abses paru.docx

Download Abses Paru.docx

Post on 16-Jan-2016

17 views

Category:

Documents

0 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

Abses ParuI. PENDAHULUAN

Abses paru merupakan suatu infeksi destruktif berupa lesi nekrotik pada parenkim paru yang terlokalisir sehingga membentuk kavitas berisi nanah (pus) pada satu lobus atau lebih. Abses paru harus dibedakan dengan cavitas pada pasien tuberkulosis paru. Kemajuan ilmu kedokteran saat ini menyebabkan kejadian abses paru menurun (jarang ditemukan) karena adanya perbaikan risiko terjadinya abses paru seperti teknik operasi dan anestesi lebih baikdan penggunaan antibiotik lebih dini, kecuali pada kondisi-kondisi yang memudahkan untuk terjadinya aspirasi dan pada populasi dengan immunocompromised.1Pada tahun 1920, diperkirakan sepertiga penderita abses paru meninggal; Dr. David Smith meneliti bahwa aspirasi bakteri merupakan patomekanisme terjadinya infeksi. Dalam suatu otopsi, Smith mengamati bakteri yang ditemukan pada dinding abses paru menyerupai bakteri yang dijumpai pada celah gusi.2Pada masa sebelum antibiotik ditemukan, abses paru merupakan penyakit yang sangat mematikan, dimana sepertiga dari pasien meninggal, sepertiga lainnya sembuh, dan sisanya menyebabkan morbiditas berupa abses berulang, empiema kronik, bronkiektasis, dan konsekuensi lainnya dari infeksi piogenik kronik. Pada masa awal antibiotik ditemukan, sulfonamide tidak menyebabkan banyak perbaikan pada pasien dengan abses paru hingga saat ditemukannya penisilin dan tetrasiklin. Walaupun di masa lampau bedah reseksi sering dianggap sebagai penanganan abses paru, peran bedah telah banyak berkurang karena kebanyakan pasien dengan abses paru tanpa komplikasi dapat memberi respon yang baik dengan terapi antibiotik jangka panjang.2Abses paru dapat diklasifikasikan berdasarkan perlangsungannya dan kemungkinan penyebabnya. Berdasarkan perlangsungannya, abses terbagi dua, yakni abses akut dan abses kronis. Suatu abses paru disebut akut jika gejalanya berlangsung kurang dari 2 minggu. Pada beberapa pasien dengan abses paru akut didapatkan, jumlah rata-rata spesies bakteri yang diidentifikasi per pasien adalah 2/3 dengan bakteri anaerob terisolasi di 44% kasus, aerob di 19%, dan campuran aerob dan anaerob dalam 22%; sisa kasus disebabkan oleh patogen tak dikenal atau Mycobacterium tuberculosis. Abses paru disebut kronis apabila gejalanya berlangsung selama lebih dari 4 sampai 6 minggu, lebih sering disebabkan karena neoplasma atau infeksi dengan agen anaerobik yang kurang virulen.3,4,5,Sedangkan berdasarkan penyebabnya, abses paru dapat dibagi menjadi dua, yakni abses primer dan abses sekunder. Abses primer muncul karena nekrosis parenkim paru (akibat pneumonitis, infeksi, dan neoplasma) ataupun pneumonia pada orang normal. Sedangkan abses sekunder dapat disebabkan karena kondisi sebelumnya seperti septik emboli (misalnya endokarditis sisi kanan), obstruksi bronkus (misalnya aspirasi benda asing), bronkiektasis, ataupun pada kasus immunocompromised.1,2,6

II. EPIDEMIOLOGIBerdasarkan jenis kelamin, abses paru lebih sering terjadi pada laki-laki dibanding perempuan. Abses paru lebih sering terjadi pada pasien usia lanjut karena peningkatan kejadian penyakit periodontal dan peningkatan prevalensi disfagia dan aspirasi. Namun, serangkaian kasus abses paru di pusat perkotaan dengan prevalensi tinggi alkoholisme melaporkan rata-rata penderita abses baru berusia 41 tahun.1,2Insidensi abses paru tidak diketahui, meskipun terlihat pertumbuhannya tidak fluktuatif dan insidensinya juga terlihat menurun sejak diperkenalkannya antibiotik (khususnya penisilin). Sejak 1943-1956, Massachusetts General Hospital melaporkan sebanyak 10-11 kasus abses paru per 10.000 penderita yang masuk rumah sakit pada masa pre-antibiotik dibandingkan dengan 1-2 kasus per penderita yang masuk rumah sakit pada masa post-antibiotik. Pada tahun 1984-1986 kasus yang ditangani The Beth Israel Deacones Medical Centers menunjukkan bahwa abses paru mewakili kira-kira 0,2 % dari seluruh kasus penumonia membutuhkan perawatan rumah sakit. Penurunan kasus abses paru berhubungan dengan penggunaan dini dan luas antimikroba yang efektif, peningkatan manajemen perawatan pasien yang tidak sadar, dan peningkatan manajemen perawatan pasien yang dianestesi.7III. ETIOLOGIBerbagai infeksi dapat menyebabkan terjadinya abses paru. Bakteri anaerob merupakan penyebab terbanyak yang ditemukan. Studi yang dilakukan Barlett et al. (1974) mendapatkan 46% abses paru disebabkan hanya oleh bakteri anaerob, sedangkan 43% campuran bakteri anaerob dan aerob. Bakteri anaerob ini ditemukan terutama pada saluran napas atas dan paling banyak terdapat pada penyakit oral dan ginggiva.1,6Pada pasien immunocompromised spektrum kuman patogen penyebab abses paru sedikit berbeda. Pada pasien AIDS kebanyakan kumannya adalah bakteri aerob, P. Carinii, jamur, Cryptococcus neoformans, dan Mycobacterium tuberculosis.1Berikut merupakan infeksi yang dapat menyebabkan lesi kavitas pada paru.8

faktor predisposisi terjadinya abses paru:1,61. Kondisi-kondisi yang memudahkan terjadinya aspirasi:- Gangguan kesadaran: alkoholisme, epilepsi/kejang sebab lain, gangguan serebrovaskuler, anestesi umum, penyalahgunaan obat intravena, koma, trauma, sepsis.- Gangguan esofagus dan saluran cerna lainnya: gangguan motilitas- Fistula trakeoesofageal2. Sebab-sebab iatrogenik3. Penyakit-penyakit periodontal4. Kebersihan mulut yang buruk5. Pencabutan gigi6. Pneumonia akut7. Immunosupresi8. Bronkiektasis9. Kanker paru10. Infeksi saluran napas atas dan bawah yang belum teratasi. Pasien HIV yang terkena abses paru pada umumnya mempunyai status immunocompromised yang sangat jelek (kadar CD4