abses mandibula.docx

Download ABSES MANDIBULA.docx

Post on 26-Sep-2015

5 views

Category:

Documents

1 download

Embed Size (px)

TRANSCRIPT

6

LAPORAN KASUS

ABSES SEBAGAI FAKTOR PREDISPOSISI TERJADINYA TRISMUS

Identitas Pasien

1. Nama : Ny. S

2. Jenis Kelamin: Perempuan

3. Usia : 77 tahun

A. Kunjungan Pertama : 2 April 2015

1. Pemeriksaan Umum

a. Kondisi Pasien: Compos mentis

b. Berat Badan: Tidak diketahui

c. Tinggi Badan: Tidak diketahui

d. Tekanan Darah: 205/108 mmHg

e. Nadi: 102 x/menit

f. Nafas: 28 x/menit

g. Suhu: 37 C

2. Pemeriksaan Subyektif

a. Keluhan Utama: Pasien perempuan datang dengan keluhan pipi kanan bengkak, mulut terasa sakit ketika membuka lebar, sudah ke puskesmas dan diberi obat namun bengkak tidak berkurang.

b. Keluhan Saat Ini: Pipi kanan bengkak sejak 4 hari yang lalu

c. Riwayat Perawatan Gigi: Tidak disebutkan.

d. Riwayat Perawatan Umum: Pasien memiliki riwayat hipertensi dan gastritis.

e. Riwayat Keluarga: Tidak dicurigai menderita penyakit sistemik.

f. Riwayat Sosial: Pasien seorang ibu rumah tangga

3. Pemeriksaan Obyektif

a. Pemeriksaan Ekstraoral

1) Wajah: Asimetris

a) Warna: Normal

b) Pembengkakan: Terdapat pembengkakan pipi sebelah kanan

2) Mata: Sejajar

a) Warna Kulit: Normal

b) Warna Sklera: Normal

c) Warna Kelopak Mata Bagian Dalam: Normal

3) Leher: Normal

4) TMJ: Normal

b. Pemeriksaan Intraoral

1) Debris: ada, regio 1, 2, 3, 4

2) Kalkulus: tidak ditemukan

3) Perdarahan Interdental: tidak ada

4) Gingiva: normal

5) Mukosa : ada, terdapat pembengkakan disekitar gigi 47

6) Palatum: normal

7) Lidah: normal

8) Dasar Mulut: normal

9) Hubungan Rahang: normal

10) Gigi : impaksi

Sisa radiks

Gambar 1. Pemeriksaan ekstraoral

Gambar 2. Pemeriksaan intraoral

4. Status lokalis

5. Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan foto rontgen panoramik

6. Diagnosis

Gigi 47 gangren pulpa dengan abses disertai trismus

7. Rencana Perawatan

a. Medikamentosa

R/ Amoxicillin tab mg 500 no XI

3 d.d. tab 1 p.c.

R/ Asam Mefenamat tab mg 500 no XI

3 d.d. tab 1 p.c.

R/ Metronidazole tab mg 500 no XI

3 d.d. tab 1 p.c.

R/ Metyl Prednisolone tab mg 4 no XI

3 d.d. tab 1 p.c.

b. Pro insisi drainase

c. Pro ektraksi gigi penyebab, fokal infeksi

d. Pro medikamentosa post insisi drainase

8. Edukasi

a. Menjelaskan hasil pemeriksaan yang telah dilakukan

b. Menjelaskan rencana perawatan yang akan dilakukan

c. Menjelaskan mengenai pentingnya perawatan yang harus dilakukan

d. Menjelaskan resiko kemungkinan yang dapat terjadi setelah perawatan

e. Edukasi menjaga kebersihan dan kontrol 1 minggu setelah insisi drainase

9. Prognosis

Prognosis dari rencana perawatan ini adalah buruk karena pasien kurang kooperatif.

B. Kunjungan Kedua: 6 April 2015

1. Pemeriksaan Umum

a. Kondisi Pasien: Compos mentis

b. Berat Badan: Tidak diketahui

c. Tinggi Badan: Tidak diketahui

d. Tekanan Darah: 182/98 mmHg

e. Nadi: 109 x/menit

f. Nafas: 28 x/menit

g. Suhu: 37 C

2. Pemeriksaan Subyektif

a. Keluhan Utama: Pasien perempuan datang dengan keluhan bengkak pada pipi kanan sudah berkurang, namun masih terasa sakit dan tidak bisa tidur.

b. Keluhan Saat Ini: Pipi kanan masih bengkak dan sakit sejak 4 hari yang lalu.

c. Riwayat Perawatan Gigi: Tidak disebutkan.

d. Riwayat Perawatan Umum: Pasien memiliki riwayat hipertensi dan gastritis.

e. Riwayat Keluarga: Tidak dicurigai menderita penyakit sistemik.

f. Riwayat Sosial: Pasien seorang ibu rumah tangga

3. Pemeriksaan Obyektif

a. Pemeriksaan Ekstraoral

1) Wajah: Asimetris

Warna : Normal

Pembengkakan : Normal

2) Mata : Sejajar

Warna kulit : Normal

Warna sklera : Normal

Warna kelopak bagian dalam : Normal

3) Leher : Normal

4) TMJ : Normal

c. Pemeriksaan Intraoral

1) Debris: ada, regio 1, 2, 3, 4

2) Kalkulus: tidak ditemukan

3) Perdarahan Interdental: tidak ada

4) Gingiva: normal

5) Mukosa : ada, terdapat pus disekitar gigi 47

6) Palatum: normal

7) Lidah: normal

8) Dasar Mulut: normal

9) Hubungan Rahang: normal

10) Gigi : impaksi

Sisa akar

4. Rencana perawatan

a) Medikamentosa

R/ Amoxsan tab mg 500 no X

3 d.d. tab 1 p.c.

R/ Non flamin tab no X

3 d.d. tab 1 p.c.

R/ Ulsafate syr I

3 d.d cth II a.c.

R/ Hexadol gargl I

2 d.d. gargl 1 p

b) Pro insisi drainase

c) Pro ekstraksi gigi penyebab, fokal infeksi

d) Pro medikamentosa post insisi drainase

C. Pembahasan

1. Pengertian Abses

Abses adalah daerah jaringan yang terbentuk dimana didalamnya terdapat nanah yang terbentuk sebagai usaha untuk melawan aktivitas bakteri berbahaya yang menyebabkan infeksi. Sistem imun mengirim sel darah putih untuk melawan bakteri sehingga terbentuklah nanah atau pus yang mengandung sel darah putih yang masih aktiv ataupun sudah mati serta enzim. Abses dapat terbentuk pada seluruh bagian di dalam tubuh, khususnya rongga mulut, bakeri dapat masuk dengan beberapa jalan, yakni melalui luka trauma yang terluka, lubang karies maupun poket atau ginggiva yang terbuka.

Abses dentoalveolar yaitu kantung berisi nanah di dalam jaringan sekitar akar gigi. Pada pemeriksaan radiologi, akan tampak gambaran radioluscent berbatas difus di periapikal. Ditandai dengan adanya pelebaran membran periodontal di daerah periapikal sebagai akibat dari peradangan singkat, dapat juga menyebabkan demineralisasi dari tulang alveolar dan sekitarnya sehingga terlihat gambaran radiolusen yang meluas disekitar apeks dengan batas yang difus. Lamina dura di daerah apeks gigi terputus. Terlihat adanya pelebaran membran periodontal. Apabila abses ini cukup lama, maka akan terlihat adanya residual dari ujung apeks gigi (Topazian, 2002).

2. Epidemiologi

Abses tidak terkait dengan ras maupun jenis kelamin, baik perempuan maupun laki-laki memiliki kesempatan yang sama. Abses dental jarang terjadi pada bayi karena abses tidak terbentuk sampai erupsi gigi. Pada anak-anak, abses periapikal merupakan abses dental yang paling sering terjadi. Hal ini terjadi karena lapisan enamelnya yang masih tipis, dan suplai darah gigi susu lebih banyak. Pada orang dewasa, abses periodontal lebih sering terjadi dibandingkan abses periapikal.

3. Etiologi

a. Pulpitis

b. Pasien dengan imunitas yang rendah

c. Ginggivitis

d. Infeksi postrauma atau infeksi infeksi postoperatif

4. Gambaran Klinis

a. Terjadi pembengkakan, jika sudah kronis sakitnya sekitar 4-5 hari

b. Mempunyai batas yang tidak jelas, jika kronis bisa sampai subkutan

c. Nyeri lokal yang berkembang dalam beberapa jam sampai beberapa hari

d. Gigi sensitif terhadap panas dan dingin

e. Demam

f. Pada ginggiva ditemukan adanya perdarahan, pembengkakan, panas dan kemerahan

g. Terdapat kegoyangan gigi

h. Pembengkakan kelenjar limfa di sekitar leher

i. Infeksi serius seperti trismus, disphagia, dan gangguan pernafasan

5. Gambaran radiologi

Pada pemeriksaan rontgen akan tampak gambaran radiolusen berbatas difus di periapikal. Ditandai dengan adanya pelebaran membran periodontal di daerah periapikal sebagai akibat dari suatu peradangan. Dalam waktu singkat dapat juga menyebabkan demineralisasi dari tulang alveolar dan sekitarnya sehingga terlihat gambaran radiolusen yang meluas di sekitar apeks dengan batas yang difus.

Lamina dura di daerah apeks gigi terputus. Terlihat adanya pelebaran membran periodontal. Apabila abses ini cukup lama maka akan terlihat adanya residual dari ujung apeks gigi.

6. Jenis- Jenis Abses

Abses dentoalveolar dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu (Newman, 2006):

a. Abses submukosa

1) Pengertian

Abses submukosa yaitu suatu infeksi supurasi (abses) pada daerah tepat di bawah mukosa, baik di vestibulum oris, palatinal, lingual, ataupun gingival.

2) Macam abses submukosa

a) Abses alveolar yaitu abses yang meliputi tulang alveolar

b) Abses periapikal yaitu abses yang terjadi disekitar ujung akar gigi yang saluran akarnya telah terinfeksi.

c) Abses periodontal yaitu abses yang terjadi karena timbulnya peradangan ligament periodontium, biasanya diawali dengan adanya periodontitis.

d) Abses gingival yaitu abses yang terjadi secara mendadak dan terbatas pada margin gingival

e) Abses vestibuler yaitu abses yang terjadi pada vestibulum oris, warna kemerahan, fluktuasi, rasa nyeri, gigi penyebab jelas terdeteksi, kadang ada pembengkakan ekstra oral

f) Abses palatum yaitu abses yang terjadi di tulang dan mukosa palatum. Tanda klinisnya berupa adanya pembengkakan di palatum, rasa nyeri, fluktuasi dan mukosa kemerahan

3) Patofisiologi

Perjalanan abses diawali dengan timbulnya periapikal abses yang kemudian menjadi subperiosteal abses sehingga mengakibatkan pecahnya periosteum kemudian pus mengalir ke daerah di bawah mukosa dan terbentuk abses submukosa.

4) Gambaran klinis

Abses submukosa ditandai dengan adanya rasa nyeri, kemerahan, fluktuasi jelas, sakit, terkadang mengalami trismus, sering terjadi pada regio molar dan premolar.

Gambar 3. Penjalaran abs