beton lanjut

15
1. PENDAHULUAN Balok tinggi (deep beam) adalah suatu balok yang diperuntukkan memikul beban yang besar, yang mana beban yang signifikan tersebut diteruskan ke tumpuan oleh suatu dorongan gaya tekan yang merupakan hasil gabungan dari beban luar dan gaya reaksi. Secara khusus, balok tinggi dapat dijumpai pada balok transfer (transfer girder) dari bangunan tinggi yang dapat berupa bentang tunggal maupun bentang menerus. Suatu balok transfer menopang beban dari satu atau beberapa kolom, dan meneruskan gayanya secara lateral ke kolom lain. Balok tinggi dapat juga dijumpai dalam struktur pendukung turbo-generator, bangunan infrastuktur lainnya, dan aksi balok tinggi tersebut dapat pula terjadi pada dinding pondasi (foundation wall), topi pancang (pile cap) dan dinding geser (shear wall). Balok tinggi dapat dibangun sebagai satu kesatuan sistem balok dinding yang ditunjang oleh kolom dan membentang pada lantai dasar, balok-balok ini dapat disusun sejajar dengan sumbu memanjang bangunan, dapat juga membentuk fasade pembungkus apabila denah bangunan kurang lebih bujur sangkar atau bisa juga melintang bangunan pada kedua arah sehingga membentuk sangkar tiga dimensi yang kaku. ACI Bagian 11.8.2 mengenai balok tinggi memberikan syarat yang sama. Kedua bagian peraturan ini menetapkan bahwa balok tinggi didisain dengan menggunakan analisis non-linier ataupun dengan menggunakan model strut-and- tie. Perilaku dan karakteristik balok tinggi sangat berbeda

Upload: m-riska-jp

Post on 19-Nov-2015

60 views

Category:

Documents


3 download

DESCRIPTION

beton laju

TRANSCRIPT

1. PENDAHULUAN

Balok tinggi (deep beam) adalah suatu balok yang diperuntukkan memikul beban yang besar, yang mana beban yang signifikan tersebut diteruskan ke tumpuan oleh suatu dorongan gaya tekan yang merupakan hasil gabungan dari beban luar dan gaya reaksi. Secara khusus, balok tinggi dapat dijumpai pada balok transfer (transfer girder) dari bangunan tinggi yang dapat berupa bentang tunggal maupun bentang menerus. Suatu balok transfer menopang beban dari satu atau beberapa kolom, dan meneruskan gayanya secara lateral ke kolom lain. Balok tinggi dapat juga dijumpai dalam struktur pendukung turbo-generator, bangunan infrastuktur lainnya, dan aksi balok tinggi tersebut dapat pula terjadi pada dinding pondasi (foundation wall), topi pancang (pile cap) dan dinding geser (shear wall).Balok tinggi dapat dibangun sebagai satu kesatuan sistem balok dinding yang ditunjang oleh kolom dan membentang pada lantai dasar, balok-balok ini dapat disusun sejajar dengan sumbu memanjang bangunan, dapat juga membentuk fasade pembungkus apabila denah bangunan kurang lebih bujur sangkar atau bisa juga melintang bangunan pada kedua arah sehingga membentuk sangkar tiga dimensi yang kaku. ACI Bagian 11.8.2 mengenai balok tinggi memberikan syarat yang sama. Kedua bagian peraturan ini menetapkan bahwa balok tinggi didisain dengan menggunakan analisis non-linier ataupun dengan menggunakan model strut-and-tie. Perilaku dan karakteristik balok tinggi sangat berbeda dengan perilaku dan karakteristik balok yang mempunyai perbandingan normal (konvensional). Pada balok tinggi akan dominan terjadi keruntuhan akibat tegangan geser. Untuk itu, perencanaan tulangan geser menjadi sangat penting pada desain balok tinggi. Tulangan geser tidak hanya meningkatkan kapasitas geser balok, tetapi juga daktalitasnya sehingga tulangan geser mereduksi resiko terjadi keruntuhan getas.Dalam mendisain suatu ruang pada sebuah bangunan bertingkat seorang perencana dituntut untuk lebih bias memanfaatkan ruang (space) yang ada. Hal ini bisa dilakukan dengan mengurangi interiornya tanpa banyak mengurangi segi keindahan bangunan tersebut sehingga biaya pembangunannya akan lebih ekonomis. Dalam hal ini pengurangan interior untuk gedung bertingkat bisa dilakukan dengan tidak menggunakan plafon untuk menutupi lantai diatasnya. Dengan tidak mengunakan plafon secara otomatis tinggi ruang/lantai akan tampak lebih tinggisehingga akan mengurangi biaya atau lebih ekonomis. Namun hal tersebut akan berakibat utilitas pada bangunan bertingkat terutama bangunan tinggi yang banyak dijumpai seperti pipa dan service duct dibutuhkan seperti : supply air, pembuangan air kotor, instalasi AC sentral, jaringan listrik, telepon dan jaringan komputer. Instalasi pipa dan ducting mechanical dan electrical tersebut tidak jarang ditempatkan di bawah balok sehingga akan mengurangi tinggi efektif ruangan suatu bangunan. Menambah ketinggian ruangan akan mengurangi jumlah tingkat dari bangunan dimana ketinggian bangunan tersebut harus memenuhi persyaratan yang telah ditentukan, selain itu pada space bangunan tidak tampak rapi sehingga akan menimbulkan kesan yang kurang baik. Untuk bangunan tidak bertingkat, penambahan ketinggian bangunan guna instalasi pipa dan ducting ini tidak cukup berarti terhadap penambahan biaya secara keseluruhan, akan tetapi untuk bangunan bertingkat banyak (multistory building) sangat berarti terhadap penambahan biaya apabila dikalikan dengan jumlah tingkat.Untuk mengatasi permasalahan tersebut maka dibuat suatu alternatif lain yang dapat digunakan untuk memperkecil biaya dan penambahan ketinggian bangunan. Salah satu alternatif yang dapat digunakan adalah dengan membuat lubang pada balok. Penggunaan struktur beton bertulang sangat memungkinkan untuk mendesain struktur baloknya menjadi balok berlubang yang berfungsi sebagai pendukung konstruksi utilitas pada bangunan tersebutLubang pada pemasangan pipa-pipa yang berukuran kecil yang diperhitungkan tidak mengurangi kekuatan struktur balok beton bertulang maka pipa-pipa tersebut dapat diizinkan tertanam pada balok. Tetapi apabila lubang tersebut berukuran besar karena dipasang pada balok tinggi akan dapat mengurangi kekuatan struktur balok atau terjadi perlemahan pada balok, maka perlu dilakukan peninjauan design terhadap struktur balok beton tersebut. Komponen struktur dapat dibagi ke dalam dua bagian yang disebut sebagai B-Region, dimana teori balok dapat diterapkan, termasuk distribusi regangan linier dan lainnya, dan bagian lain yang disebut sebagai daerah diskontinu atau D-region, yang berada dalam keadaan diskontinu atau terganggu, dimana teori balok tidak berlaku. D-region dapat berupa diskontinuitas geometri, seperti karena adanya lubang, terjadi perubahan tampang, atau arah, ataupun diskontinu secara statik, yaitu daerah yang berada di dekat beban terpusat dan reaksi. Balok tinggi beton bertulang berlubang (Reinforced Deep Beam With Opening) [Jimmy, S.2005] merupakan salah satu contoh daerah terganggu (Disturb Region) pada elemen struktur. Pada D-region, teori balok (beam theory) tidak tepat diterapkan oleh karena itu diperlukan suatu metode yang rasional untuk diterapkan pada daerah-daerah tersebut. Strut and Tie Model (STM) merupakan pengembangan dari analogi rangka, telah diakui cukup baik diterapkan pada daerah-daerah tersebut. Pada tugas akhir ini diuraikan keakuratan dari metode STM dalammenganalisa dan menghitung tulangan tarik balok tinggi beton bertulang.

D-REGION DAN B-REGIONDalam perencanaan struktur beton diketahui bahwa penentuan dan penempatan baja tulangan pada bagian tertentu struktur (dalam hal ini disebut daerah-B) dapat dengan mudah dihitung berdasarkan analisa penampang biasa, tetapi ada bagian-bagian lain (dalam hal ini disebut daerah-D) harus didasarkan pada persyaratan empiris tertentu (rule of thumbs atau judgement) dari pengalaman sebelumnya. Istilah awam untuk itu adalah mengikuti standar detail. [Dipohusodo, Istimawan. 1994]. Padahal bagian-bagian tersebut (daerah-B dan D) mempunyai peran yang sama pentingnya. Oleh karena itu, suatu cara perencanaan yang merata (unified) dan konsisten untuk semua tipe struktur serta semua bagian struktur sangatdiperlukan. Agar memuaskan maka konsep tersebut harus didasarkan pada model fisik yang realistis. Agar dapat menerapkan metode s.t.m dengan baik maka perlu dipahami terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan daerah B atau daerah D dari suatu elemen struktur. Daerah B (dari huruf depan beam atau Bernoulli) adalah bagian struktur yang penampangnya mempunyai distribusi regangan linier sehingga teori balok lentur klasik dapat diterapkan. Daerah D (dari huruf depan disturb atau discontinue atau detail) yaitu bagian struktur yangmengalami perubahan geometri (adanya lubang atau perubahan ukuran yang menyolok) atau bisa juga bagian yang ditempati beban terpusat yang menyebabkan pada bagian tersebut mempunyai distribusi regangan non-linier sehingga teori balok lentur klasik tidak bisa diterapkan lagi. Daerah B dan D dari beberapa tipe balok dapat diberi beban terpusat dan beban merata. Terlihat sekali bahwa daerah D atau daerah B yang terbentuk dipengaruhi oleh :a). rasio tinggi bentang;b). adanya perubahan geometri struktur yang menyolok;c). tipe beban;d). lokasi tumpuannya.

DAERAH KONTINUI (D-REGION)Komponen struktur dapat dibagi ke dalam dua bagian yang disebut sebagai B-region, dimana teori balok dapat diterapkan, termasuk distribusi regangan linier dan lainnya, dan bagian lain yang disebut sebagai daerah diskontinu atau D-region, yang berada dalam keadaan diskontinu atau terganggu, dimana teori balok tidak berlaku. D-region dapat berupa diskontinuitas geometri, seperti karena adanya lubang, terjadi perubahan tampang, atau arah, ataupun diskontinu secara statik, yaitu daerah yang berada di dekat beban terpusat dan reaksi. Selama beberapa tahun, disain untuk D-region menggunakan cara praktis, dengan menggunakan metode empirik. Tiga buah makalah dari Professor Schlaich dari Universitas Stuttgart dan rekan-rekannya telah mengubah hal ini. Prinsip St.Venant menyarankan bahwa efek lokal dari gangguan terjadi pada sekitar satu kali tinggi komponen struktur dari titik gangguan. Pada dasar ini, D-region diasumsikan terjadi di sepanjang satu kali tinggi komponen struktur pada tiap arah dari diskontinuitas. Prinsip ini bersifat konseptual tidak pasti. Namun, hal ini memberikan suatu petunjuk untuk memilih dimensi D-region.

Gambar B-Region dan D-Region

Gambar Tegangan dan Gaya Pada Potongan D-Region

MODEL STRUT-AND-TIE

Strut-and-Tie Model merupakan suatu Engineering Model yang mendasarkan pada asumsi bahwa aliran gayagaya dalam struktur beton dan terutama pada daerah yang mengalami distorsi dpat didekati dengan suatu rangka batang yang terdiri dari Strut (batang tekan atau penunjang) dan Tie (batang tarik atau pengikat). [Rogowsky, D. M., and MacGregor, J. G]. Sebuah model strut-and-tie adalah model dari suatu bagian struktur yang memenuhi syarat berikut :1. Terdiri dari suatu sistem gaya yang berada dalam keseimbangan dengan memberikan suatu set beban-beban, dan2. Gaya terfaktor dari komponen strutkur pada tiap bagian di dalam strut, tie, dan zona nodal tidak melampaui kekuatan struktur terfaktor untuk bagian yang sama. Batas bawah dari teori plastis menyatakan bahwa kapasitas dari sistem komponen struktur, tumpuan, dan gaya yang bekerja yang memenuhi baik poin (1) dan (2) adalah batas bawah dari kekuatan struktur.3. Sebagai batas bawah teori yang akan digunakan, struktur harus memiliki daktilitas yang cukup untuk menghasilkan transisi dari prilaku elastis hingga prilaku plastis yang cukup untuk meredistribusikan gaya dalam terfaktor ke dalam beberapa gaya yang dapat memenuhi poin (1) dan (2). Kombinasi dari beban terfaktor yang bekerja pada struktur dan distribusi gaya dalam terfaktor adalah batas bawah kekuatan struktur, dimana tidak ada komponen struktur yang dibebani hingga melebihi kapasitasnya. Untuk alasan ini, model strut-and-tie dipilih agar gaya dalam di dalam strut, tie, dan zona nodal berada di antara distribusi elastic hingga mencapai gaya dalam plastis penuh.

Gambar Strut Berbentuk Botol

PROSEDUR DISAIN METODE STRUT-AND-TIEDisain struktur dengan menggunakan metode strut-and-tie akan mengikuti ketentuan yang ditentukan di dalam appendiks ACI 318-02. Langkah-langkah prosedur disainnya adalah sebagai berikut :Langkah 1 : Cek kapasitas daya pikul pada daerah pembebanan dan tumpuan.Langkah 2 : Tentukan model strut-and-tie.Langkah 3 : Hitung gaya-gaya yang diperlukan oleh rangka batang.Langkah 4 : Disain zona nodal.Langkah 5 : Cek kekuatan strut dan lebar strut perlu.Langkah 6 : Menentukan tulangan tie.Langkah 7 : Cek pengangkuran.Langkah 8 : Hitung kebutuhan tulangan minimum untuk kontrol retak.Langkah 9 : Menggambarkan layout penulangan balok.

DAFTAR PUSTAKA

ACI Committee 318 .(2002). Building Code Requirements for Structural Concrete (ACI 318-02) and Commentary(ACI 318R-02), American Concrete Institute, Farmington Hills, MI, 443 pp.Dipohusodo, Istimawan. 1994. Struktur Beton Bertulang : Berdasarkan SK SNI T-15-1991-03 Departemen Pekerjaan Umum RI. Jakarta : Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama.Rogowsky, D. M., and MacGregor, J. G., Design of Reinforced Concrete Deep Beams, Concrete International: Design & Construction, V. 8, No. 8, Aug. 1986, pp. 46-58.Jimmy, S.2005.Panduan Sistem Bangunan Tinggi: Erlangga.

TUGAS STRUKTUR BETON LANJUT

OLEH :

TIEO ANGGRA SAFRIYET03011481317001

DOSEN PENGASUH :DR. IR. HANAFIAH, MS

UNIVERSITAS SRIWIJAYAFAKULTAS TEKNIKJURUSAN TEKNIK SIPIL 2015

TUGAS STRUKTUR BETON LANJUT

OLEH :

MUHAMMAD IDHAM FAHMI03011481317010

DOSEN PENGASUH :DR. IR. HANAFIAH, MS

UNIVERSITAS SRIWIJAYAFAKULTAS TEKNIKJURUSAN TEKNIK SIPIL 2015