66179963 blok 13 makalah alzheimer dan hipertensi

25
Daftar Isi Daftar Isi.................................................. 1 I. Pendahuluan.............................................. 1.1. Latar belakang.....................................2 II. Pembahasan 2.1. Pemeriksaan .......................................3 2.1.1. Anamnesis .....................................3 2.1.2. Pemeriksaan fisik .............................3 2.1.3. Penunjang .....................................4 2.2. Working diagnose ..................................4 2.3. Differensial Diagnose ...........................5 2.3.1. Demensia ......................................6 2.3.2. Pelupa Wajar Lansia ...........................8 2.4. Etiology ..........................................10 2.5. Patofisiologi .....................................11 2.6. Pencegahan ........................................10 2.7. Epidemiologi .....................................11 2.8. Penatalaksanaan ...................................10 2.9. Komplikasi ........................................11 2.10. Prognosis ........................................10 III. Penutup Alzheimer | 1

Upload: setiady-dedy

Post on 26-Dec-2015

17 views

Category:

Documents


0 download

DESCRIPTION

dont afraid of alzheimer

TRANSCRIPT

Page 1: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Daftar Isi

Daftar Isi ............................................................................................................................1

I. Pendahuluan

1.1. Latar belakang.......................................................................................................2

II. Pembahasan

2.1. Pemeriksaan .........................................................................................................3

2.1.1. Anamnesis ...................................................................................................3

2.1.2. Pemeriksaan fisik .........................................................................................3

2.1.3. Penunjang ....................................................................................................4

2.2. Working diagnose .................................................................................................4

2.3. Differensial Diagnose ............................................................................................5

2.3.1. Demensia .....................................................................................................6

2.3.2. Pelupa Wajar Lansia ....................................................................................8

2.4. Etiology ................................................................................................................10

2.5. Patofisiologi .........................................................................................................11

2.6. Pencegahan .........................................................................................................10

2.7. Epidemiologi .......................................................................................................11

2.8. Penatalaksanaan ..................................................................................................10

2.9. Komplikasi ............................................................................................................11

2.10. Prognosis ...........................................................................................................10

III. Penutup

3.1. Kesimpulan...........................................................................................................18

Daftar Pustaka.............................................................................................................19

Alzheimer | 1

Page 2: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Bab I

Pendahuluan

1.1 Alzheimer

Penyakit Alzheimer adalah penyakit otak dari penyebab yang tidak diketahui

yang mengarah pada demensia. Kebanyakan pasien dengan penyakit Alzheimer's

berusia di atas 65 tahun.Ada 10 tanda-tanda peringatan klasik dari penyakit

Alzheimer: kehilangan memori, kesulitan melakukan tugas akrab, masalah dengan

bahasa, disorientasi waktu dan tempat, penilaian buruk atau menurun, masalah

dengan pemikiran abstrak, hal-hal misplacing, perubahan mood atau perilaku,

perubahan kepribadian , dan kehilangan inisiatif.

Pasien dengan gejala demensia harus dievaluasi secara menyeluruh sebelum

mereka menjadi tidak tepat atau lalai berlabel penyakit Alzheimer. Meskipun

tidak ada obat untuk penyakit Alzheimer, perawatan yang tersedia untuk

mengurangi banyak gejala yang menyebabkan penderitaan. Manajemen penyakit

Alzheimer terdiri dari pengobatan perawatan berdasarkan berbasis dan non-obat

terorganisir untuk merawat pasien dan keluargaPerawatan ditujukan untuk

mengubah program dasar penyakit (menunda atau membalikkan kemajuan itu)

sejauh ini telah sebagian besar tidak berhasil. Obat yang memulihkan cacat, atau

rusak, dalam utusan kimia sel saraf telah terbukti memperbaiki gejala. Akhirnya,

obat yang tersedia yang berhubungan dengan manifestasi psikiatrik penyakit

Alzheimer.

Alzheimer | 2

Page 3: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Bab II

Pembahasan

I. Pemeriksaan

a. Anamnesis

Anamnesis harus terfokus pada onset, lamanya dan bagaimana laju

progresi dan penurunan fungsi kognitif yang terjadi. Kebingungan ( confusion)

yang terjadi akut dan subakut mungkin merupakan manifestasi delirium dan

harus dicari kemungkinannya penyebabnya seperti intiksikasi, infeksi atau

perubahan metabolik. Seorang usia lanjut dengan kehilangan memori yang

berlangsung lambat selama beberapa tahun kemungkinan menderita penyakit

alzheimer. Hampir 75 % penderita penyakit ini di mulai dengan gejala

memori, tetapi gejala awal juga dapat meliputi kesulitan mengurus keuangan,

berbelanja, mengikuti perintah, menemukan kata atau mengemudi. Perubahan

kepribadian, disinhibisi, peningkatan berat badan, atau obsesi terhadap

makanan mengarah kepada fronto-temporal dementia ( FTD), bukan penyakit

alzheimer.

Riwayat keluarga juga harus diperhatikan menjadi suatu bahan

evaluasi karena terdapat kecendrungan familial.

b. Pemeriksaan fisik

Umumnya penyakit alzheimer tidak menunjukan gangguan sistem

motorik kecuali pada tahap lanjut. Pemeriksaan kognitif dan neuropsikiatrik

pada penyakit alzheimer defisit yang terlibat berupa memori episodik,

category generation ( sebutkan binatang sebanyak banyaknya dalam 1 menit)

dan kemampuan visuokonstruktif. Defisit pada kemampuan verbal dan

memori episodik visual sering merupakan abnormalitas neuropsikologias

awal yang terlihat pada penyakit alzheimer. Dan tugas yang membutuhkan

pasien untuk menyebutkan ulang daftar panjang kata atau gambar setelah jeda

waktu tertentu akan menunjukan defisit pada sebagian pasien alzheimer.

Alzheimer | 3

Page 4: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

c. Pemeriksaan penunjang

Pemeriksaan penunjang yang direkomendasikan adalah CT/MRI

kepala. Pemeriksaan ini dapat mengidentifikasi tumor primer atau sekunder,

lokasi area infark, hematoma subdural dan memperkirakan adanya

hidrosefalus bertekanan normal atau penyakit white matter yang luas. MRI/CT

dapat mendukung penyakit ini terutama bila terdapat atrofi hipokampus selain

adanya atrofi kortikal yang difus. Abnormalitas white matter yang luas

berkorelasi dengan dimensia vaskular. SPECT dan PET scanning dapat

menunjukan hipofungsi atau hipometabolisme temporal-parietal pada

alzheimer.

II. Working Diagnose

Penyakit alzheimer merupakan penyakit neurodegeneratif yang secara

epidemiologi terbagi 2 kelompok yaitu kelompok yang menderita pada usia kurang 58

tahun disebut sebagai early onset sedangkan kelompok yang menderita pada usia

lebih dari 58 tahun disebut sebagai late onset

Sedangkan di Indonesia diperkirakan jumlah usia lanjt berkisar, 18,5 juta

orang dengan angka insidensi dan prevalensi penyakit alzheimer belum diketahui

dengan pasti.

Berdasarkan jenis kelamin, prevalensi wanita lebih banyak tiga kali

dibandingkan laki-laki. Hal ini mungkin refleksi dari usia harapan hidup wanita lebih

lama dibandingkan laki-laki. Dari beberapa penelitian tidak ada perbedaan terhadap

jenis kelamin

Penyakit Alzheimer (AD) adalah penyakit progresif lambat dari otak yang

ditandai dengan penurunan memori dan akhirnya oleh gangguan dalam penalaran,

perencanaan, bahasa, dan persepsi.. Banyak ilmuwan percaya bahwa penyakit

Alzheimer hasil dari peningkatan produksi atau akumulasi protein tertentu (protein

beta-amyloid) di otak yang menyebabkan kematian sel saraf.

Alzheimer | 4

Page 5: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Ada juga risiko genetik untuk kasus onset terlambat. Bentuk yang relatif

umum dari suatu gen terletak di kromosom 19 adalah berhubungan dengan penyakit

akhir onset Alzheimer. Pada kebanyakan kasus penyakit Alzheimer, bagaimanapun,

tidak ada risiko genetik spesifik tersebut belum teridentifikasi.

Faktor risiko lain untuk penyakit Alzheimer's termasuk tekanan darah tinggi

(hipertensi), penyakit arteri koroner , diabetes , dan mungkin darah tinggi kolesterol .

Individu yang telah menyelesaikan kurang dari delapan tahun pendidikan juga

memiliki peningkatan risiko penyakit Alzheimer. Faktor-faktor ini meningkatkan

risiko penyakit Alzheimer, tetapi tidak berarti mereka berarti bahwa penyakit

Alzheimer tidak bisa dihindari pada orang dengan faktor-faktor ini.

Semua pasien dengan sindrom Down akan mengembangkan otak berubah dari

Penyakit Alzheimer oleh 40 tahun.. Fakta ini juga merupakan petunjuk ke "hipotesis

amiloid dari penyakit Alzheimer" (lihat bagian selanjutnya dalam artikel ini).

Sepuluh peringatan tanda-tanda penyakit Alzheimer

Alzheimer's Association telah mengembangkan daftar berikut tanda-tanda

peringatan yang termasuk gejala umum penyakit AlzheimerIndividu yang

menunjukkan beberapa gejala-gejala ini harus melihat dokter untuk melakukan

evaluasi lengkap.

1. Memori rugi

2. Kesulitan melaksanakan tugas akrab

3. Masalah dengan bahasa

4. Disorientasi waktu dan tempat

5. Miskin atau menurun penilaian

6. Masalah dengan pemikiran abstrak

7. Misplacing hal

Alzheimer | 5

Page 6: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

8. Perubahan mood atau tingkah laku

9. Perubahan kepribadian

10. Kehilangan inisiatif

Itu adalah normal bagi beberapa jenis memori, seperti kemampuan untuk

mengingat daftar kata-kata, menurun dengan penuaan normal. Bahkan, individu

normal usia 50 tahun akan mengingat hanya sekitar 60% karena banyak item pada

beberapa jenis tes memori sebagai individu 20 tahun. Selain itu, semua orang lupa,

dan setiap tahun 20 tahun sangat menyadari beberapa kali dia tidak bisa memikirkan

jawaban pada tes bahwa ia pernah tahu. Hampir tidak ada kekhawatiran 20 tahun tua

ketika dia lupa sesuatu, bahwa dia memiliki 'tahap awal penyakit Alzheimer,

"sedangkan yang 50 atau 60 tahun individu usia dengan penyimpangan memori

beberapa mungkin khawatir bahwa mereka memiliki" tahap awal penyakit Alzheimer.

"

Perkembangan penyakit Alzheimer's diklasifikasikan menjadi tiga tahap: lupa,

confusional, dan demensia. Tahap kelupaan adalah tahap pertama dan ditandai oleh

hilangnya memori jangka panjang. Pasien pada tahap ini akan sering mengalami

kesulitan mengingat nama-dikenal orang dengan baik dan akan salah menaruhkan

item secara teratur. Tahap ini juga mungkin termasuk perubahan perilaku. Selain itu,

kehilangan spontanitas dan penarikan sosial sering terjadi sebagai individu mulai

menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Pidato masalah dan kesulitan dengan

pemahaman juga dapat muncul. kadang-kadang sulit untuk membedakan Alzheimer

seorang pasien dari orang-orang sehari-hari biasa atau orang dengan gangguan lain.

Pada tahap confusional, kerusakan kognitif lebih terlihat dan kehilangan

memori jauh lebih jelas. Individu dalam tahap ini akan sering mengalami kesulitan

mengenali mana mereka atau mengingat tanggal dan hari dalam seminggu. penilaian

yang buruk juga merupakan sifat terlihat di negara ini dan kepribadian individu

kemungkinan akan berubah pada tingkat tertentu juga.

Pada tahap akhir demensia, ada kerugian yang mendalam dari memori dan

kemampuan mental.. Pasien sering tidak mengenali pasangan mereka atau anak-anak

Alzheimer | 6

Page 7: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

atau bisa membaca dengan pemahaman.. Akhirnya, individu akan menjadi tempat

tidur sebagai fungsi otak hancur (Ramanathan 1997).

Diagnosis Diagnosa

Seperti yang belum, tidak ada penyebab diketahui konkret yang dapat

dihubungkan dengan penyakit Alzheimer's. Untuk lebih rumit, ada sejumlah penyakit

yang memiliki gejala yang sama dengan demensia yang terkait dengan penyakit

Alzheimers. Memahami berbagai jenis penyakit yang berhubungan dengan demensia

sangat penting ketika mencoba untuk mendiagnosa pasien dengan jenis gejala. Dokter

penyakit demensia terpisah menjadi tiga kelompok: dibedakan demensia primer,

demensia dibedakan demensia primer dan sekunder.

III. Differensial Diagnose

IV. EtiologiPenyebab yang pasti belum diketahui. Beberapa alternatif penyebab yang telah

dihipotesa adalah intoksikasi logam, gangguan fungsi imunitas, infeksi virus, polusi

udara/industri, trauma, neurotransmiter, defisit formasi sel-sel filament, presdiposisi

heriditer. Dasar kelainan patologi penyakit alzheimer terdiri dari degenerasi neuronal,

kematian daerah spesifik jaringan otak yang mengakibatkan gangguan fungsi kognitif

dengan penurunan daya ingat secara progresif.

Adanya defisiensi faktor pertumbuhan atau asam amino dapat berperan dalam

kematian selektif neuron. Kemungkinan sel-sel tersebut mengalami degenerasi yang

diakibatkan oleh adanya peningkatan calsium intraseluler, kegagalan metabolisme

energi, adanya formasi radikal bebas atau terdapatnya produksi protein abnormal yang

non spesifik.

Penyakit alzheimer adalah penyakit genetika, tetapi beberapa penelitian telah

membuktikan bahwa peran faktor genetika, tetapi beberapa penelitian telah

Alzheimer | 7

Page 8: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

membuktikan bahwa peran faktor non-genetika (lingkungan) juga ikut terlibat,

dimana faktor lingkungan hanya sebagai pencetus factor genetika.

Penderita alzheimer, akan kehilangan ingatan secara bertahap, mengalami

disorientasi dan perubahan kepribadian. Hal tersebut membuat pasien kesulitan untuk

melakukan aktivitas sehari-hari. Gejala Alzheimer dibagi menjadi 3 tahap, yaitu:

A. Gejala ringan

• Lebih sering bingung dan melupakan informasi yang baru dipelajari

• Disorientasi: tersesat di daerah sekitar yang dikenalnya dengan baik

• Bermasalah dalam melaksanakan tugas rutin

• Mengalami perubahan dalam kepribadian dan penilaian

B. Gejala menengah

• Kesulitan dalam mengerjakan aktivitas hidup sehari-hari, seperti

makan dan mandi

• Cemas, curiga, dan agitasi

• Mengalami gangguan tidur

• Keluyuran

• Kesulitan mengenali keluarga dan teman.

C. Gejala akut

• Sulit / kehilangan kemampuan berbicara

• Kehilangan nafsu makan, menurunnya berat badan

• Tidak mampu mengontrol buang air kecil dan buang air besar

• Sangat tergantung pada caregiver/pengasuh

V. PatofisiologiKomponen utama patologi penyakit Alzheimer adalah plak senilis dan

neuritik, neurofibrillary tangles, hilangnya neuron atau sinaps, degenerasi

granulovakuolar, dan hirano bodies. Plak neuritik mengandung b-amyloid

ekstraseluler yang dikelilingi neuritis distrofik, sementara plak difus (atau

nonneuritik) adalah istilah yang kadang digunakan untuk deposisi amyloid tanpa

abnormalitas neuron. Deteksi adanya Apo E didalam plak beta amyloid dan studi

Alzheimer | 8

Page 9: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

mengenai ikatan high avidity antara Apo E dengan beta amyloid menunjukan bukti

hubungan antara dengan amyloidogenesis dan Apo E. Plak neuritik juga mengandung

protein komplemen, mikroglia yang teraktivasi, sitokin-sitokin, dan protein fase akut,

sehingga komponen inflamasi juga diduga terlihat pada patogenesis penyakit

alzheimer. Gen yang mengkode the amyloid prekursor protein (APP) terletak pada

kromosom 21, menunjukan hubungan potensial patologi penyakit alzheimer dengan

sindrom down (trisome-21), yang diderita oleh semua pasien penyakit alzheimer yang

muncul pada usian 40 tahun. Berbagai mekanisme yang terlibat pada patogenesis

tersebut bila dapat di modifikasi dengan obat yang tepat dapat diharapkan dapat

mempengaruhi perjalanan penyakit alzheimer. Adanya dan jumlah plak senilis adalah

satu gambaran patologis utama yang penting untuk diagnosis penyakit alzheimer.

Sebenarnya jumlah plak meninggkat seiriing jumlah usia, dan plak ini juga muncul di

jaringan otak orang usian lanjut yang tidak dimensia. Juga dilaporkan bahwa satu dari

tiga orang berusia 85 tahun yang tidak demensia mempunyai deposisi amyloid yang

cukup di korteks serebri untuk memenuhi kriteria penyakit alzheimer, namun apakah

ini mencerminkan fase preklinik dari penyakit yang masih belom diketahui.

Defisit neurotransmitter utama pada penyakit alzheimer, juga pada dimensia

tipe lain, adalah sistem kolinergik. Walaupun sistem noradrenergik dan serotonin,

somatostatin-like reactivity, dan corticotropin-releasing factor juga berpengaruh pada

penyakit alzheimer, defisit asetilkolin tetap menjadi proses utama penyakit dan

menjadi target sebagian besar terapi yang tersedia saat ini untuk penyakit alzheimer.

VI. Pencegahan

VII. EpidemiologiPenyakit alzheimer dapat timbul pada semua umur, 96% kasus dijumpai

setelah berusia 40 tahun keatas. Schoenburg dan Coleangus (1987) melaporkan

insidensi berdasarkan umur: 4,4/1000.000 pada usia 30-50 tahun, 95,8/100.000 pada

usia > 80 tahun. Angka prevalensi penyakit ini per 100.000 populasi sekitar 300 pada

kelompok usia 60-69 tahun, 3200 pada kelompok usia 70-79 tahun, dan 10.800 pada

usia 80 tahun. Diperkirakan pada tahun 2000 terdapat 2 juta penduduk penderita

penyakit alzheimer.

Alzheimer | 9

Page 10: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Kemungkinan memiliki penyakit Alzheimer meningkat secara substansial

setelah usia 70 dan dapat mempengaruhi sekitar 50% dari orang yang berusia di atas

85. Meskipun demikian, penyakit Alzheimer bukan merupakan bagian normal dari

penuaan dan tidak sesuatu yang pasti terjadi di kemudian hari. Sebagai contoh,

banyak orang hidup sampai lebih dari 100 tahun dan tidak pernah mengembangkan

penyakit Alzheimer.

Faktor resiko utama untuk penyakit Alzheimer meningkat usia. Sebagai

penduduk usia, frekuensi penyakit Alzheimer terus meningkat. Sepuluh persen orang

di atas 65 tahun dan 50% dari mereka lebih dari 85 tahun menderita penyakit

Alzheimer. Kecuali pengobatan baru dikembangkan untuk mengurangi kemungkinan

mengembangkan penyakit Alzheimer, jumlah orang dengan penyakit Alzheimer di

Amerika Serikat diharapkan menjadi 14 juta pada tahun 2050.

Ada juga faktor risiko genetik untuk penyakit Alzheimer. Kebanyakan pasien

mengembangkan penyakit Alzheimer setelah usia 70. Namun, 2% -5% dari pasien

mengembangkan penyakit pada dekade keempat atau kelima hidup (40-an atau 50-

an). Setidaknya setengah dari pasien onset awal telah mewarisi mutasi gen yang

berhubungan dengan Alzheimer penyakit mereka. Selain itu, anak-anak dari pasien

dengan penyakit Alzheimer onset dini yang memiliki salah satu mutasi gen memiliki

risiko 50% terkena penyakit Alzheimer.

VIII. Penatalaksanaan

Pengaturan penyakit Alzheimer terdiri dari pengobatan perawatan berdasarkan

berbasis dan non-obat. Dua kelas yang berbeda dari obat-obatan yang disetujui oleh

FDA untuk mengobati penyakit Alzheimer: cholinesterase inhibitor dan antagonis

glutamat parsial. Baik kelas obat telah terbukti untuk memperlambat laju

perkembangan penyakit Alzheimer. Meskipun demikian, banyak uji klinis

menunjukkan bahwa obat ini lebih unggul daripada plasebo (pil gula) dalam

mengurangi beberapa gejala.

Cholinesterase inhibitor

Alzheimer | 10

Page 11: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Pada pasien dengan penyakit Alzheimer ada kekurangan relatif dari bahan

kimia neurotransmitter otak yang disebut asetilkolin. (Neurotransmitter adalah

pembawa pesan kimiawi yang dihasilkan oleh saraf saraf yang digunakan untuk

berkomunikasi satu sama lain dalam rangka untuk melaksanakan fungsi mereka.)

Substansial penelitian telah menunjukkan bahwa asetilkolin penting dalam

kemampuan untuk membentuk kenangan baru. The cholinesterase inhibitor ini

(ChEIs) blok pemecahan asetilkolin. Akibatnya, asetilkolin lebih tersedia di otak, dan

mungkin menjadi lebih mudah untuk membentuk kenangan baru.

Empat ChEIs telah disetujui oleh FDA, tetapi hanya hidroklorida Donepezil

(Aricept), rivastigmine (Exelon), dan galantamine (Razadyne - Reminyl sebelumnya

disebut) digunakan oleh kebanyakan dokter karena obat keempat, tacrine (Cognex)

memiliki efek samping yang tidak diinginkan lebih dibandingkan dengan tiga lainnya.

Kebanyakan ahli dalam penyakit Alzheimer tidak percaya ada perbedaan penting

dalam efektivitas ketiga obat Beberapa penelitian menunjukkan bahwa perkembangan

gejala pasien pada obat ini tampaknya dataran tinggi selama enam sampai 12 bulan,

tapi pasti perkembangan kemudian dimulai lagi.

Dari tiga sakit banyak digunakan, rivastigmine dan galantamine hanya

disetujui oleh FDA untuk ringan sampai sedang penyakit Alzheimer, sedangkan

Donepezil telah disetujui untuk penyakit Alzheimer ringan, sedang, dan berat itu. Hal

ini tidak diketahui apakah rivastigmine dan galantamine juga efektif pada penyakit

Alzheimer berat, meskipun ada tampaknya tidak menjadi alasan bagus mengapa

mereka tidak seharusnya.

Efek samping utama ChEIs melibatkan sistem pencernaan dan termasuk

mual , muntah , kram, dan diare . Biasanya efek samping ini dapat dikontrol dengan

perubahan ukuran atau waktu atau administrasi dosis obat dengan jumlah kecil

makanan. Antara 75% dan 90% dari pasien akan mentolerir dosis terapi ChEIs.

Parsial antagonis glutamat

Glutamat adalah neurotransmitter rangsang utama dalam otak. Satu teori

menyatakan bahwa banyak glutamat mungkin terlalu buruk bagi dan menyebabkan

kerusakan sel saraf otak. Memantine (Namenda) bekerja dengan parsial mengurangi

Alzheimer | 11

Page 12: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

pengaruh glutamat untuk mengaktifkan sel-sel saraf. Belum terbukti bahwa

memantine memperlambat laju perkembangan penyakit Alzheimer. Penelitian telah

menunjukkan bahwa beberapa pasien di memantine dapat merawat diri mereka lebih

baik dibandingkan pasien pada pil gula (plasebo). Memantine telah disetujui untuk

pengobatan demensia sedang dan berat, dan studi tidak menunjukkan hal itu

membantu dalam demensia ringan. Hal ini juga mungkin untuk mengobati pasien

dengan baik sakit dan memantine tanpa kehilangan efektivitas obat baik atau

peningkatan efek samping.

Non-obat perawatan berbasis

Non-obat perawatan berbasis termasuk memaksimalkan 'peluang pasien untuk

berinteraksi sosial dan berpartisipasi dalam kegiatan seperti berjalan , bernyanyi,

menari bahwa mereka masih bisa menikmati. Rehabilitasi kognitif, (dimana praktik

pasien di sebuah program komputer untuk memori pelatihan), mungkin atau mungkin

tidak bermanfaat. Further studies of this method are needed. Penelitian lebih lanjut

dari metode ini dibutuhkan.

Pengobatan gejala psikiatri

Gejala Penyakit Alzheimer termasuk agitasi, depresi, halusinasi, cemas , dan

tidur gangguan. Standar obat psikiatri banyak digunakan untuk mengobati gejala ini

walaupun tidak ada obat ini telah secara khusus disetujui oleh FDA untuk mengobati

gejala-gejala pada pasien dengan penyakit Alzheimer. Jika perilaku ini jarang atau

ringan, mereka sering tidak membutuhkan pengobatan dengan obat-obatan. Non-

pharmacologic measures can be very useful. Non-farmakologis tindakan bisa sangat

berguna.

Namun demikian, sering gejala-gejala ini begitu parah sehingga menjadi tidak

mungkin bagi perawat untuk merawat pasien, dan pengobatan dengan obat-obatan

untuk mengendalikan gejala-gejala ini menjadi perlu. Agitasi adalah umum, terutama

di tahap tengah dan kemudian penyakit Alzheimer. Banyak kelas yang berbeda dari

agen telah mencoba untuk mengobati agitasi termasuk:

antipsikotik,

Alzheimer | 12

Page 13: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

menstabilkan suasana hati antikonvulsan,

trazodone (Desyrel),

anxiolytics, dan

beta-blocker .

. Studi bertentangan tentang manfaat dari kelas-kelas obat yang berbeda. Ia

berpikir bahwa lebih baru, agen antipsikotik atipikal seperti clozapine (Clozaril),

risperidone (Risperdal), olanzapine (Zyprexa, Zydis), quetiapine (Seroquel), dan

ziprasidone (Geodon) mungkin memiliki keunggulan atas agen antipsikotik yang

lebih tua karena mereka lebih sedikit dan efek samping yang kurang parah dan

kemampuan pasien untuk mentoleransi mereka. Namun, lebih studi terbaru belum

menunjukkan keunggulan antipsikotik baru. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa

antipsikotik baru mungkin terkait dengan peningkatan risiko stroke tiba-tiba mati atau

daripada antipsikotik yang lebih tua, tetapi banyak dokter percaya bahwa pertanyaan

ini masih belum terselesaikan.

Apatis dan kesulitan berkonsentrasi terjadi pada pasien Alzheimer yang paling

penyakit dan tidak harus ditangani dengan obat antidepresi. Namun, banyak pasien

penyakit Alzheimer's memiliki gejala lain dari depresi termasuk perasaan

berkelanjutan ketidakbahagiaan dan / atau ketidakmampuan untuk menikmati

kegiatan yang biasa mereka. pasien tersebut dapat manfaat dari uji coba dari obat

antidepressant. Kebanyakan dokter akan mencoba inhibitor reuptake serotonin selektif

(SSRI), seperti sertraline (Zoloft), citalopram (Celexa), atau fluoxetine (Prozac),

sebagai agen-line pertama untuk mengobati depresi pada Penyakit Alzheimer.

Kecemasan merupakan gejala di Penyakit Alzheimer yang kadang-kadang

membutuhkan perawatan. Benzodiazepines seperti diazepam (Valium) atau lorazepam

(Ativan) mungkin terkait dengan kebingungan meningkat dan gangguan memori. -

Benzodiazepin anxiolytics rokok, seperti buspirone (Buspar) atau SSRI, mungkin

lebih baik.

Kesulitan tidur ( insomnia ) terjadi pada banyak pasien dengan penyakit

Alzheimer's di beberapa titik dalam perjalanan penyakit mereka. Penyakit Alzheimer's

Alzheimer | 13

Page 14: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Banyak spesialis lebih suka menggunakan penenang antidepresan atipikal seperti

trazodone (Desyrel). Namun, spesialis lain dapat merekomendasikan obat kelas lain.

langkah perbaikan Tidur, seperti sinar matahari, perawatan yang memadai dari rasa

sakit , dan membatasi cairan malam hari untuk mencegah kebutuhan untuk buang air

kecil, juga harus diterapkan.

IX. Komplikasi

X. Prognosis

Penyakit Alzheimer adalah selalu progresif. penelitian yang berbeda telah

menyatakan bahwa penyakit Alzheimer berkembang lebih dari dua sampai 25 tahun

dengan pasien yang paling dalam rentang delapan sampai 15 tahun. Meskipun

demikian, mendefinisikan ketika penyakit Alzheimer dimulai, terutama dalam

retrospeksi, bisa sangat sulit. Pasien biasanya tidak mati langsung dari penyakit

Alzheimer. Mereka mati karena mereka memiliki kesulitan menelan atau berjalan dan

perubahan-perubahan ini membuat infeksi yang luar biasa, seperti pneumonia , jauh

lebih mungkin.

Sebagian orang dengan penyakit Alzheimer dapat tetap di rumah selama

beberapa bantuan diberikan oleh orang lain sebagai penyakit berlangsung. Selain itu,

sepanjang perjalanan banyak penyakit, individu mempertahankan kemampuan untuk

memberi dan menerima cinta, berbagi hubungan interpersonal yang hangat, dan

berpartisipasi dalam berbagai kegiatan yang berarti dengan keluarga dan teman-

teman.

Seseorang dengan penyakit Alzheimer mungkin tidak lagi dapat melakukan

matematika tetapi masih mungkin dapat membaca majalah dengan kesenangan.

Bermain piano mungkin menjadi terlalu stres dalam menghadapi kesalahan

meningkat, tetapi bernyanyi bersama dengan orang lain mungkin masih memuaskan.

papan catur mungkin harus disingkirkan, tapi bermain tenis mungkin masih

menyenangkan. Jadi, meskipun banyak saat-saat menjengkelkan dalam kehidupan

pasien dengan penyakit Alzheimer dan keluarga mereka, masih banyak peluang untuk

interaksi positif. Tantangan, frustrasi, kedekatan, kemarahan, kehangatan, kesedihan,

dan kepuasan semua mungkin dialami oleh mereka yang bekerja untuk membantu

orang dengan penyakit Alzheimer.

Alzheimer | 14

Page 15: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Reaksi pasien dengan penyakit Alzheimer's penyakit dan atau dia kapasitasnya

untuk mengatasinya juga berbeda-beda, dan mungkin tergantung pada faktor-faktor

seperti pola kepribadian seumur hidup dan sifat dan tingkat keparahan stres di

lingkungan terdekat. Depresi, kegelisahan paranoid, parah, atau delusi dapat

menyertai atau hasil dari penyakit, tetapi kondisi ini sering dapat diperbaiki dengan

perawatan yang tepat. Although there is no cure for Meskipun tidak ada obat untuk

penyakit Alzheimer, perawatan yang tersedia untuk mengurangi banyak gejala yang

menyebabkan penderitaan.

Alzheimer | 15

Page 16: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Bab III

Penutup

I. Kesimpulan

Pengetahuan tentang Penyakit Alzheimer telah berkembang jauh dari berpikir

bahwa itu hanya kehilangan memori. Penyakit ini menghasilkan-blown demensia

penuh pada pasien dan mempengaruhi jutaan orang dan keluarga mereka. Orang-

orang dan keluarga mereka memiliki kebutuhan khusus. Akibatnya, program,

lingkungan, dan pendekatan perawatan harus mencerminkan keunikan ini.

Mengembangkan perawatan yang efektif / paket layanan bagi orang dengan demensia

memerlukan penilaian hati-hati dari orang tersebut, rencana rinci, dan perhatian

terhadap kebutuhan individual orang dengan demensia. Semua orang (termasuk orang

dengan penyakit Alzheimer's, keluarga, dan staf) harus terlibat dalam pelaksanaan,

pengembangan, dan evaluasi penilaian dan perawatan / proses pelayanan rencana.

Alzheimer | 16

Page 17: 66179963 Blok 13 Makalah Alzheimer Dan Hipertensi

Daftar Pustaka

1. Sudoyo A, Setyohadi B, Alwi I, K.Marcellinus S, Setati S. Buku ajar Ilmu Penyakit

Dalam. Edisi V. Jakarta: internal Publishing, 2009. P 837-44

2. Alzheimer's Disease . Alzheimer's Disease. Electronic Format.

http://vfair.com/tents/active_aging/alzheimers_disease.htm . Elektronik Format.

http://vfair.com/tents/active_aging/alzheimers_disease.htm . [2011,Januari 14]. [2011,

Januari 14].

3. Gelb, Douglas. Gelb, Douglas. (2000). Measurement of progression in Alzheimer's

disease: A clinician's perspective. Statistics In Medicine , 19, 1393-1400. (2000):.

Pengukuran kemajuan pada penyakit Alzheimer's perspektif. Klinisi Sebuah Statistik

Dalam Kedokteran 19,, 1393-1400.

4. Harwood, Dylan, Warren Barker, Raymond Ownby and Ranjian Duara. Harwood,

Dylan, Barker Warren, Ownby Raymond dan Duara Ranjian. (2000). (2000).

Relationship of behavioral and psychological symptoms to cognitive impairment and

functional status in Alzheimer's disease. International Journal Geriatric Psychiatry,

15, 393-400. Hubungan dan psikologis gejala perilaku untuk penurunan kognitif dan

status fungsional dalam penyakit Alzheimer's Journal. International Geriatric

Psychiatry, 15, 393-400.

5. Research on the causes of Alzheimer's disease. Penelitian tentang penyebab penyakit

Alzheimer's. (unknown) Alzheimer's Association . (Unknown) Alzheimer's

Association. Electronic Format. http://www.alz.org/research/current/causes/ .

Elektronik Format. http://www.alz.org/research/current/causes/ . [2011, Januari 14.

[2011, Januari 14].

Alzheimer | 17