praktikum biokimia urin

Download Praktikum Biokimia Urin

Post on 09-Dec-2014

164 views

Category:

Documents

9 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Tentang Uji Analisa Urin

TRANSCRIPT

I. Tinjauan Teori PERCOBAAN URIN Urin mengandung hasil proses metabolisme dalam tubuh, baik fisiologik maupun patologik. Karena itu pemeriksaan urin berguna untuk membantu membuat diagnosa atau mengikuti perjalanan penyakit atau gangguan metabolisme dan gangguan organ organ atau faktor faktor yang berhubungan dengan metabolisme tersebut. Berhubungan dengan hal itu, kadang-kadang perlu untuk menetapkan jumlah suatu zat dalam urin, dan untuk itu dilakukan pemeriksaan urin 24 jam, Pemakaian zat pengawet untuk urin yang akan diperiksa secara kimia atau mikroskopik penting, karena pada keadaan normal akan terjadi perubahanperubahan pada urin tersebut oleh kerja bakteri, yang akan mempengaruhi nilai pemeriksaan. Sebagai contoh urea akan berubah menjadi amonium karbonat, gula akan dipecah menjadi CO2 dan H2O. Urin akan menjadi keruh dan terjadi pemecahan zat-zat dalam urin, misalnya toluen atau formaldehida. II. Prosedur Kerja Prosedur kerja percobaan urin dengan cara mengerjakan langkah-langkah berikut ini, yaitu: 1. Menggumpalkan urin Menggumpalkan urin dengan cara urin hari pertama dibuang pada waktu yang telah ditentukan. Semua urin mulai waktu itu sampai dengan waktu yang sama pada hari berikutnya dikumpulkan lalu disimpan dalam keadaan dingin dengan toluen sebagai pengawet.

2. Mencatat sifat-sifat urin antara lain:

Volume dalam mL Warna, bau dan kejernihan Reaksi terhadap lakmus dan indikator universal Berat jenis Cara menghitung berat jenis: Isilah sebuah tabung urinometer dengan urin dan letakkan hidrometer didalamnya. Hidrometer tidak boleh menyentuh dinding tabung. Bila suhu urin tidak sama dengan suhu tera, lakukanlah koreksi sebagai berikut : Tambahkan 0,001 pada angka yang dinyatakan urinometer bagi tiap penambahan suhu 3 0C diatas suhu tera, atau kurangi 0,001 untuk setiap perbedaan suhu 3 0C dibawah suhu tera.

3. Uji glukosa menggunakan Benedict (Semi Kuantitatif) Campurkan 2,5 mL pereaksi Benedict kualitatif dengan 4 tetes urin. Panaskan selama 5 menit pada pemanas air mendidih, atau didihkan diatas api kecil selama 1 menit. Biarkan menjadi dingin perlahan-lahan.

Tabel Interpretasi WARNA BIRU HIJAU KUNING JINGGA MERAH PENILAIAN + ++ +++ ++++ KADAR Kurang dari 0,5 % 0,5 1,0 % 1,0 2,0 % Lebih dari 2 %

4. Uji protein dengan menggunakan 2 cara, yaitu: Tes Heller Isilah sebuah tabung reaksi dengan 3 mL asam nitrat pekat. Tambahkan dengan hati-hati 3 mL urin jernih sehingga membentuk suatu lapisan terpisah. Terbentuknya cincin putih menyatakan adanya protein. Sebaiknya pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan dasar yang gelap. Tes Koagulasi Panaskan 5 mL urin jernih (saring bila perlu) hingga mendidih selama 1-2 menit. Bila terbentuk endapan tambahan 3 5 tetes asam asetat 2 %. Apakah presipitat tersebut hilang atau bertambah ? Presipitat yang hilang pada pengasaman menyatakan fosfat, sedangkan presipitat yang disebabkan protein akan tetap atau bertambah. CATATAN : Kelebihan asam akan menyebabkan larutnya protein yang telah mengendap.

5. Tes zat keton menggunakan tes nitroprusida (rothera) Bubuhkan pada 5 mL urin kristal amonium sulfat sampai jenuh. Tambahkan 2 3 tetes Na-ntroprusida 5 % yang baru dibuat, dan 1 2 tetes amonium hidroksida pekat. Campur dan biarkan selama setengah jam. Terbentuknya warna ungu seperti permanganat menyatakan adanya zat-zat keton. Warna coklat tidak berarti positif.

III. Interpretasi Hasil Percobaan

Dari percobaan, didapatkan hasilnya sebagai berikut: Volume urin: 35 ml Warna, bau dan kejernihan: kuning jernih, bau pesing (normal) Reaksi terhadap lakmus dan indikator universal : kertas lakmus menjadi biru (basa). Berat jenis: Berat jenis terbaca suhu 20o C : 1,014 Suhu kamar: 29oC BJS = 1,014 (29 - 20) = 1,017 3000 Uji glukosa: Urin + glukosa menjadi biru (tidak mengandung glukosa). Tes Heller: Urin + asam nitrat tidak terlihat cincin putih (tidak terdapat protein) Tes Koagulasi: Setelah dipanaskan, tidak ada koagulasi (urin mengandung fosfat) Tes Nitroprusida: Urin + Kristal amonium sulfat Tidak berubah warna IV. Foto Hasil Percobaan

Sampel urin

Urinometer & hidrometer

Uji Benedict

Tes Heller

LAPORAN PRAKTIKUM BIOKIMIA SISTEM ENDOKRIN DAN METABOLISME PERCOBAAN URIN

Disusun oleh: Dina Marini (2011730023) Kelompok 9 Dosen Pengampu : dr. Kartono Ichwani, Sp.BK FAKULTAS KEDOKTERAN DAN KESEHATAN PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA T. A. 2012-2013