laporan praktikum kimia analisa

Author: maulidin

Post on 16-Oct-2015

116 views

Category:

Documents


2 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALISALABORATORIUM KIMIA LAUT

DI

S

U

S

U

N

OLEH :

NAMA : MAULIDIN NIM : 1111101010087

JURUSAN ILMU KELAUTAN

KOORDINATORAT KELAUTAN DAN PERIKANAN

UNIVERSITAS SYIAH KUALA

DARUSSALAM-BANDA ACEH

DESEMBER, 2012

KATA PENGANTARAssalamualaikum Wr. Wb.

Syukur Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang dengan hidayah-NYA Kami telah menyelesaikan laporan praktikum Kimia Analisa untuk tahun ajaran 2012/2013. Laporan ini terdiri dari 5(lima) modul percobaan .Penulis mengucapkan terima kasih sebanyan banyak nya kepada asisten,beserta kakak letting yang telah mebimbing penulis dalam melakukan pratikum sehinnga bundle ini dapat di selesaikan.Penulis menyadari bahwa di dalam penyusunan laporan ini belumlah sempurna dan masih banyak terdapat kesalahan baik dari segi materi maupun dari segi teknis penulisan.Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun guna perbaikan penulisan laporan ini,sehingga laporan ini bermamfaat terutama bagi penulis sendiri dan bagi kita semua. Darussalam,Desember 2012

Penyusun DAFTAR ISI

halamanDAFTAR ISI..

KATA PENGANTAR.GAMBAR DAN TABEL..MODUL l ANALISA BORAKS DALAM PRODUK MAKANAN DAN PERIKANAN..MODUL II KROMATOGRAFI KERTAS ANALISA ZAT WARNA BUNGA DENGAN WARNA

MENCOLOK .MODUL III ACIDIMETRI DAN ALKALIMETRI..MODUL IV ANALISA KUALITATIF KATION/ANION...

MODUL V ANALISA KUANTITATIFDAFTAR PUSTAKA..

LAMPIRANLaporan praktikum

ANALISA NATRIUM TETRABORAT (BORAKS) DALAM PRODUK MAKANAN DAN PERIKANAN

DI

S

U

S

U

NOLEH :

NAMA : Mauldin NIM : 1111101010087

Asisten Praktikan

( Nana delina ) (Maulidin) JURUSAN ILMU KELAUTAN

KOORDINATORAT KELAUTAN DAN PERIKANAN

UNIVERSITAS SYIAH KUALA

DARUSSALAM-BANDA ACEH

2012

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Boraks merupakan Kristal lunak yang mengandung unsure boron,mudah larut dan berwarna.Boraks merupakan garam natrium Na2B4O7.10H2O yang banyak digunakan dalam industri non pangan,khusus nya industry kertas,gelas ,pengawet kayu dan keramik,gelas pyrrex yang dikenal dibuat dengan campuran boraks.

Mengkonsumsi boraks tidak secara langsung berakibat buruk bagi kesehatan,namun sedikit demi sedikit dapat terakumulasi dalam tubuh,sepeti dalam organ hati,otak dan testis boraks tidak hanya diserap melalui pencernaan namun juga melalui kulit,boraks yang dikomsumsi dalam jumlah sedikit dikeluarkan dari tubuh melalui urin dan tinja,namun sangat sedikit dikeluarkan melalui keringat.boraks juga dapat menggangu kerja enzim-enzim dan menggangu alat reproduksi pria.selain itu efek dari boraks yaitu merangsang saraf,timbul gejala-gejala pusing,menyebabkan kebodohan/kebingungan,diare,dan muntah muntah.

Efek farmakologi dan toksisitas senyawa boron dalam boraks merupakan bakterisida lemah larutan jenuh tidak membunuh staphylococcus aureus oleh karena itu toksisitas yang lemah sehingga dapat digunakan sebagai bahan pengawet pangan,walaupun demikian pemakaian berulang atau absorpsi berlebihan dapat mengakibatkan toksi( keracunan).1.2 Tujuan

Adapun tujuan dari praktikum ini adalah mengamati dan mempelajari cirri-ciri dari produk makanan dan perikanan yang mengandung boraks.BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Boraks merupakan kristal lunak yang yang mengandung unsur boron, mudah larut dan berwarna. Boraks merupakan garam natrium Na2B4O7.10H2O yang banyak digunakan dalam industri non pangan khususnya industri kertas, gelas, pengawet kayu dan keramik. Gelas pyrex yang terkenal dibuat dari campuran boraks(Susanti, 2003).

Boraks( Na2B407) dengan nama kimia Natrium tetraborat ,merupakan senyawa kimia yang membentuk Kristal dan berwarna putih dan jika dilarutkan dalam air menjadi natrium hidroksida serta asam boraks ,senyawa yang bisa memperbaiki tekstur makanan, sehingga menghasilkan rupa yang bagus,misalnya bakso,kerupuk bahkan mie basah yang beredar dipasaran.kerupuk yang mengandung boraks apabila digoreng akan mengembang dan empuk tekstur nya bagus(Harjadi,1986).Daging ikan dapat dibentuk kekuatan gel dengan melalui tahapa,yakni lunaknya daging ikan yang sudah ditambahkan garam 2-3% akan merubah protein myofibril menjadi sol.hal ini terjadi karena adanya reaksi antar protein aktin dan myiosin membentuk aktinmiosin pada saat ini lumatan daging ikan akan membentuk pasta dan apabila dibiarkan beberapa saat setelah dilakukan pelumutan maka daging akan dilakukan perlakuan panas pada suhu 500 akan menjadi pemanasan mencapai 600 (Agustin ,2008).

BAB IIIMETODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat

Waktu dan tempat di laksanakan nya praktikum ini adalah tanggal 8,Desember 2012, pukul 08.00 WIB yang bertempat di Laboratorium Ilmu Kelautan Unsyiah3.2 Alat dan Bahan

Adapun Alat-alat yang di gunakan pada pratikum kali ini adalah labu ukur,pipet tetes,gelas kimia,sarun tangan latex dan masker.

Adapun Bahan-bahan yang di gunakan pada pratikum kali ini adalah Boraks, kunyit,metanol, AgNO3 dan aquadest. 3.3 Cara kerja a. Analisa Kualitatif Natrium tetraborat (Boraks), Uji positif dengan kunyit

Dibuatlah larutan kunyit dengan melarutkan serbuk kunyit secukupnya kedalam 20 ml air yang akan digunakan sebagai indikator ,masukkan lebih kurang 2 ml air kedalam tabung reaksi dan tambahkan boraks secukupnya ,kemudian masukkan 1 ml larutan kunyit dan lihat perubahan warna yang terjadi

Hasil Uji positif pereaksi kimia

Pada 0,5 ml larutan sampel tambahkan:

Diasam sulfat pekat dan alcohol atau methanol pada drupelpat,jika dibakar akan memberikan nyala hijau

Di perak nitrat, akan terjadi endapan putih dari perak metaborat pada pemanasan terjadi endapan Ag2O yang berwarna hitam

Dibarium klorida jenuh,akan terjadi endapan putih barium metaborat

Uji sampel

Dimasukkan sampel yang dihancurkan dan diduga berisi boraks kedalam tabung reaksi dan uji dengan larutan kunyit ,bandingkan perubahan warna yang terjadi

b.Analisa kuantitatif Natrium tetraborat (boraks)

Dimasukkan seksama lebih kurang 500 mg sampel,larutka dalam 50 ml air di tambahkan indikator merah metil,titrasi dengan HCL 0,1 N.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil pengamatan

No Bahan Setelah reaksi

1Air

Boraks

kunyitAir 2ml + boraks + larutan kunyit

Kuning kecoklatan

2Kunyit

baksoLarutan kunyit + potongan2 bakso

Larutan berwarna kuning kecoklatan.

3Sampel

AgNO3Sampel+ AgNO3

Membentuk endapan perak.

4H2SO4

Alkohol

Boraks H2SO4+ alkohol + boraks

Nyala warna hijau.

5H2SO4

Alkohol

sampelH2SO4+ Akohol + sampel

Mengeluarkan warna hijau.

6Boraks

Metilret

HCLLarutan boraks +metiret

Kuning kecoklatan

Larutan kuning kecoklatan di titrasi dengan HCL

Keunguan.

4.2 Pembahasan

Pada percobaan kali ini kami mempraktikumkan tentang analisis natrium tetraborat untuk menguji apakah sampel yang telah kami siapkan mengandung boraks atau tidak. Dan dari hasil pengamatan kami yang telah kami dapatkan pada saat percobaan berlangsung saat percobaan kami menguji suatu sampel dengan menggunakan kunyit, dimana kunyit ini berfungsi untuk menandakan suatu larutan positif atau negatif mengandung boraks. Dari hasil di atas air yang di pakai 2 ml yang di tambahkan dengan larutan kunyit yang telah di encerkan, pada saat percobaan berlangsung air yang semula tidak bewarna saat ditambahkan larutan kunyit berubah warna menjadi orange terang.

Pada saat percobaan berlangsung kami menguji suatu sampel dengan menggunakan Bahan yang kami pakai yaitu serbuk kunyit,methanol ,AgNO3, boraks dan aquadest disini kami menggunakan empat macam pengujian sampel pertama yang kami lakukan dengan pengujian uji positif dengan kunyit bahan yang kami pakek pada pengujian ini yaitu serbuk kunyit ,air(aquadest) dan borak. Apabila suatu sampel yang kita uji mengandung boraks maka ia akan berubah warna menjadi kuning kecoklatan jika menggunakan serbuk kunyit.

Langkah kedua kami melakukan uji positif dengan menggunakan sampel positif, yaitu larutan kunyit + potongan- potongan bakso menghasilkan warna kecoklatan kesimpulan nya bakso tersebut mengandung boraks.

Langkah ketiga kami melakukan uji positif dengan pereaksi kimia yaitu uji dengan menggunakan bakso. sampel + AgNO3 menghasilkan endapan endapan perak,kesimpulan nya bakso tersebut positif mengandung boraks, H2SO4 ditambah alkohol dan ditambah boraks

Setelah kami amati warna nya nyala hijau.kemudian kami melakukan uji sampel yaitu H2SO4 ditambah alkohol dan ditambah sampel lalu di bakar menggunakan bunser hasil nya mengeluarkan warna nyala warna hijau maka dari itu kami dapat kesimpulan nya positif mengandung boraks .

selanjutnya kami melakukan uji analisa natrium tetraborat( borak),larutan boraks +metilret setelah kami teteskan 1tetes berubah warna menjadi kuning kecoklatan kemudian di titrasi dengan HCL sampai berubah warna menjadi ungu, kesimpulan nya mengandung boraks.Jadi bakso yang kami uji megandung boraks.

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Pengujiaan dengan kunyit atau secara alami tidak lebih akurat

Boraks sangat berbahaya bagi tubuh manusia Mengkonsumsi boraks tidak secara langsung berakibat buruk bagi kesehatan namun sedikit demi sedikit dapat terakumulasi dalam ubuh.

Pada pengujian uji positif dengan kunyit positif mengandung boraks

Larutan boraks +metiret 1 tetes berubah warna menjadi kuning kecoklatan, kemudian dititrasi dengan HCL otomtatif mengandung boraks.

Sampel+AgNO3 membentuk endapann endapan perak

H2SO4+ Alkohol +boraks menghasilkan warna nyala hijau

LAMPIRAN

Gambar : sampel +AgNO3

Gambar: larutan kunyit + boraks

Gambar: uji bahan alami larutan kuniit + bakso

Gambar: boraks + metilret+bakso

yang di titrasi dengan HCL

Gambar:karutan boraks+ bakso saat dibakar.Gambar: bakso+

Gambar: larutan boraks+ bakso

gambar: semua sampel yng telah diuji.Laporan praktikum

ANALISA KUALITATIF KATION/ANIONDI

S

U

S

U

N

OLEH :

NAMA : MAULIDIN NIM : 1111101010087

Asisten Praktikan

( Nana delina ) (Maulidin)

JURUSAN ILMU KELAUTAN

KOORDINATORAT KELAUTAN DAN PERIKANAN

UNIVERSITAS SYIAH KUALA

DARUSSALAM-BANDA ACEH

2012

BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Analisa kualitatif merupakan suatu proses dalam mendeteksi keberadaan suatu unsur kimia dalam cuplikan yang tidak diketahui. Analisa kualitatif merupakan salah satu cara yang paling efektif untuk mempelajari kimia dan unsur-unsur serta ion-ionnya dalam larutan. Dalam metode analisis kualitatif kita menggunakan beberapa pereaksi diantaranya pereaksi golongan dan pereaksi spesifik, kedua pereaksi ini dilakukan untuk mengetahui jenis anion / kation suatu larutan.

Didalam kation ada beberapa golongan yang memiliki ciri khas tertentu diantranya golongan 1 adalah pb,Ag,H2 golongn 2, Hg.Bi,Cu,Cd,As,Sb.Sn.golongan tiga Co,Fe,Al,Cr,Mn, Zn. Dan golongan empat Ba,Ca,Sr, golongan lima Mg,K,NH4 sedangkan untuk anion dikelompokkan kedalam beberapa kelas diantra nya anion sederhana.anion komplek halida seperti taF6 dan komplek anion berbasis bangat seperti asam oksalat,analisa kuantitatif menggunakan dua macam uji yaitu reaksi kering dan basah,reaksi kering digunakan pada zat padat dan reaksi basah digunakan untuk zat dalam larutan.kebanyakan reaksi kering yang diuraikan digunakan untuk analisa semimikro dengan modifikasi kecil.

1.2 tujuan

Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mempelajari metode analisi kuantitatif kation/anion yang terdapat dalam suatu sampel uji(analat).

BAB IITINJAUAN PUSTAKA

Analisa kualitatif merupakan suatu proses dalam mendeteksi keberadaan suatu unsur kimia dalam cuplikan yang tidak diketahui. Analisa kualitatif merupakan salah satu cara yang paling efektif untuk mempelajari kimia dan unsur-unsur serta ion-ionnya dalam larutan. Dalam metode analisis kualitatif kita menggunakan beberapa pereaksi diantaranya pereaksi golongan dan pereaksi spesifik, kedua pereaksi ini dilakukan untuk mengetahui jenis anion / kation suatu larutan ( Underwood,2002).

Analisa kuantitatif membahas identifikasi zat-zat urusannya adalah unsure atau senyawa apa yang terdapat dalam suatu sampel atau contoh,pada pokoknya tujuan analisi kuantitatif adalah memisahkan dan mengidentifikasi sejumlah unsur analisa kuantitatif berurusan dengan penetapan banyak suatu zat tertentu yang ada dalam sampel atau contoh,metode yang sering dipakai dalam menguji suatu sampel adalah metode pereaksi golongan dan peraksi spesifik(Underwood,1986).

Metode dalam melakuakan analisa kuantitatif ini dilakukan secara konvensional,yaitu memakai cara visual yang didasarkan kelarutan pengujian kelarutan dilakukan pertama-tama dengan mengelompokkan ion-ion yang mempunyai kemiripan sifat,pengelompokan dilkukan dalam bentuk pengendapan(wiro,2009).

BAB IIIMETODOLOGI KERJA

3.1 Waktu dan tempat

Waktu pratikum di mulai dari jam 10 sampai jam 12 siang. Dan tempat pratikum di lakukan di laboratorium ilmu kelautan dan perikanan.

3.2. Alat dan bahan

Adapun Alat-alat yang digunakan pada percobaan kali ini adalah tabung reaksi, penjepit tabung, pipet tetes, gelas kimia, sarung tangan latex dan masker.3.3. Cara kerja

Reaksi pengujian kation CU2+

Disuatu larutan CUSO4 0,1N dimasukkan ke dalam tabung reaksi ,kemudian

Ditambahkan sedikit larutan ammonia. Reaksi pengujian kation Pb2+ Disuatu larutan Pb(NO3)2 0.1N dimasukkan kedalam tabung reaksi,kemudian

Ditambahkan HCL 6N,setelah itu dipanaskan,gunakan penjepit tabung,jangan

Menyentuh tabung reaksi dengan tangan dan amati endapan yang terbentuk

Setelah larutan dingin

Reaksi pengujian anion CL

Nacl 0,1 N dimasukkan kedalam tabung reaksi dan ditambahkan HNO3 0,1 N

diamati perubahan yang terjadi

Reaksi pengujian anion NH4

Dilarutkan NH4OH encerkan diuji uapnya dengan indikator universal sebagai

Uji positif,sampel yang mengandung NH3 seperti hal nya air kolam ikan diuji

Kandungan NH3 dengan cara menambah larutkan NaOH/KOH Kedalam

Dipanaskan uap yang terbentuk diuji phnya menggunakan indikator universal

BAB IVPEMBAHASAN

4.1 Hasil pengamatan

NoBahan Setelah reaksi

1CUSO4, 1 ml

NH3,1 ml

CUSO4 dimasukkan kedalam tabung teaksi sebanyak 1ml+ NH3 sebanyak 1m larutan tidakk mengandung kation CU2+

2. Pb(NO3)2,0,1N

HCL,6 NPb(NO3)2 0,1 N dimasukkan ke dalam tabung reaksi + HCL 6 N dibakar kemudian di bakar dengan menggunakan bunser dan memakai penjepit positif mengandung kation dan membentuk endapan Kristal seperti jarum putih- putih.

3.NaCL,0,1N

AgNO3,tiga tetes

Nacl dimasukkan kedalam tabung reaksi sebanyak 0,1 N+ kemudian tambah kan AgNO3 sebanyak tiga tetes terbentuk endapan garam,positing mengandung anion CL-

4.Air kolam anak buper ph 7

NH4OH6 sedot air kolam dimasukkan kadalam tabungn reaksi+ NH4OH sebanyak 0.1 tetes kemudian dibakar spiritus dan penjepit lihat denagn menggunakan kertas universal dengan penguapan

Ph nya 6,berate sampel tidak megandung anion

4.2. pembahasan

Berdasarkan dari hasil prktikum yang telah kami lakukan di laboratorium koordinatorat kelautan dan perikanan pada percobaan analisa kuantitatif kation/anion. Disni kami melakukan percobaan 4 macam percobaan yaitu reaksi pengujian kation cu2+, reaksi pengujian kation Pb2+ ,reaksi pengujian anion CL dan reaksi anion NH4+

Pada percobaan yang pertama bahan yang digunakan CUSO4 dan larutan ammnioa. Larutan CUSO4.larutan CUSO4 0,1N dimasukkan kedalam tabung reaksi kemudian di tambahkan sedikit larutan ammonia 1ml hasilnya tidak mengandung kation cu2+

Percobaan yang kedua kami menggunakan bahan yang digunakan Pb(NO3)2 dan HCL. Larutan Pb(NO3)2 0,1N ditambah kan HCL 6N kemudian dipanas kan dengan spiritus dan penjepit tabung reaksi dan dingin kan hasilnya positif mengandung kation Pb2+ dan terbentuk endapan endapan kristal,seperti jarum-jarum putih.percobaan yang ketiga bahan-bahan yang digunakan Nacl 0,1 N dan AgNO3 0,1N.larutan Nacl 0,1 N dimasukkan kedalam tabung reaksi dan ditambah kan larytan AgNO3 0,1 hasilnya Positif mengandung anion CL dan terbentuk endapan garam. Dan percobaan yang terakhir menggunakan bahan NH4OH kertas universal ,air kolam anak buper.ph air kolam anak puber ph nya 7 jadi ph air anak buper normal. 6 sedota air kolam ditambahkan NH4OH kemudian dibakar menggunakan lampu spiritus ukur ph dengan pennguapan dengan menggunakan kertas universal hasil nya ph 6,berate sampel tidak menagandungNH4+. BAB VPENUTUP

5.1 Kesimpulan

Analisa kuantitatif merupakan suatu suatu proses dalam mendeteksi keberadaan suatu unsure kimia dalam cuplikan yang tidak diketahui.

Analisa kualitatif menggunakan dua macam zat uji reaksi kering dan reaksI basah

Pada pengujian reaksi kation cu+ hasilnya tidak mengandung kation cu+.

Pada pengujian reaksi kation Pb+ hasilnya positif mengandung Pb+ dan terbentuk endapan- endapan Kristal,seperti jarum putih.

Pada pengujian anion CL- hasil nya trbentuk endapan-endapan garam.

Pada pengujian reaksi anion NH4+ hasilnya ph 6,berate sampel tersebut tidak mengandung kation.

LAMPIRAN

Gambar: Pb(NO3)2 dan HCL saat

gambar :CUSO4+ NH3

Dibakar.

Gambar : air kolam+ HN4OH

Gambar : semua sampel yang telah

Pada saat dibakar.

Diuji.

Laporan praktikum

KROMATOGRAFI LAPIS TIPISDI

S

U

S

U

N

OLEH :

NAMA : Maulidin NIM : 1111101010087

Asisten Praktikan

( Nana delina) (Maulidin)

JURUSAN ILMU KELAUTAN

KOORDINATORAT KELAUTAN DAN PERIKANAN

UNIVERSITAS SYIAH KUALA

DARUSSALAM-BANDA ACEH

2012

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Kromatogarfi adalah cara pemisahan campuran zat-zat yang komponen komponen yang akan dipisahkan didistribusi antara dua fase, fase stasioner (fase diam) dan fase mobil (fase gerak).fase stasioner cenderung menahan komponen dalam campuran sedangkan fase mobil cenderung menghanyutkannya,pda kromatografi lapisan tipis (KLT) berperan sebagai fase stasioner sedangkan pelarut berperan sebagai fase mobil,pada tahun 1876 witt menyatakan bahwa molekul zat warna merupakan gabungan dari zat organic yang tidak jenuh,kromofor sebagai pembawa dan auksorom sebagai pengikat warna dengan serat,klorofil menghasilkan warna hija, diperoleh dari daun banyak digunakan untuk makanan.antosianin penyebab warna merah orange,biru dan ungu banyak terdapat pada bunga dan buah-buahan seperti bunga mawar ,pacar air, dan kembang sepatu.

Kromatografi dapat dikelompokkan kedalam lima kelompok kromatogarfi kertas,kromatografi kolom,kromatografi gas.kromatogrfi HPLC dan kromatografi lapisan

tipis (KLT).Adapun keunggulan dari kromatografi adalah,dapat diterapkan untuk banyak molekul atau ion-ion, memberikan pilihan yang baik untuk menghitung jumlah analit didalam sampel,mampu menentukan jumlah berbagai macam analit didalam sampel sampel pada waktu bersamaan.

1.2 Tujuan

Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mempelajari metode kromatografi lapisan tipis untuk analisa zat warna pada bagian tumbuhan .

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKAN

Kromatografi adalah cara pemisahan campuran zat-zat yang komponen-komponen yang akan dipisahkan didistribusikan antara dua fase: fase stasioner (fase diam) dan fase mobil (fase bergerak). Fase stasioner cenderung menahan komponen dalam campuran sedangkan fase mobil cenderung menghanyutkannya. Pada kromatografi lapis tipis (KLT), KLT berperan sebagai fase stasioner sedangkan pelarut berperan sebagai fase mobil (Hardjono,1985).

Kromatografi adalah prinsip pemisahan campuran senyawa atas komponem-komponem dasar perbedaan migrasi masing-masing komponem di antara dua fase, fase diam dan fase gerak.perbedaan kromatografi dapat di sebabkan oleh masing-masing komponem yang di serap(Hardjadi,2000).

Kromatografi lapisan tipis atau TLC,seperti halnya kromatografi murah dan mudah di di lakukan,kromatografi ini mempunyai keunggulan dari segi kecepatan dari kertas kromatogra-Fi,proses kromatografi lapisan tipis membutuhkan hanya setengah jam saja,sedangkan permisahan yang umum pada kertas membutuhkan waktu beberapa jam.TLC sangat terkenal dan rutin digunakan di berbagai laboratorium,maka pemisahannya adalah lapisan dengan ketebalan sekitar 0,1 sampai 0,3 mm ( Underwood,2002)

BAB 3

METODOLOGI KERJA

3.1 Waktu dan tempat

Waktu pratikum di mulai dari jam 08:00 sampai jam 10:00. Dan tempat pratikum di lakukan di laboratorium ilmu kelautan dan perikanan.

3.2 Alat dan bahan

Adapun Alat-alat yang di gunakan pada pratikum kali ini adalah KLT, chamber, kertas saring, pipet tetes, gelas kimia, sarung tangan latex dan masker.Adapun Bahan-bahan yang di gunakan pada pratikum kali ini Bunga merak (Caesalpinia pulcherrima), butanol, asam asetat, HCL pekat, metanol, aquadest.

3.3 cara kerja

Sediakan chamber yang berisi pengelusi butanol: Asam asetat: air (4:1:5)

Ekstrak sampel bunga menggunakan sedikt methanol ditambah HCl pekat (99:1)

Totolkan ekstrak sampel pada kertas saring

KLT dimasukkan kedalam chamber

Dibiaskan pelarut sampai pada garis atas

Dikeluarkan KLT dari chamber lalu dimasukkan kedalam chamber yang berisi uap ammonia (NH3) Jenuh

Diperhatikan warna yang timbul dan hitung RF nya dengan menggunakan rumus.

BAB IV PEMBAHASAN

4.1 Hasil pengamatan

No Bahan Setelah reaksi

1.Bunga merah,bunga ungu.

Larutan chamber,Kertas KLT.

4.2 pembahasan

Kromatografi adalah cara pemisahan campuran komponen-komponen zat yang akan di pisahkan didistribusikan antara dua fase:fase stationer(fase diam)dan fase mobil(fase gerak).fase stationer cenderung menahan komponen dalam campuran sedangkan fase mobil cenderung menghanyutkannya.pada Kromatografi lapis tipis(KLT),KLT berperan sebagai fase stationer sedangkan pelrut berperan sebagai fase mobil.

Pada praktikum kromatografi lapis tipis analisa zat warna bunga dengan warna mencolok .Disini kami menggunakan dua macam sampel bunga, bunga yan petama merah dan bunga yang kedua ungu.disini kami juga menggunakan bahan lain yaitu methanol,HLC pekat , larutan chamber serta kertas KLT. Bunga yang berwarna merah yang telah dihancur kan kemudian ditambahkan methanol dan HCL pekat ,bunga yang berwarna ungu juga dihancurkan kemudian ditambahkan metanol dan ditambahkan HCL pekat. Setelah itu ditotolkan pada kertsa KLT sebelah kanan dtotol bunga yang berwarna merah,sebelah kiri ditotolkan bunga yang berwarna ungu.dan di masukkan kedalam larutan chamber.larutan chamber yaitu gabungan air ditambah methanol dan ditambah asam asetat.pada sampel bunga ungu hasilnya terjadi oksosi atau penyerapan sehingga menyebabkan hilang warna.sedang kan pada sampel bunnga yang brwarna merah hasilnya tidak terjadi oksosi atau penyerapan sehingga warna tidak hilang nya warna. Dan nilai jarak noda 3,jarak pelarut. Rf = jarak noda/ jarak pelarut. 3/6= 0,6 jadi nilai Rf nya 0,6.

BAB VPENUTUP

5.1 Kesimpulan Kromatografi adalah cara pemisahan campuran zat-zat yang komponen-komponen akan dipisahkan didistribusi antara dua fase ,fase diam dan fase gerak.

Fase stasioner sifatnyaa cenderung menghanyutkan

Fase mobil sifatnya sebagai pelarut zat

Warna merah cepat terobsorsi dari pada warna lain

Molekul zat warna merupakan gabungan dari zat organic yang tidak jenuh

5.2 Saran

Fasilitas di laboratorium lebih memadai lagiLAMPIRAN

Laporan praktikum

ACIDIMETRI DAN ALKALIMETRIDI

S

U

S

U

N

OLEH :

NAMA : MAULIDIN NIM : 1111101010087

Asisten Praktikan

(Nana delina) ( Maulidin)

JURUSAN ILMU KELAUTAN

KOORDINATORAT KELAUTAN DAN PERIKANAN

UNIVERSITAS SYIAH KUALA

DARUSSALAM-BANDA ACEH

2012

BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Berdasarkan atas hasil reaksi antara analit dengan larutan standar maka analisis volumetric dibagi menjadi titrasi netralisis(asam basa) yang terdiri dari alkali

Asidimetri merupakan titrasi terhadap larutan basa bebas dan larutan garam terhidrolisasi dari asam lemah.sedangkan alkali merupakan titrasi terhadap larutan asma bebas dan larutan garam terhidrolisasi dari basa lemah.

Suatu proses di dalam laboratorium untuk mengukur jumlah suatu reaktan yang bereaksi sempurna dengan sejumlah reaktan lainnya.dimana reaktan di tambahkan kontinu ke dalam reaktan kedua disebut titrasi.reaktan yang di tambahkan di sebut sebagai titrat dan reaktan yang di tambahkan titrat ke dalam nya disebuyt titre.

1.2 T ujuan Praktikum

Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mempelajari metode asidimetri dan alkalimetri untuk analisi kuantitatif beberapa senyawaan kimia dalam zat aditif pada makanan.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Reaksi penetralan asidimetri dan alkalimetri melibatka titrasi basa bebas ,basa yang terbentuk karena hidrolisis garam yang berasal dari asam lemah dengan suatu asam (standar) asidimetri.dan titrasi asam lemah bebas yang berasal dari bas lemah yang terbentuk hidrolisis garam ang berasal dari basa lemah dengan suatu basa standar(alkalimetri)reaksi ini melibatkan senyawanya ion hidrogen untuk membentu air.(basset,1994).

Indikator san basa ialah zar yang dapat berubah warna dapat berubah warna apa bila PH nya lingkungannya berubah,misalnya biru brotimol(BB) dalam larutan asam berwarna kuningn tetapi dalam lingkungan basa beerwarna biru,dalam asam dinamakan warna asam dari indikator (kuning untuk BB),sedangkan keadaan warna yang ditunjukkan oleh basa disebut warna basa(Harjadi,1990).

Larutan baku atau larutan standar adalah larutan yang konsentrasinyan sudah diketahui,larutan volume baku biasanya berfungsi sebagai titran sehingga ditempatkan dalam buret yang sekaligus berfungsi sebagai alat ukur volume larutan baku ,larutan yanag akan ditentukan konsentrasi nya atau kadarnya,diukur volume menggunakan pipet tetes volumetri dan ditempat dala Erlenmeyer(syarifi,2011).BAB III

METODELOGI KERJA

3.1 Waktu dan Tempat

Waktu dan tempat dilaksanakan praktikum ini adalah tanggal 19 Desember 2012,pukul 10.00 WIB yang bertempat di Laboratorium Ilmu Kelautan Unsyiah

3.2 Alat dan Bahan

1. Alat-alat Alat-alat yang digunakan adalah Erlenmeyer,pipet tetes,gelas kimia,sarung tangan latex dan masker

2. Bahan-bahan

Bahan-bahan yang digunakan adalah soda,cuka,phenolphthalein,HCL O,1 N,methyl orange atau methyl red,NaOH dan aquadest

3.3 Skema kerja

3.3.1 Uji positf Acidimetri

- Di tetes kan beberapa tetes indicator ke dalam larutan HCL 0,1 N Di tambahkan larutan HCL 0,1 N

Di catat perubahan yang terjadi

3.3.2 Uji positif alkalimetri

Di tetskan beberapa tetes indikator Methyl red atau Methyl orange

Di tambahkan larutan HCL 0,1 N

Di catat perubahan warna yang terjadi

3.3.3 Penentuan kadar Na2CO3 dalam soda

Di masukkan soda sebanyak 3kg ke dalam gelas kimia

Di larutkan dalam 20 ML Aquadest

Di pindahkan ke dalam labu ukur 250 ML

Di encerkan hingga tanda batas

Di pipet sebanyak 20 ML larutan soda tersebut

Di masukkan ke dalam Erlenmeyer

Di tambahkan 2 tetes Methyl orange Di tatrasi dengan larutan HCL 0,1 N Di catat volume HCL yang di gunakan

3.3.4 Penetuan asam asetat dalam cuka

Di masukkan 2 g cuka ke dalam labu ukur 250 ML Di encerkan hingga tanda batas Di ambil sebanyak 25 ML,lalu Di tetes kan phenolphthalein

Di titrasi dengan larutan NaOH 0,1 N Di catat jumlah warna yang terjadi

3.3.4 pembuatan dan standarisasi NaOH 0,1 N dengan HCL 0,1 N

Di buatkan NaOH 0,1 N terlebih dahulu dalam labu ukur 100 ML

Distandarkan menggunakan HCL 0,1 N

Di titrasi NaOH 0,1 N menggunakan HCL 0,1 N menggunakan indikator Methyl orange/methyl Red

Di catat volume HCL yang terpakai

Di hitung penambahan nya menggunakan rumus

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan larutan HCL + 2 tetes indikator pp + NaOH ( menghasilkan warna merah jambon dan pada saat proses terjadi ada endapan yang mengendap di bawah.

2Larutan NaOH 0,1 N + 6 tetes indikator metyl red + HCL 0,1 N ( dan menghasilkan warna merah bata

3 pada percobaan ini ditambahkan 3g soda + 20 ml air di masukkan kedalam labu ukur 250, dan ciri kadarnya dengan menggunakan rumus:

( 600 mg

NaHCO3

NaHCO3

4 ( 400 m

4.2Pembahasan Berdasarkan atas hasil reaksi antara analit dengan larutan standar maka analisis volumetric di bagi menjadi titrasi netralisis(asam basa)yang terdiri dari alkalimetri dan asidemetri.asidimetri merupakan titrasi terhadap larutan basa bebas dan larutan garam terhidrolisis dari asam lemah.sedangkan alkalimetri merupakan titrasi terhadap larutan asam bebas dan larutan garam terhidrolisis dari basa lemah Laporan Praktikum

ANALISA KULITATIF ION CL- DENGAN METODE MOHRDI

S

U

S

U

N

OLEH :

NAMA : MAULIDIN NIM : 1111101010087JURUSAN ILMU KELAUTAN

KOORDINATORAT KELAUTAN DAN PERIKANAN

UNIVERSITAS SYIAH KUALA

DARUSSALAM-BANDA ACEH

2012

Asisten Praktikan

( Nana delina) (Maulidin)BAB IPENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Konsentrasi ion klorida dalam suatu larutan dapat ditentukan dengan cara titrasi dengan larutan standar perak nitrat. Endapan putih perak klorida akan terbentuk selama proses titrasi berlangsung dan digunakan indikator larutan kalium kromat encer. Setelah semua ion klorida mengendap maka kelebihan ion Ag+ pada saat titik akhir titrasi dicapai akan bereaksi dengan indikator mmbentuk endapan coklat kemerahan Ag2CrO4. Prosedur ini disebut sebagai titrasi argentometri dengan metode Mohr. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :

Ag+(aq) + Cl-(aq) ( AgCl(s) (endapan putih)

Ag+(aq) + CrO42-(aq) ( Ag2CrO4(s) (coklat kemerahan)

Penggunaan metode Mohr sangat terbatas jika dibandingkan dengan metode Volhard dan Fajans dimana dengan metode ini hanya dapat dipakai untuk menentukan konsentrasi ion Cl-, CN- dan Br-. Titrasi Argentometrii dengan metode Mohr banyak dipakai untuk menentukan kandungan klorida dalam berbagai contoh air, misalnya air sungai, air laut, air sumur, air hasil pengolahan industri sabun dan sebagainya.

Yang perlu diperhatikan dalam melakukan titrasi dengan metode Mohr adalah titrasi dilakukan dengan kondisi larutan berada pada pH dengan kisaran 7-10 disebabkan ion kromat adalah basa konjugasi dari asam kromat.

1.2. Tujuan Praktikum Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mempelajari metode analisis kualitatif suatu ion Cl- menggunakan metode Mohr.

BAB IITINJAUAN PUSTAKA

Argentometri merupakan analisa kuantitatif volumetric dengan larutan standar AgNO3 berdasarkan endapan,argentometri digunakan untuk menentukan kadar suatu untuk dalam titrasi yang melibatkan garam perak dengan indikator yang sesuai,kegunaan analisa argentometri ini adalah menentukan kadar kalogenida misalnya cl- yang terkandung dalam sampel sehingga berguna untuk aseanografi(soebagjo,2000).Pembentukan dari sebuah endapan berwarna (metode mohr) menggunakan ion kromat crO42- untuk mengendapkan Ag2crO4 coklat,titrasi mohr terbatas pada larutan,larutan ini bernilai PH nya 6-10.Dalam larutan larutan yang lebih alkali,perak oksida mengendap dalam larutam larutan asam (underwood,1994).

Metode Mohr dapat digunakan untuk menetapkan kadar klorida dan bromida dalam suasana netral dengan larutan baku perak nitrat fengan penambahan larutan kalium kromat sebagai indikator. Pada permulaan titrasi akan terjadi endapan perak klorida dan setelah tercapai titik ekuivalen, maka penambahan sedikit perak nitrat akan bereaksi dengan kromat dengan membentuk endapan perak kromat yang berwarna merah (Gandjar, 2007).

Akibat nya lebih banyak NH4CNS diperlukan sehingga dengan CL- seakan-akan lebih rendah.kesalahan ini dapat dikurangi dengan mengeluarkan endapan AgCL sebelum titrasi balik berlangsung atau menambahkan sedikit Nitro benzene akan memperlambat reaksi.hal ini dapat di hindari jika Fe(NO3)dan sedikit NH4CHS yang diketahui ditambahkan dulu ke larutan bersama-sama HNO3 kemudian campuran tersebut di titrasi dengan AgNO3 sampai warna hilang (Vogel,1990).BAB III

METODE KERJA

3.1 Alat dan Bahan

1. Alat-alat

Alat-alat yang dipergunakan adalah tabung reaksi,penjepit tabung,pipet tetes,gelas kimia,sarung tangan latex dan masker

2. Bahan-bahan

Bahan-bahan yang digunakan adalah AgNO3,K2Cro4,NaCL

3.2 SKEMA KERJA

3.3.1 Standarisasi AgNO3 - Di encerkan sebanyak 4,25 g AgNO3 ke dalam labu ukur 250 ML sampai tanda batas

- Di keringkan NaCL sebanyak 7 g pada oven dengan suhu 110oC selama 1 jam

- Di dinginkan dalam desikator

- Di ambil 0,2 g NaCL kering dan

- Di larutkan dalam 100 ML

- Di tambahkan 5 tetes K2CrO4 - Di titrasi dengan AgNO3 0,1 N hingga berbentuk endapan

- Di hitung pembakaran AgNO3 menggunakan rumus

NAgNO3 = mg NaCL ML AgNO3 BE NaCL

3.3.2 penetuan ion klorida dalam garam dapur - Di larutkan sebanyak 6 gram dapur dengan aquadest menggunakan labu ukur 100mL

- Di ambil sebanyak 20 mL

- Di teteskan K2Cr2O7 sebanyak 5 tetes

- Di titrasi dengan perak nitrat 0,1 N

- Di amati endapan yang terbentuk

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan

2 gram = mg

2 gr = x 100 mL 20 mL

X = 20,2 = 0,4 gr = 400 mg 100

b/b kadar = mL titran x N titran x BE zat x 100% mg sampel (400 mg)

= 2 x 0,1 x35,5 400

BE = BM ekivalensi

= 35,5 1

= 35,5

4.2 Pembahasan

Pada praktikum ini kami akan membahas tentang Analisa kualitatif ion Cl- dengan menggunakan metode MOHR. Metode MOHR merupakan salah satu dari titrasi Argentometri dimana pada titrasi ini menggunakan kromat encer sebagai larutan standarnya, dimana metode ini dapat dipergunakan untuk mengetahui kadar klorida didalam air karena reaksi yang terjadi cukup spesifik dan khas.

Argentometri merupakan suatu titrasi yang banyak melibatkan reaksi antara ion halide (Cl - , Br- , I- ) atau Anion lainnya dengan ion Ag+ ( Argentum) dengan perak nitrat (AgNO3 ) dimana pada titrasi ini akan membentuk suatu endapan dari hasil keduanya dimana endpan ini merupakan endapan perak halide.

Kami juga mempelajari tentang penentuan ion Cl- dalam Nacl, dimana langkah langkah nya pertama kali kami menimbang 2 gram NaCl dan kami larutkan Nacl tersebut kedalam labu ukur 100 ml. pada saat Proses pelarutan tidak semua Nacl larut kedalam aquadest (H2O), melainkan Cuma sekitar 80 % yang larut kedalam H2O. sedangkan 20 % lagi membentuk endapan didasar labu ukur dan warna yang terjadi ialah tidak berwarna / bening.

Setelah itu kami kembali mengambil 20 ml hasil dari larutan tersebut dan kami titrasikan kedalam erlenmayer dan kami menambahkan K2Cr2O7 sebanyak 5 tetes ke dalam erlenmayer yang berisi larutan Nacl + aquadest. Pada saat sebelum penambahan, warna K2Cr2O7 ialah coklat kemerahan. namun setelah kami lakukan penambahan K2Cr2O7 warnanya berubah menjadi Kuning keemasan / kuning berkilauan.

Langkah selanjutnya kami kembali mentitrasikan larutan tersebut dengan menambahkan perak nitrat ( AgNO3 ) sebanyak 10 ml. sebelum proses penambahan untuk warna AgNo3 sendiri berwarna putih keruh. Namun setelah kami menambahkan AgNo3 warnanya pun berubah menjadi kuning susu atau kuning keputihan dan dari hasi akhir titrasi tersebut kami mendapatkan endapan yang berwarna putih yaitu merupakan endapan AgCl.

Rumus yang digunakan untuk pembakaran AgNo3 :

Rumus yang digunakan untuk menghitung bobot eqivalen ( BE ) :

Keterangan : BE = Bobot Eqivalen

BM = Berat Molekul

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan dari hasil praktikum kami ini kami dapat menyimpulkan bahwa endapan putih perak klorida akan terbebtuk selama proses titrasi berlangsung dan digunakan indikator larutan kalium romat encer.setelah semua ion klorida mengendap maka kelebihan ion Ag+ pada saat titik akhir titrasi dicapai akan bereaksi dengan indikator membentuk endapan coklat kemerahan AgCrO4.5.2 SaranAlat-alat laboratorium nya di lengkapi lagi! Agar pada saat praktikum tidak menggangu praktikan yang lain nya saat pengujian sampel

LAMPIRAN

N = Mg / Ml x BE

BE = BM / Eqivalensi