penuntun praktikum farmakologi

of 22 /22
Petunjuk Pratikum Farmakologi Percobaan I PENGARUH CARA PEMBERIAN TERHADAP ABSORPSI OBAT I. Tujuan : Mengenal, mempraktekkan, dan membandingkan cara-cara pemberian obat terhadap kecepatan absorpsinya, menggunakan data farmakologi sebagai tolak II. Teori : Jumlah obat yang masuk ke dalam tubuh bergantung pada kepatuhan pasien aturan obat yang diresepkan dan pada laju (rate) dan banyaknya (extent ) ob dibawa dari tempat pemberian ke darah. Kelebihan dosis dan kekurangan dosis relat terhadap dosis yang dianjurkan kedua aspek kegagalan kepatuhan sering kali dideteksi melalui pengukuran konsentrasi bila deiasi yang besar da diharapkan ditemukan. Kalau kepatuhan dilihat cukup memadai, abnormalitas- abnormalitas absorpsi di dalam usus halus mungkin disebabkan oleh konsentrasi rendah yang tidak normal. !ariasi dalam besarnya bioaailabilit disebabkan oleh ketidakberesan pada pembuatan formulasi obat tertentu. "eri ariasi dalam bioaailabilitas disebabkan oleh metabolisme selama absorpsi. #emberian obat melalui mulut (per oral) adalah cara yang paling la$im, sangat praktis, mudah dan aman. %amun, tidak semua obat dapat diberikan per misalnya obat yang bersifat merangsang (emetin dan aminophilin) atau yang d oleh getah lambung seperti insulin, oksitosin. &ntuk mencapai efek digunakan pemberian oral, misalnya obat cacing dan antibiotik. Kerugian pem obat per oral ialah banyak faktor dapat mempengaruhi bioaailabilitasnya, o mengiritasi saluran cerna, dan perlu kerjasama dengan penderita, tidak bisa bila pasien koma. 'njeksi adalah sediaan steril yang disuntikkan dengan cara merobek jari dalam kulit atau melalui kulit atau melalui selaput lendir. 'njeksi dapat b emulsi, suspensi atau serbuk steril yang harus dilarutkan atau dis dahulu sebelum digunakan. #emberian obat secara parenteral (harfiah berarti usus ) biasanya dipilih bila diinginkan efek yang cepat, kuat dan lengkap a obat yang merangsang atau dirusak getah lambung (hormon), atau tidak direso (streptomisin), begitu pula pada pasien yang tidak sadar atau tidak mau bek dapun jenis-jenis pemberian obat secara parenteral yang biasa digu pengobatan adalah sebagai berikut* injeksi intra kutan atau intra de subkutan atau hipoderma (s.c)+ injeksi intra muskulus (i.m)+ injeksi intra injeksi intra arterium (i.a)+ injeksi intraktor atau intra kardial (i.k.d)+ 1

Author: ryoninuk

Post on 02-Nov-2015

127 views

Category:

Documents


13 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

modul

TRANSCRIPT

Petunjuk Pratikum Farmakologi

Percobaan IPENGARUH CARA PEMBERIAN TERHADAP ABSORPSI OBAT

I. Tujuan : Mengenal, mempraktekkan, dan membandingkan cara-cara pemberian obat terhadap kecepatan absorpsinya, menggunakan data farmakologi sebagai tolak ukurnya.II. Teori :Jumlah obat yang masuk ke dalam tubuh bergantung pada kepatuhan pasien pada aturan obat yang diresepkan dan pada laju (rate) dan banyaknya (extent) obat yang dibawa dari tempat pemberian ke darah. Kelebihan dosis dan kekurangan dosis relatif terhadap dosis yang dianjurkan kedua aspek kegagalan kepatuhan sering kali dapat dideteksi melalui pengukuran konsentrasi bila deviasi yang besar dari nilai yang diharapkan ditemukan. Kalau kepatuhan dilihat cukup memadai, abnormalitas-abnormalitas absorpsi di dalam usus halus mungkin disebabkan oleh konsentrasi-konsentrasi rendah yang tidak normal. Variasi dalam besarnya bioavailabilitas jarang disebabkan oleh ketidakberesan pada pembuatan formulasi obat tertentu. Sering kali variasi dalam bioavailabilitas disebabkan oleh metabolisme selama absorpsi.Pemberian obat melalui mulut (per oral) adalah cara yang paling lazim, karena sangat praktis, mudah dan aman. Namun, tidak semua obat dapat diberikan per oral, misalnya obat yang bersifat merangsang (emetin dan aminophilin) atau yang diuraikan oleh getah lambung seperti insulin, oksitosin. Untuk mencapai efek lokal di usus digunakan pemberian oral, misalnya obat cacing dan antibiotik. Kerugian pemberian obat per oral ialah banyak faktor dapat mempengaruhi bioavailabilitasnya, obat dapat mengiritasi saluran cerna, dan perlu kerjasama dengan penderita, tidak bisa dilakukan bila pasien koma.Injeksi adalah sediaan steril yang disuntikkan dengan cara merobek jaringan ke dalam kulit atau melalui kulit atau melalui selaput lendir. Injeksi dapat berupa larutan, emulsi, suspensi atau serbuk steril yang harus dilarutkan atau disuspensikan lebih dahulu sebelum digunakan. Pemberian obat secara parenteral (harfiah berarti di luar usus) biasanya dipilih bila diinginkan efek yang cepat, kuat dan lengkap atau untuk obat yang merangsang atau dirusak getah lambung (hormon), atau tidak diresorpsi usus (streptomisin), begitu pula pada pasien yang tidak sadar atau tidak mau bekerja sama. Adapun jenis-jenis pemberian obat secara parenteral yang biasa digunakan dalam pengobatan adalah sebagai berikut: injeksi intra kutan atau intra dermal (i.c); injeksi subkutan atau hipoderma (s.c); injeksi intra muskulus (i.m); injeksi intra vena (i.v); injeksi intra arterium (i.a); injeksi intraktor atau intra kardial (i.k.d); injeksi intratekal (i.t), intraspinal, intradural; injeksi intratikulus; injeksi subkonjungtiva; injeksi Intra peritoneal (i.p); peridural (p.d), ekstra dural; intrasisternal (i.s). III. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatBaskom, gelas beker 50 mL; 250 mL, jarum berujung tumpul (untuk per oral), neraca analitik, sarung tangan, spuit injeksi dan Jarum (1-2 ml), dan stopwatch.b. BahanAlkohol 70 %, larutan stok natrium pentobarbital 2 mg/mL; 20 mg/mL, dan xylol.c. Hewan UjiMencit 3.2 Cara Kerja1. Hewan uji dibagi menjadi 5 kelompok, masing-masing sebanyak 3 ekor.2. Timbang hewan uji terlebih dahulu untuk memperhitungkan volume natrium pentobarbital yang akan diberikan (dosis: 35 mg/kg BB).3. Berikan natrium pentobarbital pada hewan uji ditiap kelompok dengan cara oral, subkutan, intra muskular, intra peritoneal, dan intra vena. Oral : berikan melalui mulut dengan jarum ujung tumpul Subkutan : masukkan jarum injeksi di bawah kulit pada tengkuk hewan uji Intra muskular : suntikkan jarum injeksi ke dalam otot pada daerah otot gluteus maximus Intra peritoneal : suntikkan jarum ke dalam rongga perut, hati-hati jangan sampai masuk ke dalam usus Intra vena : suntikkan ke dalam vena lateralis pada ekor hewan uji4. Amati hewan uji, dan catatlah waktu hilangnya reflek balik badan serta waktu kembali reflek balik badan.5. Hitung onset dan durasi waktu tidur natrium pentobarbital dari masing-masing kelompok.6. Bandingkan dengan uji statistik analisa varian pola searah dengan taraf kepercayaan 95%.

IV. Data Percobaan :Tabel I. Data Hasil PercobaanNo hewanCara pemberianBerat badan (g)WaktuOnsetDurasi

PemberianReflek gerak

Hilang Kembali

123Peroral

123Subkutan

123Intra peritoneal

123Intra muskular

123Intra vena

V. Diskusi Hasil1. Apakah faktor yang dapat mempengaruhi absorpsi obat dari saluran cerna?2. Jelaskan bagaimana cara pemberian obat dapat mempengaruhi onset dan duraasi obat!3. Jelaskan keuntungan dankerugian masing-masing cara pemberian obat!

Percobaan IIANALGETIKA

I. Tujuan : Mengenal, mempraktekkan, dan membandingkan metode uji daya analgetik pada hewan percobaan dan obat analgetik.II. Teori :Analgetika adalah zat-zat yang mengurangi atau menghalau rasa nyeri tanpa menghilangkan kesadaran (perbedaan dengan anestetika umum). Rasa nyeri diakibatkan terlepasnya zat-zat mediator nyeri yang dipicu oleh berbagai macam rangsangan. Mediator nyeri antara lain: histamine, serotonin, bradikinin, prostaglandin. Zat-zat ini meningkatkan kepekaan ujung saraf sensoris bagi rangsangan nyeri yang diakibatkan oleh mediator lainnya. Berdasarkan kerja farmakologisnya, analgetika dibagi dalam dua kelompok besar yaitu:a. Analgetika perifer (non-narkotik), yang terdiri dari obat-obat yang tidak bersifat narkotik dan tidak bekerja sentral.b. Analgetika narkotik, khusus digunakan untuk menghalau rasa nyeri hebat, seperti pada fractura dan kanker.Analgetik narkotika atau opioid merupakan kelompok obat yang memiliki sifat-sifat seperti opium atau morfin. Semua analgesik opioid menimbulkan adiksi. Yang termasuk golongan opioid ialah :a. Obat yang berasal dari opium morfinb. Senyawa semisintetik morfinc. Senyawa sintetik yang berefek seperti morfin. Analgetika lemah yang biasa disebut analgetika yang bekerja perifer atau kecil memiliki spektrum kerja farmakologi yang mirip walaupun struktur kimianya berbeda-beda. Di samping kerja analgetika senyawa-senyawa ini menunjukan kerja antipiretik dan juga komponen kerja antiflogistika dengan pengecualian turunan asetilanilida. Secara kimiawi, analgetik perifer dapat dibagi dalam beberapa kelompok, yakni:a. Parasetamolb. Salisilat : asetosal, salisilamida, dan benorilatc. Penghambat prostaglandin (NSAIDs) : ibuprofen (Arthrifen), dan lain-laind. Derivat-derivat antranilat : mefenamat, asam niflumat glafenin, floktafenine. Derivat-derivat pirazolinon : aminofenazon, isopropilfenazon, (migrain, sedanal), isopropilaminofenazon, dan metamizolf. Lainnya : benzidamin (tantum). III. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatBaskom, hot plate, gelas beker, jarum suntik 1 mL, labu ukur, neraca analitik, sonde oral modifikasi, dan stopwatch. b. BahanAquades, antalgin, asam asetat 30%, asam mefenamat, ibuprofen, larutan Na-CMC 0,5%, dan parasetamol.c. Hewan UjiMencit 3.2 Cara Kerjaa. Metode Jansen & Jaqeneau1. Siapkan dan timbang hewan uji, bagi menjadi 5 kelompok, masing-masing kelompok sebanyak 3 ekor.2. Buat larutan stok Na-CMC 0,5% (kontrol negatif), ibuprofen, parasetamol, asam mefenamat, dan antalgin.3. Berikan larutan stok ke hewan uji secara intra peritoneal, diamkan selama 15 menit.4. Masukkan hewan uji ke gelas beker pada hot plate, amati setiap 15 detik selama 5 x 15 detik (yang diamati: grooming & meloncat).b. Metode Witkin et al1. Siapkan dan timbang hewan uji, bagi menjadi 5 kelompok, masing-masing kelompok sebanyak 3 ekor.2. Buat larutan stok Na-CMC 0,5% (kontrol negatif), ibuprofen, parasetamol, asam mefenamat, dan antalgin.3. Berikan larutan stok ke hewan uji secara intra peritoneal, diamkan selama 5 menit.4. Hewan uji diinduksi dengan larutan asam asetat 30% secara intra muskular.5. Amati jumlah geliat yang timbul selama 20 menit dan tentukan onset of action dari obat.

IV. Data Percobaan :Tabel I. Data Hasil Percobaan Metode Jansen & JaqeneauNo hewanPerlakuanBerat badan (g)Vol (ml)Grooming & meloncatOnset

1530 456075

123

123

123

123

123

Tabel II. Data Hasil Percobaan Metode Witkins et alNo hewanPerlakuanBerat badan (g)Vol (ml)Onset of action (detik)Jumlah geliat

123

123

123

123

123

V. Diskusi Hasil1. Apakah analgetika itu?2. Mengapa analgetika kadang-kadang perlu diberikan kepada penderita?3. Bagaimana terjadinya rasa nyeri?4. Bagaimana daya analgetika opioid dan non opioid?Percobaan IIIANTI INFLAMASI

I. Tujuan : Mempelajari daya anti inflamasi obat pada binatang dengan radang buatan.II. Teori :Analgetika anti radang (NSAIDs) berkhasiat analgetis, antipiretis, serta antiradang (antiflogistis), dan sering sekali digunakan untuk menghalau gejala penyakit rema, seperti A.R., artrosis, dan spondylosis. Obat ini efektif untuk peradangan lain akibat trauma (pukulan, benturan, kecelakaan), juga misalnya setelah pembedahan, atau pada memar akibat olahraga. Obat ini dipakai pula untuk mencegah pembengkakan bila diminum sedini mungkin dalam dosis yang cukup tinggi. Selanjutnya NSAIDs juga digunakan untuk kolik saluran empedu dan kemih, serta keluhan tulang pinggang dan nyeri haid (dysmenorroe). Akhirnya, NSAIDs juga berguna untuk nyeri kanker akibat metastase tulang. Obat-obat anti-inflamasi nonsteroid (AINS) merupakan suatu grup obat yang secara kimiawi tidak sama, yang berbeda aktivitas antipiretik, analgesik dan anti-inflamasinya. Obat-obat ini terutama bekerja dengan jalan menghambat enzim siklo-oksigenase tetapi tidak enzim lipoksigenase. Sebagai gejala reaksi meradang dapat diamati terjadinya pemerahan (rubor), pembengkakan (tumor), panas meningkat (calor), nyeri (dolor), dan gangguan fungsi (functio laesa). Gejala-gejala ini merupakan akibat dari gangguan aliran darah yang terjadi akibat kerusakan jaringan dalam pembuluh pengalir terminal, gangguan keluarnya plasma darah (eksudasi) ke dalam ruang ekstrasel akibat meningkatnya ketebalan kapiler dan perangsangan reseptor nyeri. Reaksi ini disebabkan oleh pembebasan bahan-bahan mediator (histamin, serotonin, prostaglandin, kinin).Secara kimiawi analgetika anti radang (NSAIDs) biasanya dibagi dalam beberapa kelompok, yaitu :1. Salisilat : asetosal, benorilat, dan diflunisal. 2. Asetat : alklofenac, diklofenac, indometasin, sulindac, juga fentiazac. 3. Propionat : ibuprofen, ketoprofen, naproksen, dsb.4. Oxicam : piroxicam, tenoxicam, dan meloxicam.5. Derivat antranilat : mefenaminat, nifluminat, dan meclofenamic acid.6. Pirazolon : fenilbutazon dan azapropazon.7. Lainnya : benzidamin III. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatAlat suntik (1 ml), baskom, beker glass, kapas, labu ukur, neraca analitik, pletismograph, sonde oral.b. BahanAsetosal, curcuma, karagenin 1% dalam tilosa 1%, Na-CMC, Na-diklofenak, piroxicam. c. Hewan UjiMencit 3.2 Cara KerjaMetode Uji Antiedema1. Siapkan dan timbang hewan uji, bagi menjadi 5 kelompok, masing-masing kelompok sebanyak 3 ekor.2. Pada kedua kaki belakang hewan uji beri tanda di atas lutut.3. Berikan larutan stok Na-diklofenak, piroxicam, asetosal, curcuma, dan Na-CMC (kontrol negatif) secara per oral.4. Diamkan hewan uji selama 15 menit dan suntikkan karagenin 0,1 ml pada telapak kaki.5. Ukur dengan segera volume udem dengan mencelupkan telapak kaki ke dalam air raksa pada alat pletismograph.6. Ulangi pengukuran pada menit ke-15, 30, 45, 60 dan 75.7. Hitunglah persen (%) penghambatan inflamasi tiap obat dan potensi relatif tiap obat pada tiap dosis.IV. Data Percobaan :Tabel I. Data Hasil Percobaan Metode Uji AntiedemaBobot badan (g)PerlakuanVol. pemberian (ml)Vol. karagenin (ml)Volume udem (ml)

1530 456075

Tabel II. Rata-rata Volume UdemNo. hewanPerlakuanVolume udem (ml)Rata-rata

123

123

123

123

123

V. Diskusi Hasil1. Setelah pemberian karagenin, kenapa pengukuran volume udem diulangi 3 jam kemudian?2. Tentukan obat yang paling poten dalam menghambat peradangan karena karagenin. Jelaskan jawaban anda!3.Bagaimana terjadinya eritema sebagai akibat inflamasi?4.Tentukan obat yang paling poten dalam menghambat terjadinya eritema. Jelaskan jawaban saudara!

Percobaan IVUJI KETOKSIKAN AKUT

I. Tujuan : Memahami tujuan, sasaran, tata cara pelaksanaan, luaran, dan manfaat uji ketoksikan akut sesuatu obat.II. Teori :Toksikologi adalah pengetahuan tentang efek racun dari obat terhadap tubuh dan sebenarnya termasuk pula dalam kelompok farmakodinamika, karena efek terapeutis obat berhubungan erat dengan efek toksisnya. Pada hakikatnya setiap obat dalam dosis yang cukup tinggi dapat bekerja sebagai racun dan merusak organisme (Sola dosis facit venenum: hanya dosis membuat racun, Paracelsus). Pada umumnya, hebatnya reaksi toksis berhubungan langsung dengan tingginya dosis: bila dosis diturunkan, efek toksis dapat dikurangi pula. Berdasarkan keahliannya, kegiatan toksikologi terbagi atas 3 (tiga) golongan yaitu:1. Descriptive Toxicologist Descriptive Toxicologist secara langsung berhubungan dengan pengujian sifat racun. 2. Mechanistic Toxicologist Mechanistic toksikologist aktifitasnya berhubungan dengan mekanisme yang digunakan oleh zat kimia dalam mengembangkan efek toksis mereka pada organisme hidup. 3. Regulatory ToxicologistBidang ini memiliki tanggung jawab langsung memutuskan atas dasar data yang disediakan oleh descriptive toxicology apakah satu obat atau zat kimia mempunyai bahaya yang cukup rendah untuk dipasarkan bagi penggunaan yang dijelaskan F.D.A (= Food and Drug Adminsitration) bertanggung jawab untuk pengakuan terhadap obat-obatan, kosmetika bahan aditif pada makanan-makanan yang dipasarkan E.P.A (= Environmental Protection Agency) bertanggung jawab untuk pengaturan banyak zat-zat kimia yang lain. Dua bidang lain yang dikhususkan dari Toksikologi diantaranya sebagai berikut: 1. Forensic ToxicologistForensic Toxicologist adalah satu bentuk campuran dari kimia analisa dan asas-asas dasar toksikologi, terutama berhubungan dengan aspek-aspek medicolegal (=keabsahan secara kedokteran) dari efek yang merugikan dari zat-zat kimia pada manusia dan binatang.2. Clinical ToxicologistClinical Toxicologist menunjukkan bahwa didalam ilmu kedokteran ada satu bidang keahlian yang dengan tegas berhubungan dengan penyakit-penyakit yang disebabkan oleh atau disertai secara khusus, zat-zat toksis. Toksisitas akut merupakan percobaan yang meliputi Single Dose Experiments yang dievaluasi 3-14 hari sesudahnya tergantung dari gejala yang ditimbulkan. Batas dosis harus dipilih sedemikian rupa sehingga dapat memperoleh suatu kurva dosis respons yang dapat berwujud respons bertahap (misalnya mengukur lamanya waktu tidur) atau suatu respons kuantal (misalnya mati). Biasanya digunakan 4-6 kelompok terdiri dari sedikitnya 4 ekor tikus. Peningkatan dosis harus dipilih dengan log-interval atau antilog-interval, misalnya : I. 10 mg/kgBB; II. 15 mg/kgBB; III. 22,5 mg/kgBB; IV.33,75 mg/kgBB. Batas dosis ini diharapkan dapat menimbulkan respons pada 10-90% dari hewan coba.III. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatAlat-alat gelas, alat suntik ( 1 ml), baskom, kapas, neraca analitik, stopwatch.b. BahanLarutan stok propranolol HCl 40 mg/3 ml c. Hewan UjiMencit jantan atau betina3.2 Cara Kerja1. Hewan uji diadaptasikan di laboratorium dan timbang berat badannya.2. Bagi hewan uji menjadi 5 kelompok, masing-masing 5 ekor.3. Pada masing-masing kelompok berikan larutan stok propranolol secara intra peritoneal dengan dosis: 15 mg/kgBB; 30 mg/kgBB; 60 mg/kgBB; 120 mg/kgBB; dan 240 mg/kgBB.4. Diamkan hewan uji dan amati selama 24 jam. Kriteria pengamatan: gelisah, tremor, kepasifan, miosis, feses tidak berbentuk dan hitam, diare, kulit kemerahan, nafas cepat.5. Amati jumlah hewan uji yang mati dan hitung nilai LD50 dengan metode Miller & Tainter dan metode Farmakope Indonesia.

Beberapa potensi ketoksikan akut berdasarkan nilai LD50 hasil perhitungan metode FI yaitu :Sangat tinggi, bila LD50 = < 1 mg/kgTinggi = 1 50 mg/kgSedang = 50 500 mg/kgSedikit toksis = 500 5000 mg/kgHampir tidak toksis = 5 15 mg/kgRelatif tidak berbahaya = > 15 mg/kg IV. Data Percobaan :Tabel I. Data Hasil Percobaan Ketoksikan AkutNo Dosis Hewan uji mati Hewan uji

Tabel II. Data hasil pengamatan perilaku/perubahan fisik mencit No.Bobot mencit (g)Vol. pemberian (ml)Menit ke-Pengamatan dan pemeriksaan tanda umum

V. Diskusi Hasil1. Jelaskan perbedaan tata cara perhitungan LD50 antara metode Miller & Tainter, Thomson-Weil, dan Litchfiel-Wilcoxon?2.Jelaskan tujuan, sasaran, luaran dan manfaat uji ketoksikan akut suatu obat?

Percobaan VPENGUJIAN OBAT PADA SISTEM SARAF

I. Tujuan : Mengetahui efek yang terjadi setelah pemberian obat-obat sistem saraf otonom pada hewan uji dengan uji neurofarmakologik pada hewan uji. Selain itu juga mengetahui onset dan durasi dari kerja obat-obat sistem saraf pusat.II. Teori :Sistem saraf terdiri dari dua kelompok, yakni susunan saraf pusat (SSP) yang terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang, dan susunan saraf perifer dengan saraf-saraf yang secara langsung atau tak langsung ada hubungannya dengan SSP. Saraf perifer terbagi menjadi dua bagian, yakni susunan saraf motoris yang bekerja sekehendak kita, misalnya otot-otot lurik (kaki, tangan, dan sebagainya) serta susunan saraf otonom (SSO) yang bekerja menurut aturannya sendiri. Tugas pokok terpenting dari sistem saraf adalah mengatur kegiatan tubuh. Ini dicapai dengan mengatur (1) kontraksi otot rangka di seluruh tubuh, (2) kontraksi otot polos di dalam rongga internal, dan (3) sekresi kelenjar eksokrin dan endokrin dalam banyak bagian tubuh. Kegiatan-kegiatan ini secara bersama-sama disebut fungsi motorik sistem saraf, serta otot dan kelenjar disebut efektor karena mereka melakukan fungsi yang diperintahkan oleh isyarat saraf.Susunan saraf otonom terdiri atas dua bagian yaitu susunan (ortho) simpatik dan susunan parasimpatik. Pada umumnya dapat dikatakan bahwa kedua susunan ini bekerja antagonis : bila satu sistem merintangi fungsi tertentu, sistem lainnya justru menstimulasinya. Tetapi dalam beberapa hal, khasiatnya berlainan sama sekali atau bahkan bersifat sinergistis. Menurut khasiatnya, obat otonom dapat digolongkan sebagai berikut:1. Zat-zat yang bekerja terhadap susunan simpatik, yakni:a. Simpatomimetika (adrenergika), yang meniru efek dan perangsangan susunan simpatik.b.Simpatolitika (adrenolitika), yang justru menekan saraf simpatik atau melawan efek adrenergika.2. Zat-zat yang bekerja terhadap susunan parasimpatik, yakni:a.Parasimpatomimetika (kolinergika), yang merangsang organ-organ yang dilayani saraf parasimpatik dan meniru efek perangsangan dengan asetilkolin.b.Parasimpatolitika (antikolinergika), yang justru melawan efek parasimpatomimetika.. Obat yang bekerja terhadap susunan saraf pusat dapat dibagi dalam beberapa golongan besar, yakni :1. Psikofarmaka (psikotropika), yang meliputi :a.Psikoleptika, jenis obat yang pada umumnya menekan dan atau menghambat fungsi-fungsi tertentu dari susunan saraf pusat, yakni hipnotika, sedativa dan tranquillizers dan antipsikotika.b. Psiko-analeptika, jenis obat yang menstimulasi seluruh susunan saraf pusat, yakni antidepresiva dan psikostimulansia.2. Jenis obat untuk gangguan neurologis, seperti antiepileptika, MS (multiple sclerosis), dan penyakit Parkinson.3. Jenis obat yang menghalau atau memblokir perasaan sakit, seperti analgetika, anestesi umum, dan lokal.4. Jenis obat vertigo dan obat migrain.Anestetika umum dapat menekan susunan saraf pusat secara bertingkat dan berturut-turut menghentikan aktivitas bagiannya. Ada 4 taraf narkosa, yakni :1. Anelgesia, kesadaran berkurang rasa nyeri hilang dan terjadi eurofia (rasa nyaman) yang disertai impian yang mirip halusinasi.2. Eksitasi, kesadaran hilang dan timbul kegelisahan. Kedua taraf ini juga disebut taraf induksi.3. Anestesia, pernafasan menjadi dangkal, cepat, dan teratur, seperti keadaan tidur (pernafasan perut). Gerakan mata dan refleks mata hilang, sedangkan otot menjadi lemas.4. Kelumpuhan sumsum tulang, kegiatan jantung dan pernafasan terhenti. Taraf ini sedapat mungkin dihindarkan.III. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatAlat suntik tajam, alat suntik oral, baskom, beker glass, kapas, labu takar 10 ml, neraca analitik, pinset, pipet volume, stopwatch, toples bertutup (1-3 liter).b. BahanPilokarpin 20 mg/mL, propranolol, eter, kloroform, dan natrium pentotal.c. Hewan UjiMencit jantan atau betina3.2 Cara Kerjaa. Percobaan obat-obat sistem saraf otonom1. Hewan uji ditimbang dan bagi menjadi 2 kelompok, masing-masing sebanyak 3 ekor.2. Berikan pilokarpin (7,5 mg/kgBB) secara per oral untuk kelompok I dan propranolol (120 mg/kgBB) secara per oral untuk kelompok II.3. Lakukan pengamatan setelah pemberian obat meliputi: pupil mata, diare, tremor, warna daun telinga, grooming, dsb.b. Percobaan obat-obat sistem saraf pusatOnset dan durasi barbiturat kerja panjang1. Suntikkan Natrium pentotal (dosis manusia 40 mg/kgBB) secara intra peritoneal pada hewan uji.2. Amati gejala yang timbul dan catat waktu mulai tidur (onset) dan lama hewan uji tidur (durasi).Onset dan durasi anestesi umum: eter1. Letakkan hewan uji dalam toples dan tutup.2. Catat kecepatan pernafasan dari hewan uji serta aktivitasnya.3. Buka toples dan masukkan kapas yang telah dibasahi dengan 1,5 ml eter.4. Tutup kembali toples sampai hewan uji teranestesi.5. Lepas tutup toples, catat onset dan durasi serta amati gejala sebelum hewan uji teranestesi.6. Keluarkan hewan uji dari toples, lakukan tes hilangnya rasa sakit dengan menusuk kulit hewan uji menggunakan jarum suntik serta jepit ekornya dengan pinset.Onset dan durasi anestesi umum: kloroform1. Letakkan hewan uji dalam toples dan tutup.2. Catat kecepatan pernafasan dari hewan uji serta aktivitasnya.3. Buka toples dan masukkan kapas yang telah dibasahi dengan 0,75 ml kloroform.4. Tutup kembali toples sampai hewan uji teranestesi.5. Lepas tutup toples, catat onset dan durasi serta amati gejala sebelum hewan uji teranestesi.6. Keluarkan hewan uji dari toples, lakukan tes hilangnya rasa sakit dengan menusuk kulit hewan uji menggunakan jarum suntik serta jepit ekornya dengan pinset. IV. Data Percobaan :Tabel I. Data Hasil Percobaan Onset dan DurasiNo hewanBobot badan (g)PerlakuanVolume Pemberian (ml)Onset(menit)Durasi(menit)

123

123

123

Tabel II. Data hasil pengamatan No. HewanBerat Badan (g)PerlakuanVolume Pemberian (ml)MenitKe-Pengamatan

123

123

Percobaan VIANTIPIRETIK

I. Tujuan : Mengenal dan mempraktekkan uji anti demam menggunakan metode induksi demam.II. Teori :Efek antipiretik yaitu obat yang mirip aspirin akan menurunkan suhu badan hanya pada keadaan demam, walaupun kebanyakan obat ini memperlihatkan efek antipiretik in vitro, tidak semuanya berguna sebagai antipiretik karena bersifat toksik bila digunakan secara rutin atau terlalu lama. Fenilbutazon dan antireumatik lainnya tidak dibenarkan digunakan sebagai antipiretik atas alasan tersebut. Obat-obat analgetik antipiretik merupakan terapi pilihan pada hampir semua kasus demam. Obat-obat ini dapat dibagi menjadi tiga kelompok yaitu golongan salisilat, derivat-derivat para aminophenol (acetaminophen), dan derivat-derivat pyrazolon (phenylbutazone). Semuanya merupakan obat antipiretik yang efektif. Semua kerjanya pertama pada susunan saraf pusat untuk menimbulkan efek terapetik terhadap kenaikan suhu tubuh yang patologis.Obat analgetika dan antipiretik adalah obat-obat yang dapat menghilangkan atau mengurangi rasa sakit, sekaligus menurunkan suhu tubuh tinggi. Obat analgetika dan antipiretik mempengaruhi pusat-pusat pengatur kalor dari sistem saraf pusat yang terletak di hipotalamus dan reaksi yang timbul antara lain terjadi vasodilatasi pada kulit yang mengakibatkan pengeluaran kalor bertambah. Obat-obat analgesik-antipiretik:a. Turunan salisilat, antara lain asetosal dan salisilamidb. Turunan p-Aminofenol, antara lain asetaminofenc. Turunan pirazolon, antara lain metampirond. Turunan asam antranilat, antara lain asam mefenamat dan glafeninIII. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatBaskom, gelas beker 50 dan 500 ml, gelas ukur 5 ml, kapas, labu ukur 10 ml, neraca analitik, pipet, spuit injeksi (1 ml), sonde oral, dan termometer digital.b. BahanAquades, asetosal, ibuprofen, metamizol, parasetamol, dan stimulus demam pepton 12,5%.c. Hewan UjiMencit jantan atau betina3.2 Cara Kerja1. Adaptasikan dan timbang hewan uji. Bagi menjadi 5 kelompok, masing-masing sebanyak 2 ekor.2. Ukur suhu tubuh hewan uji melalui rectal, berikan secara per oral larutan obat (parasetamol, metamizol, asetosal, ibuprofen, dan aquades/kontrol negatif) pada masing-masing kelompok.3. Diamkan hewan uji selama 15 menit dan induksi stimulus demam berupa pepton 12,5% secara intra muskular (i.m).4. Ukur suhu tubuh hewan uji melalui rectal setiap interval waktu 0,15, 30, 45, dan 60 menit.5. Hitung persentasi peningkatan suhu tubuh akibat stimulasi demam.IV. Data Percobaan :Tabel I. Data Hasil Pemberian Volume Bahan Uji dan Volume PeptonNohewanBerat badan (g)PerlakuanVol.pemberian bahan uji (mL)Volume pepton(induksi demam) (mL)

1

2

1

2

1

2

1

2

1

2

Tabel II. Data hasil pengukuran suhu pada uji anti demam NohewanBobot mencit (g)PerlakuanSuhu (C)

TAwalT0T15T30T45T60

1

2

1

2

1

2

1

2

1

2

Percobaan VIIEFEK SEDATIF

I. Tujuan : Mempelajari pengaruh obat penekanan susunan saraf pusat.II. Teori :Hipnotik atau obat tidur (Yunani : hypnos = tidur) adalah zat-zat yang dalam dosis terapi diperuntukkan meningkatkan keinginan faal untuk tidur dan mempermudah atau menyebabkan tidur. Lazimnya, obat ini diberikan pada malam hari. Bilamana zat-zat ini diberikan pada siang hari dalam dosis yang lebih rendah untuk tujuan menenangkan, maka dinamakan sedatif (obat-obat pereda). Oleh karena itu, tidak ada perbedaan yang tajam antara kedua kelompok obat ini. Hipnotik dan sedatif merupakan golongan obat depresan susunan saraf pusat (SSP) yang relatif tidak selektif, mulai dari yang ringan yaitu menyebabkan tenang atau kantuk, menidurkan, hingga yang berat (kecuali benzodiazepin) yaitu hilangnya kesadaran, keadaan anestesi, koma, dan mati, bergantung kepada dosis. Pada dosis terapi obat sedatif menekan aktivitas, menurunkan respon terhadap perangsangan emosi dan menenangkan. Obat hipnotik dapat menyebabkan kantuk dan mempermudah tidur serta mempertahankan tidur yang menyerupai tidur fisiologis.Pilihan utama obat hipnotik adalah derivat-derivat short acting yang resorpsi dan mulai kerjanya pesat, antara 20 menit-1 jam, yaitu estrazol, triazolam, dan temazepam, (sebagai larutan kapsul lunak). Obat-obat medium acting nitrazepam, flurazepam, lorazepam dan klormetazepam dapat digunakan untuk waktu singkat, maksimal 2 minggu. Pada keesokan harinya, separuh dari kadar di dalam plasma sudah diekskresikan. Sisanya mencegah kemungkinan akan efek penarikan, tetapi kadarnya terlalu rendah untuk menimbulkan akumulasi dan hang-over.Berdasarkan pengukuran neurofisiologik, dapat dibedakan berbagai jenis tidur, yaitu :a. Tidur ortodoks tersinkronisasi (tidur Non-REM) b. Tidur paradoks atau tidur REM Tidur ortodoks secara elektroensefalografi dibagi lagi dalam berbagai fase tidur stadium memasuki tidur (stadium I), stadium tidur ringan (stadium II), stadium cukup dalam (stadium III) dan stadium tidur dalam (stadium IV). Tidur yang berbentuk seperti gelombang ini diputuskan oleh fase tidur khusus, yaitu terjadi salvo gerakan mata yang cepat disebut fase REM (Rapid Eye Movement). Tidur REM ditandai oleh aktivitas listrik kuat, sedangkan parameter lain sama dengan parameter tidur dalam (tonus otot minimum, gelombang bangun tinggi). Fase REM ini berlangsung rata-rata sekitar 20 menit yang disebut tidur paradoks. Fase REM adalah waktu yang pada saat itu terjadi mimpi. Jangka waktu tidur ortodoks dan tidur REM menurun dengan meningkatnya usia.III. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatAlat gelas, sonde oral (1 ml), baskom, neraca analitik, rotarod (batang berputar), stopwatch.b. BahanDiazepam 2 mg/kg BB dan 5 mg/kg BB, NaCl fisiologis 0,9%, natrium pentotal 40 mg/kg BB dan 60 mg/kg BB.c. Hewan UjiMencit jantan atau betina3.2 Cara Kerja1. Timbang hewan uji dan bagi menjadi 5 kelompok, masing-masing 2 ekor.2. Letakkan di atas rotarod selama 5 menit untuk adaptasi.3. Berikan obat secara per oral pada masing-masing kelompok hewan uji (Na pentotal 40 mg/kgBB; Na pentotal 60 mg/kgBB; Diazepam 2 mg/kgBB; Diazepam 5 mg/kgBB dan NaCl fisiologis 0,9%/kontrol negatif).4. Letakkan hewan uji di atas rotarod selama 2 menit setelah pemberian obat menit ke-15, 30, 60, dan 120.5. Catat berapa kali hewan uji terjatuh dari rotarod dan amati daya cengkeram pada kawat kasa.6. Tentukan obat yang paling poten.IV. Data Percobaan :Tabel I. Hasil pengamatan efek sedatif obatLarutan ObatDosisBerat Mencit (g)Pemberian (ml)Jumlah TerjatuhKeterangan Daya Cengkram

V. Diskusi Hasil1. Kenapa hewan uji perlu diadaptasikan sebelum percobaan?2. Merupakan indikasi apakah hilangnya reflek balik badan dan kornea, daya cengkeram dan perubahan pupil?

Percobaan VIIIANTI DIARE

I. Tujuan : Mengenal dan mempraktekkan uji anti diare menggunakan metode proteksi terhadap diare oleh oleum ricini.II. Teori :Diare adalah keadaan buang-buang air dengan banyak cairan (mencret) dan merupakan gejala dari penyakit-penyakit tertentu atau gangguan lainnya, seperti diuraikan dibawah ini (Yun: diarrea = mengalir melalui). Yang disebut diare adalah pengeluaran feses cair atau seperti bubur berulang kali (lebih dari tiga kali sehari). Pada penyakit usus halus atau usus besar bagian atas, akan dieksresi feses dalam jumlah banyak dan mengandung air dalam jumlah besar, penyakit pada kolon bagian distal menyebabkan diare dalam jumlah sedikit. Diare disebabkan oleh meningkatnya peristaltik usus, hingga pelintasan chymus sangat dipercepat dan masih mengandung banyak air pada saat meninggalkan tubuh sebagai tinja. Pada keadaan normal, proses resorpsi dan sekresi dari air dan elektrolit-elektrolit berlangsung pada waktu yang sama di sel-sel epitel mukosa. Proses ini diatur oleh beberapa hormon, yaitu resorpsi oleh enkefalin (morfin endogen, analgetika narkotik), sedangkan sekresi diatur oleh prostaglandin dan neurohormon V.I.P. (Vasoactive Intestinal Peptide).Berdasarkan penyebabnya dapat dibedakan empat jenis gastroenteritis dan diare sebagai berikut :1. Diare akibat virus, misalnya influenza perut yang disebabkan antara lain oleh rotavirus dan adenovirus. Virus melekat pada sel-sel mukosa usus, yang menjadi rusak sehingga kapasitas resorpsi menurun dan sekresi air dan elktrolit memegang peranan. 2. Diare bakterial (invasif) agak sering terjadi, tapi mulai berkurang berhubung semakin meningkatnya derajat hygienis masyarakat. Bakteri-bakteri tertentu pada keadaan tertentu, misalnya bahan makanan yang terinfeksi oleh banyak kuman, menjadi invasif dan menyerbu kedalam mukosa. Penyebab terkenal dari jenis diare ini ialah bakteri Salmonella, Shigella, Campylobacter, dan jenis Coli tertentu.3. Diare parasiter, seperti protozoa Entamoeba histolytica, Giardia liambia, Cryptospordium, dan Cyclospora , yang terutama terjadi di daerah (sub)tropis. 4. Diare akibat enterotoksin. Diare jenis ini lebih jarang terjadi. Penyebabnya adalah kuman-kuman yang membentuk enterotoksin, yang terpenting adalah E. Coli dan Vibrio cholerae dan jarang Shigella, Salmonella, Campylobacter dan Entamoeba histolytica. Toksin melekat pada sel-sel mukosa dan merusaknya. Kelompok obat yang sering kali digunakan pada diare adalah :1. Kemoterapeutika untuk terapi kausal, yakni memberantas bakteri penyebab diare, seperti antibiotika, sulfonamida, kuinolon, dan furazolidon.2. Obstipansia untuk terapi simptomatis, yang dapat menghentikan diare dengan beberapa cara yakni :a. Zat-zat penekan peristaltik sehingga memberikan lebih banyak waktu untuk resorpsi air dan elektrolit oleh mukosa usus, candu dan alkaloidanya, derivat-derivat petidin (difenoksilat dan loperamida), dan antikolinergika (atropin, ekstrak belladonna).b. Adstringensia, yang menciutkan selaput lendir usus, misalnya asam samak (tanin) dan tannalbumin, garam-garam bismut, dan allumunium.c. Adsorbensia, misalnya carbo adsorbens yang pada permukaannya dapat menyerap (adsorpsi) zat-zat beracun (toksin) yang dihasilkan oleh bakteri atau yang adakalanya berasal dari makanan (udang, ikan). 3. Spasmolitika, yakni zat-zat yang dapat melepaskan kejang-kejang otot yang sering kali mengakibatkan nyeri perut pada diare, antara lain papaverin dan oksifenonium.III. Cara Percobaan :3.1 Alat dan Bahana. AlatAlat gelas, baskom, jarum oral, kertas saring, dan timbangan. b. BahanBiodiar, Diapet, Diatabs, Loperamid, Na-CMC, dan oleum ricini.c. Hewan UjiMencit jantan atau betina3.2 Cara Kerja1. Timbang dan bagi hewan uji menjadi 5 kelompok, masing-masing sebanyak 2 ekor.2. Induksikan secara per oral oleum ricini (0,75 ml/35 g BB) pada hewan uji.3. Diamkan hewan uji selama 15 menit dan berikan larutan uji secara per oral (diatabs, Na-CMC/kontrol negatif, loperamid diapet, dan biodiar).4. Amati hewan uji tiap selang 15 menit selama 60 menit. Parameter yang diamati: konsistensi feses, frekuensi diare, bobot feses, dan durasi obat.IV. Data Percobaan :Tabel I. Hasil pengamatan NoBahan obatBerat badan (g)Vol. (mL)AmatiWaktu (menit)

15304560

Konsistensi Frekuensi diareBobot feses

Konsistensi Frekuensi diareBobot feses

Konsistensi Frekuensi diareBobot feses

Konsistensi Frekuensi diareBobot feses

Konsistensi Frekuensi diareBobot feses

24