sap apendisitis

of 23 /23
SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) APENDISITIS Disusun Oleh Kelompok IV: Nurul Jazilah (14201.06.14032) Susilowati (14201.06.14038) Syamsiah Chandrawati (14201.06.14040) Nur Kholidiyah (14201.06.14074) Risqi Laili R. (14201.06.14081) PROGRAM STUDI S1-KEPERAWATAN STIKES HAFSHAWATY ZAINUL HASAN GENGGONG

Author: haruhiko-yumi

Post on 15-Apr-2016

326 views

Category:

Documents


47 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Penyuluhan tentang apendisitis

TRANSCRIPT

SATUAN ACARA PENYULUHAN

SATUAN ACARA PENYULUHAN(SAP)APENDISITIS

Disusun Oleh Kelompok IV: Nurul Jazilah

(14201.06.14032)

Susilowati

(14201.06.14038)

Syamsiah Chandrawati (14201.06.14040)Nur Kholidiyah

(14201.06.14074)

Risqi Laili R.

(14201.06.14081)

PROGRAM STUDI S1-KEPERAWATAN

STIKES HAFSHAWATY ZAINUL HASAN GENGGONG

PROBOLINGGO

2016LEMBAR PENGESAHAN

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

APENDISITIS

Mengetahui,

Mahasiswa

Pembimbing RuanganPembimbing Akademik

Kepala Ruangan

SATUAN ACARA PENYULUHANAPENDISITISI. Latar Belakang

Apendiks merupakan organ berbentuk tabung, panjangnya kira-kira 10 cm (4 inci), lebar 0,3 - 0,7 cm dan isi 0,1 cc melekat pada sekum tepat dibawah katup ileosekal. Pada pertemuan ketiga taenia yaitu : taenia anterior, medial dan posterior. Secara klinis, apendiks terletak pada daerah Mc.Burney yaitu daerah 1/3 tengah garis yang menghubungkan spina iliaka anterior superior kanan dengan pusat.

Apendiksitis adalah radang apendiks, suatu tambahan seperti kantung yang tak berfungsi terletak pada bagian inferior dari sekum. Penyebab yang paling umum dari apendisitis adalah obstruksi lumen oleh feses yang akhirnya merusak suplai aliran darah dan mengikis mukosa menyebabkan inflamasi (Wilson & Goldman, 1989).Insiden apendisitis akut lebih tinggi pada negara maju daripada Negara berkembang, namun dalam tiga sampai empat dasawarsa terakhir menurun secara bermakna, yaitu 100 kasus tiap 100.000 populasi mejadi 52 tiap 100.000 populasi. Kejadian ini mungkin disebabkan perubahan pola makan, yaitu negara berkembang berubah menjadi makanan kurang serat. menurut data epidemiologi apendisitis akut jarang terjadi pada balita, meningkat pada pubertas, dan mencapai puncaknya pada saat remaja dan awal 20-an, sedangkan angka ini menurun pada menjelang dewasa. Insiden apendisitis sama banyaknya antara wanita dan laki-laki pada masa prapuber, sedangkan pada masa remaja dan dewasa muda rationya menjadi 3:2, kemudian angka yang tinggi ini menurun pada pria.

Pola hidup tidak sehat tentu tidak benar dan harus dihindari, pengetahuan tentang penyakit dan makanan menjadi prioritas utama untuk menanamkan pola hidup sehat. Salah satu penyakit yang timbul adalah apendisitis. Maka dari itu hendaknya lebih hati-hati ketika mengkonsumsi makanan agar tubuh tetap terjaga sehingga tidak mengganggu aktivitas sehari-hari.

II. Tujuan

A.Tujuan Instruksional Umum

Setelah diberikan penyuluhan kesehatan selama 30 menit, sasaran diharapkan mampu memahami apendisitis dan cara menghindarinya.

B. Tujuan Instruksional Khusus

Setelah diberikan penyuluhan selama 30 menit sasaran mampu:

1. Menjelaskan kembali definisi apendisitis dengan benar

2. Menyebutkan sedikitnya 5 faktor yang menjadi penyebab apendisitis dengan benar.

3. Menjelaskan komplikasi apendisitis terhadap organ tubuh lain dengan benar.

4. Menyebutkan sedikitnya 5 gejala umum apendisitis dengan benar.

5. Menyebutkan sedikitnya 5 upaya untuk menghindari apendisitis dengan benar.

III. Materi

1. Definisi dari apendisitis.

2. Faktor-faktor penyebab apendisitis.

3. Komplikasi apendisitis terhadap orgen tubuh lain.

4. Gejala-gejala umum apendisitis.

5. Upaya-upaya untuk menanggulangi dan mencegah apendisitis secara dini.

IV.Metode

1. Ceramah.

2. Tanya Jawab.

V.Media/Alat/Sumber

A. Media:

1. Poster2. LeafleatB. Alat :

Kertas dan alat tulisC. Sumber:

1. Muttaqin, Arif dan Kumala Sari. 2011. Gangguan Gastrointestinal. Jakarta: Salemba Medika.

2. Nurarif, Amin Huda dan Hardhi Kusuma. 2015. NANDA NIC-NOC Jilid 1. Jogjakarta: Penerbit Mediaction.

VI. Sasaran

Keluarga pasien di ruang Asoka RSUD Waluyo Jati Kraksaan, Probolinggo.VII.Waktu

Hari/Tanggal: Sabtu, 16 Januari 2016 Jam: 14.00-15.00 WIBVIII.Tempat

Di ruang Asoka RSUD Waluyo jati Kraksaan, Probolinggo.Denah:

Penyuluh dan Media

Sasaran

IX.Rencana Evaluasi

1. Struktur:

A. Persiapan Media dan AlatMedia dan alat yang digunakan dalam penyuluhan sudah lengkap dan dapat digunakan sesuai fungsinya.

- Poster- Leaf LeatB. Persiapan Materi

Materi disiapkan dalam bentuk poster dan Leafleat digunakan untuk mempermudah penyampaian materi kepada masyarakat.

C. Undangan

Keluarga pasien di ruang Asoka RSUD Waluyo Jati Kraksaan, Probolinggo.2. Proses Penyuluhan:

A. Penyuluhan kesehatan mengenai apendisitis berlangsung lancar dan masyarakat mengerti tentang materi penyuluhan yang diberikan.

B. Selama penyuluhan dilaksanakan diharapkan terjadi interaksi yang positif antara penyuluh dengan keluarga pasien, ditandai dengan keaktifan keluarga pasien dalam bertanya dan adanya kemauan keluarga pasien untuk mendengarkan dengan baik.

C. Kehadiran keluarga pasien diharapkan tidak kurang dari 80%, masyarakat hadir tepat waktu dan tidak meninggalkan ruangan saat penyuluhan berlangsung.

3. Hasil:

A. Jangka Pendek

Peserta penyuluhan mengerti setidaknya 80% dari semua materi yang telah disampaikan dengan kriteria:1. Menjelaskan kembali definisi apendisitis dengan benar2. Menyebutkan sedikitnya 5 faktor yang menjadi penyebab hipertensi dengan benar.3. Menjelaskan komplikasi apendisitis terhadap organ tubuh lain dengan benar.4. Menyebutkan sedikitnya 5 gejala umum apendisitis dengan benar.5. Menyebutkan sedikitnya 5 upaya untuk menanggulangi apendisitis dengan benar.

B. Jangka Panjang

Meningkatkan pengetahuan, pemahaman, dan kesadaran masyarakat/keluarga pasien akan bahaya apendisitis serta cara pengendaliannya yang nantinya akan mengarah pada perubahan gaya hidup menuju ke arah yang lebih baik sehingga dapat menurunkan angka kematian akibat komplikasi apendisitis.X. LAMPIRAN

1. Materi penyuluhan

2. Leaflet

3. DokumentasiMATERI PENYULUHAN

APENDISITISA. Anatomi Fisiologi

Apendiks merupakan organ berbentuk tabung, panjangnya kira-kira 10 cm (4 inci), lebar 0,3 - 0,7 cm dan isi 0,1 cc melekat pada sekum tepat dibawah katup ileosekal. Pada pertemuan ketiga taenia yaitu : taenia anterior, medial dan posterior. Secara klinis, apendiks terletak pada daerah Mc.Burney yaitu daerah 1/3 tengah garis yang menghubungkan spina iliaka anterior superior kanan dengan pusat. Lumennya sempit dibagian proksimal dan melebar dibagian distal. Namun demikian, pada bayi, apendiks berbentuk kerucut, lebar pada pangkalnya dan menyempit kearah ujungnya. Persarafan parasimpatis pada apendiks berasal dari cabang nervus vagus yang mengikuti arteri mesentrika superior dan arteri apendikularis, sedangkan persarafan simpatis berasal dari nervus torakalis X. Oleh karena itu, nyeri viseral pada apendisitis bermula disekitar umbilikus.

Apendiks menghasilkan lendir 1-2 ml per hari. Lendir itu normalnya dicurahkan kedalam lumen dan selanjutnya mengalir ke sekum. Lendir dalam apendiks bersifat basa mengandung amilase dan musin. Immunoglobulin sekretoar yang dihasilkan oleh GALT (Gut Associated Lymphoid Tissue) yang terdapat disepanjang saluran cerna termasuk apendiks ialah IgA. Immunoglobulin tersebut sangat efektif sebagai perlindungan terhadap infeksi. Namun demikian, pengangkatan apendiks tidak mempengaruhi sistem imun tubuh karena jumlah jaringan limfa disini kecil sekali jika dibandingkan dengan jumlahnya disaluran cerna dan diseluruh tubuh. Apendiks berisi makanan dan mengosongkan diri secara teratur kedalam sekum. Karena pengosongannya tidak efektif dan lumennya cenderung kecil, maka apendiks cenderung menjadi tersumbat dan terutama rentan terhadap infeksi (Sjamsuhidayat, 2005).

B. Definisi

Apendisitis adalah peradangan akibat infeksi pada usus buntu atau umbai cacing (apendiks). Usus buntu sebenarnya adalah sekum (cecum). Infeksi ini mengakibatkan peradangan akut sehingga memerlukan tindakan bedah segera untuk mencegah komplikasi yang umumnya berbahaya. (Wim de Jong et al. 2005)

Diagnosa klinis intra apendisitis akut, menurut Cloud dan Boyd dapat dibagi menjadi beberapa tingkat sesuai dengan perubahan dan tingkat peradangan apendiks, yaitu:

1. Apendisitis Akut sederhana

Gejalanya diawali dengan rasa kurang enak di ulu hati atau daerah pusat, mungkin disertai dengan kolik, muntah, kemudian anoreksia, malaise, dan demam ringan. Pada fase ini seharusnya didapatkan adanya leukositosis. Pada fase ini apendiks dapat terlihat normal, hiperemi atau oedem, tak ada eksudet serosa. 2. Apendisitis Akut Supurativa

Ditandai dengan adanya rangsangan peritoneum lokal seperti nyeri tekan, nyeri lepas di titik Mc Burney, adanya defans muskuler dan nyeri pada gerak aktif dan pasif. Nyeri dan defans muskuler dapat terjadi pada seluruh perut disertai dengan tanda-tanda periotnitis umum, seperti demam tinggi. Bila perforasi barn terjadi, leukosit akan pergi ke jaringan-jaringan yang meradang tersebut, maka mungkin kadar leukosit di dalam darah dapat turun, sebab belum sempatnya tubuh merespon kebutuhan leukosit yang tiba-tiba meninggi. Namun setelah tubuh sempat merespon kebutuhan ini maka jumlah leukosit akan meninggi didalam darah tepi. Apendisitis akut supurativa ini kebanyakan terjadi karena adanya obstruksi. Apendiks dan meso apendiks udem, hiperemi, dan di dalam lumen terdapat eksudat fibrino purulen.

3. Apendisitis Akut GangrenosaTampak apendiks udem, hiperemis, dengan gangren pada bagian tertentu, dinding apendiks berwama ungu, hijau keabuan atau merah kehitamann. Pada apendiksitis akut gangrenosa ini bisa terdapat mikroperforasi.

4. Apendisitis Akut PerforasiPada dinding apendiks telah terjadi ruptur, tampak daerah perforasi yang dikelilingi oleh jaringan nekrotik.5. Apendisitis Akut Abses

Abses akan timbul di fossa iliaka kanan lateral dekat cecum, retrocaecal dan pelvis. Mengandung pus yang sangat banyak dan berbau.C. Etiologi

Apendiks merupakan organ yang belum diketahui fungsinya tetapi menghasilkan lender 1-2 ml/hari yang normalnya dicurahkan ke dalam lumen dan selanjutnya mengalir ke sekum. Hambatan aliran lender dimuara apendiks tampaknya berperan dalam pathogenesis apendiks. (wim de jong)Menurut klasifikasi:

1. Apendisitis akut merupakan infeksi yang disebabkan oleh bacteria. Dan factor pencetusnya disebabkan oleh sumbatan lumen apendiks. Selain itu hyperplasia jaringan limfe, fikalit (tinja atau batu), tumor apendiks, dan cacing askaris yang dapat menyebabkan sumbatan dan juga erosi mukosa apendiks karena parasit (E.histolytica).2. Apendisitis rekurens yaitu jika ada riwayat nyeri berulang diperut kanan bawah yang mendorong dilakukannya apendiktomi. Kelainan ini terjadi bila serangan apendisitis akut pertama kali sembuh spontan. Namun apendisitis tidak pernah kembali ke bentuk aslinya karena terjadi fibrosis dan jaringan parut.3. Apendisitis kronis memiliki semua gejala riwayat nyeri perut kanan bawah lebih dari 2 minggu, radang kronik apendiks secara makroskopik dan mikroskopik (fibrosis menyeluruh didinding apendiks, sumbatan parsial atau lumen apendiks, adanya jaringan parut dan ulkus lama dimukosa dan infiltrasi sel inflamasi kronik), dan keluhan menghilang setelah apendiktomi.D. Manifestasi Klinis

Gejala awal yang khas, yang merupakan gejala klasik apendisitis adalah nyeri samar (nyeri tumpul) di daerah epigastrium di sekitar umbilicus atau periumbilikus. Keluhan ini biasanya disertai dengan rasa mual, bahkan terkadang muntah, dan pada umumnya nafsu makan menurun. Kemudian dalam beberapa jam, nyeri akan beralih ke kuadran kanan bawah, ke titik Mc Burney. Di titik ini nyeri terasa lebih tajam dan jelas letaknya, sehingga merupakan nyeri somatic setempat. Namun terkadang, tidak dirasakan adanya nyeri di daerah epigastrium, tetapi terdapat konstipasi sehingga penderita merasa memerlukan obat pencahar. Tindakan ini dianggap berbahaya karena bisa mempermudah terjadinya perforasi. Terkadang apendisitis juga disertai dengan demam derajat rendah sekitar 37,5-38,50C.

Selain gejala klasik, ada beberapa gejala lain yang dapat timbul sebagai akibat dari apendisitis. Timbulnya gejala ini bergantung pada letak apendiks ketika meradang. Berikut gejala yang timbul tersebut:

1. Bila letak apendiks retrosekal retroperitoneal, yaitu di belakang sekum (terlindung oleh sekum), tanda nyeri perut kanan bawah tidak begitu jelas dan tidak ada tanda rangsangan peritoneal. Rasa nyeri lebih kearah perut kanan atau nyeri timbul pada saat melakukan gerakan seperti berjalan, bernapas dalam, batuk, dan mengedan.2. Bila apendiks terletak di rongga pelvisBila apendiks terletak di dekat atau menempel pada rectum, akan timbul gejala dan rangsangan sigmoid atau rectum, sehingga peristaltic meningkat, pengosongan rectum akan menjadi lebih cepat dan berulang-ulang (diare).

3. Bila apendiks terletak di dekat atau menempel pada kandung kemih, dapat terjadi peningkatan frekuensi kemih, karena rangsangannya dindingnya.E. Patofisiologi

Penyebab dari apendisitis adalah adanya obstruksi pada lumen appendikeal oleh apendikolit, hyperplasia folikel limfoid submukosa, fekalid (material garam kalsium, debris fekal), atau parasit (Katz, 2009).

Studi epidemiologi menunjukkan peran kebiasaan makan makanan rendah serat dan pengaruh konstipasi terhadap timbulnya apendisitis. Konstipasi akan menaikkan tekanan intrasekal, yang berakibat timbulnya sumbatan fungsional apendiks dan meningkatnya pertumbuhan kuman flora kolon biasa (Sjamsuhidayat, 2005).

Kondisi obstruksi akan meningkatkan tekanan intraluminal dan peningkatan bakteri. Hal lain akan terjadi peningkatan kongesti dan penurunan perfusi pada dinding apendiks yang berlanjut pada nekrosis dan imflamasi apendiks (Attasi, 2002).

Pada fase ini, pasien akan mengalami nyeri pada area perium bilikan. Dengan berlajutnya proses inflamasi, maka pembentukan eksudat akan terjadi pada permukaan serosa apendiks. Ketika eksudat ini berhubungan dengan parietal peritoneum, maka intensitas nyeri yang khas akan terjadi (Santacroce, 2009).

Dengan berlanjutnya obstruksi, bakteri akan berproliferasi dan meningkatkan tekanan interluminal dan membentuk infiltrate pada mukosa dinding apendiks yang di sebut dengan apendisitis mukosa, dengan manisfestasi ketidaknyamanan abdomen. Adanya penurunan perfusi pada dinding akan menurunkan iskemia dan nekrosis di sertai peningkatan tekanan intraluminal yang di sebut apendisitis nekrosis, juga akan meningkatkan risiko perforasi apendiks. Proses fagositosis respons perlawanan pada bakteri memberikan manifestasi pembentukan nanah atau abses yang terakumulasi pada lumen apendiks yang di sebut dengan apendisitis supuratif.

Sebenarnya tubuh juga melakukan usaha pertahanan unuk membatasi proses peradangan ini dengan cara menutup apendiks dengan omentum dan usus halus sehingga terbentuk masa periapendikular yang secara salah dengan istilah infiltrate apendiks. Pada bagian dalamnya dapat terjadi nekrosis jaringan berupa abses yang dapat mengalami perforasi. Namun, jika tidak terbentuk abses, apendisitis akan sembuh dan massa periapendikular akan menjadi tenang dan selanjutnya akan mengurai diri secara lambat.

Berlanjutnya kondisi apendisitis akan meningkatkan risiko terjadinya perforasi dan pembentukan massa periapendikular. Perforasi dengan cairan inflamasi dan bakteri masuk ke rongga abdomen lalu memberikan respons inflamasi permukaan peritoneum atau terjadi peritonitis. Apa bila perforasi apendiks disertai material abses, maka akan memberikan manifestasi nyeri local akibat akumulasi abses dan kemudian juga akan memberikan respons peritonitis. Manifestasi yang khas dari perforasi apendiks adalah nyeri hebat yang tiba-tiba datang pada abdomen kanan bawah (Tzanakis, 2005).

F. Pemeriksaan Penunjang1. Tes laboratorium

Uji laboratorium dapat membantu mengkonfirmasi diagnosis apendisitis atau menemukan penyebab lain dari sakit perut.

2. Tes darah

Sebuah tes darah melibatkan menggambar darah seseorang di kantor penyedia layanan kesehatan atau fasilitas komersial dan mengirim sampel ke laboratorium untuk analisis. Tes darah dapat menunjukkan tanda-tanda infeksi, seperti jumlah sel darah putih yang tinggi. Tes darah juga dapat menunjukkan dehidrasi atau cairan dan ketidakseimbangan elektrolit. Elektrolit adalah bahan kimia dalam cairan tubuh, termasuk natrium, kalium, magnesium, dan klorida.

3. Urinalisis

Urinalisis adalah pengujian sampel urin. Sampel urin dikumpulkan dalam wadah khusus di kantor penyedia perawatan kesehatan, sebuah fasilitas komersial, atau rumah sakit dan dapat diuji di lokasi yang sama atau dikirim ke laboratorium untuk analisis. Urinalisis digunakan untuk menyingkirkan infeksi saluran kemih atau batu ginjal.4. Tes kehamilan

Penyedia layanan kesehatan juga dapat memerintahkan tes kehamilan bagi wanita, yang dapat dilakukan melalui darah atau urin tes.

Tes pencitraan dapat mengkonfirmasi diagnosis apendisitis atau menemukan penyebab lain dari sakit perut.1. USG abdomen

USG menggunakan perangkat, yang disebut transducer, yang memantul aman, gelombang suara menyakitkan off organ untuk membuat gambar struktur mereka. Transduser dapat dipindahkan ke sudut yang berbeda untuk membuatnya mungkin untuk memeriksa yang berbeda organ. Di USG perut, penyedia perawatan kesehatan berlaku gel ke perut pasien dan bergerak tangan memegang transduser atas kulit. Gel memungkinkan transduser untuk meluncur dengan mudah, dan itu meningkatkan transmisi sinyal. Prosedur ini dilakukan di kantor penyedia perawatan kesehatan, pusat rawat jalan, atau rumah sakit oleh teknisi terlatih khusus, dan gambar yang ditafsirkan oleh dokter ahli radiologi yang mengkhususkan diri dalam pencitraan medis. Anestesi tidak diperlukan. USG perut menciptakan gambar dari usus buntu dan dapat menunjukkan tanda-tanda peradangan, usus buntu pecah, penyumbatan dalam lumen apendiks, dan sumber-sumber lain dari sakit perut. USG adalah tes pencitraan pertama dilakukan untuk tersangka usus buntu pada bayi, anak-anak, orang dewasa muda, dan wanita hamil.2. Magnetic Resonance Imaging (MRI)

Mesin MRI menggunakan gelombang radio dan magnet untuk menghasilkan detil gambar organ tubuh dan jaringan lunak tanpa menggunakan sinar x. Prosedur ini dilakukan di pusat rawat jalan atau rumah sakit oleh khusus dilatih teknisi, dan gambar yang ditafsirkan oleh ahli radiologi. Anestesi tidak diperlukan, meskipun anak-anak dan orang-orang yang takut ruang terbatas dapat menerima sedasi ringan, diambil melalui mulut. MRI mungkin termasuk suntikan pewarna khusus, yang disebut media kontras. Dengan sebagian besar mesin MRI, orang terletak di atas meja yang slide menjadi perangkat terowongan berbentuk yang mungkin terbuka atau tertutup berakhir di salah satu ujung; beberapa mesin yang dirancang untuk memungkinkan orang untuk berbaring di tempat yang lebih terbuka. MRI dapat menunjukkan tanda-tanda peradangan, usus buntu pecah, penyumbatan dalam lumen apendiks, dan sumber-sumber lain dari sakit perut. MRI digunakan untuk mendiagnosis usus buntu dan sumber-sumber lain dari sakit perut yang aman, alternatif yang handal untuk computerized tomography (CT) scan.3. CT scan. CT scan menggunakan kombinasi sinar x dan teknologi komputer untuk membuat tiga-dimensi (3-D) gambar. Untuk CT scan, orang tersebut dapat diberikan solusi untuk minum dan suntikan media kontras. CT scan membutuhkan orang untuk berbaring di meja yang slide ke perangkat terowongan berbentuk di mana sinar x diambil. Prosedur ini dilakukan di pusat rawat jalan atau rumah sakit oleh teknisi x-ray.G. Komplikasi

Komplikasi utama apendisitis adalah perforasi apendiks yang dapat berkembang menjadi peritonitis atau abses. Insidens perforasi adalah 10% sampai 32%. Insidens lebih tinggi pada anak kecil dan lansia. Perforasi secara umum terjadi 24 jam setelah awitan nyeri. Gejala mencakup demam dengan suhu 37,0C atau lebih tinggi, penampilan toksik, dan nyeri atau nyeri tekan abdomen yang kontinyu (Smeltzer C.Suzanne, 2002).H. Penatalaksanaan

Tata laksana apendisitis pada kebanyakan kasus adalah apendektomi. Keterlambatan dalam tatalaksana dapat meningkatkan kejadian perforasi. Teknik laparoskopik, apendektomi laparoskopik sudah terbukti menghasilkan nyeri pasca bedah yang lebih sedikit, pemulihan yang lebih cepat dan angka kejadian infeksi luka yang lebih rendah. Akan tetapi terdapat peningkatan kejadian abses intra abdomen dan pemanjangan waktu operasi. Laparoskopi itu di kerjakan untuk diagnosa dan terapi pada pasien dengan akut abdomen, terutama pada wanita. (Birnbaum BA).I. Pencegahan

Apendisitis atau peradangan usu buntu merupakan penyakit yang tidak bisa dicegah. Hanya saja bagi orang yang mengkonsumsi serat yang cukup akan membantu mengurangi penyumbatan pada usus buntu. Oleh karenanya penting bagi kita untuk selalu menyediakan makanan berupa sayur-sayuran dan buah-buahan yang segar agar kita memperolah cukup serat. Tindakan pencegahan sebenarnya lebih menekankan pada kehati-hatian dalam melihat gejala, bila sudah timbul berbagai gejala maka segera memeriksakan keadaan tubuh.EVALUASI (POST TEST)

Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut dengan benar dan tepat!

1) Apakah yang dimaksud apendisitis?2) Sebutkan faktor-faktor penyebab apendisitis!

3) Apa sajakah komplikasi yang dapat terjadi akibat apendisitis?

4) Sebutkan gejala-gejala yang biasanya dirasakan para penderita apendisitis!

5) Sebutkan minimal 5 upaya untuk mencegah dan menanggulangi apendisitis secara dini!

DAFTAR PUSTAKAMuttaqin, Arif dan Kumala Sari. 2011. Gangguan Gastrointestinal. Jakarta: Salemba Medika.

Nurarif, Amin Huda dan Hardhi Kusuma. 2015. NANDA NIC-NOC Jilid 1. Jogjakarta: Penerbit Mediaction.

PAGE