rupture diafragma

Download Rupture Diafragma

Post on 06-Feb-2016

60 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

LP

TRANSCRIPT

LAPORAN PENDAHULUANRUPTUR DIAFRAGMA

ANATOMI

Diafragma ; septum (dinding) mukosa-fibrosa lebar dan berbentuk kubah (dalam keadaan rileks) yg memisahkan rongga toraks dan abdominal; membentuk dasar rongga toraks dan langit2 rongga abdominal; T.d centrum tendineum & musculer (pars sternalis, pars costalis, & pars lumbalis). Kontraksi ; menyebabkan centrum tendineum tertarik ke bawah (inspirasi) Terdapat 3 hiatus; hiatus aorta (dimasuki aorta yg terletak dibag belakang diafragma), hiatus usofageal (dimasuki usofagus), dan hiatus kava (dimasuki vena cava inferior).

Fungsi diafragma Sebagai pembatas Sebagai otot pernapasanMeningkatkan tekanan intraabdominal Membantu proses miksi Membantu proses defekasi Membantu proses partus

Definisi Ruptur diafragma Diafragma adalah otot inspirasi utama. Sewaktu diafragma berkontraksi, ia bergerak ke kaudal. Dengan menurunnya diafragma, vicera abdomen terdorong ke kaudal pula. Akibatnya ialah bahwa volume cavitas thoracalis dan terjadi penurunan tekanan intra thoracal, sehingga udara tersedot ke dalam paru. Selain itu, volume cavitas abdominalis sedikit berkurang dan tekanan intraabdominal agak meningkat.Diafragma dibentuk dari 3 unsur yaitu membran pleuroperitonei, septum transversum dan pertumbuhan dari tepi yang berasal dari otot-otot dinding dada. Gangguan pembentukan itu dapat berupa kegagalan pembentukan sebagian diafragma, gangguan fusi ketiga unsur dan gangguan pembentukan otot. Pada gangguan pembentukan dan fusi akan terjadi lubang hernia, sedangkan pada gangguan pembentukan otot akan menyebabkan diafragma tipis dan menimbulkan eventerasi.Ruptur diafragma adalah robeknya jaringan diafragma sehingga terjadi herniasi organ abdomen ke rongga thorax. Sekitar 0,8-1,6% pasien yang mengalami trauma tumpul abdomen mengalami ruptur diafragma. Perbandingan insiden pada laki-laki dan perempuan sebesar 4:1. Paling sering terjadi pada usia dekade ketiga. Ruptur diafragma 75 % disebabkan oleh trauma tumpul, 25 % disebabkan trauma tembus/ tajam. 75 % ruptur diafragma terjadi disisi kiri,hal ini terjadi karena adanya hepar di sisi sebelah kanan yang berperan sebagai proteksi dan memperkuat struktur hemidiafragma sisi sebelah kanan. Sedangkan pada anak-anak kemungkinan terjadi pada sisi manapun sama, hal ini terjadi oleh karena masih besarnya pergerakan hepar. Riset Camary, et al (2014) di RS Haji Adam Malik menemukan bahwa ruptur diafragma cedera pd thorax yang mematikan. 51% cedera diafragma berakhir kematian (Department of diagnostic radiology & nuclear medicine, USA 2006)

Etiologi

Blunt Trauma Penetrating Trauma77% s.d 95% cedera diafragma disebabkan karena kecelakaan (multiple trauma)(Radiologic Clinics of North America, 2006)

Lokasi diafragma yang lemah

Tanda dan GejalaGejala yang timbul pada ruptur diafragma bervariasi bergantung pada ukuran defek dan cedera yang menyertai. Pasien dengan ruptur diafragma besar dapat datang dengan napas pendek atau nyeri dada/abdomen, perkusi yang redup pada basis paru, karena isi abdomen mengalami herniasi ke dalam rongga pleura. Pasien lain dapat asimtomatik atau hanya mengeluhkan rasa tidak nyaman yang tidak jelas di abdomen.Generaly : Jejas pada thorax bawah a/ abdomen atas, dyspnea, chest-shoulder pain, and cyanosis.Secondary simptomp : bowel sounds over the hemithorax decrease or absent breath sounds contralateral mediastinal shift abdominal tenderness nyeri setelah makan Regurgitasi makanan Refluks asam lambung Disfagia

PatofisiologiBanyak kasus yang mengenai diafragma kiri adalah akibat dari efek buttressing dari liver. Organ abdomen yang dapat mengalami herniasi antara lain gaster, omentum, usus halus, kolon, lien dan hepar. Juga dapat terjadi hernia inkarserata maupun strangulata dari usu yang mengalami herniasi ke rongga thorak ini. Hernia diafragmatika akan menyebabkan gangguan kardiopulmoner karena terjadi penekanan paru dan terdorongnya mediastinum ke arah kontralateral. Sekitar 80-90% ruptur diafragma terjadi akibat kecelakaan sepeda motor. Mekanisme terjadinya ruptur berhubungan dengan perbedaan tekanan yang timbul antara rongga pleura dan rongga peritoneum. Trauma dari sisi lateral menyebabkan ruptur diafragma 3 kali lebih sering dibandingkan trauma dari sisi lainnya oleh karena langsung dapat menyebabkan robekan diafragma pada sisi ipsilateral. Trauma dari arah depan menyebabkan peningkatan tekan intra abdomen yang mendadak sehingga menyebabkan robekan radier yang panjang pada sisi posterolateral diafragma yang secara embriologis merupakan bagian terlemah. Sekitar 75 % ruptur diafragma terjadi disisi kiri, dan pada beberapa kasus terjadi pada sisi kanan yang biasanya disebabkan oleh trauma yang hebat dan biasanya menyebabkan gangguan hemodinamik, hal ini disebabkan oleh karena letak hepar disebelah kanan yang sekaligus menjadi suatu proteksi. Pada trauma kendaraan bermotor arah trauma menentukan lokasi injuri di kanada dan Amerika Serikat biasanya yang terkena adalah sisi kiri khususnya pada pasien yang menyetir mobil, sedangkan pada penumpang biasanya yang terkena sisi kanan.Pada trauma tumpul biasanya menyebabkan robekan radier pada mediastinum dengan ukuran 5 15 cm, paling sering pada sisi posterolateral, sebaliknya trauma tembus menyebabkan robekan linear yang kecil dengan ukuran kurang dari 2 cm dan bertahun-tahun kemudian menimbulkan pelebaran robekan dan terjadi herniasi.Berikut ini mekanisme terjadinya ruptur diafragma : (1) robekan dari membran yang mengalami tarikan (stretching ), (2) avulsi diafragma dari titik insersinya, (3) tekanan mendadak pada organ viscera yang diteruskan ke diafragma.

Pemeriksaan diagnostikPemeriksaan fisik tidak terlalu dapat diandalkan, dan dokter harus memiliki kecurigaan yang tinggi dalam menghadapi kasus trauma abdomen. Temuan dapat meliputi penurunan bunyi napas, adanya bising usus di dada, berkurangnya bising usus, distensi abdomen, atau tanda-tanda vital yang tidak stabil. Foto rontgenFoto rontgen dada dapat memperlihatkan hemidiafragma asimetrik, visera abdomen berongga pada rongga toraks, tetapi foto rontgen dada sering kali tidak bersifat diagnostic. RadiografiLambung dan colon adalah organ yang paling sering mengalami herniasi ke thorax apabila terjadi ruptur hemidiafragma kiri. Radiografi polos dada dan abdomen seringkali diperlukan untuk menunjukkan terjadinya perpindahan gas yang mengisi lambung atau usus yang terjerat dalam thorax, dan misalnya untuk pemasangan selang nasogastric , cairan lambung yang mengisi ke dalam thorax dapat dikenali hanya dengan penilitian yang sederhana. Bahan-bahan kontras dapat ditingkatkan untuk penelitian pada lambung, usus halus, dan colon untuk menunjukkan lokasi herniasi dari organ abdominal di dalam thorax yang mempunyai arti diagnostic yang jelas/nyata. Kekurangan dari penelitian ini adalah tidat menilai diluar rupture diafragma, sejak kekurangan pengujian mempunyai arti yang kecil mengenai struktur abdominal selain lambung, usus besar, usus kecil yang mengalami robekan masuk ke thorax. Kelihatannya tidak adanya kontras di gastrointestinal bagian atas- penelitian menambahkan ketika hanya bagian fundus dari lambung mengalami herniasi ke dalam thorax. Dalam situasi ini, bahan kontras masih dapat mengalir tanpa halangan dari esophagus melalui esophagogastic junction masuk ke cardia, badan, dan antrum dari lambung, dari sana masuk ke dalam usus kecil (tanda amputated fundus). Oleh karena itu sangat penting,kontras pada gastrointestinal bagian atas menginterpretasikan-penelitian menambahkan untuk memastikan bahwa fundus lambung diperlihatkan secara adekuat sebelum memutuskan bahwa herniasi lambung tidak terjadi.Rupture diafragma bagian kanan, sekali lagi harus difikirkan kemungkinannya hanya 10% dari seluruh rupture diafragma, kemungkinan terjadinya mempunyai frekuensi yang sama dengan ruptur diafragma bagian kanan. Hal itu hanya lebih sering silent secara klinis dan secara keseluruhan, lebih sulit untuk didiagnosa. Kontras-mempunyai nilai kecil meningkatkan penelitian, hal itu sejak hepar menjadi organ yang umumnya sering masuk melalui lubang di hemidiafragma kanan. Pembacaan radionuclide pada spleen dan lien mungkin memberikan informasi yang tidak spesifik mengenai perpindahan dari cranial liver. Bagaimanapun, jika mereka menunjukkan bentuk hepar seperti nyala api di bawah difragma, membatasi untuk membentuk pinggang yang relatif photopenic melalui robekan, kemudian nampak nyala api lagi di atas diafragma, maka didiagnosa rupture hepar dengan herniasi harus diduga dengan kuat. CT scanCT scan jarang menunjukkan robekan di diafragma secara actual karena gambar thoracoabdominal CT yang diperoleh hanya pada potongan axial. Beberapa penemuan pada CT dengan rupture diafragma misalnya pergeseran struktur abdomen ke superior dan menunjukkan organ abdominal lateral, sebai ganti medial, untuk diafragma biasanya diduga, bukan didiagnosa. SonografiSonografi, sarana gambar yang dilengkapi dengan jumlah/nomor yang hampir tanpa batas, dapat digunakan untuk menunjukkan diafragma secara langsung san dapat memperlihatkan gangguan secara nyata. Hal ini terutama sangat berguna untuk mengevaluasi pasien yang diduga rupture hemidiafragma kanan, selama hepar membentuk jendela akustik yang sempura. Pada pasien yang gemuk, pasien dengan luka yang sangat besar pada seluruh tubuh atau emfisema subcutan yang luas dan pasien dengan cedera dinding dada yang sangat nyeri pada jaringan lunak atau tulang, sering kali tidak dapat dievaluasi secara adekuat dengan US. MRIMRI saat ini telah digunakan untuk mendiagnosa rupture diafragma. MRI mempunyai kemampuan untuk memperoleh gambaran langsung secara coronal, axial, sagital yang mempunyai keuntungan utama yaitu, ketika digabungkan dengan perbedaan kontras pada jaringan di atasnya pada MRI, yang akan memberi gambaran dasar dalam pemilihan diagnosa untuk rupture diafragma yang disebabkan oleh trauma. Seringnya pengalama