word jurnal radiologi

of 29 /29
KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmat dan karunia- Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan journal reading dengan judul Current Concepts: Point of Care Ultrasonography. Penulis menyadari bahwa tugas ini masih banyak kekurangannya, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran demi sempurnanya journal reading ini. Akhirnya penulis berharap, semoga journal reading ini dapat bermanfaat bagi berbagai pihak yang berkepentingan. Bandarlampung, Juli 2015 Penulis

Upload: merry-dame-cristy-pane

Post on 11-Sep-2015

43 views

Category:

Documents


2 download

DESCRIPTION

tugas koas

TRANSCRIPT

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan journal reading dengan judul Current Concepts: Point of Care Ultrasonography.Penulis menyadari bahwa tugas ini masih banyak kekurangannya, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran demi sempurnanya journal reading ini. Akhirnya penulis berharap, semoga journal reading ini dapat bermanfaat bagi berbagai pihak yang berkepentingan.

Bandarlampung, Juli 2015

Penulis

Konsep terkini: Point of Care UltrasonografiChristopher L. Moore, M.D., and Joshua A. Copel, M.D.Dari the Departments of Emergency Medicine (C.L.M.) and Obstetrics, Gynecology, and Reproductive Sciences ( J.A.C.), Yale University School of Medicine, New Haven, CT. Address reprint requests to Dr. Moore at the Department of Emergency Medicine, Yale University School of Medicine, 464 Congress Ave., Suite 260, New Haven, CT 06519, or at chris.moore@ yale.edu. N Engl J Med 2011;364:749-57. Copyright 2011 Massachusetts Medical Society.

Ultrasonografi adalah bentuk pencitraan yang aman dan efektif yang telah digunakan oleh dokter selama lebih dari setengah abad untuk membantu dalam diagnosis dan panduan prosedur. Selama dua dekade terakhir, peralatan USG telah menjadi lebih sederhana, berkualitas, lebih tinggi, dan lebih murah, yang telah memfasilitasi pertumbuhan point-of-care ultrasonografi yaitu, ultrasonografi dilakukan dan diinterpretasikan oleh dokter di samping tempat tidur. Pada tahun 2004, sebuah konferensi tentang ultrasonografi diselenggarakan oleh American Institute of Ultrasound in Medicine (AIUM) menyimpulkan bahwa "konsep 'stetoskop USG' dengan cepat bergerak dari konferensi teoritis dengan kenyataan. Ini termasuk perwakilan dari 19 organisasi medis, pada November 2010, AIUM yang menyelenggarakan forum serupa dihadiri oleh 45 organizations.1-3 Beberapa sekolah kedokteran kini mulai memberikan siswa mereka dengan penggunaan peralatan USG untuk selama rotations.4 Klinis Meskipun radiasi pengion dari dihitung (CT) scan tomografi semakin diakui sebagai penyebab utama kanker, ultrasonografi memiliki telah digunakan dalam kebidanan selama beberapa dekade, dengan tidak ada bukti epidemiologi dari efek berbahaya pada level diagnostik normal.5, 6 Namun, ultrasonografi adalah tergantung pengguna teknologi, dan sebagai menyebar penggunaan, terdapat kebutuhan untuk memastikan kompetensi, mendefinisikan manfaat penggunaan yang tepat, dan membatasi pencitraan yang tidak perlu dan konsekuensinya. 7-10 Artikel ini memberikan gambaran tentang sejarah dan status sederhana, point-of-care ultrasonografi, dengan contoh-contoh dan diskusi penggunaannya.

Sejarah Ultrasonografi dan Teknik DasarUltrasonografi medis dikembangkan mulai dirintis pada Perang Dunia I,11 dan gambar sonografi pertama yaitu tengkorak manusia diterbitkan pada tahun 1947.12 Gambar USG pertama yaitu terkait penyakit abdomen diterbitkan pada tahun1958,13 setelah itu teknik ultrasonografi diadopsi secara luas pada bidang radiologi, kardiologi, dan kebidanan selama beberapa dekade berikutnya. Meskipun dokter dari spesialisasi lain kadang-kadang dilaporkan menggunakan ultrasonografi, point of care ultrasonography tidak berkembang pesat hingga tahun 1990-an. Pada awalnya mesin-mesin portable memiliki kualitas yang buruk, namun pada tahun 2010 point of care ultrasonografi mulai semakin berkembang dan memiliki kualitas pencitraan yang baik.USG didefinisikan sebagai frekuensi yang lebih tinggi dari ambang batas dengaar manusia atau lebih dari 20.000 Hz (20 kHz). Frekuensi USG diagnostik adalah dalam jutaan Hertz (MHz). USG dengan frekuensi yang rendah memiliki penetrasi yang semakin baik, namun resolusinya lebih rendah. USG dengan frekuensi yang tinggi memiliki gambaran yang baik namun kemampuan visualisasi organ dalamnya kurang. Sebuah probe tipe transabdominal atau jantung memiliki frekuensi di kisaran 2 sampai 5 MHz, sedangkan beberapa probe USG dermatologi memiliki frekuensi setinggi 100 MHz. Ultrasonografi menggunakan "kristal" kuarsa atau dari bahan piezoelektrik yang menghasilkan gelombang suara ketika diberikan arus listrik. Ketika gelombang suara kembali, bahan tersebut akan menghasilkan arus dan kristal dapat mentransmisikan dan menerima geombang suara. Awalnya ultrasonografi menggunakan kristal tunggal untuk membuat gambar satu dimensi yang dikenal sebagai A-Mode. Standar layar mesin yang menampilkan gambar yaitu B-mode atau dua dimensi (grey-scale ultrasonography). Masing-masing kristal menghasilkan garis scan yang digunakan untuk membuat gambar atau frame, yang dapat diulang berkali-kali per detik untuk menghasilkan gambar bergerak pada layar (Gambar 1). Kini telah tersedia jenis mode yaitu termasuk tiga-dimensi, empat-dimensi, Doppler, dan mode Doppler jaringan namun tidak dibahas dalam artikel ini.USG dapat menembus dengan baik pada cairan dan padat organ (misalnya, hati, limpa, dan rahim), namun tidak menembus melalui tulang atau udara, membatasi kegunaannya dalam tengkorak, dada, dan daerah perut di mana gas usus mengaburkan gambar. Fluida (misal darah, urin, empedu, dan ascites), yang benar-benar anechoic, muncul gambaran hitam pada gambar USG, membuat ultrasonografi sangat berguna untuk mendeteksi cairan dan membedakan daerah kistik atau pembuluh darah dari struktur padat lainnya.USG dua dimensi digunakan untuk memvisualisasikan bidang yang kemudian ditampilkan pada layar. Bidang ini dapat diarahkan oleh pengguna dalam setiap bidang anatomi pasien: sagital (longitudinal), melintang (aksial), coronal (frontal), atau beberapa kombinasi (miring). Indikator pada probe digunakan untuk orientasi pada bidang layar dalam mempermudah pengguna mengarahkan probe. Dalam pencitraan umum dan kandungan, indikator biasanya disesuaikan ke sisi kiri layar karena mudah dilihat. Kardiologi menggunakan konvensi yang berlawanan untuk echocardiography, dengan indikator yang disesuaikan di sebelah kanan layar. Pengguna harus menyadari konvensi ini ketika melakukan pemeriksaan yang terintegrasi yang mencakup umum ataupun gambaran jantung.14

Point-of-Care AplicationsPoint of care ultrasonography gambar dapat diperoleh dengan segera, dan dokter dapat menggunakan gambar real-time yang dinamis (bukan gambar yang direkam oleh sonogram dan ditafsirkan kemudian), hal ini memungkinkan mengkorelasikan temuan terkait gejala dan tanda dari pasien. Point of care ultrasonografi mudah diulang jikaada perubahan kondisi pasien. Hal ini digunakan oleh berbagai spesialisasi dalam situasi yang beragam (Tabel 1) dan dapat secara luas dibagi menjadi aplikasi prosedural, diagnostik, dan penyaringan.Pedoman penggunaan Pedoman penggunaan USG dapat meningkatkan keberhasilan dan menurunkan komplikasi dalam prosedur dilakukan oleh beberapa spesialisasi, termasuk akses pembuluh darah pusat dan perifer, thoracentesis, paracentesis, arthrocentesis, anestesi regional, sayatan dan drainase abses, lokalisasi dan penghapusan benda asing, pungsi lumbal, biopsi, dan prosedur lainnya.16Pedoman prosedural dapat bersifat statis atau dinamis. Dengan pedoman statis, beberapa struktur yang menarik dapat diidentifikasi, melalui sudut tertenntu yang dibutuhkan dapat terekam dan ditandai dengan titik masuk pada permukaan kulit. Dalam prosedur yang dinamis, visualisasi ultrasonografi arah jarum dilakukan secara langsung. Pedoman statis awalnya mungkin lebih mudah untuk dilakukan, tapi sebenarnya pedoman dinamis dapat memberikan hasil yang lebih akurat ditangan operator yang ahli. Pada tahun 1999 Institute of Medicine melaporkan pada Badan Penelitian Pelayanan Kesehatan dan Kualitas Kesehatan bahwa penggunaan USG dapat menurunkan tingkat medis error. Penggunaan USG sebagai akses vena sentral telah terbukti dapat mengurangi tingkat kegagalan, risiko komplikasi,dan jumlah usaha, dibandingkan dengan teknik landmark, khususnya pada kasus pengguna yang kurang berpengalaman (amatir) atau pada pasien dengan kasus yanglebih kompleks. Bukti manfaat dari pedoman USG paling besar adalah situs jugularis internal, dengan bukti kurang untuk situs femoral dan subklavia dan pasien anak.20 Sebuah jarum dapat dicitrakan secara dinamis dengan penggunaan baik sebagai "in plane atau "out-of-plane pendekatan " USG (Gambar 2). Untuk akses vaskular, sebuah pendekatan in plane sesuai dengan sumbu panjang pembuluh darah. Sebuah in plane, atau panjang-axis, pendekatan umumnya lebih disukai untuk akses vaskular dinamis, khususnya untuk akses vena sentral, karena seluruh panjang jarum, termasuk ujung, dapat dilihat seluruh prosedur. Namun, mungkin lebih sulit untuk menjaga jarum dalam pandangan dengan menggunakan pendekatan in plane, dan pembuluh darah kecil, mungkin menantang untuk gambar pembuluh darah di seluruh sumbu panjang.Sebuah pendekatan out-of-plane tegak lurus terhadap jarum dan sesuai dengan sumbu pendek dari pembuluh darah. Keuntungan dari pendekatan ini adalah bahwa jarum dapat berpusat di tengah pembuluh darah. Hal ini juga lebih mudah untuk menjaga pembuluh darah dan jarum dalam pandangan sumbu pendek. Namun, pendekatan out-of-plane mungkin meremehkan kedalaman ujung jarum jika pemotongan pesawat USG di batang jarum, proksimal ke ujung.21

Gambar 1. Dasar (B-Mode)-Gambar USG Dua Dimensi.Sebuah transduser USG yang khas, yang ditunjukkan pada Panel A, memiliki 128 atau lebih kristal diatur di seluruh muka probe. Setiap kristal mentransmisikan dan menerima semburan suara (biasanya dalam kisaran mega hertz), membuat garis scan. Scan lines bersama-sama membentuk bingkai, yang diulang berkali-kali per detik dan ditampilkan pada layar dua dimensi untuk membuat gambar bergerak. Seperti yang ditunjukkan pada Panel B, bidang USG dapat diarahkan dalam bidang anatomi atau antara dua bidang. Dengan konvensi, dalam pencitraan perut, indicator probe (benjolan atau alur pada probe) berada di sebelah kiri layar dan umumnya diarahkan ke sisi kanan pasien dalam bidang yang melintang. Gambar USG ditampilkan adalah gambar melintang aorta abdominal. Indikator diarahkan ke sisi kanan pasien, sesuai dengan sisi kiri layar. Aorta hitam (berisi cairan) dan terletak hanya anterior tubuh vertebralis.

Tabel 1. Pemilihan aplikasi Point-of-Care Ultrasonography, menurut speialisasi medis*SpesialisasiAplikasi USG

AnestesiPedoman untuk akses vaskular, anestesi regional, pemantauan intraoperatif serta memantau status cairan dan fungsi jantung

KardiologiEchocardiography, penilaian intracardiac, perawatan kritis, pedoman pengobatan, penilaian paru, echocardiography terfokus.

DermatologiPenilaian lesi kulit dan tumor, pengobatan darurat FAST (focused emergency assasment)

Endokrinologi dan bedah endokrinPedoman prosedur enilaian bedah tiroid dan paratiroid

Bedah UmumUltrasonografi payudara pedoman prosedural, penilaian intraoperatif

GinekologiP edoman prosedur penilaian leher rahim, rahim, dan adneksa

Obstetri dan Materrnaal fetal medicinePedoman prosedur penilaian obat kehamilan, deteksi kelainan janin

NefrologiVascular akses untuk dialisis

OphthalmologyPenilaian kornea dan retina

OtolaryngologyPedoman prosedur penilaian massa tiroid, paratiroid, dan leher

Pulmonary MedicinePenilaian obat paru, penilaian endobronchial

RadiologiUSG merupakan tindakan pada pasien dengan penafsiran di samping tempat tidur atau secara langsung.

* FAST yaitu penilaian secara cepat dan focus dengan sonografi untuk kasus trauma.

Gambar 2. Pedoman Penggunaan USG pada Akses Vaskular dan Prosedur Lain yang Melibatkan jarumPanel A menunjkkan panjang sumbu, pada pesawat menunjukkan jarum. Meskipun sulit untuk menjaga jarum dan struktur pada tampilan, tampilan panjang sumbu sangat menguntungkan karena menunjukkan jarum secara keseluruhan hingga bagian ujungnya (USG gambar kanan). Panel B menunjukkan sumbu yang pendek, dengan adanya target sign pada jarum yang berada pada lumen pembuluh darah. Gambaran gema yang berupa artefak terjadi jika balok USG menghantam benda logam. Artefak yang muncul pada spasi yang tertutup berbentuk lonjong yang berada di bawah jarum. Meskipun jarum yang divisualisasikan berpusat pada lumen, memiliki kelemahan sumbu yang pendek karena pesawat USG dapat memotong melalui porors jarum proksimal dan tidak menilai jarum yang berada di ujung.Penilaian DiagnosisFokus konsep (keterbatasan atau tujuan pengarahan) pemeriksaan ultrasonografi yang terpenting adalah pada point-of-care. Beragam dokter spesialis menjadi sangat mahir menggunakan ultrasonografi untuk memeriksa organ khusus yang yang terkena penyakit atau prosedur yang secara langsung relevan dengan bidang keahlian mereka, sedangan spesialis radiologi biasanya melakukan hal tersebut secara komprehensif (table 1).Point-of-care ultrasonografi melibatkan penggunaan serangkaian pemeriksaan ultrasonografi yang terfokus secara efisien mendiagnosa atau mengesampingkan kondisi tertentu pada pasien, khususnya pada gejala atau tanda seperti hipotensi, nyeri dada, dyspnea, dan pada pasien dengan trauma menggunakan pendekatan FAST (focused Assessment with Sonography for Trauma). Point-of-care ultrasonografi efektif untuk melakukan diagnostic segera, mengulangi penilaian, dan memiliki potensi untuk mendeteksi kondisi seperti pneumothoraks yang apabila dilakukan dengan ultrasonografi traisional dianggap tidak membantu. Di sini kami focus terhadap point-of-care pemeriksaan untuk trauma (FAST), serta penggunaan point-of-care ultrasonografi untuk penilaian paru.

Penilaian FastFAST adalah istilah yang diciptakan di sebuah Konferensi Konsensus International pada tahun 1996 untuk menggambarkan secara terpadu mengenai tujuan dan arahan pemeriksaan, serta mendeteksi adanya cairan atau pendarahan khususnya pada kasus-kasus trauma. Extended FAST (e-FAST) juga mencakup pemeriksaan dada untuk pneumothorax.Pemeriksaan e-FAST mengabungkan lima focus pemeriksaan untuk mendekteksi : cairan bebesa di intraperitoneal, cairan bebas di panggul, cairan di pericardial, efusi pleura, dan pneumothorax. Cairan peritoneal terdeteksi menggunakan pandangan dari ruang hepatorenal (kantong Morison), ruang splenorenal, dan ruang retrovesicular. Thoraks dievaluasi jika terdapat cairab pada panggul dan adanya pneumothoraks anterior. Pericardium mungkin juga dapat dievaluasi jika terjadi efusi, terutama dalam kasu-kasus trauma penetrasi.Pemeriksaan FAST dapat diselesaikan dalam waktu kurang dari 5 menit dn terbukti memiliki sensitivitas dari 73 sampai 99%, spesifisitas 94 sampai 98%, dan akurasi keseluruhan 90 sampai 98% signifikan untuk cidera pada trauma intra abdomen. Penggunaan pemeriksaan FAST telah terbukti mengurangi pemeriksaan menggunakan CT dan diagnosis peritoneal lavage, sehingga dapat mengurangi waktu dan intervensi yang lebih tepat, sehingga pasien lebih pendek tinggal di rumah sakit, biaya rumah sakit lebih rendah, dan angka kematian juga lebih rendah, meskipun penelitian yang dilakukan lebih ketat dan berpusat pada pasien namun hasil yang dikeluarkan sangat baik. Pemeriksaan FAST secara lengkap atau hanya sebagian sangat membantu dalam mengevaluasi pasien yang tidak mengalami trauma, baik pasien dengan ascites, intraperitoneal hemorrhage, efusi pleura, pneumothorax, atau efusi pada pericardial.

Gambar 3. Gambar USG garis pleura pada Pasien Sehat dan Pasien dengan Sindrom alveolus Interstitial.Pada panel A, frekuensi tinggi pada garis probe menggunakan indikator arah kepala pasien (layar kiri), pada garis di sekitar ruang interkosta ketiga. Di tepi posterior dari tulang rusuk, garis hyperechoic (terang) pleura terlihat, yang merupakan permukaan antara pleura visceral dan parietal. Pada gambar bergerak dari paru normal, gambaran berkilauan sliding akan terlihat pada garis pleura, hal tersebut menunjukkan bahwa pleura visceral memiliki kaitan erat dengan parietal pleura. Garis A (normal dengungan artefak) dapat telihat juga pada panel B, phased-array pada probe sector yang ditempatkan pada lokasi yang sama dan pasien yang berbeda. Gambar pada sector tersebut jauh lebih dalam tetapi menunjukkan struktur yang sama dengan garis B patologis. Aretefak yang muncul di bagian bawah layar (lung rockets) menunjukkan bahwa pasien tersebut memiliki alveolar interstitial syndrome yang berasal dari gagal jantung kongestif.

Pulmonary UltrasonographyPenggunaan ultrasonografi (USG) yang dilakukan untuk mendeteksi pneumothorax pertama kali dilakukan pada kuda di tahun 1986, kemdain baru dilakukan pada manusia. Pada paru-paru normal, pleura visceral dan parietal memiliki kaitan yang erat. Gambaran pada USG akan terlihat brkilauan dan terdapat pergeseran pada permukaan pleura selama respirasi. Apabila tidak terdapat pergeseran menunjukkan adanya pneumothorax. Pneumothorax minimal kemungkinan akan terjadi kesalahan dengan pasien yang terdapat blebs atau jaringan parut, sehingga dapat menimbulkan positif palsu. Penilaian menggunakan USG pada pneumothoraks terbukti dua kali lebih sensitive diabnadingkan radiografi dada konfensional dengan posisi terlentang dan mendeteksi pneumothoraks okultisme (pneumo thoraks yang hanya dapat terlihat pada CT), dengan spesifitas sama tinggi (>98%). Adanya lung point sign, dimana pleura visceral terjadi kontak dengan pleura parietal hampir 100% spesifik untuk mendeteksi adanya pneumothorax. Gambaran ekor komet adalah artefak pada USG yang muncul akbat adanya minimal air-fluid pada permukaan. Pada tahun 1997, Lichtenstein et al menjelaskan identifikasi elveolar interstisial syndrome menggunakan sonografi yaitu didiagnosis atas dasar ekor komet yang membentang dari garis pleura yang berada di bagian bawah layar, dikenal juga sebagai garis B (Fig. 3B). Alveolar interstisial syndrome merupakan temuan ultrasonografi dalam kondisi yang berbeda. Pada kondisi akut, alveolat interstitial syndrome biasanya disertai dengan adanya edema pulmo , acute respiratory syndrome, penyakit interstitial kronik, serta ditemukannya focal infeksi dan iskemik. Karakteristik adanya artefak mungkin dapat membantu dalam membedakan kondisi tersebut.USG telah terbukti lebih akurat daripada auskultasi atau radiografi dada untuk mendeteksi efusi pleura, konsolidasi, dan alveolar interstitial syndrome pada pengaturan perawatan klinis. Pada perawatan kegawatdaruratan, adanya garis B pada pleura USG dapat memprediksi adanya overload cairan, sehinnga untuk keakuratan dalam diagnosis perlu dilakukan pemeriksaan fisik dan pengukuran brain natriuretic peptide. Adanya garis B pada USG menimbulkan kedinamisan, sehingga mengurangi pasien menjalani hemodialisa.

Skrining Skrining dengan menggunakan Ultrasonografi cukup baik karena non-invasif dan tidak memiliki radiasi pengion. USG dapat dipakai untuk skrining penyakit kardiovaskular dan ginekologi, dan USG telah disebut ke dalam skrining laboratorium yang mobile. Namun kelebihan dari skrining ini harus diimbangi terhadap bahaya yang menyebabkan positif palsu. The U.S. Preventive Services Task Force (USPSTF) khusus merekomendasikan USG untuk tidak digunakan pada skrining rutin stenosis karotis, penyakit pembuluh darah perifer atau kanker ovarium pada populasi umum (tidak efektif atau kerugian lebih besar daripada manfaatnya), meskipun penelitian sedang dilakukan untuk menentukan apakah pada populasi yang lebih sempit terdapat manfaatnya dari skrining tersebut. Pada tahun 2005 USPSTF membeir rekomendasi untuk kelas B untuk skrining USG pada penyakit aneurisma aorta abdominal pada pria yang berusia antara 65-75 tahun yang pernah merokok. USPSTF melaporkan USG memiliki sensitifitas 95% dan spesifitas hampir 1000% bila dilakukan pengaturan dengan jaminan yang memadai.Pencitraan aorta abdominal dilakukan dengan probe lengkung 2-5MHz. Pasien dengan posisi terlentang dilakukan tekanan untuk memindahkan gas agar keluar. Pencitraan aorta harus dilakukan selengkap mungkin dari proksimal ke distal bifurcation dan harus dapat menilai arteri iliaka jika memungkinkan. Ini harus diukur pada diameter maksimum dari dinding luar dalam, tranmsversal dan longitudinal. Hal tersebut untuk memastikan bahwa yang dicitrakan adalah aorta bukan vena cava atau struktur lain yang berisi cairan dan untuk memastikan bahwa seluruh diameter telah terukur. USG abdominal telah terbukti cukup mudah dipelajari sebagai pemeriksaan yang terfokus, pada pelayanan primer pun cukup ekonomis dilakukan sebagai skrining, meskipun diperlukan lagi studi lebih lanjut.

Point Of care USG pada Kondisi Lainnya USG semakin banyak digunakan, WHO menyatakan bahwa foto polos dan USG tunggal atau kombinasi merupakan duapertiga dari seluruh imaging di Negara berkembang. USG telah digunakan di basecamp Gunung Everest untuk mendiagnosis edema paru dan USG adalah alat diagnostic satu-satu nya yang digunakan di Stasiun Luar Angkasa Internasional dimana astronot mendapatkan gambar yang diinterpretasikan di bumi. 38,39 Penggunaan perangkat ultrasonografi telah dijelaskan dalam pengaturan pra-rumah sakit, termasuk ambulans dan pengaturan bencana, serta dalam pengobatan medan..40-42 Pemeriksaan e-FAST untuk perdarahan internal dan pneumotoraks telah menjadi aplikasi yang paling luas dijelaskan untuk pra-rumah sakit.

KebijakanSejak tahun 2000 hingga 2006, biaya dokter untuk pencitraan medis di Amerika Serikat lebih dari dua kali lipat, dengan proporsi untuk biaya inoffice naik 58-64%. Meskipun angka penggunanaan imaging meningkat dikalangan ahli radiologis dan non-radiologis, tetapi peningkatan lebih cepat pada kalangan non-radiologis. Sebagian besar kenaikan ini terkait dengan imaging yang canggih (CT, MRI dan kedokteran nuklir), namun beberapa aplikasi USG meningkat di kalangan non-radiologis (teruatama payudara dan jantung). Dengan penggunaan yang tepat, USG dapat mengurangi kesalahan medis, menyediakan waktu yang lebih efisien untuk mendiagnosis, menambah atau mengganti pencitraan lebih maju dalam situasi yang tepat. Selain itu point of care USG lebih luas dan lebih murah untuk skrining. Ini mungkin cukup efektif dalam dalam biaya dan lamanya suatu perawatan pada beberapa kasus yang dilakukan untuk menghindari intensif sumber daya yang lebih yang dilakukan oleh konsultan radiologist. Namun penggunaan USG yang tidak sesuai dapat menyebabkan pengujian yang lebih lanjut, intervensi dalam kasus positif palsu atau investigasi pada negative palsu. Pencitraan yang sederhana dapat mengakibatkan beban yang lebih besar tanpa manfaat yang lebih banyak atau bahkan dapat berbahaya. USG memerlukan pelatihan yang tepat dan jaminan yang berkualitas. Selain itu, metodologi ketat diperlukan untuk menilai pasien yang berpusat pada hasil point of care USG.

KesimpulanUltrasonografi akan terus menyebar di seluruh spesialisasi medis. Tantangan masa depan termasuk pemahaman yang lebih baik tentang kapan dan bagaimana point of care USG dapat digunakan secara efektif, pelatihan dan penilaian dalam penggunaan yang kompeten, dan penataan kebijakan untuk mendorong penggunaan yang tepat dan efektif.

REFERENSI

1. Greenbaum LD, Benson CB, Nelson LH III, Bahner DP, Spitz JL, Platt LD. Proceedings of the Compact Ultrasound Conference sponsored by the American Institute of Ultrasound in Medicine. J Ultrasound Med 2004;23:1249-54.2. Alpert JS, Mladenovic J, Hellmann DB. Should a hand-carried ultrasound machine become standard equipment for every internist? Am J Med 2009;122:1-3.3. AIUM Ultrasound Practice Forum, 2010: point-of-care use of ultrasound. (http://www.aium.org/advertising/ 2010Forum.pdf.)4. Rao S, van Holsbeeck L, Musial JL, et al. A pilot study of comprehensive ultrasound education at the Wayne State University School of Medicine: a pioneer year review. J Ultrasound Med 2008;27:745-9.5. Brenner DJ, Hall EJ. Computed tomography an increasing source of radiation exposure. N Engl J Med 2007;357:2277-84.6. Barnett SB. Routine ultrasound scanning in first trimester: what are the risks? Semin Ultrasound CT MR 2002;23:387-91.7. Filly RA. Is it time for the sonoscope? If so, then lets do it right! J Ultrasound Med 2003;22:323-5.8. Adler RS. The use of compact ultrasound in anesthesia: friend or foe. Anesth Analg 2007;105:1530-2.9. Bree RL, Benson CB, Bowie JD, et al. The role of radiology in the era of compact ultrasound systems: SRU Conference, October 14 and 15, 2003. Ultrasound Q 2004;20:19-21. 10. Greenbaum LD. It is time for the sonoscope. J Ultrasound Med 2003;22:321-2.11. Dussik KT. On the possibility of using ultrasound waves as a diagnostic aid. Z Neurol Psychiat 1942;174:153-68. (In German.)12. Edler I, Lindstrm K. The history of echocardiography. Ultrasound Med Biol 2004;30:1565-644.13. Donald I, Macvicar J, Brown TG. Investigation of abdominal masses by pulsed ultrasound. Lancet 1958;1:1188-95.14. Moore C. Current issues with emer-gency cardiac ultrasound probe and image conventions. Acad Emerg Med 2008; 15:278-84.15. Gluckman JL, Mann W, Portugal LG, Welkoborsky H-J. Real-time ultrasonography in the otolaryngology office setting. Am J Otolaryngol 1993;14:307-13.16. Nicolaou S, Talsky A, Khashoggi K, Venu V. Ultrasound-guided interventional radiology in critical care. Crit Care Med 2007;35:Suppl:S186-S197.17. Making health care safer: a critical analysis of patient safety practices. Rockville, MD: Agency for Healthcare Research and Quality. (AHRQ publication no. 01-E058.)18. Randolph AG, Cook DJ, Gonzales CA, Pribble CG. Ultrasound guidance for placement of central venous catheters: a meta-analysis of the literature. Crit Care Med 1996;24:2053-8.19. Hind D, Calvert N, McWilliams R, et al. Ultrasonic locating devices for central venous cannulation: meta-analysis. BMJ 2003;327:361-8.20. Kumar A, Chuan A. Ultrasound guided vascular access: efficacy and safety. Best Pract Res Clin Anaesthesiol 2009;23:299-311. 21. Ortega R, Song M, Hansen CJ, Barash P. Ultrasound-guided internal jugular vein cannulation. N Engl J Med 2010;362(16): e57. (Video available at NEJM.org.)22. Scalea TM, Rodriguez A, Chiu WC, et al. Focused Assessment with Sonography for Trauma (FAST): results from an international consensus conference. J Trauma 1999;46:466-72.23. Kirkpatrick AW, Sirois M, Laupland KB, et al. Hand-held thoracic sonography for detecting post-traumatic pneumothoraces: the Extended Focused Assessment with Sonography for Trauma (EFAST). J Trauma 2004;57:288-95.24. Melanson SW. The FAST Exam: a review of the literature. In: Jehle D, Heller MB, eds. Ultrasonography in trauma: the FAST Exam. Dallas: American College of Emergency Physicians, 2003:127-45.25. Melniker LA, Leibner E, McKenney MG, Lopez P, Briggs WM, Mancuso CA. Randomized controlled clinical trial of point-of-care, limited ultrasonography for trauma in the emergency department: the first Sonography Outcomes Assessment Program trial. Ann Emerg Med 2006;48: 227-35.26. Hosek WT, McCarthy ML. Trauma ultrasound and the 2005 Cochrane Review. Ann Emerg Med 2007;50:619-20.27. Rantanen NW. Diseases of the thorax. Vet Clin North Am Equine Pract 1986;2: 49-66. 28. Dulchavsky SA, Schwarz KL, Kirkpatrick AW, et al. Prospective evaluation of thoracic ultrasound in the detection of pneumothorax. J Trauma 2001;50:201-5.29. Lichtenstein D, Mzire G, Biderman P, Gepner A, Barr O. The comet-tail artifact: an ultrasound sign of alveolar-interstitial syndrome. Am J Respir Crit Care Med 1997;156:1640-6.30. Lichtenstein D, Goldstein I, Mourgeon E, Cluzel P, Grenier P, Rouby JJ. Comparative diagnostic performances of auscultation, chest radiography, and lung ultrasonography in acute respiratory distress syndrome. Anesthesiology 2004;100: 9-15.31. Liteplo AS, Marill KA, Villen T, et al. Emergency Thoracic Ultrasound in the Differentiation of the Etiology of Shortness of Breath (ETUDES): sonographic B-lines and N-terminal pro-brain-type natriuretic peptide in diagnosing congestive heart failure. Acad Emerg Med 2009;16: 201-10.32. Noble VE, Murray AF, Capp R, Sylvia- Reardon MH, Steele DJR, Liteplo A. Ultrasound assessment for extravascular lung water in patients undergoing hemodialysis. Chest 2009;135:1433-9.33. Payne JW. Screening with holes in it? Washington Post. July 19, 2005. (http://www.washingtonpost.com/wp-dyn/content/article/2005/07/18/ AR2005071801175.html.)34. Screening for carotid artery stenosis. Rockville, MD: U.S. Preventive Services Task Force, December 2007. (http://www.uspreventiveservicestaskforce.org/uspstf/uspsacas.htm.)35. U.S. Preventive Services Task Force. Screening for abdominal aortic aneurysm: recommendation statement. Ann Intern Med 2005;142:198-202.36. Thompson SG, Ashton HA, Gao L, Scott RA. Screening men for abdominal aortic aneurysm: 10 year mortality and cost effectiveness results from the randomised Multicentre Aneurysm Screening Study. BMJ 2009;338:2307-18.37. Aide-memoire for diagnostic imaging services. Geneva: World Health Organization, 2009. (http://whqlibdoc.who.int/aide-memoire/a71903.pdf.)38. Otto C, Hamilton DR, Levine BD, et al. Into thin air: extreme ultrasound on Mt Everest. Wilderness Environ Med 2009; 20(3):283-9.39. Sargsyan AE, Hamilton DR, Jones JA, et al. FAST at MACH 20: clinical ultrasound aboard the International Space Station. J Trauma 2005;58:35-9.40. Nelson BP, Chason K. Use of ultrasound by emergency medical services: a review. Int J Emerg Med 2008;1:253-9.41. Brooks AJ, Price V, Simms M. FAST on operational military deployment. Emerg Med J 2005;22:263-5.42. Beck-Razi N, Fischer D, Michaelson M, Engel A, Gaitini D. The utility of focused assessment with sonography for trauma as a triage tool in multiple-casualty incidents during the second Lebanon war. J Ultrasound Med 2007;26:1149-56.43. Medicare imaging payments. Washington, DC: Government Accountability Office, 2008. (GAO-08-452.)44. Hillman BJ, Olson GT, Griffith PE, et al. Physicians utilization and charges for outpatient diagnostic imaging in a Medicare population. JAMA 1992;268:2050-4.45. Maitino AJ, Levin DC, Parker L, Rao VM, Sunshine JH. Practice patterns of radiologists and nonradiologists in utilization of noninvasive diagnostic imaging among the Medicare population. Radiology 2003;228:795-801.46. Miller ME. MedPAC recommendations on imaging services. Washington, DC: Subcommittee on Health Committee on Ways and Means, 2005.47. Schoen C, Guterman S, Shih A, et al. Bending the curve: options for achieving savings and improving value in U.S. health spending. Washington, DC: The Commonwealth Fund, 2007.48. Rose JS. Ultrasonography and outcomes research: one small step for mankind or another drop in the bucket? Ann Emerg Med 2006;48:237-9.49. Liu SS, Ngeow JE, Yadeau JT. Ultrasound- guided regional anesthesia and analgesia: a qualitative systematic review. Reg Anesth Pain Med 2009;34:47-59. 50. Vance S. The FAST scan: are we improving care of the trauma patient? Ann Emerg Med 2007;49:364-6.