laporan kimia percobaan 3

of 17 /17
ABSTRAK Telah dilakukan percobaan yang berjudul Reaksi-reaksi Kimia dengan tujuan agar dapat mengetahui apa itu reaksi kimia, dengan melihat perubahan-perubahannya yang berbeda dengan senyawa pereaksinya. Adapun metode yang digunakan pada percobaan ini metode yang sangat sederhana. Kepentingan hasil dari penelitian ini agar kita dapat mengetahui langsung reaksi-reaksi yang terjadi pada za kimia. Hasil dari percobaan ini membuktikan bahwa setiap larutan yang larut atau mengendap dipengaruhi oleh faktor yang berbeda-beda seperti pengaruh hasil kali kelarutan, kelarutan, temperatur dan efek ion sekutu.

Author: haris-dgoriez

Post on 05-Aug-2015

136 views

Category:

Documents


2 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

ABSTRAK

Telah dilakukan percobaan yang berjudul Reaksi-reaksi Kimia dengan tujuan agar dapat mengetahui apa itu reaksi kimia, dengan melihat perubahan-perubahannya yang berbeda dengan senyawa pereaksinya. Adapun metode yang digunakan pada percobaan ini metode yang sangat sederhana. Kepentingan hasil dari penelitian ini agar kita dapat mengetahui langsung reaksi-reaksi yang terjadi pada za kimia. Hasil dari percobaan ini membuktikan bahwa setiap larutan yang larut atau mengendap dipengaruhi oleh faktor yang berbeda-beda seperti pengaruh hasil kali kelarutan, kelarutan, temperatur dan efek ion sekutu.

BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang Reaksi kimia adalah suatu proses reaksi antar senyawa kimia yang melibatkan perubahan struktur dan molekul. Dalam suatu reaksi terjadi proses ikatan dimana senyawa pereaksi beraksi menghasilkan senyawa baru (produk). Ciri-ciri reaksi kimia yaitu : terbentuknya endapan, terbentunya gas, terjadi perubahan warna, terjadi perubahan suhu/temperature.

1.2.Tujuan Percobaan Tujuan dari percobaan reaksi kimia adalah untuk mengetahui apa itu reaksi kimia dan mengamati terjadinya atau berlansungnya reaksi kimia, dengan melihat perubahan-perubahannya yang berbeda dengan senyawa pereaksinya. Serta menulis beberapa reaksi kimia dan hasil reaksinya. 1.3.Manfaat Percobaan

Setelah melakukan percobaan ini, manfaat yang dapat di ambil adalah kita dapat mengetahui reaksi-reaksi yang terjadi pada zat kimia. Dan kita dapat membedakan perubahan-perubahan pada reksi kimia.

BAB II TINJAUAAN PUSTAKA

Ilmu kima yaitu ilmu yang mempelajari tentang susunan, struktur, sifat, perubahan materi serta energi yang menyertai perubahan tersebut. Dalam Ilmu kimia, air dan alkohol digolongan senyawa, yaitu perpaduan dari dua jenis zat atau lebih dengan komposisi tertentu. Alkohol dapat terbakar karena karbon, oksigen dan hidrogen didalamnya membentuk ikatan yang kurang stabil dan dapat bergabung atau bereaksi dengan oksigen di udara, membentuk ikatan yang lebih stabil. Apakah Reaksi kimia itu? Reaksi kimia adalah suatu proses dimana zat-zat baru yaitu hasil reaksi, terbentuk dari beberapa zat aslinya yang disebut pereaksi. Biasanya suatu reaksi kimia disertai oleh kejadian-kejadian fisis, seperti : perubahan warna, terbentuknya endapan, pelepasan gas dan pelepasan energi serta penyerapan energi. Jika terjadi reaksi kimia, , dapat diamati 3 macam perubahan, yaitu : a. perubahan sifat b. perubahan susunan c. perubahan energi Semua perubahan kimia tentu induk pada hukum pelestarian hukum energi dan hukum pelestarian energi massa. Azas fundamental yang mendasari semua perubahan kimia merupakan daerah kimia teoritis, korelasi antara konsep unsur dan senyawa, dengan hukum terbentuk diatas diperoleh dalam Teori Atom Dalton, teori modern pertama mengenai atom dan molekul sebagai partikel fundamental dari zat-zat yang tumbuh dari teori ini. Hal yang paling penting dari teori atom Dalton yang hingga kini dapat diterima, yaitu ;

1. Atom adalah unit pembangun dari segala macam materi 2. Atom merupakan bagian tekecil dari suatu unsur yang masih mempunyai sifat sama dengan unsurnya. 3. Dalam reaksi kimia, atom tidak dimusnahkan ,tidak diciptakan dan tidak dapat diubah menjadi atom unsur lain. Reaksi kimia hanyalah penataan ulang susunan atom-atom yang terlibat dalam reaksi. Hukum-hukum dasar kimia yaitu : 1. Hukum Lavoisier (Hukum kekekalan massa) Lavoisier maenyimpulkan hasil penemuannya dalam suatu hukum yang disebut Hukum Kekekalan Massa : Dalam sistem tertutup, massa zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama. 2. Hukum Proust (Hukum Perbandingan Tetap) Proust menyimpulkan bahwa : perbandingan massa unsur-unsur dalam suatu senyawa adalah tertentu dan tetap. 3. Hukum Dalton (Hukum Kelipatan Berganda) Yaitu berkaitan dengan pasangan unsur yang dapat membentuk lebih dari satu jenis senyawa. Jenis-jenis reaksi kimia,yaitu : a. Pembakaran Pembakaran adalah suatu reaksi dimana suatu unsur atau senyawa bergabung dengan oksigen membentuk senyawa yang mengandung oksigen sederhana.

contohnya : CO2,H2O dan SO2 C3H8 + 5O2 3CO2 + 4H2O 2C6H14O4 + 15O2 12CO2 + 14H2O

b. Penggabungan (Sintetis) Pengabungan yaitu suatu reaksi dimana sebuah zat yang lebih kompleks terbentuk dari dua atau lebih zat yang lebih sederhana (baik unsur maupun senyawa). Contohnya : - 2H2 + O2 2H2O - CO + 2H2 CH3OH c. Penguraian Penguraian yaitu suatu reaksi dimana suatu zat dipecah menjadi zat-zat yang lebih sederhana. Contohnya : 2 Ag2O 4Ag + O2 d. Penggantian Penggantian yaitu suatu reaksi kimia dimana sebuah unsur pindahan unsur lain dalam suatu senyawa. Contohnya : Cu + 2Ag + Cu2+ + 2 Ag e. Metatesis ( pemindahan tanggal ) Metasis adalah suatu reaksi dimana terjadi pertukaran antara dua reaksi. Contoh: AgNO3 + NaCl AgCl + NaNO3 Beberapa contoh reaksi kimia 1. Reaksi yang mengandung endapan a. PbCr2O + K2(NO3)2 Pb (NO3)2 + K2Cr 3O7 b. PbOH + Na (NO3)2 Pb (NO3)2 + Na OH Dari reaksi tersebut, keduanya menghasilkan endapan berwarna putih. Hal itu disebabkan karena larutan Pb(NO3)2 yang merupakan endapan larutan ini, karena Pb(NO3)2 mempunyai sifat padat.

2. Reaksi yang menghasilkan perubahan warna a. K2Cr2O7 + NaOH K2OH + NaCr207 b. K2Cr2O7 + HCl K2Cl + HCr2O7 Pada larutan K2Cr2O7 yang awalnya berwarna orange dan NaOH yang berwarna putih, maka setelah dicampur akan menghasilkan warna kuning. Begitu juga dengan larutan K2Cr204 yang berwarna kuning, setelah dicampurkan dengan HCl berwarna putih akan menghasilkan warna orange. 3. Reaksi yang menghasilkan gas a. Zn + 2 HCl ZnCl2 + H2 Reaksi yang menghasilkan gas dapat terjadi bila lempengan logam seng (Zn) dicampurkan dengan larutan HCl. Dari contoh-contoh diatas, maka dapat disimpulkan bahwa reaksi-reaksi kimia dapat dilihat dari perubahan-perubahan yang terjadi akibat pencampuran dua zat seperti terbentuk endapan, perubahan warna, dan menghasilkan gas. Cara teringkas untuk memberikan suatu reaksi kimia adalah dengan menulis suatu persamaan kimia berimbang, yang merupakan pernyataan kualitatif maupun kuantitatif pereaksi yang terlibat. Tiap zat diwakili oleh rumus molekulnya. Menyatakan banyaknya atom-atom dari tiap macam dalam satuan zat tersebut. Tiga kelas umum reaksi yang dijumpai dalam reaksi kimia, yaitu : 1. Reaksi kombinasi langsung 2. Reaksi penukargantian sederhana 3. Rekasi penukargantian rangkap Rekasi kimia mengubah zat-zat asal menjadi zat-zat baru (produk). Perubahan yang terjadi dapat dipaparkan dengan menggunakan rumus kimia zat-zat yang terlibat dalam reaksi tersebut. Cara pemaparan ini disebut persamaan reaksi. Misalnya, reaksi antara gas hydrogen dengan gas oksigen membentuk air, dipaparkan sebagai berikut : 2H2O (g) + O2 (g) 2H2O (l) Tanda panah menunjukkan arah reaksi, dibaca bereaksi menjadi. Huruf kecil dalam kurung menyatakan wujud : g berarti gas, l berarti liquid (cairan), s berarti solid (padat), dan aq berarti aqueus (larutan dalam air).

Bilangan yang mendahului rumus kimia zat dalam persamaan reaksi disebut koefisien reaksi. Pemberian koefisien reaksi sesuai dengan teori atom Dalton, yang menyatakan bahwa dalam reaksi kimia atom-atom tidak dimusnahkan, tidak diciptakan, dan tidak dapat diubah menjadi atom lain, melainkan hanya mengalami perataan ulang. Persamaan rekasi yang sudah diberi koefisien yang sesuai disebut persamaan setara. Penulisan persamaan reaksi dapat dilakukan dalam 3 langkah : 1. Menuliskan persamaan kata-kata yang terdiri dari nama dan keadaan zat-zat perekasi serta nama dan keadaan zat-zat hasil reaksi. 2. Menuliskan persamaan rumus yang terdiri dari rumus kimia zat-zat pereaksi dan zat-zat hasil reaksi, lengkap dengan keterangan wujud/keadaannya. 3. Menyetarakan, yaitu memberikan koefisien yang sesuai sehingga jumlah atom setiap unsur sama pada kedua ruas.

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN3.1. Alat dan Bahan Alat-alat yang di perlukan dalam percobaan ini adalah gas kimia, tabung reaksi, pipet tetes dan gelas ukur 25 mL. Bahan-bahan kimia yang diperlukan adalah lempengan Zn, logam Na, larutan K2CrO4 0,1 M, larutan K2Cr2O7 0,1M, larutan Pb(NO3)2 0,1 M, larutan HCl 0,1 M, larutan NaOH 0,1 M, larutan H2SO4 0,1 M, kertas saring dan aquadest.

3.2. Konstanta Fisik dan Tinjauan Keamanan

No. 1 2 3 4 5 6 7 8

Bahan kimia Lempengan Zn Logam Na K2CrO4(aq) K2Cr2O7(aq) Pb(NO3)2(aq) HCl NaOH H2SO4

BM/Mr (g/mol) 65,39 22,99 194.19 294.19 331.2 36,46 40.00 98.08

Titik leleh ( C) 419.58 98 985 398 458 459 27,32 323 -20o

Titik didih (oC) 907 883 1000 >500 1751 48 - 110 1390 335

Hazard Tidak berbahaya Reaktif Berbahaya (mengoksidasi) Bahaya (toksik) Berbahaya (toksik) Korosif korosif Korosif

3.3 Cara Kerja 3.3.1. Reaksi yang menghasilkan endapan 2 mL Pb(NO3)2(aq) 1,0 M Dimasukkan ke dalam tabung reaksi Ditambahkan 2 mL K2CrO4(aq) 0,1 M ke dalam tabung reaksi Diamati endapan yang terbentuk Hasil

2 mL Pb(NO3)2(aq) 1,0 M Dimasukkan ke dalam tabung reaksi Ditambahkan 2 mL NaOH(aq) 0,1 M ke dalam tabung reaksi Diamati endapan yang terbentuk Hasil

3.3.2. Reaksi yang menghasilkan perubahan suhu 2 mL H2SO4 (aq) 0,1 M Dimasukan ke dalam tabung reaksi Ditambahkan 2 mL NaOH (aq) 0,1 M ke dalam tabung reaksi Diamati perubahan suhu dengan memegang bagian bawah tabung Hasil

3.3.3. Reaksi yang menghasilkan perubahan warna 2 mL K2CrO4 (aq) 0,1 M Dimasukkan ke dalam tabung reaksi Ditambahkan kedalamnya 2 mL HCl (aq) 0,1 M Diamati perubahan warna Hasil 2 mL NaOH (aq) 0,1 M M Dimasukkan ke dalam tabung Ditambahkan kedalamnya 2 mL HCl (aq) 0,1 M Diamati perubahan warna Hasil 3.3.4. Reaksi yang menghasilkan gas 200 mL H2O Dimasukkan ke dalam gelas beaker Ditambahkan 2 tetes PP Dimasukkan kertas saring kedalamnya Dimasukkan logam Na Diamati timbulnya gas Hasil

2 mL HCl (aq) 0,1 M Dimasukkan ke dalam tabung reaksi Ditambahkan kedalamnya secuil logam Zn Diamati timbulnya gas Hasil

DAFTAR PUSTAKA

S, Syukri. 1999. Kimia Dasar 1. Bandung: Penerbit ITB. Brady, James E. 1998. Kimia Universitas Asas & Struktur Edisi Kelimi Jilid 1. Jakarta: Binarupa Aksara Petrucci, R.H, 1999, Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern, jilid II, Penerbit Erlangga, Jakarta. Oxtoby, 2001. Prinsip-Prinsip Kimia Modern Edisi Keempat. Penerbit Erlangga, Jakarta.

LAMPIRAN A.Foto Reaksi yang Menghasilkan Endapan

B.Foto Reaksi yang Menghasilkan Perubahan Suhu

C.Foto Reaksi yang Menghasilkan Perubahan Warna

D.Foto Reaksi yang Menghasilkan Gas