laporan pendahuluan hipotiroid

of 29/29
BAB I LAPORAN PENDAHULUAN A. Definisi Hipotiroid adalah suatu keadaan hipometabolik akibat defisiensi hormone tiroid yang dapat terjadi pada setiap umur. Hipotirod merupakan keadaan kurang aktifnya kelenjar tiroid yang menyebabakan sekresi hormon tiroid tidak terjadi atau mengalami penurunan. Hipotiroid adalah suatu penyakit akibat penurunan fungsi hormon tiroid yang dikikuti tanda dan gejala yang mempengaruhi sistem metabolisme tubuh. Faktor penyebabnya akibat penurunan fungsi kelanjar tiroid, yang dapat terjadi kongenital atau seiring perkembangan usia. Pada kondisi hipotiroid ini dilihat dari adanya penurunan konsentrasi hormon tiroid dalam darah disebabkan peningkatan kadar TSH (Tyroid Stimulating Hormon). B. Etiologi Etiologi dari hipotiroidisme dapat digolongkan menjadi tiga tipe, yaitu : 1. Hipotiroid primer Mungkin disebabkan oleh congenital dari tyroid (kretinism), sintesis hormone yang kurang baik, defisiensi iodine (prenatal dan postnatal), obat anti tiroid, pembedahan atau terapi radioaktif untuk hipotiroidisme, penyakit inflamasi kronik seperti penyakit hasimoto, amylodosis dan sarcoidosis. 2. Hipotiroid sekunder 1

Post on 15-Jul-2016

836 views

Category:

Documents

147 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

ini adalah laporan pendahuluan hipotiroid yang sudah kami buat dengan hati yang ikhlas dan sabar semoga bermanfaat aminnnnn

TRANSCRIPT

BAB ILAPORAN PENDAHULUANA. Definisi Hipotiroid adalah suatu keadaan hipometabolik akibat defisiensi hormone tiroid yang dapat terjadi pada setiap umur. Hipotirod merupakan keadaan kurang aktifnya kelenjar tiroid yang menyebabakan sekresi hormon tiroid tidak terjadi atau mengalami penurunan. Hipotiroid adalah suatu penyakit akibat penurunan fungsi hormon tiroid yang dikikuti tanda dan gejala yang mempengaruhi sistem metabolisme tubuh. Faktor penyebabnya akibat penurunan fungsi kelanjar tiroid, yang dapat terjadi kongenital atau seiring perkembangan usia. Pada kondisi hipotiroid ini dilihat dari adanya penurunan konsentrasi hormon tiroid dalam darah disebabkan peningkatan kadar TSH (Tyroid Stimulating Hormon).B. EtiologiEtiologi dari hipotiroidisme dapat digolongkan menjadi tiga tipe, yaitu :1. Hipotiroid primer

Mungkin disebabkan oleh congenital dari tyroid (kretinism), sintesis hormone yang kurang baik, defisiensi iodine (prenatal dan postnatal), obat anti tiroid, pembedahan atau terapi radioaktif untuk hipotiroidisme, penyakit inflamasi kronik seperti penyakit hasimoto, amylodosis dan sarcoidosis.

2. Hipotiroid sekunder

Hipotiroid sekunder berkembang ketika adanya stimulasi yang tidak memadai dari kelenjar tiroid normal, konsekwensinya jumlah tiroid stimulating hormone (TSH) meningkat, ini mungkin awal dari suatu mal fungsi dari pituitary atau hipotalamus. Ini dapat juga disebabkan oleh resistensi perifer terhadap hormone tiroid.

3. Hipotiroid tertier / pusat

Hipotiroid tertier dapat berkembang jika hipotalamus gagal untuk memproduksi tiroid releasing hormone (TRH) dan akibatnya tidak dapat distimulasi pituitary untuk mengeluarkan TSH. Ini mungkin berhubungan dengan suatu tumor / lesi destruktif lainnya diarea hipotalamus. Ada dua bentuk utama dari goiter sederhana yaitu endemic dan sporadic. Giter endemic prinsipnya disebabkan oleh nutrisi, defisiensi iodine. Ini mengalah pada "goiter belt" dengan karakteristik area geografis oleh minyak dan air yang berkurang dan iodine.

Sporadik goiter tidak menyempit ke area geografik lain. Biasanya disebabkan oleh :

Kelainan genetik yang dihasilkan karena metabolisme iodine yang salah Ingesti dari jumlah besar nutrisi goiterogen (agen produksi goiter yang menghambat produksi T4) seperti kobis, kacang, kedelai, buah persik, bayam, kacang polong, strowbery, dan lobak. Semuanya mengandung goitogenik glikosida

Ingesti dari obat goitrogen seperti thioureas (propylthiracil) thocarbomen, (aminothiazole, tolbutamid). C. PatofisiologiHipotiroidisme dapat terjadi akibat pengangkatan kelenjar tiroid dan pada pengobatan tirotoksikosis dengan RAI. Juga terjadi akibat infeksi kronis kelenjar tiroid dan atropi kelenjar tiroid yang bersifat idiopatik. Prevalensi penderita hipotiroidisme meningkat pada usia 30-60 tahun, empat kali lipat angka kejadiannya pada wanita dibandingkan pria. Hipotiroidisme congenital dijumpai satu orang pada empat ribu kelahiran hidup. Jika produksi hormon tiroid tidak adekuat maka kelenjar tiroid akan berkompensasi untuk meningkatkan kompensesi untuk meningkatkan sekresinya sebagai sebagai respons terhadap rangsangan hormone TSH. Penurunan sekresi hormon kelenjar tiroid akan menurunkan laju metabolisme basal yang akan mempengaruhi semua system tubuh. Proses metabolik yang dipengaruhi antara lain:

1. Penurunan produksi asam lambung (Aclorhidria)

2. Penurunan motolitas usus

3. Penurunan detak jantung

4. Gangguan fungsi neurologic

5. Penurunan produksi panasPenurunan hormon tiroid juga akan mengganggu metabolisme lemak dimana akan terjadi peningkatan kadar kolesterol dan trigliserida sehingga klien berpotensi mengalami atherosclerosis. Akumulasi proteoglicans hidropilik di rongga pleura, cardiak dan abdominal sebagai tanda dari mixedema. Pembentukan erosit yang tidak optimal sebagai dampak dari menurunnya hormone tiroid memungkinkan klien mengalami anemia.

D. WOC Teori

E. Manifestasi klinis

1. Kulit dan rambut

Kulit kering, pecah-pecah, bersisik dan menebal

Pembengkakan tangan, mata dan wajah

Rambut rontok, alopeksia, kering dan pertumbuhannya buruk

Tidak tahan dingin

Pertumbuuhna kuku buruk, kuku menebal

2. Muskuloskeletal

Volume otot bertambah, glosomegali

Kejang otot, kaku, paramitoni

Artralgia dan efusi sinovial

Osteoporosis

Pertumbuhan tulang terhambat pada usia muda

Umur tulang tertinggal disbanding usia kronologis

Kadar fosfatase alkali menurun

3. Neurologik

Letargi dan mental menjadi lambat

Aliran darah otak menurun

Kejang, koma, dementia, psikosis (gangguan memori, perhatian kurang, penurunan reflek tendon)

Ataksia (serebelum terkena)

Gangguan saraf (carfal tunnel)

Tuli perseptif, rasa kecap, penciuman terganggu

4. Kardiorespiratorik Bradikardi, disritmia, hipotensi Curah jantung menurun, gagal jantung Efusi pericardial (sedikit, temponade sangat jarang) Kardiomiopati di pembuluh. EKG menunjukan mendatar/inverse Penyakit jantung iskemic Hipotensilasi Efusi pleural Dispnea

5. Gastrointestinal Konstipasi, anoreksia, peningkatan BB, distensi abdomen

Obstruksi usus oleh efusi perioneal

Aklohidra, antibody sel parietal gaster, anemia pernisiosa

6. Renalis

Aliran darah ginjal berkurang, GFR menurun

Retensi air (volume plasma berkurang) Hipokalsemia

7. Hematologi

Anemia normokrom normositik

Anemia mikrositik/makrositik

Gangguan koagulasi ringan

8. Sistem endokrin

Pada perempuan terjadi perubahan menstruasi seperti amenore/ masa menstruasi yang memanjang, menoragi dan galaktore dan hiperprolektemi

Gangguan fertilitas

Gangguan hormone pertumbuhan dan respon ACTH, hipofisis terhadap insulin akibat hipoglikemia

Gangguan sintesis kortison, kliren kortison menurun

Insufisiensi kelenjar adernal autoimun

Psikologis atau emosi: apatis, agitasi, derpesi, paranoid,menarik diri, perilaku maniak

Manifestasi klinis lain berupa: edema perordita, wajah seperti bulan (moon face), wajah kasar, suara serak, pembesaran leher, lidah tebal, sensitifitas terhadap opioid, haluaran urine menurun, lemah, ekspresi wajah kosong dan lemah

F. Pemeriksaan DiagnostikPemeriksaan laboratoruim yang didapat pada pasien hipotiroidisme didapatkan hasil sebagai berikut:1. T3 dan T4 serum menurun

2. TSH meningkat pada hipotiroid primer

3. TSH rendah pada hipotiroid sekunder

Kegalan hipofisis: respon TSH terhadap TRH mendatar

Penyakit Hipotalamus: TSH dan TRH meningkat

4. Titer autoantibody tiroid tinggi pada >80% kasus

5. Peningkat kolestrol

6. Pembesaran jantung pada sinar X dada

7. EKG menunjukan sinus bradikardi rendahnya voltase kompleks QRS dan gelombang T datar atau inverseG. Penatalaksanaan TerapiPada pasien yang sudah mendapatkan suplementasi levotiroksin sebelumnya, dilakukan penilaian status fungsional tiroidnya. Selain dapat diketahui dari anamnesa dan pemeriksaan fisik, dapat pula dilakukan pemeriksaan laboratorium. Pada pasien yang baru dicurigai adanya hipotiroidisme pada saat praoperasi, maka dilakukan pemeriksaan konsentrasi FT4 dan TSH, juga perlu ditentukan apakah hipotiroidismenya tersebut ringan, sedang atau berat. Pada hipotiroidisme yang berat, ditandai adanya koma miksedema, gangguan status mental, gagal jantung atau konsentrasi hormon tiroksin yang sangat rendah, maka sebaiknya operasi ditunda sampai kondisi hipotiroidisme beratnya teratasi. Hipotiroidisme diobati dengan menggantikan kekurangan hormon tiroid, yaitu dengan memberikan sediaan per-oral (lewat mulut). Yang banyak disukai adalah hormon tiroid buatan T4. Bentuk yang lain adalah tiroid yang dikeringkan (diperoleh dari kelenjar tiroid hewan).Pengobatan pada penderita usia lanjut dimulai dengan hormon tiroid dosis rendah, karena dosis yang terlalu tinggi bisa menyebabkan efek samping yang serius. Dosisnya diturunkan secara bertahap sampai kadar TSH kembali normal. Obat ini biasanya terus diminum sepanjang hidup penderita. Pengobatan selalu mencakup pemberian tiroksin sintetik sebagai pengganti hormon tiroid. Apabila penyebab hipotiroidisme berkaitan dengan tumor susunan saraf pusat, maka dapat diberikan kemoterapi, radiasi, atau pembedahan.Penggantian hormon tiroid : levotiroksin ( Syinthroid), liotironin (Cytomel), tiroglobulin, liotrix (Thyrolar), aktivitas : berhati-hati dengan olahraga kontak atau pekerjaan fisik yang berat dan monitoring tanda vital, asupan / keluaran cairan dan hasil laboratorium (kadar T3, T4 dan Natrium)BAB II

ASUHAN KEPERAWATAN

Seorang wanita, usia 28 tahun datang ke poli penyakit dalam RS Sakinah dengan keluhan sesak nafas, sulit menelan, tidak nafsu makan, sembelit dan intoleran terhadap dingin. BB 30 kg, TB 160 cm. Riwayat penyakit : dua tahun yang lalu pasien pernah melakukan pengobatan di puskesmas dengan keluhan ada benjolan di leher depan, dan nyeri tekan, pasien juga merasakan dada sering berdebar-debar dan badannya tetap kurus. Hasil pemeriksaan fisik jantungnya membesar, nadi