toksikologi - uji skrinning narkotika

of 27 /27
UJI SKRINNING NARKOTIKA/PSIKOTROPIKA PADA DARAH/URIN PECANDU NARKOBA DENGAN TEKNIK IMMUNOASSAY Oleh Kelompok I (Ganjil) : Ni Wayan Windy Ferina (P07134012001) A.A.I.N Gayatri Agung (P07134012011) Kadek Ayu Lestariani (P07134012021) Ni Komang Mira Yanti (P07134012031) Luh De Trisna Dewi (P07134012041) KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

Author: adhey-trisna-dewi

Post on 19-Jan-2016

544 views

Category:

Documents


1 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Narkoba adalah singkatan dari narkotika dan obat/bahan berbahaya. Selain "narkoba", istilah lain yang diperkenalkan khususnya oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia adalah napza yang merupakan singkatan dari Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif.

TRANSCRIPT

UJI SKRINNING NARKOTIKA/PSIKOTROPIKA PADA DARAH/URIN PECANDU NARKOBA DENGAN TEKNIK IMMUNOASSAY

OlehKelompok I (Ganjil) :

Ni Wayan Windy Ferina(P07134012001) A.A.I.N Gayatri Agung(P07134012011) Kadek Ayu Lestariani (P07134012021) Ni Komang Mira Yanti (P07134012031) Luh De Trisna Dewi(P07134012041)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR JURUSAN ANALIS KESEHATAN 2014

BAB IPENDAHULUAN

1.1 Tujuan1.1.1 Tujuan UmumMahasiswa mampu melalukan uji skrinning senyawa golongan narkotika atau psikotropikapada darah atau urin pecandu narkoba dengan teknik immunoassay.1.1.2 Tujuan Khususa. Mampu menggunakan striptest untuk uji skrinning senyawa golongan narkotika atau psikotropika pada darah atau urin pencandu narkoba dengan teknik immunoassay.b. Mampu menginterpretasikan hasil uji skrining dengan teknik immunoassay.

1.2 Latar BelakangNarkoba adalah singkatan dari narkotika dan obat/bahan berbahaya. Selain "narkoba", istilah lain yang diperkenalkan khususnya oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia adalah napza yang merupakan singkatan dari Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif.Narkotika dan psikotropika dewasa ini merupakan suatu ancaman bagi generasi muda penerus bangsa. Pengguna narkotika dan psikotropika tidak memandang kelas sosial, umur, keadaan ekonomi dan gender. Sesuatu yang menjadi ancaman adalah penyebaran NAPZA ini sangat berkembang dikalangan remaja yang sedang mengalami masa mencari jati diri dan memiliki sifat yang labil. Pergaulan bebas, kurangnya kontrol dari orang tua, dan kurang kuatnya ilmu agama adalah beberapa factor yang dapat menyebabkan generasi muda bangsa mudah terjerumus ke dalam lubang hitam narkoba. Bahkan , di media masa baik dalam media cetak maupun media elektronik diberitakan bahwa tidak sedikit remaja selain menjadi pecandu narkoba juga menjadi pengedar narkoba. Hal ini menyebabkan dirasa perlu tindakan preventif atau pencegahan agar tidak banyak terjadi penyalahgunaan narkotika. Pencegahan penyalahgunaaan NARKOBA adalah seluruh usaha yang ditujukan untuk mengurangi permintaan dan kebutuhan gelap NARKOBA. Selama permintaan itu ada, persediaan akan selalu ada, dan apabila permintaan itu berhenti atau berkurang, persediaan akan berkurang termasuk pasarnya.Ada banyak pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mengetahui seseorang tersebut terjerat NAPZA atau tidak. Salah satunya adalah dilakukannya uji screening dan apabila mendapatkan hasil yang positif perlu dilakukan suatu pemeriksaan lanjutan untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat karena hasil yang dikeluarkan sudah definitif menunjukkan jenis zat narkotika atau psikotropika yang dikonsumsi oleh seseorang tersebut yang disebut dengan pemeriksaan konfirmasi.Pemeriksaan pendahuluan (Screening test) adalah pemeriksaan laboratorium sebagai upaya penyaring untuk mengetahui ada/tidaknya golongan narkotika dan psikotropika yang menimbulkan efek toksik atau efek gangguan kesehatan. Salah satu metode analisis toksikologi yang digunakan untuk mendeteksi adanya obat-obatan narkotika dan psikotropika, pada serum , plasma, serta urine dengan menggunakan teknik immunoassay .

BAB IIDASAR TEORI

2.1. Tinjauan Umum Narkotika dan PsikotropikaMenurut Soerdjono Dirjosisworo mengatakan bahwa pengertian narkotika adalah Zat yang bisa menimbulkan pengaruh tertentu bagi yang menggunakannya dengan memasukkan kedalam tubuh. Pengaruh tersebut bisa berupa pembiusan, hilangnya rasa sakit, rangsangan semangat dan halusinasi atau timbulnya khayalan-khayalan. Sifat-sifat tersebut yang diketahui dan ditemukan dalam dunia medis bertujuan dimanfaatkan bagi pengobatan dan kepentingan manusia di bidang pembedahan, menghilangkan rasa sakit dan lain-lain.Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan pada aktivitas mental dan perilaku (Undang-Undang No. 5/1997). Terdapat empat golongan psikotropika menurut undang-undang tersebut, namun setelah diundangkannya UU No. 35 tahun 2009 tentang narkotika, maka psikotropika golongan I dan II dimasukkan ke dalam golongan narkotika. Dengan demikian saat ini apabila bicara masalah psikotropika hanya menyangkut psikotropika golongan III dan IV sesuai Undang-Undang No. 5/1997. Zat yang termasuk psikotropika antara lain ; Sedatin (Pil BK), Rohypnol, Magadon, Valium, Mandrax, Amfetamine, Fensiklidin, Metakualon, Metifenidat, Fenobarbital, Flunitrazepam, Ekstasi, Shabu-shabu, LSD (Lycergic Syntetic Diethylamide) dan sebagainya.2.2 Uji Skrining Terhadap Narkotika dan Psikotropika dengan Teknik Immunoassay.Scrrening test adalah pemeriksaan laboratorium sebagai upaya penyaring untuk mengetahui ada/tidaknya golongan narkotika dan psikotropika yang menimbulkan efek toksik atau efek gangguan kesehatan (Gelgel Wirasuta. 2013)Immunoassay adalah suatu uji untuk mengidentifikasi keberadaan suatu obat maupun metabolitnya dalam sampel biologis. Tujuannya untuk memonitor penyalahgunaan obat maupun terapu suatu obat pada pasien (Kenny. 2011).Immunoassay lebih sering menggunakan sampel urin karena dibutuhkan sampel bebas protein. Pada sampel lain yang masih mengandung protein pelrlu dilakukan pemisahan terlebih dahulu karena protein dapat mengganggu pembacaan absorbansi. Beberapa jenis immunoassay adalah sebagai berikut:1. Enzyme-multiplied immunoassay technique (EMIT)2. Radioimmunoassay (RIA)3. Fluorescent polarization immunoassay (FPIA)4. Kinetic interaction of microparticles in solution immunoassay (KIMS)5. Enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA)(Kenny. 2011)Immunoassay mudah dilakukan, relatif murah untuk pengujian tiap sampel, dan dapat mengidentifikasi suatu golongan obat. Namun perlu diperhatikan adanya senyawa yang mirip dengan target dapat mengganggu pebgukuran atau hasil positif yang salah (Kenny. 2011)Salah satu analisis toksikologi yang digunakan untuk mendeteksi adanya obat-obatan narkotika dan psikotropika pada serum, plasma, serta urine dengan menggunakan teknik immunoassay yaitu salah satunya enzyme multiplied immunoassay technique (EMIT) yang disebut dengan rapid test. Pengujian dengan menggunakan metode EMIT merupakan salah satu cara pengujian secara immunoassay yang menggunakan suatu enzim yang sama untuk menguju beberapa senyawa. EMIT sendiri merupakan teknik immunoassay untuk beberapa jenis obat yang reseptornya berupa enzim. Pengujian dengan metode ini didasarkan dari adanya kompetisi antara obat pada sampel dan obat yang telah dilabeli dengan enzim glukosa-6-fosfat dehidrogenase (G6P-DH) dengan sisi aktif dari suatu antibody (immunoassay competitive). Enzim glukosa-6-fosfat dehidrogenase (G6P-DH) diperoleh dari Leuconostoc mesenteroides yang digunakan dalam pengujian ini.Pereaksi EMIT tersedia dalam bentuk kit siap pakai. Kit pereaksi tersebut dilengkapi dengan larutan kalibrator, yaitu obat dalam serum dengan berbagai konsentrasi , dan larutan control serta larutan dapar dalam bentuk serbuk kering (Sukasediati dan Matta, 1987)EMIT dapat digunakan untuk mengidentifikasi antara lain :1. Pengujian untuk benzodiazepine dan metabolitnya pada urin manusia. Pengujian ini menggunakan larutan oxazepam dengan konsentrasi 200 ng/ml untuk mengidentifikasi hasil positif/negative.2. Pengujian untuk amfetamin monoclonal/metamfetamin pada urin manusia. Pengujian ini dapat digunakan untuk mendeteksi adanya d-amfetamin , metilen-dioksi-amfetamin (MDA) pada urine manusia. Pengujian inni menggunakan larutan d-metamfetamin dengan konsentrasi 1000 ng/ml untuk mengidentifikasi hasil positif /negative.2.3 Pengumpulan Sampel, Pengiriman, dan PenyimpananAnalisis toksikologi bukan hanya terbatas pada seberapa rumit peralatan dan seberapa teliti analisis, hasil yang diperoleh tidak akan berarti jika pengumpulan, pengiriman, dan penyimpanan tidak memenuhi standar analisis. Analisis harus mengetahui stabilitas analit, matriks sampel serta kondisi lingkungan saat analisis dilakukan. Sehingga pengumpulan, pengiriman, dan penyimpanan sampel sangat penting dalam analisis (Flannagen. 2007). Spesimenurinyang harus diuji harus dikumpulkan dalam wadah bersih, kering, dan bisa dipecahkan tanpa kebocoran.Sampel urinharus ditangani dengan hati-hati, karena ada risiko tertular infeksi dari urin. Sebuah wadah baru harus digunakan setiap waktu untuk spesimen urin baru untuk menghindari kontaminasi spesimen. Untuk sampel darah dan urine, jika pengujian harus dilakukan nanti, sampel urin dapat disimpan pada suhu 2-80C selama 48 jam atau di bawah -200C untuk jangka waktu lama. Jika ada partikel padat terlihat dalam sampel urin, maka harus disentrifugasi, disaring, dan memungkinkan untuk menetap untuk mendapatkan spesimen yang jelas untuk pengujian (Anonim, 2009).BAB IIIPROSEDUR KERJA

3.1 Alat dan Bahan3.1.1 Alat

Pipet tetes Botol vial Aluminium foil Kulkas / freezer Pipet ukur Gelas beaker Gelas beaker Tabung reaksi Ballfiller Tabung eppendorf Oven (memert) Striptes benzodiazepine THC Metamfetamin dan Opiat dari BIO-RAD Strip pH dari MACHEREY Nagel Pemanas dari Caorning PC-420D.

3.1.2 Bahan Metanol

3.2 Skema Kerja3.2.1 Preparasi sampela. Preparasi Sampel Darah Segar

Darah segar ditambah EDTAKecepatan 1500 rpm , selama 15 menitdisentrifugasiFase cair (plasma)Fase padat (sel darah)terbentuk 2 lapisan Card strip test disiapkan

b. Preparasi Sampel Urin

Jika sampel urine keruhDisentrifugasiFase BeningFase KeruhDipipet

c. Uji Skrining narkotika dan Psikotropika dengan Teknik Immunoassay

Card strip dibawa ke suhu ruangTes strip dikeluarkan dicelupkanPlasma/urine, arah panah menunjuk tegak lurus pada sampel Tinggi sampel yang tercelup tidak melebihi batas tinggi maks stripDitahan 30 detikMuncul warna merah keunguan pada stripStrip diletkkan dipermukaan datar, bersih , tidak menyerapHasil dibaca 10-30 menit setelah penambahan sampel

BAB IVHASIL PENGAMATANTanggal: 25 April 2014Kelompok: I (ganjil)

4.1 Interpretasi HasilHasil negatif (-) tampak 2 garis pada huruf C dan THasil positif (+) tampak 1 garis pada huruf CHasil invalid tidak muncul garis pada huruf C.

3. 2. 1.

Keterangan : 1. Interpretasi hasil uji skrining pada sampel analisis tidak mengandung senyawa golongan narkotika atau psikotropika.2. Interpretasi hasil uji skrining pada sampel analisis mengandung senyawa golongan narkotika atau psikotropika.3. Interpretasi hasil uji skrining tidak valid. 4.2 Data Hasil PengamatanJenis sampel: urineNama / kode sampel: S.I ganjilJenis kelamin: Laki-lakiUmur: 20 tahunTanggal pemeriksaan: 25 April 2014Pengamatan makroskopisWarna: kuningBau: khas urine4.3Dokumentasi

GambarKeterangan

Sampel urine yang diperiksa.

Identitas Sampel:Nama/Kode: S.I ganjilJenis Kelamin: Laki-lakiUmur: 20 tahun

Pengamatan Makroskopis:Warna: kuningBau: khas urine

Strip test yang digunakan, yaitu:One Step Style BZO (Benzodiazepine), Shabu-shabu, ganja, dan Morphine.

Hasil akhir pemeriksaan. Muncul 1 garis merah pada strip test shabu dan morphine, yang menandakan hasil positif. Muncul 2 garis pada strip test BZO (Benzodiazepine) dan ganja, yang menandakan hasil negatif.

BAB VPEMBAHASAN

5.1. Uji Skrining dengan Teknik ImmunoassayUji skirining merupakan pemeriksaan awal yang dilakukan apabila seseorang diduga mengidap penyakit tertentu atau mengonsumsi zat tertentu, dalam praktikum kali ini yaitu narkotika/psikotropika. Uji skrining dilakukan hanya untuk deteksi awal yang kemudian akan dilakukan uji konfirmatif sebagai lanjutannya.Pada praktikum kali ini, dilakukan uji skirining terhadap sampel darah dengan tujuan mengetahui ada atau tidaknya zat narkotika/psikotropika dalam sampel tersebut. Dalam deteksi penyalahgunaan narkotika/psikotropika, uji skrining dilakukan untuk menentukan golongan analit (narkotika dan psikotropika) yang digunakan. Hasil dari uji skrining dapat dijadikan dasar dugaan atau hanya sebagai petunjuk dan bukan merupakan bukti yang kuat bahwa seseorang telah mengkonsumsi narkotika dan psikotropika karena uji skrining belum mampu mendeteksi jenis zat narkotika dan psikotropika spesifik yang terkandung di dalam sampel. Teknik yang digunakan pada uji skirining kali ini adalah immunoassay. Immunoassay adalah suatu teknik untuk mengidentifikasi keberadaan suatu obat maupun metabolitnya dalam sampel biologis. Teknik ini didasari oleh reaksi antara antigen dan antibodi yang terjadi dalam strip test pada uji skrining. Teknik immunoassay yang digunakan kali ini adalah Enzyme Multiplied Immonuassay Technique (EMIT), dimana metode ini merupakan cara pengujian yang menggunakan suatu enzim yang sama untuk menguji beberapa senyawa. Pengujian dengan menggunakan metode ini didasarkan dari adanya kompetisi obat pada sampel dan obat yang telah dilabeli dengan enzim glukosa-6-fosfat-dehidrogenase (G6P-DH) dengan sisi aktif suatu antibodi. Prinsip dalam uji skrining dengan teknik immunoassay ini adalah pada saat spesimen mengandung narkotika atau psikotropika di zona S, spesimen akan berikatan dan menjenuhi IgG anti - narkotika/psikotropika substrat, sehingga waktu didifusikan ke zona T tidak terjadi ikatan dengan narkotika/psikotropika-enzimnya (KNE) karena narkotika/psikotropika sudah jenuh berikatan dengan IgG anti - narkotika/psikotropika substrat, sehingga tidak terjadi reaksi enzim-substrat dan tidak muncul reaksi warna. Sebaliknya di zona C terjadi reaksi warna sebab narkotika/psikotropika specimen tidak spesifik untuk dapat berikatan dengan IgG goat. IgG-goat ini sudah disertakan pada zona S sebagai control validitas. IgG-goat ini akan berdifusi bersama IgG anti - narkotika/psikotropika substrat ke daerah C. IgG goat akan mengikat IgG anti-IgG goat yang dikonjugasi enzim (KAGE) sehingga terjadi reaksi enzim-substrat yang berwarna di zona C. Sementara itu jika spesimen tidak mengandung narkotika/psikotropika, maka spesimen hanya mendifusikan IgG anti - narkotika/psikotropika substrat dan IgG goat substrat dari zona S ke zona T dan C. Di zona T, IgG anti - narkotika/psikotropika substrat akan berikatan dengan narkotika /psikotropika-enzimnya (KNE) sementara di zona C IgG goat akan berikatan dengan IgG anti-IgG goat yang dikonjugasi enzim (KAGE) sehingga baik di zona T maupun C timbul garis warna.

5.2.Preparasi SampelPada praktikum kali ini, dilakukan uji skrining narkotika/psikotropika pada sampel darah dan urine. Sampel darah dan urine harus dipreparasi terlebih dahulu sebelum dianalisis untuk mendapatkan hasil yang maksimum.Sampel urine yang digunakan kali ini adalah sampel urine sewaktu, yaitu urine yang dikeluarkan setiap saat dan tidak ditentukan secara khusus. Mungkin sampel encer, isotonik, atau hipertonik dan mungkin mengandung sel darah putih, bakteri, dan epitel skuamosa sebagai kontaminan. Jenis sampel ini cukup baik untuk pemeriksaan rutin tanpa pendapat khusus, serta dapat digunakan untuk uji skrining narkotika/psikotropika. Urine ini disentrifugasi sehingga diperoleh fase bening (sampel) dan fase keruh (pengotor). Dipipet fase bening dan digunakan sebagai bahan yang diperiksa.Pada praktikum kali ini, sampel urine yang digunakan adalah sampel urine dengan kode S.I ganjil. Hasil pengamatan makroskopisnya, urine berwarna kuning dan berbau khas urine.

5.3.Hasil PraktikumKali ini, dilakukan pemeriksaan dengan menggunakan 4 strip test berbeda untuk 4 golongan narkotika/psikotropika, yaitu One Step Style BZO (Benzodiazepine), Shabu-shabu, ganja, dan Morphine. Dan dari pemeriksaan yang dilakukan, diperoleh hasil positif pada pemeriksaan Morphine dan shabu-shabu, terlihat dari terbentuknya 1 garis yaitu hanya pada area T (tes) saja karena, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, kandungan narkotika dalam spesimen sudah berikatan dan menjenuhi IgG anti narkotika/psikotropika substrat sehingga hanya pada area S terbentuk garis warna. Sedangkan pada strip tes ganja dan BZO menunjukan hasil negatif, terlihat dari terbentuknya garis warna merah pada area S dan T.

5.4.Hal-Hal yang Perlu DiperhatikanTerdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan pada praktikum kali ini, yaitu:1. Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) mengingat sampel yang digunakan berupa cairan tubuh (urine) yang dianggap infeksius.2. Kondisi strip test yang digunakan. Diperhatikan tanggal kadaluarsa dan juga penyimpanannya, apakah sudah sesuai dengan yang dianjurkan atau tidak. Sebab, penyimpanan yang kurang baik dapat menyebabkan reagen yang terkandung dalam strip test rusak/tidak berfungsi secara optimal. Strip test harus disimpan pada suhu 2-25oC. Bungkusan (kantong foil) dari strip test juga dipastikan tidak rusak sebelum digunakan, untuk menjamin kesterilan dan khualitas dari strip test.3. Kondisi sampel. Harus diperhatikan apakah sesuai dengan ciri-ciri sampel yang layak digunakan sebagai sampel atau tidak. Dapat dilihat dengan memperhatikan ciri makroskopisnya.4. Strip test dan sampel dipastikan dalam kondisi suhu ruang, agar komponen yang ada didalamnya dalam bekerja secara optimal.5. Setelah sampel dicelupkan, hasil dibaca antara 10-30 menit. Dalam pembacaan jangan sampai lebih ataupun kurang karena meninmbulkan hasil negatif maupun positif palsu.

BAB VIPENUTUP6.1.KesimpulanDari praktikum yang telah dilakukan, dapat ditarik beberapa kesimpulan yaitu sebagai berikut.1. Uji skrining narkotika/psikotropika kali ini dilakukan dengan menggunakan teknik immunoassay, yaitu Enzyme Multiplied Immonuassay Technique (EMIT).2. Dari pemeriksaan sampel urine dengan kode S.I ganjil, diperoleh hasil positif pada pemeriksaan shabu-shabu dan morphine, sedangkan hasil negatif pada pemeriksaan BZO dan ganja.3. Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam praktikum kali ini, yaitu: Penggunaan Alat Pelindung Diri. Kondisi strip test (tanggal kadaluarsa, penyimpanan, dan kondisi kantong foil pembungkus), serta dikondisikan pada suhu ruang sebelum digunakan. Kondisi sampel, disesuaikan dengan syarat sampel yang baik (pengamatan makroskopis). Hasil dibaca antara 10-30 menit untuk menghindari hasil negatif ataupun positif palsu.

6.2.SaranPada saat akan melakukan pemeriksaan, sebaiknya benar-benar memperhatikan hal-hal perlu diperhatikan seperti yang telah dijelaskan pada pembahasan, karena hal tersebut sangat penting bagi keamanan diri dan hasil yang diperoleh.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2009. Farmakokinetik Obat. Diakses dari : http://ebie-bie-bie.blogspot.com/2009/12/farmako-kinetik-obat.html. Diakses pada : Rabu, 23 April 2014.Inar. 2013. Narkotika dan Psikotropika. Online. http://anakessandikarsa011008.blogspot.com/2013/07/napza-narkotika-psikotropika-dan-zat.html. Diakses pada : Rabu, 23 April 2014.

Kenny. 2011. Analisis Kualitatif Amfetamin dan Benzodiazepin Secara EMIT. Online. http://www.scribd.com/doc/74127001/Bioanalisis-EMIT-Kualitatif-Amfetamin-dan-Benzodiazepin. Diakses pada : Rabu, 23 April 2014.

Flanagan, R. J., A. Taylor, I.D. Watson, R. Whelpton. 2007. Fundamental of Analytical Toxicology. West Sussex : John Willey and Sonds Ltd.

Wirasuta, Gelgel. 2013. Penuntun Praktikum Toksikologi. Denpasar : Universitas Udayana

LEMBAR PENGESAHAN

Denpasar, 25 April 2014Praktikan

a.n. Kelompok 1 MengetahuiPembimbing I

(Dr. Rer.nat. I M.A. Gelgel W. M.Si.Apt.)Pembimbing II

(Ni Md Widiastuti, S. Farm, Apt.)

Pembimbing III

(Pande M. Nova Armita S. S. Farm. M.Si. Apt)

Pembimbing IV

(G.A. Md. Ratih K R.D., S.Farm., Apt)

Pembimbing V

Dwi Ratna Sutriadi, A.Md.