jurnal terbaru

Author: iwasanusi

Post on 12-Oct-2015

38 views

Category:

Documents


0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • Yani Desi YantiKOMBINASI ANGIOTENSIN INHIBITOR UNTUK TERAPI NEFROPATI DIABETIK

  • AbstrakRasio albumin-kreatinin urin min. 300GFR 30.0 - 89.9ml/ i /1.73 m2 lpbDiabetes tipe 2LisinopriLosartanPlacebo

  • Cont...

  • Cont...

  • Cont...

  • Nefropati diabetik adalah penyebab utama dari End Stage Renal Disease (ESRD) di Amerika Serikat. Pasien dengan diabetes dan proteinuria berisiko tinggi untuk maju pada ESRD.Menurut penelitian ini, telah dihipotesiskan bahwa proteinuria yang lebih rendah akan mengurangi progresifitas penyakit. Terapi kombinasi dengan Angiotensin Converting Enzyme (ACE) inhibitor dan Angiotensin II Receptor Blocker (ARB) menghasilkan penurunan proteinuria yang lebih besar daripada monoterapi dengan menggunakan masing-masing agen.

  • Penelitian ini dirancang untuk menguji keamanan dan keefektifan terapi kombinasi dengan menggunakan ACE dan ARB yang dibandingkan dengan ARB monoterapi dalam memperlambat progresifitas proteinuria pada nefropati diabetik.

  • Metode VA NEPHRON-Dmulticenter, double-blind, acak, terkontrol untuk menguji efektivitas terapi kombinasi losartan (ARB) dengan lisinopril (ACE inhibitor) vs pengobatan losartan saja dalam memperlambat progresifitas proteinuria pada penyakit ginjal diabetesFase inisiasi selama pengobatan dengan losartan telah dimulai atau melanjutkan dosis yang dinaikkan sampai 100 mg/hari.Pasien yang tidak memiliki efek samping saat mendapat dosis penuh dapat dipilih untuk pengacakan lisinopril atau plasebo.

  • Kriteria EkslusiPopulasiDiabetes tipe 2Rasio albumin-kreatinin urin min. 300GFR 30.0 - 89.9ml/ i /1.73 m2 lpbpenyakit ginjal nondiabetikpengobatan terbaru dengan sodium polystyrene sulfonate ketidakmampuan menghentikan obat-obatan meningkatkan risiko hiperkalemiakadar kalium serum > 5.5 mmol/L

  • INTERVENSIInformed consentLosartan 50 mg/hari 100 mg/hari (kalium 5,5 mmol/liter & kreatinin tidak naik lebih dari 30%)100 mg losartan/hari; 30 hari acak rasio 1:1 lisinopril atau plasebo, dengan stratifikasi sbb:

  • GFR (< 60 atau 60 ml/i per 1.73 m2Proteinuria (rasio albumin-kreatinin urin 1000 atau > 1000 atau rasio protein-kreatinin 1,5 atau > 1,5)Menggunakan atau tidak menggunakan terapi kombinasi dengan ACE inhibitor dan ARB pada saat pendaftaran.

  • Dosis lisinopril atau plasebo setiap 2 minggu 10 mg, 20 mg, 40 mg/hari.Memeriksa kadar kalium dan kreatinin 10 sampai 14 hari setelah setiap kenaikkan untuk memastikan bahwa kadar kalium tetap di bawah 5,5 mmol per liter dan kreatinin tidak naik lebih dari 30% dari nilai pada pengacakan.

  • Setelah pasien mencapai dosis maintenance:Evaluasi mereka setiap 3 bulan.Menyesuaikan pengobatan tekanan darah sistolik:110-130 mmHg & diastolik
  • Point AkhirPoint akhir primer kejadian pertama dari penurunan estimasi GFR (penurunan absolut 30 ml per menit per 1,73 m2 jika estimasi GFR adalah 60 ml per menit per 1,73 m2 pada saat pengacakan atau penurunan relatif sebanyak 50% jika estimasi GFR < 60 ml per menit per 1,73 m2)ESRD (didefinisikan dengan inisiasi dialisis maintenance atau estimasi GFR < 15 ml per menit per 1,73 m2), atau kematian.

  • Point ginjal sekunder kejadian pertama dari penurunan estimasi GFR atau ESRD. Perubahan estimasi GFR dikonfirmasi setidaknya 4 minggu setelah pengobatan. Pasien yang mencapai point akhir primer berdasarkan estimasi GFR terus menerima obat sampai terjadi ESRD atau kematian. Point akhir tersier termasuk kejadian kardiovaskular (myocardial infark, stroke atau gagal jantung kongestif yang harus dirawat di rumah sakit), serta perubahan albuminuria dalam 1 tahun.

  • Keselamatan

  • HasilKARAKTERISTIK PESERTA

    PENELITIAN

  • Cont...

  • Tidak ada perbedaan signifikan

  • Efek Samping dan Keamanan

  • PEMBAHASANKami menemukan terapi kombinasi ARB dengan ACE inhibitor, dibandingkan dengan monoterapi, berhubungan dengan peningkatan risiko cedera ginjal akut dan hiperkalemia.Pada point akhir primer, terapi kombinasi ini tidak bermanfaat secara signifikan

  • atauSedangkan poin akhir sekunder terdapat kecenderungan terhadap risiko yang lebih rendah pada kelompok terapi kombinasi dibandingkan dengan kelompok monoterapiMonoterapiACE inhibitorARBmemperlambat progresi proteinuria pada nefropati diabetik tetapi tidak menunjukan perlambatan progresi pada penyakit ginjal nonproteinuria

  • Pada ONTARGET, terdapat peningkatan risiko kebutuhan dialisis, peningkatan kadar kreatinin serum atau kematian pada kelompok terapi kombinasiPasien pada penelitian kami mewakili populasi dengan risiko proteinuria yang tinggi, meskipun menggunakan dosis ARB penuh

  • Perlambatan progresi penyakit ginjal akan lebih besar daripada risiko hiperkalemia dan cedera ginjal akut berhubungan dengan blokade yang lebih intensif pada sistem renin angiotensinHIPOTESISRisiko yang signifikan dibayangi oleh kecenderungan manfaat yang tidak signifikan sehubungan dengan penilaian point akhir primer dan sekunder

  • Efek samping yang serius dengan terapi kombinasi, yaitu cedera ginjal akutAngiotensin II menyempitkan arteriol eferen dan menstimulasi mereabsorsbsi natrium dan mensekresi aldosteron. Tindakan ini menyebabkan pemulihan volume plasma dan pemeliharaan GFR. Blokade angitensin mengurangi kemampuan untuk merespon tekanan-tekanan seperti penurunan volume.

  • tidak memberikan manfaat secara klinis