abses peritonsil (1)

Download Abses Peritonsil (1)

Post on 02-Oct-2015

233 views

Category:

Documents

8 download

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Abses Peritonsil

TRANSCRIPT

Abses Peritonsil

Abses PeritonsilReyhan Radythia Ratawinata (11.2013.035)Alvina Mulya Nanta (11.2013.117)Anatomi Tonsil

DefinisiAbses peritonsil adalah penyakit infeksi yang paling sering terjadi pada bagian kepala dan leher. Tempat yang bisa berpotensi terjadinya abses adalah adalah didaerah pillar tonsil anteroposterior, fossa piriform inferior, dan palatum superior.Abses Peritonsil (PTA) merupakan kumpulan/timbunan (accumulation) pus (nanah) yang terlokalisir/terbatas (localized) pada jaringan peritonsillar yang terbentuk sebagai hasil dari suppurative tonsillitis.

Infeksi akut atau abses yang berlokasi di spatium peritonsiler, yaitu daerah yang terdapat di antara tonsil dengan m. kontriktor superior, biasanya unilateral dan didahului oleh infekrsi tonsilopharingitis akut 5-7 hari sebelumnya.EpidemiologiAbses peritonsil dapat terjadi pada umur 10-60 tahun, namun paling sering terjadi pada umur 20-40 tahun. Anak-anak menurun sistem imun obstruksi jalan napas yang signifikan.Prevalensi=Faktor predisposisi : tonsilitis kronik atau percobaan multipel penggunaan antibiotik oral untuk tonsilitis akutEtiologiAbses peritonsil disebabkan oleh organisme yang bersifat aerob maupun yangbersifat anaerob.Streptococcus pyogenes (Group A Beta-hemolitik streptoccus), Staphylococcusaureus, dan Haemophilus influenzae bersifat aerobFusobacterium, Prevotella, Porphyromonas, dan Peptostreptococcus sp bersifat anaerobEpstein-Barr, adenovirus, influenza A dan B, herpes simplex, dan parainfluenza virus

PatofisiologiKemajuan (progression) episode tonsilitis eksudatif pertama menjadiperitonsilitis dan kemudian terjadi pembentukan abses yang sebenarnya (frank abscess formation)Daerah superior dan lateral fosa tonsilaris merupakan jaringan ikat longgar, oleh karena itu infiltrasi supurasi ke ruang potensial peritonsil tersering menempati daerah ini, sehingga tampak palatum mole membengkakPada stadium permulaan (stadium infiltrat), selain pembengkakan tampak juga permukaan yang hiperemis.Bila proses berlanjut, terjadi supurasi sehingga daerah tersebut lebih lunak dan berwarna kekuning-kuningan.Pembengkakan peritonsil akan mendorong tonsil ke tengah, depan, bawah, dan uvula bengkak terdorong ke sisi kontra lateral.Bila proses terus berlanjut, peradangan jaringan di sekitarnya akan menyebabkan iritasi pada m. pterigoid interna, sehingga timbul trismus. Abses dapat pecah spontan, sehingga dapat terjadi aspirasi ke paru.Abses peritonsil terbukti dapat timbul de novo tanpa ada riwayat tonsilitis kronis atau berulang (recurrent) sebelumnyaAbses peritonsil dapat juga merupakan suatu gambaran (presentation) dari infeksi virus Epstein-Barr (mononucleosis).Manifestasi KlinisRasa nyeri tenggorokkan progresive (nyeri terlokalisir)Demam tinggi hingga 40o CLemah dan mualOdinofagi hipersalivasiFoetor ex ore (mulut berbau)Muntah (regurgitasi)Nyeri telinga (otalgi)Infeksi meluas hingga m.pterigoid trismusKesulitan berbicara hot potatos voice

Pemeriksaan tonsil pembengkakan unilateralAbses (+) tampak pembengkakan pada daerah peritonsilar yang terlibat disertai pembesaran pilar-pilar tonsil atau palatum mole yang terkena.Pembengkakan uvula, pembengkakan supraglotis.Abses peritonsil inferior : uvula normal dan tidak bergeser, tonsil dan daerah peitonsil superior normal, hanya ditandai kemerahan.DiagnosisAnamnesis, gejala klinis, pemeriksaan fisik.Aspirasi dengan jarum (punksi) akurat.Pemeriksaan laboratorium leukositosis.Ultrasonografi gambaran cincin isoechoic dengan gambaran sentral hypoechoic.

Toografi komputer penentuan lokasi abses yang akurat, membedakan antara selulitis dan abses peritonsil serta menunjukkan gambaran penyebaran sekunder dari infeksi.

KOmplikasiDehidrasiPneumonitis / abses paruInfeksi abses peritonsil parafaring abses parafaring mediastinum Mediastinitis.Obstruksi jalan napasPenjalaran ke intrakranial : thrombus sinus kavernosus, abses otak, meningitis.Limfadenitis servikal, infeksi parafaring dan perdarahan, edema laring, abses leher dalam

PenatalaksanaanMedika MentosaStadium infiltrasi : antibiotika (golongan penisilin, klindamisin) + simptomatik.Dosis penisilin Dewasa : 600 mg IV tiap 6 jam selama 12-24 jamAnak-anak : 12.500-25.000 U/Kg tiap 6 jamObat kumur (cairan hangat), kompres dingin pada leher.Terbentuk abses : pungsi + insisi

Teknik insisi dan drainase (intraoral drainase)Tujuan : mendapatkan drainase abses yang adekuat dan terlokalisir secara cepat.Lokasi insisi

Biasanya bila insisi yang dibuat tidak cukup dalam, harus lebih dibuka lagi dan diperbesar.Setelah cukup banyak pus yang keluar dan lubang insisi yang cukup besar, penderita kemudian disuruh berkumur dengan antiseptik dan diberi terapi antibiotika.

Lokasi insisi biasanya dapat diidentifikasi pada : -Pembengkakan di daerah pilar-pilar tonsil atau dipalpasi pada daerah yang paling fluktuatif .-Pada titik yang terletak dua pertiga dari garis khayal yang dibuat antara dasar uvula dengan molar terakhir.-Pada pertengahan garis horizontal antara pertengahan basis uvula dan M3 atas.-Pada pertemuan garis vertikal melalui titik potong pinggir medial pilar anterior dengan lidah dengan garis horizontal melalui basis uvula.-Pada pertemuan garis vertikal melalui pinggir medial M3 bawah dengan garis horizontal melalui basis uvula.

TonsilektomiIndikasi absolut untuk abses peritonsil berulang dan meluas ke ruang jaringan sekitar.Beberapa macam jenis waktu pelaksanaan tonsilektomi pada abses peritonsil, yaitu :Tonsilektomi a chaud: dilakukan segera/bersamaan dengan drainase abses.Tonsilektomi a tiede: dilakukan 3-4 hari setelah insisi dan drainase.Tonsilektomi a froid: dilakukan 4-6 minggu setelah drainase.

KesimpulanAbses peritonsil merupakan infeksi akut atau abses yang berlokasi di spatium peritonsiler.Abses peritonsil dapat terjadi pada umur 10-60 tahun, namun paling sering terjadi pada umur 20-40 tahun.Organisme aerob dan anaerob menjadi penyebab abses peritonsil.Gejala klinis berupa nyeri tenggorokkan progesive, demam tinggi, lemah dan mual, odinofagi, kesulitan berbicara, hot potatos voice.Penegakkan diagnosis dengan anamnesis, gejala klinis, pemeriksaan fisik, aspirasi dengan jarum (punksi), pemeriksaan laboratorium, usg, dan tomografi komputer.Penatalaksanaan: antibiotika (gol. Penisilin, klindamisin), insisi + drainase, tonsilektomi.Terima kasih