Makalah Pencemaran Lingkungan INDIVIDU

Download Makalah Pencemaran Lingkungan INDIVIDU

Post on 16-Feb-2015

398 views

Category:

Documents

18 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

<p>MAKALAH KIMIA LINGKUNGAN PENCEMARAN LINGKUNGAN DI KOTA KUDUS</p> <p>Disusun oleh: Nama NIM Rombel Prodi : Lailatul Isnaeni : 4311411021 :1 : Kimia</p> <p>UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012</p> <p>KATA PENGANTAR</p> <p>Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan begitu banyak nikmat dariNya sehingga makalah yang berjudul Pencemaran Lingkungan di Kota Kudus ini dapat terselesaikan dengan baik. Makalah ini disusun guna memenuhi tugas yang diberikan oleh dosen mata kuliah Kimia Lingkungan guna meningkatkan kemampuan serta menambah ilmu pengetahuan bagi mahasiswa tentang masalah pencemaran lingkungan yang terjadi di kota masing-masing. Dalam upaya penyusunan makalah ini, penulis menyadari bahwa kelancaran panyusunan makalah ini adalah berkat bantuan dan motivasi berbagai pihak. Oleh karena itu penulis ingin menyampaikan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini. Terutama kepada: 1. Dra.Woro Sumarni, M. Si selaku ketua jurusan kimia. 2. Bapak Nurwachid Budi Santosa selaku dosen Kimia Lingkungan. 3. Orang tua kami, yang senantiasa mendoakan kami. Tidak ada suatu apapun yang sempurna di dunia ini, karena kesempurnaan hanya milik Allah SWT. Demikian juga kiranya makalah ini yang masih banyak kekurangannya serta masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca sehingga diharapkan lebih sempurna. Semoga makalah ini bermanfaat dalam menambah informasi dan pengetahuan dari berbagai pihak.</p> <p>Semarang, 14 Desember 2012</p> <p>Penyusun</p> <p>Daftar Isi</p> <p>Halaman Judul.......................................................................................................i Kata Pengantar......................................................................................................ii Daftar Isi................................................................................................................iii BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang.............................................................................................1 B. Tujuan..........................................................................................................1 C. Rumusan Masalah........................................................................................2 D. Metode Penulisan.........................................................................................2 BAB II Pembahasan A. B. C. D. Definisi Pencemaran Lingkungan...............................................................3 Jenis-Jenis Pencemaran Lingkungan di Kota Kudus..................................4 Sumber-sumber Pencemaran Lingkungan di Kota Kudus..........................8 Dampak Pencemaran Lingkungan Bagi Masyarakat................................11</p> <p>E. Penanganan Pencemaran Lingkungan di Kota Kudus...............................12 BAB III Penutup A. Kesimpulan.................................................................................................13 B. Saran...........................................................................................................13 Daftar Pustaka Lampiran</p> <p>BAB I PENDAHULUAN</p> <p>A. Latar Belakang Kudus merupakan salah satu kota kecil di Provinsi Jawa Tengah yang memiliki banyak potensi di bidang Perekonomian. Perkembangan perekonomian di kudus tidaklah lepas dari pengaruh perindustrian. Beberapa perusahaan industri besar yang ada di Kudus adalah PT. Djarum (Industri Rokok), Petra, PR. Sukun (Industri Rokok), PT. Nojorono, PT. Hartono Istana Teknologi (d/h Polytron - Industri Elektronik), dan PT. Pura Barutama (Industri Kertas &amp; Percetakan). Selain itu di Kudus juga terdapat ribuan perusahaan industri kecil dan menengah seperti industri rumahan pembuatan jenang kudus, tahu dan lain sebagainya. Banyaknya industri yang berkembang di kota kudus ini tentunya juga berpengaruh pada kondisi lingkungan di kota kudus. Dengan berkembangnya banyak industri ini menyebabkan berbagai macam</p> <p>permasalahan lingkungan. Selain pesatnya perkembangan industri di kudus, padatnya jumlah penduduk serta kemajuan alat transportasi juga memiliki pengaruh terhadap permasalahan lingkungan di kota kudus. Permasalahan lingkungan ini meliputi pencemaran udara, pencemaran air dan pencemaran tanah. Hal ini tentunya tidak lepas dari polutan yang dihasilkan oleh limbah industri maupun limbah rumaah tangga. Untuk itu, pada makalah pencemaran lingkungan di kota kudus ini, akan di bahan tentang pencemaran-pencemaran yang ada di kota kudus.</p> <p>B. Tujuan 1. Mengetahui definisi pencemaran lingkungan. 2. Mengetahui jenis-jenis pencemaran lingkungan yang ada di kota Kudus. 3. Mengetahui sumber-sumber pencemaran lingkungan yang ada di kota Kudus. 4. Mengetahui dampak yang ditimbulkan dari pencemaran lingkungan bagi masyarakat di kota Kudus</p> <p>5. Mengetahui penanganan pencemaran lingkungan yang terjadi di kota Kudus.</p> <p>C. Rumusan Masalah 1. Apakah definisi pencemaran lingkungan itu? 2. Apa saja jenis-jenis pencemaran lingkungan yang ada di kota Kudus? 3. Dari mana sumber-sumber pencemaran lingkungan yang ada di kota Kudus? 4. Apa saja dampak yang ditimbulkan dari pencemaran lingkungan bagi masyarakat di kota Kudus? 5. Bagaimana penanganan pencemaran lingkungan yang terjadi di kota Kudus?</p> <p>D. Metode Penulisan Makalah ini disusun menggunakan 2 metode penulisan yaitu: 1. Metode Observasi Metode observasi dilakukan dengan melakukan observasi langsung ke beberaapa tempat di kota kudus yang mengalami pencemaran lingkungan. 2. Metode Studi Pustaka Metode ini dilakukan dengan mencari berbagai sumber pustaka yang sesuai dengan tema dan mendukung pembuatan makalah kimia lingkungan Pencemaran Lingkungan di Kota Kudus.</p> <p>BAB II PEMBAHASAN</p> <p>A. Definisi Pencemaran Lingkungan Menurut para ahli, Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada di sekitar manusia yang memengaruhi perkembangan kehidupan manusia baik langsung maupun tidak langsung (berbagai faktor berpengaruh timbal-balik satu sama lain dan dengan masyarakat tumbuh-tumbuhan). Lingkungan dikelompokkan menjadi 2 yaitu: Lingkungan biotik adalah lingkungan yang berupa makhluk hidup yaitu manusia di sekitar seperti guru, teman maupun hewan dan tumbuhan, lingkungan abiotik adalah berupa berbagai benda mati seperti meja, gedung sekolah dan lain-lain Pencemaran lingkungan atau polusi adalah masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup, zat energi, dan atau komponen lain ke dalam lingkungan, atau berubahnya tatanan lingkungan oleh kegiatan manusia atau oleh proses alam sehingga kualitas lingkungan turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan lingkungan menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukannya (Undang-undang Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup No. 4 Tahun 1982). Zat atau bahan yang dapat mengakibatkan pencemaran disebut polutan. Syarat-syarat suatu zat disebut polutan bila keberadaannya dapat menyebabkan kerugian terhadap makhluk hidup. Contohnya, karbon dioksida dengan kadar 0,033% di udara berguna bagi tumbuhan, tetapi lebih dari 0,033% dapat memberikan efek merusak. Sifat polutan adalah sebagai berikut: 1. Merusak untuk sementara, tetapi bila telah bereaksi dengan zat lingkungan tidak merusak lagi. 2. Merusak dalam jangka waktu lama.Penyebab terjadinya pencemaran lingkungan sebagian besar disebabkan oleh tangan manusia. Pencemaran air dan tanah adalah pencemaran yang terjadi diperairan seperti sungai, kali, danau, laut, air tanah dan sebagainya. Sedangkan pencemaran tanah adalah pencemaran yang terjadi di darat baik di kota maupun di</p> <p>desa. Alam memilki kemampuan untuk mengembalikan kondisi air yang telah tercemar dengan proses pemurnian atau purifikasi alami dengan jalan pemurnian tanah, pasir, bebatuan dan mikro organisme yang ada didalam sekitar kita. Jumlah pencemaran yang sangat masal dari pihak manusia membuat alam tidak mampu mengembalikan kondisi keseperti semula. Alam menjadi kehilangan kemampuan untuk memurnikan pencemaran yang terjadi. Sampah dan zat seperti plastic, DDT, deterjen dan sebagainya yang tidak ramah lingkungan akan semakin memperparah kondisi pengrusakan alam yang kian hari makin bertambah parah.</p> <p>B. Jenis-Jenis Pencemaran Lingkungan di Kota Kudus Pencemaran lingkungan yang ada di kota Kudus dekelompokkan menjadi 3 yaitu: a. Pencemaran Udara Pencemaran udara disebabkan oleh asap buangan, misalnya gas CO2 hasil pembakaran, SO, SO2, CFC, CO, dan asap rokok. 1. Karbon Dioksida CO2 Pencemaran udara yang paling menonjol adalah semakin meningkatnya kadar CO2 di udara. Karbon dioksida itu berasal dari pabrik, mesin-mesin yang menggunakan bahan bakar fosil (batubara, minyak bumi), juga dari mobil, dan pembakaran kayu. Meningkatnya kadar CO2 di udara tidak segera diubah menjadi oksigen oleh tumbuhan karena semakin berkurangnya jumah tanaman dan hutan yang ada di kota kudus. 2. CFC Pencemaran udara yang berbahaya lainnya adalah gas khloro fluoro karbon (disingkat CFC). Banyaknya perusahaan dan rumah-rumah yang menggunakan AC menghasilkan gas CFC yang cukup mempengaruhi keadaan lingkungan. CFC digunakan sebagai gas pengembang, karena tidak beraksi, tidak berbau, tidak berasa, dan tidak berbahaya. Gas ini dapat digunakan misalnya untuk</p> <p>mengembangkan busa (busa kursi), untuk AC (freon), pendingin pada almari es, dan penyemprot rambut (hair spray).</p> <p>Gas CFC yang membumbung tinggi dapat mencapai stratosfer terdapat lapisan gas ozon (O3). Lapisan ozon ini merupakan pelindung bumi dari pengaruh cahaya ultraviolet. Kalau tidak ada lapisan ozon, radiasi cahaya ultraviolet mencapai permukaan bumi, menyebabkan kematian organisme, tumbuhan menjadi kerdil, menimbulkan mutasi genetik, menyebebkan kanker kulit atau kanker retina mata. Jika gas CFC mencapai ozon, akan terjadi reaksi antara CFC dan ozon, sehingga lapisan ozon tersebut berlubang yang disebut sebagai lubang ozon. Menurut pengamatan melalui pesawat luar angkasa, lubang ozon di kutub Selatan semakin lebar. Saat ini luasnya telah melebihi tiga kali luas benua Eropa. 3. SOx, CO2 Gas belerang oksida (SO, CO2) di udara juga dihasilkan oleh pembakaran fosil (minyak, batubara). Gas tersebut dihasilkan dari aktivitas produksi beberapa industri yang ada di kota Kudus. Gas tersebut merupakan polutan yang mencemari keadaan udara dikota Kudus. 4. Asap Rokok Sebagai kota Kretek, Kudus tentunya memiliki masalah yang sangat besar tentang asap rokok. Asap rokok mengandung berbagai bahan pencemar yang dapat menyababkan batuk kronis, kanker patuparu, mempengaruhi janin dalam kandungan dan berbagai gangguan kesehatan lainnya. Perokok dapat di bedakan menjadi dua yaitu perokok aktif dan perokok pasif. Perokok aktif adalah mereka yang merokok. Perokok pasif adalahorang yang tidak merokok tetapi menghirup asap rokok di suatu ruangan. Menurut penelitian, perokok pasif memiliki risiko yang lebih besar di bandingkan perokok aktif. Jadi, merokok di dalam ruangan bersama orang lain yang tidak merokok dapat mengganggu kesehatan orang lain.</p> <p>b. Pencemaran Air Pencemaran air adalah peristiwa masuknya zat, energi, unsur, atau komponen lainnya kedalam air sehingga menyebabkan kualitas air terganggu. Kualitas air yang terganggu ditandai dengan perubahan bau, rasa, dan warna. Ditinjau dari asal polutan dan sumber pencemarannya, pencemaran air dapat dibedakan antara lain : 1. Limbah Pertanian Limbah pertanian dapat mengandung polutan insektisida atau pupuk organik. Insektisida dapat mematikan biota sungai. Jika biota sungai tidak mati kemudian dimakan hewan atau manusia orang yang memakannya akan keracunan. Untuk mencegahnya, upayakan agar memilih insektisida yang berspektrum sempit (khusus membunuh hewan sasaran) serta bersifat biodegradabel (dapat terurai oleh mikroba) dan melakukan penyemprotan sesuai dengan aturan. Jangan membuang sisa obet ke sungai. Sedangkan pupuk organik yang larut dalam air dapat menyuburkan lingkungan air (eutrofikasi). Karena air kaya nutrisi, ganggang dan tumbuhan air tumbuh subur (blooming). Hal yang demikian akan mengancam kelestarian bendungan. bemdungan akan cepat dangkal dan biota air akan mati karenanya. 2. Limbah Rumah Tangga Limbah rumah tangga yang cair merupakan sumber pencemaran air. Dari limbah rumah tangga cair dapat dijumpai berbagai bahan organik (misal sisa sayur, ikan, nasi, minyak, dll) yang terbawa air got, kemudian ikut aliran sungai. Adapula bahan-bahan anorganik seperti plastik, alumunium, dan botol yang hanyut terbawa arus air. Sampah bertimbun, menyumbat saluran air, dan mengakibatkan banjir. Bahan pencemar lain dari limbah rumah tangga adalah pencemar biologis berupa bibit penyakit, bakteri, dan jamur. Bahan organik yang larut dalam air akan mengalami penguraian dan pembusukan. Akibatnya kadar oksigen dalam air turun dratis sehingga biota air akan mati.</p> <p>3. Limbah Industri Adanya sebagian industri yang membuang limbahnya ke air. Macam polutan yang dihasilkan tergantung pada jenis industri. Mungkin berupa polutan organik (berbau busuk), polutan anorganik (berbuaih, berwarna), atau mungkin berupa polutan yang mengandung asam belerang (berbau busuk), atau berupa suhu (air menjadi panas). Pemerintah menetapkan tata aturan untuk mengendalikan pencemara air oleh limbah industri. Misalnya, limbah industri harus diolah terlebih dahulu sebelum dibuang ke sungai agar tidak terjadi pencemaran. c. Pencemaran tanah Pencemaran tanah di kota Kudus banyak diakibatkan oleh sampahsampah rumah tangga, pasar, industri, kegiatan pertanian, dan peternakan. Sampah dapat dihancurkan oleh jasad-jasad renik menjadi mineral, gas, dan air, sehingga terbentuklah humus. Sampah organik itu misalnya dedaunan, jaringan hewan, kertas, dan kulit. Sampah-sampah tersebut tergolong sampah yang mudah terurai. Sedangkan sampah anorganik seperti besi, alumunium, kaca, dan bahan sintetik seperti plastik, sulit atau tidak dapat diuraikan. Bahan pencemar itu akan tetap utuh hingga 300 tahun yang akan datang. Bungkus plastik yang kita buang ke lingkungan akan tetap ada dan mungkin akan ditemukan oleh anak cucu kita setelah ratusan tahun kemudian. Sampah-ssampah yang dihasilkan oleh berbagai kegiatan</p> <p>masyarakat mulai dari kegiatan rumah tangga, pasar, industri, kegiatan pertanian, dan peternakan ini menumpuk di beberapa tempat pembuangan sampah di Kota Kudus. Tumpukan sampah ini tentunya memiliki dampak yang tidak baik untuk kelestarian lingkungan khususnya tanah. Adanya berbagai macam jenis sampah ini menjadikan kualitas tanah menjadi menurun.</p> <p>C. Contoh Sumber-sumber Pencemaran Lingkungan di Kota Kudus Berdasarkan hasil observasi saya ke bebrapa tempat di kudus, saya menemukan beberapa tempat yang menjadi sumber maupun tempat yang mengalami pencemaran lingkungan antara lain. 1. Pencemaran Udara di daerah kota Kudus a. Pencemaran udara oleh aktivitas produksi Pabrik Gula Rendeng Kudus. Adanya aktivitas produksi gula di Perusaan Gula Rendeng yang melibatkan penggunakan bahan bakar fosil menyebabkan timbulnya gas-gas polutan. Hal ini dapat dilihat dari asap yang dikeluarkan dari cerobong asap. Asap hitam yang dikeluarkan ini mengandung gas-g...</p>