analisis karakteristik konsumen ruko di …/analisis... · 32.5%.daerah topografi yang memilih...

of 99 /99
1 ANALISIS KARAKTERISTIK KONSUMEN RUKO DI KARTASURA ANALYSIS ON THE CONSUMER CHARACTERISTICS SHOP HOUSE OF COMPLEX KARTASURA SKRIPSI Disusun untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar sarjana teknik pada Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret Disusun Oleh : KRISTIANTO NIM. I 1107528 JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009

Author: lekiet

Post on 01-Apr-2019

220 views

Category:

Documents


0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

1

ANALISIS KARAKTERISTIK KONSUMEN RUKO DI KARTASURA

ANALYSIS ON THE CONSUMER CHARACTERISTICS SHOP HOUSE OF

COMPLEX KARTASURA

SKRIPSI

Disusun untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar sarjana teknik pada Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret

Disusun Oleh :

KRISTIANTO NIM. I 1107528

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET

SURAKARTA 2009

2

LEMBAR PERSETUJUAN

ANALISIS KARAKTERISTIK KONSUMEN RUKO DI

KARTASURA

ANALYSIS ON THE CONSUMER CHARACTERISTICS SHOP HOUSE OF

COMPLEX KARTASURA

Disusun Oleh :

KRISTIANTO NIM. I 1107528

Persetujuan Dosen Pembimbing

Dosen Pembimbing I

Fajar Sri Handayani, ST, MT NIP. 19750922 199903 2 001

Dosen Pembimbing II

Ir. Siti Qomariyah, MSc NIP. 19580615 198501 2 001

3

ANALISIS KARAKTERISTIK KONSUMEN RUKO DI

KARTASURA ANALYSIS ON THE CONSUMER CHARACTERISTICS SHOP HOUSE OF COMPLEX KARTASURA

SKRIPSI

Disusun oleh:

KRISTIANTO NIM I 1107528

Telah dipertahankan dihadapan Tim Penguji Pendadaran Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas sebelas Maret pada Hari Kamis, Tanggal 01 Oktober 2009. 1. Fajar Sri Handayani, ST, MT.

NIP. 19750922 199903 2 001

2.Ir. Siti Qomariyah, MSc NIP. 19580615 198501 2 001 3.Endah Safitri, ST, MT NIP. 19701212 200003 2 001 4.Ir. Adi Yusuf Muttaqien, MT. NIP. 19581127 198803 1 001

Mengesahkan,

Ketua Jurusan Teknik Sipil Ketua Program Non Reguler Fakultas Teknik UNS Teknik Sipil Fakultas Teknik UNS Ir. Bambang Santosa, MT Ir. Agus Sumarsono, MT NIP. 19590823 198601 1 001 NIP. 19570814 198601 1 001

Mengetahui,

a.n Dekan Fakultas Teknik UNS Pembantu Dekan I

Ir. Noegroho Djarwanti, MT NIP. 19561112 1984032 2 007

4

MOTTO

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati

supaya menaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. (Q.S. Al Ashr)

Intelektualitas untuk memecahkan masalah dan kepandaian untuk mencegah masalah

(Albert Enstein)

Berikan yang terbaik bagi hidup kita dan sekitar kita, dengan berpikir terbaik, berbuat terbaik, berdoa terbaik, kemudian kita serahkan kepada Tuhan untuk memberikan yang

terbaik, so keep moving forward !! (Penulis)

PERSEMBAHAN :

1. Allah SWT yang memberikan ruh, pikiran dan kesempatan kepadaku untuk

hidup.

2. Ayahanda, dan Ibunda tercinta yang telah memberikan doa, dorongan,

semangat dan semuanya yang tidak bisa penulis sebutkan semuanya.

3. Kakak kakaku, mbak tri, mas dwi yang telah memberikan contoh yang

benar pada adiknya.

4. Mas Burhanudin angkatan 90, yang telah meberikan dorongan untuk

meneruskan kuliah.

5. Sahabat sahabatku semuanya

6. Teman teman seperjuangan di Teknik Sipil

5

ABSTRAK KRISTIANTO. 2010. ANALISIS KARAKTERISTIK KONSUMEN RUKO DI KARTASURA. Skripsi, Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik, Universitas Sebelas Maret Surakarta. Pada tahun 1998 ruko di kartosuro berdiri, didalamnya terlihat adanya aktivitas kota yang selalu ada dari tahun sebelumnya ditambah dengan adanya Universitas Muhammadiyah Surakarta yang menunjang ruko berkembang di Kartasura. Pada tahun-tahun sekarang ini di Kartasura mengalami pertumbuhan properti yang cukup pesat, banyak seki bangunan ruko baru yang berdiri baik sudah di tempati maupun belum. Faktor-faktor yang berpengaruh bagi Konsumen dalam pembelian ruko, dalam penelitian ini ditentukan sebanyak 18 faktor dengan aspek faktor yang berbeda. Bila dilakukan penelitian selanjutnya, bisa ditambahkan lagi faktor-faktor yang lain yang dapat lebih mendukung untuk mengetahui faktor yang menjadi prioritas utama dan berpengaruh dalam memilih Ruko. Hasil Penelitian menunjukan Bentuk dan Ukuran site Ruko yang memilih Persegi 20,6 %, Persegi Panjang 79,4 %. Jenis kelamin adalah Pria 67,5% dan Wanita 32.5%.Daerah Topografi yang memilih Drainase 26,5 %, Kapasitas Daya Dukung Tanah 52,9 %, Permukaan Air Tanah Setempat 20,6 %.Fasilitas Parkir yang memilih 1 stan setara dengan 1 Mobil 14,7 %,1 stan setara dengan 2 Mobil 79,4 %, 2 stan setara dengan 2 Mobil 5,9 %. Jarak lokasi Ruko ketempat Perdagangan Pekerjaan yang memilih waktu tempuh cepa 55,9 %, waktu tempuh lama 2,9 %, bisa di capai dengan transportasi umum 41,2 %.Jarak lokasi Ruko ketempat Ibadah semua responden memilih waktu tempuh cepat 100 %.Jarak lokasi Ruko ketempat Bekerja yang memilih waktu tempuh cepat 50 %, waktu tempuh lama 11,8 %, bisa di capai dengan transportasi umum 38,2 %. Lingkugan Fisik Ruko yang memilih kualitas bangunan 29,4 %, jalan-jalan sekitar Ruko17,6 %, kualitas desain dan estetika dari struktur 32,4 %, tempat tempat umum sekitarnya 20,6 %. Lingkungan Kawasan Ruko yang memilih bentuk dan harga bangunan yang sama 35,3 %, status masyarakat sekitar 64,7 %. Linkungan Ekonomi Kawasan Ruko yang memilih pendapatan penduduk sekitar 41,2 %, aktivitas penduduk sekitar 52,9 %, jenis pekerjaan 5,9 %.Potensi Pertumbuhan Ruko yang memilih nilai dari property selama periode tertentu 17,6 %, kecepatan pengembalian modal 55,9 %, angka pertumbuhan selama periode tertentu 20,6 %, property yang cenderung naik 5,9 %.Harga Produk Ruko yang memilih harga pasaran 52,9 %, haga yang lebih murah dari pasaran 29,4 %, harga yang lebih tinggi dari pasaran 14,7 %,harga yang tidak realistis 2,9 %.Sistem Pembayaran Ruko uang memilih melalui bank pemerintah/ swasta 52,9 %, memiliki asosiasi yang dimiliki 23,5 %, melalui perusahaan pengembanng 11,8 %, melalui koperasi/ lembaga kredit 11,8 %.Pembayaran Ruko yang memilih kontan 29,4 %, kredit 70,6 %.Hak Atas Tanah yang memilih hak milik 82,4 %, hak sewa 8,8 %, hak guna bangunan 8,8 %. Kata kunci : Karakteristik,Konsumen, Ruko

6

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang selalu melimpahkan rahmat serta hidayah-

Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi dengan judul

Analisis Karakteristik Konsumen Ruko DI Kartasura guna memenuhi

syarat memperoleh gelar Sarjana Teknik dari Fakultas Teknik Universitas Sebelas

Maret Surakarta.

Meskipun jauh dari kesempurnaan penulis berharap semoga skripsi ini dapat

menambah wawasan dan mengembangkan pengetahuan dalam bidang

pengembangan penelitian selanjutnya di Jurusan Teknik Sipil UNS.

Dalam penulisan skripsi ini, penulis mendapat bantuan dari berbagai pihak, baik

secara langsung maupun tidak langsung. Untuk itu, Penulis ingin menyampaikan

ucapan terimakasih kepada :

1. Allah SWT yang telah memberikan nikmat sehat selama pelaksanaan skripsi.

2. Ayahanda, Ibunda, serta keluarga Sastro yang telah memberikan dorongan,

atas segala doa, kasih sayang dan dukungannya selama ini.

3. Ir.Mukahar,MSCE, selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret.

4. Ir.Noegroho Djarwanti,MT, selaku Pembantu Dekan I Fakultas Teknik

Universitas Sebelas Maret.

5. Ir.Bambang Santosa,MT, selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik

Universitas Sebelas Maret.

6. Ir.Agus Sumarsono,MT, selaku Ketua Program Non Reguler Jurusan Teknik

Sipil Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret.

7. Edy Purwanto,ST,MT, selaku Sekretaris Program Non Reguler Jurusan

Teknik Sipil dan Pembimbing Akademik.

8. Fajar Sri Handayani, ST. MT. selaku Dosen Pembimbing Skripsi I

9. Ir. Siti Qomariah, MSc, selaku Dosen Pembimbing Skripsi II

10. Ir. Adi Yusuf Muttaqien. MT. Selaku dosen Penguji I.

7

11. Endah Safitri, ST. MT. Selaku dosen Penguji II.

12. Segenap Pimpinan Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik UNS

13. Teman-teman Program Non Reguler Teknik Sipil ( Mr., Heri,

Sindu,Sumarwan, Isna, Mr. Gombes 94,Burhan 90 Miswari, Sipil1990- 2006,

dan teman teman yang tidak dapat penyusun sebutkan semuanya atas

bantuan dan kerjasamanya selama ini.

14. Sahabat sahabatku dalam suka dan duka ( Mr. Baje, Agus, Sindu, Marwan,

Aan Gimbal,Isna, Andre, Bambang 01, Dimas 01, Mujiman ), terima kasih

teman..

15. Teman-teman fakultas teknik bersama kita semangat!!!

16. Semua pihak yang membantu dalam penulisan skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu,

saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan untuk kesempurnaan

skripsi ini dan semoga skripsi ini dapat berguna bagi pihak-pihak yang

membutuhkan. Amin.

Surakarta, September 2009

Penulis

8

DAFTAR ISI

Hal

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i

HALAMAN PERSETUJUAN ............................................................................. ii

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii

HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................ iv

ABSTRAK ............................................................................................................. v

KATA PENGANTAR......................................................................................... vii

DAFTAR ISI......................................................................................................... ix

DAFTAR TABEL .............................................................................................. xiv

DAFTAR GAMBAR......................................................................................... xvii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xviii

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang................................................................................... 1

1.2. Perumusan Masalah .......................................................................... 2

1.3. Pembatasan Masalah ......................................................................... 2

1.4. Tujuan Penelitian .............................................................................. 2

1.5. Manfaat Penelitian ............................................................................ 3

1.6. Sistematika Penulisan ....................................................................... 3

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI

2.1. Tinjauan Pustaka .......................................................................................5

2.2. Karakteristik Konsumen .. 6

2.3. Proses Sebelum Pembelanjaan ..................................................................8

2.3.1. Pengenalan Kebutuhan ..............................................................................8

2.3.2. Pencarian Informasi ..................................................................................8

2.3.3. Alternatif Proses Evaluasi Sebelum Pembelanjaan ..................................9

2.4. Pembelanjaan ..........................................................................................10

9

2.5. Pemakaian Produk ..................................................................................10

2.6. Faktor-faktor yang Menentukan Pembuatan Keputusan ........................10

2.6.1. Strategi Pemasaran ..................................................................................10

2.6.1.1. Produk .....................................................................................................11

2.6.1.2. Harga .......................................................................................................11

2.6.1.3. Promosi ...................................................................................................12

2.6.2. Lingkungan .............................................................................................13

2.6.2.1. Budaya ....................................................................................................13

2.6.2.2. Kelas Sosial .............................................................................................14

2.6.2.3. Pribadi .....................................................................................................14

2.6.2.4. Keluarga ..................................................................................................15

2.6.2.5. Situasi ......................................................................................................16

2.6.3. Perbedaan Individu .................................................................................16

2.6.3.1. Sumber Daya Manusia ............................................................................16

2.6.3.2. Motivasi ..................................................................................................17

2.6.3.3. Pengetahuan . ...........................................................................................17

2.6.3.4. Sikap ...18

2.6.3.5. Kepribadian, Nilai dan Gaya Hidup .......................................................19

BAB 3 METODE PENELITIAN

3.1. Uraian Umum.................................................................................. 21

3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian .......................................................... 21

3.2.1. Lokasi Penelitian.................................................................. 21

3.2.2. Waktu Penelitian ................................................................. 21

3.3. Metode Penelitian ........................................................................... 21

3.4. Tahapan Penelitian.......................................................................... 22

3.5. Populasi dan Sampel ....................................................................... 24

3.5.1. Populasi................................................................................. 24

3.5.2. Sampel................................................................................... 24

3.6. Teknik Sampling ............................................................................. 24

3.7. Metode Pengumpulan Data............................................................. 24

10

3.7.1. Daftar Pertanyaan.................................................................. 25

3.7.1.1. Data Pribadi Responden......................................... 25

3.8. Teknik Analisa Data .................................................................................25

3.8.1. Analisis Deskriptif ....................................................................................26

3.8.2. Penentuan Skala Pengukuran ...................................................................26

3.8.3. Uji Independensi Pearson Chi Kuadrat ....................................................30

3.9. Editing ( Pengeditan ) .................................................................................... 31

3.10. Pengkodean Data.......................................................................................... 31

3.11. Tabulasi Data ............................................................................................. 32

BAB 4 ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

4.1. Tinjauan Umum .............................................................................. 36

4.2. Profil Kecamatan Kartasura ............................................................ 37

4.3. Data Responden .............................................................................. 39

4.3.1. Bentuk dan Ukuran Site Ruko ............................................... 41

4.3.2. Daerah Topografi................................................................... 41

4.3.3. Fasilitas Parkir ....................................................................... 41

4.3.4. Jarak Lokasi Ruko Ketempat Perdagangan ........................... 42

4.3.5. Jarak Lokasi Ruko Ketempat Ibadah ..................................... 42

4.3.6. Jarak Lokasi Ruko Ketempat Bekerja ................................... 43

4.3.7. Lingkungan Fisik Ruko ......................................................... 43

4.3.8. Lingkungan Kawasan Ruko................................................... 44

4.3.9. Lingkungan Ekonomi Kawasan Ruko ................................... 44

4.3.10. Potensi Pertumbuhan Ruko.................................................. 45

4.3.11. Harga Produk Ruko ............................................................. 45

4.3.12.Sistem Pembayaran Ruko ..................................................... 46

4.3.13. Pembayaran Ruko................................................................ 47

4.3.14. Saat Pembelian Kontan........................................................ 47

4.3.15. Hak Atas Tanah ................................................................... 47

4.3.16. Peraturan Operasi Bisnis...................................................... 48

11

4.4. Faktor-faktor Yang Menjadi Prioritas Utama dan Berpengaruh

Dalam Memilih Ruko di Kartasura.................................................. 48

4.5. Data Hasil Penelitian ...................................................................... 50

4.5.2.Analisis Data Dengan SPSS 15.0 ........................................... 52

4.6. Analisis Deskriptif ........................................................................... 60

4.7. Analisis Hubungan Antara Faktor Produk Ruko Dengan Karakteristik

Konsumen di Ruko Kartasura........................................................... 63

1.7.1. ..........................................................................................A

nalisis Data Dengan SPSS 15.0 ............................................. 63

1.7.2. .........................................................................................H

ubungan Produk Ruko Oleh Responden Dengan Karakteristik

Responden............................................................................ 64

4.7.2.1. Hubungan Produk Ruko Dengan Bentuk Dan Site

Ruko. ..................................................................... 64

4.7.2.2. Hubungan Produk Ruko Dengan Daerah Topografi

...................................................................... .........66

4.7.2.3. Hubungan Produk Ruko Dengan Ukuran dan

Fasilitas Parkir ....................................................... 68

4.7.2.4. Hubunga Produk Ruko Dengan Lingkungan Fisik

Ruko....................................................................... 70

4.7.2.5. Hubungan Produk Ruko Dengan Kawasan Ekonomi

Ruko....................................................................... 71

4.7.2.6. Hubungan Produk Ruko dengan Potensi

Pertumbuhan Harga Ruko...................................... 74

4.7.2.7. Hubungan Produk Ruko Dengan Hak Atas Tanah

....................................................................... ........76

4.7.2.8. Hubungan Produk Ruko Dengan Jarak Lokasi Ruko

Ketempat Ibadah .................................................... 78

4.7.2.9. Hubungan Produk Ruko Dengan Jarak Lokasi Ruko

Ketempat Bekerja .................................................. 80

12

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan ..................................................................................... 84

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 86

LAMPIRAN-LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Hal

Tabel 4.1. Responden............................................................................................ 40

Tabel 4.2. Bentuk dan Ukuran Site ....................................................................... 41

Tabel 4.3. Daerah Topografi ................................................................................. 41

Tabel 4. 4. Fasilitas Parkir .................................................................................... 42

Tabel 4. 5. Jarak Lokasi Ruko Ketempat Perdagangan ........................................ 42

Tabel 4. 6. Jarak Lokasi Ruko Ketempat Ibadah .................................................. 43

Tabel 4. 7. Jarak Lokasi Ruko Ketempat Bekerja................................................. 43

Tabel 4. 8. Lingkungan Fisik Ruko....................................................................... 44

Tabel 4. 9. Linkungan Kawasan Ruko.................................................................. 44

Tabel 4. 10. Linkungan Ekonomi Kawasan Ruko .............................................. 45

Tabel 4. 11. Potensi Pertumbuhan Ruko............................................................... 45

Tabel 4.12. Harga Produk Ruko............................................................................ 46

Tabel 4. 13. Sistem Pembayaran Ruko ................................................................. 46

Tabel 4. 14. Pembayaran Ruko ............................................................................. 47

Tabel 4. 15. Saat Pembelian Kontan ..................................................................... 47

Tabel 4. 16. Hak Atas Tanah............................................................................... 48

Tabel 4. 17. Peraturan Operasi Bisnis................................................................... 48

Tabel 4. 18. Skoring Jawaban Responden Penghuni Ruko di Kartasura.............. 50

Tabel 4.24. harga produk ruko * bentuk & ukuran site Crosstabulation .............. 64

Tabel 4.25. Chi-Square Tests................................................................................ 65

Tabel 4.26. Case Processing Summary................................................................. 64

Tabel 4.27. harga produk ruko * daerah topografi Crosstabulation...................... 68

Tabel 4.28. Chi-Square Tests................................................................................ 67

13

Tabel 4.29. Case Processing Summary................................................................. 66

Tabel 4.30. harga produk ruko * fasilitas parkir Crosstabulation......................... 68

Tabel 4.31. Chi-Square Tests................................................................................ 69

Tabel 4.32. Case Processing Summary................................................................. 68

Tabel 4.33. harga produk ruko * lingkungan fisik ruko Crosstabulation ............. 70

Tabel 4.34.Chi-Square Tests..................................................................................71 Tabel 4.35. Case Processing Summary................................................................. 70

Tabel 4.36. harga produk ruko * lingk.kawasan ekonm ruko Crosstabulation..... 72

Tabel 4.37. Chi-Square Tests................................................................................ 73

Tabel 4.38. Case Processing Summary................................................................. 73

Tabel 4.39. harga produk ruko * potensi pertumbuhan ruko Crosstabulation...... 74

Tabel 4.40. Chi-Square Tests................................................................................ 74

Tabel 4.41. Case Processing Summary................................................................. 74

Tabel 4.42. harga produk ruko * hak atas tanah Crosstabulation ......................... 76

Tabel 4.43. Chi-Square Tests................................................................................ 77

Tabel 4.44. Case Processing Summary................................................................. 77

Tabel 4.45. harga produk ruko * jrk lok.ruko dgn tempat ibadah Crosstabulation78

Tabel 4.46. Chi-Square Tests................................................................................ 79

Tabel 4.47. Case Processing Summary................................................................. 79

Tabel 4.48. harga produk ruko * jrk lok. dgn tempat bekerja Crosstabulation..... 80

Tabel 4.48. Case Processing Summary................................................................. 82

Tabel 4.49. Chi-Square Tests .............................................................................. 81

14

DAFTAR GAMBAR

Hal

Gambar 3.1. Diagram Alur Tahapan Penelitian.................................................... 22

Gambar 3.2. Diagram Alur Penelitian .................................................................. 33

Gambar 3.3. Diagram Alur Tahapan Analisis....................................................... 34

Gambar 4.1. Ruko Singopuran.............................................................................. 39

15

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A. : 1. Form Validasi

2. Surat Bimbingan Skripsi

3. Surat Ijin Survey / Penalitian

4. Surat Balasan Ijin Survey dari Solo Paragon

Lampiran B. : 1. Contoh lembar Questionnaire

2. Contoh jawaban Questionnaire

Lampiran C : 1. Output SPSS

2. Data Konsumen

Lampiran D : Tabel Chi Square

16

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Ruko merupakan bangunan yang berasal dari cina, bangunan tersebut

membuat suatu kemungkinan kombinasi dari kepadatan yang tinggi dan

intensitas dari kegiatan ekonomi di daerah Pecinan. Bahkan ada suatu

penelitian di satu daerah Pecinan yang terdiri dari deretan ruko-ruko, bahwa

60% dari luas lantai diperuntukkan bagi tempat tinggal dan 40 % nya

dipergunakan untuk bisnis ( oleh : handinoto ). Mengamati pertumbuhan

rumah toko (ruki, shophause) di Kartosuro telah memberikan gambaran yang

menarik bagi saya. Pada tahun 1998 ruko di kartosuro berdiri, didalamnya

terlihat adanya aktivitas kota yang selalu ada dari tahun sebelumnya ditambah

dengan adanya Universitas Muhammadiyah Surakarta yang menunjang ruko

berkembang di karto suro. Tanpa memperhatian bentuk bangunan terjadinya

tempat aktivitas, itu terlihat jelas terdapatnya dua aktivitas yang manusiawi

sekali untuk komunitas kota. Perencanaan kota terkadang sejak semula telah

menkomodir bentuk bangunan untuk pertumbuhan yang terakhir, yakni

bangunan rumah toko yang lantai bawah untuk dagang (atau dalam kata lain

yang bercakupan lebih luas disebut untuk usaha)dan lantai atas untuk hunian

serta letak bangunan dipinggir jalan sehingga sangat tepat sekali untuk usaha

(ruko).

Sedangkan pertumbuhan yang sifatnya secara ekonomi alamiah tidak selalu

diartikan sebagai perkembangan rumah toko, namun merupakan

perkembangan rumah dengan aktivitas ekonomi didalamnya (home industry,

17

home business dsb) serta terjadi pada bangunan-bangunan rumah. Masalahnya

sekarang adalah kecenderungan masih terjadi dan mungkin akan terjadi pada

kota-kota kita khususnya di karto suro. Dengan adanya perkembangan ruko

dikota-kota besar berbagai permasalah lingkungan yang timbul dengan

berdirinya ruko tersebut, sekarang ruko merupakan sebuah wadah yang

melanda kota-kota besar di Indonesia. Keberadaan ruko tidak akan menjadi

masalah selama bangunan itu berdiri terpencar dalam satu lingkungan,

kejadian yang timbul jika ruko-ruko terkosentrasi disatu tempat ditengah-

tengah lingkungan yang semula tidak direncanakan untuk jenis bangunan

semacam itu. Dampak negatifnya yang menonjol adalah kemacetan lalulintas,

penurunan keamanan, peningkatan kejorokan, dan ppencemaranvisual lainya,

tapi ini tidak terjadi disolo maupun kartosuro.

Suatu pemukiman dapat dilihat sebagai suatu dunia tersendiri dimana

warganya menemukan identitas mereka, merasa aman, nyaman, merasa

sebagai makhluk social.kemajuan jaman menuntut manusia kepada tuntutan

kehidupan yang lebih efektif, efisien, dan praktis. Hal ini mendorong

pertumbuhan ruko di Indonesia bahkan di seluruh penjuru dunia,sebagi

alternative hunian yang dengan kesederhaan dan kepraktisan dapat

menampung aktivitas dengan sekala ekonomis kecil. Perkembangan ruko

diarahkan untuk sejauh mana bagunan ruko dikawasan solo khususnya

kartosuro memiliki nilai filsafah bangunan yang dipertahankan dalam

perkembangan teknik sipil Indonesia yang terus kearah yang lebih modern

dalam hal apapun.

1.2. Perumusan Masalah

a. Karakteristik-karakteristik apa saja yang melekat pada penghuni ruko di

kartosuro ?

b. Alasan apa yang menjadi dasar pertimbangan dalam pembelian ruko di

kartosuro ?

c. Adakah hubungan karakteristik konsumen ruko dikartosuro antara lain ;

18

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan bentuk dan ukuran

site ruko ?

-Harga produk ruko yang ditempat responden dengan daerah topografi

ruko ?

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan falitas parkir ?

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan jarak ruko ketempat

ibadah ?

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan jarak ketempat

bekerja ?

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan lingkungan fisik

ruko ?

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan lingkungan

ekonomi kawasan ruko ?

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan potensi

pertumbuhan kawasan ruko ?

-Harga produk ruko yang ditempati responden dengan hak atas tanah ?

1.3. Keaslian Penelitian

Di Indonesia peneitian tentang studi karakteristik ruko telah banyak

dilaksanakan,namun keberadaan tentang penelitian akan studi karakteristik

ruko di kartosuro (di solo) masih belum dilaksanakan.

1.4. Faedah yang diharapkan

a. Pengembangan pemasaran ruko

19

Penelitian ini akan menjadi masukan bagi pemerintah didalam merumuskan

kebijaksanaan yang berhubungan dalm perencanaan tata letak kota dan

pengembangan kota khususnya di kartosuro ( kota solo ). Serta ruko menjadi

salah satu rumah idaman bagi kalangan manapun, baik kalangan menengah

kebawah atau kalangan menengah keatas.

b. Pengembangan Iptek

Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat melengkapi dan menambah

informasi tentang pasar properti ( ruko ) yang berguna bagi pengebang.

1.5. Pembatasan Masalah

Responden yang menghuni ruko pada saat kuesioner (saat wawancara

tertulism maupun lesan) di ruko kartosuro.

a. Ruang lingkup penelitian ini di ruko kartasura.

b. Data berupa data primer, yang didapat dari hasil pengamatan dan

dilakukan oleh 1 orang surveyor.

c. Jumlah sample 34 penghuni maupun penyewa ruko di kartasura.

d. Sistem pengambilan data adalah dengan sistem questionnaire (daftar

pertanyaan) untuk penghuni maupun penyewa ruko.

e. Pengujian dan pengolahan data penelitian dilakukan dengan program

Microsoft Excel 2003 dan Statistical Product and Service Solution

( SPSS) versi 15.00.

1.6. Maksud dan Tujuan Penelitian

a. Mengetahui karakteristik dari penghuni ruko di kartasura.

b. Mendapatkan jawaban, faktor utama yang menjadi pertimbangan

pembelian ruko di kartasura

c. Mendapatkan informasi mengenai ada tidaknya hubungan antara harga

produk ruko dengan :

-Bentuk dan ukuran site ruko ?

-Daerah topografi ruko ?

20

-Falitas parkir ?

-Jarak ruko ketempat ibadah ?

-Jarak ketempat bekerja ?

-Lingkungan fisik ruko ?

-Lingkungan ekonomi kawasan ruko ?

-Potensi pertumbuhan kawasan ruko ?

-Hak atas tanah ?

1.7. Mafaat Penelitian

a. Bagi masyarakat

Hasil dari penelitian dapat memberikan masukan tentang pelayanan

tingkat kepuasan penghuni ruko yang disediakan jasa property.

b. Bagi Konsumen Penghuni Ruko

Penelitian ini dapat meberikan masukan atau bahan pertimbangan dalam

hal pembelian ruko di kartosuro.

c. Bagi Peneliti

Penelitian dapat menambah wawasan dan mempertajam kemampuan untuk

menganalisa bagi peneliti, sehingga dapat menjadi bekal untuk terjun

dalam dunia kerja nantinya.

1.8. Sistematika Pembahasan

Dalam Penelitian ini terdiri dari 5 bab, yaitu pendahuluan, landasan teori, metode

penelitian, analisa data dan pembahasan, serta kesimpulan dan saran.

21

a. Bab Satu membahas tentang latar belakang masalah, perumusan masalah,

batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan sistematika

pembahasan.

b. Bab Dua membahas tentang berbagai teori mengenai studi karakteristik

konsumen ruko di kartosuro yang sesuai dengan pemecahan masalah

untuk mencapai tujuan penelitian.

c. Bab tiga membahas tentang langkah-langkah atau metodologi yang

ditempuh dalam pemecahan masalah untuk mencapai tujuan penelitian.

d. Bab Empat menjelaskan data yang telah dikumpulkan serta memberikan

analisa data dan pembahasan untuk mengolah data tersebut sesuai dengan

kebutuhan dalam pemecahan masalah.

e. Bab Lima berisi tentang kesimpulan dari seluruh penelitian dan saran dari

penulis terhadap permasalahan yang diteliti.

1.9. Bagan Alur Penelitian

22

Perumusan Masalah

Kesimpulan

Batasan Masalah

Tujuan Penelitian

Judul

Analisis Data dan Pembahasan Metode analisis data denganAnalisis Statistik Deskriptif, yaitu :

1. Frequencies2. Descriptives3. Crosstab

Mulai

Selesai

Pengumpulan Data

Kuesioner31 Responden

Gambar 1.1. Diagram alur dalam proses penelitian

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI

2.1. Tinjauan Pustaka

Pesatnya laju pertumbuhan sektor properti Kota Solo dan sekitarnya menjadikan

kota perdagangan dan kota wisata ini berkembang (Adib Ajiputra./ ketua REI

23

Surakarta ). Perkembangan sektor properti di Solo dan sekitarnya tak bisa

dipandang sebelah mata lagi. Tahun 2005, menurut REI Surakarta, angkanya 20-

30 persen. Solo hampir serupa dengan Yogyakarta, menjadi salah satu pusat

kebudayaan Jawa. Maka nafas kegiatan pariwisata pun menjadi keseharian di kota

ini. Namun berbeda dengan Yogyakarta. Letaknya yang strategis di jantung pulau

Jawa, kota ini menjadi simpul pertemuan jalur transportasi Jawa antara jalur

utama utara, tengah dan selatan, yang menghubungkan wilayah barat dan timur

pulau Jawa. Ditambah dengan dan etos kerja warganya, maka kawasan kota Solo

dan sekitarnya pun menjadi salah satu tempat pertumbuhan industri serta tempat-

tempat perbelajaan, walaupun tidak seramai Semarang.

Perkembangan ruko di picu oleh pesatnya pertambahan jumlah penduduk dan

semakin berkembangnya aktivitas ekonomi masyarakat, terutama dalam bidang

perdagangan, jasa dan industri, memicu pengalihfungian lahan pertanian menjadi

ruko-ruko, sehingga berfungsi sebagai fasilitas yang mewadahi kegiatan

perdagangan, jasa serta sebagai hunian. Ruko dikartasura berkembang dengan

baik di karenakan letaknya yang srategis, pusat perbelajaan Alva dan Goro

Asalam serta dekat dengan kampus UMS ( Universitas Muhammaddiyah

Surakarta ).

2.2. Landasan Teori 2.2.1. Pengertian Ruko

Ruko adalah sebuah bangunan yang menggabungkan fungsi hunian dan kerja

dalam satu tempat, jadi lebih efisien. Ruko saat ini telah dipandang oleh

masyarakat sebagai salah satu cara terbaik berinvestasi. Kondisi ini membuat

pertumbuhanya tidak lagi menjadi monopoli pengembang atau pemilik modal

besar namun juga dilakukan oleh perorangan. Ruko sesuai dengan namanya

24

adalah bangunan yang diperuntukan untuk dua fungsi sekaligus yaitu tempat

tinggal (rumah) dan tempat usaha (took). Dalam sejarah perkembangan kota, ruko

merupakan perkembangan lebih lanjut dari bangunan Chinatown di Asia.

Sebuah delima muncul ketika melihat perkembangan yang terjadi saat ini. Ruko

tidak dapat dipungkiri berperan sangat efektif dan sangat bermanfaat bagi kota.

Paling tidak keberadaa ruko menjadikan kawasan tersebut menjadi hidup satu hari

penuh (24 jam)jauh berbeda dengan perkembangan kota saat ini yang

memisahkan tempat tinggal dan tempat usaha,dan menyebabkan tempat usaha

menjadi mati di malam hari.tipikal pemanfaatan ruko yang telah berkembang

ratusan tahun tahun tersebut hammpir tidak pernah berubah , dengan fungsi

perdagangan padai lantai-lantai bagian bawah dan funsi hunian pada lantai atas.

Namun fakta lapangan terhadap pembangunan ruko saat ini menjadi bertoak

belakang. Ruko tidak lagi berhasil memainkan funsinya secara efektif dengan

banyaknya ruko yng terbengkelai kosong tidak terisi baik kekosongan atau lot

ruko maupu lantai ruko (biasanya pada lantai kedua dan seterusnya). Beberapa

kecenderungan nampaknya menjadi penyebab, seperti lokasi yang kurang strategis

untuk usaha, lokasi yang tidak sesuai sebagai wilayah tempat tinggal, keberadaan

ruko baru yang ekonomis dan strategis, pada distribusi barang yang lebih efektif

dan lebih lancer sehingga hanya membutuhkan ruang dagang yangkecil, serta

bebrapa kemungkinan lainya. Di samping factor-faktor eksternal tersebut,

nampaknya bangunan desain bangunan ruko saat ini harus ditinjau kembali

sehingga pemanfaatan ruang ruko yang lebih efektif dan fleksibel bisa dicapai.

Pertambahan penduduk yang epat adalah merupakan tuntutan akan tempat tinggal

dan tempat usaha yang baru,dan dengan lahan yang tidak akan pernah bertambah

berarti akan semakin sulit untuk menyeimbangkan kebutuhan tersebut, seperti saat

ini yang telah terjadi di kota-kota megapolitan dunia seperti jepang. Dengan

peraturan tata guna lahan yang ketat dalam setiap pembangunan harus

direncanakan dengan baik. Perkembangan vertickal adalah pilihan yang tepat

dengan tepat menempatkan maksimalnya pemanfaatan setiap lantai sebagai

pertimbangan yang mendasar. Bangunan Multi Storey retail mendominasi

wilayah kota jepang. Bangunan ini secara manajemen tidak jauh berbeda dengan

kantor sewa, namun dengan dimensi umumnya kurang ebih 3,5 m lebar fan 10-15

25

m panjang, maka ia tidak jauh berbeda dengan desain desain bangunan ruko. Hal

ini perbedaanya adalah penggunaanya lebih maksimal, dimana setiap lantai terisi

meskipun bangunan tersebut lebih dari 4 lantai.sewanyapun sangat bevariasi

mulai dari perdagangan, perkantoran hingga tempat tinggal. Secara umum berikut

beberapa pertimbangan penting dalam pembelian ruko:

1. Aksesibilitas ke lokasi tempat usaha, lokasi ruko musti berada di

lintasan para warga atau kendaraan umum.

2. Ada daya tarik yang lain, maksudnya disekitar lokasi ruko lebih baik ada

pendukung seperti supermarket, mal, perkantoran besar, atau resto favorit.

Contoh kasus kalau di kota semarang ; ruko Pemuda Mas yang berdekatan

dengan DP Mall dan Carrefour, ruko Pandanaran yang berdekatan dengan

perkantoran besar dan berada di jalanan pusat oleh2 kota Semarang.

3. lihat kapasitas parkir yang disediakan, kesulitan dalam mendapatkan

parkir mobil atau motor dapat membuat konsumen enggan berbelok untuk

mampir ke tempat usaha Anda. Pertimbangkan juga bahwa untuk parkir

mobil diperlukan manuver, sehingga parkir yang luas lebih menarik

konsumen.

4. Ukuran Luas Ruang Usaha.

a.Lebar dan panjang per unit ruko, idealnya lebar yang leluasa untuk menata

interior minimal 5 meter, bila kurang dari 5 meter, biasanya penataan

interiornya lebih pada keputusan tidak ada pilihan.

b.besarnya ruang yang disediakan sebagai tempat usaha, apakah bentuknya

persegi panjang atau bujur sangkar, karena akan berpengaruh terhadap

penataan barang yang akan dijual dan pergerakan sirkulasi untuk

pengunjung

5. Desain Tampak Depan Ruko.

Desain tampak depan juga perlu diperhatikan, saya ambilkan contoh

misalnya: kita buka usaha restoran bernuansa jawa tapi gaya desain

arsitektur tampak depannya justru bergaya klasik, kan jadi ngga cocok,

26

akhirnya kita perlu melakukan penyesuaian desain tampak, dan hal ini

menambah biaya renovasi untuk Anda. Menurut saya pilihan desain

tampak yang sederhana atau biasa saja, justru dapat membuat Anda leluasa

merubah tampak depan ruko sehingga sesuai dengan usaha Anda sekaligus

mampu menciptakan dan meningkatkan brand dari usaha Anda serta

membuat tempat usaha Anda mudah dikenali.

6. Harga Ruko.

Bandingkan harga ruko sekelas sebelum melakukan pembelian agar kita

mengetahui harganya rasional atau tidak. Kalau mau menyewa ruko,

normalnya harga sewa ruko sekitar 7% - 8% dari harga jual, Anda juga

dapat menghubungi broker kepercayaan Anda untuk mengetahui pasaran

harga ruko disekitarnya.

2.2.2. KARAKTERISTIK KONSUMEN RUKO

Pada mulanya pemasaran dalam upaya mencapai pemahaman yang ayak

mengenai konsumen, tetapi pertumbuhan perusahaan dan pasar menggeser

kepusan manager pemasaran dan kontak langsung konsumen ke riset konsumen.

Perusahaan mulai banyak mengeluarkan dana untuk penelitian guna mempelajari

konsumen tentang apa yang sebenarnya dibutuhkan dan diinginkan. Suatu

pertanyaan penting adalah bagaimana tanggapan konsumen terhadap rangsangan

program pemasaran yang dilaksanakan perusahaan? Perusahaan yang betul-betul

memahami bagaimana memberikan tanggapan dalam suatu program pemasaran

yang akan mempunyai keuntungan besar melebihi pesain-pesaingnya. Setiap

konsumen dalam membeli produk mepunyai karakteristik yang berbeda-beda,

salah satu tugas pokok bagian pemasaran adalah menentukan siapa yang

mengambil keputusan dalam pembelian ruko.untuk itu harus dibedakan berbagai

peran yang dimainkan orang dalam keputusan pembelian.

2.2.3. PROSES PEMBELIAN

27

Untuk melihat perbedaan karakteristik yang satu dengan yang lain perlu

dipertimbangkan berbagai tahap proses pembelian. Ada empat tahap proses

pembelian yang dilakukan konsumen yaitu pengenalan masalah, pencarian

informasi, penilaian alternative, dan pembuatan keputusan pembeli. Dalam

kondisi tertentu konsumen bisa melompat beberapa tahap mungkin juga urutanya

tidak sesuai dengan urutan tersebut.

1. Pengenalan Masalah

Proses pembelian dimulai dengan pengenalan masalah. Pembeli menyadari

adanya perbedaan antara keadaan sebenarnya dan keadaan yang

digunakan. Kebutuhan dapat digerakan oleh rangsangan dari dalam diri

atau dari luar pembeli. Para pemasar perlu menangani berbagai hal yang

dapat menggerakan kebutuhan atau minat tertentu konsumen. Dengan

menghimpun sejumlah informasi dari sejumlah konsumen. Dengan

menghimpun sejumlah informasi dari sejumlah konsumen, para pemasar

dapat mengenal rangsangan yang lebih sering dilakaukan dan cukup

efektif untuk membangkitkan strategi pemasaran yang akan menggerakan

minat konsumen.

2. Pencarian informasi

Seorang knsumen yang mulai tergugah minatnya mungkin akan atau

mingkin tidak mencari informasi yang lebih banyak lagi. Andaikata

konsumen berusaha menghipun informasi lebih banyak, hal terpenting dari

pemasar adalah sumber-sumber informasi pokok yang akan diperhatikan

konsumen dan pengaruh relative setiap informasi terhadap rangkaian

keputusan membeli. Sumber-sumber informasi konsumen terbagi menjadi

empat kelompok :

a. Sumber pribadi, meliputi : keluarga, teman, tetangga, kenalan.

b. Sumber niaga, meliput : iklan petugas penjualan, penjualan, pameran.

c. Sumber umum, meliputi : media masa, organisasi konsumen.

28

d. Sumber pengalaman, meliputi : pernah membeli ruko atau menyewa

ruko.

Dari keempat sumber diatas sangat penting untuk di jadikan pertimbangan

pembelian ruko.

3. Penilaian Alternatif

Beberapa konsep dasar tertentu membentuk memperjelas proses penilaian

konsumen. Pertama adalah sifat-sifat produk, kita beranggapan bahwa

konsumen memandang suatu produk sebagai himpunan sifat-sifat atau

cirri-ciri tertentu. Kedua, konsumen mungkin mengkaitkan bobot

pentingnya cirri-ciri yang berbeda dengan cirri-ciri yang sesuai.

Pembedaan dapat dibuat antara pentingnya suatu cirri dengan

penonjolannya. Cirri-ciri yang menonjol adalah ciri-ciri yang masuk benak

konsumen ketika dia diminta untuk mempertimbangakan cirri-ciri suatu

produk. Ketiga, konsumen mungkin mengembangkan seperangkat

kepercayaan merek di mana setiap merek menonjolkan setiap cirri.

Seperangkat yang dipegang perusahaan sehunbungan dengan merek-merek

tertentu disebut citra merek. Keempat, konsumen dianggap memiliki

sebuah fungsi kemanfaatan untuk setiap cirri. Funsi ini menggambarkan

bagaimana konsumen mengharapkankepuasan yng diperoleh dari suatu

produk dengan tingkat alternative yang berbeda-beda bagi setiap cirri.

Kelima, sikap konsumen terhadap beberapa pilihan merek terbentuk

melalui prosedur penilaian yang berbeda untuk membuat satu pilihan

diantara sekian banyak cirri-ciri obyek.

4. Keputusan Pembeli

Tahap penilaian keputusan menyebakan konsumen membentuk pilihan

diantara beberapa merek yang tergabung dalam perangkat pilihan.

Konsumen mungkin juga membentuk maksud untuk membeli dan

cenderung membeli merek yang disukainya. Terhadap keputusan membeli

ada dua faktor terpenting yang sering mencampuri konsumen dalam

keputusannya. Pertama, adalah sikap orang lain. Seberapa jauh sikap orang

29

lain mengurangi alternative yang disukai seseorang tergantung pada

intensitas sikap negative pihak lain terhadap pilihan alternatife konsumen,

dan motifasi konsumen tunduk pada keinginan orang lain. Faktor kedua

adalah yaitu faktor situasi yang tidak terduga munkin muncul dan

mengubah maksud pembelian. Keputusan konsumen untuk mengubah,

menagguhkan atau membatalkan keputusan membeli banyak dipengaruhi

oleh persepsi terhadap resiko. Faktor lain yang memiliki pengaruh

mendasar terhadap perilaku konsumen dalam pembelian yakni sosial

budaya dalam bentuk penilaian sub budaya dan kelas sosial pembeli.

Setiap budaya memiliki kelopok-kelompok sub budaya lebih kecil yang

merupakan identifikasi dan sosialisasi yang khas untuk setiap anggotanya.

2.2.4. Metode Pengumpulan Data

Penulis harus mengumpulkan data dan pada proses pengumpulan data ini

umumnya bersifat paling sering terjadi kesalahan. Selanjutnya setelah data

diperoleh penulis mentabulasi data dan menganalisa informasi yang ada,

kemudian setelah proses menganalisa informasi, penulis menyajikan hasil

penemuan atau data yang dikumpulkan berupa :

2.2.4.1. Data Primer

Data Primer, berupa data yang berasal langsung dari objek penelitian yang akan

dilakukan dengan cara :

- Wawancara, dengan cara mengajukan pertanyaan langsung kepada responden.

Wawancara yang digunakan dalam penelitian ini adalah untuk mencari

penjelasan yang sejelas-jelasnya dari responden.

- Kuesioner adalah instrumen yang paling sering dipakai dalam pengumpulan

data primer. Kuesioner terdiri dari sekumpulan pertanyan yang diberikan

kepada responden untuk dijawab.Setelah mendapatkan data primer dari masing

masing responden terkumpul, data primer tersebut kemudian disusun dalam

30

tabel dan dikelompokkan menurut masing-masing kriteria yang akan diteliti

sehinggga dapat informasi secara kasar mengenai keadaan ruko di kartasura.

-

2.2.4.2. Data Sekunder

Data Sekunder, berupa data yang mengacu dari penelitian yang pernah dilakukan,

literatur-literatur, majalah, surat kabar, Internet, dan berbagai sumber yang relevan

dengan judul penelitian.

2.2.5. Pengertian Populasi, Sampel dan Menentukan Jumlah Sampel

2.2.5.1. Pengertian Populasi

DR.Sugiyono (1994) menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan populasi adalah

wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kuantitas

dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan

kemudian ditarik kesimpulannya. Populasi juga bisa diartikan kelompok dimana

seseorang peneliti akan memperoleh hasil penelitian yang dapat disamaratakan

/digeneralisasikan (Drs.Sumanto,M.A,1995). Populasi menurut J.Supranto,M.A

(1993) adalah kumpulan dari elemen-elemen (orang, rumah tangga, dll) yang

menjadi obyek penelitian.

2.2.5.2. Pengertian Sampel

Lebih lanjut J.Supranto,M.A (1993) juga berpendapat bahwa sampel adalah

kumpulan elemen yang merupakan bagian kecil dari populasi; dan cara

pengumpulan datanya menggunakan metode sampling. Sampel juga merupakan

sebagian dari subyek penelitian yang dipilih dan dianggap mewakili keseluruhan.

DR.Sugiyono (1994) juga menambahkan bahwa sampel adalah sebagian dari

jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi.

Sehingga dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa agar supaya teori

kesimpulan-kesimpulan statistik mengandung kebenaran, maka sampel yang

dipilih sebagai landasan penyimpulan haruslah mewakili atau representative

untuk populasinya.

31

2.2.5.3. Menentukan Jumlah Sampel

Menurut DR.Sugiyono (1994) jumlah sampel sering dinyatakan dengan ukuran

sampel. Jumlah sampel yang 100% mewakili populasi adalah sama dengan jumlah

populasi.

Lebih lanjut Soeharto (1989) mengemukakan untuk pengambilan sampel yang

tingkat homogenitasnya tinggi untuk populasi di bawah 100 dapat dipergunakan

sebagai sampel sebesar 50% dan di atas seribu sebesar 15%. Dan untuk jaminan

agar lebih representatif ada baiknya sampel selalu ditambah sedikit demi sedikit

lagi dari jumlah matematis tadi. Untuk penelitian deskriptif seperti sampel

manusia hendaknya di atas 30 unit besarnya. Makin besar jumlah sampel

mendekati populasi, maka peluang kesalahan generalisasi semakin kecil, dan

sebaliknya makin kecil jumlah sampel menjauhi populasi, maka semakin besar

kesalahan generalisasi.

2.2.6. Teknik Sampling dan Pemilihan Teknik Sampling

2.2.6.1. Teknik Sampling

Sampling adalah proses pemilihan sejumlah individu (obyek penelitian) untuk

suatu penelitian sedemikian rupa sehingga individu-individu tersebut merupakan

perwakilan kelompok yang lebih besar dimana obyek itu dipilih

(Drs.Sumanto,M.A,1995). Menurut DR.Sugiyono (1994) teknik sampling dapat

dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu probability sampling dan non probability

sampling.

2.2.6.2. Pemilihan Teknik Sampling

Penelitian ini memilih probability sampling sebagai acuan sampling karena

populasi yang diambil memiliki peluang yang sama untuk dipilih sebagai anggota

sampel, sering disebut sampel random/random sampling. Kemudian dipilih teknik

sampling yang sesuai dengan jenis populasinya, yaitu digunakan sampel

daerah/cluster sampling. Teknik sampling daerah digunakan untuk menentukan

32

sampel bila obyek yang akan diteliti atau sumber data luas, misal penduduk dari

suatu negara, propinsi, atau kabupaten.

2.2.7. Teknik Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data adalah langkah-langkah yang dapat digunakan untuk

mengumpulkan data. Data yang dikumpulkan untuk dianalisis adalah data yang

sesuai dengan persoalan yang kita hadapi, yaitu sesuai dengan tujuan penelitian

dan obyek yang diselidiki. Pada penelitian ini, metode pengumpulan data yang

digunakan adalah melalui observasi dan questionnaire, yaitu berupa kumpulan

pertanyaan yang ditujukan secara tertulis kepada sumber berita (responden),

dijawab secara tertulis, dan dikembalikan kepada pencari data untuk kemudian

diteliti.

J.Supranto,M.A (1993) juga menyatakan bahwa questionnaire adalah suatu alat

dalam setiap kegiatan pengumpulan data baik kualitatif maupun kuantitatif dari

elemen atau responden.

Suatu questionnaire yang baik harus memenuhi persyaratan umum, yaitu :

1. Mudah ditanyakan oleh petugas pengumpul data

2. Mudah dijawab oleh pihak responden

3. Mudah diproses oleh peneliti untuk selanjutnya dianalisis.

Questionnaire dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu :

a. Dipandang dari cara menjawab

1. Questionnaire terbuka yaitu sejumlah pertanyaan tertulis yang

memberikan kesempatan pada responden untuk menjawab dengan

kalimatnya sendiri.

2. Questionnaire tertutup yaitu sejumlah pertanyaan tertulis yang sudah

disediakan jawabannya sehingga responden tinggal memilih.

b. Dipandang dari jawaban yang diberikan

1. Questionnaire langsung yaitu jika daftar pertanyaannya diserahkan pada

responden agar menjawab tentang dirinya.

2. Questionnaire tidak langsung yaitu jika daftar pertanyaan diserahkan

kepada responden agar menjawab tentang orang lain.

33

c. Dipandang dari bentuknya

1. Questionnaire pilihan ganda yaitu sama dengan questionnaire tertutup,

responden tinggal memilih jawaban yang tersedia.

2. Questionnaire isian yaitu sama dengan questionnaire terbuka, responden

diberi kesempatan untuk menjawab dengan kalimatnya sendiri.

3. Check list yaitu sebuah daftar pertanyaan dimana responden tinggal

membubuhkan tanda check () pada kolom yang sesuai.

4. Rating scale yaitu sebuah pertanyaan yang diikuti oleh kolom-kolom yang

menunjukkan tingkatan, misalnya mulai dari sangat baik sampai sangat

kurang baik.

2.2.8. Penentuan Variabel dan Penilaian Variabel

2.2.8.1. Penentuan Variabel

Variabel harus didefinisikan secara operasional agar lebih mudah dicari

hubungannya antara satu variabel dengan variabel lainnya dan pengukurannya.

Sedangkan variabel yang telah ditentukan berdasarkan hasil studi pustaka (dari

skripsi Muhammad Sigit, 2007) diantaranya :

a. Faktor yang berhubungan dengan ruko

Faktor harga ruko, faktor teknis dan ketahanan struktur bangunan rumah,

faktor kelengkapan ruko, faktor kondisi lingkungan ruko, dan faktor lokasi

ruko.

b. Faktor yang berhubungan dengan konsumen (karakteristik keluarga)

Aspek harga ruko, Aspek faktor lokasi ruko, Aspek faktor kondisi

lingkungan, Aspek faktor vinancial ruko, Aspek faktor legalitas ruko.

2.2.8.2. Penilaian Variabel

Menurut Kidder,1981 (dalam DR.Sugiyono,1994) menyatakan bahwa variabel

adalah suatu kualitas dimana peneliti ingin mempelajari dan menarik kesimpulan

darinya. Penilaian suatu variabel didasarkan pada atribut seseorang atau variasi

yang dimiliki antara satu orang dengan yang lain atau satu obyek dengan obyek

34

yang lain. Tinggi, berat badan, sikap, motivasi merupakan atribut dari setiap

orang, sedangkan berat, ukuran, bentuk dan warna merupakan atribut dari obyek.

Questionnaire dengan skala likert adalah instrument yang umumnya digunakan

untuk meminta responden agar memberikan respon terhadap beberapa statement

dengan menunjukkan apakah dia sangat setuju, setuju, tidak menentukan, tidak

setuju, sangat tidak setuju terhadap tiap-tiap statement (Drs.Sumanto,M.A,1995).

2.2.9. Metode Analisis Data

Data yang diperoleh dari kuesioner dilapangan di analisi menggunakan program

SPSS, yang dimana dalam program tersebut sudah disajikan sedemikian rupa

detailnya. Sehingga sipembaca bisa melihat hasil penelitian lebih akurat dan

mudah dipahami.

BAB 3

METODE PENELITIAN

3.1. Uraian Umum

Metode penelitia yaitu cara cara ilmiah yang dipersiapkan untuk

mengumpulkan, menyusun kemudian menganalisa dengan teknik teknik

35

tertentu, untuk mendapatkan hasil dari suatu objek yang diteliti dan dapat

dipertanggung jawabkan.

3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian

3.2.1. Lokasi Penelitian

Lokasi observasi dan pengambilan data penelitian ini dilakukan di ruko daerah

kartasura yang sudah dihuni baik milik pribadi maupun penyewa.

3.2.2. Waktu Penelitian

Waktu pengambilan data dilaksanakan pada tanggal 15 Juni sampai dengan

tanggal 29 Juli 2009.

3.3. Metode Penelitian

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode analisis

statistik deskriptif , yaitu membuat suatu gambaran mengenai suatu situasi atau

kejadian kemudian melakukan analisis terhadap masalah yang timbul , dimana

pada awalnya dilakukan perencanaan, pengumpulan dan penyusunan fakta-fakta,

menganalisis data, dan membuat keputusan berupa kesimpulan atas hasil tinjauan

dari permasalahan yang ada.

3.4. Tahapan Penelitian

Studi analisis dalam penelitian ini terbagi dalam beberapa tahap , yang dapat

digambarkan dalam diagram alir berikut :

36

Gambar 3.1. Diagram alur tahapan penelitian

Penjelasan dalam tahapan penelitian : 1. Tahap I (Tahap persiapan)

a. Memilih masalah yang diteliti

Kerangka Pemikiran

Desain Kuesioner

Pengumpulan Data ( Kuesioner 35 responden )

Analisis Data (Metode statistik deskriptif dengan analisa data menggunakan frequencies, descriptives,

dan analisis korelasi/crosstab) Dengan aplikasi program berbasis Windows,

Statistical Product and Service Solutions (SPSS) versi 15.00

Pembahasan

Selesai

Mulai

Kesimpulan

37

b. Merumuskan, membatasi masalah, mengemukakan maksud, tujuan,

manfaat penelitian, studi pendahuluan untuk tinjauan pustaka dan landasan

teori.

2. Tahap II (Tahap Desain Questionnaire dan Pertanyaan)

a. Menetapkan faktor-faktor yang menjadi prioritas utama dan berpengaruh

dalam memilih apartment melalui studi pustaka

b. Pembuatan questionnaire yang akan ditanyakan dalam penelitian agar

berjalan lancar

3. Tahap III (pengumpulan data)

a. Mengurus proses perijinan dari pihak kampus.

b. Menetapkan jumlah populasi dan sampel yang akan diteliti, dilanjutkan

dengan pengumpulan data primer dari responden ( penghuni ruko

kartasura ) untuk mendukung penelitian dengan wawancara langsung dan

pengisian questionnaire.

c. Pengumpulan questionnaire yang telah diisi oleh konsumen.

4. Tahap IV (Tahap penelitian dan rekap data)

Langkah yang dilakukan pada tahap ini adalah merekap data dari hasil isian

questionnaire konsumen ke dalam tabel-tabel.

5. Tahap V (Tahap analisis data)

a. Analisis karakteristik konsumen apartment dengan analisis deskriptif

dengan bantuan program SPSS 15.0.

6. Tahap VI (Tahap pembahasan dan kesimpulan )

Langkah yang dilakukan adalah membahas hasil penelitian terhadap faktor

yang menjadi prioritas utama dan berpengaruh dalam memilih apartment.

3.5. Populasi dan Sampel

3.5.1. Populasi

38

Sampel penelitiannya adalah penghuni ruko di kartasura, yang sudah di tempati

dan sudah dijadikan tempat untuk bisnis. Rata-rata ruko tersebut 90 % barang dan

10 % menjual jasa. Potensi pertumbuhan ruko di kartasura sangatlah tinggi karena

dengan letaknya yang sangat stategis.

3.5.2. Sampel

Dalam penelitian ini diambil sampel sebanyak 34 sampel atau responden dari

pemilik maupun penyewa ruko dikartasura.

3.6. Teknik Sampling

Dalam penelitian ini digunakan teknik random sampling dengan metode sampel

terstruktur (cluster sampling), yaitu dengan mengambil beberapa sampel di

beberapa daerah kartasura. Dengan lokasi bentuk dan ukuran yang berbeda.

3.7. Metode Pengumpulan Data

Penulis harus mengumpulkan data dan pada proses pengumpulan data ini

umumnya bersifat paling sering terjadi kesalahan. Selanjutnya setelah data

diperoleh penulis mentabulasi data dan membentuk distribusi satu arah dan dua

arah untuk menganalisa informasi yang ada, kemudian setelah proses menganalisa

informasi, penulis menyajikan hasil penemuan. Data yang dikumpulkan berupa :

a) Data Primer, berupa data yang berasal langsung dari objek penelitian yang

akan dilakukan dengan cara :

-Wawancara, dengan cara mengajukan pertanyaan langsung kepada

responden. Wawancara yang digunakan dalam penelitian ini adalah untuk

mencari penjelasan dan memusatkan perhatian pada kelompok untuk

memperoleh karakteristik dari konsumen.

-Kuesioner adalah instrumen yang paling sering dipakai dalam

pengumpulan data primer. Kuesioner terdiri dari sekumpulan pertanyan

yang diberikan kepada responden untuk dijawab.Setelah mendapatkan data

39

primer dari masing masing responden terkumpul, data primer tersebut

kemudian disusun dalam tabel dan dikelompokkan menurut masing-

masing kriteria yang akan diteliti sehinggga dapat informasi secara kasar

mengenai kondisi ruko di karatasura.

b) Data Sekunder, berupa data yang mengacu dari penelitian yang pernah

dilakukan, literatur-literatur, majalah, surat kabar, Internet, dan berbagai

sumber yang relevan dengan judul penelitian.

3.7.1. Daftar Pertanyan

Secara garis besar daftar pertanyaan di bagi menjadi 3 bagian yaitu, data pribadi

responden, data lain - lain, dan data lain-lain mengenai alasan membeli atau

menyewa ruko di daerah kartasura.

3.7.1.1. Data Pribadi Responden dan Data alasan dalam memilih apartment

Keputusan konsumen untuk membeli unit ruko dipengaruhi oleh umur dan

tahap daur hidup, pekerjaan, situasi ekonomi, gaya hidup, serta kepribadian

dan konsep diri pembeli ( Armstrong, 1984 )

Dari daftar ini diharapkan untuk mengetahui karakteristik konsumen dalam

memilih produk ruko. Pada bagian ini data yang dikumpulkan adalah data

pribadi mengenai keberadaan responden secara keseluruhan. Data tersebut

meliputi : property variable yaitu menjelaskan bentuk dan ukuran site, daerah

topografi, serta areal parkir. Environment menjelaskan tenatang lingkungan

fisik ruko, kawasan ruko, ekonomi kawasan ruko, potensi pertumbuhan

kawasan ruko. Financial variable menjelaskan produk ruko yang dibeli, sistem

pembayaran ( melalui apa ). Legality fariable menjelaskan hak atas tanah,

sertivikat, operasi bisnis, operasi bisnis.

3.7.2. Editing (pengeditan)

40

Editing adalah memeriksa validitas dan reliabilitas data yang masuk. Proses ini

meliputi memeriksa kelengkapan jawaban questionnaire, kejelasan dan sesuai

tidaknya jawaban dengan tujuan penelitian.

3.7.3. Coding Variabel

Pengkodean/coding adalah proses pemberian klasifikasi terhadap data hasil

jawaban sesuai kategori masing-masing data, sehingga dapat diklasifikasikan

dalam bentuk angka. Pada setiap kategori jawaban yang berbeda diberi kode yang

berbeda. Pada langkah ini yang diperhatikan adalah setiap jawaban yang masuk

diberi kode tertentu sesuai kategorinya. Setiap kegiatan yang sama diberi kode

yang sama. Antara kategori yang satu dengan yang lain dipisahkan. Dalam

penelitian ini data responden tentang faktor-faktor berupa variabel yang menjadi

prioritas utama dan berpengaruh terhadap konsumen dalam pemilihan memilih

produk ruko diklasifikasikan sebagai berikut :

1. Prioritas ke-1 = Sangat penting untuk diperhatikan (SP), diberi nilai 5

2. Prioritas ke-2 = Penting untuk diperhatikan (P), diberi nilai 4

3. Prioritas ke-3 = Netral ( N ), di beri nilai 3

3. Prioritas ke-4 = Tidak penting untuk diperhatikan (TP), diberi nilai 2

5. Prioritas ke-5 = Sangat tidak penting untuk diperhatikan (STP), diberi nilai 1

3.7.4. Tabulasi Data

Tabulasi data adalah proses untuk meringkas data yang masuk (data mentah) ke

dalam tabel-tabel yang telah dipersiapkan, sebelum dijadikan sebagai data input.

Setelah peringkasan data, dilakukan analisis data dengan bantuan program SPSS

berbasis Windows, Statistical Product and Service Solutions (SPSS) versi 15.0.

Adapun diagram analisisnya disajikan sebagai berikut :

Input data ke SPSS sebagai data view

Mulai

41

Gambar 3.2. Diagram alur tahapan analisis

Penjelasan tahapan-tahapan analisis data sebagai berikut :

1. Input data ke SPSS sebagai variable view dan data view

2. Menyusun Analisis faktor (dengan analisis statistik deskriptif)

Menganalisis faktor yang menjadi prioritas utama dan berpengaruh

Dengan metode frequencies untuk memperoleh frekuensi, indeks, dan

varian sehingga dapat dibuat peringkat.

Menganalisis faktor yang paling dominan

Dengan metode descriptives untuk memperoleh variance, range, nilai

minimum, dan nilai maksimum dari faktor-faktor yang berpengaruh.

Selesai

Menyusun Matrik Korelasi (Uji Independensi Pearson Chi Kuadrat)

Ho = variabel belum layak dianalisis dan analisis faktor tidak layak digunakan H1 = variabel layak dianalisis dan analisis faktor layak digunakan Nilai Pearson Chi Square Test hitung > Chi Square tabel Ho ditolak Nilai Pearson Chi Square Test hitung < Chi Square tabel Ho diterima Nilai signifikansi < 0,05 Ho ditolak Nilai signifikansi > 0,05 Ho diterima

Menyusun Analisis faktor Pengukuran Frekuensi, Indeks, Varian dan Peringkat Faktor-Faktor

( dengan metode frequencies ) Menganalisis faktor yang berpengaruh pada masing-masing aspek Menganalisis faktor yang paling dominan dengan variance, range, nilai min dan max

( dengan metode descriptives ) Menyusun peringkat sebagai prioritas utama dan berpengaruh dalam memilih

apartment

Hipotesis layak jika H0 ditolak (maka H1 diterima)

42

3. Menyusun matrik korelasi (mencari hubungan dua variabel) dengan uji

variabel.

Tahapan pertama pada analisis faktor adalah memilih variabel yang ada sesuai

jenis pengujian. Pada uji pertama dilakukan uji crosstab/keterhubungan antar

dua variabel yaitu antara harga produk ruko dengan :

a. Bentuk dan ukuran site ruko

b. Daerah topografi ruko

c. Falitas parkir

d. Jarak ruko ketempat ibadah

e. Jarak ketempat bekerja

f. Lingkungan fisik ruko

g. Lingkungan ekonomi kawasan ruko

h. Potensi pertumbuhan kawasan ruko

i. Hak atas tanah

3.11.Teknik Analisa Data

Untuk menganalisa data , penulis menggunakan bantuan pengolahan data

program komputer untuk statistik yaitu Statistical Program For Social Sciene

( SPSS ) for Windows versi 15.00. Dalam menganalisi data dengan bantuan

program SPSS tersebut, maka akan keluar output dan output tersebut adalah

menjadi kesimpulan dalam penelitian karakteristik penghuni ruko di kartasura.

43

BAB IV

ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

4.1. Tinjauan Umum

Penelitian ini didasarkan pada data kuesioner yang telah disebar, yaitu dikawasan ruko di kartasura. Dimana penelitian ini medapatkan sample 34 ruko, yang mana 34 data kuesioner tersebut ada berbagai ragam jawaban yang berbeda. Pembahasan dan analisis data dalam bab ini akan disajikan dalam bentuk penjelasan secara teoritis maupun secara statistic. Untuk menganalisis data, penulis menggunakan bantuan pengolahan data dengan bantuan program berbasis Windows, Statistical Product and Service Solutions (SPSS). Objek yang menjadi responden dalam penelitian ini adalah para penghuni property yang dikembangkan para developer di daerah kartasura. Dalam proses memperlancar penelitian ini, saya juga sudah mendapatkan ijin dari BAPEDA Sukoharjo sebelum survay saya mulai. 4.1.Peta Kecamatan Kartasura

Kartasura adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah. Kartasura dapat dikatakan merupakan kota satelit bagi Surakarta atau Solo. Di sini terdapat persimpangan jalan Solo-Yogyakarta dan Solo-Semarang. Di Kartasura pernah berdiri pusat Kerajaan Mataram Islam sebelum kerajaan ini dilanda multikrisis berupa menguatnya pengaruh VOC (Belanda), masalah suksesi

44

(Perjanjian Giyanti 1755), serta pemberontakan orang Tionghoa yang sampai membakar bangunan kraton (1740). Di kecamatan ini berlokasi dua situs bekas keraton, yaitu bekas keraton Kartasuro (di Kelurahan Kartasura) dan petilasan keraton Kesultanan Pajang (di Kelurahan Makamhaji).

4.2. Profil Kecamamatan Kartasura

Keadaan Geografis Luas Area 444, 666 km 2

7o 32'17 - 7o 49'32 Lintang Selatan Letak

110o 42'06,79 - 110o 57'33,7 Bujur Timur Ketinggian 80 m 125 m diatas permukaan laut

Batas Wilayah Sebelah Utara Kota Surakarta dan Kabupten Karanganyar Sebelah Timur

Kabupaten Karanganyar

Sebelah Selatan

Kabupaten Gunung Kidul Provinsi DIY dan Kabupaten Wonogiri

Sebelah Barat Kabupaten Boyolali dan Kabupaten Klaten

Status Daerah, Letak Geografis dan Topografi Desa Tahun 2000

Prop. : JAWA TENGAH Kab. : SUKOHARJO Kec. : KARTASURA

Desa Status Daerah Letak Geografis Topografi NGEMPLAK Pedesaan Dataran Datar GUMPANG Perkotaan Dataran Datar MAKAMHAJI Perkotaan Dataran Datar PABELAN Perkotaan Dataran Datar NGADIREJO Perkotaan Dataran Datar KARTASURA Perkotaan Dataran Datar PUCANGAN Pedesaan Dataran Datar KERTONATAN Pedesaan Dataran Datar WIROGUNAN Perkotaan Dataran Datar NGABEYAN Perkotaan Dataran Datar SINGOPURAN Perkotaan Dataran Datar GONILAN Pedesaan Dataran Datar Sumber : BPS, Podes 2000

45

Pemerintah Daerah Sukoharjo menerapkan beberapa kebijakan terhadap Kecamatan Kartasura diantaranya adalah:

1. pengembangan wilayah Kecamatan Kartasura dalam wujud perencanaan tata ruang kota Kartasura dan menjadikan Kecamatan Kartasura sebagai daerah penampung arus urbanisasi dari kota Surakarta.

2. Pemerintah Daerah Tingkat II Sukoharjo yang lebih memprioritaskan Kecamatan Kartasura, terhadap sektor industri dan perdagangan mengubah sektor pendapatan asli daerah Kecamatan Kartasura. Yang semula dipegang oleh sektor pertanian ke sektor industri yang didukung oleh sektor pedagangan dan jasa.

Kartasura sendiri bertasan dengan kabupaten maupun kota, diantaranya adalah sebagai berikut : Sebelah Utara : Kabupaten Boyolali

Sebelah Timur : kota Solo

Sebelah Selatan : Kabupaten Sukoharjo sendiri

Sebelah Barat : Kabupaten Boyolali

Tugu Kartasura: Pertigaan Semarang-Solo- Gapura perbatasan Kartasura dan mboyolali

Yogyakarta

Batas kecamatan Kartasura dan Baki Batas tiga kabupaten: Boyolali-Klaten-Sukoharjo

Gambar 4.2. Batas Wilayah Area Apartment Solo Paragon

46

4.3. Data Responden

Pada penelitian ini mengunakan daftar pertanyaan berupa pilihan, data responden

meliputi : bentuk dan ukuran site, daerah topografi, fasilitas parker, jarak lokasi

ruko kepusat perdagangan, jarak lokasi ruko ketempat ibadah, jarak lokasi ruko

ketempat bekerja, lingkungan fisik ruko, lingkungan kawasan ruko,lingkungan

ekonomi kawasan ruko, potensi pertumbuhan kawasan ruko, harga produk ruko,

sisitem pembayaran ruko, pembayaran ruko, hak atas tanah, peraturan operasi

bisnis yang berlaku.

Dari keterangan data responden di atas dibuat Questionnaire sebagai berikut :

Karakteristik Penghuni Ruko Terhadap Jasa Property Berikan tanda ( X ) sebagai jawaban pertanyaan dibawah ini, yang di atas pertanyaan ada penjelasan yang mempermudah responden dalam menjawab pertanyaan :

A. Property variable

Adalah menjelaskan bentuk dan ukuran site, topografi, serta area parkir.

1. Bentuk dan ukuran site dengan harapan anda:

a. persegi

b. Persegi panjang

c. Lain-lain:

2. Daerah topografi site dengan harapan anda:

a. Kemiringan permukaan tanah

b. Drainase

c. Kapasitas daya dukung tanah

d. Permukaan air tanah setempat

e. Lain-lain :

3. Fasilitas parkir yang tersedia pada ruko dengan harapan anda:

a. 1 stand setara dengan 1 mobil

47

b. 1 stan setara dengan 2 mobil

c. 2 stand setara deangan dengan 2 mobil

d. Lain-lain :

B. Distance variable

Adalah menjelaskan jarak lokasi kawasan ruko dengan kawasan perdagangan, tempat ibadah, tempat anda bekerja.

1. Jarak lokasi kawasan ruko ke pusat perdagangan :

a. Waktu tempuh cepat

b. Waktu tempuh lama

c. Bisa di capai menggunakan transportasi umum

d. Lain-lain :

2. jarak lokasi kawasan ruko dengan tempat ibadah :

a. Waktu tempuh cepat

b. Waktu tempuh lama

c. Bisa di capai dengan transportasi umum

d. Lain-lain :

3. jarak lokasi kawasan ruko dengan tempat anda bekerja :

a. Waktu tempuh cepat

b. Waktu tempuh lama

c. Bisa di capai dengan transportasi umum

d. Lain-lain :

C. Environment variable

Adalah menjelaskan tentang lingkungan fisik ruko, kawasan ruko, ekonomi kawasan ruko, potensi pertumbuhan kawasan ruko.

48

1. Lingkungan fisik ruko dengan harapan anda:

a. Kualitas bangunan

b. Jalan-jalan sekitar ruko

c. Kualitas desain dan estetika dari struktur bangunan sekitarnya

d. Tempat-tempat umum sekitarnya

2. Lingkungan kawasan ruko dengan harapan anda:

a. Tingkat pendapatan sekitar ruko

b. Bentuk dan harga banguanan yang sama

c. Status masyarakat sekitar ruko

d. Lain-lain :

3. Lingkungan ekonomi kawasan ruko dengan harapan anda :

a. Pendapatan penduduk sekitar

b. Aktivitas penduduk sekitar

c. Jenis pekerjaan

d. Lain-lain :

4. Potensi pertumbuhan kawasan ruko dengan harapan anda :

a. Nilai dari property selama periode tertentu

b. Kecepatan pengembalalian modal

c. Angka pertumbuhan selama periode tertentu

d. Nilai pertumbuhan property yang cenderung naik

e. Lain-lain :

D. Financial variable

Menjelaskan produk ruko yang di beli, suku bunga, system pembayaran, serata diskon pembelian ruko.

49

1. Haga produk ruko dengan harapan anda :

a. Harga pasaran

b. Harga yang lebih murah dari pasaran

c. Harga yang lebih tinngi dari pasaran

d. Harga yang tidak realistis

e. Lain-lain :

2. System pembayaran ruko dengan harapan anda :

a. Melalui bank pemerintah/ swasta

b. Memiliki asosiasi yang dimiliki

c. Melalui perusahaan pengembang

d. Melalui koperasi/ lembaga kredit

e. Lain-lain :

3. Pembayaran ruko dengan harapan anda :

a. Kontan

b. Kredit

c. Lain-lain :

E. Legality fariable

Adalah menjelaskan hak atas tanah, sertivikat, operasi bisnis yang berlaku ruko anda.

1. Hak atas tanah sesuai dengan harapan anda :

a. Hak milk

b. Hak sewa

c. Hak guna bangunan

d. Hak pakai

e. Lain-lain :

2. Peraturan operasi bisnis yang berlaku dengan harapan anda :

50

a. Waktu operasi usaha

b. Etnis usaha yang dilakukan

c. Biaya pemeliharaan dan kebersihan

d. Lain-lain :

Tabel 4.1. Nama Responden

nama

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent Adi kusuma 1 2.9 2.9 2.9 Agung 1 2.9 2.9 5.9 Agung Yulianto 1 2.9 2.9 8.8 Anis 1 2.9 2.9 11.8 Anton 1 2.9 2.9 14.7 Arifin 1 2.9 2.9 17.6 Bambang H 1 2.9 2.9 20.6 Buddy Novianto 1 2.9 2.9 23.5 Catur 1 2.9 2.9 26.5 Danang 1 2.9 2.9 29.4 Dewi Aprianingsih 1 2.9 2.9 32.4 Dra.Ester Rositawati 1 2.9 2.9 35.3 Endah safitri ST., M 1 2.9 2.9 38.2 Feri Nugroho 1 2.9 2.9 41.2 Hadi Khosasih 1 2.9 2.9 44.1 Hartono 1 2.9 2.9 47.1 Hary budiyanto 1 2.9 2.9 50.0 Ir. Herawati 1 2.9 2.9 52.9 Kamal 1 2.9 2.9 55.9 Marcus. JB 1 2.9 2.9 58.8 Mardiyanto 1 2.9 2.9 61.8 pak yanto 1 2.9 2.9 64.7 Prima W 1 2.9 2.9 67.6 Ratna 1 2.9 2.9 70.6 Rianty I 1 2.9 2.9 73.5 Roshana. SE 1 2.9 2.9 76.5 Sigit Wahyu 1 2.9 2.9 79.4 Slamet, SPd 1 2.9 2.9 82.4 Sumeli 1 2.9 2.9 85.3 Supriyadi 1 2.9 2.9 88.2 Tony 1 2.9 2.9 91.2 Tri Wahyu 1 2.9 2.9 94.1 Ugenk teguh 1 2.9 2.9 97.1

Valid

Yono diarjo 1 2.9 2.9 100.0

51

Total 34 100.0 100.0

4.3.1. Bentuk dan ukuran site ruko

Penelitian mengenai bentuk dan ukuran site ruko bertujuan untuk mengetaui tipe

yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang

diperoleh pada penelitian dari bentuk dan ukuran site ruko penyewa atau pemilik

ruko di Kartasura sebagai berikut : Ruko yang berbentuk persegi 7 responden,

Ruko yang berbentuk persegi panjang 27 responden.

Tabel 4.2. Bentuk dan ukuran site

bentuk dan ukuran site

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent persegi 7 20.6 20.6 20.6 persegi panjang 27 79.4 79.4 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.2. Daerah topografi

Penelitian mengenai daerah topografi ruko bertujuan untuk mengetaui keinginan

yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang

diperoleh pada penelitian dari daerah topografi ruko penyewa atau pemilik ruko di

Kartasura sebagai berikut : yang memilih drainase 9 responden, yang ememilih

kapasitas daya dukung tanah 18 responden, yang memilih permukaan air tanah

setempat 7 responden.

Tabel 4.3. Daerah topografi

daerah topografi

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent drainase 9 26.5 26.5 26.5 Valid

kapasitas daya dukung tanah 18 52.9 52.9 79.4

52

permukaan air tanah setempat 7 20.6 20.6 100.0

Total 34 100.0 100.0

4.3.3. Fasilitas parkir

Penelitian mengenai fasilitas parkir ruko bertujuan untuk mengetaui tipe yang

dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang diperoleh

pada penelitian dari fasilitas parkir ruko penyewa atau pemilik ruko di Kartasura

sebagai berikut : Yang memilih 1 stand setara dengan 1 mobil ada 5 responden, 1

stand dengan 2 mobil ada 27 responden, 2 stand dengan 2 mobil ada 2 responden.

Tabel 4.4. Fasilitas parkir

fasilitas parkir

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent 1 stand setara dengan 1 mobil 5 14.7 14.7 14.7

1 stand setara dengan 2 mobil 27 79.4 79.4 94.1

2 stand setara dengan 2 mobil 2 5.9 5.9 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.4. Jarak lokasi ruko ketempat perdagangan

Penelitian mengenai jarak lokasi ruko ketempat perdagangan bertujuan untuk

mengetaui alasan yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura.

Hasil data yang diperoleh pada penelitian dari jarak lokasi ruko ketempat

perdagangan,baik penyewa atau pemilik ruko di Kartasura sebagai berikut :

Waktu tempuh cepat ada 19 responden, waktu tempuh lama ada 1 responden, bisa

dicapai dengan transportasi umum ada 14 responden

53

Tabel 4.5. Jarak lokasi ruko ketempat perdagangan

jrk lok ruko ke t4 perdagangan

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent waktu tempuh cepat 19 55.9 55.9 55.9 waktu tempuh lama 1 2.9 2.9 58.8 bisa di capai dengan transportasi umum 14 41.2 41.2 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.5. Jarak lokasi ruko ketempat ibadah

Penelitian mengenai jarak lokasi ruko ketempat ibadah bertujuan untuk

mengetaui alasan yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura.

Hasil data yang diperoleh pada penelitian dari jarak lokasi ruko ketempat ibadah

penyewa atau pemilik ruko di Kartasura sebagai berikut : waktu tempuh cepat ada

34 responden.

Tabel 4.6. Jarak lokasi ruko ketempat ibadah

jrk lok ruko ke t4 ibadah

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent Valid waktu tempuh cepat 34 100.0 100.0 100.0

4.3.6. Jarak lokasi ruko ketempat bekerja

Penelitian mengenai jarak lokasi ruko ketempat anda bekerja bertujuan untuk

mengetaui alasan yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura.

Hasil data yang diperoleh pada penelitian dari jarak lokasi ruko ketempat anda

bekerja penyewa atau pemilik ruko di Kartasura sebagai berikut : Waktu tempuh

cepat ada 17 responden, waktu tempuh lama ada 4 responden, bisa dicapai dengan

transportasi umum ada 13 responden.

Tabel 4.7. Jarak lokasi ruko ketempat bekerja

jrk lok ruko ke t4 bekerja

54

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent waktu tempuh cepat 17 50.0 50.0 50.0 waktu tempuh lama 4 11.8 11.8 61.8 bisa di capai dengan transpotasi umum 13 38.2 38.2 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.7. Lingkungan fisik ruko

Penelitian mengenai lingkungan fisik ruko bertujuan untuk mengetaui alasan

yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang

diperoleh pada penelitian dari lingkungan fisik ruko penyewa atau pemilik ruko di

Kartasura sebagai berikut : Kualitas bangunan ada 10 responden, jalan-jalan

sekitar ruko ada 6 responden, kualitas dari desain dan estetika struktur bangunan

sekitar ada 11 responden, tempat tempat umum sekitarnya ada 7 responden.

Tabel 4.8. Lingkungan fisik ruko

lingk fisik ruko

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent kualitas bangunan 10 29.4 29.4 29.4 jalan-jalan sekitar ruko 6 17.6 17.6 47.1 kualitas desain dan estetika dari struktur bangunan sekitarnya

11 32.4 32.4 79.4

tempat-tempat umum sekitarnya 7 20.6 20.6 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.8. Lingkungan kawasan ruko

Penelitian mengenai lingkungan kawasan ruko bertujuan untuk mengetaui alas an

yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang

diperoleh pada penelitian dari lingkungan kawasan ruko penyewa atau pemilik

55

ruko di Kartasura sebagai berikut : Bentuk dan harga bangunan yang sama ada 12

responden, status masyarakat sekitar ada 22 responden.

Tabel 4.9. Lingkungan kawasan ruko

lingk kawasan ruko

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent bentuk dan harga bangunan yang sama 12 35.3 35.3 35.3

status masyarakat sekitar 22 64.7 64.7 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.9. Lingkungan ekonomi kawasan ruko

Penelitian mengenai lingkungan ekonomi kawasan ruko bertujuan untuk

mengetaui alasan yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura.

Hasil data yang diperoleh pada penelitian dari lingkungan ekonomi kawasan ruko

penyewa atau pemilik ruko di Kartasura sebagai berikut : Pendapatan penduduk

sekitar ada 14 responden, aktivitas penduduk sekitar ada 18 responden, jenis

pekerjaan ada 2 responden.

Tabel 4.10. Lingkungan ekonomi kawasan ruko

link ekonomi kawasan ruko

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent pendapatan penduduk sekitar 14 41.2 41.2 41.2

aktivitas penduduk sekitar 18 52.9 52.9 94.1 jenis pekerjaan 2 5.9 5.9 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

56

4.3.10. Potensi pertumbuhan ruko

Penelitian mengenai potensi pertumbuhan ruko bertujuan untuk mengetaui alasan

yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang

diperoleh pada penelitian dari potensi pertumbuhan ruko penyewa atau pemilik

ruko di Kartasura sebagai berikut : nilai dari property dari periode tertentu ada 6

responden, kecepatan pengembalian modal ada 19 responden, angka pertumbuhan

selama periode tertentu ada 7 responden, nilai pertumbuhan property yang

cenderung naik ada 2 responden.

Tabel 4.11. Potensi pertumbuhan ruko

potensi pertumbuhan ruko

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent nilai dari property selama periode tertentu 6 17.6 17.6 17.6

kecepatan pengembalian modal 19 55.9 55.9 73.5

angka pertumbuhan selama periode tertentu 7 20.6 20.6 94.1

nilai pertumbuhan property yang cenderung naik

2 5.9 5.9 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.11. Harga produk ruko

Penelitian mengenai harga produk ruko bertujuan untuk mengetaui alasan yang

dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang diperoleh

pada penelitian dari harga produk ruko penyewa atau pemilik ruko di Kartasura

sebagai berikut : Harga pasaran ada 18 responden, harga yang lebih murah dari

pasaran ada 10 responden, harga yang lebih tinggi dari pasaran ada 5 responden,

harga yang tidak realistis ada 1 responden.

Tabel 4.12. Harga produk ruko

harga produk ruko

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent

57

harga pasaran 18 52.9 52.9 52.9 harga yang lebih murah dari pasaran 10 29.4 29.4 82.4

harga yang lebih tinggi dari pasaran 5 14.7 14.7 97.1

harga yang tidak realistis 1 2.9 2.9 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.12. Sistem pembayaran ruko

Penelitian mengenai sistem pembayaran ruko bertujuan untuk mengetahui

keinginan yang dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data

yang diperoleh pada penelitian dari sistem pembayaran ruko penyewa atau

pemilik ruko di Kartasura sebagai berikut : Melalui bank pemerintah/ swasta ada

18 responden, melalui asosiasi yang dimiliki ada 8 responden, melalui

perusahaaan pengembang ada 4 responden, melalui koperasi/ lembaga kredit ada 4

responden.

Tabel 4.13. Sistem pembayaran ruko

sistem pembayaran ruko

Frequency Percent Valid Percent Cumulative

Percent melalui bank pemerintah/ swasta 18 52.9 52.9 52.9

memiliki asosiasi yang dimiliki 8 23.5 23.5 76.5

melalui perusahaan pengembang 4 11.8 11.8 88.2

melalui koperasi/ lembaga kredit 4 11.8 11.8 100.0

Valid

Total 34 100.0 100.0

4.3.13. Pembayaran ruko

Penelitian mengenai pembayaran ruko bertujuan untuk mengetaui keinginan yang

dominan pada penyewa atau pemilik ruko di Kartasura. Hasil data yang diperoleh

58

pada penelitian dari pembayaran ruko penyewa atau pemilik ruko di Kartasura

sebagai berikut : Kontan ada 10 responden, kredit ada 24 responden.

Tabel 4.14. Pembayaran ruko

pembayaran ruko

Frequency Percent Valid Percent Cumulative