askep lp abses punggung tangan

Download Askep Lp Abses Punggung Tangan

Post on 26-Dec-2015

318 views

Category:

Documents

9 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Laporan pendahuluan

TRANSCRIPT

BAB ILAPORAN PENDAHULUAN

A. Definisi Abses TanganAbses (Latin : abscessus) merupakan kumpulan nanah (netrofil yang telah mati) yang terakumulasi di sebuah kavitas jaringan karena adanya proses infeksi (biasanya oleh bakteri atau parasit) atau karena adanya benda asing (misalnya serpihan, luka peluru, atau jarum suntik). Abses pada tangan merupakan terbentuknya kumpulan nanah (pus) pada tangan, yang biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri.Dinding rongga abses biasanya terdiri atas sel yang telah cedera, tetapi masih hidup. Isi abses yang berupa nanah tersebut terdiri atas sel darah putih dan jaringan yang nekrotik dan mencair.Ada dua jenis abses, septik dan steril. Abses septik dapat terjadi di seluruh bagian tubuh. Abses septik disebabkan oleh bakteri. Sebagai respons kekebalan tubuh terhadap bakteri, sel-sel darah putih berkumpul di tempat yang terinfeksi dan mulai memproduksi enzim yang menyerang bakteri. Enzim ini menghancurkan dan membunuh bakteri, akan tetapi enzim ini juga mencerna jaringan tubuh. Cairan (pus) abses merupakan suatu campuran dari jaringan nekrotik, bakteri, dan sel darah putih yag sudah mati, yang dicairkan oleh enzim autolitik. Pada saat tekanan di dalam rongga meningkat, maka pus (nanah) mengambil jalur pada daya tahan terendah dan dapat keluar melalui kulit atau ke dalam rongga atau visera tubuh bagian dalam.Sedangkan abses steril bukan disebabkan oleh bakteri, tetapi disebabkan oleh iritasi seperti jarum suntik. Abses steril tidak menyebabkan infeksi, biasanya berupa benjolan padat dan keras karena bekas luka, dan tidak mengandung cairan nanah.

B. Anatomi dan Fisiologi Punggung TanganTulang tangan disusun dalam beberapa kelompok. Karpal (tulang pangkal tangan) atau tulang yang masuk formasi pergelangan adalah tulang pendek terdiri dari metakarpal yang membentuk kerangka tapak tangan dan berbentuk tulang pipa. Dan falanx yang merupakan tulang jari dan berbentuk tulang pipa.Tulang karpal terdiri dari 8 tulang pendek yang berartikulasi dengan ujung distal ulna dan radius, dan dengan ujung proksimal dari tulang metakarpal. Antara tulang-tulang karpal tersebut terdapat sendi geser. Ke delapan tulang tersebut adalahscaphoid, lunate, triqutrum, piriformis, trapezium, trapezoid, capitate, dan hamate.

a. Metakarpal

Metakarpal terdiri dari 5 tulang yang terdapat di pergelangan tangan dan bagian proksimalnya berartikulasi dengan bagian distal tulang-tulang karpal. Persendian yang dihasilkan oleh tulang karpal dan metakarpal membuat tangan menjadi sangat fleksibel. Pada ibu jari, sendi pelana yang terdapat antara tulang karpal dan metakarpal memungkinkan ibu jari tersebut melakukan gerakan seperti menyilang telapak tangan dan memungkinkan menjepit/menggenggam sesuatu. Khusus di tulang metakarpal jari 1 (ibu jari) dan 2 (jari telunjuk) terdapat tulangsesamoid.

b.Falang

Falang juga tulang panjang,mempunyai batang dan dua ujung. Batangnya mengecil diarah ujung distal. Terdapat empat belas falang, tiga pada setiap jari dan dua pada ibu jari.Sendi engsel yang terbentuk antara tulang phalangs membuat gerakan tangan menjadi lebih fleksibel terutama untuk menggenggam sesuatu.

C. EtiologiAbses pada tangan cukup sering terjadi, dan biasanya disebabkan oleh cedera. Abses bisa terjadi di bagian mana saja di tangan. Infeksi dapat terjadi setelah adanya cedera pada kulit, misalnya kulit terluka akibat tertusuk benda tajam. Abses pada telapak tangan juga bisa terjadi akibat adanya kalus (kapalan) yang terinfeksi.Menurut Siregar (2004) suatu infeksi bakteribisa menyebabkan abses melalui beberapa cara :a) Bakteri masuk ke bawah kulit akibat lukayang berasal dari tusukan jarum yang tidak sterilb) Bakteri menyebar dari suatu infeksi dibagian tubuh yang lainc) Bakteri yang dalam keadaan normal hidup di dalam tubuh manusia dan tidakmenimbulkan gangguan, kadang bisa menyebabkan terbentuknya abses.Peluang terbentuknya suatu abses akan meningkat jika: terdapat kotoran atau benda asing di daerah tempat terjadinya infeksi daerah yang terinfeksi mendapatkan aliran darah yang kurang terdapat gangguansistem kekebalan. Bakteri tersering penyebab abses adalah Staphylococus AureusAbses bisa terbentuk di seluruh bagian tubuh, termasuk paru-paru, mulut, rektumdan otot. Abses sering ditemukan di dalam kulit atau tepat dibawah kulit, terutama jika timbul di wajah.Suatu abses yang terbentuk tepat dibawah kulit biasanya tampak sebagai benjolan. Adapun lokasi abses antara lain ketiak, telinga, dan tungkai bawah. Jika abses akan pecah, maka daerah pusat benjolan akan lebih putih karena kulit diatasnya menipis. Suatu abses di dalam tubuh, sebelum menimbulkan gejala seringkali terlebih tumbuh lebih besar. Paling sering, abses akan menimbulkan Nyeri tekan denganmassa yangberwarna merah, hangat padapermukaan abses, dan lembut

D. Manifestasi KlinisGejala-gejala yang dapat ditemukan meliputi: nyeri yang hebat, rasa hangat, dan kemerahan pada daerah terbentuknya abses. pembengkakan pada kelenjar getah bening didekatnya.Abses pada telapak tangan awalnya dirasakan sebagai nyeri berdenyut yang hebat dengan pembengkakan dan sakit sekali jika disentuh. Pembengkakan dan rasa nyeri yang terjadi bisa lebih hebat pada punggung tangan dibandingkan pada telapak tangan.Abses juga bisa berbentuk di sekitar tendon yang berada di sepanjang bagian dalam jari tangan. Abses jenis ini disebabkan oleh cedera yang menembus salah satu lipatan jari pada telapak tangan. Akibatnya, mekanisme pergerakan pada tendon yang terkena menjadi terganggu, sehingga jari tangan hampir tidak dapat digerakkan. Selain itu, serngkali ditemukan pembengkakan kelenjar getah bening di dekat abses dan juga demam.

E. Patofisiologi

Bakteri Gram Positif (Staphylococcus aureus Streptococcus mutans)

Mengeluarkan enzim hyaluronidase dan enzim koagulase

merusak jembatan antar sel

transpor nutrisi antar sel terganggu

Jaringan rusak/mati/nekrosis

Media bakteri yang baik Jaringan terinfeksi

Peradangan Sel darah putih mati

Pembedahan Demam Jaringan menjadi abses

Gangguan Thermoregulator(Pre Operasi)& berisi PUS

Pecah Reaksi Peradangan(Rubor, Kalor, Tumor, Dolor, Fungsiolaesea)

Resiko Penyebaran Infeksi(Pre dan Post Operasi)Luka Insisi

Nyeri(Post Operasi) Nyeri(Pre Operasi)

Sumber : Hardjatmo Tjokro Negoro, PHD dan Hendra Utama, 2001

F. Masalah yang lazim muncul1. Nyeri Akut berhubungan dengan agen injuri biologi 2. Hipertermi berhubungan dengan proses penyakit3. Kerusakan Intergritas kulitberhubungan dengan traumajaringan.4. Resiko infeksi berhubungan dengan ketidakadekuatan pertahanan sekunder (leucopenia)5. Defisiensi pengetahuan b.d kurang pengetahuan tentang proses penyakit6. Ansietas b.d krisis situasional (tindakan yang akan dilakukan)

G. Pemeriksaan Penunjang1) Pemeriksaan laboratorium : Peningkatan jumlah sel darah putih.2) Untuk menentukan ukuran dan lokasi abses dilakukan pemeriksaan rontgen,USG, CT Scan, atau MRI3) Kultur: mengidentifikasi organisme penyebab abses sentivitas menentukan obat yang paling efektif.4) Pemeriksaan pembekuan : Trombositopenia dapat terjadi karena agregasi trombosit, PT/PTT mungkin memanjang menunjukan koagulopati yang diasosiasikan dengan iskemia hati/sirkulasi toksin/status syok.

H. KomplikasiKomplikasi mayor dari abses adalah penyebaran abses ke jaringan sekitar atau jaringan yang jauh dan kematian jaringan setempat yang ekstensif (gangren). Pada sebagian besar bagian tubuh, abses jarang dapat sembuh dengan sendirinya, sehingga tindakan medis secepatnya diindikasikan ketika terdapat kecurigaan akan adanya abses. Suatu abses dapat menimbulkan konsekuensi yang fatal. Meskipunjarang,apabilaabsestersebutmendesakstrukturyangvital,misalnyaabsesleher dalam yang dapat menekan trakea.(Siregar, 2004)

I. Penatalaksanaan MedisMenurut Morison (2003), Abses luka biasanya tidak membutuhkan penanganan menggunakan antibiotik. Namun demikian, kondisi tersebut butuh ditangani dengan intervensi bedah dan debridement. Suatu abses harus diamati dengan teliti untuk mengidentifikasi penyebabnya, terutama apabila disebabkan oleh benda asing, karena benda asing tersebut harus diambil. Apabila tidak disebabkan oleh benda asing, biasanya hanya perlu dipotong dan diambil absesnya, bersamaan dengan pemberian obat analgetik dan antibiotik.Drainase abses dengan menggunakan pembedahan diindikasikan apabila abses telah berkembang dari peradangan serosa yang keras menjadi tahap nanah yang lebih lunak. Drain dibuat dengan tujuan mengeluarkan cairan abses yang senantiasa diproduksi bakteri. Apabila menimbulkan risiko tinggi, misalnya pada area-area yang kritis, tindakan pembedahan dapat ditunda atau dikerjakan sebagai tindakan terakhir yang perlu dilakukan. Memberikan kompres hangat dan meninggikan posisi anggota gerak dapat dilakukan untuk membantu penanganan abses kulit.Karena sering kali abses disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus, antibiotik antistafilokokus seperti flucloxacillin atau dicloxacillin sering digunakan. Dengan adanya kemunculan Staphylococcus aureus resisten Methicillin (MRSA) yang didapat melalui komunitas, antibiotik biasa tersebut menjadi tidak efektif. Untuk menangani MRSA yang didapat melalui komunitas, digunakan antibiotik lain: clindamycin, trimethoprim-sulfamethoxazole, dan doxycycline.

B. Konsep Asuhan Keperawatan 1.Pengkajian KeperawatanPengkajian adalah tahap awal dari proses keperawatan dan merupakan suatu proses yang sistematis dalam pengumpulan data dari berbagai sumber data untuk mengevaluasi dan mengidentifikasi status kesehatan klien (Nursalam, 2001, hal.17).Menurut Smeltzer & Bare (2001), Pada pengkajian keperawatan, khususnya sistem integumen, kulit bisa memberikan sejumlah informasi mengenai