hiwar edisi aidil adha

Download Hiwar Edisi Aidil Adha

Post on 17-Jul-2015

1.147 views

Category:

Education

9 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • 2

    Da

    ri m

    eja

    ed

    itor

    HIWAR Bismillahirrahmanirrahim.

    Segala puji bagiNya yang telah memberi peluang untuk menghirup udara

    segar sekali lagi. Selawat ke atas Nabi Muhammad S.A.W

    Pengorbanan - itulah yang sering dikaitkan tatkala Aidil Adha bakal menjelma. Berulang-ulang kali kita diingatkan tentang kisah pengorbanan

    besar Nabi Ibrahim ketika Allah menurunkan perintah korban ke atas

    putera kesayangannya, Nabi Ismail. Ada yang di antara kita berjaya meluaskan lagi skop 'pengorbanan' itu dengan memikirkan tentang

    pengorbanan harta, jiwa dan tenaga ke arahNya. Cuba kita diam sejenak dan fikir, apa lagi yang dapat dikaitkan dengan bulan Zulhijjah ini?

    Kita sering lupa bahawa di bulan Zulhijjah ini kita dapat menggandakan

    keampunan serta keredhaan Allah sepertimana yang diwar-warkan ketika

    di bulan Ramadhan. Hari-hari awal bulan Zulhijjah ini adalah hari yang bermakna kerana pada 10 hari pertama bulan ini merupakan hari-hari

    yang disukai Allah untuk hambanya memperbanyakkan ibadah.

    Masya Allah, bukankah itu sesuatu yang hebat?

    Hebat; terlalu hebat. Hebatnya Allah, Dia sering memberi ruang bagi kita

    untuk mendekatkan diri denganNya. Hebatnya Allah, menggandakan lagi pahala-pahala buat hamba-hambaNya. Hebatnya Allah, mengurniakan

    segala macam nikmat kepada hambaNya. Akan tetapi, sejauh manakah

    kita sanggup untuk mengambil langkah ke arahNya?

    Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Allah berfirman,

    "Aku menurut prasangka hamba-Ku kepada-Ku. Dan Aku bersamanya jika

    ia mengingat-Ku. Dan jika ia mengingat-Ku dalam jiwanya, maka Aku pun

    mengingatnya di dalam Dzat-Ku. Dan jika ia mengingat-Ku di tengah orang banyak, maka akan Aku ingat ia di tengah kerumunan orang yang

    lebih baik darinya. Jika ia mendekatkan diri kepada-Ku sejengkal, Aku pun akan mendekat kepadanya sehasta. Jika ia mendekat kepada-Ku sehasta,

    maka Aku pun mendekat kepadanya satu depa. Dan jika ia datang kepada

    -Ku dengan berjalan, Aku pun akan datang kepadanya dengan berlari cepat."

    (Hadits ditakhrij oleh At Turmidzi)

    Hebat, bukan? Semakin kita mendekatkan diri kepadaNya, semakin rapat dan laju Dia datang ke arah kita.

    Now, isnt that sweet?

    :)

  • 3

    Ka

    ta d

    ua

    Bismillah..

    Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam. Segala puji bagi Allah yang

    menciptakan malam dan siang. Segala puji bagi Allah yang menciptakan

    Adam & Hawa. Segala puji bagi Allah.

    Alhamdulillah, setelah beberapa lama terhenti, PPIM-KSC telah kembali

    menerbitkan lidah rasminya yang terbaru, "HIWAR". Tahniah diucapkan

    kepada AJK Lajnah Penerbitan dengan penerbitan makalah ini.

    Ahlan wasahlan kepada pelajar-pelajar baharu tahun pertama sesi 2011,

    semoga kehadiran anda semua di sini membawa kepada kematangan

    diri dan penambahan ilmu. Sesuai dengan wahyu pertama Ilahi kepada

    Rasulnya Muhammad SAW, 'Iqra'- bacalah.

    Sesungguhnya Islam itu terdiri di atas ilmu. Bersesuaian dengan sabda

    Nabi SAW, Jadilah kalian orang yang berilmu (aliman), atau

    (setidaknya) jadilah penuntut ilmu (mutaaliman), atau (setidaknya)

    jadilah pendengar ilmu (mustamian), atau (setidaknya) jadilah orang

    yang suka kepada ilmu (muhibban), dan jangan jadi yang kelima (iaitu

    yang bukan dari keempat-empat kriteria di atas), maka kalian akan bi-

    nasa.

    Dengan penerbitan Hiwar ini insyaAllah dapat menyediakan sedikit se-

    banyak medium pembacaan bagi penuntut muslim di kursk ini, yang

    memungkinkan penggabungan di dalam satu makalah akan adanya in-

    formasi-informasi Agama, kehidupan, isu-isu semasa dan isu-isu dunia

    perubatan mutaakhir ini.

    Selamat Hari Raya Eiduladha diucapkan kepada seluruh warga muslim di

    Kursk. Sesungguhnya bukan sambutan yang kita perlu lihat, tetapi 'ibrah

    (pengajaran) sempena hari yang amat bersejarah ini. Atas semangat

    'korban' yang begitu sinonim dengan Eiduladha ini, seharusnya kita

    perlu sentiasa berdoa kepadaNya agar segala pengorbanan yang telah

    kita lakukan, ataupun di masa hadapan bukanlah hanya sia-sia, tetapi

    ada keberkatannya dan diambil kira olehNya insyaAllah.

    Akhir kalam sekali saya ucapkan tahniah kepada usaha penerbitan Hi-

    war ini, semoga dapat memberi manfaat kepada pembaca-pembaca

    sekalian.

    Wallahua'lam.

    Wassalamuailkum.

    Presiden PPIM-KSC

    Mohd Zaid Asmuni

    Edisi Aidil Adha

  • 4

    HIWAR

    Zu

    lhij

    jah &

    Aid

    il A

    dha

    KULLU 'AM WA ANTUM BI KHAIRKULLU 'AM WA ANTUM BI KHAIRKULLU 'AM WA ANTUM BI KHAIR Bulan Zulhijjah, khususnya sepuluh hari awalnya adalah merupakan peluang kedua selepas Ramad-han untuk umat Islam mendapatkan gandaan keredhaan, keampunan dan pahala amalan.

    Disebutkan oleh Nabi SAW :

    "Sebaik-baik hari di dunia adalah sepuluh hari itu" (Riwayat al-Bazzar ; Albani : Sohih).

    Allah SWT pula berfirman :

    "Demi Fajar dan hari-hari yang sepuluh" ( Al-Fajr : 1).

    Majoriti ulama menyatakan hari sepuluh itu merujuk kepada hari pertama hingga sepuluh Zulhijjah

    dan bukannya sepuluh terakhir Ramadhan. (Zad Al-Ma'ad, Ibn Qayyim).

    Ia juga disebut oleh Nabi SAW dalam hadith lain :

    "Tiada hari-hari yang lebih disukai oleh Allah SWT untuk hambanya memperbanyakkan amalan dari

    sepuluh hari ini" (Riwayat Al-Bukhari).

    AMALAN-AMALAN UTAMA

    Manakala amalan-amalan yang digalakkan sepanjang sepuluh awal Zulhijjah yang amat besar paha-

    lanya ini antaranya :-

    a) Zikir : Iaitu dengan memperbanyakkan zikir Subhanallah, Alhamdulillah, La ilaha Illa Allah

    b) Berpuasa : Amat digalakkan berpuasa pada satu hingga sembilan Zulhijjah bagi orang yang tidak

    menunaikan Haji. Hari Arafah (9 Zulhijjah ) pula adalah hari yang terbaik untuk berpuasa.

    Nabi SAW bersabda tentang kelebihan hari Arafah :

    "Tiada hari yang lebih banyak Allah membebaskan hambanya lebih dari hari Arafah"

    (Riwayat Muslim)

    Nabi SAW juga bila ditanya tentang kelebihan berpuasa pada hari Arafah ini menjawab, ia menghapuskan dosa yang lalu dan tahun kemudiannya.

    c) Melakukan lain-lain amalan seperti bersedeqah, membaca Al-Quran, solat sunat dan lain-lain.

    Ia semuanya termasuk di dalam umum hadith yang menunjukkan ianya amat disukai oleh Allah

    SWT.

    d) Menjauhi maksiat dan masa terbaik untuk memulakan tawbat bagi sesiapa yang masih berfikir-

    fikir dan menangguhnya. Amat biadap jika umat Islam bersukaria dengan melampaui batas haram di

    hari yang amat agung di sisi Allah SWT ini.

    e) Bertakbir : Ibn Abi Shaibah menyebut bahawa `Ali KW menunjukkan bahawa permu-laan takbir bermula sejurus selepas solat Subuh hari Arafah sehingga hujung waktu Asar hari ketiga Tashriq.

    f) Berkorban : Allah SWT berfirman : ertinya : "dan berdoalah dan berkorban". Allah SWT juga menyebut :

    Ertinya : "Sesiapa yang membesarkan syiar Allah (berkorban) mala ia adalah dari tanda ketaqwaan hati" (Al-Hajj : 32)

    Sebuah hadis menyebut :

    Ertinya : "Tiadalah amalan anak Adam yang lebih disukai oleh Allah SWT pada hari kurban kecuali

    berkorban ( dengan menyembelih binatang)" ( Riwayat At-Tirmidzi, Abu Daud ; Gharib, namun ter-

    dapat rawi yang dipertikaikan )

  • 5

    HUKUM QURBAN

    Hukum berkorban adalah sunat muakkad (yang dituntut) bagi orang yang mempunyai lebihan dan kemudahan harta. Demikian pendapat majoriti ulama termasuklah sahabat besar seperti Abu Bakar as-Siddiq r.a, Umar al-Khattab r.a, Ibn Mas'ud r.a dan lain-lain, kecuali Imam Abu Hanifah berpendapat ianya WAJIB bagi mereka yang berkemampuan

    TIDAK DIBENARKAN juga berkorban hanya dengan membayar harganya atau membeli daging lembu yang telah disembelih dari pasar lalu disedeqahkan atas niat Qurban. Tatkala itu, ia dianggap sedeqah biasa sahaja dan bukannya Qurban yang disyariatkan di hari raya Aidiladha.

    Pahala Qurban adalah jauh lebih hebat dari bersedeqah harganya sahaja. Ia adalah fatwa oleh majoriti ahli ilmu seperti Imam Abu Hanifah, Malik, Syafie, Ahmad dan lain-lain.

    Adalah diingatkan jua agar meniatkan Qurban itu adalah kerana Allah SWT semata-mata, menuruti sunnah Nabi SAW dan Nabi Ibrahim a.s dan bukannya untuk menyedeqahkan daging atau lain-lain niat.

    Firman Allah :

    Ertinya : Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridaan) Allah, tetapi ketakwaan dari ka-mulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah

    terhadap hidayah-Nya kepada kamu. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik.

    (Al-Hajj : 37)

    BINATANG TERBAIK UNTUK QURBAN

    Yang terbaik adalah unta, diikuti oleh lembu, kerbau, kemudian biri-biri, kambing dan jika tidak mampu bolehlah 1/7 dari unta, lembu, kerbau. Yang terbaik sudah tentulah yang paling banyak dagingnya maka lebih ramai mendapat merasai dan manfaatnya.

    PEMBAHAGIAN DAGING

    Daging qurban yang telah siap dilapah bolehlah dibahagikan SEPERTI BERIKUT :

    1/3 (sepertiga) kepada tuan rumah yang berqurban,

    1/3 (sepertiga) kepada faqir miskin termasuklah jirannya dan saudara mara dan

    1/3 (sepertiga) lagi bagi sesiapa yang memintanya.

    Ia berdasarkan firman Allah SWT :

    Ertinya : "Dan makanlah ia, dan berikanlah ia kepada orang yang susah dan faqir." (Al-Haj : 28)

    Ertinya "Dan makanlah ia, dan berikanlah kepada orang yang memintanya dan yang tidak memintanya" (Al-Haj : 36)

    Inilah yang dilakukan oleh Nabi