anatomi usus halus

Click here to load reader

Download anatomi usus halus

Post on 03-Aug-2015

548 views

Category:

Documents

24 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

2.2. ANATOMI Usus halus adalah struktur tabung yang membentang dari pylorus sampai apendix. Perkiraan panjang dari struktur ini bervariasi tergantung dari apakah radiologic , operasi , atau otopsi pengukuran yang dibuat. Panjang seluruh usus halus , yang membentang dari pylorus sampai usus buntu , memiliki panjang 270 sampai 290 cm.2 Usus halus terdiri dari tiga segmen berbaring di seri : duodenum , jejunum , dan ileum dengan panjang duodenum diperkirakan sekitar 20 cm ,panjang jejunum 100 samapi 110 sentimeter , dan panjang ileum 150 samapi 160 cm . Jejunum dimulai dari sudut duodenojejunal, dimana terdapat lipatan peritoneal yang dikenal dikenal sebagai ligamentum treitz.3 Pada duodenum, segmen yang paling proksimal , terletak di retroperitoneum berbatasan dengan kepala dan dan bagian inferior dari pancreas. Duodenum dipisahkan dari gaster oleh pylorus dan jejunum oleh ligamentum dari treitz . Jejunum dan ileum yang terletak di dalam rongga peritoneum dan diikat ke retroperitoneum mesentery yang luas . Ileum dan usus buntu yang dibatasi oleh ileocecal katup. Usus halus berisi lipatan mucosa yang dikenal sebagai plicae circulares atau valvulae conniventes yang terlihat pada inspeksi . Lipatan ini juga terlihat radiographically dan membantu dalam membedakan antara usus kecil dan usus besar. Lipatan ini yang lebih menonjol dalam usus proksimal dari pada distal usus kecil . Perbedaan lain yang jelas pada inspeksi yang lebih karakteristik pada proksimal usus kecil dari pada distal usus halus adalah circumference , tebal dinding , sedikit lemak mesentery , dan lebih panjang vasa recta. pada pemeriksaan dari mukosa usus halus terdapat agregat limfoid folikel . Folikel tersebut , terletak di ileum yang paling penting yang ditunjuk adalah peyer ' s patch.

Sebagian besar pendarahan dari duodenum berasal dari cabang arteri dari trunkus celiacus dan arteri mesenterika superior . bagian disatal dari duodenum, jejunum , dan ileum memperoleh darah dari arteri mesenterika superior . Aliran vena mengalir menuju vena mesenterica superior . drainase dari pembuluh limfa megalir sejajar dengan arteri. Aliran ini menuju limfae nodi mesentrika menuju cistern chili dan menuju duktus thoracuicus dan berakhir pada vena subklavia kiri. Parasimpatis dan simpatis innervation dari usus kecil ini berasal dari vagus dan nervus splanchnic.. 3

Dinding halus terdiri dari empat lapisan: serosa, muscularis propria, submucosa, dan mukosa

Serosa merupakan lapisan terluar usus halus dan terdiri dari peritoneum viseral , satu lapisan sel gepeng mesoepithelial yang mengelilingi jejunoileum , dan permukaan anterior duodenum. 2

Muscularis propria terdiri dari dua lapisan otot, lapisan longitudinal luar tipis dan bagian circuler otot halus yang terletak lebih dalam dan lebih tebal. Sel-sel ganglion dari pleksus myenteric ( auerbach ) yang berada antara lapisan otot dan mengirim serat saraf ke dalam kedua lapisan , dengan demikian listrik pada otot halus membentuk yang kesinambungan antara sel dan memungkinkan konduksi melalui otot lapisan . 2

Submucosa terdiri dari lapisan fibroelastic jaringan ikat berisi pembuluh darah dan saraf. Ini adalah komponen yang kuat dari dinding usus dan oleh karena itu harus dimasukkan ke dalam anastomotic jahitan. Ini berisi rumit jaringan lymphatics,

arterials, dan venula dan luas plexus serabut saraf dan sel-sel ganglion (Meissner plexus). Saraf dari lapisan otot mukosa/submucosa saling berhubungan oleh serabut saraf yang kecil, dan terjadi koneksi silang antara elemen adrenergik dan cholinergic. 2

Mukosa dapat dibagi menjadi tiga lapisan: muscularis mukosa, lamina propria dan lapisan epitelo2

Muscularis mucosa yang merupakan lapisan tipis otot yang memisahkan mukosa dari submucosa.

o Lamina propria adalah lapisan jaringan ikat antara sel-sel epitel dan mukosa muscularis yang berisi berbagai sel, termasuk plasma sel, limfosit, mastosit, eosinofil, makrofag, fibroblasts, sel-sel otot dan jaringan ikat noncellular. Lamina propria, basis di mana sel-sel epitel berada, melayani peran pelindung di usus untuk melawan mikroorganisme yang menembus epitelium atasnya, sekunder untuk pasokan yang kaya sel imun. Plasma sel aktif mensintesis immunoglobulin dan sel imun lainnya dalam lamina propria dan melepaskan berbagai mediator (misalnya, sitokin, metabolit asam arakidonat dan histamines) yang dapat memodulasi berbagai fungsi selular epitelium diatasnya.o

Lapisan epithelial itu merupakan lanjutan dari sel lapisan yang menutupi epithelial villi dan lining crypts itu . Fungsi utama dari epithelium crypt ini pembaharuan sel dan exocrine , endocrine , air , cairan , dan ion fungsi utama dari villus epithelium adalah digestive dan arbsorsi . Empat jenis sel utama yang terdapat dalam lapisan mucosal : ( 1 ) goblet sel , yang mengeluarkan sekret , ( 2 ) paneth sel , yang mengeluarkan lysozyme , tumor necrosis factor(TNF) dan cryptidins , yang homologues dari leukocyte dan terkait dengan sistem pertahanan ( 3 )absortif enterosit dan ( 4 ) , enteroendocrine sel , di mana ada lebih dari 10 populasi menghasilkan hormon gastrointestinal.

Usus besar dan rectum yang terdiri atas tabung variasi diameter dengan panjangnya sekitar 150 cm . ileum terminalis masuk ke bagian caecum dan menebal , nipple-shaped invagination dengan valvula ileocaecal. Yang merupakan segmen sac-like cecum capacious proximal usus besar dari rata-rata dengan diameter sekitar 7,5 cm dan panjangnya 10 cm .

Meski cukup distensible, dilatation cecum dengan diameter lebih besar dari 12 cm , yang dapat diukur dengan plain abdominal radiograph ,dapat menyebabkan ischemic necrosis dan dapat menimbulkan perforation dari dinding usus . Colon ascending memiliki panjang sekitar 15 cm, berjalan ke atas menuju hati pada sisi kanan; seperti colon descenden, permukaan posterior retroperitoneum, sedangkan permukaan lateral dan anterior merupakan struktur intraperitoneal. Garis white line of Toldt merupakan perpaduan antara mesentery dengan posterior peritoneum. Colon tranversum memiliki panjang sekitar 45 cm. Tergantung antara posisi tetap di hepatik dan flexura lienalis, colon tranversum benar-benar tertanam dalam peritoneum. Ligamentum nephrocolic melindungi ginjal kanan, duodenum dan porta hepatis. Ligamentum phrenocolic terletak ventral limpa dan terfiksasi flexure lienalis di kuadran atas kiri. Omentum mayor melekat pada colon tranversum bagian superior, gabungan dari dual layer dari peritoneum visceral dan parietal (total 4 layer) dan diliputi oleh lemak. Omentum dapat bergerak. Jaringan bergerak omentum mayor dapat membuat patch yang bagus dalam situasisituasi sulit seperti pada perforasi duodenum di mana penutupan radang dan jaringan friable tidak mungkin. Colon desceden terletak ventral dari ginjal kiri dan meluas ke bawah dari flexure lienalis dan memiliki panjang sekitar 25 cm. diameter colon descenden lebih kecil disbanding colon ascendens. Kolon sigmoid bervariasi dalam panjang dari 15 sampai 50 cm (rata-rata 38 cm) dan sangat mobile. Ini adalah sebuah tabung yang berdiameter kecil, otot yang panjang. Mesosigmoid sering melekat ke sisi kiri luar panggul kiri, memproduksi reses kecil di mesentery yang dikenal sebagai intersigmoid fossa. (sab colon) Pendarahan arteri ke Colon sangat bervariasi. Secara umum, arteri mesentrika superior bercabang menjadi arteri ileocolic (tidak ditemukan hingga 20% pada orang), yang mempendarahi aliran darah terminal ileum dan proksimal colon ascenden, arteri kolon dextra, yang memperdarahi colon ascenden, dan arteri middle colic, yang memasok colon transversum. Arteri mesenteric inferior ke kiri bercabang menjadi arteri colic kiri, yang memasok colon descenden, beberapa cabang sigmoidal, yang memasok kolon sigmoid, dan superior rectal arteri, yang memasok rektum proksimal. Cabang-cabang terminal arteri masingmasing membentuk anastomoses dengan cabang-cabang terminal arteri yang berdekatan dan berkomunikasi melalui arteri marjinal Drummond. Arcade ini lengkap dalam hanya 15 sampai 20% dari orang-orang. 4