pencemaran kali pelayaran sidoarjo dan upaya penanggulangan pencemaran

Download Pencemaran Kali Pelayaran Sidoarjo Dan Upaya Penanggulangan Pencemaran

Post on 11-Jan-2016

21 views

Category:

Documents

11 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

cgv

TRANSCRIPT

PENCEMARAN KALI PELAYARAN SIDOARJO DAN UPAYA PENANGGULANGAN PENCEMARAN1.Gambaran Umum Saluran PelayaranSaluran pelayaran berada di Wilayah Sungai Brantas yang berlokasi di Kecamatan Balongbendo, Krian, dan Tarik, Kabupaten Sidoarjo. Saluran ini memiliki panjang 21 km. Inlet saluran ini adalah kanal mangetan, sedangkan outlet saluran adalah kali Surabaya. Air dari saluran pelayaran merupakan sumber bahan baku air minum PDAM Sidoarjo dengan debit 0,8 1 m3/detik. Direncanakan saluran ini akan digunakan untuk suplai air baku sidoarjo sebesar 2 m3/detik dan 6-7 m3/detik untuk PDAM Surabaya. Berikut merupakan gambar ilustrasi saluran pelayaran. Selain itu, saluran ini juga dimanfaatkan untuk irigasi.

Gambar 1.1 Ilustrasi Saluran PelayaranOutlet pelayaranKali SurabayaSaluran pelayaran

Gambar 1.2 Peta Saluran Pelayaran

Saluran pelayaranKali SurabayaMangetan Canal

Gambar 1.3 Inlet Saluran PelayaranKali SurabayaSaluran pelayaran

Gambar 1.4 Outlet Saluran Pelayaran

Pembangunan saluran pelayaran bertujuan untuk mendapatkan kualitas air baku PDAM yang lebih baik dan mendapatkan pasokan air yang lebih baik dari segi kuantitas (PU,2011). Berikut merupakan gambar tipikal dimensi di saluran pelayaran.

Gambar 1.5 Tipikal Dimensi Saluran Pelayaran2.Kondisi Sungai EksistingDalam peruntukannya sebagai air baku untuk air minum maka kualitas air di Saluran Pelayaran harus memenuhi parameter-parameter kualitas air kelas 1 menurut PP No 82 Tahun 2001 tentang pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air. Tabel 2.1 Baku Mutu Air Kelas 1ParameterTSSDO(mg/L)pHCOD(mg/L)BOD(mg/L)NO3(mg/L)NH3-N(mg/L)PO43-(mg/L)

Baku Mutu5066-9102100,50,2

Sumber: Lampiran PP No 82 Tahun 2001Menurut Irsanda dalam analisa daya tampung beban pencemaran kali pelayaran kabupaten sidoarjo dengan metode qual2kw, Pada tahun 2013 kualitas air eksisting saluran pelayaran tidak memenuhi baku mutu badan air kelasi satu. Berikut merupakan data kualitas air di saluran pelayaran.Tabel 2.2 Data Air di Tiap Titik Segmen

Sumber: Irsanda, 20142.1Sumber PencemarSumber pencemar yang masuk ke badan air Kali Pelayaran berasal dari cabang kanal mangetan, limbah domestik, persawahan, dan limbah industri di sekitar bantaran sungai. Sumber pencemar tersebut dapat diklasifikasikan menjadi 2 yakni point sources yang meliputi IPAL limbah industri, IPAL limbah domestik, serta cabang kanal mangetan. Non-point sources meliputi persawahan, serta hasil kegiatan lain yang tidak melewati IPAL seperti outlet domestik (jamban helicopter, kegiatan domestik pabrik) dan sebagainya.3.Pengendalian PencemaranDalam penelitiannya, (Irsanda, 2013) melakukan permodelan terhadap kualitas air saluran pelayaran. Dari hasil permodelan tersebut dapat disimpulkan bahwa kualitas air di saluran pelayaran dapat memenuhi baku mutu kelas 1 sesuai PP No 82 Tahun 2001 dengan asumsi air buangan dari sumber pencemar telah memenuhi standar baku mutu air kelas 1.Prinsip pengendalian pencemaran lingkungan adalah mencegah timbulnya pencemaran terutama pencemaran yang memerlukan pengolahan air limbah sebelum dialirkan ke badan air . Dari segi ekonomi, pencegahan pencemaran lingkungan dinilai jauh lebih murah dibandingkan dengan pengolahan air limbah dan pengembalian kualitas air sungai. Pengendalian pencemaran menggunakan pendekatan minimisasi air limbah, recycle produk sampah, dan perbaikan dari segi proses produksi dan bahan baku harus lebih diutamakan dibandingkan dengan pendekatan tradisional seperti end of pipe treatments (Ipsen, 1997). Berikut ini beberapa upaya dalam pengendalian pencemaran:

a. Meningkatkan kesadaran pengelolaaan air dan prespektif genderTahapan awal dalam melakukan pengendalian pencemaran adalah meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya pengelolaan air dan menjaga kualitas lingkungan. Prespektif gender dinilai memiliki peran besar dalam pengelolaan sumber daya air. Hasil studi oleh the International Water and Sanitation (IRC) terhadap 88 proyek air dan sanitasi masyarakat di 15 negara menunjukkan bahwa desain dan pelaksanana proyek yang melibatkan partisipasi penuh dari perempuan hasilnya lebih efektif dan berkelanjutan (Martiany, 2013). Di lingkungan rumah tangga, perempuan memiliki tanggung jawab dalam penyediaan air dan mengelolanya untuk kebutuhan pangan, sanitasi, dan ekonomi keluarga. Selain itu, perempuan juga membutuhkan air bersih setidaknya untuk kebutuhan reproduksi dan higenitas. Faktor-faktor seperti kebutuhan pangan, sanitasi, dan lain-lain di atas akan berpengaruh langsung terhadap tingkat kesehatan dan kesejahteraan penduduk. b. Penerapan best environmental practiceSelain upaya pendekatan di atas, beberapa pencemaran dari non-point sources seperti persawahan lebih baik untuk menggunakan prinsip best environmental practice yang biasa terdapat dalam sertifikasi produk kebun. Beberapa prinsip yang dapat digunakan dalam best environmental practice adalah prinsip precautionary, polluter-pays, standar dan regulasi yang realistis, kontrol pencemaran air hingga sumbernya, dan yang paling utama adalah mengaplikasikan mekanisme pengelolaan sumber daya air terintegrasi antar daerah.c. Pengaplikasian program SANIMASUpaya lain adalah dengan mengaplikasikan program SANIMAS. Pelaksanaan Sanitasi Berbasis Masyarakat untuk menyediakan prasarana air limbah bagi masyarakat. Program ini merupakan Demand Responsive Aprroach. Pihak daerah harus menyampaikan minat terlebih dahulu agar bisa difasilitasi. Seperti namanya, prinsip dari program ini adalah memberdayakan komunitas setempat untuk melakukan analisa dan mengambil tindakan perilaku mereka agar bebas dari perilaku buang air besar sembarangan. Fokusan program bukanlah membangun toilet, IPAL, dan fasilitas fisik lainnya melainkan adanya perubahan terhadap perilaku sanitasi masyarakat.d. Pengaturan Tata RuangTata ruang memegang peranan penting dalam pengelolaan lingkungan. Tata ruang yang baik mengatur pemanfaatan ruang dengan mempertimbangkan beban lingkungan yang akan muncul jika ruangnya sudah terpakai (Herlambang, 2006). Dalam perkembangannya, saat ini telah banyak bermunculan konsep eco city. Untuk kota yang telah lama berdiri penataan kembali memang sulit dilakukan namun bukanlah hal yang mustahil. Walikota Bandung, Ridwan Kamil, merupakan salah seorang pelopor pemanfaatan ruang publik berbasis lingkungan di Indonesia.

Daftar PustakaBalai Besar Wilayah Sungai Brantas. 2011. Profil BBWS Brantas. BBWS. Surabaya Herlambang, A. 2006. Pencemaran Air dan Strategi Penanganannya. JAI Vol 2 No 1 2006Ipsen, NH dan Ulmgren, L. 1997. Water Pollution Control A Guide to the Use of Water Quality Management Principles. WHO/UNEPIrsanda, PGR. 2014. Analisa Daya Tampung Beban Pencemaran Kali Pelayaran Kabupaten Sidoarjo dengan Metode Qual2KW. Jurnal Teknik POMITS Vol 3 No 1 ISSN: 2337-3539Kar, K. 2008. Handbook on Community-Led Total SanitationMartiany, Dina. 2013. Prespektif Gender Dalam Pengelolaan Sumber Daya Air Pada Sustainable Development Goals (SDGs)