapi

modalitas berkebun di Desa pelem kecamatan karangrejo

kabupaten magetan

KUALITAS HIDUP

Kurang Cukup Baik Total

F P% F P% F P% N

ASPEK FISIK 0 0 8 32% 17 68% 25

ASPEK PSIKOLOGI 0 0 5 20% 20 80% 25

ASPEK SOSIAL 0 0 8 32% 17 68% 25

ASPEK

LINGKUNGAN

0 0 12 48% 13 52% 25

(Sumber : Data Primer, 2018)

Dari tabel 5.3.2 dapat diketahui bahwa sebagian besar tingkat kualitas hidup

lansia hipertensi setelah di lakukan terapi modalitas berkebun dilihat dari aspek fisik

dalam kategori kualitas hidup baik 17 orang (68%) sedangkan pada aspek psikologi

kualitas hidup baik 20 orang (80%), pada aspek sosial menunjukkan kualitas hidup baik 17

orang (68%) dan pada aspek lingkungan menunjukkan kualitas hidup cukup baik 13 orang

(52%).

Page 75: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

58

3. Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas Hidup

Lansia Hipertensi Di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan

Tabel 5.3.3 Analisa kualitas hidup lansia hipertensi sebelum dan sesudah

diberikan penerapan terapi modalitas berkebun di Desa pelem

kecamatan karangrejo kabupaten magetan

Kualitas hidup N Mean Rank Sum Rank P value

Turun 0 00 00

0,000 Naik 25 13.00 325.00

Total 25

(Sumber : Hasil Olah Data dengan SPSS, 2018)

Berdasarkan tabel 5.4 diatas didapatkan hasil uji Wilcoxon signed rank test di

ketahui nilai p value = 0,00 < α = 0,005 maka H0 ditolak H1 diterima yang berarti

ada Pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kaulitas Hidup Lansia

Hipertensi di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan.

Page 76: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

59

5.4 Pembahasan

5.4.1 Kualitas hidup pada lansia hipertensi sebelum diberikan terapi

modalitas berkebun di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan

Berdasarkan pada tabel 5.2.1 didapat kan bahwa usia penderita hipertensi

paling banyak pada usia 60-65 tahun hal ini disebabkan pada usia tersebut

lansia mulai mengalami penurunan pada fungsi-fungsi tubuh hal ini dilihat dari

tabel 5.2.4 banyaknya lansia yang tidak bekerja sebesar 14 orang (56%).

Suhadak (2010) berpendapat bahwa kejadian hipertensi makin meningkat

dengan bertambahnya usia, hal ini sering disebabkan oleh perubahan alamiah di

tubuh yang mempengaruhi jantung, pembuluh darah, dan hormon. Sedangkan

Menurut Elsanti (2009) hipertensi di pengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu

faktor resiko hipertensi yang dapat dikontrol dan faktor resiko hipertensi yang

tidak dapat dikontrol. Faktor resiko hipertensi yang dapat dikontrol yaitu (jenis

kelamin, usia, genetik) dan faktor resiko hipertensi yang tidak dapat dikontrol

yaitu (obesitas, kurang olahraga, kebiasaan merokok, mengkonsumsi garam

berlebih, minum alkohol, minum kopi, stress).

pada tabel 5.2.2 menunjukkan bahwa jenis kelamin perempuan lebih

besar terkena hipertensi sebanyak 14 orang (56%).

hasil penelitian Kuswardhani (2006) yang menunjukkan bahwa

Page 77: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

60

prevalensi hipertensi meningkat sesuai dengan umur dan jenis kelamin lebih

banyak pada perempuan yaitu 39% dan laki-laki 31%. Menurut (Sugiharto,

2007) Pada umumnya perempuan akan lebih mudah terkena hipertensi di

bandingkan laki-laki. Hal ini bisa terjadi karena pada perempuan lebih beresiko

terkena hipertensi akibat penurunan hormon estrogen yang dapat meningkatkan

tekanan darah. Menurut Miller (2010) perubahan hormonal yang sering terjadi

pada wanita menyebabkan wanita lebih cenderung memiliki tekanan darah

tinggi. Hal ini juga menyebabkan resiko wanita untuk terkena penyakit jantung

menjadi lebih tinggi.

Berdasarkan hasil penelitian pada tabel 5.3.1 tentang kualitas hidup lansia

sebelum diberikan penerapan terapi modalitas berkebun berdasarkan indikator

pada aspek fisik didapatkan hasil kualitas hidup cukup sebanyak 21 orang

(84%).

Menurut peneliti lansia yang mengalami hipertensi akan mengalami

penurunan secara fisik sehingga menurunkan kemampuan untuk bekerja hal ini

disebabkan karena usia yang semakin tua dan adanya penyakit degenerative

yang diderita sehingga kurang adanya kegiatan yang dapat dilakukan dihari tua.

Namun sebagian besar lansia malah mengurangi aktivitas fisiknya karena

mereka merasa aktivitas fisik seperti olahraga tidak cocok dengan gaya hidup

mereka, meskipun ada di antara mereka sadar akan manfaatnya (Lee, Arthur, &

Avis, 2008). Selain itu, lansia mengatakan bahwa dirinya sudah mengalami

Page 78: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

61

penurunan kesehatan, sehingga sudah tidak bisa melakukan aktivitas fisik lagi

(Baert, Gorus, Mets, Geerts, & Bautmans, 2011).

Pada indikator ke dua tentang aspek psikologi tentang kualitas hidup

lansia sebelum diberikan penerapan terapi modalitas berkebun didapatkan hasil

kualitas hidup cukup sebanyak 21 orang (84%).

Menurut asumsi peneliti ketika seseorang mengalami hipertensi akan

mengakibatkan mudah marah, kurangnya konsentrasi hal ini disebabkan karena

kurangnya memahami cara penanganan hipertensi sehingga menganggap

hidupnya kurang menyenangkan.

Penuaan pada lanjut usia sangat dikaitkan dengan perubahan

anatomi,perubahan fisiologi, terjadi kesakitan atau hal – hal yang bersifat

patologi dan perubahan psikososial. Depresi adalah gangguan psikologis yang

kita ketahui sering dialami lanjut usia. Interaksi faktor biologi, fisik, psikologis,

serta sosial pada lanjut usia bisa mengakibatkan depresi pada lanjut usia

(Soejono dkk, 2009).

Sedangkan pada indikator kuesioner ke tiga tentang aspek sosial tentang

kualitas hidup lansia sebelum diberikan penerapan terapi modalitas berkebun

menunjukkan kualitas hidup cukup 17 orang (68%).

Menurut peneliti dengan bertambahnya usia dan juga adanya penyakit

degeneratif menyebabkan lansia mengurangi kontak sosial dengan teman atau

Page 79: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

62

lingkungan hal ini karena pemahaman tentang penanganan hipertensi secara

non farmakologi sehingga sosialisasi dengan lingkungan menjadi kurang.

Interaksi sosial merupakan suatu proses di mana manusia melakukan

komunikasi dan saling mempengaruhi dalam tindakan maupun pemikiran.

Penurunan derajat kesehatan dan kemampuan fisik menyebabkan lansia secara

perlahan akan menghindar dari hubungan dengan orang lain. Hal ini akan

mengakibatkan interaksi sosial menurun (Hardywinoto dan T., 2008).

Berkurangnya interaksi sosial pada lansia dapat menyebabkan perasaan

terisolir, sehingga lansia menyendiri dan mengalami isolasi sosial dengan lansia

merasa terisolasi dan akhirnya depresi, maka hal ini dapat mempengaruhi

kualitas hidup lansia (Andreas, 2012).

Sedangkan pada kuesioner ke empat tentang aspek lingkungan tentang

kualitas hidup lansia sebelum diberikan penerapan terapi modalitas berkebun

menunjukkan kualitas hidup cukup 25 orang (100%).

Peneliti berasumsi kurangnya informasi dan kurangnya memahami

pentingnya fungsi pelayanan kesehatan menunjukkan bahwa kurang adanya

kepedulian akan pentingnya menjaga kesehatan juga tentang bagaimana cara

membuat lingkungan disekitar menjadi nyaman dan kurangnya memiliki

kegiatan untuk bersenang-senang yang dapat mempengaruhi kualitas hidup

seseorang.

Page 80: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

63

Menurut Nuran (2009) Kualitas hidup didefinisikan sebagai persepsi

seseorang tentang posisinya dalam hidup dalam kaitannya dengan budaya dan

sistem tata nilai di mana ia tinggal dalam hubungannya dengan tujuan, harapan,

standar, dan hal-hal menarik lainnya. Renwick& Brown (2010) mengemukakan

bahwa individu tinggal di dalam suatu lingkup lingkungan yang disebut sebagai

tempat tinggal, sehingga kualitas hidup berkaitan dengan dimana lingkungan

tempat individu tersebut tinggal.

5.4.2 Kualitas hidup lansia di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten

Magetan sesudah dilakukan penerapan terapi modalitas berkebun

Berdasarkan tabel 5.3.2 pada indikator aspek fisik setelah diberikan

penerapan terapi modalitas berkebun menunjukkan hasil yang baik 17 orang

(68%) sesudah diberikan penerapan terapi modalitas berkebun.

Peneliti berpendapat bahwa dengan adanya terapi modalitas ini lansia

yang sebelumnya kurang memiliki aktivitas menjadi memeiliki aktivitas yang

dilakukan karena teknik berkebun ini mudah dilakukan sehingga tidak terlalu

membutuhkan banyak kegiatan yang berat.

Menurut National Institute on Aging (2009), aktivitas fisik merupakan

kegiatan memin-dahkan/ menggerakkan badan seperti berkebun, berjalan, dan

menaiki tangga. Menurut Kumar (2015) Meningkatkan kebugaran - orang

dapat menjalani gaya hidup aktif secara fisik ketika orang tersebut memiliki

hobi berkebun. Ketika melakukan banyak gerakan, tingkat kebugaran

Page 81: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

64

cenderung meningkatkan. Selan itu, dengan membawa dan menggunakan alat-

alat berkebun seperti cangkul dan pemotong rumput akan memberikan beberapa

latihan yang baik untuk kesehatan.

Pada indikator kedua tentang aspek psikologi pada lansia menunjukkan

setelah diberikan penerapan terapi modalitas berkebun menunjukkan hasil baik

20 orang (80%).

Peneliti berpendapat bahwa setelah diberikan intervensi berupa terapi

modalitas berkebun membuktikan bahwa dengan adanya terapi modalitas

berkebun dapat membantu mengurangi masalah psikologi pada lansia,

kebanyakan lansia jika melihat tanaman hijau mengungkapkan jauh lebih segar

dan menyenangkan.

Menurut Kumar (2015) Meningkatkan kreativitas - pikiran akan jauh

lebih bersemangat, berkebun juga bisa meningkatkan kreativitas. Ketika banyak

melihat tanaman hijau, pikiran akan lebih positif dan jauh lebih produktif.

Pada indikator ke tiga tentang aspek sosial setelah diberikan penerapan

terapi modalitas berkebun hasil menunjukkan kualitas hidup baik 17 orang

(68%)

Peneliti berpendapat sesudah diberikan penerapan terapi modalitas

berkebun. menunjukkan bahwa adanya terapi ini dapat meningkatkan interaksi

sosial hal ini karena adanya rasa penasaran yang dilakukan seseorang tentang

kegiatan baru yang dilakukan di sekitar mereka sedangkan dengan mayoritas

Page 82: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

65

pekerjaan di desa tersebut ber pencaharian petani menajadi lebih mudah untuk

bertanya pada teman yang pandai dalam melakukan teknik berkebun/bercocok

tanam.

(Friends Hospital, 2005) Terapi berkebun membuat pasien bekerja di

dalam kelompok dengan cara berbagi, berinteraksi dan berkompromi untuk

bekerja sama dalam mencapai tujuan. Berinteraksi sosial di dalam kelompok

membantu pasien lebih baik. Lansia sangat membutuhkan dukungan sosial

untuk meningkatkan aspek sosial dan dapat mempengaruhi kualitas hidup

lansia. Hubungan sosial lansia dapat terjalin baik pada pasangan, anak, teman

maupun sesama lansia. Hayati (2010), menyatakan bahwa dukungan sosial

mengacu pada kenyamanan, perhatian, penghargaan, atau bantuan yang

diberikan orang lain atau kelompok kepada individu.

Pada indikator ke empat tentang aspek lingkungan hasil yang didapatkan

setelah diberikan penerapan terapi modalitas berkebun menunjukkan kualitas

hidup baik 13 orang (52%).baik

Peneliti berasusmsi bahwa setelah diberikan penerapan terapi ini mereka

jadi lebih tau bahwa barang bekas yang biasa nya mereka buang jadi lebih

berharga dan dapat membuat lingkungan sekitar lebih hijau melalui budidaya

tanaman di botol bekas sehingga dapat digunakan sebagai tambahan ekonomi

Page 83: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

66

dalam kehidupan sehari-hari juga dapat dilakukan sebagai media untuk

bersenang-senang dalam hal membuat lingkungan lebih hijau dan nyaman.

Menurut Rapley (2008) tempat tinggal harus dapat menciptakan suasana

yang tentram, damai, dan menyenangkan bagi para penghuninya sehingga

penghuni dapat merasa betah serta merasa terus ingin tinggal di tempat tersebut.

Dengan demikian, lanjut usia akan terdukung oleh lingkungan untuk mencapai

kualitas hidup yang tinggi. Kualitas hidup individu berkaitan secara intrinsik.

Nuran (2009) bahwa kualitas hidup seseorang merefleksikan kekayaan kultural

dari seseorang dan mereka yang berada di sekitarnya. dengan kualitas hidup

orang lain yang berada di lingkungannya.

5.4.3 Pengaruh penerapan terapi modalitas berkebun terhadap kualitas hidup

lansia hipertensi

Setelah di lakukannya analisis data dengan menggunakan SPSS di ketahui

lansia mengalami perubahan kualitas hidup, dari kualitas hidup sedang menjadi

kualitas hidup baik setelah di berikan penerapan terapi modalitas berkebun. Uji

statistik menggunakan Wilcoxon Signed Rank Test menunjukkan hasil nilai p =

0,000< α= 0,05 sehingga diterima yang artinya terdapat pengaruh

penerapan terapi modalitas berkebun terhadap kualitas hidup lansia hipertensi

di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten magetan.

Page 84: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

67

Dari hasil analisis data tentang kualitas hidup lansia diperoleh data dalam

aspek fisik sebelum diberikan intervensi menunjukkan kualitas hidup cukup 21

orang (84%), dan setelah intervensi kualitas hidup baik 17 orang (68%) hal ini

menunjukkan bahwa ada pengaruh sebelum dan sesudah intervensi.

Hal ini menunjukkan dengan adanya penerapan terapi modalitas

berkebun pada lansia berpengaruh dalam hal fisik karena terapi ini mudah

dilakukan dan tidak menyulitkan sehingga menjadi suatu aktivitas yang baik

untuk lansia dengan penyakit hipertensi,

Peningkatan fisik terjadi karena pasien bekerja pada udara segar,

menggerakkan tubuh dan beradaptsi terhadap perubahan fisik dan lingkungan.

Terapi berkebun dapat melatih otot dengan merangsang perkembangan motorik

kasar dan motorik halus untuk membantu pasien memperoleh rasa terhadap

warna, tekstur, bentuk dan penciuman (Friends Hospital, 2005).

Sedangkan pada aspek psikologi sebelum intervensi menunjukkan

kualitas hidup cukup 21 orang (84%) dan sesudah intervensi kualitas hidup baik

20 orang (80%), hal ini menunjukkan terdapat pengaruh sebelum dan sesudah

diberikan intervensi.

Dengan adanya terapi ini para lansia kebanyakan mengungkapkan

menjadi lebih segar ketika melihat tanaman yang hijau di sekitar mereka dalam

hal ini menjelaskan bahwa dengan adanya terapi modalitas berkebun membuat

Page 85: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

68

fikiran lansia menjadi lebih relaks sehingga dapat mengurangi stress atau

depresi.

Kesejahteraan psikologis meliputi pengaruh, pemenuhan, stres dan

keadaan mental, harga diri, status dan rasa hormat, keyakinan agama, dan

seksualitas. Pada masa lanjut usia, seseorang akanmengalami perubahan dalam

segi fisik,kognitif, maupun dalam kehidupan psikososialnya (Ariyanti, 2009).

Pada aspek sosial sebelum intervensi menunjukkan kualitas hidup cukup

17 orang (68%) dan menunjukkan kualitas hidup baik 17 orang (68%) hal ini

menunjukkan perbedaan yang sebelum dan sesudah diberikan intervensi

Setelah diberikan terapi modalitas berkebun para lansia lebih banyak

berinteraksi dengan lingkungan sekitar tempat tinggal hal ini karena mereka

melihat hal baru yang dilakukan oleh lansia tersebut.

Menurut Darmawan (dalam Hidayati, 2009), bagi lansia interaksi sosial

juga akan mendasari untuk memperoleh kepuasan hidup, sehingga dalam diri

seorang lansia mampu menerima diri menjadi seorang lansia dengan perubahan

– perubahan yang dialami, memiliki penguasaan lingkungan, kemandirian,

berperan dalam masyarakat serta memiliki keinginan merealisasikan potensi.

Penelitian oleh Sanjaya dan Rusdi pada tahun (2012) menyatakan bahwa

responden yang memiliki interaksi sosial yang baik tidak akan merasa kesepian

dalam hidupnya dan hal ini tentu dapat meningkatkan kualitas hidupnya.

Page 86: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

69

Penelitian menunjukkan bahwa keterlibatan sosial mempunyai efek yang positif

pada kesejahteraan emosional lansia dan kesehatan fisik serta diprediksi dapat

menurunkan resiko kematian.

Sedangkan dalam aspek lingkungan sebelum diberikan intervensi

menunjukkan kualitas hidup cukup 25 orang (100%) dan sesudah intervensi

menunjukkan kualitas hidup baik 13 orang (52%). hal ini berarti menunjukkan

ada pengaruh sebelum dan sesudah diberikan intervensi.

Menurut peneliti para lansia akan menjadi lebih nyaman ketika melihat

lingkungan yang lebih hijau disekitar mereka dan menjadi lebih mengerti

bahwa barang bekas seperti botol dapat dimanfaatkan sebagai media untuk

menanam sayuran.

Menurut (Nuran 2009) Terciptanya suasana tempat tinggal yang asri dan

menyenangkan untuk ditinggali sangat bergantung pada interaksi para anggota

di dalamnya yang memiliki komitmen bersama antar sesama anggota dan sadar

akan tugas dan kewajibannya masing-masing. Friedman (2010) lingkungan

adalah suatu yang menggambarkan kondisi yang berada di sekitar kita, yang

termasuk dalam lingkungan yaitu kebebasan, keselamatan fisik, dan keamanan,

lingkungan rumah , sumber keuangan, dan kepedulian sosial, peluang untuk

memperoleh keterampilan dan informasi baru, keikutsertaan dan peluang untuk

berkreasi dan melakukan aktifitas.

Page 87: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

70

5.5 Keterbatasan Penelitian

Dalam pelaksanaan penelitian ini, peneliti merasa belum optimal akan

hasil yang telah didapatkan karena terdapat kelemahan dan keterbatasan antara

lain Keterbatasan tenaga dan waktu sehingga peneliti melaksanakan observasi

setiap 4 hari sekali di desa pelem kecamatan karangrejo kabupaten magetan.

Page 88: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

71

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian Penerapan Terapi Modalitas Berkebun terhadap

Kualitas Hidup Lansia Hipertensi di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten

Magetan sudah menjawab tujuan peneliti sebagai berikut :

1. Kualitas Hidup Lansia Hipertensi sebelum diberikan Penerapan Terapi

Modalitas Berkebun di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten

Magetan menunjukkan sebagian besar kualitas hidup cukup (88%)

2. Kualitas Hidup Lansia Hipertensi sesudah diberikan Penerapan Terapi

Modalitas Berkebun di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten

Magetan menunjukkan sebagian besar kualitas baik (95%)

3. Ada pengaruh Penerapan Terapi Modalitas Berkebun terhadap Kualitas Hidup

Lansia Hipertensi di Desa Pelem Kecamatan Karangrejo Kabupaten Magetan.

Dengan signifikan p = 0,000 < α = 0,005

Page 89: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

72

6.2 Saran

Dari hasil penelitian yang penulis lakukan, maka penulis ingin menyampaikan

beberapa saran sebagai berikut :

1. Bagi Lansia Hipertensi

Aktivitas berkebun merupakan salah satu kegiatan sehari-hari yang dapat

dilakukan untuk mengisi waktu luang di rumah sehingga memberikan

semangat hidup pada lansia.

2. Bagi Petugas Kesehatan/kader posyandu

Diharapkan hasil penelitian ini dapat memberikan informasi tentang manfaat

program kesehatan Penerapan Terapi Modalitas Berkebun kepada masyarakat.

3. Bagi STIKES Bhakti Husada Mulia Madiun

Diharapkan hasil penelitian ini dapat dijadikan referensi tentang keperawatan

gerontik dan dapat digunakan bagi mahasiswa yang akan melakukan

penelitian selanjutnya.

4. Bagi Peneliti Selanjutnya

Bagi peneliti selanjutnya diharapkan dapat mengembangkan penelitian serupa

dengan pengembangan penelitian lebih lanjut untuk menambah pengalaman

informasi serta pengetahuan tentang penerapan terapi modalitas berkebun

terhadap kualitas hidup lansia hipertensi

Page 90: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

73

Page 91: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

71

Daftar Pustaka

Azizah, Lilik M. 2011. Keperawatan Lanjut Usia. Edisi 1. Yogyakarta : Graha

Ilmu

Badan Pusat Statistik (BPS). 2013. Statistik Penduduk Lanjut Usia. (Survey Sosial

Ekonomi Nasional). Jakarta : Badan Pusat Statistik

Bandiyah Siti.2009. Lanjut Usia Dan Keperawatan Gerontik. Yogyakarta : Nuha

Medika

Darma, K. 2011. Metodologi penelitian keperawatan. Jakarta Timur: CV. Trans

info media.

Demartoto A. 2007. Pelayanan Sosial Non Panti Bagi Lansia (Suatu Kajian

Sosiologis).Surakarta: UNS Press.

Dinas Kesehatan Kabupaten Magetan. 2017. Jumlah Lansia Diseluruh Kabupaten

Magetan Dan Jumlah Lansia Di Kecamatan Karangrejo Di Kabupaten

Magetan.

Ekawati.2014. Hubungan Antara Fungsi Keluarga Dengan Kualitas Hidup Lansia.

Skripsi. Institut Ilmu Kesehatan Bhakti Wiyata, Kediri

Fitria, A. (2010) Interaksi Sosial Dan Kualitas Hidup Lansia Di Panti Werdha Upt

Pelayanan Sosial Lanjut Usia Dan Anak Balita Binjai. Skripsi USU Medan.

Indriana Y. 2012. Gerentologi Dan Progeria.Pustaka Belajar:Yogyakarta

Maryam, R.Siti. 2011. Mengenal Usia Lanjut Perawatannya. Jakarta : Salemba

Medika

Nandiatari F. 2016. Pengaruh Senam Lansia Terhadap Kualitas Hidup Lansia Di

Posyandu Lannsia Widodo Makmur Kelurahan Demangan Kota Madiun.

Skripsi. Stikes Bhakti Husada Mulia Madiun

Nofitri NFH. 2009. Gambaran Kualitas Hidup Pada Individu Dewasa

Berdasarkan Karakteristik Budaya Jakarta.Journal Universitas Indonesia.

Diakses tanggal 20 januari 2018

Notoatmodjo, S. 2007. Promosi Kesehatan & Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka

Cipta.

Nugroho, Wahjudi. 2008. Keperawatan Gerontik Dan Geriatrik. Edisi 3. Jakarta :

EGC

Nursalam. 2014.Manajemen Keperawatan Aplikasi Dalam Praktik Keperawatan

Profesional Edisi 4. Jakarta : Salemba Medika

Page 92: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

72

.2013. Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba

Medika

Oktavianus Ch. 2007. “ Validitas Dan Reabilitas WHOQOL-Bref Untuk

Mengukur Kualitas Hidup Lanjut Usia” Oktavianus.Pdf-Adober Reader

diakses tanggal 20 januari 2018

Padila, 2013. Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Nuha Medika : Yogyakarta.

Puskesmas Karangrejo. 2017. Data Jumlah Lansia Di Desa Pelem

Sekarwiri, E. 2008. Hubungan Antara Kualitas Hidup Dan Sense Of Community

Jakarta : Universitas Indonesia. Thesis

Setiawati, S. 2008. Proses Pembelajaran Dalam Pendidikan Kesehatan. Jakarta :

Trans Info Media.

Setyaningrum V. 2016. Hubungan Dukungan Keluarga Terhadap Kualitas Hidup

Lansia Di Posyandu Lansia Desa Banjarejo Kecamatan Barat Kabupaten

Magetan. Skripsi. Stikes Bhakti Husada Mulia Madiun

Sunaryo. 2008. Psikologi Untuk Kesehatan. Jakarta : EGC

Sunaryo,Wijayanti, Kuhu, Sumedi, Widayanti, Dkk. (2016). Asuhan

Keperawatan. Gerontik. Yogyakata; CV Andi Offset.

Sutikno, E. 2007. Hubungan Antara Fungsi Keluarga Dan Kualitas Hidup Lansia.

Journal Kedokteran Indonesia, Vol. 2/No

Taufik. 2007. Prinsip-Prinsip Promosi Kesehatan Dalam Bidang Keperawatan.

Jakarta : CV. Info Medika.

WHO. 2004. WHO Quality Of Life Bref. Geneva: World Health Organization.

Yuliati, A., Baroya, N., & Ririanty, M. 2014. Perbedaan Kualitas Hidup Lansia

Yang Tinggal Di Komunitas Dengan Di Pelayanan Sosial Lanjut Usia ( The

Different Of Quality Of Life Among The Elderly Who Living At Community

And Social Services ), 2(1), 87–94.

Supraba NP. 2015. Hubungan Aktivitas Sosial, Interaksi Sosial, Dan Fungsi

Keluarga Dengan Kualitas Hidup Lanjut Usia Di Wilayah Kerja Puskesmas

I Denpasar Utara Kota Denpasar.Program Magister Program Studi Ilmu

Kesehatan Masyarakat Program Pascasarjana Universitas Udayana

Denpasar. Tesis.diakses tanggal 25 januari 2018

Saftarina F, Rabbaniyah F.2016.Hubungan Senam Lansia Terhadap Kualitas

Hidup Lansia Yang Menderita Hipertensi Di Klinik HC UMMI Kedaton

Page 93: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

73

Bandar Lampung.Jurnal.Departemen Ilmu Kedokteran Komunitas, Fakultas

Kedokteran Universitas Lampung.

Hamzah Herni.2014. Pengaruh Terapi Modalitas Okupasi Terhadap Tingkat

Kemandirian Lansia Di Panti Sosial Tresna Werdha Gau Mabaji

Kab.Gowa.Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri Alauddin

Makassar.Skripsi

Silitonga NA, Satiadarma MP, Risnawaty W.2017. Penerapan Hortikultura Terapi

Untuk Meningkatkan Self-Efficacy Pada Lansia.Fakultas Psikologi,

Universitas Tarumanagara Jakarta.Jurnal

Page 94: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

74

Lampiran 1

Page 95: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

75

Lampiran 2

Page 96: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

76

Page 97: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

77

Lampiran 3

Page 98: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

78

Page 99: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

79

Page 100: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

80

Lampiran 6

Judul :PengaruhPenerapan Terapi Modalitas Berkebun Terhadap Kualitas Hidup

Lansia Hipertensi Di Posyandu Desa Pelem Kecamatan Karangrejo

Kabupaten Magetan

Data Demografi

1. Inisial nama :

2. Umur : ………Tahun

3. Jenis Kelamin :

laki-laki Perempuan

4. Pendidikan Terakhir :

Tidak sekolah SD SMP SLTA Diploma/Sarjana

5. Status perkawinan :

Kawin Tidak Kawin Janda / Duda

6. Pekerjaan

Bekerja Tidak bekerja

Page 101: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

81

Lampiran 7

Jenis : Terapi Modalitas Berkebun

Tanggal :

SOP (STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR)

Terapi Modalitas Berkebun

Pengertian Terapi berkebun adalah salah satu bentuk terapi aktif

yang menjadi bagian penting dari perawatan pasien

karena dapat meningkatkan kesehatan tubuh, pikiran

dan semangat serta kualitas hidup.

Manfaat 1. Meningkatkan kebugaran 2. Meningkatkan kreativitas 3. Menjadikan pikiran rileks 4. Mengurangi stres 5. Meningkatkan sirkulasi darah

Prosedur I. Persiapan alat 1. Botol bekas

2. Gunting

3. Kompos

4. Benih sawi

5. Tanah

6. Gayung

7. Sekam

II. Persiapan

1. responden diberikan penjelasan tentang tindakan

yang akan dilakukan

2. Menjelasakan tujuan dan tahap pelaksanaan

3. Kontrak waktu

III. Pelaksanaan

1. Pengumpulan botol bekas air mineral

Botol-botol bekas air mineral ukuran 1.5 liter

dikumpulkan

2. Pembuatan lubang botol

Pembuatan lubang dilakukan di permukaan botol

sesuai masing - masing perlakuan. Bagian dasar

botol dipotong sekitar 2 cm sehingga botol

Page 102: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

82

menyerupai corong. Kemudian buatlubang terutama

di sekitar mulut botol. Ini berfungsi sebagai jalan

keluarnya air dan akar

3. Pemberian media tanam

Botol bekas tersebut ditempatkan pada bagian

tengah.botol diletakkan secara terbalik sehingga

mulut botol menghadap ke bawah. Botol kedua

disusun sama seperti botol pertama (mulut botol

menghadap ke bawah), tetapi tutup botolnya diberi

lubang. Setelah botol tersusun dengan rapi,

kemudian media tanam diisi hingga mencapai 1/8

bagian.

4. Penanaman

Penanaman dilakukan setelah media tanam terisi

dalam wadah botol.

5.Penyiraman

Untuk penyiraman hendaknya dilakukan 1 kali

perhari dengan jumlah (240 ml).

Page 103: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

83

Lampiran 8

KISI-KISI KUISIONER

WHOQOL-Word Healt Organitation Of Life

No Indikator Nomer soal Jumlah soal

1 Pertanyaan Umum 1, 2

2

2 Kesehatan fisik 3, 4, 10, 15, 16, 17 dan 18 7

3 Psikologi 5, 6, 7, 11, 19 dan26 6

4 Hubungan Sosial 20, 21, dan22 3

5 Lingkungan 8, 9, 12, 13, 14, 23, 24 dan

25

8

Skor untuk setiap soal :

5 : sangat baik, sangat memuaskan, berlebihan, sepenuhnya dialami, tidak

pernah.

4 : baik, memuaskan, sangat sering, jarang

3 : biasa saja, sedang, cukup sering, kadang-kadang

2 : buruk, tidak memuaskan, sedikit, sangat sering

1 : Sangat buruk, sangat tidak memuaskan, tidak sama sekali, sangat buruk,

selalu

Page 104: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

84

Lampiran 9

Petunjuk Pengisian

1. Isilah angket dengan jujur sesuai dengan apa yang paling anda rasakan saat ini. Apapun

jawaban anda akan dijamin kerahasiaannya.

2. Berilah tanda (√) pada salah satu kolom yang menurut anda cocok atau anda setuju dengan

pernyataan tersebut.

3. Untuk kerjasama dan perhatianya, peneliti mengucapkan terimakasih

Kuesioner Kualitas Hidup menurutWorld Health OrganizationQuality

Of Life (WHOQOL) -BREF

Sangat

buruk

Buruk Biasa-biasa

saja

Baik Sangat

baik

1. Bagaimana menurut anda kualitas

hidup anda?

Sangat tdk

memuaskan

Tdk

memuaskan

Biasa-biasa

saja

Memuas-

kan

Sangat

memuas-

kan

2. Seberapa puas anda terhadap

kesehatan anda?

Pertanyaanberikutadalahtentangseberapaseringandatelahmengalamihal-halberikutini

dalam empat mingguterakhir.

Tdk

sama

sekali

Sedikit Kadang-

kadang

Sangat

sering

Dlm jumlah

berlebihan

3. Seberapa jauh rasa sakit fisik mencegah

anda dalam beraktivitas sesuai kebutuhan

tubuh anda?

4. Seberapa sering anda membutuhkan terapi

medis dlm kehidupan ?

Tdk sama

sekali Sedikit

Kadang-

kadang

Seringkali Selalu

5. Apakah anda merasa menikmati hidup anda

sekarang ?

6. Seberapa jauh anda merasa hidup anda

berarti?

7. Apakah anda merasa mampu berkonsentrasi

dalam bekerja ?

8. Apakah anda merasa aman dlm menjalankan

kehidupan anda sehari-hari ?

9. Apakah anda merasa lingkungan dimana anda

tinggal sehat (berkaitan dgn sarana dan

prasarana)

Page 105: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

85

Pertanyaanberikutiniadalahtentangseberapapenuhandaalamihal-halberikutinidalam4

mingguterakhir?

Tdk sama sekali

Sedikit

Kadang-

kadang

Seringkali

Selalu

10. Apakah anda mempunyai cukup

energi untuk beraktivitas sehari2 ?

11. Apakah anda dapat menerima penampilan tubuh anda?

12. Apakah anda memiliki cukup uang utk memenuhi kebutuhan hidup anda?

13. Apakah ada ketersediaan informasi

bagi kehidupan anda dari hari ke hari?

14. Seberapa sering anda memiliki kesempatan untuk bersenang-

senang /rekreasi?

Sangat buruk Buruk

Biasa-biasa Saja

Baik Sangat baik

15. Seberapa baik kemampuan anda dalam bergaul?

Sangat tidak memuaskan

Tidak memuaskan

Biasa-biasa saja

Memuaskan Sangat

memuaskan

16. Seberapa puaskah anda dg tidur

anda?

17. Seberapa puaskah anda dengan

kemampuan untuk melakukan aktivitas kehidupan anda sehari-hari?

18. Seberapa puaskah anda dengan

kemampuan anda untuk bekerja?

19. Seberapa puaskah anda terhadap diri anda?

20. Seberapa puaskah anda dengan

hubungan sosial anda?

21. Seberapa puaskah anda dengan kehidupan seksual anda?

22. Seberapa puaskah anda dengan

dukungan yg anda peroleh dr teman anda?

23. Seberapa puaskah anda dengan kondisi tempat anda tinggal saat ini?

24. Seberapa puaskah anda dengan akses anda pada layanan kesehatan?

Page 106: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

86

25. Seberapa puaskah anda dengan transportasi yg harus anda jalani?

Tdk

pernah

Jarang Cukup

sering

Sangat sering Selalu

26. Seberapa sering anda memiliki perasaan negatif seperti ‘feeling blue’ (kesepian), putus asa, cemas dan depresi?

Page 107: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

87

Page 108: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

88

Page 109: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

89

Lampiran 11

LEMBAR OBSERVASI

No

Nama

Keterangan

Respon Perasaan

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

Page 110: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

90

Lampiran 12

TABEL UNIVARIAT

UMUR

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid 60-65 15 60.0 60.0 60.0

66-70 10 40.0 40.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

JENIS_KELAMIN

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid LAKI-LAKI 11 44.0 44.0 44.0

PEREMPUAN 14 56.0 56.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

PENDIDIKAN

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid SD 5 20.0 20.0 20.0

SMP 10 40.0 40.0 60.0

SMA/SMK 6 24.0 24.0 84.0

DIPLOMA/SARJANA 4 16.0 16.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

Page 111: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

91

STATUS_PERKAWINAN

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid kawin 15 60.0 60.0 60.0

janda/duda 10 40.0 40.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

PEKERJAAN

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid bekerja 11 44.0 44.0 44.0

tidak be 14 56.0 56.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

Page 112: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

92

LAMPIRAN 13

KUALITAS HIDUP PRE

FISIK

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Cukup 21 84.0 84.0 84.0

Baik 4 16.0 16.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

PSIKOLOGI

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Cukup 21 84.0 84.0 84.0

Baik 4 16.0 16.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

SOSIAL

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Cukup 17 68.0 68.0 68.0

Baik 8 32.0 32.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

LINGKUNGAN

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Cukup 25 100.0 100.0 100.0

Page 113: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

93

KUALITAS HIDUP POST

FISIK

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid Cukup 8 32.0 32.0 32.0

Baik 17 68.0 68.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

PSIKOLOGI

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid cukup 5 20.0 20.0 20.0

Baik 20 80.0 80.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

SOSIAL

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid cukup 8 32.0 32.0 32.0

Baik 17 68.0 68.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

LINGKUNGAN

Frequency Percent Valid Percent

Cumulative

Percent

Valid cukup 12 48.0 48.0 48.0

Baik 13 52.0 52.0 100.0

Total 25 100.0 100.0

Page 114: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

94

Statistics

KUALITAS_HID

UP_PRE

KUALITAS_HID

UP_POST

N Valid 25 25

Missing 0 0

Mean 87.96 95.44

Median 87.00 96.00

Mode 87 93a

Std. Deviation 3.702 3.477

Range 16 14

Minimum 81 89

Maximum 97 103

a. Multiple modes exist. The smallest value is shown

Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk

Statistic Df Sig. Statistic df Sig.

KUALITAS_HIDUP_PRE .122 25 .002 .972 25 .004

KUALITAS_HIDUP_POST .111 25 .002 .976 25 .004

a. Lilliefors Significance Correction

*. This is a lower bound of the true significance.

Page 115: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

95

UJI WILCOXON

Ranks

N Mean Rank Sum of Ranks

KUALITAS_HIDUP_POST -

KUALITAS_HIDUP_PRE

Negative Ranks 0a .00 .00

Positive Ranks 25b 13.00 325.00

Ties 0c

Total 25

a. KUALITAS_HIDUP_POST < KUALITAS_HIDUP_PRE

b. KUALITAS_HIDUP_POST > KUALITAS_HIDUP_PRE

c. KUALITAS_HIDUP_POST = KUALITAS_HIDUP_PRE

Test Statisticsb

KUALITAS_HID

UP_POST -

KUALITAS_HID

UP_PRE

Z -4.379a

Asymp. Sig. (2-tailed) .000

a. Based on negative ranks.

b. Wilcoxon Signed Ranks Test

Page 116: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

96

Lampiran 14

Page 117: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

97

Page 118: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

98

Page 119: SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TERAPI MODALITAS …repository.stikes-bhm.ac.id/123/1/14.pdf · terapi modalitas adalah terapi berkebun yang bermanfaat untuk mengatasi dan menurunkan tingkat

99

Lampiran 15

Dokumentasi penelitian