perancangan permainan simulasi bisnis ritel …... · 2.5 akuntansi perusahaan dagang ... contoh...

of 150 /150
PERANCANGAN PERMAINAN SIMULASI BISNIS RITEL SEBAGAI ALAT BANTU PEMBELAJARAN PRAKTIKUM PERANCANGAN TEKNIK INDUSTRI Skripsi Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik IFFA ARDHIYANA I 0305036 JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010

Author: duonglien

Post on 06-Feb-2018

235 views

Category:

Documents


7 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • PERANCANGAN PERMAINAN SIMULASI BISNIS RITEL SEBAGAI ALAT BANTU PEMBELAJARAN

    PRAKTIKUM PERANCANGAN TEKNIK INDUSTRI

    Skripsi Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik

    IFFA ARDHIYANA I 0305036

    JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET

    SURAKARTA 2010

  • i

    ABSTRAK Iffa Ardhiyana, NIM: I0305036. PERANCANGAN PERMAINAN SIMULASI BISNIS RITEL SEBAGAI ALAT BANTU PEMBELAJARAN PRAKTIKUM PERANCANGAN TEKNIK INDUSTRI. Skripsi. Surakarta: Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknik, Universitas Sebelas Maret, April 2010. Praktikum Perancangan Teknik industri (PTI) periode 2009 berupa simulasi bisnis perusahaan manufaktur, padahal pengenalan sistem bisnis di bidang ritel juga tidak kalah penting. Oleh karena itu, perlu dibuat suatu permainan simulasi bisnis pada industri ritel karena industri ritel saat ini mengalami pertumbuhan yang sangat pesat baik pangsa pasar, jumlah gerai, maupun omset penjualan. Penggunaan permainan simulasi dalam metode pembelajaran agar praktikan mudah memahami proses bisnis ritel. Perancangan permainan simulasi bisnis berbasis komputer dimulai dari perancangan konsep permainan dengan membuat teknis permainan dan membuat diagram causal loop. Langkah selanjutnya adalah membuat alat bantu praktikum dengan merancang model permainan menggunakan Software Stella versi 9.1.3. Setelah itu dibuat user interface untuk menampilkan informasi perilaku model, memudahkan dalam memasukkan input-an, serta membuat tampilan permainan yang lebih menarik. Langkah berikutnya adalah verifikasi dan validasi model, menyusun modul praktikum, dan melakukan uji coba praktikum. Pada teknis permainan, praktikan harus melakukan pemilihan lokasi dan analisis kelayakan pendirian ritel di awal permainan. Setelah itu praktikan melakukan pemilihan supplier, memilih jenis dan menentukan jumlah barang sebagai inventori awal, menetapkan jadwal kedatangan supplier, menentukan harga jual produk, menentukan jumlah pembelian ke supplier, dan jumlah utang Bank, yang nantinya digunakan sebagai input permainan. Modul praktikum yang disusun berisi tujuan praktikum, kriteria penilaian, teori pengantar, dan teknis permainan. Dari hasil uji coba, permainan simulasi bisnis yang dirancang dapat

  • ii

    digunakan sebagai alat bantu untuk mempermudah memahami perilaku sistem nyata bisnis ritel. Mulai dari proses penentuan lokasi didirikannya ritel, melakukan analisis kelayakan pendirian ritel, memilih supplier, memilih jenis dan jumlah barang yang akan dijual, menentukan harga jual yang tepat, dan menentukan jumlah persediaan barang yang optimal. Selain itu juga dapat memahami keterkaitan antar variabel dalam sebuah industri ritel, sehingga diperoleh gambaran mengenai cara untuk meningkatkan kinerja bisnis ritel tersebut. Keunggulan dari permainan simulasi bisnis ini antara lain biaya yang dibutuhkan rendah, bebas risiko, menghemat waktu, serta tidak memerlukan banyak asisten. Kata kunci: Simulasi bisnis, praktikum PTI, ritel, minimarket, stella versi 9.1.3. xvi + 136 hal; 50 gambar; 49 tabel; 7 lampiran Daftar pustaka: 25 (1994-2010) vii ABSTRACT Iffa Ardhiyana, NIM: I 0305036. DESIGN OF SIMULATION RETAIL BUSINESS GAMES AS A TOOL FOR INDUSTRIAL ENGINEERING DESIGN PRACTICUM. Thesis. Surakarta: Industrial Engineering Department, Faculty of Engineering, Sebelas Maret University, in April 2010. In 2009, Industrial Engineering Design (IED) practicum simulated a business process of manufacturing companies. However, the introduction of a retail business system is also very important. Therefore, it needs to design a business simulation game of retail industry because the retail industry is currently growing rapidly, whether in market share, numbers of retailer, as well as sales turnover. Using a simulation game as a learning method aims to make the students more easily understand the retail business process. The design of computer based business simulation game consists of four steps. The first step is to design a game concept by preparing a technical game and creating a causal loop diagram. The second step is to design a game model using Stella software version 9.1.3. The next step is to design a user interface for showing model behavior, facilitate data input, and make the game interface more interesting. The final step is to verify and validate the model, develop practicum modules, and conduct practicum testing.

  • iii

    In this game, the students must perform site selection and feasibility analysis of the retail establishment at the beginning of the game. After that students have to select suppliers, select the product items, determine the product quantities as the initial inventory, arrange a schedule of the suppliers arrival, calculate the product price, determine the purchased product quantity to the suppliers, and calculate the bank debt that will be used as inputs for the game. The practicum module contains practicum objectives, assessment criteria, literature review and rules of the game. The trial results show that the business simulation game designed to be used as a tool for understanding the real system of retail business. It starts from determining the retail locations, analyzing the retail feasibility, selecting suppliers, selecting the product items and quantities to be sold, determining appropriate pricing, and determining the optimal inventory quantity. In addition, it also can help to understand the relationship among variables within a retail industry, so that the students can get an idea of how to improve the retail business performance. The advantages of this business simulation game are such as low cost, risk free, saving time, and require fewer assistants. Keyword: Business simulation, IED practicum, retail, minimarket, stella version 9.1.3. xvi + 136 p; 50 pictures; 49 tables; 7 attachments

    References: 25 (1994-2010)

  • iv

    DAFTAR ISI

    ABSTRAK ..............................................................................................

    ABTRACT ..............................................................................................

    KATA PENGANTAR ............................................................................

    DAFTAR ISI............................................................

    vi

    vii

    viii

    x

    DAFTAR TABEL................................................................................... xii

    DAFTAR GAMBAR.............................................................................

    DAFTAR LAMPIRAN .

    xiv

    xvi

    BAB I PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang ............. I-1

    1.2 Perumusan Masalah.......................................................... I-4

    1.3 Tujuan Penelitian ............................................................. I-4

    1.4 Manfaat Penelitian ........................................................... I-4

    1.5 Batasan Masalah .......................................................... I-5

    1.6 Sistematika Penulisan... I-5

    BAB II TINJAUAN PUSTAKA

    2.1 Sistem Bisnis Ritel ...................................................................... II-1

    2.1.1 Pengertian Ritel ............................................................. II-1

    2.1.2 Klasifikasi Retailing ........................................... II-2

    2.1.3 Organisasi dan Manajemen Bisnis Ritel (Minimarket)... II-9

    2.2 Permainan Simulasi Bisnis ..........................................................

    2.3 Konsep System Thinking .............................................................

    2.4 Stella Versi 9.1.3 .........................................................................

    2.5 Akuntansi Perusahaan Dagang.....................................................

    2.6 Referensi Penelitian Sebelumnya ................................................

    BAB III METODOLOGI PENELITIAN

    II-22

    II-22

    II-24

    II-25

    II-29

    3.1 Kerangka Berpikir ... III-3

    3.2 Pengumpulan Data ......................................................................

    3.3 Perancangan Sistem ....................................................................

    III-4

    III-8

  • v

    DAFTAR PUSTAKA

    LAMPIRAN

    3.3.1 Pembuatan Konsep Permainan .........................................

    3.3.2 Perancangan Alat Bantu Praktikum Modul I ...................

    3.3.3 Perancangan Alat Bantu Praktikum Modul II ..................

    III-8

    III-8

    III-9

    BAB IV PERANCANGAN SISTEM

    4.1 Pembuatan Konsep Permainan .................................................... IV-1

    4.1.1 Teknis Permainan .............................................................

    4.1.2 Diagram Causal loop ....................................................

    4.2 Pembuatan Alat Bantu Permainan Simulasi Bisnis Ritel ............

    IV-1

    IV-7

    IV-8

    4.2.1 Modul I ....................................................... IV-12

    4.2.2 Modul II .....................

    4.3 Penyusunan Modul Praktikum ............

    4.3.1 Modul untuk Praktikan .......................................................

    4.3.2 Modul untuk Asisten ..........................................................

    BAB V ANALISIS DAN IMPLEMENTASI SITEM

    5.1 Uji Coba Simulasi ......................................................................

    5.2 Analisis Hasil Uji Coba Simulasi ..............................................

    5.2.1 Analisis Input ...................................................................

    5.2.2 Analisis Proses .................................................................

    5.2.3 Analisis Output .................................................................

    5.2.4 Penilaian ...........................................................................

    5.3 Perbandingan Praktikum Simulasi Bisnis Ritel dengan

    Ritel Nyata .................................................................................

    5.4 Pelaksanaan Praktikum untuk Menjawab Tujuan Praktikum ...

    BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

    6.1 Kesimpulan ..................................................................................

    6.2 Saran ............................................................................................

    IV-29

    IV-46

    IV-46

    IV-47

    V-1

    V-1

    V-1

    V-7

    V-14

    V-29

    V-33

    V-37

    VI-1

    VI-1

  • vi

    DAFTAR TABEL

    Tabel 2.1

    Tabel 2.2

    Tabel 2.3

    Tabel 2.4

    Tabel 2.5

    Tabel 2.6

    Tabel 2.7

    Tabel 2.8

    Tabel 2.9

    Tabel 2.10

    Tabel 3.1

    Tabel 4.1

    Tabel 4.2

    Tabel 4.3

    Tabel 4.4

    Tabel 4.5

    Tabel 4.6

    Tabel 4.7

    Tabel 4.8

    Tabel 4.9

    Tabel 4.10

    Tabel 5.1

    Tabel 5.2

    Tabel 5.3

    Tabel 5.4

    Tabel 5.5

    Tabel 5.6

    Keuntungan Minimarket Mandiri dan Waralaba ..........

    Karakteristik Beberapa Jenis Ritel Modern ..................

    Karakteristik Ritel Modern ............................................

    Tiga Jenis Penggolongan Barang ..

    Bentuk Jurnal Umum ....................................................

    Bentuk Jurnal Pembelian ..............................................

    Bentuk Jurnal Penerimaan Kas .....................................

    Bentuk Jurnal Penjualan ...............................................

    Bentuk Jurnal Pengeluaran Kas ....................................

    Bentuk Buku Besar .......................................................

    Pengumpulan Data ....................................................

    Informasi Setiap Titik Usulan Ritel ..........

    Informasi awal yang diperlukan dalam

    Pendirian Ritel ...

    Kebutuhan Modal ..........................................................

    Komponen Biaya Operasional .......................................

    Perkiraan Rugi/Laba Usaha ...........................................

    Data Supplier A1 ................................................

    Data Supplier A2

    Data Supplier J1.

    Contoh Daftar Item Barang dan Data Historis

    Penjualan Ritel Saingan di Sekitar Lokasi titik M9 .

    Marjin Keuntungan Normal ...........................

    Inventori Awal Ritel 1 dan 2 .

    Marjin Keuntungan Ritel 1 dan 2 ..

    Jumlah Order Ritel 1 ..

    Jumlah Order Ritel 2 ..

    Peminjaman Uang Ritel 1 dan 2

    Laporan Stok Ritel 1 .

    II-4

    II-8

    II-8

    II-16

    II-26

    II-27

    II-27

    II-27

    II-28

    II-28

    III-4

    IV-18

    IV-19

    IV-21

    IV-22

    IV-22

    IV-24

    IV-25

    IV-26

    IV-27

    IV-28

    IV-29

    V-4

    V-5

    V-6

    V-6

    V-7

  • vii

    Tabel 5.7

    Tabel 5.8

    Tabel 5.9

    Tabel 5.10

    Tabel 5.11

    Tabel 5.12

    Tabel 5.13

    Tabel 5.14

    Tabel 5.15

    Tabel 5.16

    Tabel 5.17

    Tabel 5.18

    Tabel 5.19

    Tabel 5.20

    Tabel 5.21

    Tabel 5.22

    Tabel 5.23

    Tabel 5.24

    Tabel 5.25

    Tabel 5.26

    Tabel 5.27

    Tabel 5.28

    Laporan Stok Ritel 2 ..

    Laporan Penjualan Ritel 1 .

    Laporan Penjualan Ritel 2 .

    Pelunasan Pembelian Ritel 1 .

    Pelunasan Pembelian Ritel 2 .

    Biaya Operasional Ritel 1 .

    Biaya Operasional Ritel 2 .

    Pendapatan Ritel 1 dan 2

    Pinjaman Bank Ritel 1 ..

    Pinjaman Bank Ritel 2 ..

    Cash flow Ritel 1 dan 2 .

    Rekap Transaksi Ritel 1 .

    Jurnal Umum Ritel 1 .

    Buku Besar Akun Kas Ritel 1 ..

    Buku Besar Akun Penjualan Ritel 1 .

    Buku Besar Akun Pembelian Ritel 1 ...

    Laporan R/L Ritel 1 ..

    Laporan R/L ritel 2

    Inventori Ritel Kelompok 1 ..

    Inventori Ritel Kelompok 2 .

    Perbandingan Permainan Simulasi Ritel dengan Ritel

    (Minimarket) .

    Pelaksanaan Praktikum Menjawab Tujuan Praktikum..

    V-16

    V-17

    V-18

    V-19

    V-21

    V-22

    V-23

    V-23

    V-24

    V-26

    V-26

    V-27

    V-29

    V-29

    V-30

    V-30

    V-30

    V-31

    V-31

    V-33

    V-35

    V-38

  • viii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 2.1

    Gambar 2.2

    Gambar 2.3

    Gambar 2.4

    Gambar 2.5

    Gambar 2.6

    Gambar 2.7

    Gambar 2.8

    Gambar 3.1

    Gambar 4.1

    Gambar 4.2

    Gambar 4.3

    Gambar 4.4

    Gambar 4.5

    Gambar 4.6

    Gambar 4.7

    Gambar 4.8

    Gambar 4.9

    Gambar 4.10

    Gambar 4.11

    Gambar 4.12

    Gambar 4.13

    Gambar 4.14

    Mata Rantai Perdagangan Ritel .

    Pengklasifikasian Ritel Berdasarkan

    Hargadan Pelayanan............................................................

    Tipe Ritel berdasar Lebar dan Kedalaman Barang yang

    Ditawarkan .................

    Struktur Organisasi ritel .....

    Causal Loop Diagram.

    Reinforcing Loop Diagram.

    Balancing Loop Diagram...

    Siklus Akuntansi ..................................................................

    Metode Penelitian ..

    Diagram Causal Loop

    Urutan Praktikum Perancangan Teknik Industri

    Modul dengan Penambahan Station dan Route pada

    Animasi Kedatangan Supplier

    Modul dengan Penambahan Station dan Route pada

    Animasi Kedatangan Pelanggan .

    Modul dengan Penambahan Station dan Route pada

    Animasi Pemilihan Barang

    Modul dengan Penambahan Station dan Route pada

    Animasi Pelayanan Kasir ..

    Modul dengan Penambahan Station dan Route pada

    Animasi Pelanggan Keluar Toko ..

    Animasi Proses Bisnis Ritel ...

    Peta Lokasi Ritel

    Peta Lokasi Ritel Skala Besar

    Gambar Keseluruhan Model ...............................................

    Model Kas ..........................................................................

    Penjualan ............................................................................

    Pinjaman dan Cicilan Bank ................................................

    II-2

    II-5

    II-7

    II-9

    II-23

    II-23

    II-24

    II-26

    III-1

    IV-7

    IV-8

    IV-13

    IV-13

    I V-14

    IV-15

    I V-15

    I V-15

    I V-16

    IV-17

    I V-30

    IV-31

    IV-32

    IV-33

  • ix

    Gambar 4.15

    Gambar 4.16

    Gambar 4.17

    Gambar 4.18

    Gambar 4.19

    Gambar 4.20

    Gambar 4.21

    Gambar 4.22

    Gambar 4.23

    Gambar 4.24

    Gambar 4.25

    Gambar 4.26

    Gambar 5.1

    Gambar 5.2

    Gambar 5.3

    Gambar 5.4

    Gambar 5.5

    Gambar 5.6

    Gambar 5.7

    Gambar 5.8

    Gambar 5.9

    Gambar 5.10

    Gambar 5.11

    Gambar 5.12

    Gambar 5.13

    Gambar 5.14

    Gambar 5.15

    Pembelian ke Supplier Lunas tanpa Lead Time .................

    Pembelian ke Supplier Lunas dengan Lead Time ...............

    Pembelian ke Supplier Kredit tanpa Lead Time .................

    Pembelian ke Supplier Kredit dengan Lead Time ..............

    Model Biaya Operasional ...................................................

    Menu Utama ...

    Tampilan Menu Input Asisten

    Tampilan Menu Input Praktikan

    Menu Report ..

    Contoh Notifikasi Program Belum Verify .

    Contoh Headline Newspaper .

    Form Purchase Order

    Jadwal Kedatangan Supplier Ritel 1 ..

    Jadwal Kedatangan Supplier Ritel 2 ..

    Lay Out Praktikum .

    Contoh Tampilan Kedatangan Supplier Ritel 1 .

    Contoh Tampilan Kedatangan Supplier Ritel 2 .

    Input Order Pembelian Sebelum Direvisi ..

    Input Order Pembelian Sebelum Setelah Direvisi ..

    Notifikasi Jumlah Minimal Order ..

    Input Marjin Keuntungan Sebelum Revisi

    Input Marjin Keuntungan Setelah Revisi ..

    Harga Beli Supplier Normal ..

    Harga Beli Supplier Setelah Naik .

    Potongan Harga Sebelum dan Sesudah Diganti

    Permintaan Maksimum Sebelum Naik .

    Permintaan Maksimum Setelah Naik ..

    IV-34

    IV-34

    IV-35

    IV-35

    IV-37

    IV-39

    IV-40

    IV-40

    IV-41

    IV-42

    IV-47

    IV-47

    V-3

    V-3

    V-8

    V-9

    V-9

    V-10

    V-11

    V-12

    V-12

    V-12

    V-13

    V-13

    V-13

    V-14

    V-14

  • x

    DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran.1

    Lampiran 2

    Lampiran 3

    Lampiran 4

    Lampiran 5

    Lampiran 6

    Lampiran 7

    Modul Praktikum Perancangan Teknik Industri untuk

    Praktikan ....

    Modul Praktikum Perancangan Teknik Industri untuk

    Asisten ...............................................................................

    Data Supplier ......

    Data Item Barang, Historis Penjualan, dan Marjin

    Keuntungan Normal ...........

    Profil Perusahaan Minimarket Andina Mart ..............

    Silabi Mata kuliah Perancangan Teknik Industri ..

    Hasil Uji Coba Permainan Simulasi Bisnis Ritel

    yang Dirancang ..................................................................

    L1-1

    L2-1

    L3-1

    L4-1

    L5-1

    L6-1

    L7-1

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    Dalam bab ini akan diuraikan hal-hal yang berkaitan dengan latar belakang,

    perumusan masalah, tujuan dan manfaat perancangan permainan simulasi bisnis

    serta batasan masalah sebagai pembatas penelitian agar tema tidak meluas.

    1.1 LATAR BELAKANG

    Dewasa ini, perubahan menjadi ciri utama dalam menjalankan bisnis baik

    pada industri manufaktur, jasa, maupun dagang (ritel). Perubahan tersebut

    menuntut hadirnya sumber daya manusia yang siap menghadapi perubahan

    dengan dibekali oleh pengetahuan dan keahlian yang mencukupi. Sejalan dengan

    hal tersebut, dunia pendidikan dituntut untuk semakin meningkatkan metode

    pengajarannya. Salah satu metode pengajaran yang dapat menjawab permasalahan

    tersebut adalah dengan permainan simulasi. Permainan simulasi sebagai sebuah

    metode pengajaran menawarkan kelebihan-kelebihan yang tidak mampu diberikan

    oleh metode pengajaran biasa. Permainan simulasi sanggup memberikan

    kedinamisan kepada peserta dalam proses pembelajarannya dan mampu

    memberikan sebuah umpan balik yang cepat, kedua hal tersebut adalah hal yang

    penting dalam sebuah metode pembelajaran yang efektif (Hidayatno dan

    Mahfudz, 2005).

    Kompetensi yang dihasilkan melalui pembelajaran dengan simulasi

    berdasarkan penelitian yang dilakukan Li, Greenberg, dan Nicholls, (2007), rata-

    rata lebih tinggi daripada metode pengajaran biasa, karena pada metode

    pembelajaran biasa jarang sekali memasukkan kompetensi seperti manajemen

    operasi, mengambil risiko, menggunakan rencana strategis, membangun kerja

    sama tim, mengembangkan kemampuan interpersonal, dan diskusi. Secara

    keseluruhan, pembelajaran dengan simulasi lebih baik bagi peserta didik yang siap

    kerja, mencapai tujuan studi (achieve educational goals), dan dapat

    memanfaatkan waktu dengan efektif (utilize time).

    Jurusan Teknik Industri Universitas Sebelas Maret memiliki kompetensi inti

    yang diharapkan dari kurikulum Teknik Industri yaitu memberikan pengetahuan,

  • 2

    pengalaman belajar, kemampuan dan keahlian dalam hal perencanaan,

    perancangan dan perbaikan. Kompetensi lain dari kurikulum Teknik Industri

    adalah memberikan penguasaan untuk mengidentifikasikan, memformulasikan

    dan memecahkan permasalahan sistem secara integral, menumbuhkan

    kemampuan berkomunikasi secara efektif, menumbuhkan penguasaan wawasan

    yang luas, menumbuhkan kemampuan bekerja dalam kelompok yang bersifat

    multi disiplin, memberikan penguasaan untuk menerapkan teknik dan alat analisis

    baru yang diperlukan, menanamkan kesadaran tentang tanggung jawab profesi

    dan etika, dan menanamkan kesadaran tentang pentingnya belajar secara

    berkelanjutan. Kurikulum yang ada dapat memberikan peluang kepada mahasiswa

    untuk mengembangkan diri dan melanjutkan studi ke strata yang lebih tinggi.

    Kompetensi dari kurikulum dapat mengembangkan keterampilan mahasiswa yang

    berorientasi ke arah karir dan perolehan pekerjaan (Jurusan Teknik Industri UNS,

    2009).

    Untuk mendukung kompetensi tersebut, maka dalam kurikulum baru

    disusun satu mata kuliah baru berbentuk praktikum yaitu Perancangan Teknik

    Industri. Mata kuliah ini diharapkan menjawab tantangan kompetensi kurikulum

    Teknik Industri yaitu memberikan penguasaan untuk mengidentifikasikan,

    memformulasikan dan memecahkan permasalahan sistem secara integral,

    menumbuhkan kemampuan berkomunikasi secara efektif, menumbuhkan

    penguasaan wawasan yang luas, dan menumbuhkan kemampuan bekerja dalam

    kelompok yang bersifat multi disiplin. Hal ini menjadi tantangan tersendiri bagi

    pihak Jurusan Teknik Industri untuk dapat mengimplementasikan mata kuliah

    Perancangan Teknik Industri dalam suatu praktikum yang terintegrasi dengan

    memperhatikan semua aspek bisnis yang ada (Jurusan Teknik Industri UNS,

    2009).

    Namun, Praktikum Perancangan Teknik Industri yang telah dilaksanakan

    saat ini baru diimplementasikan di bidang manufaktur yaitu pada perusahaan

    shuttlecock, padahal pengenalan sistem bisnis di bidang ritel juga tidak kalah

    penting karena industri ritel saat ini mengalami pertumbuhan yang sangat pesat

    baik pangsa pasar, jumlah gerai, maupun omset penjualan (AC Nielsen dalam

    Pandin, 2007). Oleh karena itu, perlu dibuat suatu permainan simulasi bisnis pada

  • 3

    industri ritel untuk mengenalkan bisnis ritel dan memberikan pemahaman

    mengenai proses bisnis ritel pada mahasiswa Teknik Industri.

    Pada industri ritel khususnya minimarket terdapat aktivitas seperti

    peramalan permintaan, perencanaan pembelian, penjualan, pengendalian

    persediaan, perencanaan keuangan, penyusunan laporan keuangan, yang mampu

    mengakomodasi tujuan khusus yang diharapkan dari Praktikum Perancangan

    Teknik Industri. Tujuan khusus tersebut antara lain agar praktikan (i) mampu

    mengamati dan mengatasi masalah-masalah yang timbul pada industri ritel, (ii)

    mampu menghitung parameter dan performansi sistem bisnis ritel (iii) memahami

    dan mampu melakukan peramalan penjualan, (iv) memahami metodologi

    perencanaan dan pengendalian persediaan pada industri ritel, (v) mengerti dan

    memahami informasi dan metode yang diperlukan dalam menyusun suatu rencana

    pembelian dan penjualan barang, (vi) membuat perencanaan kebutuhan barang,

    (vii) mampu mengklasifikasi biaya dan menggunakan tools tertentu untuk

    mengestimasi biaya pada ritel, dan (viii) mampu mengelola keuangan dan cash

    flow suatu perusahaan (Jurusan Teknik Industri UNS, 2009).

    Permainan simulasi bisnis ini dibuat dengan berbasis komputer karena

    dengan menggunakan simulasi komputer dengan bantuan software ada variabel-

    variabel tertentu yang dapat dikontrol atau dikendalikan, salah satunya seperti

    jumlah permintaan. Sehingga dengan adanya variabel yang dapat dikontrol

    tersebut, tujuan umum dari Praktikum Perancangan Teknik Industri pada ritel

    yaitu mahasiswa sanggup memahami proses bisnis di industri ritel dan mampu

    menjalankan proses bisnis tersebut dalam bentuk simulasi bisnis dapat tercapai.

    1.2 PERUMUSAN MASALAH

    Penelitian ini memerlukan perumusan masalah yang mengacu pada latar

    belakang penelitian di atas. Permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini

    adalah Bagaimana merancang permainan simulasi bisnis yang dapat digunakan

  • 4

    sebagai sarana pembelajaran guna meningkatkan pemahaman mahasiswa

    terhadap kajian sistem bisnis ritel? .

    1.3 TUJUAN PENELITIAN

    Tujuan penelitian ini sesuai dengan perumusan masalah di atas adalah :

    1. Merancang permainan simulasi bisnis industri ritel yang interaktif sebagai

    sarana dalam pembelajaran konsep simulasi bisnis ritel yang efektif,

    mudah dipahami, dan mendekati sistem nyata.

    2. Merancang modul praktikum simulasi bisnis ritel untuk praktikan dan

    asisten.

    1.4 MANFAAT PENELITIAN

    Manfaat yang ingin diberikan bagi Laboratorium Sistem Logistik dan Bisnis

    dengan adanya penelitian ini antara lain:

    1. Diperoleh alat bantu untuk mempermudah memahami perilaku real

    system bisnis ritel dan memahami keterkaitan antar variabel dalam

    sebuah industri ritel sehingga diperoleh gambaran mengenai cara untuk

    meningkatkan kinerja (performance) bisnis ritel tersebut.

    2. Permainan simulasi bisnis mampu menciptakan suasana belajar mengajar

    yang efektif dan interaktif.

    3. Permainan simulasi bisnis ritel yang dibuat dengan berbasis komputer

    dapat menekan biaya, bebas risiko, menghemat waktu, serta tidak

    memerlukan banyak asisten.

    1.5 BATASAN MASALAH

    Batasan masalah ini berfungsi untuk membatasi penelitian agar tidak terlalu

    luas dan memperjelas objek penelitian yang akan dilakukan. Batasan masalah

    yang digunakan sebagai berikut :

  • 5

    1. Pihak yang terlibat dalam simulasi bisnis ritel ini adalah supplier, peritel,

    perbankan, dan konsumen.

    2. Proses bisnis yang disimulasikan adalah pembelian barang ke supplier,

    penjualan barang ke konsumen, dan keuangan.

    3. Jenis ritel modern yang digunakan dalam penelitian adalah minimarket.

    1.6 ASUMSI

    Asumsi yang digunakan dalam penelitian ini adalah:

    1. Setiap minimarket mempunyai proses bisnis yang meliputi proses

    pengadaan barang, penyimpanan barang, penjualan, pencatatan dan

    pelaporan keuangan, sehingga dapat diasumsikan bahwa minimarket

    Andina Mart dapat mewakili minimarket secara umum.

    1.7 SISTEMATIKA PENULISAN

    Sistematika penulisan dalam penelitian ini dilakukan berdasarkan urutan

    sebagai berikut :

    BAB I PENDAHULUAN

    Bab ini menguraikan berbagai hal mengenai latar belakang penelitian,

    perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, batasan

    masalah, dan sistematika penulisan. Uraian bab ini dimaksudkan untuk

    menjelaskan latar belakang penelitian yang dilakukan sehingga

    memberikan pengetahuan sesuai tujuan penelitian, dan batasan-batasan

    yang digunakan.

    BAB II TINJAUAN PUSTAKA

    Bab ini menguraikan teori-teori yang akan dipakai untuk mendukung

    penelitian, sehingga analisis dilakukan secara teoritis. Teori yang akan

    dikemukakan dalam hal ini adalah tentang sistem bisnis ritel,

    pembelajaran dengan metode simulasi, konsep system thingking,

    software Stella 9.1.3, siklus akuntansi dan penelitian sejenis yang pernah

    dilakukan sebelumnya.

  • 6

    BAB III METODE PENELITIAN

    Bab ini menjelaskan gambaran terstruktur tahap demi tahap proses

    pelaksanaan penelitian dalam bentuk flowchart, membahas tentang

    tahapan yang dilalui dalam penyelesaian masalah sesuai dengan

    permasalahan yang ada mulai kerangka berpikir, pengumpulan data,

    pembuatan konsep permainan, perancangan alat bantu praktikum, dan

    pembuatan modul praktikum baik untuk asisten dan praktikan.

    BAB IV PERANCANGAN SISTEM

    Bab ini membahas tentang perancangan sistem yang terdiri dari

    pembuatan konsep permainan, pembuatan causal loop diagram,

    perancangan model permainan, pembuatan peraturan, dan tata cara

    permainan yang digunakan dalam simulasi bisnis ritel yang nantinya

    digunakan dalam perancangan alat bantu yang diperlukan untuk

    mendukung Praktikum Perancangan Teknik Industri.

    BAB V ANALISIS DAN IMPLEMENTASI SISTEM

    Bab ini berisi tentang analisis dan implementasi sistem yang berisi hasil

    uji coba permainan simulasi bisnis ritel, apakah program permainan

    yang dhasilkan sudah sesuai dan menjawab tujuan praktikum atau

    belum. Uji coba permainan dilakukan kepada asisten praktikum PTI

    yang akan datang. Uji coba pemainan dilakukan dengan mencoba

    menjalankan praktikum untuk dua periode simulasi, setelah itu akan

    dianalisis apakah permainan yang dibuat sudah mampu menjawab

    tujuan yang diharapkan dari praktikum Perancangan Teknik Industri

    khususnya bidang jasa yakni bisnis ritel.

    BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

    Bab ini menjelaskan tentang kesimpulan akhir dari penelitian yang telah

    dilakukan, saransaran perbaikan bagi penelitian yang dilakukan, dan

    saran untuk penelitian yang akan dilakukan selanjutnya.

  • 7

  • 8

    BAB II

    TINJAUAN PUSTAKA

    Bab ini menguraikan teori-teori yang diperlukan dalam mendukung

    penelitian sehingga pelaksanaan penelitian, tahap perancangan sistem, hasil dan

    analisis permasalahan dapat dilakukan secara teoritis. Pengetahuan mengenai

    sistem bisnis ritel, silabi mata kuliah Perancangan Teknik Industri, siklus

    akuntansi, dan referensi penelitian sebelumnya diperlukan guna menunjang

    pembahasan masalah.

    2.1 SISTEM BISNIS RITEL

    2.1.1 Pengertian Ritel

    Ritel berasal dari kata retail yang berarti eceran. Bisnis ritel merupakan

    suatu bisnis menjual dan jasa pelayanan yang telah diberi nilai tambah untuk

    memenuhi kebutuhan pribadi, keluarga, atau pengguna akhir lainnya. Aktivitas

    nilai tambah yang ada dalam bisnis ritel diantaranya meliputi assortment, holding

    inventory, dan providing service (Sopiah dan Syihabudhin, 2008).

    Bisnis ritel adalah penjualan barang secara eceran pada berbagai tipe gerai

    seperti kios, pasar, department store, butik dan lain-lain (termasuk juga penjualan

    dengan sistem delivery service), yang umumnya untuk dipergunakan langsung

    oleh pembeli yang bersangkutan (Foreign Agricultural Services, dalam Pandin,

    2009).

    Bisnis ritel merupakan mata rantai dari alur distribusi barang dari produsen

    sampai ke konsumen akhir. Sebagai mata rantai, maka bisnis ritel adalah perantara

    perdagangan yang memiliki ketergantungan pasokan barang dan jasa kepada

    produsen/pemasok. Gambar mata rantai perdagangan ritel pada gambar 2.1.

    Produsen

    Distributor Sub Distributor

    Ritel

  • 9

    Gambar 2.1 Mata Rantai Perdagangan Ritel Sumber: Hartono, 2007

    2.1.2 Klasifikasi Retailing

    Scoell dalam Sopiah dan Syihabudhin (2008), mengklasifikasikan

    perusahaan atau perdagangan eceran ke dalam berbagai bentuk berdasarkan lima

    klasifikasi (bentuk kepemilikan, struktur operasional, orientasi harga dan

    pelayanan, barang yang ditawarkan, serta dimana peritel menjual barang

    dagangannya). Penjelasannya adalah sebagai berikut:

    A. Bentuk Kepemilikan

    Seperti halnya beberapa jenis usaha bisnis yang lain, dimana kepemilikan

    dapat berupa sewa beli, kerja sama, atau perusahaan. Kebanyakan usaha ritel

    dilakukan menggunakan sewa beli dan kerja sama (partnership). Di antara bentuk

    kepemilikan itu adalah Consumer Cooperatives (Coops), dimana customer juga

    bertindak sebagai investor (customer investors) akan menerima bunga atas

    investasi yang dilakukannya, dan setiap orang memiliki hak untuk keluar dari

    keanggotaan tersebut. Kebanyakan anggota maupun nonanggota membayarkan

    sejumlah uang yang relatif sama dengan jumlah uang di beberapa ritel yang lain,

    dan laba yang diterima oleh anggota pemilik (member owners) didasarkan atas

    jumlah pembelian mereka dari anggota. Bentuk itu akan mampu membangun

    loyalitas customer. Di beberapa negara, bentuk itu cukup berhasil dalam

    mengembangkan usaha ritel. Pada umumnya, usaha dengan bentuk tersebut cukup

    sukses di wilayah dimana peritel(pelaku bisnis ritel) tradisonal tidak cukup efisien

    atau melakukan mark up yang tinggi. Risiko kegagalan dalam menjalankan usaha

    ini terutama dikarenakan pengelolaan yang tidak efisien dan kurangnya

    pengalaman.

    B. Struktur Operasional

  • 10

    Tanpa mengabaikan bentuk usaha ritel yang didasarkan pada

    kepemilikannya, sebuah ritel dapat pula dijalankan sebagai:

    a. Usaha peritel yang mandiri (retail independent)

    b. Jaringan peritel

    c. Asosiasi independent retailer

    d. Organisasi franchise

    Seorang atau perusahaan yang memiliki dan menjalankan sebuah toko

    disebut ritel mandiri (independent retailer). Kebanyakan usaha ritel adalah

    independent, dan sebagian besar dari mereka menjalankan dengan sistem nilai

    guna dan partnership.

    Jaringan ritel (retail chain) adalah suatu bentuk usaha ritel yang memiliki

    dua atau lebih ritel yang relatif sama, dengan salah satu toko sebagai sentralnya.

    Pada beberapa bentuk ritel yang memiliki jumlah toko cukup besar bisa

    diklasifikasikan sebagai bentuk jaringan ritel. Dilihat dari bentuk kepemilikan,

    sebagian besar chain-retailer berbentuk korporasi.

    Para pedagang yang bersedia menjadi jaringan dan para peritel yang bekerja

    sama dalam suatu jaringan pada dasarnya dibentuk dalam upayanya agar bersaing

    lebih efektif dengan perusahaan-perusahaan dengan jaringan toko yang banyak.

    Para anggota asosiasi, meski cara kepemilikannya adalah independen, dapat

    menikmati beberapa keunggulan dari anggota asosiasi yang lain. Contoh dari

    jaringan kerja sama ini adalah asosiasi pedagang grosir.

    Perusahaan manufaktur serta perusahaan jasa yang menggunakan sistem

    franchise mengombinasikan keunggulan dari sistem kepemilikan independen

    dengan organisasi jaringan (chain-retailer). Sebuah franchise akan mendapatkan

    lisensi untuk membuka usaha, dengan bantuan ke franchisor ke franchisee. Sistem

    franchise tersebut menyediakan modal dan ekspansi yang cepat bagi franchisor,

    serta memfasilitasi franchisee dengan suatu pedoman (blue print) cara kerja demi

    kesuksesan. Secara lebih jelasnya keunggulan minimarket mandiri dengan

    minimarket waralaba ( franchise) menurut Hartono, (2007) ditunjukkan pada tabel

    2.1 berikut ini:

    Tabel 2.1 Keuntungan Minimarket Mandiri dan Waralaba Minimarket Mandiri Minimarket Waralaba

    1. Bebas menentukan nilai investasi awal, 1. Sudah memiliki standar operasional

  • 11

    tidak perlu harus ratusan juta rupiah. 2. Perubahan harga jual bisa ditentukan

    setiap saat. 3. Laba usaha untuk pemilik sendiri, tidak

    perlu mambayar royalti. 4. Pemilik dituntut kreativitas dan

    inovasinya untuk membangun bisnis, sehingga dapat mempertajam kemampuan bisnis.

    5. Bila sudah maju dan cukup modal bisa dikembangkan menjadi bisnis waralaba.

    2. Merek/ brand sudah terkenal

    3. Tidak direpotkan dengan pengadaan

    barang dagangan. 4. Tidak perlu promosi sendiri, karena

    sudah dilakukan oleh pemilik merek (pewaralaba)

    Sumber: Hartono, 2007

    Dengan melihat beberapa keuntungan di atas, mendirikan minimarket

    mandiri lebih menarik untuk dijadikan alternatif sebagai peluang usaha. Apalagi

    jika dikaitkan pada faktor permodalan maka mendirikan minimarket mandiri lebih

    fleksibel dalam mnentukan nilai investasi awal, serta dengan mendirikan

    minimarket mandiri tentunya akan mempertajam kemampuan bisnis karena

    dituntut untuk selalu melakukan inovasi dan kreativitas dalam menjalankan usaha.

    C. Orientasi Harga dan Pelayanan

    Pada gambar 2.2 berikut mengidentifikasikan empat macam pilihan

    bagaimana peritel memposisikan harga dan pelayanan mereka. Dengan

    menganggap bahwa jasa (delivery, hadiah, pengetahuan tenaga penjual, kredit,

    dan lain-lain) merupakan biaya yang harus ditanggung oleh peritel, maka biaya

    tersebut harus ditutup dengan penambahan harga yang dikenakan pada setiap

    produk yang dijual. Oleh karenanya, penambahan pelayanan akan meningkatkan

    harga jual produk.

  • 12

    Gambar 2.2 Pengklasifikasian Ritel Berdasarkan Harga dan Pelayanan Sumber: Schoell Guiltinan (1990):409 dalam Sopiah dan Syihabudhin, 2008

    Kuadran 1 dan 4 dari gambar di atas adalah posisi alternatif yang tidak

    banyak memberikan keuntungan kepada peritel. Posisi kuadran 1 memperendah

    kemampuan peritel. Toko-toko baru biasanya berada pada kondisi tersebut karena

    diberikannya beragam pelayanan kepada konsumen, tetapi tidak banyak

    memberikan kekuatan untuk bisa menutup keseluruhan biaya yang telah

    dikeluarkan. Posisi kuadran 4 merupakan keseluruhan biaya yang telah

    dikeluarkan. Posisi kuadran 4 merupakan permasalahan yang saling sulit, dimana

    peritel harus menanggung biaya-biaya pelayanan yang tidak bisa dipenuhi.

    Beberapa ritel tradisional sering mengalami kondisi tersebut pada saat mereka

    harus bersaing dengan beragam ritel baru yang masuk, terutama yang berada di

    kuadran 3. Meskipun posisi kuadran 1 dan 4 mungkin bisa berjalan dalam jangka

    pendek, tetapi ada kemungkinan bahwa dalam jangka panjang mereka akan

    mengalami kesulitan untuk bisa bertahan dalam persaingan dengan para peritel

    baru. Di kuadran 1, peritel sendiri yang akan terkecoh dengan posisinya.

    Sebaliknya, konsumenlah yang merasa tertipu di kuadran 4. Pada kuadran 2

    merupakan strategi peritel yang berorientasi pada pelayanan terbaik. Peritel

    menawarkan berbagai bentuk pelayanan kepada konsumen disertai fasilitas lain.

    Toko-toko khusus (specialty stores) menjual satu jenis produk, tetapi dengan

    strategi pelayanan yang istimewa. Sebagai konsekuensinya, harga produk yang

    Quadrant 1 Quadrant 2

    Quadrant 3 Quadrant 4

    Poor Profit Performance

    Service-oriented Positioning

    Poor Value Price-oriented Positioning

    Specialty Stores Some Department Stores

    Fallen Department Stores

    Discount stores Off-price stores Deep discounters

    High Service

    Low Service

    Low Price High Price

  • 13

    dijual relatif tinggi. Beberapa department store juga sudah menggunakan

    pendekatan tersebut dalam menjalankan operasinya, dengan menyediakan jenis-

    jenis produk yang spesifik. Tantangan bagi peritel di posisi ini banyak

    berdatangan dari para pesaing baru yang masuk dan memposisikan diri di kuadran

    3. Dengan memilih segmen pasar dan menetukan target market, mereka

    menawarkan beragam potongan harga dan pelayanan khusus yang memang tidak

    cukup penting bagi konsumen. Low-price low-service, itulah posisi yang

    dikembangkan di kuadran 3. Jika diamati, toko-toko yang menggunakan strategi

    itu kini berjumlah cukup besar. Di sini, peritel meniadakan beberapa bentuk

    pelayanan tambahan, tetapi memprioritaskan layanan pokok yang diperlukan oleh

    konsumen (sarana parkir, keamanan, dan penerangan) sehingga bisa menurunkan

    harga dari barang-barang dagangannya.

    D. Barang Dagangan yang Ditawarkan

    Bauran barang dagangan terdiri atas semua produk yang memungkinkan

    para peritel untuk menjangkau target konsumennya. Ada dua dimensi bauran

    barang dagangan, yaitu kelebarannya (sempit-lebar) dan kedalamannya (dangkal-

    dalam).

    Lebar barang dagangan (merchandise breadth) adalah beragam produk yang

    ditawarkan oleh peritel untuk dijual. Sebagai contoh, sebuah toko yang hanya

    menjual aneka dasi pria. Pada umumnya toko-toko khusus mempunyai lebar

    barang dagangan yang sangat sempit, sedangkan department stores dan toko

    diskon memiliki cukup banyak jenis barang yang bisa ditawarkan. Tingkatan

    tertinggi dari merchandise breadth tersebut adalah hypermarket. Toko jenis itu

    menawarkan jenis produk yang sangat banyak, mulai dari makanan hingga

    kebutuhan yang kurang berguna bagi konsumen.

    Kedalaman barang dagangan (merchandise depth) adalah tersedianya

    berbagai pilihan atas barang dagangan yang ditawarkan. Toko dasi, sebagaimana

    gambaran di atas, tidak menjual baju maupun celana, tetapi menawarkan

    sejumlah model, corak, merek, warna, dan bahan dasi untuk dipilih. Sementara

    itu, hipermarket menawarkan jenis barang dalam jumlah yang sangat besar, tetapi

    tidak menyediakan banyak pilihan untuk satu jenis produk. Oleh karena

    persediaan baran di hipermarket sangat beragam lini produknya, maka tidak bisa

  • 14

    ditawarkan banyak pilihan untuk suatu jenis lini produk. Secara lebih lengkapanya

    digambarkan pada gambar 2.3 di bawah ini:

    Gambar 2.3 Tipe Ritel berdasar Lebar dan Kedalaman Barang yang Ditawarkan

    Sumber: Sopiah dan Syihabudhin, 2008

    E. Cara Peritel Menjual Barang Dagangannya

    Kebanyakan peritel mengambil tempat di dalam sebuah toko ritel, dimana

    konsumen akan pergi ke toko/ritel tersebut untuk berbelanja. Selama beberapa

    tahun terakhir ini, telah tumbuh strategi penjualan ritel yang tidak menggunakan

    toko/gerai sebagai tempat menjual barang dagangannya. Strategi itu disebut non-

    store retailling. Non-store retailliing berarti melakukan penjualan kepada

    konsumen melalui saluran selain toko, seperti surat, telepon, atau internet.

    Sedangkan bisnis ritel di Indonesia sendiri menurut Hartono (2007),

    dibedakan menjadi 2 kelompok, yakni ritel tradisional (warung dan toko

    tradisional) dan ritel modern (minimarket, supermarket, dan kini mulai

    bermunculan hypermarket). Ritel modern pada dasarnya merupakan

    pengembangan dari ritel tradisional. Format ritel ini muncul dan berkembang

    seiring perkembangan perekonomian, teknologi, dan gaya hidup masyarakat yang

    menuntut kenyamanan lebih dalam berbelanja (Pandin, 2009). Jenis-jenis ritel

    modern dapat dilihat pada tabel 2.2.

    Tabel 2.2 Jenis Ritel Modern

    Mens Tie top

    Hyper market

    Mens Clothing Store

    Sport Goods Store

    Hard ware Store

    Department Store

    Sempit-dangkal Lebar-

    Dalam

  • 15

    URAIANPASAR MODERN

    (PASAR SWALAYAN)DEPARTEMENT STORE SPECIALITY STORE

    MALL/ SUPERMALL/ PLAZA

    TRADE CENTRE

    Definisi

    Sarana penjualan barang-barang kebutuhan rumah tangga termasuk kebutuhan sembako

    Sarana penjualan barang-barang kebutuhan rumah tangga termasuk kebutuhan sembako, yang disusun dalam bagian yang terpisah-pisah dalam bentuk counter

    Sarana penjualan yang hanya memperdagangkan satu kelompok produk saja. Trend saat ini adalah produk elektronik dan bahan bangunan dalam skala yang cukup besar

    Sarana untuk melakukan perdagangan, rekreasi, restoran, dan sebagainya, yang terdiri dari banyak outlet yang terletak dalam bangunan / ruang yang menyatu

    Pusat jual beli barang sandangm papan, kebutuhan sehari-hari, dll. Secara grosiran dan eceran yang didukung oleh sarana yang lengkap, seperti restoran/food courts

    Metode Penjualan

    * Dilakukan secara eceran, langsung pada konsumen akhir dengan cara swalayan (pembeli mengambil sendiri barang dari rak-rak dagangan dan membayar di kasir). * Tidak dapat dilakukan tawar menawar harga barang

    * Dilakukan secara eceran dan cara pelayanan umumnya dibantu oleh pramuniaga. * Tidak dapat dilakukan tawar menawar harga barang

    * Dilakukan secara eceran, langsung pada konsumen akhir dengan cara swalayan. * Tidak dapat dilakukan tawar menawar harga barang

    * Dilakukan secara eceran langsung pada konsumen akhir, di mana outlet di dalamnya menerapkan metode swalayan maupun dibantu pramuniaga. *Tidak dapat dilakukan tawar menawar harga barang

    *Dilakukan secara eceran dan grosir, umumnya dibantu oleh pramuniaga. *Dapat dilakukan tawar menawar harga barang

    Sumber: Peraturan Presiden no.112 th 2007, Media Data dalam Pandin (2009)

    Perbedaan utama dari ritel modern (minimarket, supermarket, dan

    hypermarket) terletak pada luas lahan usaha dan range jenis barang yang

    diperdagangkan, dapat dilihat pada tabel 2.3. Berikut karakteristik dari ke-3 jenis

    ritel modern tersebut (Pandin, 2009):

    Tabel 2.3 Karakteristik Ritel Modern Uraian Minimarket Supermarket Hypermarket

    Barang yang diperdagangkan

    Berbagai macam kebutuhan rumah tangga termasuk kebutuhan sehari-hari

    Berbagai macam kebutuhan rumah tangga termasuk kebutuhan sehari-hari

    Berbagai macam kebutuhan rumah tangga termasuk kebutuhan sehari-hari

    Jumlah item < 5000 item 5000 - 25000 item > 25000 itemJenis Produk Makanan kemasan, barang-

    barang hygienis pokokMakanan, barang-barang rumah tangga

    Makanan, barang-barang rumah tangga, elektronik, pakaian, alat olahraga

    Model Penjualan Dilakukan secara eceran, langsung pada konsumen akhir dengan cara swalayan

    Dilakukan secara eceran, langsung pada konsumen akhir dengan cara swalayan

    Dilakukan secara eceran, langsung pada konsumen akhir dengan cara swalayan

    Luas Lantai Usaha (BerdasarPerpres No. 112 th 2007)

    Maksimal 400m2 4000 - 5000 m2 > 5000 m2

    Luas Lahan Parkir Minim Standard Sangat LuasModal (di luar tanah bangunan)

    s/d 200 juta Rp 200 juta - Rp 10 Milyar Rp 10 Milyar ke atas

    Sumber: Peraturan Presiden no.112 tahun 2007, AC Nielsen, Suryadarma dkk dalam Pandin(2009) 2.1.3 Organisasi dan Manajemen Bisnis Ritel (Minimarket)

    A. Struktur Organisasi

  • 16

    Organisasi adalah sekumpulan dua orang atau lebih yang memiliki tujuan

    yang telah ditetapkan. Minimarket dapat disebut sebagai organisasi, karena tidak

    mungkin minimarket dikelola seorang diri. Oleh karenanya jika hendak

    mendirikan minimarket maka berarti kita mendirikan organisasi (Hartono, 2007).

    Struktur organisasi yang ideal pada ritel memiliki struktur pada gambar 2.4

    berikut:

    Gambar 2.4 Struktur Organisasi ritel Sumber: Hartono, 2007

    Namun, untuk minimarket mandiri dapat menyesuaikan dengan kebutuhan.

    Beberapa jabatan dapat dirangkap oleh satu orang atau dirangkap oleh kepala

    toko. Namun, pembagian tugas dan tanggung jawab harus jelas dan dijabarkan

    dalam deskripsi jabatan. Tentunya hal ini akan memudahkan bagi pemilik untuk

    melakukan pengendalian internal (Hartono, 2007).

    B. Deskripsi Jabatan

    Berikut ini adalah deskripsi jabatan pada ritel menurut Hartono, (2007).

    1. Kepala Toko (biasanya dipegang oleh pemilik toko sendiri)

    a. Membuka dan menutup toko.

    b. Membuat jadwal kerja untuk seluruh bagian.

    c. Memeriksa laporan penjualan harian, mingguan, dan bulanan.

    d. Menindaklanjuti permasalahan yang ada setiap saat.

    e. Memimpin pemeriksaan persediaan secara berkala (stock opname).

    f. Memesan pembelian barang dagangan yang diminta bagian gudang.

    g. Bertanggung jawab atas operasional minimarket secara keseluruhan.

    2. Bagian Gudang

    a. Memeriksa setiap saat jumlah persediaan barang dagangan di gudang.

    b. Mengajukan permohonan kepada kepala toko untuk melakukan pemesanan

    barang dagangan yang jumlahnya sudah di batas minimal stok.

    c. Memeriksa tanggal kadaluwarsa barang untuk kemudian dilaporkan kepada

    kepala toko untuk di-retur.

    Kepala Toko

    Gudang Pramuniaga Kasir Admin/Keuangan

  • 17

    d. Melakukan stock opname yang didampingi satu orang pegawai lain

    (administrasi/keuangan) untuk kemudian dilaporkan hasilnya kepada kepala

    toko.

    e. Mengisi kekosongan barang dagangan di rak display atas permintaan

    pramuniaga.

    f. Bertanggung jawab atas persediaan barang dagangan di gudang kepada

    kepala toko.

    3. Pramuniaga

    a. Membukakan pintu masuk yang akan berkunjung ke gerai.

    b. Melayani konsumen dalam mencari barang yang dibutuhkan konsumen.

    c. Membersihkan ruang gerai dan perlengkapan toko bersama bagian lain yang

    tidak sibuk.

    d. Memeriksa setiap saat persediaan barang dagangan yang ada di rak display.

    e. Meminta pengisian kekosongan barang dagangan kepada bagian gudang.

    f. Bertanggung jawab kepada kepala toko.

    4. Kasir

    a. Melayani konsumen yang akan melakukan transaksi pembelian.

    b. Meng-input data penjualan.

    c. Membuat laporan kas setiap hari.

    d. Menghitung jumlah uang kas pada awal jam buka sampai tutup gerai.

    e. Bertanggung jawab kepada kepala toko.

    5. Administrasi/Keuangan

    a. Mengelola surat-menyurat dan kearsipan.

    b. Membuat laporan keuangan secara berkala.

    c. Membantu kepala toko dalam memeriksa laporan penjualan dari kasir.

    d. Membantu kepala toko dalam membuat laporan pembelian secara berkala.

    e. Membantu kepala toko memeriksa laporan persediaan dari bagian gudang.

    f. Bertanggung jawab kepada kepala toko.

    C. Manajemen Minimarket

    Manajemen merupakan inti dari organisasi bernama minimarket.

    Manajemen minimarket adalah suatu sistem yang terpadu dalam proses

  • 18

    pengelolaan bisnis dalam mencapai tujuannya. Tujuan melakukan bisnis

    minimarket adalah memperoleh keuntungan yang optimal dari hasil operasional.

    Hasil operasional utama sebuah bisnis minimarket adalah penjualan barang

    dagangan yang disediakan. Selain itu ada pula penghasilan lain berupa penjualan

    barang bekas (eks kemasan) berupa karton box, hasil kompensasi atas space

    (ruang) yang dipakai oleh pemasok untuk mempromosikan barangnya, dan

    penyewaan space (ruang) teras kepada pihak lain yang akan memanfaatkannya

    untuk usaha. Adapun fungsi manajemen biasanya meliputi perencanaan,

    pengorganisasian, penggerakan, dan pengendalian. Dari keempat fungsi tersebut

    dijabarkan aktivitas operasional (proses bisnis internal) minimarket yang dapat

    dibagi dalam beberapa aspek: sumber daya manusia, keuangan, barang dagangan,

    dan fasilitas. Selain itu kegiatan lain yang mendukung dan mendorong

    berputarnya roda bisnis minimarket adalah rencana pemasaran yang

    bersinggungan dengan konsumen (Hartono, 2007).

    D. Mengelola Keuangan Ritel

    Aspek keuangan juga memegang peranan yang penting dalam bisnis

    minimarket.

    1. Administrasi Keuangan

    Penataan administrasi keuangan sangat dibutuhkan untuk lebih memahami

    arti dan fungsi keuangan dalam menjalankan bisnis. Untuk itu diperlukan untuk

    membuat administrasi keuangan yang sederhana seperti buku kas, buku

    pembelian, buku persediaan barang, buku penjualan, buku utang, dan buku

    piutang, yang dapat digunakan sebagai sarana untuk mencatat transaksi keuangan

    minimarket. Jika ingin mengetahui keuntungan dan kerugian usaha, maka harus

    dibuat laporan keuangan yang lengkap (Hartono, 2007). Berikut ini adalah

    penjelasan lebih lengkapnya:

    a. Buku Kas

    Buku kas adalah buku untuk mencatat penerimaan dan pengeluaran kas.

    Sumber data untuk mencatatnya adalah bukti kas masuk (dapat dilihat di

    laporan penjualan harian) dan bukti faktur asli pembelian.

    b. Buku Pembelian

  • 19

    Buku pembelian adalah buku untuk mencatat transaksi pembelian, baik tunai

    maupun kredit. Sumber data untuk mencatatnya adalah copy faktur pembelian

    (faktur penjualan supplier) untuk transaksi kredit dan faktur asli untuk

    transaksi tunai.

    c. Buku Utang

    Buku utang adalah buku untuk mencatat transaksi yang dilakukan secara

    kredit, misalnya untuk pembelian kredit untuk barang dagangan. Sumber data

    untuk mencatatnya adalah copy faktur pembelian kredit.

    d. Buku Stok/Persediaan

    Buku stok/persediaan atau sering disebut kartu stok adalah buku untuk

    mencatat persediaan barang dagangan. Untuk minimarket mandiri dapat

    cukup digabung menjadi satu buku antara persediaan di gudang dan persedian

    di toko. Namun sekarang di minimarket kebih disarankan menggunakan POS

    Probiz Smart Point (program komputer untuk kasir), dimana dalam program

    tersebut sudah ada laporan stok yang secara otomatis akan menambah jumlah

    barang jika ada pembelian dan mengurangi jumlah barang jika ada penjualan.

    e. Buku Piutang

    Buku piutang adalah buku untuk mencatat piutang-piutang toko kepada

    pelanggan atau pinjaman ke pegawai. Karena usaha yang dibangun adalah

    minimaret dengan penjualan secara tunai, maka tidak perlu membuat buku

    piutang. Tetapi dapat saja dibuat jika ada pegawai kas bon. Buku piutang

    adalah kebalikan dari buku utang.

    f. Buku Penjualan

    Buku penjualan adalah buku untuk mencatat transaksi penjualan.

    2. Efisiensi Keuangan

    a. Efisiensi Kas

    Kas adalah uang tunai yang tersedia untuk operasional perusahaan.

    Minimarket mandiri yang didirikan dengan modal terbatas memerlukan

    pengelolaan kas secara efisien. Ada tiga strategi dasar yang dapat dijadikan

    masukan untuk efisiens kas, yaitu mengulur waktu pembayaran utang dagang

  • 20

    sampai akhir jatuh tempo, meminimalisasi piutang, dan meningkatkan

    perputaran persediaan barang dagangan. Selain itu kas yang tersedia di

    minimarket tidak perlu terlalu banyak. Karenanya kita harus menentukan

    jumlah kas minimum per hari. Kas minimum dapat ditetukan dengan

    menghitung besarnya kewajiban yang harus dipenuhi pada hari yang sama

    ditambah uang untuk kembalian (Hartono, 2007).

    b. Meminimalisasi Piutang

    Piutang adalah tagihan perusahaan terhadap pihak lain (konsumen, karyawan,

    dan pemilik). Minimarket tidak mengenal penjualan kredit, maka sewajarnya

    transaksi dilakukan secara tunai. Kalau pun ada piutang, kemungkinan yang

    terjadi adalah pinjaman (kas bon) karyawan atau pemilik minimarket. Tetapi

    kemudian jumlah piutang harus diminimalisasi. Bila perlu kebijakan untuk

    kas bon ditiadakan kecuali darurat, misalnya untuk keperluan berobat

    (Hartono, 2007).

    c. Meningkatkan Perputaran Persediaan

    Dalam bisnis minimarket, yang harus dilakukan untuk meminimalkan

    kebutuhan uang tunai adalah meningkatkan perputaran persediaan.

    Peningkatan persediaan akan mengurangi kebutuhan jumlah kas untuk

    oprasional. Pemeriksaan yang dilakukan setiap saat terhadap persediaan

    barang dagangan baik yang berada di rak display maupun di gudang adalah

    langkah awal dalam percepatan tingkat perputaran (Hartono, 2007).

    d. Pentingnya Perancanaan Keuangan

    Dalam bisnis minimarket, membuat perencanaan keuangan akan

    memudahkan kita untuk merencanakan penerimaan dan pengeluaran

    keuangan. Perencanaan keuangan dapat dibuat secara mingguan dengan

    menitikberatkan pada penerimaan dan pengeluaran uang tunai atau kas.

    Penerimaan uang tunai dalam bisnis minimarket biasanya diperoleh dari hasil

    penjualan setiap harinya, penjualan kardus bekas kemasan, kompensasi atas

    space yang digunakan pemasok untuk media promosi, dan kemungkinan

    penyewaan teras depan minimarket. Sedangkan pengeluaran biasanya

    dipergunakan untuk pembelian tunai barang dagangan, pembayaran utang

  • 21

    dagang, gaji karyawan, bayar listrik/telepon, dan biaya operasioanal lainnya

    yang dibayar tunai (Hartono, 2007).

    E. Mengelola Barang Dagangan

    Barang dagangan merupakan bauran produk yang menjadi aset terbesar

    dalam sebuah bisnis minimarket. Sehingga barang dagangan harus dikelola secara

    sistematis dan menyeluruh. Ada pun unsur-unsur pengelolaan barang dagangan

    dalam bisnis minimarket adalah pengadaan barang dagangan, pengelompokan

    barang, dan penjualan barang (Hartono, 2007).

    1. Pengadaan Barang

    a. Pemesanan Pembelian

    Pengadaan barang dagangan dimulai dari proses pemesanan sampai pada

    penempatan barang-barang dagangan di rak display. Proses pembelian

    dilakukan dengan cara memesan, baik lewat telepon maupun melalui sales

    yang mengunjungi toko. Pengadaan barang dagangan harus memiliki

    ketepatan dalam jenis, model, warna, ukuran, merek, dan harga. Selain itu,

    penempatan di rak toko harus tepat sesuai kategori/golongan yang sudah

    disediakan (Hartono, 2007).

    Pemesanan barang dagangan dapat dilakukan dengan berbagai

    pertimbangan yaitu perhitungan berapa lama waktu yang dibutuhkan mulai

    barang dipesan sampai barang datang (lead time), jumlah yang cukup untuk

    memenuhi konsumen dalam satu periode penjualan, dan batas jumlah

    minimal stok barang (Hartono, 2007). Misalnya untuk kacang kulit Garuda

    500 gram biasanya datang lima hari setelah pemesanan, dan penjualan rata-

    rata perhari 4 bungkus, maka stok minimal yang harus ada saat pemesanan

    barang adalah 5 hari x 4 bungkus = 20 bungkus. Jadi pemesanan kacang kulit

    Garuda 500 gram harus dilakukan saat jumlah persediaan minimal 20

    bungkus.

    b. Penerimaan Barang dan Retur

    Saat barang dagangan yang dipesan datang, dilakukan pencocokan jumlah

    dan harga barang sesuai pesanan. Pencocokan selanjutnya antara faktur dari

    pemasok dengan jumlah, harga, tipe, ukuran, dan lainnya. Selain pencocokan,

    pemeriksaan harus dilakukan untuk mengetahui kondisi barang apakah dalam

  • 22

    keadaan baik atau ada yang cacat, selain itu juga memeriksa tanggal

    kadaluarsa. Untuk kondisi yang kurang baik (cacat), dikembalikan (retur)

    kepada pemasok (Hartono, 2007).

    c. Penempatan

    Barang dengan kondisi baik dan tanggal kadaluwarsa yang masih lama

    ditempatkan terlebih dahulu ke gudang, kemudian tempatkan ke rak display

    untuk barang-barang yang sudah kosong (Hartono, 2007).

    2. Persediaan Barang Dagangan

    Bisnis ritel adalah bisnis yang sangat tergantung pada ketersediaan inventori

    atau barang dagangan (Gusway, 2007). Inventori ritel yang sehat adalah inventori

    dengan nilai ITO (Inventory Turn Over) yang kecil. ITO digunakan untuk

    mengukur seberapa efektif peritel memanfaatkan investasinya pada inventori. ITO

    merupakan angka yang terbentuk dari perbandingan antara rata-rata inventori dan

    sales. Ada banyak metode yang dipakai untuk mengukur ITO, berikut ini adalah

    salah satunya:

    ITO = (Average inventory / Sales) x n ...(2.1)

    Keterangan:

    Average Inventory: rata-rata inventori dalam n waktu (unit atau Rupiah)

    Sales (Penjualan) : penjualan barang dalam n waktu (unit atau Rupiah)

    n: TOP/Term of Payment/jatuh tempo pembayaran (Hari, Minggu, Bulan)

    Pada bisnis ritel semakin cepat barang berputar, maka ritel tersebut dapat

    dikatakan ritel yang sehat. Dengan meningkatnya kepercayaan dari supplier

    biasanya peritel akan mendapatkan kredit pembayaran dari supplier, artinya

    peritel mendapatkan kredit atau tempo pembayaran/term of payment (TOP). Salah

    satu cara mengukur kesehatan dari sebuah bisnis ritel adalah dengan

    membandingkan nilai TOP dengan ITO (Gusway, 2007).

    Ditinjau dari perputarannya maka barang dapat dikelompokkan menjadi tiga

    jenis yaitu cepat, sedang, dan lambat. Berikut ini adalah kondisi inventori serta

    akibatnya (Gusway, 2007):

    a. Kelebihan Inventori

  • 23

    Artinya adalah inventori yang ada di toko melebihi kemampuan jualnya.

    Namun, inventori yang melebihi kebutuhan rutin ini dapat dibiarkan terjadi

    apabila:

    1) Inventori tersebut termasuk inventori yang fast moving, yaitu barang yang

    perputarannya tinggi. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi jika ada

    permintaan di luar normal sehingga kita tidak mengalami loss sales

    (kehilangan penjualan).

    2) Service level (tingkat pelayanan) pemasok kurang bisa diandalkan

    sedangkan inventori termasuk jenis fast moving, maka memiliki inventori

    sedikit lebih banyak adalah tindakan yang masih bisa

    dipertanggungjawabkan, Risiko terbesar dari inventori sedikit berlebih

    untuk barang-barang fast moving adalah lebih meningkatnya ITO tetapi

    tidak terlalu berbahaya karena barang-barang fast moving mudah diserap

    pasar. Risiko sebaliknya akan lebih besar jika supplier sampai terlambat

    mengirim maka taruhannya adalah angka penjualan menurun.

    b. Kekurangan Inventori

    Risiko kekurangan inventori adalah toko akan sangat mungkin mengalami

    loss sale. Situasi sedikit kekurangan inventori masih dapat dimungkinkan

    untuk barang yang perputarannya slow moving.

    3. Penggolongan Barang

    Penggolongan merupakan salah satu kegiatan untuk memberikan klasifikasi

    barang. Untuk memudahkan kita, klasifikasi dapat digolongkan berdasarkan

    fungsi dan manfaat barang. Berikut ini contoh pengelompokan barang menurut

    manfaat dan fungsinya (Mardiyanto dalam Fazriyati, 2007).

    Tabel 2.4 Tiga Jenis Penggolongan Barang

    FOOD (MAKANAN)

    1 BREAKFAST FOOD

    2 MILK (SUSU)

    3 BABY FOOD

    4 BAVERAGES

    5 BASIC FOOD (SEMBAKO)

    6 COOKING OIL & MARGARINE

    7 SPICES & SEASONING

  • 24

    8 INSTAN NOODLE

    9 INSTAN FOOD (MAKANAN PRAKTIS)

    10 CANNED FOOD (MAKANAN KALENG)

    11 SNACK & BISCUIT

    12 CONFECTIONARY

    13 HEALTHY FOOD

    14 TOBACCO

    15 OBAT & SUPLEMEN

    NONFOOD

    16 PERAWATAN TUBUH

    17 PAPER PRODUCT

    18 DETERJEN & PEMBERSIH

    19 DISINFECTANT & FRESHNER

    20 AKSESORIS

    21 PERAWATAN RAMBUT

    22 PERAWATAN MULUT & GIGI

    23 KOSMETIK

    24 CAR FRESHENERS

    25 HOBBY PRODUCT

    26 STATIONERY & SPECIAL ITEM

    27 MAINAN

    GENERAL MERCHANDISING

    28 HOUSE HOLD NON ELECTRIC

    29 PERAWATAN ANAK & BAYI

    30 CLOTHING & APPAREL

    31 MECHANICAL TOOLS & ELECTRICAL Sumber: Mardiyanto dalam Fazriyati, 2007

    4. Penjualan dan Penetapan Harga Jual Barang

    Faktor penentu utama penjualan menurut Gusway (2007), antara lain adalah

    harga, assortments (ragam jenis barang yang dijual), serta customer service.

    Selain itu, lokasi yang strategis, dekat pemukiman, dan fasilitas publik diincar

    para peritel dalam pendirian ritel untuk meningkatkan penjualan (Fazriyati, 2007).

    Menurut Zentes, Morschett, dan Klein (2007), lokasi, product assorment, dan

    harga merupakan salah satu keputusan penting dalam bisnis ritel, karena dengan

    lokasi yang baik, assortment yang lengkap, serta penetapan harga yang tepat dapat

    menarik pengunjung untuk melakukan pembelian. Di samping itu, musim

    (season) juga berpengaruh terhadap penjualan, karena pada musim tertentu barang

    yang termasuk seasonable marchandise (barang musiman) akan mengalami

    peningkatan penjualan. Menurut Ander dan Stern (2004), cara untuk

  • 25

    memenangkan ritel yang berarti mempunyai tingkat penjualan yang tinggi dengan

    cara mempunyai produk yang dibutuhkan pengunjung, harga yang murah,

    dominant assorment, dan pelayanan yang cepat (fast service). Sedangkan menurut

    Fernie dan Moore (2003), yang mempengaruhi tingkat penjualan adalah kepuasan

    pelanggan meliputi atmosfer/suasana toko, display, harga, lokasi, dan assortment.

    Penetapan harga jual produk merupakan salah satu bagian penting dari

    keseluruhan rencana bisnis dan strategi pemasaran perusahaan, karena langsung

    berpengaruh terhadap pelanggan dan perusahaan (Hartono, 2007). Dalam

    menetapkan harga jual suatu produk ada berbagai metode yang dapat dipakai oleh

    manajemen dalam suatu perusahaan. Dalam hal ini Rayburn (1999)

    mengemukakan bahwa ada 3 (tiga) Metode dalam penetapan harga jual yang

    dilaksanakan oleh suatu perusahaan, yaitu sebagai berikut:

    a. Cost Oriented Pricing

    Metode penetapan harga ini adalah bentuk variasi lain dari metode cost plus.

    Perhitungannya hampir sama hanya perbedaannya adalah bahwa metode

    mark up ini diterapkan terhadap produk yang dibeli untuk dijual kembali

    pada pihak lain (tanpa memerlukan pengolahan lebih lanjut). Sedangkan

    dalam metode cost plus produk tersebut adalah dibuat atau dibiayai sendiri

    kemudian dijual pada pihak lain. Penetapan metode ini misalnya banyak

    dipakai oleh pedagang atau perantara. Dalam bentuk formula metode ini

    dapat dirumuskan:

    Harga Jual = Harga Beli+Mark up..............................................................(2.2)

    b. Demand Oriented Pricing

    Demand oriented pricing adalah suatu cara penetapan harga jual yang

    didasarkan pada banyaknya permintaan. Jika permintaan naik harga pun

    cenderung naik, dan sebaliknya jika permintaan turun maka harga cenderung

    turun walaupun mungkin biaya yang di keluarkan sama saja.

    c. Competition Oriented Pricing

    Competition oriented pricing adalah suatu cara penetapan harga yang

    didasarkan pada harga pesaing. Metode ini ditetapkan agar harga jual tidak

  • 26

    lebih tinggi dari harga pesaing. Tingkat harga jual dapat ditetapkan 3 (tiga)

    kebijakan yaitu : sama, lebih rendah, atau lebih tinggi dari harga pesaing.

    5. Stock Opname

    Stock opname (pemeriksaan) dilakukan secara berkala untuk semua jenis

    barang yang ada di rak display maupun di gudang. Hasil pemeriksaan fisik

    dicocokkan jumlahnya dengan saldo di komputer (Hartono, 2007)

    F. Analisis Lingkungan

    1. Internal

    Lingkungan internal adalah situasi dan kondisi yang nyata dalam lingkungan

    perusahaan. Perlunya menemukan dan mengenali lingkungan internal untuk

    penguasaan bidang kerja aspek bisnis internal (operasional) juga untuk memahami

    masalah-masalah yang menjadi penghambat perjalanan usaha. Bisnis dalam

    bentuk apapun pasti akan berhadapan dengan kendala dan hambatan. Tentunya

    hambatan dan kendala dalam bisnis tidak perlu dijadikan sebagai ancaman, tetapi

    justru harus dijadikan sebagai ajang pematangan konsep bisnis minimarket yang

    akan dibangun. Oleh karenanya hambatan dan kendala bisnis minimarket mandiri

    harus diubah menjadi peluang untuk mempertajam kemampuan bisnis (Hartono,

    2007).

    Hambatan dan kendala yang biasa dihadapi dalam membangun minimarket

    mandiri menurut Hartono, (2007) adalah:

    - Menyiasati Persoalan SDM

    Dalam merekrut pegawai, diupayakan salah satu pegawai mempunyai

    pengalaman dalam mengelola minimarket. Jika tidak ada seseorang yang

    memiliki pengalaman, maka pelatihan harus dilakukan oleh pemilik.

    - Memahami Cash Flow

    Pemilik dan pengelola minimarket harus memahami cash flow (arus keluar

    masuk kas uang tunai). Pembelian kredit akan menjadi utang dagang yang

    harus dibayar tepat pada waktunya. Oleh karena itu, yang perlu dibuat adalah

  • 27

    target dan perkiraan (ramalan) penjualan secara berkala, jadwal pembelian dan

    jadwal tagihan atas utang dagang. Dengan demikian kita dapat memperkirakan

    kemampuan pembayaran atas pembelian barang dagangan secara kredit dan

    memperkirakan jumlah pembelian barang dagangan. Sehingga dapat

    menganalis prioritas pengeluaran uang tunai yang harus segera dibayarkan.

    2. Konsumen

    Untuk melakukan analisis konsumen maka perlu memahami karakter yang

    dimiliki konsumen. Menurut E. Kennedy dan R. Dermawan Soemanagara dalam

    buku Marketing Communication Taktik dan Strategi, Sifat konsumen terbagi

    dua: konsumen rasional dan irasional. Konsumen irasional memiliki karakteristik

    yang berbeda dengan konsumen rasional, dilihat dari bagaimana mereka

    mengambil keputusan pembelian terhadap pilihan produk dan layanan. Konsumen

    irasional lebih banyak ditemui di masyarakat kita. Mereka memutuskan

    menggunakan produk cenderung tanpa menggunakan analisis mendalam, yang

    penting kepuasan tercapai. Selanjutnya dinyatakan bahwa, Konsumen rasional

    cenderung melakukan analisis terhadap produk yang dipilih berdasarkan sebuah

    proses penelusuran, untk memperoleh keyakinan bahwa produk yang dibeli benar-

    benar bermanfaat dan memberikan dampak yang diinginkan, baik melalui majalah

    atau buku, pendapat ahli, atau diskusi dengan teman. Harga juga menjadi

    pertimbangan, jika diperoleh harga yang sama dengan produk-produk yang ada di

    pasar.

    Data yang dibutuhkan untuk analisis konsumen adalah kepadatan penduduk,

    pekerjaan, pendapatan, dan daya beli konsumen. Dengan demikian kita dapat

    memperkirakan barang-barang kebutuhan apa saja yang harus disediakan

    minimarket sesuai dengan tingkat kebutuhan dan keinginan konsumen. Seberapa

    besar permintaan konsumen terhadap suatu barang dan berapa jumlah suatu

    barang yang harus disediakan dalam satu periode penjualan (Hartono, 2007).

    3. Supplier/Pemasok

    Melakukan analisis terhadap pemasok sangat dibutuhkan untuk mengetahui

    sejauh mana pemasok barang dapat mendukung kinerja minimarket secara

    keseluruhan. Namun karena posisi tawar yang masih rendah yang artinya masih

    memiliki ketergantungan terhadap pemasok, maka analisis dilakukan untuk

  • 28

    mempertimbangkan berbagai hal dalam kaitannya dengan pengadaan barang. Data

    yang diperlukan untuk melakukan analisis pemasok antara lain adalah nama

    perusahaan, barang-barang yang ditawarkan, kondisi barang (harga, jenis, ukuran,

    kemasan, dll), kondisi pembelian (tunai atau kredit), jangka waktu jatuh tempo

    (jika kredit), jumlah minimal pembelian, dan diskon yang dapat diperoleh

    (Hartono, 2007).

    4. Pesaing

    Pesaing biasanya dipandang sebagai ancaman oleh kebanyakan perusahaan.

    Perhatian perusahaan pada umumnya dipusatkan untuk mencari cara memperbesar

    pangsa pasar dengan memperkecil pangsa pasar pesaing untuk mencari cara

    mencegah masuknya pesaing baru ke dalam pasar. Salah satu analisis yang

    biasanya dilakukan adalah analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunities,

    dan Threats), sehingga dapat memperhitungkan pesaing dari sisi

    keuggulan/kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Dengan demikian, dapat

    diketahui kekuatan pesaing sebagai bentuk pelajaran yang dapat diambil sebagai

    rujukan untuk memperbaiki kekuatan yang dimiliki. Kelemahan pesaing dapat

    dijadikan sebagai peluang untuk masuk di wilayah tersebut. Ancaman pesaing

    dapat digunakan sebagai informasi serta ancaman untuk bisnis kita sendiri.

    Sedangkan peluang pesaing dapat dijadikan ukuran terhadap peluang yang masih

    dapat dimanfaatkan (Hartono, 2007).

    2.2 PERMAINAN SIMULASI BISNIS

    Permainan simulasi merupakan kombinasi dari dua tipe metode

    pembelajaran eksperiensial yaitu simulasi yang dapat menirukan sebuah perilaku

    maupun proses, dan permainan yang merupakan sebuah aktivitas kompetisi.

    Penggabungan metode pengajaran formal dengan permainan simulasi dapat

    menjadi metode pembelajaran yang sangat efektif (Hidayatno dan Halim, 2004).

    Permainan simulasi bisnis sudah jamak digunakan di dunia pendidikan.

    Penggunaan permainan simulasi bisnis telah berlangsung sejak tahun 1960-an.

    Permainan simulasi bisnis juga merupakan alat bantu dari jenis pembelajaran yang

    disebut pembelajaran eksperiensial. Jenis pembelajaran seperti ini mengajak

    pesertanya untuk mengalami sendiri secara langsung apa yang mereka pelajari

    tersebut. Dalam hal ini, pengalaman yang pembelajar alami merupakan efek dari

  • 29

    keputusan yang telah mereka lakukan, dan juga keputusan dari lawan mereka

    (Moeis, dkk, 2005).

    Permainan simulasi bisnis merupakan salah satu bentuk pembelajaran

    yang mampu memberikakan motivasi, interaktif dan bebas risiko untuk

    mempelajari kedinamisan sistem bisnis (Hidayatno dan Putera, 2006). Permainan

    simulasi juga dapat digunakan untuk melakukan uji coba keputusan berdasarkan

    teori yang telah didapatkan di perkuliahan. (Hidayatno dan Halim, 2004).

    2.3 KONSEP SYSTEM THINKING

    Penerapan system thinking dimulai dengan memahami sebuah konsep yang

    sederhana yang disebut feedback yang menunjukkan bagaimana tindakan dapat

    menguatkan,melemahkan atau menyeimbangkan satu sama lain. Sebagai contoh

    adalah ketika proses penuangan air dari kran ke dalam sebuah gelas. Mata kita

    memperhatikan volume gelas, melihat proses pengisian air ke dalam gelas, sampai

    pada akhirnya air sudah terisi sesuai dengan keinginan kita pada volume yang kita

    inginkan, maka kita akan mengatur kran lebih lambat sampai akhirnya gelas

    penuh dan kita mematikan kran. Kenyataannya ketika kita mengisi gelas kita

    mengoperasikan sistem regulasi air, dimana lima variabel antara lain: volume air

    yang kita inginkan, volume yang sedang ada dalam gelas ketika proses pengisian,

    gap/selisih antar keduanya, posisi kran, dan aliran air. Variabel-variabel tersebut

    dibuat dalam sebuah cause-effect relationship loop yang dinamakan feedback

    process. Proses beroperasi secara kontinyu untuk membuat volume air sesuai

    dengan volume yang kita inginkan. Pada gambar 2.5 dibawah ini merupakan

    causal loop diagram, dimana maksud dari diagram tersebut adalah ketika kita

    membuka kran air maka akan menyebabkan air mengalir ke dalam gelas, maka

    volume gelas akan menuju ke arah volume yang kita inginkan, semakin menuju

    volume yang kita inginkan gap/perbedaan semakin berkurang/menuju

    keseimbangan (Senge, 1994).

  • 30

    Gambar 2.5 Causal Loop Diagram

    Sumber: Senge, 1994

    Ada dua tipe dari feedback process yaitu renforcing (pertumbuhan) dan

    balancing (keseimbangan).

    Gambar 2.6 Reinforcing Circle Diagram Sumber: Senge, 1994

    Pada gambar 2.6 di atas menunjukkan sebuah reinforcing feedback process.

    Maksud dari gambar tersebut adalah apabila produk yang dijual adalah produk

    yang bagus, maka penjualan dari produk tersebut akan terus meningkat yang

    berarti meningkatkan kepuasan pelanggan, dengan meningkatnya kepuasan

    pelanggan maka penjualan akan semakin meningkat lagi. Sebaliknya apabila

    produk yang dijual tidak bagus yang menyebabkan ketidakpuasan pelanggan yang

    berakibat pada tingkat penjualan yang rendah, dan akan semakin rendah (Senge,

    1994).

    Gambar 2.7 Balancing Circle Diagram Sumber: Senge, 1994

  • 31

    Gambar 2.7 di atas menunjukkan sebuah balancing feedback process,

    dimana terdapat gap antara keinginan terhadap jumlah kas dengan jumlah kas

    yang sebenarnya/yang dimiliki. Ketika kita meminjam uang, dapat membuat kas

    kita lebih besar, sehingga gap antara jumlah kas yang diinginkan dengan jumlah

    kas yang sebenarnya berkurang. Hal inilah yang dinamakan keseimbangan

    (Senge, 1994).

    2.4 STELLA VERSI 9.1.3

    A. Pengertian Stella

    Berikut adalah pengertian Stella menurut Rusdiana, (2006):

    1. Stella merupakan program/software dengan bahasa grafik yang dapat

    membantu mempelajari sistem dinamis tanpa menulis ribuan garis kode.

    2. Stella merupakan software yang secara khusus diikembangkan untuk

    memfasilitasi kreasi dasar berpikir/belajar untuk berpikir membangun

    kesepahaman dan menghasilkan pengertian yang mendalam pada konsep dasar.

    B. Langkah Pembuatan Model dengan Stella

    Langkah pembuatan model dengan menggunakan Stella menurut Rusdiana,

    (2006) adalah sebagai berikut:

    1. Definisi permasalahan dan definisi dari model

    2. Desain variabel-variabel tetap

    Variabel tetap merupakan sebuah indikasi dari sebuah status sistem. Variabel-

    variabel tersebut diantaranya adalah stocks/reservoir dalam bentuk akumulasi

    tetapi dapat juga hilang.

    3. Memilih control variable

    Flows yang masuk dan keluar adalah variabel tetap.

    4. Run model

    Run model adalah menjalankan model.

    C. Building Block

    Building block merupakan komponen yang digunakan untuk membangun

    model pada Stella (Richmond, 2005). Berikut ini merupakan building block pada

    Stella serta simbol dari masing-masing building block tersebut:

    1. Stocks ( )

  • 32

    Stocks merupakan hasil akumulasi. Fungsinya untuk menyimpan informasi

    parameter yang masuk dan keluar di dalamnya.

    2. Flow ( )

    Flow berfungsi seperti aliran yang akan mengisi dan mengalirkan stocks.

    3. Converter ( )

    Converter mempunyai fungsi untuk menyimpan konstanta, input, suatu

    persamaan. Secara umum mengubah input menjadi output.

    4. Connects ( )

    Connects merupakan penghubung dari elemen-elemen dari suatu model.

    2.5 AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG

    Kegiatan perusahaan dagang meliputi pembelian barang dagangan,

    menyimpannya sementara, menjual persediaan barang dagangannya kepada

    pelanggan untuk memperoleh uang kas, selanjutnya menggunakan uang kas untuk

    membeli persediaan lagi. Oleh karena itu akun pembelian, retur pembelian,

    potongan harga, potongan pembelian, penjualan, retur penjualan dan potongan

    harga, potongan penjualan, ongkos angkut merupakan akun-akun yang sering

    terdapat dalam perusahaan dagang (Nuswantara, 2003).

    Sistem pencatatan persediaan dalam perusahaan dagang dibagi menjadi dua

    yaitu sistem periodik dan perpetual. Namun sistem yang biasa digunakan di

    perusahaan dagang adalah sistem periodik. Pada sistem pencatatan periodik tidak

    melakukan mutasi atas perkiraan persediaan barang dagang saat tejadi pembelian

    dan penjualan, serta penilaian atas perkiraan tersebut dilakukan secara berkala

    untuk periode tertentu. Sedangkan sistem pencatatn perpetual setiap pembelian

    berarti mendebet perkiraan persediaan barang dan sebaliknya dikredit apabila

    terjadi penjualan. Pembelian berarti persediaan barang dagangan bertamah di

    debet, sedangkan penjualan berarti persediaan barang dagangan berkurang di

    kredit (Suharli, 2006).

    Siklus akuntansi adalah siklus yang menunjukkan langkah-langkah yang

    diperlukan dalam penyelesaian proses akuntansi secara manual (Muawanah dan

    Poernawati, 2008).

  • 33

    Tahap yang harus dilalui dalam siklus akuntansi menurut Nuswantara (2003),

    antara lain:

    A. Pencatatan ke Dalam Dokumen (Bukti Transaksi)

    Transaksi yang terjadi di perusahaan akan dicatat dalam bukti transaksi.

    Contoh bukti transaksi diantaranya adalah kuitansi pembayaran atau penerimaan

    kas, purchase order, faktur pembelian, faktur penjualan, dan lain-lain.

    B. Pencatatan ke Jurnal

    Proses pencatatan yang dibahas di bagian ini akan difokuskan pada proses

    pencatatan transaksi pokok perusahaan dagang. Pencatatan transaksi lain yang

    sifatnya umum, seperti pembelian peralatan dan perlengkapan, pembayaran beban

    gaji, dan sebagainya sama seperti pencatatan transaksi dalam perusahaan jasa.

    Bentuk jurnal umum yang digunakan dalam proses pencatatan adalah

    sebagai berikut:

    Tabel 2.5 Jurnal Umum

    Tgl. Nomor Bukti Keterangan Ref D K

    Perusahaan dagang yang mempunyai banyak transaksi keuangan dan jenis

    transaksinya sering bervariasi akan lebih praktis dan mudah dalam pengawasan,

    jika menggunakan beberapa buku jurnal yang berfungsi khusus untuk mencatat

    transaksi-transaksi tertentu. Jurnal-jurnal khusus yang biasanya digunakan oleh

    perusahaan (Nuswantara, 2003), antara lain:

    1. Jurnal Pembelian (Purchase Journal)

    Jurnal pembelian merupakan jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi

    pembelian barang dagang yang dilakukan secara kredit. Salah satu contoh

    bentuk jurnal pembelian pada tabel berikut:

    Tabel 2.6 Jurnal Pembelian Jumlah

    (D) Pembelian

    (K) Utang Dagang

    Keterangan Kreditur

    Tgl. No. FakturTgl.

    FakturTermin Ref

    2. Jurnal Penerimaan Kas (Cash Receipt Journal)

  • 34

    Jurnal penerimaan kas merupakan jurnal yang digunakan untuk mencatat

    transaksi-transaksi yang berhubungan dengan penerimaan kas. Salah satu

    contoh bentuk jurnal penerimaan kas sebagai berikut:

    Tabel 2.7 Jurnal Penerimaan Kas

    PenjualanPiutang Dagang

    Pot. Penjualan

    Kas

    Perkiraan Jumlah

    Perkiraan di debet

    Tgl.No.

    BKMKet. Ref Serba-Serbi

    Perkiraan yang di kredit

    3. Jurnal Penjualan (Sales Journal)

    Jurnal penjualan merupakan jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi

    penjualan barang dagang yang dilakukan secara kredit. Salah satu contoh

    bentuk jurnal penjualan pada tabel berikut:

    Tabel 2.8 Jurnal Penjualan Jumlah

    (D) Piutang Dagang

    (K) Penjualan

    Tgl.No.

    FakturKeterangan

    DebiturTgl.

    FakturTermin Ref

    4. Jurnal Pengeluaran Kas (Cash Payment Journal)

    Jurnal pengeluaran kas merupakn jurnal yang digunakan untuk mencatat

    transaksi-transaksi yang berhubungan dengan pengeluaran kas. Salah satu

    contoh bentuk jurnal pengeluaran pada tabel 2.9:

    Tabel 2.9 Jurnal Pengeluaran Kas

    PembelianUtang

    DagangPot.

    PembelianKas

    Akun Jumlah

    Tgl.No.

    BKKKet. Ref

    Perkiraan yang di debet Perkiraan di kredit

    Serba-Serbi

    5. Jurnal Umum (General Journal)

    Jurnal umum merupakan jurnal yang digunakan untuk mencatat transaksi-

    transaksi yang tidak bisa dicatat ke dalam jurnal khusus yang telah dijelaskan

    di atas (jurnal pembelian, penerimaan kas, penjualan, pengeluaran kas).

    Pencatatan dari dokumen ke dalam buku jurnal khusus dilaksanakan setiap

    hari atau setiap terjadi transaksi. Demikian pula dengan pencatatan ke dalam Buku

    Besar Pembantu yang didasarkan pada transaksi harian. Sedangkan pencatatan

  • 35

    dari jurnal khusus ke Buku Besar Umum dilakukan pada setiap akhir bulan

    dengan membuat rekapitulasi terlebih dahulu terhadap jumlah-jumlah yang ada

    pada setiap jurnal khusus (Nuswantara, 2003).

    C. Posting Ayat-ayat Jurnal ke Akun Buku Besar

    Transaksi-transaksi keuangan yang telah dicatat ke dalam jurnal selajutnya

    dipindahbukukan atau di-posting ke buku besar umum yang berisi dengan nama-

    nama akun. Kegiatan ini masih termasuk dalam tahap pencatatan dan bertujuan

    untuk mengelompokkan atau merekap akun-akun yang sejenis yang muncul di

    dalam jurnal umum. Bentuk buku besar umum yang digunakan ditunjukkan pada

    tabel 2.10 berikut:

    Tabel 2.10 Buku Besar Nama Akun: Nomor:

    D K

    SaldoTgl. Keterangan Ref D K

    D. Neraca

    Langkah terakhir adalah menyiapkan daftar semua akun dan saldonya dalam

    sebuah neraca saldo. Neraca saldo dipersiapkan untuk melihat kesamaan debit dan

    kredit akun-akun yang ada di dalm buku besar. Ringkasan akun beserta saldonya

    yang terdaftar dalam neraca saldo digunakan sebagai dasar untuk menyiapkan

    laporan keuangan.

    Siklus akuntansi yang dijelaskan di atas dapat diringkas dalam bagan proses

    pada gambar 2.8 sebagai berikut:

    Gambar 2.8 Siklus Akuntansi

  • 36

    Sumber : Muawanah dan Poernawati, 2008

    Gambar 2.8 menunjukkan ringkasan siklus akuntansi yang dikerjakan secara

    manual. Siklus tersebut bermula dari bukti transaksi, dicatat dalam jurnal,

    dipindahkan ke buku besar, kemudian diringkas dan diakhiri dengan penyajian

    laporan keuangan (Muawanah dan Poernawati, 2008).

    2.6 REFERENSI PENELITIAN SEBELUMNYA

    Penelitian dengan tema sejenis oleh Moeis, dkk (2005) dengan judul

    Pembuatan Permainan Simulasi Bisnis Executive Decision dengan Pendekatan

    Sistem Dinamis untuk Meningkatkan Kualitas Pengalaman Pembelajaran.

    Penelitian ini berusaha untuk membuat permainan simulasi bisnis dengan

    pendekatan sistem dinamis. Dengan pendekatan ini, setiap variabel dalam sistem

    akan digambarkan baik itu sebagai suatu variable stock maupun variabel flow.

    Software yang digunakan untuk membuat permainan simulasi bisnis ini adalah

    Powersim 2.5d. Software Powersim ini akan diintegrasikan dengan Microsoft

    Excel sebagai interface-nya. Penelitian ini menghasilkan suatu permainan

    simulasi bisnis yang diberi nama Executive Decisions (ED). Tahapan yang dilalui

    dalam pembuatan ED sendiri adalah (i) Menganalisis permainan MESE dan EG,

    (ii) Membuat konsep permainan ED, (iii) Membuat formulasi permainan ED, (iv)

    Membuat model permainan ED, (v) Memverifikasi dan memvalidasi model

    permainan ED, serta (vi) Membuat manual permainan ED. Permainan ini sendiri

    mensimulasikan suatu industri oligopolis fiktif untuk produk yang diberi nama

    PhotoGlass. PhotoGlass sendiri merupakan sebuah produk sunglasses dengan

    fasilitas kamera built-in di dalamnya. Permainan ED ini mengharuskan peserta

    permainan memasukkan 5 (lima) input tiap periodenya yaitu harga produk, budget

    marketing, budget riset dan Pengembangan (RnD), budget investasi, dan jumlah

    produksi. Dari 5 input tadi, peserta akan memperoleh suatu output yang berupa

    laporan keuangan dari firma yang mereka kontrol. Peserta akan dibagi menjadi

    beberapa tim, dengan 1 tim beranggotakan 2-5 orang dimana tiap tim

    mengendalikan 1 firma. Selain laporan keuangan firma, tiap peserta juga ak