ruptur achilles

Download ruptur Achilles

Post on 21-Nov-2015

52 views

Category:

Documents

12 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

bcjdjckscn

TRANSCRIPT

ASSALAMUALAIKUM Wr. Wb

Aditha Fitrina AndianiRUPTUR TENDO ACHILLES*Tendon Achilles berasal dari gabungan tiga otot yaitu gastrocnemius, soleus, dan otot plantaris. Pada manusia, letaknya tepat di bagian pergelangan kaki. Tendon Achilles adalah tendon tertebal dan terkuat pada tubuh manusia. Panjangnya sekitar 15 sentimeter, dimulai dari pertengahan tungkai bawah. Kemudian strukturnya kian mengumpul dan melekat pada bagian tengah-belakang tulang calcaneus

Kinesiologi Tendo AchillesKetika otot gastrocnemius (di betis) berkontraksi (memendek), tendon yang melekat dari otot ke tulang tumit (calcaneus) bergerak. Saat memendek, tendon bergerak ke bawah kaki. Ini adalah tindakan yang memungkinkan seseorang berdiri di atas jari kakinya sendiri,berlari, melompat, berjalan normal, dan untuk naik turun tangga (tindakan jinjit).

Ruptur Tendon AchillesRuptur adalah putusnya suatu organ atau jaringan.Ruptur tendo Achilles adalah putusnya tendo Achilles atau cedera yang mempengaruhi bagian bawah belakang kaki.Robek, pecah atau terputusnya tendon. Tendon merupakan jaringan fibrosa di bagian belakang pergelangan kaki yang menghubungkan otot betis dengan tulang tumit.

KlasifikasiAda 4 klasifikasi ruptur Tendon achilles yaitu:1.Tipe I: Pecah parsial, yaitu sobek yang kurang dari 50%, biasanya diobati dengan manajemen konservatif2.Tipe II: sobekan yang penuh dengan kesenjangan tendon kurang dari sama dengan 3 cm, biasanya diobati dengan akhir-akhir anastomosis3.Tipe III: sobek yang penuh dengan jarak tendon 3 sampai 6 cm4.Tipe IV: perpisahan yang penuh dengan cacat lebih 6 cm (pecah diabaikan)

Etiologi

Dorsofleksi yang tiba-tiba secara pasif pada keadaan kontraksi maksimal otot betis pecah lengkap tendon Achilles. Dalam kebanyakan kasus tendon tidak sehat sebelum robek dan terjadi pada tendo yang kurang menerima aliran darah. Biasanya ruptur tendo Achilles lebih sering terjadi pada laki-laki dibandingkan pada wanita.Penyakit tertentu seperti arthritis dan diabetes,obat-obatan, seperti kortikosteroid dan beberapa antibiotik yang dapat meningkatkan risiko pecah,cedera dalam olah raga, seperti melompat dan berputar pada olah raga badminton,tenis, basket dan sepak bola ataupun olahraga berat lainnya, trauma benda tajam atau tumpul pada bawah betis,obesitas.

PatofisiologiKerusakan pada jaringan otot karena trauma langsung (impact) atau tidak langsung (overloading). Cedera ini terjadi akibat otot tertarik pada arah yang salah,kontraksi otot yang berlebihan atau ketika terjadi kontraksi ,otot belum siap,terjadi pada bagian groin muscles (otot pada kunci paha),hamstring (otot paha bagian bawah),dan otot guadriceps. Fleksibilitas otot yang baik bisa menghindarkan daerah sekitar cedera memar dan membengkak. Dapat pula karena latar belakang degenerasi tendon.

Manifestasi Klinis1.Rasa sakit mendadak yang berat dirasakan pada bagian belakang pergelangan kaki atau betis2.Bengkak, kaku dan memar 3.Terlihat depresi di tendon 3-5 cm diatas tulang tumit 4.Tumit tidak bisa digerakan turun naik.5.Pasien mungkin menggambarkan sensasi ditendang di bagian belakang kaki.6.Nyeri bisa berat.7.Nyeri lokal, bengkak dengan gamblang sepanjang tendon Achilles dekatlokasipenyisipan, dan kekuatan plantarflexion lemah aktif semua bisa menegakkandiagnosis8.Rasa sakit mendadak dan berat dapat dirasakan di bagian belakang pegelangan kakiatau betis9.Terlihat bengkak dan kaku serta tampak memar dan kelemahan di dekat tumit.

10.Sebuah kesenjangan atau depresi dapat dilihat di tendon sekitar 2 cm di atas tulangtumit.11.Tumit tidak dapat digerakan turun atau naik atau push off kaki terluka ketika berjalan.12.Pasien merasa seolah-olah ia telah dipukul tepat pada tumitnya dan tidak bisaberjinjit.13.Apabila ada robekan,suatu celah dapat dilihat dan terasa 5 cm diatas insersio tendon.14.Plantar flexi kaki akan lemah dan tidak disertai dengan tendon

DiagnosisAnamnesis: ahli bedah kaki dan pergelangan kaki akan mengajukan pertanyaan tentang bagaimana dan kapan cedra terjadi dan apakah pasien tersebut sebelumnya cedera tendo atau gejala serupa juga dialami. Rentang gerak dan kekuatan otot akan dievaluasi dan dibandingkan dengan kaki terluka dan pergelangan kaki.

Jika tendo Achilles pecah, pasien akan memiliki kekuatan yang kurang dalam mendorong ke bawah (seperti pada pedal gas) dan akan mengalami kesulitan naik pada jari kaki. Diagnosis ruptur tendo Achilles biasanya langsung dan dapat dilakukan melaluipemeriksaan jenis ini. Dalam beberapa kasus, ahli bedah dapat memesan tes pencitraan MRI atau lainnya.

Pemeriksaan FisikTes fleksi lututTes jarumTes sphygomanometerPlain radiograph

Pemeriksaan LanjutanUltrasonografiMRI

DDCalcaneal bursitisAchilles tendoncitisAchilles tendinopathy atau tendonosisPrognosisDengan perawatan yang tepat dan rehabilitasi, prognosis ruptur achilles tendon baik hingga sempurna ( ad bonam ). Banyak atlet yang mampu kembali ke aktivitas level semula dengan tindakan bedah atau konservatif. Namun, individu yang menjalani pembedahan lebih sedikit mengalami ruptur tendon achilles lagi. Tingkat ruptur ulang untuk pengobatan operasi adalah 05% dibandingkan hampir 40% pada pasien yang menggunakan treatment konservatif.Tata Laksana

Terapi fisikPengobatan konservatif Boot orthosisPercutaneous SurgeryOpen Surgical Repair

Terapi obat NSAIDsIbuprofen dan Asetaminofen

KomplikasiKeuntungan pengobatan nonoperative termasuk komplikasi luka tidak ada (misalnya, kerusakan kulit, infeksi, pembentukan bekas luka, cedera neurovaskular), biaya rumah sakit menurun dan biaya dokter, morbiditas lebih rendah, dan tidak ada paparan anestesi.Kekurangan pengobatan nonoperative termasuk insiden yang lebih tinggi rerupture (hingga 40%) dan lebih sulit perbaikan reruptur bedah. Selain itu, tepi tendon dapat menyembuhkan dalam posisi memanjang karena celah di ujung tendon yang mengakibatkan penurunan daya fleksi plantar dan daya tahan.