laporan akhir hipotiroid. pmdd

Download Laporan Akhir Hipotiroid. Pmdd

Post on 30-Oct-2015

185 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

LAPORAN AKHIRPRAKTIKUM FARMAKOTERAPI IIIPMDD

Disusun OlehKelas A/Kelompok 3Rara Amalia Fadiah (G1F010003)Ifa Muttiatur R (G1F010011)Tika Pratiwi (G1F010019)Adibah (G1F010027)Anisa Dewi R (G1F010037)Yurissa Karimah (G1F010049)Desy Nawangsari (G1F010067)Taufik Hidayat (G1F010073)Diah Nurhidayati (G1F010077)Aldi Permadi (G1F010079)

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMANFAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATANJURUSAN FARMASIPURWOKERTO2013PRAKTIKUM 2IMA Anterior + OMI Inferior pro DCA+PCI

I. Dasar Teori Hipotiroid adalah suatu kondisi yang dikarakteristikan oleh produksi hormon tiroid yang rendah. Ada banyak kekacauan-kekacauan yang berakibat pada hipotiroid. Kekacauan-kekacauan ini mungkin langsung atau tidak langsung melibatkan kelenjar tiroid. Karena hormon tiroid mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan, dan banyak proses-proses sel, hormon tiroid yang tidak memadai mempunyai konsekuensi-konsekuensi yang meluas untuk tubuh (Brunner, 2001).Hipotiroid adalah suatu kondisi yang sangat umum. Diperkirakan bahwa 3% sampai 5% dari populasi mempunyai beberapa bentuk hipotiroid. Kondisi yang lebih umum terjadi pada wanita dari pada pria dan kejadian-kejadiannya meningkat sesuai dengan umur (Brunner, 2001)..Dibawah adalah suatu daftar dari beberapa penyebab-penyebab umum hipotiroid pada orang-orang dewasa diikuti oleh suatu diskusi dari kondisi-kondisi ini.a.Hashimoto's thyroiditisb. Lymphocytic thyroiditis (yang mungkin terjadi setelah hipertiroid)c.Penghancuran tiroid (dari yodium ber-radioaktif atau operasi)d. Penyakit pituitari atau hipotalamuse.Obat-obatanf.Kekurangan yodium yang berat (Brunner, 2001).Lebih dari 95% penderita hipotiroid mengalami hipotiroid primer atau tiroidal yang mengacu kepada disfungsi kelenjar tiroid itu sendiri. Apabila disfungsi tiroid disebabkan oleh kegagalan kelenjar hipofisis, hipotalamus atau keduanya hipotiroid sentral (hipotiroid sekunder) atau pituitaria. Jika sepenuhnya disebabkan oleh hipofisis hipotiroid tersier.a.Primer1.Goiter: Tiroiditis Hashimoto, fase penyembuhan setelah tiroiditis, defisiensi yodium2.Non-goiter: destruksi pembedahan, kondisi setelah pemberian yodium radioaktif atau radiasi eksternal, agenesis, amiodaronb.Sekunder: kegagalan hipotalamus ( TRH, TSH yang berubah-ubah, T4 bebas) atau kegagalan pituitari ( TSH, T4 bebas) (Brunner, 2002).Tidak seperti PMS, PMDD memiliki gejala yang lebih spesifik dan gangguan ini dapat terdiagnosis. Hanya 5% perempuan mengalami gejala-gejala yang cukup berat dan terganggunya aktivitas sehari-hari untuk diagnosis PMDD. Gangguan PMDD secara spesifik memiliki gejala fisik yang berbeda dari gangguan depresi, dianggap sebagi suatu gejala PMDD pada wanita, ketika sudah terjadi berulang sedikitnya 5 dari 11 gejala selama seminggu sebelum menstruasi. Gejala-gejala tersebut adalah: 1) perasaan sedih atau putus asa2) tegang atau perasaan cemas3) perubahan mood yang fluktuatif4) mudah marah dan terjadi peningkatan konflik interpersonal5) motivasi menurun6) kurang konsentrasi7) kekurangan energi/ lesu8) berkurangnya nafsu makan9) insomnia atau sebaliknya, mudah mengantuk10) perasaan subyektif menjadi kewalahan atau di luar kendali11) gejala fisik lainnya, seperti: payudara bengkak, sakit kepala, nyeri otot, adanya sensasi kembung atau meningkatnya berat badan. Sama seperti PMS, penyebab pasti PMDD belum diketahui dan masih menjadi kontroversi (Guyton et al., 1997).

II. Patofisiologia. HipotiroidIodium merupakan semua bahan utama yang dibutuhkan tubuh untuk pembentukan hormon tyroid. Bahan yang mengandung iodium diserap usus, masuk ke dalam sirkulasi darah dan ditangkap paling banyak oleh kelenjar tyroid. Dalam kelenjar, iodium dioksida menjadi bentuk yang aktif yang distimuler oleh Tiroid Stimulating Hormon kemudian disatukan menjadi molekul tiroksin yang terjadi pada fase sel koloid. Senyawa yang terbentuk dalam molekul diyodotironin membentuk tiroksin (T4) dan molekul yoditironin (T3). Tiroksin (T4) menunjukkan pengaturan umpan balik negatif dari sekresi Tiroid Stimulating Hormon dan bekerja langsung pada tirotropihypofisis, sedang tyrodotironin (T3) merupakan hormon metabolik tidak aktif. Beberapa obat dan keadaan dapat mempengaruhi sintesis, pelepasan dan metabolisme tyroid sekaligus menghambat sintesis tiroksin (T4) dan melalui rangsangan umpan balik negatif meningkatkan pelepasan TSH oleh kelenjar hypofisis. Keadaan ini menyebabkan pembesaran kelenjar tyroid (Rumahorbo, 1999).Patofosiologi hipotiroidisme brdasarkan atas masing-masing penyebab yang dapat menyebabkan hipotiroidisme, yaitu:1. Hipotiroidisme sentral (HS)Apabila gangguan faal tiroid terjadi karena adanya kegagalan hipofisis, maka disebut hipotiroidisme sekunder, sedangkan apabila kegagalan terletak di hipothalamus disebut hipotiroidisme tertier. 50% HS terjadi karena tumor hipofisis. Keluhan klinis tidak hanya karena desakan tumor, gangguan visus, sakit kepala, tetapi juga karena produksi hormon yang berlebih (ACTH penyakit Cushing, hormon pertumbuhan akromegali, prolaktin galaktorea pada wanita dan impotensi pada pria). Urutan kegagalan hormon akibat desakan tumor hipofisis lobus anterior adalah gonadotropin, ACTH, hormon hipofisis lain, dan TSH (Rumahorbo, 1999).

2. Hipotiroidisme Primer (HP)Hipogenesis atau agenesis kelenjar tiroid. Hormon berkurang akibat anatomi kelenjar. Jarang ditemukan, tetapi merupakan etiologi terbanyak dari hipotiroidisme kongenital di negara barat. Umumnya ditemukan pada program skrining massal. Kerusakan tiroid dapat terjadi karena operasi, radiasi, tiroiditis autoimun, karsinoma, tiroiditis subakut, dishormogenesis dan atrofi (Rumahorbo, 1999).b. PMDD

(Dipiro, 2005).

Meningkatnya kadarestrogendalam darah, yang akan menyebabkan gejala depresi dan khususnya gangguan mental. Kadarestrogenyang meningkat akan mengganggu proses kimia tubuh termasuk vitamin B6(Piridoksin)yang dikenal sebagai vitamin anti depresi karena berfungsi mengontrol produksi serotonin. Serotonin penting sekali bagi otak dan syaraf, dan kurangnya persediaan zat ini dalam jumlah yang cukup dapat mengakibatkan depresi. Saat kadar serotonin rendah, otak mengirim sinyal ke tubuh untuk makan karbohidrat, dimana untuk merangsang produksi serotonin dari yang alami dengan asam amino building block (Hacker et al., 2001; Brunner and Suddarth, 2001).Batas tertentuestrogenmenyebabkan retensi garam dan air serta berat badannya bertambah. Mereka yang mengalami akan menjadi mudah tersinggung, tegang dan perasaan tidak enak. Gejala-gejala dapat dicegah bila pertambahan berat badan dicegah. Peranan estrogen pada PMDD PMDDtidak nyata, sebab ketegangan ini timbul terlambat pada siklus tidak pada saatovulasiwaktu sekresi estrogen berada pada saat puncaknya. Kenaikan sekresi vasopresin kemungkinan berperan pada retensi cairan pada saat premenstruasi (Ganong, 2003).PMDDterjadi padafase lutealpada siklus menstruasi. Fase ini terjadi segera setelah sebuah telur dilepaskan dari ovarium, dan terjadi mulai dari hari 14 sampai hari ke 28 pada siklus menstruasi normal (hari pertama haid dihitung sebagai hari 1). Pada faselutealini, hormon dari ovarium menyebabkan lapisan rahim akan menebal dan membentuk seperti sponge. Pada waktu yang sama, telur akan dilepaskan dari ovarium. Jika saat itu ada hubungan seksual, maka telur dapat bertemu sperma yang masuk, dantelur yang sudah dibuahi ini akan menempel di lapisan uterus yang sudah menebal danspongytadi untuk tumbuh menjadi janin. Pada saat itu, kadar hormonprogesteronakan meningkat, sebaliknyaestrogenmulai menurun. Jika pada masa itu tidak ada hubungan seksual yang menyebabkan pembuahan, maka lapisan rahim yang sudah siap tadi menjadi luruh, menjadi darah haid. Pergeseran keberadaan hormon dari estrogen menjadi progesteron inilah yang menyebabkan beberapa gejalaPMDD. Perubahan kadar progesteron dalam tubuh ini yang menyebabkan perubahan mood, perilaku, dan fisik pada wanita pada fase luteal ini. Progesteron berinteraksi dengan bagian tertentu otak yang terkait dengan relaksasi. Pada seseorang itu ada hormon tertentu di sistem saraf pusat yang disebutendorfin. Endorfin ini hormon yang menyebabkan perasaan senang, happy mood, dan sekaligus juga membuat orang kurang sensitif terhadap nyeri (obat seperti heroin dan morfinberaksi seperti endorfin). Hormon ini dapat turun kadarnya pada fase luteal dalam siklus haid. Karenanya, pada fase luteal ini kadang wanita merasakurang happydan nyeri-nyeri, seperti nyeri haid atau sakit kepala (Ganong, 2003).Jumlah prolaktin yang terlalu banyak yang dihasilkan oleh kelenjar hipofisis dan dapat mempengaruhi jumlah estrogen dan progesteron yang dihasilkan pada setiap siklus. Jumlah prolaktinyang terlalu banyak dapat mengganggu keseimbangan mekanisme tubuh yang mengontrol produksi kedua hormon tersebut. Wanita yang mengalamiPMDD kadarprolaktindapat tinggi atau normal. Wanita yang mempunyai kadar prolaktin cukup tinggi dapat disembuhkan dengan menekan produksi prolaktin (Hacker et al., 2001; Brunner and Suddarth, 2001).

III. Guideline Terapia. GUIDELINE TERAPI PMDD

(Dipiro, 2009).

b. GUIDELINE TERAPI HIPOTIROID(Dipiro, 2005).

IV. Kasus dan DFPa. Kasus Kasus ini membahas tentang Ny. JS yang didiagnosa oleh dokter mengalami PMDD (Premenstrual Distress Disorder). Adapun keluhan yang dialami oleh pasien antara lain : Nyeri kepala, cemas, depresi, lemas, insomnia, kembung, nyeri perut bagian bawah pada awal mignngu menstruasi, menjadi seseorang yang berbeda, mengganggu hubungan dengan suaminya, tidak optimal alam pekerjaan, tidak dapat mengontrol emosi dan putus asa. Riwayat penyakit yang pernah diderita adalah hipotiraoid dan asma. Riwayat keluarga: kakak perempuan mengalami depresi yang terkontrol dengan baik, ayah : hipertensi,hiperlipid, ibu : hipotiroid riwayat pengobatan : ibu profen. Riwayat sosial : sudah menikah selama 5 tahun namun belum memiliki anak.b. Data KlinikTidak terdapat data klinik dalam kasus.c. Data Laboratorium NoParameterSa