dampak pemecahan saham terhadap laba dan harga saham · jumlah saham yang lebih banyak dengan cara...

Click here to load reader

Post on 03-Jul-2019

216 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

  • DAMPAK PEMECAHAN SAHAM TERHADAP LABA DAN

    HARGA SAHAM Studi Empiris Pada Perusahaan Yang Terdaftar Di Bursa Efek Jakarta

    Selama Periode Tahun 2000 2001

    S K R I P S I

    Diajukan untuk Memenuhi salah satu Syarat

    Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

    Program Studi Akuntansi

    Oleh:

    RAINY

    NIM: 002114122

    PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SANATA DHARMA

    YOGYAKARTA

    2004

  • DAFTAR ISI

    Halaman

    HALAMAN JUDUL................................................................................. i

    HALAMAN PERSETUJUAN................................................................... ii

    HALAMAN PENGESAHAN..................................................................... iii

    HALAMAN PERSEMBAHAN.................................................................. iv

    PERNYATAAN KEASLIAN KARYA....................................... v

    ABSTRAK................................................................................................. vi

    ABSTRACK............................................................................................... vii

    KATA PENGANTAR................................................................................ ix

    DAFTAR ISI.............................................................................................. xii

    DAFTAR TABEL...................................................................................... xv

    DAFTAR LAMPIRAN............................................................................... xvii

    BAB I PENDAHULUAN............................................................ 1

    A. Latar Belakang Masalah......................................................... 1

    B. Rumusan Masalah.................................................................. 4

    C. Batasan Masalah..................................................................... 4

    D. Tujuan Penelitian.................................................................. 5

    E. Manfaat Penelitian..... .......................................................... 5

    F. Sistematika Penulisan........................................................... 6

  • BAB II LANDASAN TEORI................................................................... 7

    A. Studi Peristiwa (event study)................................................... 7

    B. Pemecahan Saham (stock split)............................................... 8

    C. Telaah Studi Atas Pemecahan Saham.................................. 12

    D. Laba (earning)........... ............................................................ 14

    E. Harga Saham.. ........................................................................ 17

    F. Return Tidak Normal (abnormal return)................................ 18

    G. Perumusan Hipotesa.. ............................................................ 23

    BAB III METODA PENELITIAN ............................................................ 24

    A. Jenis Penelitian....................................................................... 24

    B. Populasi dan Sampel.............................................................. 24

    C. Tempat dan Waktu Penelitian............................................... 25

    D. Data yang Diperlukan ........................................................... 25

    E. Teknik Pengumpulan Data.................................................... 26

    F. Teknik Analisis Data............................................................. 26

    BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN.................................... 37

    A. Bursa Efek Jakarta................................................................ 37

    B. Data Perusahaan.................................................................... 38

    C. Laba........................................................................................ 40

    D. Harga Saham.......................................................................... 40

    E. Indeks Harga Saham Gabungan........................................... 40

  • BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN................................. 50

    A. Analisis Data.......................................................................... 50

    B. Pembahasan... ........................................................................ 54

    BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN.... ................................................ 58

    A. Kesimpulan.... ........................................................................ 58

    B. Saran....................................................................................... 58

    DAFTAR PUSTAKA

    LAMPIRAN

    DAFTAR RIWAYAT HIDUP

  • DAFTAR TABEL

    Halaman

    1. Tabel 4.1: Perusahaan yang menjadi sampel dalam penelitiaan

    pada tahun 2000-2001.......................................................................... 39

    2. Tabel 4.2: Laba kotor perusahaan yang menjadi sampel dalam

    penelitian pada tahun 2000-2001.......................................................... 41

    3. Tabel 4.3: Laba operasi perusahaan yang menjadi sampel dalam

    penelitian pada tahun 2000-2001.......................................................... 42

    4. Tabel 4.4: Laba sebelum pajak perusahaan yang menjadi sampel

    dalam penelitian pada tahun 2000-2001................................................ 43

    5. Tabel 4.5: Laba bersih perusahaan yang menjadi sampel dalam

    penelitian pada tahun 2000-2001.......................................................... 44

    6. Tabel 4.6: Laba per lembar saham perusahaan yang menjadi

    sampel dalam penelitian pada tahun 2000-2001................................... 45

    7. Tabel 4.7: Harga saham 10 hari sebelum pemecahan saham

    perusahaan yang menjadi sampel dalam penelitian pada tahun

    2000-2001............................................................................................ 46

    8. Tabel 4.8: Harga saham 10 hari setelah pemecahan saham

    perusahaan yang menjadi sampel dalam penelitian pada tahun

    2000-2001........................................................................................... 47

  • 9. Tabel 4.9: IHSG 10 hari sebelum pemecahan saham perusahaan

    yang menjadi sampel dalam penelitian pada tahun 2000-2001............... 48

    10. Tabel 4.10: IHSG 10 hari setelah pemecahan saham perusahaan

    yang menjadi sampel dalam penelitian pada tahun 2000-2001............. 49

    11. Tabel 5.1: Ringkasan hasil olahan SPSS rata-rata perubahan

    laba, abnormal return dan Cummulative Abnormal Return

    (CAR) sebelum pemecahan saham dan setelah pemecahan

    saham.................................................................................................. 51

  • ABSTRAK

    DAMPAK PEMECAHAN SAHAM TERHADAP LABA DAN

    HARGA SAHAM Studi Empiris Pada Perusahaan Yang Terdaftar Di Bursa Efek Jakarta

    Selama Periode Tahun 2000 2001

    RAINY

    UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA

    2004

    Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dampak pemecahan saham terhadap laba dan harga saham. Jenis penelitian yang dilakukan adalah studi empiris di Bursa Efek Jakarta. Pada penelitian ini, peristiwa yang dipilih untuk diamati adalah peristiwa pemecahan saham pada tahun 2000-2001.

    Sampel yang diambil adalah perusahaan-perusahaan yang melakukan pemecahan saham selama tahun 2000-2001, yaitu sebanyak 31 perusahaan. Pengumpulan data dilakukan dengan pencatatan terhadap data yang sudah dipublikasikan oleh Bursa Efek Jakarta. Teknik analisis data yang digunakan dalam menjawab permasalahan yang ada menggunakan pengujian dua sisi. Periode kejadian penelitian yang digunakan untuk mengukur perubahan laba yaitu selama satu tahun sebelum pemecahan saham dan satu tahun setelah pemecahan saham, kemudian untuk mengukur harga saham yaitu selama 10 hari sebelum pemecahan saham dan 10 hari setelah pemecahan saham.

    Secara statistik, hasil penelitian ini dapat membuktikan bahwa terdapat perbedaan rata-rata abnormal return antara 8 hari sebelum pemecahan saham dan 8 hari setelah pemecahan saham. Penelitian ini juga dapat membuktikan bahwa terdapat perbedaan Cummulative Abnormal Return (CAR) dari 1 hari sampai 2 hari sebelum pemecahan saham dan 1 hari sampai 2 hari setelah pemecahan saham. Tetapi penelitian ini tidak dapat membuktikan bahwa terdapat perbedaan rata-rata perubahan laba antara satu tahun sebelum pemecahan saham dengan satu tahun setelah pemecahan saham, satu tahun sebelum pemecahan saham dengan pada saat pemecahan saham dan pada saat pemecahan saham dengan satu tahun setelah pemecahan saham. Dari penelitian tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa pemecahan saham dapat membawa dampak terhadap harga saham, tetapi tidak membawa dampak terhadap laba perusahaan.

  • ABSTRACT

    THE EFFECT OF STOCK SPLIT TO EARNINGS AND

    STOCK PRICE An Empirical Study At The Companies Listed At The Jakarta Stock

    Exchange In Period 2000 2001

    RAINY SANATA DHARMA UNIVERSITY

    YOGYAKARTA 2004

    The aims of this research was to find out the effect of stock split to

    earnings and stock price. This research was an empirical study on the stock in

    Jakarta Stock Exchange, and the event was the stock split during 2000 to 2001.

    This research examined thirty one companies which have done stock split

    during 2000 to 2001. The data gathering was conducted by recording the data

    which had been published by Jakarta Stock Exchange. The technique data

    analysis to answer the problem formulated used two tailed test. The periods of

    research event used for measuring change earnings were one year before stock

    split and one year after stock split, and then for measuring stock price were ten

    days before stock split and ten days after stock split.

    Statistically, the result of this research could prove that there was different

    means of abnormal return between eight days before stock split and eight days

    after stock split. This research also prove that there was the different Cummulative

    Abnormal Return (CAR) from one until two days before stock split and one until

  • two days after stock split. However, this research could not prove the differenees

    of the means of change earnings between one year before stock split with one year

    after stock split, one year before stock split with at the time of stock split and at

    the time of stock split with one year after stock split. Finally it could be concluded

    that stock split had an effect to stock price, but did not have an effect to

    companys earnings.

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah

    Dalam pasar modal banyak sekali informasi yang dapat diperoleh oleh

    investor, baik di publik maupun yang bersifat pribadi (privat). Informasi

    tersebut seperti informasi harga saham, volume perdagangan saham,

    pengumuman dividen, pengumuman right issue, dan lain-lain. Pengumuman

    pemecahan saham (stock split) juga merupakan salah satu informasi yang

    dapat diperoleh investor di pasar modal. Informasi ini dapat bermakna jika

    keberadaan informasi tersebut menyebabkan investor melakukan transaksi di

    pasar modal, transaksi tersebut akan tercermin dalam perubahan harga saham,

    volume perdagangan dan indikator atau karakteristik pasar lainnya

    (Fatmawati dan Asri, 1999: 93 94).

    Hartono (1998: 320) menyatakan bahwa jika pasar efisien, suatu

    pengumuman yang tidak mempunyai nilai ekonomis tidak akan

    mengakibatkan reaksi pasar atas pengumuman peristiwa tersebut. Sebaliknya

    jika pasar bereaksi untuk pengumuman yang tidak mempunyai nilai

    ekonomis, berarti pasar tersebut belum efisien karena tidak dapat

    membedakan pengumuman yang berisi informasi ekonomis dengan yang

    tidak berisi informasi ekonomis.

  • Harga saham di pasar modal sering bereaksi pada saat pengumuman

    pemecahan saham. Reaksi pasar ini sebenarnya bukan disebabkan adanya

    pengumuman pemecahan saham tersebut, karena pada kenyataannya

    informasi pemecahan saham tidak mempunyai nilai ekonomis. Informasi

    pemecahan saham tidak mempunyai nilai ekonomis karena terjadinya

    peristiwa pemecahan saham tidak memiliki dampak terhadap aliran kas masa

    mendatang. Pemecahan saham hanya mengganti saham yang beredar dengan

    jumlah saham yang lebih banyak dengan cara menurunkan nilai pari saham

    sedangkan saldo modal saham dan laba ditahan tetap sama. Oleh karena itu,

    pemecahan saham tidak mempengaruhi arus kas perusahaan.

    Reaksi pasar terhadap peristiwa pengumuman pemecahan saham ini

    tidak semata-mata karena pemecahan saham, tetapi karena adanya informasi

    lain yang dibawa oleh pengumuman pemecahan saham yang tidak mudah

    diduga oleh investor. Informasi lain tersebut seperti informasi bagaimana baik

    atau buruknya prospek perusahaan, dan informasi-informasi lainnya sebagai

    motivasi investor yang berbagai macam dalam mencari informasi. Pergerakan

    harga saham di pasar modal selalu berfluktuasi dan cenderung tidak menentu.

    Perubahan harga saham merupakan pencerminan perubahan penilaian

    masyarakat terhadap nilai saham perusahaan.

    Beberapa penelitian yang telah dilakukan untuk menguji pengaruh

    pemecahan saham antara lain Bar-Yosef dan Brown (1977), dan Asquith

    (1989) menemukan adanya reaksi pasar yang positif atas pengumuman

    pemecahan saham (dikutip dari Khomsiyah dan Sulistyo, 2001: 388). Di

  • Indonesia penelitian serupa telah dilakukan oleh Ewijaya dan Indriantoro

    (1999), hasil penelitiannya menyatakan bahwa reaksi pasar tersebut

    sebenarnya bukan karena respon terhadap tindakan pemecahan saham itu

    sendiri, namun terhadap prospek perusahaan yang disinyalkan oleh

    pemecahan saham tersebut. Sinyal yang ditunjukkan dalam pemecahan saham

    tersebut adalah bahwa perusahaan yang melakukan pemecahan saham

    merupakan perusahaan yang mempunyai kinerja yang baik.

    Menurut Klein dan Peterson (1989) yang meneliti perkiraan laba

    dihubungkan dengan pengumuman pemecahan saham menunjukkan bahwa

    perusahaan-perusahaan yang mengumumkan pemecahan saham mengalami

    revisi perkiraan laba lebih besar daripada perusahaan-perusahaan yang tidak

    mengumumkan pemecahan saham. Adanya revisi perkiraan laba yang besar

    menunjukkan bahwa ada peningkatan laba yang luar biasa setelah pemecahan

    saham (dikutip dari Anggraini dan Hartono, 2000: 3).

    Lakonishok dan Lev (1987) menyatakan bahwa pengumuman

    pemecahan saham memberikan informasi adanya peningkatan laba di masa

    yang akan datang sehingga informasi tersebut menimbulkan adanya abnormal

    return (dikutip dari Miliasih, 2000: 134).

    Publikasi atau pengumuman pemecahan saham merupakan studi

    peristiwa (event study) yang akan diamati. Studi ini akan menguji apakah

    pengumuman pemecahan saham dapat menghasilkan keputusan investasi

    yang berbeda antara periode sebelum pemecahan saham dan setelah

    pemecahan saham.

  • Berdasarkan uraian diatas, penulis bermaksud melakukan penelitian

    dengan judul: DAMPAK PEMECAHAN SAHAM TERHADAP LABA

    DAN HARGA SAHAM (Studi Empiris Pada Perusahaan Yang Terdaftar

    Di Bursa Efek Jakarta Selama periode Tahun 2000-2001).

    B. Rumusan Masalah

    Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

    1. Apakah terdapat perbedaan rata-rata perubahan laba antara sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham?

    2. Apakah terdapat perbedaan rata-rata abnormal return dan Cummulative

    Abnormal Return (CAR) antara sebelum pemecahan saham dan setelah

    pemecahan saham?

    C. Batasan Masalah

    Dalam penelitian ini, penulis membatasi penelitian hanya pada

    peristiwa pengumuman pemecahan saham terhadap perubahan laba dan

    perubahan harga saham yang dipublikasikan oleh perusahaan. Focus

    penelitian ini adalah saham-saham perusahaan yang terdaftar di PT. Bursa

    Efek Jakarta (BEJ) selama periode tahun 2000 sampai dengan tahun 2001.

  • D. Tujuan Penelitian

    Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

    1. Untuk mengetahui ada atau tidaknya perbedaan rata-rata perubahan laba

    antara sebelum pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    2. Untuk mengetahui ada atau tidaknya perbedaan rata-rata abnormal

    return dan Cummulative Abnormal Return (CAR) antara sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    E. Manfaat Penelitian

    1. Bagi Investor.

    Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan

    dalam melakukan investasi yang tepat dan menguntungkan dengan

    mempertimbangkan laba dan harga saham akibat pemecahan saham.

    2. Bagi Universitas sanata Dharma.

    Hasil penelitian ini diharapkan menjadi masukan dan mampu

    menambah wacana bagi pengembangan ilmu dan penelitian di bidang

    keuangan, khususnya peristiwa pemecahan saham di pasar modal.

    3. Bagi peneliti.

    Studi ini diharapkan mampu meningkatkan pemahaman tentang

    pasar modal dan mampu meningkatkan pemahaman tentang dampak

    pemecahan saham terhadap laba dan harga saham sebagai sarana untuk

    mempraktekkan teori dan pengetahuan di bangku kuliah.

  • F. Sistematika Penulisan

    1. BAB I PENDAHULUAN

    Bab ini menguraikan mengenai latar belakang masalah, rumusan

    masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan

    sistematika penulisan.

    2. BAB II LANDASAN TEORI

    Bab ini menjelaskan mengenai teori-teori yang relevan dengan

    permasalahan yang ada dalam penelitian dan diharapkan dapat dijadikan

    dasar untuk melakukan penelitian maupun dasar untuk mengolah data.

    3. BAB III METODA PENELITIAN

    Bab ini menjelaskan mengenai jenis penelitian, populasi dan

    sampel, tempat dan waktu penelitian, data yang diperlukan, teknik

    pengumpulan data dan teknik analisis data.

    4. BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

    Bab ini menguraikan mengenai sekilas Bursa Efek Jakarta, data

    perusahaan yang menjadi sampel dalam penelitian ini, data laba, data

    harga saham dan data Indeks Harga Saham Gabungan.

    5. BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

    Bab ini menguraikan mengenai analisis data dan pembahasan dari

    penelitian yang telah dilakukan.

    6. BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

    Bab ini menjelaskan mengenai kesimpulan penelitian, saran-saran

    dan keterbatasan penelitian.

  • BAB II

    LANDASAN TEORI

    A. Studi peristiwa (event study)

    Studi peristiwa adalah studi yang mempelajari reaksi pasar terhadap

    suatu peristiwa (event) yang informasinya dipublikasikan sebagai suatu

    pengumuman (Hartono, 1998: 318). Sedangkan menurut Peterson (1998),

    studi peristiwa adalah suatu pengamatan mengenai pergerakan harga saham di

    Pasar Modal untuk mengetahui apakah ada abnormal return yang diperoleh

    pemegang saham akibat dari suatu peristiwa tertentu (dikutip dari

    Suryawijaya dan Setiawan, 1998).

    Adapun manfaat dari studi peristiwa (Hartono, 1998: 318), yaitu:

    1. Dapat digunakan untuk menguji kandungan informasi (information

    content) dari suatu pengumuman. Reaksi pasar akibat pengumuman

    tersebut akan tercermin pada perubahan harga dari sekuritas yang

    bersangkutan. Reaksi ini diukur dengan menggunakan abnormal return.

    Suatu pengumuman yang mempunyai kandungan informasi akan

    memberikan abnormal return kepada pasar, begitu juga sebaliknya yang

    tidak mempunyai kandungan informasi, tidak memberikan abnormal

    return kepada pasar.

    2. Dapat pula dipakai untuk menguji efisiensi pasar bentuk setengah kuat.

  • Pasar dikatakan efisien dalam bentuk setengah kuat jika tidak ada

    investor yang dapat memperoleh abnormal return dari informasi yang

    diumumkan atau jika memang ada abnormal return, pasar harus bereaksi

    dengan cepat untuk menyerap abnormal return untuk menuju ke harga

    keseimbangan.

    Pengujian kandungan informasi dan pengujian efisiensi pasar bentuk

    setengah kuat merupakan dua pengujian yang berbeda. Ada dua unsur pokok

    yang merupakan ciri utama pasar modal yang efisien dalam bentuk setengah

    kuat adalah:

    1. Tersedianya informasi yang relevan.

    2. Harga disesuaikan secara cepat terhadap informasi baru.

    Pemecahan saham merupakan studi peristiwa karena peristiwa

    pemecahan saham dapat memberikan informasi yang relevan dan dengan

    adanya peristiwa pemecahan saham menimbulkan reaksi yang cepat terhadap

    harga saham di pasar modal.

    B. Pemecahan Saham (stock split)

    Pemecahan saham merupakan fenomena yang membingungkan. Secara

    sederhana, pemecahan saham berarti memecah selembar saham menjadi n

    lembar saham. Pemecahan saham mengakibatkan bertambahnya jumlah

    lembar saham yang beredar tanpa transaksi jual beli yang mengubah besarnya

    modal. Harga per lembar saham baru setelah pemecahan saham adalah

    sebesar 1/n dari harga sebelum pemecahan. Pemecahan saham telah menjadi

  • salah satu alat yang digunakan oleh manajemen untuk membentuk harga

    saham perusahaan (Marwata, 2001: 152).

    Berdasarkan hasil penelitian empiris studi peristiwa pemecahan saham

    oleh peneliti terdahulu, pemecahan saham tidak mempunyai nilai ekonomis

    karena pemecahan saham tidak mengubah saldo modal saham dan saldo laba

    ditahan, artinya struktur dan total ekuitas pemegang saham tidak berubah.

    Tetapi mengapa perusahaan melakukan pemecahan saham, alasannya adalah

    berhubungan dengan sinyal yang akan disampaikan oleh perusahaan ke

    publik (Marwata, 2001: 390).

    Adapun alasan-alasan dibalik pemecahan saham (dikutip dari Merry,

    2000), yaitu:

    1. Untuk menyesuaikan harga pasar dari saham perusahaan pada tingkat

    dimana lebih banyak individu dapat menginvestasikan dalam saham.

    2. Untuk menyebarkan dasar pemegang saham dengan meningkatkan jumlah

    saham yang beredar dan membuatnya lebih dapat dipasarkan.

    3. Untuk menguntungkan pemegang saham yang ada dengan memungkinkan

    mereka untuk mengambil manfaat dari suatu penyesuaian pasar yang

    tidak sempurna setelah pemecahan saham tersebut.

    Pemecahan saham diyakini dapat memberikan berbagai manfaat bagi

    sebagian pihak khususnya para emiten, manfaat tersebut yaitu:

    1. Menurunkan harga saham yang kemudian akan membantu meningkatkan

    daya tarik investor untuk membeli saham.

    2. Membuat saham lebih likuid untuk diperdagangkan.

  • 3. Mengubah para investor odd lot (investor yang membeli saham dibawah

    500 lembar atau satu lot) menjadi investor round lot (investor yang

    membeli saham minimal 500 lembar atau satu lot).

    Pemecahan saham biasanya dilakukan setelah harga saham tertentu

    mengalami kenaikan yang cukup signifikan. Pemecahan saham merupakan

    salah satu cara yang dilakukan emiten untuk mempertahankan agar sahamnya

    tetap berada dalam rentan perdagangan yang optimal, sehingga daya beli

    investor meningkat terutama untuk investor kecil.

    Menurut Ewijaya dan Indriantoro (1999: 55), pemecahan saham (stock

    split) adalah perubahan nilai nominal per lembar saham dan penambahan

    jumlah saham yang beredar sesuai dengan faktor pemecahan saham (split

    factor). Pada dasarnya ada dua jenis pemecahan saham yang dapat dilakukan,

    yaitu:

    1. Pemecahan naik (split up) adalah penurunan nilai nominal per lembar

    saham yang mengakibatkan bertambahnya jumlah saham yang beredar.

    Misalnya pemecahan saham dengan faktor pemecahan 2:1, 3:1, dan 4:1.

    2. Pemecahan turun (split down) adalah peningkatan nilai nominal per

    lembar saham dan mengurangi jumlah saham yang beredar. Misalnya

    pemecahan turun dengan faktor pemecahan 1:2, 1:3, dan 1:4.

    McGough (1993) mengatakan bahwa pasar modal Amerika

    membedakan pemecahan saham menjadi dua (dikutip dari Ewijaya dan

    Indriantoro, 1995: 55), yaitu:

  • 1. Pemecahan saham sebagian (partial stock split) adalah tambahan

    distribusi saham yang beredar sebesar 25 % atau lebih tetapi kurang dari

    100 % dari jumlah saham beredar yang lama.

    2. Pemecahan saham penuh (full stock split) adalah tambahan distribusi

    saham yang beredar sebesar 100 % atau lebih dari jumlah saham beredar

    yang lama.

    Ada dua dasar teori yang sering dipakai dalam menjelaskan motivasi

    pemecahan saham, yaitu signaling theory dan trading range theory. Menurut

    signaling theory, Bar-Josef dan Brown (1997) menyatakan bahwa pemecahan

    saham memberikan informasi kepada investor tentang prospek peningkatan

    return masa depan. Return yang meningkat tersebut dapat diprediksi dan

    merupakan sinyal tentang laba jangka pendek dan jangka panjang.

    Pengumuman pemecahan saham dianggap sebagai sinyal yang diberikan oleh

    manajemen kepada publik bahwa perusahaan memiliki prospek yang bagus di

    masa depan (dikutip dari Marwata, 2001: 153).

    Copeland (1979: 116) menyatakan bahwa salah satu gambaran yang

    menunjukkan prospek bagus adalah kinerja keuangan yang bagus. Perusahaan

    yang melakukan pemecahan saham biasanya memerlukan biaya (seperti biaya

    administrasi, dan lain-lain), oleh karena itu hanya perusahaan yang

    mempunyai prospek bagus yang mampu melakukannya (dikutip dari

    Marwata, 2001: 153).

    Sedangkan menurut trading range teory, menyatakan bahwa

    pemecahan saham dilakukan karena perusahaan memandang harga sahamnya

  • sudah terlalu mahal. Ikenberry (1996) menyatakan bahwa pemecahan saham

    akan meningkatkan likuiditas perdagangan saham. Menurut teori ini, harga

    saham yang terlalu tinggi (overprice) menyebabkan kurang aktifnya saham

    tersebut diperdagangkan. Dengan adanya pemecahan saham, harga saham

    menjadi tidak terlalu tinggi sehingga akan semakin banyak investor yang

    mampu bertransaksi (dikutip dari Marwata, 2001: 531).

    Fatmawati dan Asri (1999: 106) mengemukakan bahwa keinginan

    manajemen perusahaan untuk meningkatkan likuiditas perdagangan saham

    didukung oleh adanya pandangan bahwa perusahaan yang melakukan

    pemecahan saham akan menambah daya tarik investor akibat penurunan

    harga saham pada saat pemecahan saham.

    C. Telaah Studi Atas Pemecahan Saham

    Asquith (1989) menunjukkan bahwa perusahaan yang melakukan

    pemecahan saham mengalami peningkatan laba yang signifikan untuk empat

    tahun sebelum pemecahan saham dilakukan. Peningkatan terbesar terjadi

    pada satu tahun sebelum pemecahan saham dan terus meningkat selama tahun

    dilakukannya pemecahan saham. Hasil penelitian menunjukkan bahwa

    pemecahan saham mempunyai dampak terhadap harapan investor akan sifat

    kenaikkan laba (sementara atau tetap) pada saat sebelum dan setelah

    pemecahan saham (dikutip dari Khomsiyah dan Sulistyo, 2001: 390).

    Perusahaan-perusahaan yang mengalami peningkatan laba yang besar

    pada satu tahun kemungkinan akan mengalami penurunan laba pada tahun-

  • tahun selanjutnya, karena perubahan laba yang besar biasanya hanya

    sementara dan diikuti penurunan laba. Oleh karena itu jika sebelum

    pemecahan saham ada peningkatan laba, investor berpandangan bahwa

    peningkatan laba ini tidak akan berlangsung lama.

    Penelitian Lakonishok dan Lev (1987) menunjukkan bahwa perusahaan

    yang memecah saham menikmati kinerja laba luar biasa selama periode

    sebelum pemecahan saham. Hal ini mencerminkan kinerja yang baik dari

    perusahaan yang memecah saham. Pertumbuhan laba perusahaan-perusahaan

    yang memecah sahamnya berlangsung sampai tahun pertama setelah

    pemecahan saham (dikutip dari Anggraini dan Hartono, 2000: 3).

    Berbeda dengan penelitian Miliasih (2000) menunjukkan bahwa

    pemecahan saham tidak menyebabkan terjadinya kenaikan laba pada periode

    setelah pemecahan saham. Hal ini ditunjukkan dengan tidak terdapatnya

    perubahan laba yang signifikan pada periode sebelum pemecahan saham dan

    setelah pemecahan saham. Begitu juga dengan hasil penelitian Anggraini dan

    Hartono (2000) menunjukkan bahwa pada tahun-tahun sebelum pemecahan

    saham dan setelah pemecahan saham tidak ada pertumbuhan laba yang

    signifikan.

    Adanya perbedaan atau perubahan harga saham secara signifikan akan

    berhubungan dengan abnormal return pada saat pemecahan saham.

    Lakonishok dan Lev (1987) menyatakan bahwa perubahan harga yang terjadi

    akibat pemecahan saham akan memberikan informasi adanya abnormal

    return (dikutip dari Miliasih, 2000: 134).

  • D. Laba (earning)

    Laba adalah selisih lebih pendapatan atas biaya-biaya yang terjadi

    sehubungan dengan usaha untuk memperoleh pendapatan tersebut. Apabila

    biaya lebih besar dari pendapatan maka selisihnya disebut dengan rugi.

    Pengertian laba yang dianut oleh struktur akuntansi sekarang ini adalah

    laba akuntansi yang merupakan selisih pengukuran pendapatan dan

    biaya. Akuntansi menganggap, laba akuntansi ini dapat menjadi tolok ukur

    atau pengukur (measure) kinerja perusahaan dan dapat digunakan investor

    atau kreditor untuk memprediksi aliran kas (Suwardjono, 1989: 242).

    Informasi laba merupakan informasi yang dibutuhkan oleh para investor

    di pasar modal. Informasi laba memiliki banyak manfaat, yaitu:

    1. Dapat menilai kinerja manajemen.

    2. Membantu mengestimasi kemampuan laba dalam waktu jangka panjang.

    3. Memprediksi laba masa depan.

    4. Menaksir resiko dalam investasi atau kredit.

    Salah satu indikator keberhasilan suatu perusahaan ditunjukkan oleh

    besarnya laba dari perusahaan yang bersangkutan. Pada umumnya, investor

    akan mengharapkan manfaat dari investasinya dalam bentuk laba, sebab laba

    menggambarkan jumlah keuntungan yang diperoleh. Sedangkan jumlah laba

    yang akan didistribusikan kepada investor tergantung kebijakan perusahaan.

    Laba yang tinggi menandakan bahwa perusahaan tersebut mampu

    memberikan tingkat kesejahteraan yang lebih baik kepada pemegang saham,

  • sedangkan laba yang rendah menandakan bahwa perusahaan gagal

    memberikan kemanfaatan sebagaimana diharapkan pemegang saham

    (Mulyono, 2000: 110).

    Informasi laba dapat dilihat dalam laporan laba rugi (income statement)

    yang merupakan iktisar pendapatan dan biaya suatu perusahaan untuk suatu

    jangka waktu tertentu. Laporan laba rugi juga dapat menunjukkan hasil usaha

    perusahaan dalam jangka waktu tertentu.

    Tabel 2.1 Contoh perhitungan laba rugi secara ringkas di dalam laporan laba rugi

    (dalam rupiah)

    Penjualan Bersih 2.972.413

    Harga Pokok Penjualan 1.982.541 _______________ - Laba (Rugi) Kotor 989.872

    Biaya Penjualan 453.028

    Biaya Administrasi 350.771 803.799 _____________ + _______________ - Laba (Rugi) Operasi 186.073

    Pendapatan dan Keuntungan Lain 171.410 _______________ + 357.423

    Biaya dan Kerugian Lain 126.060 _______________ - Laba (Rugi) Sebelum Pajak 231.423

    Pajak Penghasilan 66.934 _______________ - Laba (Rugi) Bersih untuk tahun ini 164.489 Laba / lembar saham 1,74

    Laba kotor seringkali dianggap sebagai angka-angka yang paling berarti

    dalam perhitungan laba rugi. Biasanya laba kotor ini digunakan untuk

  • menentukan persentase dalam hubungannya dengan penjualan dan membuat

    perbandingan dengan periode yang lalu (Supranoto, 1986: 395-396).

    Laba kotor (gross profit) atau laba bruto merupakan selisih antara

    penjualan bersih dengan harga pokok penjualan. Disebut bruto karena jumlah

    ini masih harus dikurangi dengan biaya-biaya usaha (Soemarso, 2002: 226).

    Menurut Soemarso (2002: 227), laba operasi (operating income) atau

    laba usaha (income from operation) merupakan selisih antara laba kotor

    dengan biaya usaha. Laba operasi adalah laba yang diperoleh semata-mata

    dari kegiatan utama perusahaan.

    Laba sebelum pajak (income before taxes) merupakan selisih antara

    laba operasi dikurangi pendapatan atau keuntungan lain dan biaya atau

    kerugian lain. Sedangkan laba setelah pajak (income after taxes) atau laba

    bersih (net profit) merupakan kenaikan bersih terhadap modal. Sebaliknya

    jika perusahaan menderita kerugian, maka menjadi rugi bersih (net loss).

    Laba per lembar saham (earning per share) atau EPS merupakan

    perbandingan antara laba bersih dan rata-rata jumlah saham yang beredar.

    Salah satu indikator keberhasilan suatu perusahaan ditunjukkan oleh besarnya

    EPS dari perusahaan yang bersangkutan.

    Berlaku untuk semua laba, maka dapat dirumuskan sebagai berikut:

    Perubahan Laba = Laba tahun n Laba tahun n-1 _______________________________________ Laba tahun n-1

    Perkembangan laba umumnya digunakan sebagai ukuran oleh lembaga-

    lembaga keuangan dan para pemegang saham. Mereka melihat sejauh mana

  • perusahaan mengubah pertumbuhan penjualan dan kegiatan operasinya ke

    dalam kenaikan penghasilan bagi pemegang saham.

    Bagi investor dan analis yang akan melakukan investasi ataupun

    memprediksi harga saham, maka laba dan tingkat bunga sangat perlu

    dijadikan acuan dalam pengambilan keputusan. Sedangkan bagi emiten yang

    akan meningkatkan harga sahamnya di pasar modal, maka bisa menempuh

    langkah memperbaiki kinerja perusahaan dengan cara meningkatkan laba

    (Mulyono, 2000: 114).

    E. Harga saham

    Informasi yang sepenuhnya tercermin pada harga saham akan sangat

    berharga bagi para pelaku pasar modal dan institusi yang berkaitan seperti

    Bursa Efek Jakarta (BEJ), Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam), dan

    Ikatan Akuntan Indonesia (IAI). Para pelaku pasar modal, khususnya investor

    sangat dipengaruhi oleh pergerakan harga saham suatu perusahaan dan

    informasi yang menyebabkan perubahan harga saham tersebut. Beaver (1989)

    mengatakan bahwa harga saham menjadi sangat penting bagi investor karena

    mempunyai konsekuensi ekonomi (dikutip dari Ewijaya dan Indriantoro,

    1999: 56).

    Naik turunnya harga saham yang diperdagangkan di lantai bursa

    ditentukan oleh kekuatan pasar. Jika pasar melihat bahwa perusahaan penerbit

    saham dalam kondisi baik, maka biasanya harga saham perusahaan yang

    bersangkutan akan naik; demikian pula sebaliknya, jika harga saham

  • perusahaan dinilai rendah oleh pasar, maka harga saham juga akan ikut turun

    bahkan bisa lebih rendah dari harga di pasar perdana. Dengan demikian,

    kekuatan tawar menawar di pasar sekunder antara investor yang lain sangat

    menentukan harga saham perusahaan.

    Perubahan harga saham akan mengubah nilai pasar kesejahteraan

    investor (dikutip dari Mulyono, 2000: 108). Perubahan harga saham dapat

    dirumuskan sebagai berikut:

    Perubahan Harga Saham = 1- tahun tSaham Harga

    1- tahun tSaham Harga- tahun tSaham Harga

    F. Return Tidak Normal (abnormal return)

    Studi peristiwa menganalisis abnormal return dari sekuritas yang

    mungkin terjadi disekitar pengumuman dari suatu peristiwa. Abnormal return

    adalah kelebihan dari return yang sesungguhnya terjadi (actual return)

    terhadap return normal (expected return). Jadi abnormal return merupakan

    selisih antara return sesungguhnya terjadi dengan expected return (Hartono,

    1998: 335-336) sebagai berikut:

    AR i,t = R i,t - E(R i,t)

    Karena E(R i , t ) = E(Rm ) maka AR i , t = R i , t - E(Rm)

    Notasi:

    AR i,t : abnormal return saham i pada periode ke-t.

    R i,t : actual return saham i pada periode ke-t.

    E(R i,t) : expected return untuk saham i pada periode ke-t.

  • E(Rm,t) : return indeks pasar periode t.

    Return adalah suatu indikator yang mengindifikasikan tingkat

    pengembalian suatu investasi setelah jangka waktu tertentu. Bila return suatu

    investasi semakin besar atau tingkat pengembalian semakin cepat, maka

    investor akan cepat pula menikmati keuntungan atas modal yang ditanamkan,

    minimal memperoleh kembali modal yang diinvestasikan. Return merupakan

    hasil yang diperoleh dari suatu investasi.

    Actual return atau return sesungguhnya merupakan return yang terjadi

    pada waktu ke-t yang merupakan selisih harga sebelumnya dan dihitung

    berdasarkan data historis. Dapat dinyatakan dengan:

    R i ,t = 1-ti,

    1-ti,t i,

    P P- P

    Notasi:

    R i,t : return saham perusahaan i pada periode t.

    P i,t : harga saham penutupan harian perusahaan i pada periode t.

    P i,t-1 : harga saham penutupan harian perusahaan i pada periode t-1.

    Sedangkan expected return merupakan return yang harus diestimasi dan

    diharapkan investor di masa yang akan datang. Kenyataan menghitung hasil

    masa depan dan probabilitasnya merupakan hal yang tidak mudah dan

    bersifat subyektif. Akibat perkiraan yang subyektif ini, ketidakakuratan akan

    terjadi. Untuk mengurangi ketidakakuratan ini, data historis dapat digunakan

    sebagai dasar mengestimasi expected return.

  • Brown dan Warner mengestimasi expected return dengan menggunakan

    model estimasi (Hartono, 1998: 336-345) sebagai berikut:

    1. Model disesuaikan Rata-rata (mean-adjusted model).

    Model ini menganggap bahwa expected return bernilai konstan yang

    sama dengan rata-rata actual return sebelumnya selama periode estimasi.

    Dirumuskan sebagai berikut: T

    R )(R E

    t2

    t1jti,

    ti,

    ==

    Notasi:

    E(R i,t) : expected return sekuritas ke-i pada periode peristiwa ke-t.

    R i,j : actual return sekuritas ke-i pada periode estimasi ke-j.

    T : lamanya periode estimasi.

    2. Model Pasar (market model).

    Perhitungan expected return dengan model pasar ini dilakukan dengan

    dua tahap, yaitu (a) membentuk model ekspektasi dengan menggunakan

    data realisasi selama periode estimasi dan (b) menggunakan model

    ekspektasi ini untuk mengestimasi return ekspektasi di periode jendela.

    Model ekspektasi dapat dibentuk dengan menggunakan teknik regresi

    dengan persamaan sebagai berikut:

    R i,j = i + i . Rm j + e i,j

    Notasi:

    R i,j : actual return sekuritas ke-i pada periode estimasi ke-j.

    i : intercept untuk sekuritas ke-i.

    i : koefisien slope yang merupakan Beta dari sekuritas ke-i.

  • Rm j : return indeks pasar pada periode estimasi ke-j.

    e i,j : kesalahan residu sekuritas ke-i pada periode estimasi ke-j.

    Expected return dari model di atas sebagai berikut:

    R i,j = E ( i + i Rm j + e i,j)

    Nilai ekspektasi dari suatu konstanta adalah bernilai konstanta itu sendiri

    maka E ( i) dan E ( i Rm j) = i E (Rm j) dan nilai E (e i,j) = 0, maka

    return ekspektasi tersebut dapat dinyatakan sebagai berikut:

    E (R i) = i + i . E (Rm j)

    3. Model disesuaikan Pasar (market-ajusted model).

    Model ini dianggap bahwa penduga yang terbaik untuk mengestimasi

    return suatu sekuritas adalah return indeks pasar pada saat tersebut.

    Dengan menggunakan model ini, maka tidak perlu menggunakan periode

    estimasi untuk membentuk model estimasi, karena return sekuritas yang

    diestimasi adalah sama dengan return indeks pasar.

    Elemen pasar yang digunakan sebagai pengukur beta adalah angka

    indeks saham-saham yang di Indonesia dikenal sebagai Indeks Harga Saham

    Gabungan (IHSG). IHSG di BEJ meliputi pergerakan harga-harga untuk

    harga saham preferen dan harga saham biasa. IHSG mencakup semua saham

    yang tercatat yang sebagian besar aktif diperdagangkan. Dapat dikatakan

    bahwa IHSG merupakan return pasar yang dapat menggambarkan keadaan

    pasar. Angka IHSG adalah angka-angka yang menjadi ukuran situasi pasar

    modal yang dapat digunakan untuk membandingkan peristiwa dan sebagai

    alat analisis (Dwiyanti, 1999: 54-55).

  • Jika digunakan IHSG sebagai indeks pasar, maka return pasar untuk

    waktu ke-t dapat dihitung (Hartono, 1998: 162), yaitu sebesar:

    E(R m, t) = 1-t

    1-tt

    IHSG IHSG - IHSG

    Notasi:

    R m, t : return indeks pasar periode t.

    IHSG t : Indeks Harga Saham Gabungan pada periode t.

    IHSG t-1 : Indeks Harga Saham Gabungan pada periode t-1.

    Pengujian adanya abnormal return tidak dilakukan untuk tiap-tiap

    sekuritas, tetapi dilakukan secara agregat (bersama-sama) dengan menguji

    rata-rata abnormal return seluruh sekuritas untuk tiap-tiap hari di periode

    peristiwa (Hartono, 1998: 345-346). Dapat dirumuskan dengan:

    AR t = n AR ti,

    Notasi:

    AR t : rata-rata abnormal return pada periode t.

    AR i,t : abnormal return saham ke-i pada periode t.

    n : jumlah saham yang diamati.

    Beberapa penelitian mengenai studi peristiwa juga menggunakan

    akumulasi return tidak normal atau Cummulative Abnormal Return (CAR),

    yang merupakan penjumlahan abnormal return hari sebelumnya di dalam

    periode peristiwa untuk masing-masing sekuritas (Hartono, 1998: 348).

    Dapat dirumuskan dengan: =

    =t

    taat,t i, AR CAR

  • Notasi:

    CAR i,t : Cummulative Abnormal Return (CAR) saham ke-i pada hari ke-t.

    AR t,a : abnormal return untuk saham ke-i pada hari ke-a.

    a : hari awal periode jendela.

    G. Perumusan Hipotesa

    Menurut Budiyowono (1993: 183), hipotesa adalah suatu anggapan atau

    pendapat yang diterima untuk menjelaskan suatu fakta yang dipakai sebagai

    dasar bagi suatu penelitian. Pengujian hipotesis dilakukan dengan acuan uji

    statistik. Pengujian empiris digunakan untuk menguji hipotesis, disebut juga

    uji signifikansi. Jika nilai uji terletak di dalam daerah kritis (daerah

    penolakan) maka H0 ditolak, yang berarti Ha diterima dan sebaliknya.

    Hipotesa tersebut digunakan untuk mengambil keputusan. Hipotesa

    harus diuji berdasarkan data penelitian agar keputusan yang diambil tidak

    keliru. Perumusan hipotesa dalam penelitian ini adalah:

    H1: terdapat perbedaan rata-rata perubahan laba antara sebelum pemecahan

    saham dan setelah pemecahan saham.

    H2: terdapat perbedaan rata-rata abnormal return dan Cummulative

    Abnormal Return (CAR) antara sebelum pemecahan saham dan setelah

    pemecahan saham.

  • BAB III

    METODA PENELITIAN

    A. Jenis Penelitian

    Jenis penelitian yang dilakukan adalah jenis penelitian empiris pada

    perusahaan yang terdaftar dan melakukan pemecahan saham (stock split) di

    Bursa Efek Jakarta. Objek yang diamati dalam penelitian ini yaitu dampak

    pemecahan saham terhadap laba dan harga saham pada perusahaan yang

    terdaftar dan melakukan pemecahan saham di Bursa Efek Jakarta pada tahun

    2000-2001.

    B. Populasi dan Sampel

    Populasi (universe) adalah jumlah keseluruhan dari objek penelitian

    yang karakteristiknya hendak diduga. Populasi dalam penelitian ini adalah

    perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta. Sampel adalah himpunan

    objek pengamatan yang dipilih dari populasi yang karakteristiknya hendak

    diselidiki dan dianggap dapat mewakili keseluruhan dari populasi. Sampel

    dalam penelitian ini adalah perusahaan yang melakukan pemecahan saham

    pada tahun 2000 dan 2001. Pengambilan sampel dalam penelitian ini secara

    purposive sampling, yaitu populasi yang akan dijadikan sampel penelitian

    adalah populasi yang memenuhi kriteria sampel tertentu sesuai dengan yang

    dikehendaki oleh peneliti.

  • C. Tempat dan Waktu Penelitian

    1. Tempat penelitian ini dilaksanakan di pojok BEJ yang ada di Yogyakarta.

    2. Waktu penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret sampai April 2004.

    D. Data yang Diperlukan

    Dari data yang telah dikumpulkan dipilih sampel perusahaan yang

    ditentukan dengan kriteria sebagai berikut :

    1. Data perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta dan melakukan

    pemecahan saham selama Januari 2000-Desember 2001.

    2. Perusahaan tidak mengeluarkan kebijakan-kebijakan lain, seperti

    pembagian deviden kas, pembagian bonus, bukti right dan merger

    (penggabungan usaha). Hal ini dimaksudkan untuk menghindari adanya

    compounded effect yang disampaikan oleh informasi tersebut (dikutip

    dari Merry, 2003: 26).

    3. Data tanggal terjadinya transaksi (trading date) perusahaan yang

    melakukan pemecahan saham selama Januari 2000-Desember 2001.

    4. Data tahunan laba kotor, laba operasi, laba sebelum pajak, laba bersih,

    dan laba per lembar saham, masing-masing perusahaan yang menjadi

    sampel selama tahun 1998-2002.

    5. Data harga saham penutupan harian masing-masing perusahaan selama

    10 hari sebelum pemecahan saham dan 10 hari setelah pemecahan saham.

    6. Data Indeks Harga Saham Gabungan harian selama 10 hari sebelum

    pemecahan saham dan 10 hari setelah pemecahan saham.

  • D. Teknik Pengumpulan Data

    Sifat data dalam penelitian ini adalah data kuantitatif, teknik

    pengumpulan data adalah dokumentasi, yaitu mengumpulkan, mencatat, dan

    mendokumentasikan data-data yang diperlukan. Data yang digunakan adalah

    data sekunder, yaitu data yang diperoleh dalam bentuk sudah jadi yang

    dikumpulkan dan diolah oleh suatu otoritas Bursa Efek atau BAPEPAM dan

    dipublikasikan melalui JSX Fact Book, JSX Monthly Statistics, JSX Statistics.

    E. Teknik Analisis Data

    Teknik analisis data yang digunakan dalam membahas permasalahan

    yang terjadi adalah:

    1. Untuk menjawab permasalahan pada hipotesis pertama maka:

    H1: terdapat perbedaan rata-rata perubahan laba antara sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    Langkah-langkah yang dilakukan dalam menganalisis data adalah:

    a. Menghitung perubahan laba untuk semua laba perusahaan yang

    menjadi sampel dalam penelitian.

    ti, Laba = 1-ti,

    1-ti,ti,

    Laba Laba - Laba

    Notasi:

    Laba i,t : perubahan laba perusahaan i pada periode tahun t.

    Laba i,t : laba perusahaan i pada periode tahun t.

    Laba i,t-1 : laba perusahaan i pada periode tahun t-1.

  • b. Menghitung rata-rata perubahan laba seluruh saham pada waktu

    tertentu. Laba i,t = n Laba ti,

    Notasi:

    Laba i,t : rata-rata perubahan laba perusahaan i pada periode t.

    Laba i,t : perubahan laba perusahaan i pada periode t.

    n : jumlah saham yang diamati.

    c. Menghitung rata-rata perubahan laba seluruh saham sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    Laba before = n

    Laba-1t

    nttbefore,

    =

    =

    Laba after =

    n

    Laba1t

    nttafter,

    =

    =

    Notasi:

    Laba before : rata-rata perubahan laba sebelum pemecahan saham.

    Laba after : rata-rata perubahan laba setelah pemecahan saham.

    Laba before,t : perubahan laba sebelum pemecahan saham.

    Laba after,t : perubahan laba setelah pemecahan saham.

    n : jumlah saham yang diamati.

    d. Menghitung standar deviasi rata-rata perubahan laba sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    before = ( )

    1-n

    Laba - Laba2-1t

    ntbeforebefore

    =

    =

  • after = ( )

    1-n

    Laba - Laba21t

    ntafterafter

    =

    =

    Notasi:

    before : standar deviasi rata-rata perubahan laba sebelum

    pemecahan saham.

    after : standar deviasi rata-rata perubahan laba setelah

    pemecahan saham.

    Laba before : rata-rata perubahan laba sebelum pemecahan saham.

    Laba after : rata-rata perubahan laba setelah pemecahan saham.

    Laba before : perubahan laba sebelum pemecahan saham.

    Laba after : perubahan laba setelah pemecahan saham.

    n : jumlah saham yang diamati.

    2. Pengujian Hipotesa:

    a. Menentukan formula uji hipotesa.

    Ho: tidak terdapat perbedaan rata-rata perubahan laba antara sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    Ha: terdapat perbedaan rata-rata perubahan laba antara sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    b. Menentukan level of significance ( ).

    Dalam penelitian ini, level of significance ( ) sebesar 5%, level of

    confidance sebesar 95% dan degree of freedom n-1. Tingkat

  • kepercayaan 95% atau tingkat signifikansi 100% - 95% = 5%, artinya

    peneliti memiliki keyakinan dari 100 anggota sampel probabilitas

    anggota sampel yang tidak memiliki karakteristik sebesar 5%. Degree

    of freedom merupakan derajat kebebasan yang bervariasi tergantung

    dari metode yang dipakai dan jumlah sampel yang diperoleh (Singgih,

    1999: 153-161). Dirumuskan: (df) = n-k. n adalah jumlah sampel

    pengamatan dan k adalah jumlah variabel bebas.

    c. Menentukan t tabel.

    t tabel dilihat dengan menggunakan dasar level of significance ( ) dan

    degree of freedom n-1.

    d. Menghitung uji statistik t hitung.

    Rumus yang digunakan dalam menghitung t adalah sebagai berikut:

    t hitung =

    n

    n

    Laba - Lababefore

    2after

    2

    beforeafter

    +

    Notasi:

    before : standar deviasi rata-rata perubahan laba sebelum

    pemecahan saham.

    after : standar deviasi rata-rata perubahan laba setelah

    pemecahan saham.

    Laba before : rata-rata perubahan laba sebelum pemecahan saham.

    Laba after : rata-rata perubahan laba setelah pemecahan saham.

    n : jumlah saham yang diamati.

  • e. Menentukan kriteria pengujian hipotesis.

    H0 diterima dan Ha ditolak jika: -t tabel < t hitung < t tabel.

    H0 ditolak dan Ha diterima jika: -t tabel > t hitung atau t tabel < t hitung.

    f. Mengambil keputusan.

    Membandingkan nilai t hitung dengan t tabel untuk mengambil

    keputusan dengan kriteria sebagai berikut:

    H0 diterima jika: -t ( )1-n;2 t t ( )1-n;2 .

    H0 ditolak jika: t < -t ( )1-n;2 atau t > t ( )1-n;2 .

    Ho ditolak Ho diterima Ho ditolak

    -t ( )1-n;2 t ( )1-n;2 g. Mengambil kesimpulan.

    Kesimpulan yang dapat ditarik dari pengujian ini adalah:

    1). Jika H0 diterima maka, tidak terdapat perbedaan rata-rata

    perubahan laba antara sebelum pemecahan saham dan setelah

    pemecahan saham.

    2). Jika H0 ditolak maka, terdapat perbedaan rata-rata perubahan laba

    antara sebelum pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    3. Untuk menjawab permasalahan pada hipotesis kedua maka:

  • H2: terdapat perbedaan rata-rata abnormal return dan Cummulative

    Abnormal Return (CAR) antara sebelum pemecahan saham dan

    setelah pemecahan saham.

    Langkah-langkah yang dilakukan dalam menganalisis data adalah:

    a. Menghitung return saham sesungguhnya (actual return).

    R i,t = 1-ti,

    1-ti,t i,

    P P- P

    Notasi :

    R i,t : return saham perusahaan i pada periode t.

    P i,t : harga saham penutupan harian perusahaan i pada periode t.

    P i,t-1 : harga saham penutupan harian perusahaan i pada periode t-1.

    b. Menghitung return pasar di sekitar periode pemecahan saham.

    E(R m,t) = 1-t

    1-tt

    IHSG IHSG - IHSG

    Notasi :

    E(R m,t) : return pasar perusahaan i pada periode t.

    IHSG i,t : Indeks Harga Saham Gabungan saham i pada periode t.

    IHSG i,t-1 : Indeks Harga Saham Gabungan saham i pada periode t-1.

    c. Menghitung abnormal return saham.

    AR i,t = R i,t - E(Rm,t)

    Notasi:

    AR i,t : abnormal return saham perusahaan i pada periode ke-t.

    R i,t : actual return saham perusahaan i pada periode ke-t.

  • E(R m,t) : return indeks pasar perusahaan i pada periode t.

    d. Menghitung rata-rata abnormal return seluruh saham pada

    waktu tertentu. AR t = n AR ti,

    Notasi:

    AR t : rata-rata abnormal return pada periode t.

    AR i,t : abnormal return saham i pada periode t.

    n : jumlah saham yang diamati.

    e. Menghitung rata-rata abnormal return seluruh saham sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    AR before = n

    AR-1t

    nttbefore,

    =

    = AR after = n

    AR1t

    nttafter,

    =

    =

    Notasi:

    AR before : rata-rata abnormal return sebelum pemecahan saham.

    AR after : rata-rata abnormal return setelah pemecahan saham.

    AR before,t : abnormal return sebelum pemecahan saham.

    AR after,t : abnormal return setelah pemecahan saham.

    n : jumlah saham yang diamati.

    f. Menghitung standar deviasi rata-rata abnormal return sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    before = ( )

    1-n

    AR - AR2-1t

    ntbefore before

    =

    =

  • after = ( )

    1-n

    AR - AR21t

    ntafterafter

    =

    =

    Notasi:

    before : standar deviasi rata-rata abnormal return sebelum

    pemecahan saham.

    after : standar deviasi rata-rata abnormal return setelah

    pemecahan saham.

    AR before : rata-rata abnormal return sebelum pemecahan saham.

    AR after : rata-rata abnormal return setelah pemecahan saham.

    AR before : abnormal return sebelum pemecahan saham.

    AR after : abnormal return setelah pemecahan saham.

    n : jumlah saham yang diamati.

    g. Menghitung Cummulative Abnormal Return (CAR) sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    =

    =t

    taat,t i, AR CAR

    Notasi:

    CAR i,t : CAR sekuritas ke-i pada hari ke-t.

    AR t,a : abnormal return untuk sekuritas ke-i pada hari ke-a.

    a : hari awal periode jendela.

    4. Pengujian Hipotesa:

    Langkah-langkah dalam menguji hipotesa adalah sebagai berikut:

  • a. Menentukan formula uji hipotesa.

    Ho: tidak terdapat perbedaan rata-rata abnormal return dan

    Cummulative Abnormal Return (CAR) antara sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    Ha: terdapat perbedaan rata-rata abnormal return dan Cummulative

    Abnormal Return (CAR) antara sebelum pemecahan saham dan

    setelah pemecahan saham.

    b. Menentukan level of significance ( ).

    Dalam penelitian ini, level of significance ( ) sebesar 5 %, level of

    confidance sebesar 95 % dan degree of freedom n-1

    c. Menentukan t tabel.

    t tabel dilihat dengan menggunakan dasar level of significance ( ) dan

    degree of freedom n-1.

    d. Menghitung uji statistik t hitung.

    Rumus yang digunakan dalam menghitung t adalah sebagai berikut:

    t hitung =

    nn

    ARAR

    before2

    after2

    beforeafter

    +

    Notasi:

    before : standar deviasi rata-rata abnormal return sebelum

    pemecahan saham.

    after : standar deviasi rata-rata abnormal return setelah

    pemecahan saham.

  • AR before : rata-rata abnormal return sebelum pemecahan saham.

    AR after : rata-rata abnormal return setelah pemecahan saham.

    n : jumlah saham yang diamati.

    e. Menentukan kriteria pengujian hipotesis.

    H0 diterima dan Ha ditolak jika: -t tabel < t hitung < t tabel.

    H0 ditolak dan Ha diterima jika: -t tabel > t hitung atau t tabel < t hitung.

    f. Mengambil keputusan.

    Membandingkan nilai t hitung dengan t tabel untuk mengambil

    keputusan dengan kriteria sebagai berikut:

    H0 diterima jika: -t ( )1-n;2 t t ( )1-n;2 .

    H0 ditolak jika: t < -t ( )1-n;2 atau t > t ( )1-n;2 .

    Ho ditolak Ho diterima Ho ditolak

    -t ( )1-n;2 t ( )1-n;2 g. Mengambil kesimpulan.

    Kesimpulan yang dapat ditarik dari pengujian ini adalah:

    1). Jika H0 diterima maka, tidak terdapat perbedaan rata-rata

    abnormal return dan Cummulative Abnormal Return (CAR)

    antara sebelum pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

  • 2). Jika H0 ditolak maka, terdapat perbedaan rata-rata abnormal

    return dan Cummulative Abnormal Return (CAR) antara sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham.

    5. Dilakukan analisis data dengan langkah sama pada nomor 1 dan 2.

    Hal ini dilakukan untuk menjawab apakah terdapat perbedaan

    rata-rata perubahan laba antara sebelum pemecahan saham, pada saat

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham, yaitu T=-1 dengan

    T=+1, T=-1 dengan T=0 dan T=0 dengan T=+1.

    6. Dilakukan analisis data dengan langkah sama pada nomor 3 dan 4.

    Hal ini dilakukan untuk menjawab apakah terdapat perbedaan

    rata-rata abnormal return dan Cummulative Abnormal Return (CAR)

    antara sebelum pemecahan saham dan setelah pemecahan saham, yaitu:

    a. Untuk abnormal return: H=-9 dengan H=+9, H=-8 dengan H=+8,

    H=-7 dengan H=+7, H=-6 dengan H=-6, H=-5 dengan H=+5, H=-4

    dengan H=+4, H=-3 dengan H=+3, H=-2 dengan H=+2 dan H=-1

    dengan H=+1.

    b. Untuk cummulative abnormal return: H=-1-H=-9 dengan H=+1-

    H=+9, H=-1-H=-8 dengan H=+1-H=+8, H=-1-H=-7 dengan H=+1-

    H=+7, H=-1-H=-6 dengan H=+1-H=+6, H=-1-H=-5 dengan H=+1-

    H=+5, H=-1-H=-4 dengan H=+1-H=+4, H=-1-H=-3 dengan H=+1-

    H=+3 dan H=-1-H=-2 dengan H=+1-H=+2.

  • BAB IV

    GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

    A. Bursa Efek Jakarta.

    Di Indonesia dewasa ini ada tiga bursa efek yaitu: Bursa Efek Jakarta,

    Bursa Efek Surabaya, dan Bursa Paralel. Bursa Efek yang terbesar dan

    berkembang sangat pesat adalah Bursa Efek Jakarta atau Jakarta Stock

    Excange (JSX). PT. Bursa Efek Jakarta berdiri pada tanggal 4 Desember

    1991, dengan 221 perusahaan efek sebagai pemegang sahamnya.

    Saham, bukti right, waran, obligasi, dan obligasi konversi adalah jenis-

    jenis efek yang diperdagangkan di Bursa Efek Jakarta. Sistim perdagangan di

    Bursa Efek Jakarta sudah dilakukan secara otomatis. Sistim perdagangan

    otomatis ini disebut sebagai Jakarta Automated Trading System atau JATS.

    JATS memungkinkan frekuensi perdagangan saham yang lebih besar dan

    menjamin perdagangan lebih wajar dan lebih transparan. Dengan JATS,

    Bursa Efek Jakarta akan siap menghadapi persaingan dalam dunia

    internasional di masa mendatang.

    Perkembangan jumlah emiten yang terdaftar (listed) di PT. BEJ sampai

    dengan tahun 2003 telah mencapai 300 emiten. Perusahaan yang terdaftar di

    PT. BEJ tersebut tersebar di berbagai sektor usaha yang terdiri dari 9 sektor

    usaha dengan 3 sektor usaha pokok. Sektor-sektor tersebut antara lain:

  • 1. Sektor-sektor usaha primer (ekstratif) yang terdiri dari:

    a. Sektor 1, yaitu pertanian.

    b. Sektor 2, yaitu pertambangan.

    2. Sektor-sektor sekunder (industri pengolahan dan manufaktur), terdiri dari:

    a. Sektor 3, yaitu industri dasar dan kimia.

    b. Sektor 4, yaitu aneka industri.

    c. Sektor 5, yaitu industri barang konsumsi.

    3. Sektor-sektor tersier (jasa), terdiri dari:

    a. Sektor 6, yaitu properti dan real-estate.

    b. Sektor 7, yaitu transportasi dan infrastruktur.

    c. Sektor 8, yaitu keuangan.

    d. Sektor 9, yaitu perdagangan jasa dan investasi.

    B. Data Perusahaan

    Berdasarkan data yang diperoleh terdapat 37 perusahaan yang

    melakukan pengumuman pemecahan saham pada periode 2000-2001. Tetapi

    hanya ada 31 perusahaan yang memenuhi kriteria sebagai sampel dalam

    penelitian ini, karena terdapat 6 perusahaan yang mengeluarkan kebijakan

    selain pemecahan saham, yaitu pembagian deviden kas, pembagian bonus,

    bukti right dan merger (penggabungan usaha).

    Data perusahaan mengenai nama perusahaan, kode perusahaan, sektor

    perusahaan, bidang bisnis perusahaan dan tanggal pemecahan saham

    perusahaan selama periode 2000-2001 dapat dilihat pada tabel 4.1.

  • C. Laba

    Data laba yang digunakan dalam penelitian ini adalah data tahunan

    perubahan laba (laba kotor, laba operasi, laba sebelum pajak, laba bersih dan

    laba per lembar saham) satu tahun sebelum pemecahan saham dan satu tahun

    setelah pemecahan saham periode tahun 2000-2001 dapat dilihat pada tabel

    4.2, 4.3, 4.4, 4.5 dan tabel 4.6.

    D. Harga Saham

    Data harga saham yang digunakan dalam penelitian ini adalah data

    harian harga saham 10 hari sebelum pemecahan saham dan 10 hari setelah

    tanggal pemecahan saham periode tahun 2000-2001 dapat dilihat pada tabel

    4.7 dan tabel 4.8.

    E. Indeks Harga Saham Gabungan

    Data IHSG yang digunakan dalam penelitian ini adalah data harian

    IHSG 10 hari sebelum pemecahan saham dan 10 hari setelah pemecahan

    saham periode tahun 2000-2001 dapat dilihat pada tabel 4.9 dan tabel 4.10.

  • Tabel 4.2 Laba kotor perusahaan yang menjadi sampel dalam penelitian

    Pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah) No Kode Emiten T=-2 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI 40069 33285 28923 281142 ASIA 7472 589 1317 753 APLI 4805 16627 23800 115784 ASGR 476143 348870 250372 2556985 AHAP 287 288 594 18106 BASS 5588 36508 80041 911377 BHIT 2878 70480 129538 921398 FAST 113469 173535 220463 3203269 INDF 3053998 3681727 3740643 386852310 INTA 126828 67402 115057 16494311 MREI 7162 3891 1573 635812 MEDC 965345 834431 1766471 237111613 MIRA 4893 8060 14231 2157814 MITI -115507 -24592 -16783 -1372115 SONA 68513 76029 122814 13827916 TIRT 37309 35754 49966 4243117 UNVR 968552 1810301 2276719 275653118 BBCA -4213 602 5125 519 RMBA 886 378388 538072 49391120 CPIN 684204 644745 593297 60790321 DSFI 40198 80251 66102 4725422 HMSP 2696511 3097130 4072685 461143523 SDPC 35929 53380 45477 4560024 RALS 426808 612727 772916 91716325 SRSN 39374 66104 51420 1684926 SUBA 5333 25344 35894 3240427 SMPL 31053 40586 28697 790828 SIMM 24537 24483 17942 88929 TBLA 110031 110397 75303 11555430 TURI 53247 166879 185820 21807631 ULTJ 63678 79948 98218 130640

  • Tabel 4.3 Laba operasi perusahaan yang menjadi sampel pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    No Kode

    Emiten T=-2 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI 5934 1114 -7610 -140722 ASIA -21115 -13520 -10709 -89463 APLI 4142 13200 18522 50764 ASGR 295177 176354 48609 548995 AHAP 287 288 594 18106 BASS 3823 33642 67808 798417 BHIT -2399560 69225 129538 921398 FAST 1299 24933 32284 337279 INDF 2079454 2285037 2396331 203446010 INTA 85413 39875 72627 5253611 MREI 7162 3891 1573 635712 MEDC 827910 640242 1459733 204488413 MIRA 569 3158 7003 1199114 MITI -98769 -25256 16783 -1372115 SONA 18499 13745 47543 3483516 TIRT 30680 28246 38219 2496117 UNVR 372542 790712 1018562 114360018 BBCA 270 1566798 3115807 336406419 RMBA -458 137380 258566 6676020 CPIN 438047 405270 294331 23920221 DSFI 13275 43304 22067 -97322 HMSP 1958319 2052380 2652818 272749523 SDPC 2755 2605 -8237 -29024 RALS 176797 239450 303781 31572825 SRSN 5356 35344 22387 -1359926 SUBA 332 2861 -9731 -427427 SMPL 25120 32048 17909 -194928 SIMM 18380 17763 4343 -672229 TBLA 83430 90524 45707 5081930 TURI 21466 109811 97035 10213331 ULTJ 37587 50430 56181 64372

  • Tabel 4.4 Laba sebelum pajak perusahaan yang menjadi sampel

    pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    No Kode

    Emiten T=-2 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI 12769 5872 3740 2032 ASIA -119836 -62955 -36085 -295003 APLI 2536 17347 4621 57834 ASGR -17482 58845 76954 293645 AHAP 967 544 1017 21536 BASS 3709 33403 57750 491797 BHIT -2399560 80893 101860 611118 FAST -18970 16725 33205 350169 INDF 565623 2100637 1118947 127634010 INTA -15446 41359 8120 1687811 MREI 3341 1902 2273 357612 MEDC 580331 437591 1164330 161497913 MIRA -46087 -1518 -28218 -245214 MITI -115507 -8391 -27592 -1476715 SONA 824 22615 759 478216 TIRT 1770 10601 18275 1526117 UNVR 299018 782900 1141386 125825618 BBCA 234 1604570 3158035 340006619 RMBA 841 194273 274178 10997020 CPIN 390328 200045 181725 20609821 DSFI 7266 28341 24765 -1394322 HMSP 2031912 1526834 2218486 256680223 SDPC 16383 -8602 -12932 -578024 RALS 219886 335887 416054 38721225 SRSN 8708 10827 22918 -1705026 SUBA -1749 -3634 6902 -835527 SMPL 19103 22355 13821 145428 SIMM 16039 25267 6460 -1116729 TBLA 75191 -37228 -7297 6210330 TURI 32148 124847 110778 10487731 ULTJ 7422 34678 26755 23727

  • Tabel 4.5 Laba bersih perusahaan yang menjadi sampel pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    No Kode

    Emiten T=-2 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI 10841 5042 3358 9102 ASIA -120190 -49527 -18225 -626153 APLI 974 10706 5517 49614 ASGR -19077 50207 48609 266735 AHAP 676 512 1173 20216 BASS 1607 23056 20160 345517 BHIT -1315132 80893 96671 509738 FAST -18970 12243 26128 258979 INDF 150209 1395399 646172 74633010 INTA -15446 44236 5609 1522911 MREI 3341 2757 664 381912 MEDC 375362 175964 572329 70451913 MIRA -46103 -3270 -10188 160114 MITI -81307 -8840 -19507 -1277815 SONA 822 18931 2798 657616 TIRT 730 7266 12854 1049017 UNVR 202915 533005 813205 88694418 BBCA 641 1802233 3119167 254163119 RMBA 553 132408 176985 10078020 CPIN 255538 129307 120208 13147621 DSFI 5003 19467 17411 -1033122 HMSP 1412569 1013897 955413 167108423 SDPC 5925 -6689 -11354 -453024 RALS 208724 257194 320077 29968025 SRSN 517 17122 14729 -1649526 SUBA -2847 -3933 3969 -2231027 SMPL 13018 14957 8849 -270328 SIMM 10361 15750 4702 -725629 TBLA 71235 1748 -7232 4160630 TURI 25636 94933 79408 7351531 ULTJ 12104 29874 30396 18906

  • Tabel 4.6 Laba per lembar saham (EPS) perusahaan yang menjadi sampel

    pada tahun 2000-2001 (dalam rupiah)

    No Kode

    Emiten T=-2 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI 57 26 7 12 ASIA -1252 -258 -23 -783 APLI 10 54 4 44 ASGR -146 384 15 205 AHAP 113 85 196 3376 BASS 8035 72 122 217 BHIT -593 95 43 208 FAST -425 274 585 589 INDF 82 762 353 8210 INTA -178 508 64 8811 MREI 92 76 18 10512 MEDC 1089 264 172 22413 MIRA -404 -29 -45 714 MITI -1355 -147 -325 -1315 SONA 5 114 17 2016 TIRT 83 47 82 1717 UNVR 2659 6986 10658 116218 BBCA 44 612 1049 84519 RMBA 42 74 33 1520 CPIN 908 92 85 9321 DSFI 40 19 19 -1122 HMSP 1522 1093 212 37123 SDPC 163 -61 -21 -624 RALS 298 184 229 21425 SRSN 18 78 7 -726 SUBA -63 -5 2 -1027 SMPL 659 90 11 -328 SIMM 148 158 5 -729 TBLA 356 5 -5 2730 TURI 92 340 57 5331 ULTJ 31 16 16 10

  • Lampiran 1 Perhitungan perubahan laba kotor dan rata-rata perubahan laba perusahaan

    yang menjadi sampel pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    Perubahan laba kotor Rata-rata perubahan laba kotor No Kode Emiten T=-1 T=0 T=1 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI -0.1693 -0.1311 -0.0280 -0.005462 -0.004227 -0.0009022 ASIA -0.9212 1.2360 -0.9431 -0.029715 0.039871 -0.0304213 APLI 2.4604 0.4314 -0.5135 0.079366 0.013916 -0.0165654 ASGR -0.2673 -0.2823 0.0213 -0.008623 -0.009108 0.0006865 AHAP 0.0035 1.0625 2.0471 0.000112 0.034274 0.0660376 BASS 5.5333 1.1924 0.1386 0.178493 0.038465 0.0044727 BHIT 23.4892 0.8379 -0.2887 0.757717 0.027030 -0.0093138 FAST 0.5294 0.2704 0.4530 0.017076 0.008723 0.0146129 INDF 0.2055 0.0160 0.0342 0.006630 0.000516 0.00110310 INTA -0.4686 0.7070 0.4336 -0.015115 0.022807 0.01398611 MREI -0.4567 -0.5957 3.0420 -0.014733 -0.019217 0.09812812 MEDC -0.1356 1.1170 0.3423 -0.004375 0.036032 0.01104213 MIRA 0.6473 0.7656 0.5163 0.020879 0.024698 0.01665414 MITI -0.7871 -0.3175 -0.1824 -0.025390 -0.010243 -0.00588515 SONA 0.1097 0.6154 0.1259 0.003539 0.019850 0.00406216 TIRT -0.0417 0.3975 -0.1508 -0.001344 0.012822 -0.00486517 UNVR 0.8691 0.2576 0.2107 0.028035 0.008311 0.00679818 BBCA -1.1429 7.5133 -0.9990 -0.036867 0.242364 -0.03222719 RMBA 426.0745 0.4220 -0.0821 13.744338 0.013613 -0.00264820 CPIN -0.0577 -0.0798 0.0246 -0.001860 -0.002574 0.00079421 DSFI 0.9964 -0.1763 -0.2851 0.032142 -0.005687 -0.00919822 HMSP 0.1486 0.3150 0.1323 0.004793 0.010161 0.00426723 SDPC 0.4857 -0.1481 0.0027 0.015668 -0.004776 0.00008724 RALS 0.4356 0.2614 0.1866 0.014052 0.008433 0.00602025 SRSN 0.6789 -0.2221 -0.6723 0.021899 -0.007166 -0.02168826 SUBA 3.7523 0.4163 -0.0972 0.121042 0.013428 -0.00313627 SMPL 0.3070 -0.2929 -0.7244 0.009903 -0.009449 -0.02336928 SIMM -0.0022 -0.2672 -0.9505 -0.000071 -0.008618 -0.03066029 TBLA 0.0033 -0.3179 0.5345 0.000107 -0.010254 0.01724330 TURI 2.1341 0.1135 0.1736 0.068840 0.003661 0.00560031 ULTJ 0.2555 0.2285 0.3301 0.008242 0.007372 0.010648 SUM 14.989319 0.495029 0.091362 SUB AVERAGE 0.483526 0.015969 0.002947 AVERAGE 0.483526 0.015969 0.002947

  • Lampiran 2 Perhitungan perubahan laba operasi dan rata-rata perubahan laba operasi perusahaan

    yang menjadi sampel pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    Perubahan laba operasi Rata-rata perubahan laba operasi No Kode Emiten T=-1 T=0 T=1 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI -0.8123 -7.8312 0.8491 -0.026202 -0.252621 0.0273922 ASIA -0.3597 -0.2079 -0.1646 -0.011603 -0.006707 -0.0053113 APLI 2.1869 0.4032 -0.7259 0.070544 0.013006 -0.0234184 ASGR -0.4025 -0.7244 0.1294 -0.012985 -0.023367 0.0041745 AHAP 0.0035 1.0625 2.0471 0.000112 0.034274 0.0660376 BASS 7.7999 1.0156 0.1775 0.251610 0.032761 0.0057247 BHIT -1.0288 0.8713 -0.2887 -0.033189 0.028105 -0.0093138 FAST 18.1940 0.2948 0.0447 0.586903 0.009511 0.0014429 INDF 0.0989 0.0487 -0.1510 0.003189 0.001571 -0.00487110 INTA -0.5332 0.8214 -0.2766 -0.017198 0.026496 -0.00892411 MREI -0.4567 -0.5957 3.0413 -0.014733 -0.019217 0.09810712 MEDC -0.2267 1.2800 0.4009 -0.007312 0.041289 0.01293113 MIRA 4.5501 1.2175 0.7123 0.146777 0.039276 0.02297614 MITI -0.7443 -1.6645 -1.8176 -0.024009 -0.053694 -0.05863115 SONA -0.2570 2.4589 -0.2673 -0.008290 0.079320 -0.00862216 TIRT -0.0793 0.3531 -0.3469 -0.002559 0.011390 -0.01119017 UNVR 1.1225 0.2882 0.1228 0.036209 0.009295 0.00396018 BBCA 5801.9556 0.9886 0.0797 187.159857 0.031892 0.00257019 RMBA -300.9563 0.8821 -0.7418 -9.708269 0.028456 -0.02392920 CPIN -0.0748 -0.2737 -0.1873 -0.002414 -0.008830 -0.00604221 DSFI 2.2621 -0.4904 -1.0441 0.072970 -0.015820 -0.03368022 HMSP 0.0480 0.2926 0.0282 0.001549 0.009437 0.00090823 SDPC -0.0544 -4.1620 -0.9648 -0.001756 -0.134258 -0.03112224 RALS 0.3544 0.2687 0.0393 0.011432 0.008667 0.00126925 SRSN 5.5990 -0.3666 -1.6075 0.180611 -0.011826 -0.05185326 SUBA 7.6175 -4.4013 -0.5608 0.245725 -0.141976 -0.01809027 SMPL 0.2758 -0.4412 -1.1088 0.008897 -0.014232 -0.03576928 SIMM -0.0336 -0.7555 -2.5478 -0.001083 -0.024371 -0.08218629 TBLA 0.0850 -0.4951 0.1118 0.002743 -0.015970 0.00360830 TURI 4.1156 -0.1163 0.0525 0.132761 -0.003753 0.00169531 ULTJ 0.3417 0.1140 0.1458 0.011022 0.003679 0.004703 SUM 179.051307 -0.318218 -0.155456 SUB AVERAGE 5.775849 -0.010265 -0.005015 AVERAGE 5.775849 -0.010265 -0.005015

  • Lampiran 3 Perhitungan perubahan laba sebelum pajak dan rata-rata perubahan laba sebelum pajak

    yang menjadi sampel pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    Perubahan laba sebelum pajak Rata-rata perubahan laba sebelum

    pajak No

    Kode Emiten T=-1 T=0 T=1 T=-1 T=0 T=1

    1 TMPI -0.5401 -0.3631 -0.9457 -0.017424 -0.011712 -0.0305072 ASIA -0.4747 -0.4268 -0.1825 -0.015312 -0.013768 -0.0058873 APLI 5.8403 -0.7336 0.2515 0.188397 -0.023665 0.0081124 ASGR -4.3660 0.3077 -0.6184 -0.140840 0.009927 -0.0199495 AHAP -0.4374 0.8695 1.1170 -0.014111 0.028048 0.0360336 BASS 8.0059 0.7289 -0.1484 0.258256 0.023512 -0.0047887 BHIT -1.0337 0.2592 -0.4000 -0.033346 0.008361 -0.0129058 FAST -1.8817 0.9854 0.0545 -0.060699 0.031786 0.0017599 INDF 2.7138 -0.4673 0.1407 0.087543 -0.015075 0.00453710 INTA -3.6777 -0.8037 1.0786 -0.118634 -0.025925 0.03479311 MREI -0.4307 0.1951 0.5733 -0.013894 0.006292 0.01849212 MEDC -0.2460 1.6608 0.3870 -0.007934 0.053573 0.01248513 MIRA -0.9671 17.5889 -0.9131 -0.031196 0.567385 -0.02945514 MITI -0.9274 2.2883 -0.4648 -0.029915 0.073816 -0.01499415 SONA 26.4454 -0.9664 5.3004 0.853077 -0.031175 0.17098016 TIRT 4.9893 0.7239 -0.1649 0.160944 0.023351 -0.00532017 UNVR 1.6182 0.4579 0.1024 0.052201 0.014771 0.00330318 BBCA 6856.1368 0.9682 0.0766 221.165702 0.031231 0.00247219 RMBA 230.0024 0.4113 -0.5989 7.419432 0.013268 -0.01932020 CPIN -0.4875 -0.0916 0.1341 -0.015726 -0.002954 0.00432621 DSFI 2.9005 -0.1262 -1.5630 0.093564 -0.004070 -0.05042022 HMSP -0.2486 0.4530 0.1570 -0.008018 0.014613 0.00506523 SDPC -1.5251 0.5034 -0.5530 -0.049195 0.016238 -0.01784024 RALS 0.5276 0.2387 -0.0693 0.017018 0.007699 -0.00223625 SRSN 0.2433 1.1167 -1.7440 0.007850 0.036024 -0.05625726 SUBA 1.0778 -2.8993 -2.2105 0.034766 -0.093525 -0.07130727 SMPL 0.1702 -0.3817 -0.8948 0.005491 -0.012314 -0.02886428 SIMM 0.5753 -0.7443 -2.7286 0.018560 -0.024011 -0.08802129 TBLA -1.4951 -0.8040 -9.5108 -0.048229 -0.025935 -0.30679930 TURI 2.8835 -0.1127 -0.0533 0.093016 -0.003635 -0.00171831 ULTJ 3.6723 -0.2285 -0.1132 0.118462 -0.007370 -0.003651 SUM 229.969808 0.664759 -0.467879 SUB AVERAGE 7.418381 0.021444 -0.015093 AVERAGE 7.418381 0.021444 -0.015093

  • Lampiran 4 Perhitungan perubahan laba bersih dan rata-rata perubahan laba bersih perusahaan

    yang menjadi sampel pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    Perubahan laba bersih Rata-rata perubahan laba bersih No Kode Emiten T=-1 T=0 T=1 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI -0.5349 -0.3340 -0.7290 -0.017255 -0.010774 -0.0235162 ASIA -0.5879 -0.6320 2.4357 -0.018965 -0.020388 0.0785703 APLI 9.9918 -0.4847 -0.1008 0.322316 -0.015635 -0.0032514 ASGR -3.6318 -0.0318 -0.4513 -0.117155 -0.001027 -0.0145575 AHAP -0.2426 1.2910 0.7229 -0.007826 0.041646 0.0233206 BASS 13.3472 -0.1256 0.7138 0.430556 -0.004052 0.0230277 BHIT -1.0615 0.1950 -0.4727 -0.034242 0.006292 -0.0152498 FAST -1.6454 1.1341 -0.0088 -0.053077 0.036584 -0.0002859 INDF 8.2897 -0.5369 0.1550 0.267410 -0.017320 0.00500010 INTA -3.8639 -0.8732 1.7151 -0.124642 -0.028168 0.05532611 MREI -0.1748 -0.7592 4.7515 -0.005639 -0.024489 0.15327412 MEDC -0.5312 2.2525 0.2310 -0.017136 0.072662 0.00745113 MIRA -0.9291 2.1156 -1.1571 -0.029970 0.068245 -0.03732714 MITI -0.8913 1.2067 -0.3450 -0.028751 0.038925 -0.01112815 SONA 22.0304 -0.8522 1.3503 0.710659 -0.027490 0.04355616 TIRT 8.9534 0.7691 -0.1839 0.288820 0.024808 -0.00593317 UNVR 1.6267 0.5257 0.0907 0.052475 0.016958 0.00292518 BBCA 2810.5959 0.7307 -0.1852 90.664385 0.023572 -0.00597319 RMBA 238.4358 0.3367 -0.4306 7.691478 0.010860 -0.01388920 CPIN -0.4940 -0.0704 0.0937 -0.015935 -0.002270 0.00302421 DSFI 2.8911 -0.1056 -1.5934 0.093260 -0.003407 -0.05139922 HMSP -0.2822 -0.0577 0.7491 -0.009104 -0.001861 0.02416423 SDPC -2.1289 0.6974 -0.6010 -0.068676 0.022497 -0.01938824 RALS 0.2322 0.2445 -0.0637 0.007491 0.007887 -0.00205625 SRSN 32.1180 -0.1398 -2.1199 1.036064 -0.004508 -0.06838426 SUBA 0.3815 -2.0092 -6.6211 0.012305 -0.064811 -0.21358327 SMPL 0.1489 -0.4084 -1.3055 0.004805 -0.013173 -0.04211228 SIMM 0.5201 -0.7015 -2.5432 0.016778 -0.022628 -0.08203829 TBLA -0.9755 -5.1373 -6.7530 -0.031467 -0.165719 -0.21784030 TURI 2.7031 -0.1635 -0.0742 0.087197 -0.005275 -0.00239431 ULTJ 1.4681 0.0175 -0.3780 0.047358 0.000564 -0.012194 SUM 101.159156 -0.037006 -0.576132 SUB AVERAGE 3.263199 -0.001194 -0.018585 AVERAGE 3.263199 -0.001194 -0.018585

  • Lampiran 5 Perhitungan perubahan EPS dan rata-rata perubahan EPS perusahaan

    yang menjadi sampel pada tahun 2000-2001 (dalam 000.000 rupiah)

    Perubahan EPS Rata-rata perubahan EPS No Kode Emiten T=-1 T=0 T=1 T=-1 T=0 T=1 1 TMPI -0.5439 -0.7308 -0.8571 -0.017544 -0.023573 -0.0276502 ASIA -0.7939 -0.9109 2.3913 -0.025611 -0.029382 0.0771393 APLI 4.4000 -0.9259 0.0000 0.141935 -0.029869 0.0000004 ASGR -3.6301 -0.9609 0.3333 -0.117101 -0.030998 0.0107535 AHAP -0.2478 1.3059 0.7194 -0.007993 0.042125 0.0232066 BASS -0.9910 0.6944 -0.8279 -0.031969 0.022401 -0.0267057 BHIT -1.1602 -0.5474 -0.5349 -0.037426 -0.017657 -0.0172548 FAST -1.6447 1.1350 -0.9009 -0.053055 0.036614 -0.0290609 INDF 8.2927 -0.5367 -0.7677 0.267506 -0.017314 -0.02476510 INTA -3.8539 -0.8740 0.3750 -0.124320 -0.028194 0.01209711 MREI -0.1739 -0.7632 4.8333 -0.005610 -0.024618 0.15591412 MEDC -0.7576 -0.3485 0.3023 -0.024438 -0.011241 0.00975213 MIRA -0.9282 0.5517 -1.1556 -0.029943 0.017798 -0.03727614 MITI -0.8915 1.2109 -0.9600 -0.028758 0.039061 -0.03096815 SONA 21.8000 -0.8509 0.1765 0.703226 -0.027448 0.00569316 TIRT -0.4337 0.7447 -0.7927 -0.013991 0.024022 -0.02557017 UNVR 1.6273 0.5256 -0.8910 0.052494 0.016956 -0.02874118 BBCA 12.9091 0.7141 -0.1945 0.416422 0.023034 -0.00627319 RMBA 0.7619 -0.5541 -0.5455 0.024578 -0.017873 -0.01759520 CPIN -0.8987 -0.0761 0.0941 -0.028990 -0.002454 0.00303621 DSFI -0.5250 0.0000 -1.5789 -0.016935 0.000000 -0.05093422 HMSP -0.2819 -0.8060 0.7500 -0.009092 -0.026001 0.02419423 SDPC -1.3742 -0.6557 -0.7143 -0.044330 -0.021153 -0.02304124 RALS -0.3826 0.2446 -0.0655 -0.012340 0.007889 -0.00211325 SRSN 3.3333 -0.9103 -2.0000 0.107527 -0.029363 -0.06451626 SUBA -0.9206 -1.4000 -6.0000 -0.029698 -0.045161 -0.19354827 SMPL -0.8634 -0.8778 -1.2727 -0.027853 -0.028315 -0.04105628 SIMM 0.0676 -0.9684 -2.4000 0.002180 -0.031237 -0.07741929 TBLA -0.9860 -2.0000 -6.4000 -0.031805 -0.064516 -0.20645230 TURI 2.6957 -0.8324 -0.0702 0.086957 -0.026850 -0.00226431 ULTJ -0.4839 0.0000 -0.3750 -0.015609 0.000000 -0.012097 SUM 1.068412 -0.303319 -0.623515 SUB AVERAGE 0.034465 -0.009784 -0.020113 AVERAGE 0.034465 -0.009784 -0.020113

  • BAB V

    ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

    A. Analisis Data

    Data perusahaan yang dianalisis dalam penelitian ini merupakan

    perusahaan yang melakukan pemecahan saham dalam periode 2000-2001 di

    Bursa Efek Jakarta dan bebas dari kebijakan perusahaan lainnya.

    Data perubahan laba yang dianalisis yaitu selama satu tahun sebelum

    pemecahan saham dan setelah pemecahan saham. Dari hasil analisis yang

    dilakukan dengan bantuan program spreadsheet microsoft exel diperoleh

    perhitungan perubahan laba dan rata-rata perubahan laba untuk semua laba

    dapat dilihat pada lampiran 1, 2, 3, 4 dan 5.

    Sedangkan data harga saham dan IHSG yang dianalisis yaitu selama 10

    hari sebelum pemecahan saham dan setelah pemecahan saham. Hasil

    perhitungan actual return, expected return, abnormal return, rata-rata

    abnormal return dan Cummulative Abnormal Return (CAR) dapat dilihat pada

    lampiran 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14 dan 15.

    Pengujian hipotesis dalam penelitian ini dilakukan dengan bantuan

    program SPSS 11,5 for window, yaitu pengujian 2 sisi (two tailed test). Tabel t

    yang dipergunakan t 0,025 dengan derajad kebebasan (degree of freedom) df =

    31-1 = 30. Tabel t menunjukkan bahwa t 0,025; 30 adalah t = (+/-)1,96.

    Untuk memudahkan pemahaman terhadap analisis data, disajikan

    ringkasan hasil pengujian hipotesa dapat dilihat pada tabel 5.1.

  • Berdasarkan tabel 5.1 di atas hasil statistik uji beda dua rata-rata

    perubahan laba kotor, laba operasi, laba sebelum pajak, laba bersih dan laba

    per lembar saham periode T=-1 dengan T=+1, T=-1 dengan T=0 dan T=0

    dengan T=+1 menunjukkan bahwa semua Ho diterima, karena -t tabel < t hitung

    < t tabel yaitu sebesar -1,96 < (1.085; 1.275; -1.056; 0.955; -0.956; -0.423;

    1.043; 1.621; -1.038; 1.121; -1.117; 1.1062; 1.787; -1.492; 0.915) < 1,96.

    Hal ini berarti bahwa rata-rata perubahan (laba kotor, laba operasi, laba

    sebelum pajak, laba bersih dan laba per lembar saham) sebelum pemecahan

    saham dengan setelah pemecahan saham, sebelum pemecahan saham dengan

    saat pemecahan saham dan setelah pemecahan saham dengan saat pemecahan

    saham tidak berbeda secara signifikan.

    Sedangkan hasil uji beda dua rata-rata abnormal return menunjukkan Ho

    ditolak untuk periode H=-8 dengan H=8, karena t tabel < t hitung yaitu sebesar

    1,96 < 2,074. Hal ini berarti bahwa rata-rata abnormal return 8 hari sebelum

    pemecahan saham berbeda secara signifikan dengan rata-rata abnormal return

    8 hari setelah pemecahan saham.

    Tetapi hasil uji beda dua rata-rata abnormal return menunjukkan Ho

    diterima untuk periode H=-9 dengan H=+9, H=-7 dengan H=+7, H-6 dengan

    H=+6, H-5 dengan H+5, H-4 dengan H+4, H-3 dengan H+3, H=-2 dengan

    H=2 dan H=-1 dengan H=+1, karena -t tabel < t hitung < t tabel yaitu sebesar -1,96

    < (1,297; 1,750; 1,203; 0,506; 1,134; 0,478; -0,581 dan 1,572) < 1,96. Hal ini

    berarti bahwa rata-rata abnormal return (9, 7, 6, 5, 4, 3, 2 dan 1 hari) sebelum

  • pemecahan saham tidak berbeda secara signifikan dengan rata-rata abnormal

    return (9, 7, 6, 5, 4, 3, 2 dan 1 hari) setelah pemecahan saham.

    Sedangkan hasil statistik dengan menggunakan cummulative abnormal

    return menunjukkan Ho ditolak untuk periode H=-1-H=-2 dengan H=+1-

    H=+2, karena t tabel < t hitung yaitu sebesar 1,96 < 2,450. Hal ini berarti bahwa

    cummulative abnormal return dari 1 hari sampai 2 hari sebelum pemecahan

    saham berbeda secara signifikan dengan cummulative abnormal return dari 1

    hari sampai 2 hari setelah pemecahan saham.

    Tetapi hasil statistik dengan menggunakan cummulative abnormal return

    menunjukkan Ho diterima untuk periode H=-1-H=-9 dengan H=+1-H=+9,

    H=-1-H=-8 dengan H=+1-H=+8, H=-1-H=-7 dengan H=+1-H=+7, H=-1-H-6

    dengan H=+1-H=+6, H=-1-H-5 dengan H=+1-H=H+5, H=-1-H-4 dengan

    H=+1-H+4, H=-1-H-3 dengan H=+1-H+3, karena -t tabel < t hitung < t tabel yaitu

    sebesar -1,96 < (0,830; -0,018; 0,372; 1,081; 1,276; 1,013 dan 1,286) < 1,96.

    Hal ini berarti bahwa cummulative abnormal return dari 1 hari sampai 9, 8, 7,

    6, 5, 4, 3 hari sebelum pemecahan saham tidak berbeda secara signifikan

    dengan cummulative abnormal return dari 1 hari sampai 9, 7, 6, 5, 4, 3 hari

    setelah pemecahan saham.

    Dapat terlihat bahwa transaksi pada H=-8 dengan H=+8 dan H=-1-H-2

    dengan H=+1-H=+2 diduga dilakukan oleh spekulan atau dikarenakan telah

    bocornya informasi pemecahan saham akibat RUPS (Rapat Umum Pemegang

    Saham). Bocornya informasi, dikarenakan informasi pemecahan saham

  • tersebut kemungkinan telah tersebar secara privat (pihak intern perusahaan

    sendiri) maupun public (pihak masyarakat).

    Sedangkan pada hari lainnya tidak ada transaksi yang berarti sehingga

    menyebabkan rata-rata abnormal return dan cummulative abnormal return

    sebelum pemecahan saham tidak berbeda secara signifikan dengan rata-rata

    abnormal return dan cummulative abnormal return setelah pemecahan saham.

    B. Pembahasan

    Penelitian mengenai rata-rata perubahan laba memperoleh hasil yang

    tidak mendukung teori dan penelitian sebelumnya. Dalam signaling theory,

    menyatakan bahwa pemecahan saham dilakukan karena perusahaan ingin

    menyampaikan sinyal tentang prospek perusahaan yang bagus. Laba

    merupakan indikator keuangan yang mengandung informasi tentang prospek

    perusahaan. Oleh karena itu, secara teoritis perusahaan yang melakukan

    pemecahan saham telah mengalami perkembangan laba yang bagus, dan

    bahkan akan terus mengalami perkembangan laba pada masa yang akan

    datang (jangka panjang).

    Bar-Josef dan Brown (1997) menyatakan bahwa pemecahan saham

    memberikan informasi kepada investor tentang prospek peningkatan return

    masa depan, yaitu sinyal tentang laba. Pemecahan saham dianggap sebagai

    sinyal yang diberikan manajemen kepada publik bahwa perusahaan memiliki

    prospek yang bagus di masa depan.

  • Penelitian Asquit (1989) menyatakan bahwa perusahaan yang

    melakukan pemecahan saham akan mengalami peningkatan laba yang

    signifikan pada satu tahun sebelum pemecahan saham dilakukan dan akan

    terus meningkat selama tahun dilakukannya pemecahan saham. Penelitian

    Lakonishok dan Lev (1987) menunjukkan bahwa perusahaan yang memecah

    saham akan menikmati kinerja laba luar biasa selama periode sebelum

    pemecahan saham. Hal ini mencerminkan kinerja yang baik dari perusahaan

    yang memecah saham.

    Hasil pengujian statistik dalam penelitian ini tidak dapat mendukung

    signaling theory, seperti yang diteliti oleh Bar-Josef dan Brown, Asquit, juga

    Lakonishok dan Lev, karena hasil penelitian ini tidak dapat membuktikan

    adanya perbedaan rata-rata perubahan laba antara sebelum pemecahan saham

    dan setelah dilakukannya pemecahan saham. Hal ini berarti bahwa terjadinya

    pemecahan saham tidak mempengaruhi terjadinya peningkatan atau

    perubahan laba suatu perusahaan.

    Tetapi hasil pengujian statistik dalam penelitian ini dapat mendukung

    penelitian Miliasih dan Anggraini dan Hartono yang menunjukkan bahwa

    pemecahan saham tidak menyebabkan terjadinya kenaikan atau pertumbuhan

    laba pada periode setelah pemecahan saham. Hal ini ditunjukkan dengan tidak

    terdapatnya perubahan laba yang signifikan pada periode sebelum pemecahan

    saham dan setelah pemecahan saham.

    Berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan dapat dikatakan bahwa

    pemecahan saham di Indonesia tidak membawa informasi mengenai kenaikan

  • laba baik pada tahun sebelum pemecahan saham maupun pada tahun setelah

    dilakukannya pemecahan saham. Hal ini berarti bahwa banyak perusahaan-

    perusahaan di Indonesia melakukan pemecahan saham pada saat laba tidak

    mengalami pertumbuhan yang positif.

    Pemecahan saham ini diduga lebih ditekankan pada alasan membawa

    harga saham pada tingkat harga yang lebih dapat dijangkau oleh investor

    sehingga dapat menggairahkan kembali perdagangan saham tersebut. Dengan

    tidak adanya perbedaan rata-rata perubahan laba, dapat disimpulkan bahwa

    pemecahan saham tidak berdampak terhadap perubahan laba (laba kotor, laba

    operasi, laba sebelum pajak, laba bersih dan laba per lembar saham).