laporan praktek kerja lapang biologi reproduksi ikan ... · laporan praktek kerja lapang biologi...

of 149 /149
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG BIOLOGI REPRODUKSI IKAN LEMURU, Sardinella lemuru (Bleeker, 1853) YANG DIDARATKAN DI Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) KEDONGANAN, BALI OLEH : RAHMAYUNITA STK. 316020 PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERAIRAN SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI KELAUTAN (STITEK) BALIK DIWA MAKASSAR 2019

Upload: others

Post on 14-May-2020

58 views

Category:

Documents


0 download

TRANSCRIPT

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG

BIOLOGI REPRODUKSI

IKAN LEMURU, Sardinella lemuru (Bleeker, 1853)

YANG DIDARATKAN DI Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI)

KEDONGANAN, BALI

OLEH :

RAHMAYUNITA

STK. 316020

PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERAIRAN

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI KELAUTAN (STITEK)

BALIK DIWA MAKASSAR

2019

BIOLOGI REPRODUKSI

IKAN LEMURU, Sardinella lemuru (Bleeker, 1853)

YANG DIDARATKAN DI Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI)

KEDONGANAN, BALI

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANG

Sebagai Salah Satu Syarat penyelesaian studi mahasiswa di

Sekolah Tinggi Teknologi Kelautan (STITEK) Balik Diwa

Makassar

Oleh:

RAHMAYUNITA

STK. 316020

PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERAIRAN

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI KELAUTAN (STITEK)

BALIK DIWA MAKASSAR

2019

HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN PKL

Judul Laporan : Biologi Reproduksi Ikan Lemuru, Sardinella lemuru

(Bleeker, 1853) Yang Didaratkan di PPI Kedonganan, Bali

Nama Mahasiswa : Rahmayunita

NIM : 316020

Lokasi PKL : Loka Riset Perikanan Tuna (LRPT), Jl. Mertasari No.

140, Br. Suwung Kangin, Desa Sidakarya, Kecamatan

Denpasar Selatan, Kota Denpasar 80224, Indonesia

Telah Disetujui Oleh:

Ketua Program Studi PSP Dosen Pembimbing

Husni Angreni, S.Pi.,M.Si (Arnold Kabangnga, S.Pi., M.Si) NIK : 093115.C.IV-01 NIDN.0910108906

Mengetahui : Wakil Ketua Bidang Pendidikan dan Pengajaran

Awaluddin, SP, MS.C NIDN. 0903017601

Telah Diseminarkan Pada Tanggal: 22 November 2019

KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat

dan Hidayah-Nya, laporan Praktek Kerja Lapang (PKL) dengan judul

“Biologi Reproduksi Ikan Lemuru, Sardinella lemuru (Bleeker 1853) Yang

Didaratkan Di PPI Kedonganan, Bali” dapat diselesaikan. Laporan ini

dibuat untuk memenuhi salah satu syarat penyelesaian studi mahasiswa

di Sekolah Tinggi Teknologi Kelautan Balik Diwa Makassar. Pada

penyusunan laporan PKL ini, penulis banyak mengalami kesulitan, namun

berkat bimbingan dan arahan dari berbagai pihak sehingga laporan PKL

ini dapat terselesaikan.

Atas selesainya Laporan PKL ini penulis juga tidak lupa

menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Ibu Dr. Hj. Andi. Aslinda, M.Si selaku ketua yayasan Sekolah Tinggi

Teknologi Kelautan Balik Diwa Makassar.

2. Bapak Prof. Dr. H. Muh. Akmal Ibrahim, M.Si selaku ketua Sekolah

Tinggi Teknologi Kelautan Balik Diwa Makassar.

3. Bapak Awaluddin, S.P., M.Sc selaku wakil ketua 1 bidang

akademik Sekolah Tinggi Teknologi Kelautan Balik Diwa Makassar.

4. Ibu Husni Angreni, S.Pi., M.Si selaku ketua program studi

Pemanfaatan Sumberdaya Perairan yang telah memberikan

bimbingan dan arahan yang sangat baik.

5. Arnold Kabangnga, S.Pi., M.Si selaku dosen pembimbing PKL yang

telah memberikan bimbingan dan saran pada penyusunan laporan.

v

6. Bapak Zulkarnaen Fahmi S.Pi., M.Si selaku kepala LRPT yang

telah mengizinkan penulis melaksanakan kegiatan PKL di LRPT,

Bali.

7. Bapak Gussasta Levi A, S.S.T.Pi selaku pembimbing lapangan

yang senangtiasa memberikan ilmu dan nasehat yang sangat

membantu serta pengalaman selama PKL dan saat penyusunan

laporan.

8. Para Analis kak Indrastiwi P.,S.Si dan Desy Shintya Irene, S.Kel.

serta karyawan LRPT yang telah membantu penulis menyelesaikan

laporan ini.

9. Teristimewa kepada kedua orangtua tercinta yang telah banyak

memberikan dukungan baik dari segi moral maupun materi dan

kasih sayangnya yang tak terhingga serta doa yang selalu mengalir

tiada henti.

10. Teman-teman serta sahabat yang selalu memberikan dukungan

dan semangat kepada penulis.

Laporan ini masih mempunyai kekurangan dan keterbatasan baik dari

segi ketelitian maupun kesalahan penyampain kata dalam penyusunan.

Oleh karena itu diharapkan tanggapan, kritik dan saran yang bersifat

membangun untuk selanjutnya lebih bermanfaat bagi para pembaca.

Makassar, 14 November 2019

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ............................................................................. iv

DAFTAR ISI .......................................................................................... v

DAFTAR TABEL ................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................... viii

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................ x

BAB I PENDAHULUAN ......................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ........................................................................ 1

1.2 Maksud dan Tujuan ................................................................ 5

1.3 Sasaran .................................................................................. 6

1.4 Metodologi PKL ....................................................................... 7

1.4.1 Waktu dan Tempat .......................................................... 7

1.4.2 Tahapan kegiatan ........................................................... 8

1.4.3 Mitra Kerja ...................................................................... 10

1.4.4 Metode Pengumpulan Data ............................................ 10

1.4.5 Analisis Data .................................................................. 12

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PKL ............................................ 19

2.1 Peta Lokasi PKL ..................................................................... 19

2.2 Sejarah Berdirinya Loka Riset Perikanan Tuna (LRPT) ......... 20

2.3 Visi dan Misi LRPT ................................................................. 21

2.4 Tujuan dan Sasaran LRPT .................................................... 21

2.5 Struktur Organisasi ................................................................ 22

2.6 Sumberdaya Manusia LRPT .................................................. 24

2.7 Kegiatan Umum LRPT ........................................................... 26

2.8 Fasilitas LRPT ........................................................................ 27

2.9 Laboratarium Histologi LRPT ................................................. 28

BAB III URAIAN KEGIATAN ................................................................. 29

3.1 Pengambilan Sampel Ikan ..................................................... 29

vii

3.2 Pengambilan Data Sampel Ikan ............................................. 29

3.2.1 Identifikasi Jenis Sampel Ikan .................................. 29

3.2.2 Pengukuran Panjang Dan Bobot Sampel ................. 31

3.2.3 Pengambilan Sampel Gonad Ikan ............................ 32

3.3 Proses Pembuatan Preparat Sampel Gonad Ikan di

Laboatarium Histologi ............................................................ 33

3.3.1 Alat dan Bahan ......................................................... 33

3.3.2 Tahap Pemotongan Sampel Gonad ......................... 42

3.3.3 Tahap Fiksasi ........................................................... 43

3.3.4 Tahap Tissue Processing ......................................... 44

3.3.5 Tahap Penanaman Sampel ...................................... 46

3.3.6 Tahap Pemotongan (sectioning) ............................... 48

3.3.7 Tahap Pewarnaan (staining) ..................................... 50

3.3.8 Tahap Penutupan (covering) .................................... 52

3.3.9 Tahap Pelabelan dan Penyimpanan ......................... 53

3.3.10 Tahap Analisis Preparat ........................................... 54

3.5 Hasil Dan Pembahasan ......................................................... 54

3.5.1 Hubungan Panjang Dan Bobot ................................. 54

3.5.2 Penentuan Perkembangan / Fase Oosit ................... 55

3.5.3 Klasifikasi Perkembangan Gonad ............................. 57

3.5.4 Fekunditas ................................................................ 63

3.5.5 Pengukuran Diameter Telur ...................................... 66

3.6 Kegiatan Lainnya ................................................................... 67

3.6.1 Pengambilan Sampel Otolith ...................................... 67

3.6.2 Kegiatan PKL di Kantor LRPT Benoa ......................... 68

BAB IV PENUTUP ................................................................................ 77

4.1 Kesimpulan dan Saran .......................................................... 77

4.1.1 Kesimpulan ............................................................... 77

4.1.2 Saran ....................................................................... 78

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 79

x

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1.1 Jadwal Pelaksanaan PKL ..................................................... 8

Tabel 1.2 Penentuan klasifikasi perkembangan gonad ........................ 16

Tabel 3.1 Alat-alat dalam pembuatan preparat..................................... 33

Tabel 3.2 Bahan-balan dalam proses pembuatan preparat .................. 39

Tabel 3.3 Urutan larutan tissue processing .......................................... 45

Tabel 3.4 Urutan Proses Staining ......................................................... 51

Tabel 3.5 Kisaran diameter oosit ......................................................... 66

Tabel 3.6 Hasil tangkapan sampingan ................................................. 75

xi

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1.1 Alur pembuatan preparat gonad ....................................... 9

Gambar 1.2 Perkembangan fase oosit pada ikan albacore (Thunnus

alalunga) ....................................................................... 17

Gambar 2.1 Peta Lokasi PKL ............................................................... 19

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Loka Riset Perikanan Tuna TA

2019 ............................................................................. 23

Gambar 2.3 Komposisi Pegawai LRPT Berdasarkan Tingkat

Pendidikan .................................................................... 24

Gambar 2.4 Komposisi PNS LRPT Berdasarkan Golongan

Tahun 2018 .................................................................. 25

Gambar 2.5 Komposisi Pegawai Berdasarkan Jabatan

Fungsional 2018 ........................................................... 25

Gambar 2.6 Laboratarium Histologi LRPT ........................................... 28

Gambar 3.1 Peta lokasi pengambilan Sampel ..................................... 29

Gambar 3.2 Ikan Sardinella lemuru ...................................................... 31

Gambar 3.3 Pengukuran panjang dan bobot sampel lemuru ............... 31

Gambar 3.4 Penimbangan gonad ikan ................................................. 32

Gambar 3.5 Pemotongan Sampel ........................................................ 43

Gambar 3.6 Tahap Fiksasi ................................................................... 44

Gambar 3.7 Dehidrasi menggunakan ATP (Automatic Tissue Processing)

(a), Persiapan larutan (b), memasukkan tissue cassette

kedalam keranjang ATP (c), pemasangan keranjang pada

ATP (d) ............................................................................ 46

Gambar 3.8 Penanaman Sampel ......................................................... 47

Gambar 3.9 Merapikan sampel (treaming) ........................................... 48

Gambar 3.10 Pemotongan / sectioning (proses pemotongan dengan

microtome) (a), pengambilan pita paraffin dengan water bath

(b), pengeringan dengan hot plate (c) ............................... 50

Gambar 3.11 Tahapan staining ............................................................ 52

Gambar 3.12 Covering (penutupan dengan cover glass) ..................... 53

x

Gambar 3.13 Tahap Pelabelan ............................................................ 53

Gambar 3.14 Hubungan Panjang Dan Bobot Ikan Lemuru ................. 54

Gambar 3.15 Fase Unyoked Stage ...................................................... 56

Gambar 3.16 Fase Early yolked Stage ................................................. 56

Gambar 3.17 Fase Advanced yolked Stage ......................................... 57

Gambar 3.18 Oosit pada fase alpha atresia ......................................... 58

Gambar 3.19 Preparat yang ditemukan Brown bodies ......................... 59

Gambar 3.20 Grafik klasifikasi kelas .................................................... 60

Gambar 3.21 Fase spawning capable .................................................. 61

Gambar 3.22 Klasifikasi regressed 1 .................................................... 62

Gambar 3.23 Klasifikasi regenerating .................................................. 63

Gambar 3.24 Fekunditas (pemotongan sub-sampel gonad) (a),

penambahan aquadest pada sampel (b), pencacahan

telur dengan spatula (c), pengamatan dibawah

mikroskop stereo (d), penampakan telur dari lensa

okuler (e), penampakan telur dari mikroskop stereo

portable (f). ...................................................................... 65

Gambar 3.25 Grafik fekunditas ............................................................. 65

Gambar 3.26 Alur Pengambilan otolith dengan Metode Open The

Hatch ............................................................................... 68

Gambar 3.27 Ikan Tuna Sirip Biru Selatan Yang Didaratkan Di Salah

Satu Perusahaan Yang Ada Di Pelabuhan Benoa ......... 71

Gambar 3.28 Ikan Tuna Sirip Kuning (Thunnus albacores) Yang

Didaratkan Di Salah Satu Perusahaan Yang Ada Di

Pelabuhan Benoa ........................................................... 72

Gambar 3.29 Bagian Mata Tuna Sirip Kuning ...................................... 72

Gambar 3.30 Bagian Finlet Tuna Sirip Kuning ..................................... 73

Gambar 3.31 Bagian cagak ekor Tuna Sirip Kuning ............................ 73

Gambar 3.32 Tuna Mata Besar (Thunnus obesus) .............................. 74

Gambar 3.33 Ikan Albakora (Thunnus alalunga) ................................. 74

Gambar 3.34 Pengukuran panjang tubuh ikan tuna ............................. 76

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman

1. Surat Permohonan Izin PKL ....................................................... 83

2. Surat Persetujuan PKL ............................................................... 84

3. Surat Pengantar PKL ................................................................. 85

4. Jurnal Harian PKL ...................................................................... 86

5. Lembar Penilaian dari Instansi / Perusahaan ............................. 125

6. Halaman Pengesahan Draft Laporan ......................................... 126

7. Dokumentasi Kegiatan ............................................................... 127

8. Surat Keterangan / Sertifikat ...................................................... 138

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Lemuru, Sardinella lemuru (Bleeker, 1853) adalah jenis ikan pelagis

kecil yang mendiami perairan laut dangkal, hidup bergerombol dan

terkadang bermigrasi ke perairan oseanik dengan salinitas tinggi.

Penangkapan ikan lemuru di perairan Selat Bali berkembang sangat

pesat sejak diperkenalkannya alat tangkap pukat cincin oleh peneliti

Lembaga Penelitian Perikanan Laut (LPPL) yang sekarang menjadi

BPPL yaitu pada tahun 1972. Hasil tangkapan ikan lemuru pada tahun

1998 memberikan kontribusi sebesar 98% terhadap total hasil

tangkapan dari armada pukat cincin di Selat Bali , sedangkan pada

periode 2007-2010, produksi ikan lemuru mendominasi tangkapan

hingga mencapai 90% dari total hasil tangkapan pukat cincin. Armada

kapal penangkap pukat cincin yang beroperasi di Selat Bali

menggunakan dua kapal, yaitu kapal pemburu dan kapal pengangkut.

Alat tangkap pukat cincin dioperasikan pada malam hari dengan cara

berburu menggunakan alat bantu pengumpul ikan seperti penggunaan

lampu untuk menarik gerombolan ikan (Wudianto, 2001).

Berdasarkan Penelitian Akustik yang dilakukan oleh Balai

Penelitian Perikanan Laut (BPPL), dengan menggunakan alat fish

finder, ikan-ikan lemuru di perairan Selat Bali hanya terpusat di

2

paparan Jawa dan Bali pada kedalaman kurang dari 200 m,

sedangkan di luar paparan ikan lemuru tidak dapat ditemukan. Nama-

nama daerah penangkapan yang ada di Selat Bali berdasarkan hasil

pencacatan selama penelitian terdapat 8 nama daerah penangkapan

yaitu : Klosot (Wringinan), Senggrong, Tg. Angguk, Kr. Ente, Grajagan,

ke lima daerah ini terletak di paparan Jawa, sedangkan daerah

penangkapan Pulukan, Seseh, Uluwatu ke tiga daerah ini terletak pada

paparan Bali. Selain ke delapan daerah penangkapan diatas, ada

daerah penangkapan lainnya yaitu Teluk pang-pang ,TI Banyubiru, dan

TI Senggrong yang merupakan daerah penangkapan alat bagan

tancap dan bagan apung (Merta et al.,1992).

Selanjutnya Merta (1992) membagi ikan lemuru menjadi 4

golongan menurut ukuran panjangnya, yaitu: (1) sempenit (lemuru

berukuran panjang < 11 cm); (2) protolan (lemuru berukuran panjang:

11-15 cm); (3) lemuru (lemuru berukuran panjang: 15-18 cm); dan (4)

lemuru kucing (lemuru berukuran panjang >18 cm). Ukuran ikan

lemuru diduga mengalami perkembangan menurut waktu dan daerah

penangkapan yang menggambarkan adanya perubahan siklus hidup

pada ikan lemuru. Sampai saat ini penangkapan ikan lemuru dengan

alat tangkap pukat cincin dilakukan tanpa memperhatikan kaidah-

kaidah pengelolaan sumberdaya perikanan yang berkelanjutan.

Ikan lemuru merupakan sumberdaya yang dominan di perairan

Selat Bali sehingga komoditi tersebut paling banyak dieksploitasi oleh

3

nelayan yang bermukim disekitar perairan Selat Bali. Perikanan lemuru

selain berperan penting bagi masyarakat setempat, juga bermanfaat

sebagai sumber pendapatan daerah, penunjang industri lokal, dan

menambah lapangan kerja, baik di laut maupun di darat (Satria et al.,

2018).

Studi perkembangan dan tingkat kematangan gonad diperlukan

untuk memprediksi potensi reproduksi, waktu dan frekuensi

pemijahan, ukuran telur, dan ukuran ikan pertama matang gonad.

Selain itu, juga dapat digunakan dalam memprediksi struktur dan

dinamika populasi suatu spesies ikan (Ekokotu dan Olele, 2014).

Sementara pemahaman terhadap perilaku reproduksi ikan tidak

hanya penting untuk menjelaskan dasar biologi ikan tetapi juga

dapat membantu dalam pengelolaan dan pelestarian spesies

ikan tersebut (Jan et al.,2014). Keberhasilan reproduksi ikan juga

merupakan faktor penting yang dapat menentukan kelangsungan

populasi ikan di alam (Mamangkey, 2010).

Organ reproduksi pada ikan jantan disebut testis dan pada

ikan betina disebut ovarium. Testis berbentuk memanjang dan

menggantung pada bagian atas rongga tubuh dengan perantaraan

mesorkium. Pada ikan yang memiliki gelembung gas, testis

terletak pada bagian bawah gelembung gas tersebut. Ukuran dan

warna testis bervariasi tergantung pada tingkat perkembangannya.

Sementara itu, ovarium berbentuk memanjang, Pada ikan yang

4

memiliki gelembung gas, terletak di bawah atau di samping

gelembung gas. Ovarium bergantung pada bagian atas rongga

tubuh denganperantaraan mesovaria. Ukuran dan perkembangan

ovarium padarongga tubuh dapat bervariasi sesuai dengan

tingkat kematangannya. Warna ovarium pun berbeda-beda,

sebagian besar berwarna keputih-putihan pada waktu masih muda,

dan menjadi kekuning-kuningan pada waktu matang dan siap

dipijahkan (Rahardjo et al., 2011).

Perkembangan gonad pada ikan menjadi perhatian para peneliti

reproduksi dimana peninjauan perkembangan dilakukan dari berbagai

aspek termasuk proses-proses yang terjadi di dalam gonad baik

terhadap individu maupun populasi. Perkembangan gonad yang

semakin matang merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum

terjadi pemijahan. Selama itu sebagian besar hasil metabolisme tertuju

kepada perkembangan gonad. Dalam individu telur terdapat proses

yang dinamakan vitellogenesis yaitu terjadinya pengendapan kuning

telur pada tiap individu-individu telur yang dapat menyebabkan

perubahan-perubahan pada gonad. Umumnya pertambahan berat

gonad pada ikan betina sebesar 10-25% dari berat tubuh dan

pada ikan jantan sebesar 5-10%. Dalam biologi perikanan, pencatatan

perubahan atau tahap-tahap kematangan gonad diperlukan untuk

mengetahui perbandingan ikan-ikan yang akan melakukan reproduksi

dan yang tidak. Dari pengetahuan tahap kematangan gonad dapat

5

diketahui ikan akan memijah, baru memijah, atau sudah selesai

memijah. Mengetahui ukuran ikan untuk pertama kali gonadnya

menjadi masak, ada hubungannya dengan pertumbuhan ikan itu

sendiri dan faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhinya. Untuk

mengetahui kondisi kematangan gonad ikan, dapat dilakukan dengan

cara pengamatan histologi, dengan melakukan penelitian di dalam

laboratorium yang akan menghasilkan data anatomi perkembangan

gonad secara mendetail serta pengamatan morfologi, dengan melihat

bentuk, ukuran panjang bobot, warna dan perkembangan isi gonad

secara visual (Sofijanto et al., 2016).

LRPT merupakan salah satu lembaga yang aktif dalam kegiatan

penelitian histologi. Fokus kegiatan histologi di LRPT menitikberatkan

pada perkembangan gonad ikan dengan pengamatan tingkat kematangan

secara mikroskopis melalui jaringan gonadnya dan perhitungan

fekunditas. Pengamatan TKG secara histologi terdapat beberapa tahapan

mulai pengambilan data sampel, pemotongan, fiksasi, dehidrasi, blocking,

staining, covering, hingga analisis pada sampel.

Berdasarkan uraian di atas, perlu dilakukannya penelitian di

laboratorium untuk mengetahui berbagai aspek biologi reproduksi ikan

yang meliputi penentuan fase oosit, klasifikasi class, fekunditas dan

diameter telur serta menambah wawasan mengenai sumberdaya

perikanan agar populasi ikan lemuru dapat dimanfaatkan secara

berkelanjutan.

6

1.2 Maksud dan Tujuan

1.2.1 Maksud

Maksud dari pelaksanaan PKL di LRPT, Denpasar Bali adalah

untuk menambah pengalaman bagi mahasiswa dalam dunia

kerja, mengaplikasikan ilmu yang diperoleh pada saat

perkuliahan di kampus Sekolah Tinggi Teknologi Kelautan

Makassar dan menambah pengetahuan tentang karakteristik

perkembangan oosit, klasifikasi, perhitungan fekunditas, dan

diameter telur ikan secara histologi di LRPT, Bali

7

1.2.2 Tujuan

Tujuan dari pelaksanaan PKL ini adalah sebagai berikut:

1. Mengetahui dan memahami proses pembuatan preparat

sampel gonad ikan lemuru, Sardinella lemuru (Bleeker,

1853) di Laboratarium Histologi LRPT.

2. Mengetahui hubungan panjang dan bobot ikan lemuru.

3. Mengetahui dan dapat menganalisa hasil dari pembacaan

preparat yang meliputi karakteristik perkembangan oosit,

klasifikasi, perhitungan fekunditas, dan diameter telur ikan

lemuru secara histologi di LRPT, Bali.

1.3 SASARAN

Adapun sasaran dari kegiatan PKL ini adalah sebagai berikut.

1. Meningkatnya pengetahuan, sikap, dan keterampilan

mahasiswa dalam mengkaji, merumuskan, dan memecahkan

masalah-masalah yang ada di industri/instansi terkait dengan

permasalahan yang ditemukan di tempat PKL.

2. Meningkatnya kesesuaian kurikulum perguruan tinggi dengan

tuntutan dunia kerja berdasarkan umpan balik hasil interaksi

mahasiswa di lokasi PKL.

3. Meningkatnya komitmen, kepedulian, dan kerjasama perguruan

tinggi maupun swasta serta pemangku kepentingan lainnya

dalam meningkatnya keilmuan di bidang perikanan dan

kelautan.

8

1.4 METODOLOGI PKL

1.4.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan

PKL dilakukan di LRPT Denpasar, Bali yang berlokasi di jl.

Mertasari No. 140, Br. Suwung Kangin, Sidakarya, Denpasar,

Bali dan Stasiun Monitoring Pelabuhan Benoa, Denpasar, Bali.

PKL dilaksanakan pada 25 september 2019 – 8 November

2019, bertempat di LRPT, Denpasar, Bali yang disesuaikan

dengan hari kerja efektif instansi. Adapun tahapan kegiatan

yang dilakukan sebelum pelaksanaan PKL hingga selesai.

Pertama, Mahasiswa mendaftar di kampus untuk melakukan

PKL pada minggu ketiga bulan Agustus. Mengurus administrasi

serta perizinan yang tertuju pada instansi / perusahaan

dilaksanakan pada minggu pertama sampai minggu ketiga bulan

September. Dan selanjutnya memasuki tahap penyusunan

proposal di akhir September dan pengiriman proposal kepada

instansi tempat PKL. Kegiatan PKL dilakukan di LRPT

Denpasar, Bali mulai 25 September sampai 8 November 2019.

Sedangkan untuk penyusunan laporan dilakukan pada minggu

pertama bulan oktober sampai minggu kedua bulan November.

Tahapan terakhir yaitu pelaksanaan ujian PKL di kampus

Sekolah Tinggi Teknologi Kelautan Makassar pada minggu

ketiga sampai minggu keempat bulan November.

9

Tabel 1.1 Jadwal Pelaksanaan PKL

No

Kegiatan Agustus Setember Oktober November

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1

Pendaftaran PKL

2

Administrasi dan

perizinan

3 Pelaksanaan PKL

4

Penyusunan

Laporan &

Konsultasi

5 Ujian PKL

Keterangan : : Jadwal aktivitas kegiatan PKL

1.4.2 Tahapan kegiatan

Adapun tahapan kegiatan PKL yaitu pengambilan sampel,

mengikuti kegiatan enumerasi di kantor LRPT Benoa,

pembuatan preparat sampel di Lab. Histologi, LRPT yang

meliputi pengidentifikasian jenis dari sampel ikan yang

digunakan, pengambilan data biologis (panjang dan bobot) dan

alur pembuatan preparat sampel gonad yang terdiri dari tahap

pemotongan, fiksasi, Tissue processing (dehidrasi, clearing,

infiltrasi), penanaman sampel (embedding dan blocking),

pemotongan (sectioning), pewarnaan (staining), penutupan

(covering), pelabelan dan penyimpanan, serta analisa preparat.

Analisa preparat meliputi karakteristik perkembangan oosit,

klasifikasi, perhitungan fekunditas, dan pengukuran diameter

telur ikan lemuru secara histologi di LRPT, Bali.

10

Adapun skema kerja dalam pembuatan preparat gonad di

Lab. Histologi dapat dilihat pada gambar alur berikut:

Menyiapkan alat dan bahan

Menimbang dan mengukuran ikan lemuru

Mengambil dan menimbang sampel gonad ikan lemuru

Memotong sampel gonad

Melakukan tahap fiksasi

Melakukan tahap dehidrasi, clearing, infiltrasi (Tissue processing)

Melakukan tahap penanaman sampel (Embedding & Blocking)

Melakukan tahap pemotongan (Sectioning)

Melakukan tahap pewarnaan (Staining)

Melakukan tahap penutupan (Covering)

Melakukan tahap pelabelan & penyimpanan

Melakukan tahap analisis

Hasil

Gambar 1.1 Alur pembuatan preparat gonad.

11

1.4.3 Mitra Kerja

Adapun mitra kerja dari kegiatan PKL yaitu LRPT yang

merupakan Unit Pelaksana Teknis Kementerian Kelautan dan

Perikanan di bidang riset sumberdaya perikanan tuna dan

sejenisnya, yang berada dibawahnya dan bertanggungjawab

kepada Kepala Badan yang menangani riset kelautan dan

perikanan serta pengembangan sumber daya manusia kelautan

dan perikanan. LRPT mempunyai tugas melaksanakan kegiatan

riset sumberdaya perikanan tuna dan sejenisnya di wilayah

Republik Indonesia di perairan Samudera Hindia.

1.4.4 Metode Pengumpulan Data

Metode yang digunakan dalam kegiatan PKL yaitu metode

partisipasi aktif, observasi, wawancara, dan dokumentasi.

a. Partisipasi aktif

Partisipasi adalah melakukan pengamatan dengan cara

melibatkan diri secara langsung atau menjadi bagian dari

lingkungan sosial atau organisasi yang diamati. (Saputro,

2010). Metode partisipasi aktif pada kegiatan PKL yaitu

melakukan secara langsung dalam pengambilan data

sampel, identifikasi jenis ikan hingga pembuatan preparat

sampel gonad ikan untuk menentukan karakteristik

perkembangan oosit, klasifikasi, perhitungan fekunditas, dan

diameter telur ikan Lemuru secara histologi di LRPT, Bali

12

b. Observasi

Observasi merupakan pengumpulan data dengan melakukan

pengamatan langsung terhadap subjek. Tujuan observasi

adalah memahami pola, norma dan makna dari perilaku

yang diamati, serta peneliti belajar dari informan dan orang-

orang yang diamati (Djaelani, 2013). Kegiatan observasi

pada PKL ini dilakukan dengan cara mengamati dan

mencatat hasil analisa preparat yang meliputi karakteristik

perkembangan oosit, klasifikasi, perhitungan fekunditas, dan

diameter telur ikan Lemuru secara histologi di LRPT, Bali

c. Wawancara

Wawancara adalah proses memperoleh keterangan untuk

tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil bertatap

muka antara pewawancara dengan responden atau orang

yang diwawancarai, dengan atau tanpa menggunakan

pedoman, serta bertujuan untuk menemukan suatu jawaban

atas permasalahan secara lebih terbuka dimana seorang

narasumber diminta pendapat dan ide-idenya (Bungin,

2001). Kegiatan wawancara pada PKL ini dilakukan dengan

sistem tanya jawab kepada pihak-pihak yang terkait, yaitu

peneliti dan analis yang sudah ahli di Lab. Histologi LRPT,

Bali.

13

d. Dokumentasi

Dokumentasi merupakan pengumpulan data yang dilakukan

dengan mendokumentasikan setiap kegiatan. Dokumen

dapat berupa tulisan, gambar atau karya–karya dari

seseorang. Dokumen yang berbentuk tulisan misalnya

catatan harian, sejarah kehidupan (life histories), cerita,

biografi, peraturan, kebijakan. Dokumen yang berbentuk

gambar misalnya foto, gambar hidup, sketsa dan lain-lain.

Dokumen yang berbentuk karya misalnya karya seni, yang

dapat berupa gambar, patung, film, dan lain-lain (Sugiyono,

2011). Kegiatan dokumentasi dalam PKL dilakukan dengan

cara mendokumentasikan setiap kegiatan mulai dari

pengambilan sampel, identifikasi jenis ikan yang diamati,

proses pengukuran panjang dan bobot sampel, proses

pengamatan, hasil pengamatan, fasilitas Lab. Histologi

sarana dan prasarana dalam bentuk foto guna menunjang

data yang diperoleh dari metode sebelumnya.

1.4.5 Analisis Data

Kegiatan PKL yang merupakan pengamatan aspek biologi

reproduksi ikan lemuru data yang harus dikumpulkan yaitu

Forked Length (FL), Total Length (TL), bobot ikan, bobot gonad,

Hubungan panjang dan bobot ikan, penentuan fase oosit,

klasifikasi kelas, diameter telur, dan fekunditas.

14

A. Hubungan panjang dan bobot ikan

Pendugaan pertumbuhan dapat dianalisis melalui data

frekuensi panjang dan bobot dimana telah digunakan secara

luas dalam bidang perikanan dapat mengetahui pola

pertumbuhan dan faktor kondisi ikan. Data frekuensi panjang

dapat digunakan untuk memperkirakan pertumbuhan suatu

spesies ikan jika dianalisa dengan benar dan juga dapat

menduga stok spesies ikan tunggal. Model allometrik linear

(LAM) digunakan untuk menghitung parameter a dan b

melalui pengukuran perubahan bobot dan panjang suatu

spesies ikan dimana perubahan bobot digunakan untuk

memprediksi panjang (Mulfizar et al., 2012).

Menurut Pauly (1984), dalam dunia biologi perikanan

terdapat beberapa hal dimana hubungan antara dua variabel

tidak linear seperti persamaan hubungan panjang dan bobot

berikut: W = a ��, jika dilinearkan melalui transformasi

logaritma, maka diperoleh persamaan:

Log W = Log a + b Log L

Menurut Ihsan et al. (2017), analisis hubungan panjang

berat ikan menggunakan rumus sebagai berikut (Effendi

1997) : Wi = q. ���

Wi adalah berat ikan ke i (kg), Li adalah panjang cagak

ikan ke i (cm), q dan b adalah koefisien pertumbuhan berat.

15

Hubungan panjang bobot dapat dilihat dari nilai konstanta b

sebagai penduga tingkat kedekatan hubungan kedua

parameter melalui hipotesis (Ricker, 1975) :

1. Bila b = 3, memiliki hubungan isometrik (pola

pertumbuhan berat sebanding dengan pola

pertumbuhan panjang.

2. Bila b ≠ 3, memiliki hubungan allometrik (pola

pertumbuhan bobot tidak sebanding dengan pola

pertumbuhan panjang), memiliki dua jenis :

a. Bila b > 3, mengindikasikan bahwa pertumbuhan

bobot lebih dominan dibandingkan dengan

pertumbuhan panjang.

b. Bila b < 3, mengindikasikan bahwa pertumbuhan

panjang lebih dominan dibandingkan dengan

pertumbuhan bobot.

B. Perkembangan oosit

Setiap oosit (sel telur) memiliki beberapa fase yang

ditentukan dengan melihat ciri-ciri dan ukuran diameter telur

berbeda yaitu Unyolked stage (belum berkembang), Early

yolked stage (berkembang), Advanced yolked stage

(permulaan matang), Migratory nucleus stage (hampir

matang), Hydrate stage (matang/hidrasi) (Farley et al.,

2013).

16

1. Unyolked stage (belum berkembang)

Sel telur berukuran kecil dengan sitoplasma berwarna

ungu dan nukleus yang berbentuk bulat. Peripheral

nucleoli terlihat bersamaan dengan perbedaan warna dari

sitoplasma di dalam nukleus.

2. Early Yolked Stage (berkembang)

Sel telur dengan butiran yolk berwarna ungu pucat

terlihat pada sitoplasma dan berpindah kearah nukleus

yang awalnya berada di tepi oosit. Terlihat adanya

nukleus. Diameter lebih besar dibanding dengan sel telur

pada fase unyolked stage. Zona radiata terlihat sangat

jelas pada fase early yolked stage ini.

3. Advanced yolked stage

Sel telur dengan butiran yolk terlihat berwarna pink.

Melebarnya zona radiata dan berubah menjadi merah

muda serta mengalami penebalan. Inti sel berada

ditengah.

4. Migratory nucleus stage (hampir matang)

Berpindahnya nukleus ke tepi oosit serta mulai

muncul oil droplets yang berukuran besar. Butiran-butiran

yolk terlihat atau oil droplet saja yang terlihat pada oosit.

Fase oosit berlangsung singkat dan terjadi pada waktu

tertentu saja.

17

5. Hydrated stage (matang/hidrasi)

Butiran yolk berwarna pink dan bergabung

sepenuhnya. Sel telur mengalami perbesaran yang

signifikan serta berbentuk tidak beraturan yang

merupakan akibat kehilangan cairan selama proses

preparasi histologi. Tidak terdapat oil droplets, serta zona

radiata menjadi tipis pada saat oosit melebar.

C. Klasifikasi perkembangan gonad

Klasifikasi perkembangan gonad dilakukan menurut

metode (Farley et. al., 2013) yang mengklasifikasikan dalam

7 development class, dengan 2 status kematangan gonad

(Immature dan mature), development class dilihat

berdasarkan ada atau tidak adanya folikel postovulasi

(POF), alfa (α) atresia dan beta (ẞ) atresia, maturity

markers.

Tabel 1.2 Penentuan klasifikasi perkembangan gonad

(Sumber : (Farley et al., 2013)

18

Gambar 1.2 Perkembangan fase oosit pada ikan albacore (Thunnus alalunga) (Sumber : Farley et al., 2013)

D. Diameter Telur

Diameter telur diukur menggunakan mikroskop. Jumlah

sel telur yang ditemukan di dalam satu preparat diukur

diameternya sebanyak 5 butir (Farley et al., 2013). Apabila

bentuk telur tidak bulat sempurna maka diameter telur

dihitung menggunakan rumus (Williams, 1997) sebagai

berikut :

D = �� � ��

� ………………………..…………..(2)

Keterangan :

D = Diameter telur sebenarnya ( μm )

D1 = Diameter telur secara horizontal (μm)

D2 = Diameter telur secara vertikal (μm)

19

E. Fekunditas

Fekunditas ditentukan dengan cara menghitung jumlah

telur pada gonad betina yang telah memasuki TKG III, IV

dan V. Metode perhitungan yang digunakan yaitu metode

gravimetrik berdasarkan Bagenal (1978) dalam Tampubolon

(2016). Adapun rumus perhitungan fekunditas ikan adalah

sebagai berikut :

F =

� x n ................................................................ (3)

Keterangan :

F = Fekunditas (butir)

Wg = Berat Gonad Total (gram)

Ws = Berat Gonad Sampel (gram)

N = Jumlah Telur Sampel (butir)

BAB II

GAMBARAN UMUM LOKASI PKL

2.1 Peta Lokasi PKL

PKL dilaksanakan di tiga tempat yaitu PPI Kedonganan sebagai

tempat pengambilan sampel, kantor LRPT yang terletak di Jl.Mertasari

No.140 Br.Suwung Kangin, Sidakarya, Denpasar, Bali. Dengan Kode

Pos 80223 , Indonesia dengan titik koordinat 08° 42’ 18.54” LS dan

115° 14’ 00,23” BT, serta Pelabuhan Benoa yang terletak di Propinsi

Bali yang secara administratif mencakup Kabupaten Badung dan Kota

Denpasar atau tepatnya secara geografis berada pada koodinat 115°

12' 30″ Bujur Timur dan 08° 44' 22″ Lintang Selatan, yaitu di bagian

Selatan Pulau Bali atau berada di Teluk Benoa, Denpasar Selatan.

Gambar 2.1 Peta Lokasi PKL

(Sumber: Google earth, 2019)

2.2 Sejarah Berdirinya Loka Riset Perikanan Tuna (LRPT)

Loka Riset Perikanan Tuna atau disingkat LRPT merupakan Unit

Pelaksana Teknis Kementerian Kelautan dan Perikanan di bidang riset

sumberdaya perikanan tuna dan sejenisnya (tuna like species) yang

berada dibawahnya dan bertanggungjawab kepada Kepala Badan

Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan. LRPT

pertama dibentuk pada tahun 2011 dengan nama Loka Penelitian

Perikanan Tuna berdasarkan Persetujuan Menteri Negara

Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi dalam

Surat Nomor B-3677/M.PAN-RB/12/12 tanggal 2 Desember 2010.

Kemudian pada tahun 2017, nama Loka Penelitian Perikanan Tuna

berubah menjadi Loka Riset Perikanan Tuna yang ditetapkan melalui

PERMEN KP No. 16/ PERMEN-KP/ 2017 tentang Organisasi dan Tata

Kerja LRPT.

Dasar hukum pembentukan LRPT meliputi Persetujuan Menteri

Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi

dalam Surat Nomor B-3677/M.PAN-RB/12/12 tanggal 2 Desember

2010 dan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik

Indonesia Nomor: PER.27/MEN/2010 tentang Organisasi dan Tata

Kerja LRPT. Pada 27 Maret 2017, LP2T resmi berganti nama menjadi

LRPT berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan

Republik Indonesia Nomor 16/PERMEN-KP/2017 tentang Organisasi

dan Tata Kerja LRPT.

2.3 Visi dan Misi LRPT

Adapun visi dan misi yang dimiliki oleh LRPT adalah sebagai

berikut :

2.3.1 Visi

“Menjadi institusi utama penyedia data dan informasi perikanan

tuna di Samudera Hindia”

2.3.2 Misi

1. Menyediakan data dan informasi terkini hasil riset perikanan

tuna.

2. Mengembangkan profesionalisme kelembagaan dan

sumberdaya riset perikanan tuna.

2.4 Tujuan dan Sasaran LRPT

2.4.1 Tujuan

Adapun tujuan yang telah ditetapkan oleh LRPT adalah sebagai

berikut.

1. Menghasilkan data dan informasi karakteristik sumberdaya

ikan tuna di Samudera Hindia.

2. Menyiapkan bahan kebijakan bagi perencanaan pengelolaan

perikanan tuna.

3. Menggalang kerjasama riset perikanan tuna.

4. Melaksanakan dan menyediakan bahan diseminasi hasil

riset.

5. Mengembangkan kapasitas kelembagaan dan kompetensi

sumberdaya riset perikanan tuna.

6. Menyiapkan sarana dan prasarana bagi pelaksanaan

kegiatan riset.

7. Meningkatkan akuntabilitas dan kapabilitas kelembagaan.

2.4.2 Sasaran

Adapun sasaran yang ingin dicapai dari pelaksanaan riset

adalah sebagai berikut.

1. Teridentifikasi potensi produksi dan karakteristik sumberdaya

ikan tuna di Samudera Hindia.

2. Tersedianya bahan informasi bagi kebijikan perencanaan

pengelolaan perikanan tuna.

3. Terbentuknya kemitraan dan jejaring kerja.

4. Tersedianya bahan diseminasi hasil riset.

5. Terpenuhinya sarana dan prasarana pendukung kegiatan

riset.

6. Tersedianya sumberdaya manusia yang kompeten dan

handal dibidangnya.

7. Terbentuknya institusi riset yang akuntabel

2.5 Struktur Organisasi LRPT

Adapun struktur organisasi dan pejabat struktural yang duduk

dalam organisasi LRPT terlihat pada bagan dibawah ini.

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Loka Riset Perikanan Tuna TA 2019 (Sumber : LRPT, 2019)

LRPT memiliki struktur organisasi yang dipimpin oleh kepala Loka

Riset Perikanan Tuna dan empat bagian dibawahnya yaitu Urusan

Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan tata usaha,

keuangan, kepegawaian, perlengkapan, dan rumah tangga, serta

penyusunan laporan. Subseksi Tata Operasional mempunyai tugas

melakukan penyusunan rencana, program dan anggaran,

penyebarluasan hasil riset serta pemantauan dan evaluasi. Subseksi

Pelayanan Teknis mempunyai tugas melakukan pelayanan teknis,

pengelolaan sarana dan prasarana, dan kerja sama riset. Kelompok

Jabatan Fungsional mempunyai tugas melaksanakan kegiatan

penelitian sumberdaya perikanan tuna dan sejenisnya (tuna like-

species) dan kegiatan lain sesuai dengan tugas masing-masing

jabatan fungsional berdasarkan peraturan perundang-undangan.

2.6 Sumberdaya Manusia LRPT

Tahun 2019, LRPT memiliki 49 pegawai yang terdiri dari 21 orang

Pegawai Negeri Sipil dan 28 orang Pegawai Pemerintah Non Pegawai

Negeri Sipil. Berdasarkan pada tingkat pendidikan terakhir, pegawai

LRPT bervariasi mulai dari SLTP (1), SLTA (11), Diploma III (3),

Diploma IV (1), S-1 (27) dan S-2 (4). Komposisi pegawai LRPT

berdasarkan tingkat pendidikan terakhir dapat dilihat pada diagram

berikut:

Gambar 2.3 Komposisi Pegawai LRPT Berdasarkan Tingkat Pendidikan

(Sumber : LRPT, 2019)

Berdasarkan pada golongannya, Pegawai Negeri Sipil LRPT terdiri

dari golongan II dan III dengan rincian golongan IIc (2), IId (1), IIIa (6),

IIIb (6), IIIc (4), dan IIId (2). Komposisi pegawai LRPT berdasarkan

perkembangan golongan tahun 2011-2018 dapat dilihat pada grafik

berikut:

Gambar 2.4. Komposisi PNS LRPT Berdasarkan Golongan Tahun 2018

(Sumber : LRPT, 2019)

Berdasarkan jabatan fungsional, LRPT memiliki tiga kelompok

jabatan fungsional yang meliputi peneliti muda sebanyak 5 orang,

penelitipertama sebanyak 2 orang, calon peneliti sebanyak 6 orang.

Komposisi jabatan fungsional pegawai LRPT dapat dilihat pada

diagram berikut:

Gambar 2.5 Komposisi Pegawai Berdasarkan Jabatan Fungsional 2018

(Sumber : LRPT, 2019)

Seluruh sumber daya manusia LRPT memiliki tugas dan fungsi

masing-masing untuk mendukung pelaksanaan penelitian sumber daya

perikanan tuna dan sejenisnya (tuna like species) di wilayah Negara

Republik Indonesia pada Perairan Samudra Hindia.

2.7 Kegiatan Umum LRPT

LRPT mempunyai tugas melaksanakan kegiatan riset sumberdaya

perikanan tuna dan sejenisnya (tunalike-species) di wilayah Republik

Indonesia di perairan Samudera Hindia. Dalam melaksakan tugas

melaksanakan kegiatan riset sumber daya perikanan tuna dan

sejenisnya. LRPT menyelenggarakan fungsi:

1. Penyusunan rencana program dan anggaran, pemantauan,

evaluasi dan laporan.

2. Pelaksanaan kegiatan riset sumberdaya perikanan tunadan

sejenisnya di wilayah Negara Republik Indonesia pada perairan

Samudra Hindia yang meliputi aspek biologi, lingkungan, dinamika

populasi dan eksploitasi.

3. Pelayanan teknik, jasa, informasi, komunikasi, dan kerja sama

riset.

4. Pengelolaan sarana dan prasarana riset, dan

5. Pelaksanaan ukuran tata usaha

2.8 Fasilitas LRPT

Adapun fasilitas yang disediakan di LRPT Denpasar, Bali yaitu:

a. Ruang kepala LRPT

b. Ruang urusan tata usaha

c. Ruang urusan tata operasional

d. Ruang urusan pelayanan teknis

e. Ruang peneliti

f. Ruang rapat

g. Ruang rapat kecil

h. Laboratarium Histologi

i. Laboratarium genetika

j. Laboratarium otolith

k. Laboratarium data

l. Mushola

m. Perpustakaan

n. Parkiran

o. Pura

p. Guest House

q. Dapur

2.9 Laboratarium Histologi LRPT

Laboratarium histologi merupakan laboratarium yang terdapat di

LRPT dan mulai berproses pada tahun 2011. Didalam Lab. Histologi

terdapat 2 ruangan antara lain ruang Lab. Basah dan Lab. Kering

(analisa). Fokus penelitian pada Lab. Histologi LRPT yaitu pengamatan

TKG ikan betina secara mikroskopis.Penentuan TKG ikan dimulai dari

pembuatan preparat gonad secara histologi hingga analisis.

Pembuatan preparat dilakukan di Lab. Basah dan proses analisa

dilakukan di Lab. Kering.

Organisasi Lab. Histologi meliputi kepala Lab. Histologi yaitu Hety

Hartati, S.Pi, penyelia Lab. Histologi yaitu Gussasta Levi A., S.S.T.Pi,

dua orang analis yaitu Indrastiwi P.,S.Si dan Desy Shintya Irene, S.Kel.

Sampel yang dianalisis adalah sampel gonad ikan betina yang berasal

dari lokasi pengambilan data LRPT.

Gambar 2.6 Laboratarium Histologi LRPT

(Sumber : LRPT, 2019)

BAB III

URAIAN KEGIATAN

3.1 Pengambilan Sampel Ikan

Sampel ikan diambil di Pasar Kedonganan Jimbaran, Bali pada

pukul 07.10 WITA hari Selasa, 8 Oktober 2019. Berikut merupakan

gambar peta lokasi pengambilan sampel.

Gambar 3.1 Peta lokasi pengambilan Sampel

(Sumber : Google Maps, 2019)

3.2 Pengambilan Data Sampel Ikan

Pengambilan data sampel dilakukan pada hari Selasa, 8 Oktober

2019 yang meliputi identifikasi jenis sampel ikan, pengukuran panjang

dan bobot, serta pengambilan sampel gonad ikan

3.2.1 Identifikasi Jenis Sampel Ikan

Karakteristik ikan lemuru yaitu memiliki badan memanjang agak

bulat, sisik lebih halus (dibanding famili Clupeidae lainnya),

tutup insang bagian bawah membentuk sudut, keping insang

antara berbentuk setengah lingkaran. Di belakang tutup insang

ada noda kuning kehijauan diikuti dengan garis berwarna

kekuningan pada gurat sisi (lateral line). Pungung berwarna

gelap, sedangkan perut berwarna keperakan. Nama lokal:

Kucingan, Protolan, Semenit, Seroi, Tembang Mata Kucing,

Tembang Moncong. Habitat Ikan lemuru termasuk jenis ikan

pelagis yang membentuk gerombolan sangat besar.

Penyebarannya terutama di wilayah perairan pantai. Selat Bali

adalah salah satu habitat ikan Lemuru yang dianggap paling

besar di wilayah Samudera Indonesia, dengan tipologi pantai

yang sering membentuk up-welling. Makanan utamanya adalah

Fitoplankton dan Zooplankton, terutama Copepods (Swasta,

2015).

Sistematika ikan lemuru menurut Saanin (1984) adalah

sebagai berikut:

Kingdom : Animalia

Filum : Chordata

Kelas : Pisces

Sub Kelas : Teleotei

Ordo : Malacopterygii

Famili : Clupeidae Sub Famili : Clupeinae

Genus : Sardinella

Spesies : S. lemuru, Sardinella lemuru

Bleeker 1853

Gambar 3.2 Ikan Sardinella lemuru

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.2.2 Pengukuran Panjang Dan Bobot Sampel

Pengukuran panjang dan bobot sampel ikan menggunakan

alat seperti; penggaris, timbangan analitik, timbangan digital,

dan alat tulis. Langkah yang dilakukan adalah memberi kode

penomoran pada sampel ikan untuk memudahkan dalam proses

identifikasi dan pendataan, kemudian mengukur panjang dari

sampel ikan lemuru menggunakan penggaris. Panjang yang

diukur meliputi Fork Length (FL) dan Total Length (TL).

Kemudian dilakukan penimbangan berat ikan dengan timbangan

analitik.

Gambar 3.3 Pengukuran panjang dan bobot sampel lemuru

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

29

3.2.3 Pengambilan Sampel Gonad Ikan

Proses pengambilan sampel gonad ikan dilakukan dengan

membedah perut ikan lemuru dengan gunting bedah. Ikan

dibedah dibagian abnomen secara vertikal dari anus menuju

insang hingga terlihat isi perutnya, isi perut dikeluarkan

kemudian gonad diambil dan ditimbang dengan timbangan

digital. Gonad yang telah ditimbang diberi formalin 10 % dengan

tujuan agar struktur dan jaringan gonad tetap terjaga kualitasnya

/ tidak rusak. Memberikan kode penomoran yang ditulis pada

kertas kalkir dengan menggunakan pensil dan dimasukkan pada

botol sampel. Penggunaan kertas kalkir sebagai penanda

karena strukturnya tidak mudah robek, sedangkan tujuan

menggunakan pensil pada kertas kalkir agar tidak

terkontaminasi larutan kimia yang digunakan.

Gambar 3.4 Penimbangan gonad ikan

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

30

3.3 Proses Pembuatan Preparat Sampel Gonad Ikan di Laboatarium

Histologi

Proses pembuatan preparat sampel gonad ikan di Laboratarium

Histologi LRPT dilaksanakan mulai tanggal 9 Oktober 2019 sampai

kamis 25 Oktober 2019.

3.3.1 Alat dan Bahan

A. Alat

Alat-alat yang digunakan pada saat proses pembuatan

preparat sampel gonad ikan dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 3.1 Alat-alat dalam pembuatan preparat

No Nama Alat Fungsi Gambar

1 Dissecting set Untuk membedah perut ikan dan mengambil gonad

2 Botol sampel Sebagai wadah

penyimpanan sampel gonad

3 Timbangan

Analitik Untuk menimbang Sampel Ikan

31

4 Timbangan digital

Untuk Menimbang gonad

5 Staining rack Sebagai tempat

object glass pada saat proses staining

6 Base mould Sebagai cetakan

pada saat penanaman sampel gonad (embedding)

7 Staining jar Sebagai media untuk meletakkan larutan kimia pada saat staining dan dehidrasi

8 Lemari asam Sebagai media

pelindung pada saat dehidrasi dan staining agar bau bahan kimia tidak menyebar

9 Microtome Untuk memotong

sampel pada saat sectioning dengan

ketebalan 5 µm

32

10 Water bath Untuk memanaskan air pada saat sectioning agar sampel dapat meregang dan mengurangi kerutan

11 Hot plate Untuk mengeringkan

object glass

12 Parafin

dispenser Untuk mencairkan parafin pada saat proses embedding

13 Cold plate Untuk mempercepat

proses pembekuan parafin pada saat blocking

14 Automatic

tissue procesor Untuk proses dehidrasi secara modern

15 Cawan petri Sebagai tembat

untuk memisahkan butir telur dengan selaputnya pada saat pengamatan fekunditas

33

16 Mikroskop stereo trinokular

Untuk mengamati fekunditas disambungkan ke komputer

17 Mikroskop

compound trinokuler

Untuk mengamati TKG dan diameter telur disambungkan dengan komputer

18 Handtally

counter Untuk menghitung jumlah telur

19 Jas lab Melindungi tubuh dari

bahan kimia

20

Sendal kodok Melindungi kaki dari bahan kimia

21 Baskom plastik Sebagai tempat

untuk meletakkan rak tissue casette pada saat washing

34

22

Pipet tetes Untuk mengambil dan memindahkan sampel telur

23 Spatula Untuk memisahkan

telur dari selaputnya

24 Jarum Ose Untuk memisahkan

telur dengan selaputnya

25 Cawan

Bogorov Sebagai tempat meletakkan butir telur pada saat pengamatan

26 Botol semprot Sebagai tempat

aquadest

27 Diamond pen Untuk menulis pada

object glass

35

28 Digital Timer Sebagai penanda waktu

29 Lemari sampel Untuk menyimpan

sampel

30 Kuas Untuk membersihkan

microtome

31 Kotak preparat Untuk menyimpan

preparat

32 Kalkulator Untuk membantu

perhitungan

33 Alat tulis Untuk mencatat hasil

pengamatan

36

34 Keranjang ATP Untuk mempermudah pemindahan sampel pada proses tissue processing

35 Pisau

microtome Sebagai alat pemotong sampel gonad

36 Nampan Sebagai alas dan

wadah ketika proses pemotongan sampel

B. Bahan

Bahan-bahan yang digunakan pada saat proses pembuatan

preparat sampel gonad ikan dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 3.2 Bahan-balan dalam proses pembuatan preparat

No Nama Bahan Fungsi

1. Tissue cassette

Sebagai wadah irisan gonad yang dijadikan sampel

37

2. Formalin 10 %

Untuk mengawetkan gonad agar tidak mudah rusak

3. Alkohol 70 % Untuk membersihkan dan

mengurangi cairan dalam irisan gonad dalam tissue cassette pada saat dehidrasi

4. Alkohol 90 % Untuk membersihkan dan

mensterilkan sampel saat dehidrasi dan mengurangi kandungan cairan pada sampel.

5. Alkohol

absolut Untuk membersihkan dan mensterilkan sampel saat dehidrasi dan mengurangi kandungan cairan pada sampel, sebelum preparat dimasukkan kedalam zat warna pada proses staining

6. Aquadest Untuk cairan penetral

pada saat staining dan cairan untuk membantu pemisahan telur dengan selaputnya pada saat pengamatan fekunditas

38

7. Parafin Untuk penanaman gonad pada base mould

8. Xylene Untuk mensterilkan

sampel serta menghilangkan cairan dalam sampel agar parafin bisa masuk ke jaringan

9. Hematoxilin Untuk memberikan warna

ungu pada inti sel

10. Eosin Untuk memberikan warna

orange pada sitoplasma

11. Entellan Lem untuk merekatkan

object glass dan cover glass

39

12. Sarung tangan / glove

Untuk melindungi tangan dari zat-zat berbahaya pada saat pengamatan

13. Masker Untuk menutup hidung

agar terhindar dari bau menyengat dari larutan

14. Tissue Untuk membersihkan

peralatan

15. Kertas kalkir Untuk menulis identitas

ikan yang dimasukkan kedalam botol sampel berisi sampel gonad

3.3.2 Tahap Pemotongan Sampel Gonad

Sampel gonad dalam keadaan utuh diambil pada bagian

tengah gonad, karena titik tersebut merupakan titik yang

mewakili seluruh gonad. Sampel gonad dipotong dengan

ketebalan kurang lebih 3 mm. Potongan gonad tersebut

40

dimasukkan kedalam tissue cassette yang sebelumnya telah

diberi kode sampel menggunakan pensil.

Gambar 3.5 Pemotongan Sampel

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.3.3 Tahap Fiksasi

Fiksasi adalah proses pengawetan pada sampel, alat dan

bahan yang digunakan yaitu staining jar , pinset, tissue cassette

yang berisi sampel gonad, serta formalin 10 %. Tissue cassette

yang telah berisi sampel tersebut selanjutnya direndam dalam

larutan formalin 10% selama ± 24 jam. Fiksasi bertujuan untuk

mempertahankan sel-sel atau jaringan agar tidak mengalami

perubahan bentuk ataupun ukuran. Sedangkan fungsi dari

fiksasi adalah menghambat terjadinya metabolisme secara

cepat, mengawetkan elemen dan bentuk yang sebenarnya juga

mengeraskan sampel yang lunak.

41

Gambar 3.6 Tahap Fiksasi

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.3.4 Tahap Tissue Processing

Tissue processing terbagi dalam tiga tahap yaitu dehidrasi,

clearing, dan infiltration . Dehidrasi adalah proses penarikan

molekul air dari dalam jaringan. Tujuan dari dehidrasi adalah

agar seluruh ruang-ruang antar sel dalam jaringan dapat diisi

dengan molekul paraffin. Clearing adalah proses penjernihan

atau mentransparankan jaringan. Clearing berfungsi untuk

menarik alkohol atau dehidran yang lain dari dalam jaringan

agar dapat digantikan oleh molekul paraffin. Infiltration

merupakan tahap pengisian rongga atau pori-pori jaringan

dengan cairan paraffin. Tissue processing dilakukan dengan

menggunakan Automatic Tissue Processor (ATP). Sampel yang

berada pada tissue cassette selanjutnya dimasukkan kedalam

keranjang yang dapat memuat hingga 120 buah tissue cassette

(kotak jaringan). Tissue cassette dimasukkan berturut-turut

kedalam larutan yang telah diisi ke mesin ATP, urutan

larutannya dapat dilihat pada tabel berikut.

42

Tabel 3.3 Urutan larutan tissue processing

Langkah Larutan Waktu Proses

1 Alkohol 70% 45 Menit

Dehydration

2 Alkohol 70% 45 Menit

3 Alkohol 90% 45 Menit

4 Alkohol 90% 45 Menit

5 Alkohol Absolut 45 Menit

6 Alkohol Absolut 45 Menit

7 Xylene 45 Menit Clearing

8 Xylene 45 Menit

9 Paraffin 45 Menit Infiltration

10 Paraffin 45 Menit

Pada mesin ATP juga terdapat larutan formalin 10 % dan

aqua DM, sebelum memasuki proses dehidrasi keranjang yang

berisi tissue cassette secara otomatis melalui proses fiksasi dan

washing terlebih dahulu. Washing adalah proses pencucian

untuk menghilangkan larutan fiksasi dari jaringan. Proses

washing bertujuan untuk menghilangkan molekul-molekul fiksatif

yang tertinggal di dalam jaringan. Proses ini berlangsung

selama 30 menit.

Keranjang yang berisi sampel pada mesin ATP akan pindah

secara otomatis sesuai waktu yang telah diatur. Dehidrasi

dimulai dari fiksasi, pencucian dengan air, perendaman dalam

larutan, dan paraffin terjadi dalam satu alat. Tiap-tiap komponen

tersebut ditempatkan dalam gelas berukuran besar dan sampel

dalam tissue casette ditempatkan pada keranjang berbentuk

tabung yang kemudian dipasang pada alat.Waktu yang

43

diperlukan untuk satu kali running yaitu ± 9 jam. Proses running

menggunakan ATP da pat dilihat pada gambar 14 dibawah ini.

(a) (b)

(c) (d)

Gambar 3.7 Dehidrasi menggunakan ATP (Automatic Tissue Processing) (a), Persiapan larutan (b), memasukkan tissue cassette kedalam keranjang ATP (c), pemasangan keranjang pada ATP (d)

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.3.5 Tahap Penanaman Sampel (Embedding dan Blocking)

Tujuan embedding dan blocking adalah untuk mengeraskan

atau memadatkan jaringan agar memudahkan dalam proses

pemotongan atau pengirisan. Parafin padat dimasukkan

kedalam parafin dispenser bersuhu ± 60°C agar mencair,

44

kemudian sampel gonad yang telah melewati tahap dehidrasi

lalu diangkat dan diletakkan pada baskom plastik. Base mould

diisi dengan parafin cair hingga setengah wadah menggunakan

parafin dispenser lalu gonad dikeluarkan dari tissue casette dan

diletakkan pada base mould berisi parafin cair dengan posisi

sejajar dan ditengah, lalu ditutup menggunakan tissue casette

yang terdapat kode gonad ikan tersebut kemudian dialiri parafin

cair lagi hingga penuh dan menutup semua area. Base mould

diangkat dan diletakkan diatas cold plate agar parafin cepat

dingin dan mengeras. Dalam tahap blocking ini, pemindahan

sampel dari tissue cassette ke cairan parafin dalam base mould

harus dilakukan dengan cepat agar gonad tidak kering dan

menempel pada tissue cassette sehingga susah untuk

pengambilannya.

Gambar 3.8 Penanaman Sampel

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

45

3.3.6 Tahap Pemotongan (sectioning)

Sectioning atau pemotongan sampel dilakukan untuk

mendapatkan potongan jaringan gonad yang sangat tipis

menggunakan alat pemotongan yang bernama microtome dan

pisau pemotong (microtome blade) dengan ketebalan 5 µm.

Setelah parafin mengeras, balok parafin dikeluarkan dari base

mould menggunakan pisau secara hati-hati agar parafin tidak

pecah. Blok paraffin tersebut selanjutnya dibersihkan bagian

pinggir tissue cassette dari parafin yang berceceran dan juga

dilakukan pemotongan parafin yang tidak terdapat gonad

didalamnya menggunakan pisau, agar proses sectioning dapat

berjalan dengan lancar dan pada saat pemotongan

menggunakan microtome tidak mengenai pinggiran tissue

cassette sehingga pita parafin yang dihasilkan bagus dan tepat

pada sasaran yaitu jaringan gonad.

Gambar 3.9 Merapikan sampel (treaming) (Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

46

Memasang blok paraffin yang berisi sampel pada microtome

yang jaraknya diatur sedemikian rupa sehingga jarak antara

blok paraffin dan microtome blade tidak terlalu dekat atau jauh,

jika jaraknya terlalu dekat maka dikhawatirkan sampel gonad

dalam paraffin akan terpotong habis. Dalam pengaturan

microtome ini yang perlu diperhatikan yaitu penguncian engkol

pemutar sampel, karena jika tidak terkunci pada saat

pengaturan maka ditakutkan jari tangan akan terkena microtome

blade, sehingga perlu sangat berhati-hati dalam

pengoperasiannya. Apabila jarak antara blok paraffin dan

microtome blade telah sesuai dan ketebalan sampel telah

sesuai maka selanjutnya kunci dibuka dan pemutar sampel

diputar searah jarum jam hingga paraffin terpotong membentuk

pita paraffin. Ketika pemotongan, pita paraffin ditarik

menggunakan pinset agar tidak menumpuk dan berkerut.

Memilih pita paraffin terbaik, dan mengambil menggunakan

pinset serta meletakkan pada water bath yang berisi air dengan

suhu 45º-50ºC, yang berfungsi untuk meminimalisir kerutan dan

meregangkan pita paraffin. Sebelumnya memberi tanda pada

object glass. Membersihkan bagian bawah object glass

menggunakan tisu. Setelah itu meletakkan pada hot plate

dengan suhu 50ºC hingga kering.

47

(a) (b)

(c)

Gambar 3.10 Pemotongan / sectioning (proses pemotongan dengan microtome) (a), pengambilan pita paraffin dengan water bath (b), pengeringan dengan hot plate (c)

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.3.7 Tahap Pewarnaan (staining)

Staining adalah pemberian warna pada jaringan dengan

menggunakan larutan pewarna. Pewarnaan berfungsi untuk

memberikan warna pada jaringan agar dapat mempermudah

proses identifikasi menggunakan mikroskop. Prinsip pewarnaan

yaitu memasukkan zat warna pada jaringan. Berikut merupakan

urutan larutan dalam proses pewarnaan

48

Tabel 3.4 Urutan Proses Staining

Larutan Waktu

Xylene 5 menit

Alkohol Absolute 1 menit

Alkohol 90 % 1 menit

Distiled water (Aqua DM) 1 menit

Hemotoxylin 4 menit

Rince running water (aliran air) 1 menit

Eosin 2 menit

Rince running water (aliran air) 1 menit

Alkohol 90 % 1 menit

Alkohol Absolute 2 menit

Xylene 4 menit

Sebelum dimasukkan kedalam larutan pewarna, object glass

yang berisi potongan sampel yang sudah kering ditata pada

staining rack, kemudian memasukkan staining rack kedalam

larutan pewarna secara berurutan dan sesuai dengan waktu

yang ditetapkan. Memasukkan kedalam larutan xylene, hal ini

berfungsi untuk melunturkan paraffin yang terdapat dalam

jaringan, lalu memasukkan kedalam alkohol absolute dan

alkohol 90% yang berfungsi untuk redehidrasi. Selanjutnya

memasukkan kedalam aquadest untuk menetralkan jaringan,

lalu masuk kedalam pewarnaan yaitu hematoxylin, kemudian

diambil dan dialiri air agar zat warna yang terdapat pada

jaringan tidak terlalu pekat, lalu memasukkan kembali kedalam

zat warna eosin untuk mewarnai sitoplasma, dan memasukkan

kedalam aliran air kembali. Setelah masuk ke zat warna, cairan

didalam jaringan harus dikurangi agar preparat tidak mudah

49

busuk dan berubah warna dengan cara memasukkan kedalam

larutan pencuci yaitu alkohol 90%, alkohol absolute dan terakhir

larutan xylene agar jaringan menjadi kering dan dapat di

identifikasi menggunakan mikroskop. Setelah proses staining

selesai, maka preparat di letakkan diatas hot plate agar cepat

kering sebelum proses covering.

Gambar 3.11 Tahapan staining

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.3.8 Tahap Penutupan (covering)

Covering yaitu proses penutupan dengan object glass.

Proses penutupan menggunakan lem entelan sebanyak ±3 tetes

agar object glass dan cover glass dapat melekat sempurna.

Proses covering harus dilakukan secara berhati-hati agar tidak

terdapat gelembung udara diantara object glass dan cover

glass, hal tersebut sangat penting karena apabila terdapat

gelembung udara maka akan mempersulit ketika proses

pembacaan / analisa preparat. Setelah object glass menempel

secara sempurna pada object glass, selanjutnya meletakkan

preparat pada hot plate, dan menunggu hingga preparat sampel

50

gonad kering dan siap disimpan untuk dilakukan analisis

selanjutnya.

Gambar 3.12 Covering (penutupan dengan cover glass)

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.3.9 Tahap Pelabelan dan Penyimpanan

Alur pelabelan yaitu menuliskan kode preparat sampel

gonad menggunakan pen pada kertas label, kemudian ditempel

pada bagian atas/ujung preparat. Selanjutnya preparat tersebut

ditata dalam kotak preparat.

Gambar 3.13 Tahap Pelabelan

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

51

3.3.10 Tahap Analisis Preparat

Menganalisis preparat yang telah melalui proses pembuatan

preparat secara histologi meliputi penentuan fase oosit,

klasifikasi perkembangan gonad, perhitungan fekunditas, dan

pengukuran diameter telur

3.4 HASIL DAN PEMBAHASAN

3.4.1 Hubungan Panjang Dan Bobot

Hasil perhitungan panjang dan bobot tubuh ikan yang

berjumlah 69 ekor dengan menggunakan analisis regresi linear

sederhana didapatkan persamaan W= 0.1349L2.2861. Nilai b =

2.2861, artinya pola pertumbuhan ikan bersifat alometrik negatif.

Nilai b < 3 menunjukkan bahwa pertambahan panjang pada ikan

tersebut lebih cepat dibandingkan dengan pertambahan

bobotnya.

Gambar 3.14 Hubungan panjang dan bobot ikan lemuru

W= 0.1349L2.2861

R² = 0.882n = 69

60

80

100

120

140

1 5 1 6 1 7 1 8 1 9 2 0 2 1 2 2 2 3 2 4 2 5

Bo

bo

t/W

eig

ht

(g)

Panjang Cagak/Fork Lenght (cm)

HUBUNGAN PANJANG DAN BOBOT

52

Pola pertumbuhan dapat berbeda setiap bulannya diduga

dipengaruhi oleh ketersediaan makanan. Ikan lemuru diperairan

Selat Bali memiliki pola pertumbuhan allometrik positif dengan

nilai b=3,167. (Wujdi, 2012), sedangkan menurut (Setyohadi,

2010), Ikan lemuru jantan dan betina di Selat Bali memiliki pola

pertambahan ukuran panjang seimbang dengan pertambahan

bobot tubuhnya yang bersifat isometrik dengan nilai b=3.

3.4.2 Penentuan Perkembangan / Fase Oosit

Penentuan fase oosit (sel telur) dikelompokkan berdasarkan

perkembangan oosit paling tinggi / MAGO (Most Advanced

Group of Oocytes) yang terdiri dari 5 kelas yaitu Unyolked stage

(belum berkembang), Early yolked stage (berkembang),

Advanced yolked stage (permulaan matang), Migratory nucleus

stage (hampir matang), Hydrate stage (matang/hidrasi). Setiap

sel telur memiliki ciri-ciri dan ukuran diameter telur berbeda.

Dari analisa didapatkan hasil bahwa untuk ikan lemuru

berjenis kelamin betina dalam satu preparat terdapat beberapa

tingkatan perkembangan oosit. Tingkat perkembangan oosit

dalam gonad ikan lemuru yang diamati didapatkan hingga fase

Advanced yolked stage, uraiannya sebagai berikut.

1. Unyolked stage : Oosit berukuran kecil, berbentuk bulat /

oval dan dengan inti sel. Inti sel masih terlihat bulat, serta

dalam pengamatan terlihat bahwa sel berwarna ungu.

53

Gambar 3.15 Fase Unyoked Stage

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

2. Early yolked stage : Oosit berukuran lebih besar dibanding

fase unyolked stage, dan masih terdapat inti sel yang jelas,

inti sel dan sel berbentuk bulat / oval, terdapat butiran-

butiran yolk (kuning telur) seperti bintik-bintik disekitar oosit

tetapi tidak begitu jelas.

Gambar 3.16 Fase Early yolked Stage

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3. Advanced yolked stage : Oosit semakin membesar. Inti sel

juga terlihat besar ditengah sel, dan dipenuhi butiran yolk

berwarna orange.

EY

UY

UY

UY

54

Gambar 3.17 Fase Advanced yolked Stage

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.4.3 Klasifikasi perkembangan gonad

Klasifikasi perkembangan gonad dilakukan menurut metode

(Farley et. al., 2013) yang mengklasifikasikan dalam 7

development class, dengan 2 status kematangan gonad

(Immature dan mature), development class dilihat berdasarkan

ada atau tidak adanya Postovulatory Follicle (POF), alfa (α)

atresia dan beta (ẞ) atresia, maturity markers. Matury markers

dapat membedakan ikan dari yang belum dewasa (immature)

sampai ikan dewasa (mature) namun sedang memasuki masa

istirahat dalam bereproduksi (inactive). Terdapat 4 analisis

dalam menentukan martury markers yaitu POF, Alpha Atresia,

Beta Atresia, dan Brown Bodies. Pada sampel yang diamati

tidak ditemukan adanya POF.

AY

UY

55

A. Atresia

Atresia adalah penyerapan dari semua oosit, yang tidak

dikeluarkan selama pemijahan berupa yolk dan folikel-

folikelnya. Fase atresia terbagi menjadi dua, yaitu alfha

atresia dan beta atresia.

Berdasarkan analisis preparat, sampel yang ditemukan

alfha atresia sebanyak 10 sampel dari 43 total sampel ikan

betina yang diamati dengan kisaran panjang 18,7 – 20,4.

Tidak ditemukan adanya beta atresia.

Gambar 3.18 Oosit pada fase alpha atresia

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

Alpha atresia

Alpha atresia

56

B. Brown bodies

Brown bodies adalah kumpulan bercak pigmen kuning

kecoklatan di struktur jaringan preparat gonad yang mungkin

berasal dari sisa oosit atresia. Keberadaan brown bodies

merupakan tanda bahwa ikan telah memijah.

Berdasarkan analisa preparat ditemukan Brown bodies

sebanyak 9 sampel dari total sampel yang diamati dengan

kisaran panjang 18,7 – 20,1 cm.

Gambar 3.19 Preparat yang ditemukan Brown bodies

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

57

Ukuran pertama kali matang gonad (Lm) dari ikan lemuru

jantan lebih kecil dari pada ikan lemuru betina menurut hasil

perhitungan Indeks Kematangan Gonad (IKG) ikan lemuru.

Hasil perhitungan didapat ukuran ikan pertama kali matang

gonad (Lm) ikan lemuru jantan sebesar 12,4 cm dan 11,4 cm,

untuk ikan lemuru betina didapatkan nilai Lm sebesar 14,9 cm

dan 12,12 cm dan disimpulkan bahwa ikan lemuru di perairan

Selat Bali sudah mencapai ukuran pertama kali matang gonad

(SelfiDwi, 2016). Ukuran pertama kali memijah ikan jantan

lemuru adalah pada panjang 153 ± 0.73 mm dan pada ikan

betina pada panjang 163 ± 0.62 mm (Mufti, 2006)

Preparat yang diamati hanya ditemukan development class

(spawning capable, regressed 1, dan regenerating) dengan

jumlah sampel ikan lemuru betina 43 ekor. Berikut merupakan

grafik klasifikasi kelas dari semua sampel yang diamati.

Gambar 3.20 Grafik klasifikasi kelas

0

20

40

60

80

100

120

18 - 18.9 19 - 19.9 20 - 20.9

fre

ku

en

si (

%)

Interval Panjang Kelas(cm)

Klasifikasi kelas

immature developing spawning capable regresi

spawning regressed I regressd II Regenerating

58

Pada kisaran panjang 18 – 20, 9 cm ditemukan development

class (spawning capable, regressed 1, dan regenerating) yaitu

pada kisaran panjang 18-18,9 ditemukan (11% spawning

capable, 11 % regressed 1, dan 78 % regenerating), 19-19,9

(13% spawning capable, 13 % regressed 1, dan 74 %

regenerating), 20-20,9 (14% spawning capable, 29 % regressed

1, dan 57 % regenerating)

1. Spawning Capable

Oosit berada pada fase advanced yolked stage, yang

artinya sel telur tidak mencapai fase migratory ataupun

hydrant, serta tidak ditemukan adanya POF. Oosit berada

dalam tahap alfha atresia <50 %. Pada pengamatan terdapat

5 sampel yang termasuk dalam kelas spawning capable.

Gambar 3.21 Fase spawning capable

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

Alpha atresia

AY

UY

59

2. Regressed I

Oosit barada pada fase Unyolked stage atau early yolked

stage. Ditemukan adanya alfha atresia kurang dari 50% dan

tidak ditemukan adanya POF. Sampel Ikan termasuk

kedalam kelas dewasa (Mature).

Gambar 3.22 Klasifikasi regressed 1

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3. Regenerating

Oosit berada pada fase unyolked stage atau early yolked

stage, terdapat matury markers dan tidak ditemukan adanya

atresia. Fase ini juga ditandai dengan muscle bundles yang

besar. Berdasarkan pengamatan ditemukan sebanyak 29

sampel yang berada pada fase regenerating (regenerasi).

UY

UY

Alpha Atresia

60

Gambar 3.23 Klasifikasi regenerating

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

3.4.5 Fekunditas

Fekunditas adalah semua telur yang akan dikeluarkan pada

waktu pemijahan. Penentuan fekunditas dilakukan setelah

melihat secara histologi sampel yang berada pada fase oosit

tertinggi. Di Lab Histologi LRPT kegiatan fekunditas

menggunakan metode gravimetrik yaitu perhitungan fekunditas

berdasarkan perbandingan berat gonad total dibanding berat

gonad yang diamati. Langkah-langkah dalam perhitungan

fekunditas yaitu gonad ikan utuh ditimbang berat totalnya (Wg)

menggunakan timbangan digital dan gonad tersebut diambil

sub-sampel minimal 0,5g – 1,0g (Ws). Gonad sampel yang telah

ditimbang diletakkan dalam cawan petri dan ditambahkan

aquadest kemudian dicacah menggunakan spatula dan

dipisahkan dari kotoran (selaputnya). Kemudian mengambil

sampel menggunakan pipet tetes dari cawan petri ke cawan

UY

UY

61

bogorov hingga memenuhi labirin. Selanjutnya diamati

menggunakan mikroskop stereo portable dengan cara mengintip

object pada lensa okuler mikroskop dan menghitung jumlahnya

dengan bantuan hand tally counter. Perhitungan jumlah telur

harus mencakup semua area pada cawan bogorov. Kelebihan

dari mikroskop stereo yaitu terdapat kamera integrated dan bisa

terhubung dengan PC. Preparat yang diamati memudahkan

dalam proses perhitungan telur.

(a) (b)

(c) (d)

62

(e) (f)

Gambar 3.24 Fekunditas (pemotongan sub-sampel gonad) (a), penambahan aquadest pada sampel (b), pencacahan telur dengan spatula (c), pengamatan dibawah mikroskop stereo (d), penampakan telur dari lensa okuler (e), penampakan telur dari mikroskop stereo portable (f). (Sumber : Dokumentasi pribadi, 2019)

Berdasarkan penelitian yang dilakukan, jumlah sampel yang

mencapai oosit tertinggi adalah 5 sampel yaitu advanced yolked stage

dengan kisaran panjang cagak 18,7 – 20 cm dan jumlah fekunditas

sekitar 5.655 – 12.634 butir.

Gambar 3.25 Grafik fekunditas

0

2000

4000

6000

8000

10000

12000

14000

18.7 19 19.5 20 20

fek

un

dit

as

(bu

tir)

Panjang Cagak/Fork Lenght (cm)

63

3.4.4 Pengukuran Diameter Telur

Diameter telur merupakan garis tengah atau ukuran panjang

dari suatu telur yang diukur dengan mikrometer berskala.

Semakin tinggi tingkat kematangan gonad pada suatu species,

diameter telur semakin besar (Desrino, 2009)

Pengukuran diameter telur (oosit) pada preparat histologis

gonad ikan lemuru betina dilakukan disetiap fase oosit pada

lima oosit hingga tingkat perkembangan oosit tertinggi yang

terdapat di preparat. Jumlah yang dihitung diameter telur yaitu

sebanyak 43 sampel ikan betina dan diperoleh ukuran diameter

telur berkisar antara 43,815 - 429,661 μm.

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan ditemukan Ikan

lemuru betina yang memiliki ovarium berada di kisaran panjang

cagak 18,5 – 20,4 cm, dan tingkat perkembangan oosit tertinggi

yaitu advanced yolked stage.

No Fase oosit Kisaran Diameter Diameter

Rata – rata

1 Unyolked

stage 43,815 – 106,368 μm 63.898 μm

2 Early yolked

stage 134,753 – 197,465 μm 171.768 μm

3 Advanced

yolked stage 283,948 – 429,661 μm 375.008 μm

Rata-rata ukuran diameter telur ikan lemuru pada setiap

perkembangan oosit yaitu Unyolked stage 63.898 μm, Early

yolked stage 171.768 μm, Advanced yolked stage 375.008 μm.

64

3.5 KEGIATAN LAINNYA

3.5.1 Pengambilan Sampel Otolith

Otolith adalah unit mikrostruktur yang digunakan untuk

menghitung umur ikan dan terdiri dari lapisan-lapisan kristal

kalsium karbonat (CaCO3) yang mengendap secara periodik

pada matriks organik. (Mugiya et al., 1981). Otolith terletak

pada bagian pars superior dari organ pendengaran atau lebih

tepatnya otolith terbentuk dalam suatu organ yang dinamakan

dengan utriculus pada ikan bertulng sejati (Osteichthyes).

Otolith (batu telinga) tumbuh / membesar seiring dengan

pertumbuhan ikan sehingga dapat digunakan untuk menduga

umur ikan (Lagler et al., 1977)

Mempelajari teknik pengambilan sampel otolith dengan

menggunakan metode open the hatch. Metode ini dilakukan

dengan memotong kepala ikan secara vertikal hingga sejajar

dengan bagian atas mata ikan, kemudian memotong secara

horizontal tepat diatas mata sehingga pemotongan berbentuk

siku – siku. Membuka bagian atas kepala, mengeluarkan bagian

otak dan mengambil otolith menggunakan pinset. (Score et al.,

1992). Tahapan-tahapan tersebut dapat dilihat pada gambar

berikut.

65

Memotong kepala ikan secara vertikal

(1)

Memotong kepala ikan secara horisontal

(2)

Hasil pemotongan berbentuk siki-siku

(3)

Mengambil bagian otak

ikan

(4)

Pengambilan otolith ikan

(5)

Membersikan otolith

menggunakan tissue

(6)

Gambar 3.27 Alur Pengambilan otolith dengan Metode Open The Hatch (Sumber : Dokumentasi pribadi, 2019)

3.5.2 Kegiatan PKL di Kantor LRPT Benoa

Pelabuhan benoa merupakan pelabuhan yang dikelola

oleh PT Pelabuhan Indonesia III yang berada di Bali.

Pelabuhan Benoa memiliki 5 zona yaitu: zona terminal, zona

perikanan, zona perkantoran bisnis maritim, zona pariwisata/

marina dan fasilitas umum. Lokasi zona perikanan memiliki

area dermaga kapal sebagai pusat / pangkalan pendaratan

kapal tuna rawai tuna, pabrik pengolahan ikan dan lokasi

beberapa perusahaan jasa cold storage (Muazwir, 2012)

66

Program pemantauan / pengumpulan data hasil

tangkapan tuna pertama kali diinisiasi pada pertengahan

tahun 2002 dengan lokasi awal adalah Muara Baru, Cilacap

dan Benoa. Program ini merupakan kolaborasi antara Pusat

Penelitian Perikanan Tangkap/ Balai Riset Perikanan Laut

(PRPT/ BRPL) dan Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap

(DJPT) dari Indonesia dengan CSIRO Marine and

Atmospheric Research, Australia’s Department of Agriculture

of Fisheries and Forestry (DAFF), Australian Centre for

International Agricultural Research (ACIAR) dari Australia,

serta Indian Ocean Tuna Commission (IOTC) dan Overseas

Fisheries Cooperation Foundation of Japan (OFCF).

Program ini bertujuan untuk memantau hasil tangkapan tuna

dan sejenisnya yang didaratkan di lokasi-lokasi tersebut,

khususnya adalah Pelabuhan Benoa. Program ini

merupakan kelanjutan dari program pemantauan yang

dirintis oleh PRPT/ BRPL dan CSIRO yang dimulai pada

tahun 1993 yang sepenuhnya fokus di Pelabuhan Benoa.

Sejak tahun 2011, kegiatan pengumpulan data saintifik di

Pelabuhan Benoa atau yang dikenal juga dengan kegiatan

enumerasi, diserahkan kepada LR[T Benoa sebagai institusi

yang khusus menangani penelitian sumber daya tuna di

Samudera Hindia (Jatmiko et al., 2016)

67

Kegiatan PKL di kantor LRPT Benoa dilakukan selama 4

hari kerja yaitu pada tanggal 30 September 2019 – 3

Oktober 2019 dengan mengikuti proses enumerasi yang

dilakukan oleh enumerator LRPT Benoa. Enumerator

menjelaskan kegiatan enumerasi yang dilakukan oleh LRPT

yaitu mencari informasi kapal yang akan bongkar

(monitoring) ,mengisi papan monitoring, melakukan sampling

pada perusahaan yang terdapat kegiatan bongkar muat,

terdapat 8 perusahaan prossesing yang menjadi tempat

sampling LRPT antara lain; PT. Perintis Jaya Internasional,

PT. Bali Baramundi, PT. Bali Nusa Windu Mas, PT. Bandar

Nelayan, PT. Bali Mina Mandiri, PT. Chiu Shih, PT. Jaya

Kota, dan PT. Intimas Surya, mencatat data hasil tangkapan

pada form sampling, dan rekapitulasi hasil pendataan. Data

hasil tangkapan yang dicatat oleh enumerator LRPT adalah

kapal rawai tuna yang mendarat di Pelabuhan Benoa. Ikan

yang didaratkan meliputi hasil tangkapan tuna dalam

keadaan segar maupun beku dan hasil tangkapan

sampingan dalam keadaan beku.

Berikut hasil tangkapan utama yang didaratkan di

pelabuhan benoa selama mengikuti kegiatan PKL di kantor

LRPT Benoa

68

1. Tuna Sirip Biru Selatan (Thunnus maccoyii)

Tuna sirip biru selatan atau disebut juga southern bluefin

tuna, mempunyai kode spesies SBT.

Gambar 3.28 Ikan Tuna Sirip Biru Selatan Yang Didaratkan

Di Salah Satu Perusahaan Yang Ada Di Pelabuhan Benoa (Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

Identifikasi dilakukan dengan melihat ciri morfologi pada

ikan. Berikut ciri khusus yang diamati secara visual di

lapangan :

a. Memiliki keel berwarna kuning.

b. Bagian perut badan berwarna putih perak,

c. Memiliki finlet berwarna kuning hitam dengan ujung tepi

berwarna putih tipis.

2. Tuna Sirip Kuning (Thunnus albacores)

Ikan tuna sirip kuning mempunyai nama lokal madidihang

dan nama internasional yellowfin tuna. Kode spesies tuna

sirip kuning menurut Food and Agriculture Organization

(FAO) yaitu YFT.

69

Gambar 3.29 Ikan Tuna Sirip Kuning (Thunnus albacores) Yang

Didaratkan Di Salah Satu Perusahaan Yang Ada Di Pelabuhan Benoa (Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

Ciri khusus identifikasi secara visual di lapangan yaitu ;

a. Memiliki bagian tubuh lebih ramping dan panjang

daripada tuna mata besar.

b. Masih terlihat jelas bagian kornea mata dengan lensa

mata serta diameter mata lebih kecil

Gambar 3.30 Bagian Mata Tuna Sirip Kuning

(Sumber : LRPT, 2019)

c. Memiliki Finlet berwarna kuning dengan tepi garis hitam

sangat tipis

70

Gambar 3.31 Bagian Finlet Tuna Sirip Kuning

(Sumber : LRPT, 2019)

d. Terdapat lekukan bagian cagak ekor berbentuk “v”

Gambar 3.32 Bagian cagak ekor Tuna Sirip Kuning

(Sumber : LRPT, 2019)

e. Jumlah sepasang keel berwarna hitam

3. Tuna Mata Besar (Thunnus obesus)

Tuna mata besar mempunyai nama lokal mata besar dan

nama internasional big eye tuna. Kode spesies tuna mata

besar menurut FAO yaitu BET.

71

Gambar 3.33 Tuna Mata Besar (Thunnus obesus)

(Sumber : LRPT, 2019)

Ciri khusus identifikasi secara visual di lapangan yaitu ;

a. Memiliki bentuk tubuh lebih bulat dan lebih pendek,

b. Diameter mata lebih besar terlihat jelas bagian kornea

mata dengan lensa mata,

c. Memiliki finlet berwarna kuning dengan tepi garis hitam

tebal,

d. Keel sepasang berwarna hitam keabu-abuan.

4. Albakora (Thunnus alalunga)

Albakora mempunyai nama lokal albakor dan nama

internasional Albacore. Kode spesies tuna mata besar

menurut FAO yaitu ALB.

Gambar 3.34 Ikan Albakora (Thunnus alalunga)

(Sumber : LRPT, 2019)

72

Ciri khususnya antara lain: memiliki finlet berwarna putih,

sirip dada sangat panjang mencapai sirip punggung kedua dan

jumlah keel sepasang berwarna hitam.

Adapun hasil tangkapan sampingan yang didaratkan di

Pelabuhan Benoa di salah satu perusahaan selama mengikuti

kegiatan PKL di kantor LRPT Benoa disajikan pada tabel

berikut.

Tabel 3.5 Hasil Tangkapan Sampingan

No Nama

Indonesia Nama Lokal Kode Nama Ilmiah

1 Hiu Selendang

Biru Hiu Aer BSH Prionace glauca

2 Hiu Moro Hiu Mako MAK Isurus spp

3 Gindara Setan Buduk ALH Alepocephalidae

sp

4 Gindara Setan Abu-abu LEC Lepidocyblum sp

5 Layaran Layaran SFA Istiophorus platypterus

6 Setuhuk Loreng

Marlin Merah MLS Tetrapturus audax

7 Ikan Merah Semar MON Lampris guttatus

8 Ikan Pedang Meka SWO Xiphias gladius

73

Pengukuran panjang dan bobot ikan tuna selama mengikuti

kegiatan PKL di Kantor LRPT Benoa dilakukan dengan menggunakan

caliper (penggaris panjang). Alat ukur tersebut berfungsi untuk mengukur

panjang ikan berukuran besar seperti ikan tuna sirip kuning (Thunnus

albacares), tuna sirip biru (Thunnus maccoyi), tuna mata besar (Thunnus

obesus) dalam satuan sentimeter (cm) dan berat diukul dalam satuan

kilogram (kg) dengan timbangan manual ataupun digital yang terdapat

pada perusahaan tersebut.

Gambar 3.35 Pengukuran panjang tubuh ikan tuna

(Sumber : Dokumentasi Pribadi, 2019)

BAB IV

PENUTUP

4.1 KESIMPULAN DAN SARAN

4.1.1 KESIMPULAN

1. Proses pembuatan preparat sampel gonad terdiri dari tahap

pemotongan, fiksasi, tissue processing (dehidrasi, clearing,

infiltration), penanaman sampel (embedidding dan blocking),

pemotongan (sectioning), pewarnaan (staining), penutupan

(covering), pelabelan dan penyimpanan, serta analisa preparat.

2. Pola pertumbuhan ikan bersifat alometrik negatif. Nilai b < 3

menunjukkan bahwa pertambahan panjang pada ikan lemuru lebih

cepat dibandingkan dengan pertambahan bobotnya.

3. Hasil analisis dari 43 sampel ikan betina, fase oosit tertinggi berada

pada advanced yolked stage, ditemukan development class

(spawning capable, regressed 1, dan regenerating), semua sampel

sudah matang gonad (mature). Jumlah fekunditas dari 5 sampel

yang berada pada MAGO tertinggi (advanced yolked stage) sekitar

5.655 – 12.634 butir. Diameter telur Unyolked Stage berada pada

kisaran 43,815 – 106,368 μm. Early yolked stage kisaran

diameternya 134,753 – 197,465 μm, dan Advanced yolked stage

kisaran diameternya 283,948 – 429,661 μm.

77

4.1.2 SARAN

1. Pelaksanaan PKL memerlukan waktu minimal 2 bulan agar

lebih memahami proses pembuatan preparat serta analisis hasil

preparat.

2. Pada saat pengambilan sampel diperlukan mengetahui ukuran

pertama kali matang gonad pada ikan (Lm) agar sampel dapat

bervariasi.

3. Perlu menguasai materi dasar, meliputi penentuan TKG secara

visual, agar dapat dibandingkan dengan analisis secara

histologi

DAFTAR PUSTAKA

Bagenal, T. B. 1978. Aspects of Fish Fecundity. dalam: Ecology of Freshwater Fish Reproduction. S. D. Gerking (ed.) Third Edition. FBA, Windermere Lab., Ambleside, UK. P. 75-101.

Desrino. 2009. Budidaya Ikan Dalam Menciptakan Bibit Unggul. Agro Media Pustaka Jakarta

Djaelani Aunu Rofiq. 2013. Teknik Pengumpulan Data Dalam

Penelitian Kualitatif. Jurnal Majalah Ilmiah Pawitatan. Vol: 20, No:1 Maret 2013

Farley, J.H., Davis. 1999. Shoutern Bluefin tuna : Quantifying reproductive

status from histological sections and estimating batch fecundity. CSIRO, Marine Research. 18pp.

Farley, J.H., Davis, T.L.O., Bravington, M.V., Andamari, R., Davies, C.R.,

2015. Spawning Dynamics And Size Related Trends In Reproductive Parameters Of Southern Bluefin Tuna, Thunnus Maccoyii.PLOS ONE 10,E0125744. https://doi.org/10.1371/journal.pone.0125744.

Farley, J.H., Williams, A.J., Hoyle, S.D., Davies, C.R., Nicol, S.J., 2013. Reproductive Dynamics and Potential Annual Fecundity of South Pacific Albacore Tuna (Thunnus alalunga). PLoS ONE 8, e60577. https://doi.org/10.1371/journal.pone.0060577

Ginanjar, M. 2006. Kajian Reproduksi Ikan Lemuru (Sardinella lemuru Blk.) Berdasarkan Perkembangan Gonad Dan Ukuran Ikan Dalam Penentuan Musim Pemijahan Di Perairan Pantai Timur Pulau Siberut. Sarjana thesis, Institut Pertanian Bogor Bogor.

Jatmiko, I., B. Setyadji., D. Novianto. 2016. Produksi Perikanan Tuna Hasil Tangkapan Rawai Tuna Yang Berbasis di Pelabuhan Benoa, Bali. Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia. Vol. 22 No. 1

Lagler, K. F., 1977. Ichtiologi. The Study Of Fishery. John and Sons. Ins.

New York. Merta, I.G.S, Badrudin, 1992. Dinamika Populasi Dan Pengelolaan

Sumberdaya Perikanan Lemuru di Perairan Selat Bali. Jurnal Penelitian Perikanan Laut (65): 1-9

Muazwir. 2012. Analisis Aspek Biologi Reproduksi ikan Tuna Sirip Kuning (Thunnus Albacares) yang Tertangkap di Samusera Hindia. Tesis (Tidak dipublikasikan) Program Magister UI. Depok

Mugiya, Y, J. Watanabe, J. Yamada, J.M. Dean, D.G. Dunkelberger, And

M. Shimizu. 1981. Diurnal rhythm in otolith formation in the goldfish, Carassius auratus. Comp. Biochem. Physiol. 68A: 659-662.

Mulfizar., Zainal., Muclisin dan Dewiyanti. 2012. Hubungan Panjang Berat

Dan Faktor Kondisi Tiga Jenis Ikan yang Tertangkap di Perairan Kuala Gigieng. Aceh Besar. Provinsi Aceh. Jurnal Departemen Perikanan. 1 (1).

Pangestuti, SelfiDwi. 2016. Analisis Biologi Ikan Lemuru (Sardinella

lemuru) Yang Tertangkap Di Perairan Selat Bali. Sarjana thesis, Universitas Brawijaya.

Pauly, D., 1984. Some Simple Methods for the Assessment of Tropical

Fish Stock, FAO Rome.

Rahardjo, M.F., Sjafei, D.S., Affandi R., Sulistiono, Hutabarat, J. 2011. Iktiology. Penerbit Lubuk Agung. Bandung. 395 hal.

Saanin, H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan 1. Penerbit Binacipta. Bogor. 1 hal

Satria W. N., Abdul G., Suradi W. S. 2018. Monitoring Perikanan Lemuru Di

Perairan Selat Bali. JOURNAL OF MAQUARES Volume 7, Nomor 1, Tahun 2018, Halaman 130-140.

https://ejournal3.undip.ac.id/index.php/maquares. Secor, D. H. Dean, J. M., Laban, E. H. 1992. Otolith Removal and

Preparation for microstructural Examination. Canandian Special Publication Fisheries Aquatic Science p 19-57

Setyohadi,D. 2010. Kajian Pemanfaatan Sumberdaya Ikan Lemuru

(Sardinella lemuru) di Selat Bali: Analisis Simulasi Kebijakan Pengelolaan 2008-2020. Disertasi (Tidak dipublikasikan). Program Pascasarjana Fakultas Pertanian. Universitas Brawijaya. Malang. 339p.

Sugiyono. 2011. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D.

Bandung: Afabeta Sukiya. (2005). Biologi Vertebrata. Malang: Universitas Negeri Malang.

Susilo, E., 2015. Variabilitas Faktor Lingkungan Pada Habitat Ikan Lemuru

Di Selat Bali Menggunakan Data Satelit Oseanografi Dan Pengukuran Insitu. Omni-Akuatika VOL. XIV, HAL. 13-22.

Sofijanto, M. A., Kristina, R dan Subagio, H. 2016. Rasio Jenis Kelamin

dan Tingkat Kematangan Gonad Ikan Tongkol (Euthynnus Affinis) yang Tertangkap Pada Pukat Cincin Berlampu Setan di Perairan Lamongan. Prosiding Seminar Nasional Kelautan Universitas Trunojoyo Madura, 27 Juli 2016.

Wudianto. 2001. Analisis Sebaran dan Kelimpahan Ikan Lemuru (Sardinella lemuru, Bleeker 1853) di Perairan Selat Bali ; Kaitannya dengan Optimasi Penangkapan. Disertasi (Tidak Dipublikasikan). Program Pascasarjana IPB. Bogor .215p.

Wujdi, A., Suwarso, Wudianto, 2012. Ukuran Ikan Lemuru (Sardinella

lemuru Bleeker, 1853) Di Perairan Selat Bali 4, 8.

Wujdi, A., Suwarso, Wudianto 2012. Some Population Parameters Of Bali Sardinella (Sardinella lemuru, Bleeker 1853) In Bali Strait Waters 4, 9.

Wujdi, A., Suwarso, Wudianto, 2013. Biology Reproduction And Spawning Season Of Bali Sardinella (Sardinella lemuru Bleeker 1853) In Bali Strait Waters 5, 9.

Yanuarto, W.N., 2015. Deskripsi Partisipasi Aktif, Dan Kemampuan Komunikasi Matematis Mahasiswa Pada Mata Kuliah Geometri Analitik Bidang Melalui Penerapan Lesson Study. Purwokerto : Universitas Muhammadiyah Purwokerto.

LAMPIRAN

83

Lampiran 1. Surat Permohonan Izin PKL

84

Lampiran 2. Surat Persetujuan PKL

85

Lampiran 3. Surat Pengantar PKL

86

Lampiran 4. Jurnal Harian PKL

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

121

122

123

124

125

Lampiran 6. Halaman Pengesahan Draft Laporan

126

Lampiran 7. Dokumentasi Kegiatan

1. Pembukaan PKL & seminar proposal

Pembukaan oleh kepala LRPT dan seminar proposal

127

2. Kegiatan Enumerasi

Penjelasan kegiatan enumerasi di

kantor LRPT Sampling Ikan Segar

Sampling Ikan Beku Pengukuran panjang ikan tuna

Penimbangan ikan tuna Pencatatan pada form sampling

Foto bersama enumerator Rekapitulasi data

128

3. Kegiatan pengambilan sampel

Pasar Kedonganan Pengambilan sampel ikan

Sampel yang akan diukur Pengukuran panjang ikan

Penimbangan berat ikan Pembedahan perut ikan

Penimbangan berat gonad Pengawetan sampel gonad

129

4. Kegiatan di Lab. histologi

Pemotongan sampel ke tissue

casette Pemberian kode penomoran pada

tissue casette

Persiapan larutan untuk tissue processing

Memasukkan keranjang ATP pada ATP

Proses embedding Pemotongan blok parafin

Proses sectioning Persiapan larutan staining

130

Proses staining Memasukkan staining rack pada

larutan pewarna

Pengaliran air pada proses staining Proses covering

Proses pelabelan Pemotongan sampel fekunditas

Perhitungan fekunditas Analisis preparat

131

5. Lampiran kegiatan lainnya

Studi Mencari literature

Post test Resume jurnal

Senam kesegaran jasmani

132

Seminar hasil PKL

Pemaparan hasil penelitian

133

Foto bersama pembimbing lapangan

Foto bersama analis

Foto bersama staf LRPT Foto penyerahan plakat

134

6. Lampiran Perhitungan

a. Penentuan Klasifikasi Kematangan Gonad

1 S1 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

2 S2 Advanced Yolked stage - � � - � spawning capable Mature

3 S3 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

4 S4

5 S5 Unyolked stage - - - - - - - sampel rusak

6 S6 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

7 S7

8 S8 Advanced Yolked stage - � - - � spawning capable Mature

9 S9 Unyolked stage - � - � � Regressed 1 Mature

10 S10

11 S11

12 S12

13 S13

14 S14

15 S15

16 S16

17 S17 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

18 S18 Unyolked stage - - - � � Regenerating Mature

19 S19

20 S20

21 S21

22 S22 Early Yolked stage - � - - � Regressed 1 -

23 S23 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

24 S24 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

25 S25

26 S26 Advanced Yolked stage - - - - - spawning capable Mature

27 S27 Unyolked stage - - - - - Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

28 S28

29 S29 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

30 S30 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

31 S31 Unyolked stage - � - - � Regressed 1 Mature

32 S32

33 S33 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

34 S34

35 S35 Unyolked stage - - - - - - - Sampel Rusak

36 S36 Unyolked stage - � - � � Regressed 1 Mature

37 S37 Unyolked stage - - - � � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

38 S38 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

39 S39 Advanced Yolked stage - � - - � spawning capable Mature

40 S40 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

41 S41

42 S42 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

43 S43

44 S44 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

45 S45 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

46 S46

47 S47

48 S48 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

49 S49 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

50 S50

51 S51 Advanced Yolked stage - � - - - spawning capable Mature

52 S52 Unyolked stage - - - � � Regenerating Mature

53 S53 Unyolked stage - - - � � Regenerating Mature

54 S54 Unyolked stage - � - - � Regressed 1 Mature

55 S55

56 S56 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

57 S57 Unyolked stage - - - - - - - Sampel Rusak

58 S58 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

59 S59

60 S60

61 S61 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

62 S62

63 S63 Unyolked stage - - - � � Regenerating Mature

64 S64 Unyolked stage - � - - � Regressed 1 Mature

65 S65 Unyolked stage - - - � � Regenerating Mature

66 S66 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

67 S67 Unyolked stage - - - - � Regenerating Mature Muscle Bundles Besar

68 S68 Unyolked stage - - - � � Regenerating Mature

69 S69 TIDAK ADA GONAD

JANTAN

JANTAN

TIDAK ADA GONAD

TIDAK ADA GONAD

TIDAK ADA GONAD

JANTAN

TIDAK ADA GONAD

TIDAK ADA GONAD

JANTAN

TIDAK ADA GONAD

TIDAK ADA GONAD

TIDAK ADA GONAD

JANTAN

JANTAN

JANTAN

JANTAN

TIDAK ADA GONAD

JANTAN

TIDAK ADA GONAD

TIDAK ADA GONAD

JANTAN

JANTAN

JANTAN

TIDAK ADA PREPARAT

JANTAN

NO Fish Code Mago stage POF α Atresia Keteranganβ Atresia Brown Bodies Muscle Bundles Stage Mature / Immature

135

b. Pengukuran Diameter Telur Ikan Lemuru

136

c. Perhitungan Diameter Telur Ikan Lemuru

Uy Ey Ay M Hy

1 S1 20 129 22.5 0.75 63.064 - - - -

2 S2 19 114 21 2.27 50.0692 151.048 429.661 - -

3 S3 19 117 21 0.35 48.6293 - - - -

4 S5 18.9 110 21 0.42 56.5486 - - - -

5 S6 20 130 22.5 0.47 59.4174 - - - -

6 S8 20 127 22 1.8 92.0937 187.102 402.148 - -

7 S9 19 112 22 0.44 62.0057 - - - -

8 S17 19.5 117 21.5 0.33 47.3392 - - - -

9 S18 19 117 20.9 0.26 55.117 - - - -

10 S22 20.4 128 22.5 0.55 79.9403 197.465 - - -

11 S23 20 125 22.4 0.48 56.9134 - - - -

12 S24 19.9 128 22.5 0.62 62.6253 - - - -

13 S26 19.5 116 21.9 1.34 56.1674 - - - -

14 S27 19 112 22.5 0.55 68.0982 - - - -

15 S29 18.9 112 21 0.28 51.9674 - - - -

16 S30 19.5 116 21.5 0.53 57.1657 - - - -

17 S31 19.7 122 22 0.71 90.1898 - - - -

18 S33 18.9 111 20.5 0.3 49.2486 - - - -

19 S35 18.7 110 20.5 0.45 50.5746 - - - -

20 S36 20.1 129 21.5 0.45 66.9287 - - - -

21 S37 19.5 119 21.7 0.5 65.1319 - - - -

22 S38 20 127 22 0.28 64.6917 - - - -

23 S39 19.2 117 21.9 2.78 106.386 192.233 420.682 - -

24 S40 19 119 21 0.51 66.4553 - - - -

25 S42 19.2 114 21.5 0.3 63.6923 - - - -

26 S44 18.7 104 20.8 0.45 54.4693 - - - -

27 S45 19.2 117 21.5 0.35 58.3443 - - - -

28 S48 19.5 120 22.7 0.57 68.4688 - - - -

29 S49 19.4 115 20.8 0.27 51.4304 - - - -

30 S51 18.7 109 21 1.33 80.5473 179.328 283.948 - -

31 S52 18.9 116 21.5 0.38 57.5145 - - - -

32 S53 18.5 108 21 0.33 70.0005 - - - -

33 S54 19 118 21.4 0.67 70.2764 - - - -

34 S56 19.3 119 22 0.8 66.7485 - - - -

35 S57 19.4 119 21.3 0.61 54.1428 - - - -

36 S58 19 113 21.6 0.38 61.3853 - - - -

38 S61 19.6 119 22 0.39 63.1093 - - - -

39 S63 18.8 115 20.5 0.22 43.8154 - - - -

40 S64 18.7 106 21.8 0.59 81.0446 134.753 - - -

41 S65 19.1 116 22.3 0.53 61.9898 - - - -

42 S66 19 115 21.5 0.53 61.2667 - - - -

43 S67 18.9 117 21.2 0.42 62.4394 - - - -

44 S68 19.1 117 21.9 0.68 67.7611 - - - -

43.815 134.753 283.948 - -

106.386 197.465 429.661 - -

63.898 171.768 375.008 - -

Diameter Telur

Min

Max

Rata-rata

NO Kode Sampel FL Wt TL Wg

137

Lampiran 8. Surat Keterangan / Sertifikat